Anda di halaman 1dari 8

Pemberian Obat pada Mata

2.1 Pemberian Obat pada Mata 2.1.1 Pengertian, Jenis-Jenis Dan Tujuan Cara memberikan obat pada mata dengan tetes mata atau salep mata obat tetes mata. Obat yang biasa digunakan oleh klien ialah tetes mata dan salep, meliputi preparat yang biasa dibeli bebas , misalnya air mata buatan dan vasokonstrikstor (misalnya visine, dsb). Namun banyak klien menerima resep obat-obatan oftalmic untuk kondisi mata seperti glaukoma dan untuk terapi setelah suatu prosddur, misalnya ekstraksi katarak. Persentase besar klien yang menerima obat mata ialah klien lanjut usia. Masalah yang berhubungan dengan usia termasuk penglihatan yang buruk, tremor tangan dan kesulitan dalam memegang atau menggunakan botol obat, mempengaruhi kemudahan lansia menggunakan obat mata secara mandiri. Perawat atau bidan memberi penjelasan kepada klien dan anggota keluarga tentang teknik yang digunakan dalam pemberian obat mata. (Donnelly. 1987) menganjurkan untuk memperlihatkan klien setiap langkah prosedur pemberian obat tetes mata untuk meningkatkan kepatuhan klien. 1 Obat mata dapat digolongkan menjadi Obat mata golongan antiseptik dan antiinfeksi Obat mata golongan kortikosteroid Obat mata lainnya1 Tujuan pemberian obat pada mata diantaranya: digunakan untuk persiapan pemeriksaan struktur internal mata dengan cara mendilatasi pupil, untuk pengukuran refraksi lensa dengan cara melemahkan otot lensa, digunakan untuk menghilangkan iritasi mata. Obat mata golongan antiseptik dan antiinfeksi digunakan pada gangguan mata karena adanya infeksi oleh mikroba, masuknya benda asing ke dalam kornea mata atau kornea mata yang luka/ ulkus. Obat mata kortikosteroid digunakan untuk radang atau alergi mata atau juga bengkak yang bisa disebabkan oleh alergi itu sendiri atau oleh virus. Karena infeksi mata oleh virus itu resisten terhadap pengobatan biasanya digunakan obat mata golongan kortikosteroid untuk menghilangkan gejalanya saja. Kalaupun dengan antiseptik hal itu menghindari infksi sekunder. Gabungan antiseptik dengan kortikosteroid digunakan untuk masalah mata yang disebabkan oleh mikroba dan dengan keluhan bengkak/ radang juga gatal atau alergi. Digunakan untuk keluhan mata karena habis operasi. Prinsip pemberian obat mata Kornea mata banyak disuplai serabut nyeri sehingga menjadi sangat sensitif terhadap apapun yang diberikan ke kornea. Oleh karena itu, perawat atau bidan menghindari obat mata apapun secara langsung ke kornea. Resiko penularan infeksi dari satu mata ke mata lain sangatlah tinggi. Perawat atau bidan menghindari menyentuh kelopak mata atau struktur mata yang lain dengan alat tetes mata atau tube salep.

a. b. c.

1.

2.

3. Perawat atau bidan menggunakan obat mata hana untuk mata yang terinfeksi. 1 2.1.2 Indikasi dan kontra indikasi pemberian obat pada mata Indikasi Biasanya obat tetes mata digunakan dengan indikasi sebagai berikur meredakan sementara mata merah akibat iritasi ringan yang dapat disebabkan oleh debu, sengatan sinar matahari, pemakaian lensa kontak, alergi atau sehabis berenang. antiseptik dan antiinfeksi. radang atau alergi mata. Kontraindikasi Obat tetes mata yang mengandungnafazolin hidroksida tidak boleh digunakan pada penderita glaukoma atau penyakit mata lainnya yang hebat, bayi dan anak. Kecuali dalam pegawasan dan nasehat dokter. 2.1.4 Persiapan Alat dan Bahan Alat dan Bahan: 1. Obat dalam tempatnya dengan penetes steril atau berupa salep. 2. Pipet. 3. Pinset anatomi dalam tempatnya. 4. Korentang dalam tempatnya. 5. Plestier. 6. Kain kasa. 7. Kertas tisu. 8. Balutan. 9. Sarung tangan. 10. Air hangat/kapas pelembab. a. tetes atau salep mata 1. botol obat dengan tetes mata steril atau tube salep. 2. Patch dan plester mata (bila perlu). 3. Kartu, format, atau huruf cetak nama obat. 4. Bola kapas atau tisu. 5. Wadah cuci berisi air hangat atau lap. 6. Sarung tangan sekali pakai. b. cakram intraokuler 1. cakram obat. 2. Kartu, format, atau huruf cetak nama obat. 3. Sarung tangan sekali pakai. 1 2.1.5 Prosedur kerja1 No. Langkah rasional 1. Tinjau kembali program obat Memastika kelepatan dari dokter, termasuk nama pemberian obat. Gambar

2.

klien, nama obat, konsentrasi obat, jumlah tetesan obat (jika dalam bentuk cair), waktu dan mata (kanan atau kiri) yang menerima obat. Cuci tangan Mengurangi penularan mikroorganisme. Tetes mata tersedia dalam bemtuk botol plastik atau kaca. Salep dignakan dalam tube kecil.

3.

Siapkan peralatan dan suplai c. tetes atau salep mata 7. botol obat dengan tetes mata steril atau tube salep. 8. Patch dan plester mata (bila perlu). 9. Kartu, format, atau huruf cetak nama obat. 10. Bola kapas atau tisu. 11. Wadah cuci berisi air hangat atau lap. 12. Sarung tangan sekali pakai. d. cakram intraokuler 4. cakram obat. 5. Kartu, format, atau huruf cetak nama obat. 6. Sarung tangan sekali pakai. 4. Periksa atau identifikasi klien dengan membaca gelang identifikasi atau menanyakan nama klien 5. Jika tercapai patch mata, lepaskan. 6. Kaji kondisi stuktur mata luar.

Memastikan klien yang menerima obat benar.

Memberi data dasar yang selanjutnya digunakan untuk menentukan apakah timbul respon lokal terhadap pengobatan juga mengindikasikan perlunya membersihkan mata

7.

Periksa apakah klien alergi terhadap lateks, jika alergi gunakan sarung tangan yang buka lateks.

8.

Jelaskan prosedur kepada klien.

9.

Atur suplai di sisi tempat tidur dan gunakan sarung tangan.

10.

Minta klien untuk berbaring terlentang atau duduk dikursi dengan kepala sedikit hiperekstensi. 11. Jika ada krusta (keropeng) atau drainase disepanjang kelopak mata atau kantus dalam, buang dengan perlahan. Basahi kerak yang kering dan sulit dipindahkan dengan menggunakan kain atau bola kapas lembab selama beberapa menit. Selalu mengusap dari kantus ke kantus luar. 12. Masukan obat tetes, salep atau cakram: a. Jika memasukkan obat tetes atau salep, dengan tangan yang tidak dominan, pegang

sebelum obat diberikan. Klien akan megalami respons hipersensitivitas jika sarung tangan menyentuh membran mukosa. Klien sering merasa cemas tentang obat yang dimasukan ke mata karena adanya kemungkinan ketidaknyamanan. Memastikan prosedur yang lancar dan teratur. Sarunng tangan mengurangi pajanan terhadap drainase yang infeksius. Memudahkan obat dimasukkan dan memudahkan drainase yang ekluar dari mata. Krusta atau drainase merupakan tempat mikroorganisme berkumpul. Membasahi krusta akan mempermudah pembuangannya, dengan demikian mencegah tekanan langsung pada mata. Kapas atau tisu mengabsorpsi obat yang keluar dari mata. Teknik ini memenjankan kantong

bola kapas atau tisu pembersih pada tulang pipi klien tepat di bawah kelopak mata. b. Jika memasukan obat tetes atau salep, dengan tisu atau kapas diletakkan dibawah kelopak mata bawah, tekan kebawah dengan lembut, dengan ibu jari atau telunjuk pada lingkaran tulang mata. c. Minta klien melihat kelangitlangit. d. Memasukkan tetes mata: 1. Dengan tangan yang dominan pada dahi klien, pegang alat tetes mata berisi obat kira-kira sampai 2 cm diatas kantong konungtiva. 2. Teteskan sejumlah tetesan yang diresepkan ke dalam kantong konjungtiva. 3. Jika klien mengedip atau menutup mata atau jika tetes mata jatuh dibatas mata luar, ulangi prosedur. 4. Ketika memberikan obat yang dapat menimbulkan efek sistemik, lindungi jari anda dengan tisu bersih dan beri tekanan lembut pada duktus nasolakrimalis klien selama 30 sampai 60 detik. 5. Setelah memasukkan obat, minta klien untuk menutup mata dengan lembut.

konjungtiva. Menarik kembali (retraksi) lingkaran tulang mata. Mencegah tekanan dan trauma pada bola mata dan mencegah jari menyentuh mata. Tindakan ini menarik kornea ke atas dan menjauhi kantong konjungtiva dan mengurangi stimulasi refleks mengedip. Membantu mencegah alat tetes mata menyentuh struktur mata secara tidak sengaja sehingga mengurangi resiko cedera pada mata dan perpindahan infeksi ke alat tetes mata. Obat mata sudah disterilkan. Kantong konjungtiva biasanya menampung 1 sampai 2 tetes. Memasukkan tetesan ke dalam kantong mata memungkinkan distribusi yang merata. Efek terapeutik diperoleh hanya jika tetesan mata masuk ke kantong konjungtiva. Mencegah aliran obat berlebihan ke dalam saluran hidung dan faring. Mencegah absorpsi ke sirkulasi sistemik.

Membantu distribusi obat, mendorong obat dari kantong konjungtiva e. Memasukkan salep mata: Obat didistribusi 1. Dengan memegang aplikator merata dalam mata salep diatas batas kelopak mata dan batas kelopak mata, berikan aliran salep tipis mata. mrata disepanjang sisi dalam Mengurangi refleks kelopak mata bawah pada mengedip selama konjungtiva. pemberian salep. 2. Minta klien melihat kebawah. Mendistribusikan obat 3. Berikan aliran tipis salep merata dalam mata dan konjungtiva di sepanjang batas kelopak mata kelopak atas mata. Mendistribusikan obat 4. Minta klien menutup mata lebih lanjut tanpa dan menggosok kelopak menimbulkan trauma dengan lembut dalam gerakan pada mata. memutar menggunakan kapas. Meningkatkan rasa 5. Jika terdapat kelebihan obat nyaman dan mencegah pada kelopak mata, seka obat trauma pada mata tersebut dengan lembut dari Mengurangi peluang bagian dalam ke bagian luar infeksi kantus. 6. Jiak klien menggunakanpatch mata, kenakan dengan menempatkanpatch yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga yang bersih diatas mata yang diobati, sehingga seluruh mata

f. 1.

2.

3.

4.

13. a. b. c.

d.

14.

tertutup. Plester dengan baik tanpa menekan mata. Memasang cakram inokuler Buka kemasan berisi cakram obat dengan lembut, tekan cakram pada ujung jari sehingga cakram melekat pada jari. Dengan tangan yang lain, tarik kelopak mata bawah klien menjauhi matanya. Minta klien melihat ke atas. Tempatkan cakram didalam kantong konjungtiva, sehingga cakram mengapung pada sklera antara iris dan kelopak mata bawah. Tarik kelopak mata bawah klien keluar dan keatas cakram. Seharusnya tidak bisa melihat cakram pada saat ini. Ulangi tindakan ini jika dapat melihat cakram obat. Keluarkan cakram intraokuler Cuci tangan dan kenakan sarung tangan. Jelaskan prosedur kepada klien. Dengan lembut tarik kelopak mata bawah klien untuk memajankan cakram. Dengan jri telunjuk dan ibu jari tangan yang lain, jepit cakram obat dan angkat keluar dari mata klien. Buang suplai yang kotor ke dalam wadah yang tepat. Lepas dan buang sarung tangan dan cuci tangan.

Memungkinkan perawat atau bidan menginspeksi adanya kerusakan atau deformitas cakram sebelelum diberikan. Menyiapkan kantong konjungtiva untuk menerima cakram obat. Menjamin pengantaran obat. Menjamin keakuratan pengantaran obat.

Mengurangi penularan mikroorganisme. Menyiapkan klien untuk menjalani prosedur.

Mempertahankan lingkungan yang rapi pada sisi tempat tidur dan mengurangi penularan

15.

16.

Observasi resons klien terhadap pengobatan, perhatikan tanda dan gejala efek sistemik yang potensial dan kondisi mata. Catat konsentrasi obat, jumlah tetesan atau cakram waktu pemberian dan mata yang menerima obat (kanan atau kiri).

mikroorganisme. Mengevaluasi reaksi terhadap obat.

Pencatatan yang tepat pada waktunya mencegah kesalahan dalam pemberian obat (misal, pengulangan pemberian dosis obat atau pemberian obat terlewat)

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest