Anda di halaman 1dari 9

LEMBAR KERJA (LAPORAN) PRAKTIKUM IPA SD

PDGK4107 MODUL 1
MAKHLUK HIDUP

NAMA : Kelompok 3 Kelas A Bantarujeg – Pokjar Majalengka


NIM : -
UPBJJ : BANDUNG

A. KEGIATAN PRAKTIKUM 1 : CIRI-CIRI MAKHLUK HIDUP

1. Ciri-ciri Umum Makhluk Hidup


a. Hasil Pengamatan
Tabel hasil pengamatan ciri-ciri makhluk hidup

Nama Makhluk Ciri-ciri Makhluk Hidup *)


No. Keterangan
Hidup
1 2 3 4 5
1 Kucing √ √ √ √ √ Melahirkan
2 Ayam √ √ √ √ √ Bertelur
3 Kadal √ √ √ √ √ Bertelur dan melahirkan
4 Semut √ √ √ √ √ Bertelur
5 Kambing √ √ √ √ √ Melahirkan
6 Pohon Mangga √ √ √ √ √ Cangkok
7 Pohon Pisang √ √ √ √ √ Tunas
8 Bawang merah √ √ √ √ √ Umbi
9 Pohon Kersen √ √ √ √ √ Biji
10 Pohon Kemuning √ √ √ √ √ Biji
*) Keterangan :
1. bergerak dan bereaksi terhadap rangsang
2. bernapas
3. perlu makan (nutrisi)
4. tumbuh
5. berkembang

b. Pembahasan dan Kesimpulan


Tumbuhan maupun hewan memiliki ciri-ciri yang sama yaitu bergerak dan
bereaksi terhadap rangsang, bernafas, perlu makan, tumbuh, dan
berkembang.Semua tumbuhan melakukan gerak yaitu gerak tumbuh akar dan
batang. Gerak pada hewan dan tumbuhan berbeda. Hewan dan tumbuhan sama-
sama melakukan pernafasan. Jika Pada tumbuhan oksigen masuk melalui stomata
dan lentisel, sedangkan oksigen masuk ke dalam tubuh hewan melalui organ
pernafasan. Hewan dan tumbuhan memerlukan makan dan air, hanya saja saja
berbeda bentuk dan prosesnya. Tumbuhan makan dengan melakukan fotosintesis,
sedangkan hewan memakan bentuk yang sudah jadi. Hewan dan tumbuhan sama-
sama tumbuh dan berkembang, bertambah ukuran tinggi dan besar maupun
beratnya.
Jadi makhluk hidup mempunyai ciri-ciri yang sama yaitu bergerak dan
bereaksi terhadap rangsang, bernafas, memerlukan makan, serta dapat tumbuh dan
berkembang. Kelima ciri ini pasti melekat pada makhluk hidup baik tumbuhan
maupun hewan meskipun ada sedikit perbedaan misalnya proses bergerak dan
bernafas
c. Jawaban Pertanyaan

1. Ya, Tumbuhan juga bergerak dan bereaksi terhadap rangsang. Gerak


tumbuhan yaitu gerak pindah tempat seluruh tubuh pada tumbuhan bersel
satu gerak sebagian tubuh, tidak ditentukan arah datangnya rangsang gerak
sebagian tubuh, dipengaruhi arang datangnya rangsang.
2. Persamaan ciri kehidupan pada hewan dan tumbuhan yaitu bergerak dan
bereaksi terhadap rangsang, bernafas, memerlukan makan, serta dapat
tumbuh dan berkembang
Perbedaan ciri kehidupan hewan dan tumbuhan:
Tumbuhan :
1. reaksi terhadap rangsang lambat/terbatas, umumnya menetap
atau bergerak sebagian tubuh
2. tidak memiliki alat pernafasan khusus.
3. menyusun zat-zat makanan sendiri
4. tumbuh kembang berlangsung selama hidupnya, ada daerah
tumbuh tertentu.
Hewan :
1. memiliki alat pernafasan khusus.
2. Reaksi terhadap rangsang cepat, simultan, aktif dan dapat
berpindah tempat
3. Makan makhluk hidup lain
4. Tumbuh kembang terjadi dalam masa tertentu.

2. Gerak Pada Tumbuhan


a. Hasil Pengamatan
1) Seismonasti dan Niktinasti

Tabel Hasil Pengamatan Seismonasti

Jenis Sentuhan
No. Pada Daun Putri Reaksi Daun Putri Malu Keterangan
Malu
Dari pangkal daun ke
ujung, hanya anak daun di
1. Halus Waktu cukup lama
ujung saja yang mengatup/
melipat
2. Sedang Seluruh daun menutup Waktu agak cepat
Arah gerak daun dengan
sentuhan kasar pada ujung
3. Kasar daun akan melipat dari Waktu lebih cepat
ujung hinga pangkal daun
dengan cepat.

Tabel Hasil Pengamatan Niktinasti

Reaksi putri malu


No Pot putri malu
Mula-mula ½ jam kemudian
1 Disimpan di tempat terang Membuka Tetap membuka
Ditutup dengan penutup yang
2 Membuka Menutup
kedap cahaya
2). Geotropisme

Tabel Hasil Pengamatan Geotroisme Negatif

Pengamatan hari ke
Jenis Pot Keterangan
1 2 3 4 5 6 7
Gerak tumbuh akan
pada tanaman A
akan mengikuti arah
A Kacang 5 5,5 6 6,5 6,9 7,2 7,5 sinar matahari dan
arahnya
vertikal/Lurus ke
atas
Gerak tumbuh pada
tanaman B yang
arahnya horizontal
5 5,5 5,9 6,4 6,8 7,2 7,4 juga akan berubah
B Kacang
vertikal sesuai
dengan arah sinar
matahari / arahnya
membengkok

b. Pembahasan
 Seismonasti
Seismonasti adalah gerak pada tumbuhan karena adanya rangsangan
berupa getaran. Daun putri malu akan menutup bila disentuh. Perlakuan
sentuhan yang berbeda, pengaruhnya juga berbeda. Jika sentuhan halus,
proses menutupnya lambat. Bila disentuh dengan sedang, reaksinya agak
cepat menutup. Dan jika disentuh dengan kasar akan dengan cepat menutup
daun dan tangkainya. Reakei ini terjadi akibat perubahan tiba-tiba dalam
keseimbangan air yang terjadi pada bantal daun yang kehilangan tekanan air
sehingga daun maupun tangkai mengatup.
 Niktinasti
Niktinasi merupakan gerak nasti yang disebabkan oleh suasana gelap,
sehingga disebut juga gerak tidur. Selain disebabkan oleh suasana gelap, gerak
tidur daun-daun tersebut dapat terjadi akibat perubahan tekanan turgor di
dalam persendian daun.Pengamatan niktinasti pada tumbuhan putri malu,
dengan menyimpan putri malu di tempat terang atau terbuka dan
membandingkannya dengan putri malu yang diletakkan di tempat tertutup
atau kedap cahaya. Pada tumbuhan putri malu yang berada di tempat kedap
cahaya, daun-daun putri malu tersebut mulai mengatup. Hal-hal yang
menyebabkannya sama seperti yang terjadi pada saat gerak tidur pada
tumbuhan putri malu.
Jadi kesimpulannya adalah :
1) Sentuhan halus pada daun putri malu menyebabkan gerak
menutup daun dengan pelan.
2) Tumbuhan putri malu yang berada di tempat kedap cahaya,
daun-daun putri malu tersebut mulai mengatup. Sedangkan
tumbuhan putri malu yang berada di tempat terang, daunnya
tetap membuka.
3) Tujuan putri malu mengatupkan daunnya ialah sebagai alat untuk
pertahanan diri dan hewan-hewan yang akan mengkonsumsinya
dan untuk melindungi simpanan airnya dan penguapan yang
dikarenakan oleh angin.
 Geotropisme
Geotropisme adalah gerak pada tubuh tumbuhan, dimana arah geraknya di
pengarui oleh datangnya rangsang.
1) Tropisme Negatif adalah jika arah geraknya menuju arah datangnya
rangsang
2) Tropisme negatif adalah jika arah geraknya menjauh arah datangnya
rangsang.

d. Jawaban Pertanyaan
1) Polong-polongan seperti bunga merak dan daun kupu-kupu. Daun-daun tersebut
akan menutup pada malam hari dan akan membuka kembali jika matahari terbit.
2) Pada percobaan di atas, Seismonasti adalah gerak putri malu dipengaruhi rangsang
sentuhan, sedangkan niktinasti adalah gerak daun putri malu dipengaruhi rangsang
dari cahaya.

3. Respirasi pada makhluk Hidup

a. Hasil Pengamatan

1) Pernafasan memerlukan oksigen

Tabel 1.5 hasil pengamatan Respirasi membutuhkan oksigen

Keadaan Air Berwarna pada Respirometer, 5 menit:


No. Respirometer
Pertama Kedua Ketiga Keempat Kelima

1. Kecambah Di ujung Di ujung Di ujung Di ujung Di ujung

2. Belalang Di ujung Di ujung Medekat Medekat Medekat

Tanpa Hewan dan


3. Di ujung Di ujung Di ujung Di ujung Di ujung
tumbuhan

2) Respirasi menghasilkan karbondioksida

Tabel 1.6. hasil pengamatan Respirasi menghasilkan Karbondioksida

Botol Percobaan Kondisi Mula-Mula Kondisi Akhir Percobaan

A Diberikan oksigen dengan


Jernih Jernih
cara menarik nafas

B Diberikan karbondioksida

dengan cara menghembuskan Jernih Keruh


nafas

C Tidak diperlakukan apa-apa


Jernih Keruh
b. Pembahasan

1. Respirasi memerlukan oksigen

1) Berdasarkan hasil pengamatan, kami menemukan bahwa tetesan air berwarna pada
respirometer A (yang diisi kecambah) berjalan dari 0 cm menjadi 0,1 cmuntuk 5 menit
pertama, berjalan kembali menjadi 0,2cm untuk 5 menit kedua, berjalan lagi menjadi
0,3cm setelah 5 menit ketiga, sedangkan untuk 5 menit keempat dan kelima respirometer
menunjukkan angka yang sama yaitu 0,5cm.

2) Berdasarkan hasil pengamatan, kami menemukan bahwa tetesan air berwarna pada
respirometer B (yang diisi jangkrik) berjalan dari 0 cm menjadi 0,4 cmuntuk 5 menit
pertama, berjalan kembali menjadi 0,7cm untuk 5 menit kedua, berjalan lagi menjadi 0,9
cm setelah 5 menit ketiga, sedangkan untuk 5 menit keempat 1 cm dan 5 menit kelima
respirometer menunjukkan angka 1,05cm.

3) Berdasarkan hasil pengamatan, kami menemukan bahwa tetesan air berwarna pada
respirometer C (tanpa diisi makhluk hidup) tidak berjalan dan menunjukkan angka yang
sama yaitu 0 ml baik pada waktu 5 menit pertama, kedua, ketiga, keempat maupun kelima.

4) Berdasarkan hasil pengamatan pada Tabel 3.1 dapat kita amati bahwa cairan berwarna pada
respirometer yang diisi makhluk hidup dapat berjalan/berpindah tempat hal ini
menunjukkan adanya pergeseran/pergerakan udara (oksigen) di dalam respirometer,
sedangkan cairan berwarna pada respirometer tanpa makhluk hidup tidak berjalan hal ini
menunjukkan tidak adanya pergerakan udara (oksigen) di dalam respirometer.

2. Respirasi mengeluarkan Karbondioksida

Dari percobaan diatas, kami telah membuat alat pernapasan sederhana yang bertujuan
untuk membuktikan bahwa sistem pernapasan manusia menghasilkan gas karbondioksida.
Berdasarkan percobaan yang telahdilakukan, proses pernapasan manusia menghasilkan
karbondioksida. Hal ini dibuktikan oleh larutan kapur yang telah di uji yaitu air kapur yang jernih
menjadi lebihkeruh setelah ditiup dengan selang atau sedotan.Pada proses pernapasan, oksigen
yang dihirup pada saat menarik napas akanberdifusi masuk ke darah dalam kapiler darah yang
menyelubungi alveolus. Selanjutnya, sebagian besar oksigen diikat oleh hemoglobin untuk
diangkut ke sel-sel jaringan tubuh. Hemoglobin yang terdapat dalam butir darah merah atau
eritrosit ini tersusun oleh senyawa hemin atau hematin yang mengandung unsur besi dan globin
yang berupa protein. Hasil pernapasan yang dikeluarkan adalah berupa CO2. Sebenarnya reaksi
pernapasan berupa pengolahan O2 menjadi energy dan penglepasan CO2 tersebut dilakukan di
dalam sel dan terjadi pada bagian yang disebut mitokondria. Udara hasil pernapasan selain
CO2 adalah H2O (uap air). Oleh karena itulah, apabila kitamengembuskan napas di kaca akan
terbentuk titik-titik air.Pertukaran gas antara oksigen dengan karbondioksida dari atmosfer, yang
menyediakan kandungan gas oksigen sebanyak 21% dari seluruh gas yang ada. Oksigen masuk
kedalam tubuh melalui perantaraan alat pernapasan yang berada di luar. Pada manusia, alveolus
yangterdapat di paru-paru berfungsi sebagai permukaan untuk tempat pertukaran gas. Pada
udara pernapasan ada udara yang masuk dan ada udara yang dikeluarkan. Susunan atau
komposisi udara yang masuk dan udara yang dikeluarkan dalam pernapasan berbeda-beda.
Perbedaan komposisikandungan gas dalam udara terdiri atas nitrogen79,01 %, oksigen 20,95 %,
carbondioksida 0,04 % dan sisanya adalah gas- gas lain. Sedangkan komposisi gas yang keluar dari
udara yang dipernapaskan terdiri dari nitrogen 79,6 %, oksigen 18,6 %, dan karbondioksida 4,0 %.
Manusia membutuhkan suply oksigen secara terus-menerus untuk proses respirasi sel, dan
membuang kelebihan karbondioksida sebagai limbah beracun produk dari proses tersebut.

c. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan tersebut dapat disimpulkan bahwa setiap makhluk hidup pasti
melakukan respirasi/pernapasan dan ketika melakukan respirasi, makhluk hidup memerlukan
udara (oksigen). Kesimpulan dari hasil percobaan ini adalah dapat dibuktikan bahwa setelah kita
menghirup oksigen akan dihembuskan karbon dioksida, hal ini ditunjukkan pada perubahan air
kapur yang awalnya jernih kemudian berubah menjadi keruh setelah berikatan dengan
karbondioksida. Warna kapur yang keruh itulah yang menjadi bukti nyata hasil dari endapan
reaksi air kapur dengan karbondioksida.

d. Jawaban Pertanyaan

1. Guna kapur sirih dalam percobaan respirasi memerlukan oksigen adalah untuk
mengikat sehingga yang dikeluarkan jangkrik setelah melakukan

respirasi/pernapasan bereaksi dengan kapur sirih.

2. Tetesan pewarna (eosin) pada alat respirometer (A) bergerak dan (B) tidak bergerak. Hal ini
disebabkan karena respirometer (A) diisi dengan makhluk hidup (jangkrik) sedangkan kita
semua mengetahui bahwa setiap makhluk hidup melakukan respirasi. Pada saat melakukan
respirasi makhluk hidup memerlukan udara (oksigen). Dengan demikian, tetesan pewarna
(eosin) pada respirometer (A) bergerak disebabkan karena adanya pergerakan/pergeseran
udara (oksigen) di dalam respirometer. Tetesan pewarna (eosin) pada alat respirometer (B)
tidak bergerak karena tidak ada makhluk hidup di dalam respirometer sehingga tidak terjadi
respirasi di dalamnya akibatnya udara di dalam respirometer (B) tidak bergerak dan tetesan
pewarna (eosin) pada respirometer (B) pun tidak ikut bergerak.

3. Air kapur yang paling keruh didapatkan dpada botol (B), karena pada udara hasil pernapasan
dari hisapan udara di botol (A) banyak mengandung CO2. Karena terdapat endapan garam
pada air kapur. Ketika air kapur (Ca(OH)2) direaksikan dengan CO2 yang dihasilkan oleh
ekspirasi pernapasan kita akan menghasiulkan garam (CaCO3) dan air (H2O). Garam inilah
yang menyebabkan air kapur menjadi keruh.
LAMPIRAN
Ciri-ciri makhluk hidup

1.

Kucing sedang makan Kucing melahirkan dan menyusui anaknya

Ayam sedang makan Daur hidup ayam

Kadal
Daur hidup kadal

Semut
Daur hidup semut

Kambing Anak kambing


6

Pohon MAngga Cangkok

Pohon Pisang

Tunas Pisang

Bawang Merah Tanaman bawang merah

Pohon Kersen
Buah Kersen

10

Biji Kemuning
Bungka Kemuning
LAMPIRAN II
Gerak pada tumbuhan