Anda di halaman 1dari 18

TUGAS REKAYASA IDE TERMODINAMIKA

ENTALPI DAN ENTROPI DALAM HUKUM


TERMODINAMIKA II

KELOMPOK V :

NUR HUDA SHADRIANI SIMANULLANG NIM : 4151121050

PEPI RAHMAYANI NIM : 4151121052

PIDAYANTI NASUTION NIM : 4152121036

SULASTRI NIM : 4152121043

FISIKA 2015 DIK D

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN


ALAM

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2016

1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan petunjuk, bimbingan dan kekuatan lahir batin sehingga makalah
rekayasa ide ini dapat kami selesaikan.

Kami ucapkan terima kasih kepada Bapak dosen pengampu mata kuliah
Termodinamika yang telah memberi arahan dan bimbingan kepada kami sehingga
terselesaikanlah makalah ini. Makalah ini dibuat sebagai salah satu tugas mata
kuliah Termodinamika, makalah ini memuat materi tentang Entalpi, Entropi, dan
Hukum II Termodinamika.

Kami telah berusaha semaksimal mungkin untuk membuat makalah ini


dengan sebaik-baiknya. Namun ibarat pepatah tak ada gading yang tak retak.
Kami menyadari masih banyak kekurangan. Untuk itu kami sangat mengharapkan
kritik dan saran demi peningkatan dan penyempurnaan makalah ini.

Akhirnya semoga makalah ini dapat memberi manfaat bagi para mahasiswa
khususnya yang mengikuti mata kuliah Termodinamika. Amin .

Medan, November 2016

Penyusun

Kelompok V

2
DAFTAR ISI

COVER ....................................................................................................... i

KATA PENGANTAR ................................................................................. ii

DAFTAR ISI .............................................................................................. iii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ............................................................................ 2

1.3 Tujuan .............................................................................................. 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 3

2.1 Entalpi............................................................................................... 3

2.2 Hukum Hess.. ............................................................................... 4

2.3 Hukum II Termodinamika............................................................. 6

2.4 Mesin Kalor....................................................................................... 7

2.5 Entropi .............................................................................................. 10

2.6 Perbedaan Entalpi dan Entropi.......................................................... 11

2.7 Entropi dan hukum II Termodinamika.............................................. 12

BAB III KESIMPULAN................................................................................ 14

4.1 Kesimpulan ...................................................................................... 14

DAFTAR PUSTAKA

3
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

Termodinamika membahas tentang sistem keseimbangan (equilibrium),


yang dapat digunakan untuk mengetahui besarnya energi yang diperlukan untuk
mengubah suatu sistem keseimbangan, tetapi tidak dapat dipakai untuk mengetahui
seberapa cepat (laju) perubahan itu terjadi karena selama proses sistem tidak berada
dalam keseimbangan. Suatu sistem tersebut dapat berubah akibat dari lingkungan
yang berada di sekitarnya. Sementara untuk aplikasi dalam materialnya,
termodinamika membahas material yang menerima energi panas atau energi dalam
bentuk yang berbeda-beda.

Dalam termodinamika, terdapat hukum-hukum yang menjadi syarat


termodinamika. Di dalam hukum-hukum tersebut terdapat rumus-rumus yang
berbeda pula, sesuai dengan permasalahan yang ada. Ada Hukum 0 Termodinamika
atau biasa disebut sebagai Hukum awal Termodinamika, lalu ada Hukum 1
Termodinamika, Hukum 2 Termodinamika, dan Hukum 3 Termodinamika.

Di dalam Hukum 1 Termodinamika itu sendiri, menjelaskan tentang energi


yang ada dalam suatu sistem dalam termodinamika. Hukum I Termodinamika juga
menjelaskan tentang entalpi. Entalpi adalah istilah dalam termodinamika yang
menyatakan jumlah energi internal dari suatu sistem termodinamika ditambah
energi yang digunakan untuk melakukan kerja. Entalpi juga merupakan transfer
panas antara sistem dan lingkungan yang ditransfer dalam kondisi tekanan konstan
(isobarik).

Di dalam Hukum II Termodinamika, menjelaskan tentang entropi. Entropi


merupakan suatu ukuran kalor atau energi yang tidak dapat diubah. Dalam Hukum
II Termodinamika, terdapat sistem yang disebut Mesin Carnot/Kalor dan Mesin
Pendingin.

4
1.2 RUMUSAN MASALAH
1. Bagaimana menjelaskan tentang Entropi tersebut
2. Apa Teori Dasar dari pengertian Entropi
3. Bagaimana bunyi hukum II termodinamika
4. Apa hubungan antara Entalpi dengan Hukum II termodinamika

1.3 TUJUAN REKAYASA IDE


1. Dapat memahami apa itu Entalpi
2. Dapat mengetahui Teori Dasar Entalpi
3. Dapat memahami Proses entalpi dalam siklus carnot
4. Dapa mengetahui hubungan Entalpi dengan Termodinamika

5
BAB II
ISI
2.1 Entalpi
Hukum kekekalan energi menjelaskan bahwa energi tidak dapat diciptakan
dan tidak dapat dimusnahkan, tetapi hanya dapat diubah dari bentuk energi
yang satu menjadi bentuk energi yang lain. Nilai energi suatu materi tidak dapat
diukur, yang dapat diukur hanyalah perubahan energi (E). Demikian juga halnya
dengan entalpi, entalpi tidak dapat diukur, kita hanya dapat mengukur perubahan
entalpi (H).

H = Hp Hr
dengan:
H = perubahan entalpi
Hp = entalpi produk
Hr = entalpi reaktan atau pereaksi

a. Bila H produk > H reaktan, maka H bertanda positif, berarti terjadi penyerapan
kalor dari lingkungan ke sistem.
b. Bila H reaktan > H produk, maka H bertanda negatif, berarti terjadi pelepasan
kalor dari sistem ke lingkungan.

Gambar 1. Perubahan Entalpi pada Sistem

6
2.2 Hukum Hess

Dalam perubahan entalpi, terdapat hukum yang dinamakan Hukum Hess.


Hukum Hess adalah hukum yang menyatakan bahwa perubahan entalpi suatu
reaksi akan sama walaupun reaksi tersebut terdiri dari satu langkah atau banyak
langkah. Perubahan entalpi tidak dipengaruhi oleh jalannya reaksi, melainkan
hanya tergantung pada keadaan awal dan akhir.

Hukum Hess mempunyai pemahaman yang sama dengan hukum kekekalan


energi, yang juga dipelajari di hukum pertama termodinamika. Hukum Hess dapat
digunakan untuk mencari keseluruhan energi yang dibutuhkan untuk
melangsungkan reaksi kimia. Perhatikan diagram berikut:

Gambar 2. Diagram Hukum Hess

Diagram di atas menjelaskan bahwa untuk mereaksikan A menjadi D, dapat


menempuh jalur B maupun C, dengan perubahan entalpi yang sama (H1 + H2 =
H3 + H4).

Jika perubahan kimia terjadi oleh beberapa jalur yang berbeda, perubahan
entalpi keseluruhan tetaplah sama. Hukum Hess menyatakan bahwa entalpi
merupakan fungsi keadaan. Dengan demikian H untuk reaksi tunggal dapat
dihitung dengan:

Hreaksi = Hf (produk) - Hf (reaktan)

Jika perubahan entalpi bersih bernilai negatif (H < 0), reaksi tersebut merupakan

7
eksoterm dan bersifat spontan. Sedangkan jika bernilai positif (H > 0), maka
reaksi bersifat endoterm.

Perhatikan diagram berikut:

Pada diagram di atas, jelas bahwa jika C (s) + 2H2 (g) + O2 (g) direaksikan menjadi
CO2 (g) + 2H2 (g) mempunyai perubahan entalpi sebesar -393,5 kJ. Walaupun
terdapat reaksi dua langkah, tetap saja perubahan entalpi akan selalu konstan (-
483,6 kJ + 90,1 kJ = -393,5 kJ).

Ketergantungan H dengan temperatur

Pada umumnya entalpi reaksi tergantung pada temperatur walaupun dalam


banyak reaksi ketergantungan ini sangat kecil sehingga sering diabaikan.

H untuk reaksi aA + bB cC + dD

H = c HC +d HD a HA b HB

Bila persamaan tadi didefinisikan terhadap temperatur pada tekanan tetap


didapatkan :

Ingat bahwa

8
2.3 Hukum II Termodinamika

Hukum kedua termodinamika berkaitan dengan apakah proses-proses yang


dianggap taat azas dengan hukum pertama, terjadi atau tidak terjadi di alam. Hukum
kedua termodinamika seperti yang diungkapkan oleh Clausius mengatakan, Untuk
suatu mesin siklis maka tidak mungkin untuk menghasilkan efek lain, selain dari
menyampaikan kalor secara kontinu dari sebuah benda ke benda lain pada
temperatur yang lebih tinggi".

Bila ditinjau siklus Carnot, yakni siklus hipotesis yang terdiri dari empat
proses terbalikkan: pemuaian isotermal dengan penambahan kalor, pemuaian
adiabatik, pemampatan isotermal dengan pelepasan kalor dan pemampatan
adiabatik; jika integral sebuah kuantitas mengitari setiap lintasan tertutup adalah
nol, maka kuantitas tersebut yakni variabel keadaan, mempunyai sebuah nilai yang
hanya merupakan ciri dari keadaan sistem tersebut, tak peduli bagaimana keadaan
tersebut dicapai. Variabel keadaan dalam hal ini adalah entropi. Perubahan entropi
hanya gayut keadaan awal dan keadaan akhir dan tak gayut proses yang
menghubungkan keadaan awal dan keadaan akhir sistem tersebut.

Hukum kedua termodinamika dalam konsep entropi mengatakan, "Sebuah


proses alami yang bermula di dalam satu keadaan kesetimbangan dan berakhir di
dalam satu keadaan kesetimbangan lain akan bergerak di dalam arah yang
menyebabkan entropi dari sistem dan lingkungannya semakin besar".

2.4 Mesin Kalor


Mesin kalor atau yang biasa disebut dengan mesin carnot adalah suatu alat
yang menggunakan panas/kalor (Q) untuk dapat melakukan kerja (W). Alat ini
tidak ideal, pasti ada kalor yang terbuang walaupun hanya sedikit. Ada beberapa
ciri khas yang menggambarkan mesin kalor, yaitu :

9
Kalor yang dikirimkan berasal dari tempat yang panas (reservoir panas)
dengan temperatur tinggi lalu dikirimkan ke mesin.
Kalor yang dikirimkan ke dalam mesin sebagian besar melakukan kerja oleh
zat yang bekerja dari mesin, yaitu material yang ada di dalam mesin
melakukan kerja.
Kalor sisa dari input dibuang ke temperatur yang lebih rendah yang disebut
reservoir dingin

Gambar 3. Skema Mesin Kalor


Mesin kalor bekerja menurut siklus carnot, siklus carnot bekerja dalam 4
tahap proses, tetapi hanya isotermal dan adiabatik.

Gambar 4. Siklus Carnot

10
Tahap pertama yaitu isotermal reversibel secara ekspansi atau penurunan
tekanan, dengan melakukan kerja (W) dari keadaan A sampai B

Q W

Vb
QH Wab nRTH ln
Va
Tahap kedua yaitu adiabatik reversibel secara ekspansi, dengan melakukan
kerja (W) dari keadaan B sampai C

W = Cv (T1 T2) = Cv (TH TC)


Tahap ketiga yaitu isotermal reversibel secara kompresi atau penaikan
tekanan, dengan melakukan kerja (W) dari keadaan C sampai D
Tahap keempat yaitu adiabatik reversibel secara kompresi, dengan
melakukan kerja (W) dari keadaan D kembali ke A

Ketika sistem tersebut melakukan siklus, tak ada perubahan energi dalam
sistem. Itu sesuai dengan Hukum I Termodinamika

U Q W Q QH QC QH QC

0 Q W W Q QH QC
Q W W QH QC

QH : besarnya input kalor


QC : besarnya kalor yang dibuang
W : kerja yang dilakukan
Dalam mesin carnot, ada yang dinamakan efisiensi mesin. Efisiensi dari
suatu mesin didefinisikan sebagai perbandingan antara kerja yang dilakukan (W)
dengan kalor yang masuk (QH).

11
W Q QC Q
W QH QC H 1 C
QH QH QH
Atau bisa juga dalam bentuk

2.5 Entropi
Entropi merupakan sifat keadaan suatu sistem yang menyatakan tingkat
ketidakteraturan, berkaitan dengan jumlah keadaan mikro yang tersedia bagi
molekul sistem tersebut. entropi juga dapat didefinisikan sebagai kecenderungan
sistem untuk berproses ke arah tertentu. Entropi dapat dihasilkan, tetapi tidak dapat
dimusnahkan.

Entalpi tidak dapat memprediksi apakah reaksi spontan atau tidak. Tetapi
Hukum II Termodinamika menyatakan bahwa total entropi sistem dan
lingkungannya selalu bertambah untuk proses spontan. Entropi meningkat seiring
dengan kebebasan dari molekul untuk bergerak.entropi dilambangkan dengan huruf
(S)

S(g) > S(l) > S(s)

Gambar 5. Besar Entropi pada Padat, Cair, dan Gas

12
2.6 Perbedaan Entalpi Dan Entropi

Apa perbedaan antara Entalpi dan entropi?

1. Entalpi adalah perpindahan kalor berlangsung dalam tekanan konstan. Entropi


memberikan gambaran tentang keacakan suatu sistem.
2. Dalam reaksi, perubahan entalpi bisa positif atau negatif. Reaksi spontan terjadi
dalam rangka untuk meningkatkan entropi universal.
3. Entalpi adalah energi yang dilepaskan atau diserap selama reaksi.
4. Entalpi terkait dengan hukum pertama termodinamika yang mengatakan, Energi
dapat tidak diciptakan atau dihancurkan. Tapi entropi secara langsung berkaitan
dengan hukum kedua termodinamika.

2.7 Entropi dan Hukum II Termodinamika


Hukum II termodinamika kedua:

Entropi semesta (sistem + lingkungan) selalu naik pada proses spontan dan
tidak berubah pada proses kesetimbangan. Untuk proses spontan,perubahan entropi
(dS) dari suatu sistem adalah lebih besar dibanding panas dibagi temp mutlak

dQ
dS
T

DSsemesta = DSsis + DSling > 0 proses spontan.

Sementara untuk proses reversibel, yaitu :

dQrev
dS
T
DSsemesta = DSsis + DSling = 0 proses kesetimbangan

13
Proses pada tekanan tetap

Panas yang mengalir ke benda QP = CP dT

d 'q
dS
T
T2
dT T
Sbenda CP CP ln 2
T1
T T1

Sehingga pada tekanan tetap, perubahan entropi akan naik

Reservoir, pada suhu tetap T2

Q T T1
S reservoir CP 2
T2 T2

T T T1
Stotal Sbenda S reservoir C P ln 2 2
T1 T2

Perubahan entropi pada saat suhu tetap T2 menjadi semakin kecil, tetapi
perubahan entropinya tetap positif.

Hubungan antara hukum I Termodinamika dengan Hukum II Termodinamika


yaitu

Hukum I : dQ = dU + dW dW = PdV

Hukum II : dQRev = TdS

Sehingga TdS = dU + PdV

Hubungan energi dalam (U) dengan entropi (S) dan volume (V)

U U
dU dS s dV
S v V

dU = TdS PdV

dU = TdS PdV didiferensial dengan volume konstan terhadap suhu (T)

14
U S V
T P
T v T v T v

U S
T
T v T v

U S
T Cv
T v T v

Sementara itu, entalpi juga dapat dihubungkan dengan entropi, yaitu :

H = U + PV

dH = dU + PdV + VdP. TdS = dU + PdV

dH = TdS - PdV + PdV + VdP

dH = TdS + VdP

lalu didiferensialkan dengan tekanan tetap terhadap suhu (T)

H S P
T V
T p T p T p

H S
T CP
T P T P

Entropi pada gas ideal

dU = TdS PdV

dS = dU/T + PdV/T

dS = CvdT/T+ nRdV/V

dS = Cv d lnT + nR d lnV

T2 V
S C v ln nR ln 2
T1 V1

15
T2 P
S C p ln nR ln 2
T1 P1

Pada proses adiabatik reversibel

dQrev
dS Q =0
T

S = 0

Perubahan entropi dengan gas ideal pada proses isotermal

T = 0 ; U = 0

dQ = dW = PdV

dS = dQ/T

PdV dV
dS nR
T V

V2
S nR ln
V1

Standard molar entropi

Standar molar entropi adalah entropi dari 1 mol zat murni pada tekanan 1
atm dan pada suhu 25C. reaksi entropi standar yaitu :

S = nS(products) nS(reactants)

Entropi dalam reaksi kimia

Jika ada reaksi aA + bB cC + dD (25oC)

S0t = S0produk - S0reaktan

= (cS0C + d S0D) (aS0A + b S0B)

16
BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Hukum kekekalan energi menjelaskan bahwa energi tidak dapat diciptakan


dan tidak dapat dimusnahkan, tetapi hanya dapat diubah dari bentuk energi
yang satu menjadi bentuk energi yang lain. Dalam perubahan entalpi, terdapat
hukum yang dinamakan Hukum Hess. Hukum Hess adalah hukum yang
menyatakan bahwa perubahan entalpi suatu reaksi akan sama walaupun reaksi
tersebut terdiri dari satu langkah atau banyak langkah. Hukum kedua
termodinamika berkaitan dengan apakah proses-proses yang dianggap taat azas
dengan hukum pertama, terjadi atau tidak terjadi di alam. Hukum kedua
termodinamika seperti yang diungkapkan oleh Clausius mengatakan, Untuk suatu
mesin siklis maka tidak mungkin untuk menghasilkan efek lain, selain dari
menyampaikan kalor secara kontinu dari sebuah benda ke benda lain pada
temperatur yang lebih tinggi".

17
Daftar Pustaka

http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia_sma1/kelas-2/entalpi-dan-
perubahan-entalpi-%CE%B4h/
http://www.ilmukimia.org/2014/08/hukum-hess.html
http://www.ilmukimia.org/2013/02/entropi.html
http://ppmplp.files.wordpress.com/2010/10/4-entropi-spontanitas-reaksi.ppt
http://hikam.freevar.com/kuliah/termo/pdf_bab/thmd04.pdf

18