Anda di halaman 1dari 16

UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN JAKARTA

PENYULUHAN MANDIRI

FILARIASIS

Disusun untuk Memenuhi Syarat Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik


di Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Puskesmas Cimanggis

Disusun Oleh :
Febri Qurrota Aini, S.Ked

1320221136

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


FAKULTAS KEDOKTERAN UPN VETERAN JAKARTA
Puskesmas Cimanggis, Kota Depok
Periode 25 Mei 1 Agustus 2015

SATUAN ACARA PENYULUHAN


Pokok Bahasan

: Filariasis

Hari / Tanggal

: Rabu, 22 Juni 2015

Waktu

: 07.30 08.00 WIB

Tempat

: Ruang tunggu Poli Umum Puskesmas Beji, Depok

Sasaran

: Pasien Puskesmas Cimanggis

A. Tujuan
1. Tujuan Umum
Setelah dilakukannya penyuluhan selama 30 menit, diharapkan audiens mengerti
mengenai Filariasis serta gejala klinisnya.
2. Tujuan Khusus
Untuk audiens diharapkan setelah dilakukannya penyuluhan selama 30 menit dapat:
a. Mengetahui dan mengerti tentang Filariasis
b. Mengetahui dan mengerti tentang penyebab Filariasis
c. Mengetahui dan mengerti tentang gejala Filariasis
d. Mengetahui dan mengerti Pencegahan Penyakit Filariasis
e. Mengetahui dan mengerti tentang pengobatan Filariasis
B. Metode
1. Ceramah
2. Tanya jawab
C. Media
1. Leaflet
D. Kegiatan Penyuluhan Kesehatan
Kegiatan Penyuluh
Kegiatan Audiens
PENDAHULUAN
Penyuluh memberikan salam dan Menjawab salam dan memperhatikan
memperhatikan
terhadap

kesiapan

materi

yang

warga penyuluh
akan

dipresentasikan
Apersepsi dilakukan penyuluh dengan Menyimak
masyarakat tentang filariasis
Menyampaikan tujuan pembelajaran Menyimak
yang akan dicapai
KEGIATAN INTI
Menjelaskan tentang definisi filariasis

Menyimak

Menjelaskan

tentang

penyebab Menyimak

Filariasis
Menjelaskan tentang gejala filariasis
Menjelaskan pencegahan filariasis
Menjelaskan pengobatan filariasis
PENUTUP
Menyimpulkan semua materi yang

Menyimak
Menyimak
Menyimak
Menyimak

dibahas
Diskusi dan tanya jawab
Berperan aktif
Pemberian suvenir untuk audiens Berperan aktif
yang

bertanya

atau

menjawab

pertanyaan
Memberikan salam penutup dan pesan Menjawab salam dan menyimak
singkat

E. Materi
Materi tentang nutrisi untuk anak terdiri dari :
a. Definisi filariasis
b. Penyebab filariasis
c. Gejala klinis filariasis
d. Pencegahan filariasis
e. Pengobatan filariasis

FILARIASIS
DEFINISI
Filariasis adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing filaria Wuchereria bancrofti, Brugia
malayi atau B. timori. Parasit ini ditularkan pada tubuh manusia melalui gigitan nyamuk
Armigeres, Mansonia, Culex, Aedes dan Anopheles yang mengandung larva stadium III atau
(L3). Ketika masih dalam bentuk larva dan mikrovilia, cacing ini berada di dalam darah. Pada
saat berubah menjadi cacing dewasa, cacing-cacing ini akan menyerang pembuluh limfatik
sehingga menyebabkan kerusakan parah dan pembengkakan. Jika tidak segera diobati,
penyakit ini dapat menyebabkan cacat berupa pembesaran kaki, lengan dan alat kelamin.
ETIOLOGI

Penyebab utama Filariasis limfatik :


1. Filaria bancrofti (Wuchereria bancrofti)
Filariasis bancrofti adalah infeksi yang disebakan oleh Wuchereria bancrofti. Cacing
dewasa hidup di dalam kelenjar dan saluran limfe, sedangkan mikrofilaria ditemukan
di dalam darah. Secara klinis, infeksi bias terjadi tanpa gejala atau manifestasinya
berupa peradangan dan sumbatan saluran limfe. Manusia merupakan satu-satunya
hospes yang diketahui. Wuchereria bancrofti akan mencapai kematangan seksual
dikelenjar dan saluran limfe. Cacing dewasa berwarna putih, kecil seperti benang.
Cacing jantan berukran 40 mm x 0,2 mm, sedangkan cacing betina berukuran dua
kali cacing jantan yaitu 80-100 mm x 0.2-0.3 mm.
2. Filaria malayi (Brugia malayi)
Penyebab Filariasis Malayi adalah filaria Brugia malayi. Cacing dewasa jenis ini
memiliki ukuran panjang 13-33 mm dengan diaameter 70-80 mikrometer. Sedangkan
cacing betinanya berukuran panjang 43-55 mm dan berdiameter 130-170 mikrometer.
3. Timor microfilaria (Brugia timori)
Penyebab penyakit ini adalah filaria tipe Brugia timori. Cacing jantan berukuran
panjang 20 mm dengan diameter 70-80 mikrometer. Sedangkan yang betina
berukuran panjang 30 mm dengan diameter 100 mikrometer. Filaria tipe ini terdapat
di daerah Timor, pulau Rote, Flores dan beberapa pulau sekitarnya.
Cacing dewasa hidup di dalam saluran dan kelenjar limfe. Vektornya adalah
Anopheles barbirostis. Mikrofilarianya menyerupai mikrofilaria Brugia Malayi, yaitu
lekuk badannya patah-patah dan susunan intinya tidak teratur, perbedaannya terletak
di dalam hal :
1.Panjang kepala sama dengan 3x lebar kepala
2.Ekornya mempunyai 2 inti tambahan, yang ukurannya lebih kecil daripada inti-inti
lainnya dan letaknya lebih berjauhan bila dibandingkan dengan letak inti tambahan
Brugia malayi.
3.Sarungnya tidak mengambil warna pulasan Giemsa
4.Ukurannya lebih panjang daripada mikrofilaria Brugia malayi. Mikrofilaria bersifat
periodik nokturnal.
Filariasis limfatik ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles spp.,Culex spp., Aedes spp.
dan Mansonia spp.
Penyebab Filariasis subkutan:
1. Onchorcercia spp

Penyebab penyakit ini adalah Onchocerca volvulus. Juga dikenal sebagai hanging
groins, leopard skin, river blindness, atau sowda. Gejala klinis akibat adanya
microfilaria di kulit dan termasuk pruritus, bengkak subkutaneous, lymphadenitis, dan
kebutaan
Cacing dewasa berukuran panjang 10-42 mm dengan diameter 130-210 mikrometer.
Sedangkan cacing betina berukuran panjang 33,5-50 mm dengan diameter 270-400
mikrometer.
Cacing dewasa berada dalam nodulus di jaringan subkutis atau lebih dalam, biasanya
timbul di daerah pelvis, temporal dan daerah occipital. Mikrofilarianya dapat
ditemukan didalam jaringan subkutis, darah tepi, urine dan sputum.
2. Loaiasis
Penyababnya adalah cacing Loa loa. Cacing jantan memiliki panjang 30-34 mm dan
lebar 0,35-0,43 mm. Sedangkan cacing betina loa-loa berukuran 40-70 mm dengan
lebar 0,5 mm. Lalat buah mangga atau deerflies dari Chrysops diduga sebagai vektor
dari penyakit loaiasis.

MANIFESTASI KLINIS
Tanda dan gejala filariasis bancrofti sangat berbeda dari satu daerah endemik dengan daerah
endemic lainnya. Perbedaan ini kemungkinan disebabkan oleh perbedaan intensitas paparan
terhadap vektor yang infektif diantara daerah endemic tersebut.
Asymptomatic amicrofilaremia, adalah suatu keadaan yang terjadi apabila seseorang yang
terinfeksi mengandung cacing dewasa, namun tidak ditemukan mikriofilaria didalam darah,
atau karena microfilaremia sangat rendah sehingga tidak terdeteksi dengan prosedur
laboratorium yang biasa.
Asymptomatic microfilaremia, pasien mengandung microfilaremia yang berat tetapi tanpa
gejala sama sekali.
Manifestasi akut, berupa demam tinggi (demam filarial atau elefantoid), menggigil dan lesu,
limfangitis dan limfadenitis yang berlangsung 3-15 hari, dan dapat terjadi beberapa kali
dalam setahun. Pada banyak kasus, demam filarial tidak menunjukan microfilaremia.
Limfangitis akan meluas kedaerah distal dari kelenjar yang terkena tempat cacing ini tinggal.
Limfangitis dan limfadenitis berkembang lebih sering di ekstremitas bawah dari pada atas.
Selain pada tungkai, dapat mengenai alat kelamin, (tanda khas infeksi W.bancrofti) dan
payudara.

Manifestasi kronik, disebabkan oleh berkurangnya fungsi saluran limfe terjadi beberapa
bulan sampai bertahun-tahun dari episode akut. Gejala klinis bervariasi mulai dari ringan
sampai berat yang diikuti dengan perjalanan penyakit obstruksi yang kronis. Tanda klinis
utama yaitu hydrocele,limfedema,elefantiasis dan chyluria, meningkat sesuai bertambahnya
usia.
Manifestasi genital, di banyak daerah, gambaran kronis yang terjadi adalah hydrocele.
Selain itu dapat dijumpai epedidimitis kronis, funikulitis, edem karena penebalan kulit
skrotum, sedangkan pada perempuan bisa dijumpai limfedema vulva. Limfedema dan
elefantiasis ekstremitas, episode limfedema pada ekstremitas akan menyebabkan elefantiasis
di daerah saluran limfe yang terkena dalam waktu bertahun-tahun. Lebih sering terkena
ekstremitas bawah. Pada W.bancrofti, infeksi didaerah paha dan ekstremitas bawah sama
seringnya, berbeda dengan B.malayi yang hanya mengenai ekstremitas bawah saja.
Progresivitas filarial limfedema dibagi atas 3 derajat (WHO) :
Derajat 1 : Limfedema umumnya bersifat edem pitting, hilang dengan spontan bila
kaki dinaikan.
Derajat 2 : Limfedema umumnya edem non pitting, tidak secara spontan hilang
dengan menaikan kaki.
Derajat 3 : Limfedema (elefantiasis),volume edem non fitting bertambah dengan
dermatosclerosis dan lesi papillomatous.
PATOFISIOLOGI
Penularan ke manusia melalui gigitan vektor nyamuk (Mansonia dan Anopheles). Bila
manusia digigit maka microfilaria akan menempel di kulit dan menembus kulit melalui luka
tusuk dan melalui sistem limfe ke kelenjar getah bening. Cacing yang sedang hamil akan
menghasilkan microfilaria. Cacing tersebut muncul dalam darah dan menginfeksi kembali
serangga yang menggigit.
Pada manusia, masa pertumbuhan penularan filariasis belum diketahui secara pasti, tetapi
diduga 7 bulan. Microfilaria yang terisap oleh nyamuk melepaskan sarungnya di dalam
lambung, menembus dinding lambung dan bersarang diantara otot-otot torax. Mula-mula
parasit ini memendek, bentuknya menyerupai sosis dan disebut larva stadium I. dalam waktu
seminggu, larva ini bertukar kulit, tumbuh menjadi lebih gemuk dan panjang dan disebut
larva stadium II. Pada hari ke 10 dan selanjutnya, larva ini bertukar kulit sekali lagi, tumbuh

makin panjang dan lebih kurus dan disebut larva stadium III. Larva ini sangat aktif dan sering
bermigrasi mula-mula ke rongga abdomen kemudia ke kepala dan alat tusuk nyamuk. Bila
nyamuk yang mengandung larva stadium III ini menggigit manusia, maka larva tersebut
secara aktif masuk melalui luka tusuk ke dalam tubuh hospes dan bersarang di saluran limpah
setempat. Di dalam tubuh hospes, larva ini mengalami dua kali pergantian kulit, tumbuh
menjadi larva stadium IV, stadium V atau stadium dewasa. Umur cacing dewasa filarial 5-10
tahun.Cara penularan filariasis melalui gigitan nyamuk Culex fatigans, Armigeres, Aedes,
Anopheles, dan Mansonia.
Seseorang dapat tertular atau terinfeksi penyakit kaki gajah apabila orang tersebut digigit
nyamuk yang terinfektif yaitu nyamuk yang mengandung larva infektif atau larva stadium III
(L3). Nyamuk tersebut mendapat cacing filaria kecil(mikrofilaria) sewaktu menghisap darah
penderita yang mengandung mikrofilaria atau binatang reservoar yang mengandung
mikrofilaria.8,9,12

Brugia timori ditularkan oleh An. barbirostris. Didalam tubuh nyamuk betina,
mikrofilaria yang terisap waktu menghisap darah akan melakukan penetrasi pada dinding

lambung dan berkembang dalam otot thorax hingga menjadi larva filariform infektif,
kemudian berpindah ke proboscis. Saat nyamuk menghisap darah, larva filariform infektif
akan ikut terbawa dan masuk melalui lubang bekas tusukan nyamuk di kulit. Larva infektif
tersebut akan bergerak mengikuti saluran limfa dimana kemudian akan mengalami perubahan
bentuk sebanyak dua kali sebelum menjadi cacing dewasa.
GEJALA KLINIS
1. Gejala klinis akut filariasis, berupa :
1. Demam berulang ulang selama 3-5 hari. Demam dapat hilang bila istirahat dan
timbul lagi setelah bekerja berat.
2. Pembengkakan kelenjar getah bening (tanpa ada luka) didaerah lipatan paha,
ketiak (lymphadentitis) yang tampak kemerahan, panas dan sakit.
3. Radang saluran kelenjar getah bening yang terasa panas dan sakit menjalar dari
pangkal kaki atau pangkal lengan ke arah ujung (retrograde lymphangitis).
4. Filarial abses akibat seringnya menderita pembengkakan kelenjar getah bening,
dapat pecah dan mengeluarkan nanah serta darah.
5. Pembesaran tungkai, lengan, buah dada, kantong zakar yang terlihat agak
kemerahan dan terasa panas (Early Imphodema).
2. Gejala kronis Filariasis berupa :
Pembesaran yang menetap (elephantiasis) pada tungkai, lengan, buah dada, buah zakar
(elephantiasis skroti). Gejala klinis filariasis disebabkan oleh cacing dewasa pada sistem
limfatik dan oleh reaksi hiperresponsif berupa occult filariasis. Dalam perjalanan penyakit
filariasis bermula dengan adenolimfangitis akuta berulang dan berakhir dengan terjadinya
obstruksi menahun dari sistem limfatik. Perjalanan penyakit tidak jelas dari satu stadium ke
stadium berikutnya tetapi bila diurut dari masa inkubasi maka dapat dibagi menjadi : 3,7,12
1.

Masa prepaten
Masa prepaten, masa antara masuknya larva infektif sampai terjadinya mikrofilaremia

berkisar antara 37 bulan. Hanya sebagian saja dari penduduk di daerah endemik yang menjadi

mikrofilaremik, dan dari kelompok mikrofilaremik inipun tidak semua kemudian


menunjukkan gejala klinis. Terlihat bahwa kelompok ini termasuk kelompok yang
asimtomatik amikrofi laremik dan asimtomatik mikrofilaremik.
2.

Masa inkubasi
Masa inkubasi, masa antara masuknya larva infektif sampai terjadinya gejala klinis

berkisar antara 8-16 bulan.


3.

Gejala klinik akut


Gejala klinik akut merupakan limfadenitis dan limfangitis disertai panas dan malaise.

Kelenjar yang terkena biasanya unilateral. Penderita dengan gejala klinis akut dapat amikrofi
laremik maupun mikrofilaremik.
Filariasis bancrofti pembuluh limfe alat kelamin laki-laki sering terkena disusul funikulitis,
epididimitis dan orchitis. Adenolimfangitis inguinal atau aksila, sering bersama dengan
limfangitis retrograd yang umumnya sembuh sendiri dalam 3-15 hari dan serangan terjadi
beberapa kali dalam setahun.
Filariasis brugia Limfadenitis paling sering mengenai kelenjar inguinal, sering terjadi setelah
bekerja keras. Kadang-kadang disertai limfangitis retrograd. Pembuluh limfe menjadi keras
dan nyeri dan sering terjadi limfedema pada pergelangan kaki dan kaki. Penderita tidak
mampu bekerja selama beberapa hari. Serangan dapat terjadi 12 x/tahun sampai beberapa kali
perbulan. Kelenjar limfe yang terkena dapat menjadi abses, memecah, membentuk ulkus dan
meninggalkan parut yang khas, setelah 3 minggu 3 bulan.
4.

Gejala menahun
Gejala menahun terjadi 10-15 tahun setelah serangan akut pertama. Mikrofilaria

jarang ditemukan pada stadium ini, sedangkan adenolimfangitis masih dapat terjadi. Gejala
menahun ini menyebabkan terjadinya cacat yang mengganggu aktivitas penderita serta
membebani keluarganya.
Filariasis bancrofti hidrokel paling banyak ditemukan. Di dalam cairan hidrokel ditemukan
mikrofilaria. Limfedema dan elefantiasis terjadi di seluruh tungkai atas, tungkai bawah,
skrotum, vulva atau buah dada, dan ukuran pembesaran di tungkai dapat 3 kali dari ukuran
asalnya.
Chyluria terjadi tanpa keluhan, tetapi pada beberapa penderita menyebabkan penurunan berat
badan dan kelelahan.

Filariasis brugia elefantiasis terjadi di tungkai bawah di bawah lutut dan lengan bawah,
sedang ukuran pembesaran ektremitas tidak lebih dari 2 kali ukuran asalnya.
DIAGNOSIS
Didaerah endemis, bila ditemukan adanya limfedema di daerah ekstremitas disertai dengan
kelainan genital laki-laki pada penderita dengan usia lebih dari 15 tahun, bila tidak ada sebab
lain seperti trauma atau gagal jantung kongestif kemungkinan filariasis sangat tinggi.
Pemeriksaan laboratorium dapat berupa :
1. Identifikasi mikrofilaria dari darah, cairan hidrokel atau walau sangat jarang dari cairan
tubuh lain. Bila sangat diperlukan dapat dilakukan Diethylcarbamazine provocative test.
2. Identifikasi cacing dewasa pada pembuluh limfe skrotum dan dada wanita dengan
memakai high frequency ultrasound dan teknik Doppler, cacing dewasa terlihat bergerakgerak ( filaria dance sign ) dalam pembuluh limfe yang berdilatasi. Pemeriksaan ini selain
memerlukan peralatan canggih juga sulit mengidentifikasi cacing dewasa di tempat lain.
3. Identifikasi antigen filaria ( circulating filarial antigen / CFA ) dengan teknik : ELISA,
Rapid Immu-nochromatography Card. Pemeriksaan ini memberikan nilai sensitifitas dan
spesifitas yang tinggi
4. Identifikasi DNA mikrofilaria melalui pemeriksaan PCR
5. Identifikasi antibodi spesifik terhadap filaria : sedang dikembangkan lebih lanjut karena
hasil dari penelitian awal menunjukkan nilai spesifitas yang kurang. Penelitian mengenai
deteksi antifilaria IgG4 memberi perbaikan akan kinerja uji identiifikasi antibodi terhadap
filaria karena reaksi silang terhadap antigen cacing lain relatif kecil. Perbaikan kinerja juga
diperlihatkan bila reagen yang dipakai berupa antigen rekombinan yang spesifik untuk filaria.
Uji identifikasi antibodi ini penting untuk menapis penderita filariasis yang disebabkan oleh
Brugia spp. karena uji identifikasi antigen untuk jenis cacing tersebut belum ada yang
memuaskan.
PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pada pemeriksaan darah tepi ditemukan leukositosis dengan eosinofilia sampai 10-30%.
Cacing filaria dapat ditemukan dengan pengambilan darah tebal atau tipis pada waktu malam
hari antara jam 10 malam sampai jam 2 pagi yang dipulas dengan pewarnaan Giemsa atau
Wright. Dengan pemeriksaan sediaan darah jari yang diambil pukul mulai 20.00 malam
waktu setempat. Seseorang dinyatakan sebagai penderita filariasis, apabila dalam sediaan
darah tebal ditemukan mikrofilaria.

PENATALAKSANAAN
Terapi filariasis bertujuan untuk mencegah atau memperbaiki perjalanan penyakit. Obat
antifilaria berupa Diethylcarbamazine citrate ( DEC ) dan Ivermectine. DEC memiliki khasiat
anti mikrofilaria dan mampu membunuh cacing dewasa, Ivermectine merupakan anti
mikrofilaria yang kuat tapi tidak memiliki efek makrofilarisida.
Diethylcarbamazine citrate ( DEC )
Diethylcarbamazine merupakan senyawa sintetis turunan piperazine, dipasarkan dalam
bentuk senyawa garam sitrat ( DEC ).DEC tidak memiliki efek mematikan yang langsung
terhadap mikrofilaria tetapi dengan merubah struktur permukaan larva sehingga mudah
dikeluarkan dari jaringan tubuh dan membuatnya lebih mudah dihancurkan oleh sistim
pertahanan tuan rumah. Efek mematikan terhadap cacing dewasa secara in vivo dapat
ditunjukkan melalui pemantauan ultrasonografi, namun mekanisme pastinya belum diketahui.
Dosis 6 mg/kg BB dibagi dalam 3 dosis, setelah makan, selama 12 hari, pada Tropical
Pulmonary Eosinophylia (TPE) pengobatan diberikan selama tiga minggu. Pengobatan dapat
diulang 6 bulan kemudian bila masih terdapat mikrofilaremia atau masih menunjukkan
gejala. Efek samping bisa terjadi sebagai reaksi terhadap DEC atau reaksi terhadap cacing
dewasa yang mati. Reaksi terhadap DEC dapat berupa sakit kepala, malaise, anoreksia, rasa
lemah, mual, muntah, dan pusing. Reaksi tubuh terhadap protein yang dilepaskan pada saat
cacing dewasa mati dapat terjadi beberapa jam setelah pengobatan, didapat 2 bentuk yang
mungkin terjadi yaitu reaksi sistemik dan reaksi lokal.
Reaksi sistemik dapat berbentuk demam, sakit kepala, nyeri badan, pusing, anoreksia,
malaise dan muntah-muntah. Reaksi sistemik cenderung berhubungan dengan intensitas
infeksi. Reaksi lokal berbentuk limfadenitis,abses,dan transien limfedema. Pada Bancroftian
filariasis dapat terjadi funikulitis, epididimitis, dan hidrokel. Perdarahan retina, bronkospame,
dan ensefalopati walaupun sangat jarang namun pernah dilaporkan. Reaksi lokal terjadi lebih
lambat namun berlangsung lebih lama dari reaksi sistemik. Efek samping DEC lebih berat
pada penderita onchorcerciasis , sehingga obat tersebut tidak diberikan dalam program
pengobatan masal di daerah endemis filariasis dengan ko-endemis Onchorcercia valvulus.

PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT


1. Pemberantasan nyamuk dewasa
a.Anopheles : residual indoor spraying
b.Aedes : aerial spraying
2. Pemberantasan jentik nyamuk
a.Anopheles : Abate 1%
b.Culex : minyak tanah
c. Mansonia : melenyapkan tanaman air tempat perindukan,
mengeringkan rawa dan saluran air

3. Mencegah gigitan nyamuk


a. Menggunakan kawat nyamuk/kelambu
b.Menggunakan Repellent
Penyuluhan tentang penyakit filariasis dan penanggulangannya perlu dilaksanakan sehingga
terbentuk sikap dan perilaku yang baik untuk menunjang penanggulangan filariasis. Sasaran
penyuluhan adalah penderita filariasis beserta keluarga dan seluruh penduduk daerah
endemis, dengan harapan bahwa penderita dengan gejala klinik filariasis segera
memeriksakan diri ke Puskesmas, bersedia diperiksa darah kapiler jari dan minum obat DEC
secara lengkap dan teratur serta menghindarkan diri dari gigitan nyamuk. DAFTAR
PUSTAKA

1. Behrman RE, HB Jenson, RM Kliegman. Lymphatic Filariasis (Brugria Malayi,


Brugria timori, Wuchereria Bancrofti) in Nelson Textbook of Pediatric 18th
Edition.2007 : 1502-1503
2. Rudolph Colin D, AM Rudolph. Parasitic Disease in Rudolphs Pediatrics
Textbook of Pediatric 21st Edition.2007 : 1106-1108

3. Soedarmo Sumarmo SP, Herry garna, Sri Rezeki SH, Hindra Irawan S. Filariasis
dalam Buku Ajar Infeksi & Pediatri Tropis Edisi Kedua. Ikatan Dokter Anak
Indonesia. Jakarta, 2010 : 400-407
4. World Health Organization
http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs102/en/ Lymphaticf
Filariasis.Diakses pada tanggal 5 Agustus 2015
5. World Health Organization.
http://www.who.int/lymphatic_filariasis/epidemiology/en/ Lymphatic Filariasisi,
Epidemiology. Diakses pada tanggal 5 Agustus 2015
6. Sri Oemijati, Masalah Dalam Pemberantasan Filariasis di Indonesia. Diunduh
dari:
http://www.kalbe.co.id/files/cdk/files/0464MasalahdalamPemberantasanFilariasi
s.pdf/04 64 MasalahdalamPemberantasanFilariasis.pdf Diakses pada tanggal 5
Agustus 2015
7. Wikipedia Filariasis. Diunduh dari: http://en.wikipedia.org/wiki/Filariasis
Diakses pada tanggal 5 Agustus 2015

LAMPIRAN MEDIA PENYULUHAN (LEAFLET)

LAMPIRAN DOKUMENTASI