Anda di halaman 1dari 7

MANAJEMEN RISIKO

Disusun Oleh:

Syach Frialdo

4516030061

Dosen Pengajar:

Kadunci, SE, M.Si

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA

PROGRAM STUDI ADMINISTRASI BISNIS TERAPAN

2020
1. Jelaskan mengapa mengkaji risiko kredit itu penting, dan berikan contohnya!
2. Jelaskan pengertian komite kredit, dan mengapa komiter kredit itu perlu dibentuk
sehubungan dengan risiko kredit!
3. Mengapa rekomendasi seorang komite kredit memiliki pengaruh besar dalam
pengambilan keputusan? Jelaskan baik dari segi jangka pendek dan jangka panjang,
serta berikan contohnya!
4. Apa permasalahan yang akan timbul jika suatu perjanjian kredit dibuat secara tidak
maksimal atau adanya isi perjanjian tidak bersifat mangakomodasi kedua belah pihak
secara maksimal yaitu debitur dan kreditur
5. Menurut anda apa kebijakan-kebijakan yang harus diambil untuk menghindari
terjadinya default risk. Dan jika terjadinya default risk tersebut pihak manakah yang
paling merasa dirugikan?
6. Apakah benar menurut anda bahwa salah satu penyebab terjadinya krisis ekonomi di
suatu negara selalu memiliki keterkaitan dengan ketidakbecusan pihak perusahaan
dan pengelola negara yang bersangkatuan dalam mengelola dan dari hasil kredit? Jika
anda setuju dan tidak berikan penjelasan anda!

Pembahasan

1. Karena pengkajian resiko itu akan sangat berpengaruh pada pengaturan keuangan kita
sehingga sangatlah penting untuk kita mengevaluasinya sebelum melakukan kredit.
Resiko kredit akan muncul jika suatu waktu kita tidak mampu melakukan pembayaran
sehingga akan berdampak pada penambahan piutang kepada bank.
Contoh:
Disaat kita nunggak bayar angsuran kredit, maka dengan otomatis kita akan
terkena denda sebesar janji yang sudah ditentukan sebelumnya. Lebih parah lagi jika
barang yang kita kreditkan itu diambil paksa oleh pihak bank atau pemberi pinjaman
karena kita tidak mampu membayar angsurannya lagi.
Langkah pertama dalam manajemen risiko kredit yang efektif adalah
mendapatkan pemahaman lengkap tentang risiko kredit bank secara keseluruhan
dengan melihat risiko pada tingkat individu, nasabah, dan portofolio.
Sementara bank berusaha untuk mengelola pemahaman yang terintegrasi
tentang profil risikonya, banyak informasi sering tersebar di antara unit-unit bisnis.
Tanpa penilaian risiko menyeluruh, bank tidak memiliki cara untuk mengetahui
apakah cadangan modal secara akurat mencerminkan risiko atau apakah cadangan
kerugian pinjaman secara memadai menutupi potensi kerugian kredit jangka pendek.
Bank yang rentan adalah target untuk pengawasan ketat oleh regulator dan investor,
serta melemahkan kerugian.

Kunci untuk mengurangi kerugian pinjaman dan memastikan bahwa cadangan


modal mencerminkan profil risiko secara tepat adalah dengan menerapkan solusi
risiko kredit kuantitatif yang terintegrasi. Solusi ini harus membuat bank berdiri dan
berjalan cepat dengan langkah-langkah portofolio sederhana. Solusi ini juga harus
mengakomodasi jalur untuk langkah-langkah manajemen risiko kredit yang lebih
canggih ketika kebutuhan berevolusi. Solusi ini harus mencakup:
 Manajemen model yang lebih baik yang mencakup seluruh siklus kehidupan
pemodelan.
 Penentuan skor secara waktu nyata dan membatasi pemantauan.
 Kemampuan pengujian tekanan yang kuat.
 Kemampuan visualisasi data dan perangkat intelijen bisnis yang memberikan
informasi penting ke tangan orang-orang yang membutuhkannya, ketika
mereka membutuhkannya.

2. Komite Kredit adalah suatu unit atau bagian yang memiliki peran yang besar dalam
pengambilan keputusan kredit. Komite ini aka membantu Direksi dalam melakukan
evaluasi atau memutuskan suatu permohonan kredit apakah layak atau tidak untuk
dilanjutkan berdasarkan jumlah dan jenis kredit yang ditetapkan oleh Direksi.
Komite Kredit memiliki fungsi dan tanggungjawab sebagai berikut:
1. Merekomendasikan kepada Direksi tentang layak tidaknya suatu permohoan
kredit untuk dicairkan sesuai dengan batas wewenang dan jenis kredit.
2. Mematuhi setiap kebijakan perkreditan yang telah ditetapka baik oleh Bank Itu
sendiri maupun aturan perkreditan lainya
3. Memberikan keputusan kredit secara independen, objektif, jujur, teliti dan
tidak terpengaruh oleh pihak-pihak yang lain
4. Memberikan rekomendasi kepada Direksi terkait permohonan kredit
5. Meneliti dan menilai permohonan kredit baru yang berjumlah besar
6. Meneliti dan memberikan penilaian terhadap permohonan perpanjangan kredit
disertai dengan pertimbangan-pertimbangannya
7. Melakukan penelitian terhadap permohonan calon debitur apakah sudah sesuai
dengan kebijakan bank
8. Meneliti kelengkapan permohonan debitur

Dan mengapa komite kredit dibentuk karena Komite Kredit dibentuk untuk
membantu Direksi dalam menetapkan arah kebijakan perkreditan Bank Artha Graha
sekaligus mengevaluasi dan/atau memberikan keputusan kredit sesuai dengan batas
wewenang yang ditetapkan Direksi dengan memperhatikan pengembangan bisnis
tanpa meninggalkan prinsip kehati-hatian. Fungsi pokok Komite Kredit adalah :

Memberikan pengarahan apabila perlu dilakukan analisa kredit yang lebih


mendalam dan komprehensif. Memberikan keputusan atau rekomendasi atas
permohonan kredit yang diajukan.

3. Karena Keadaan yang mengarah pada sekumpulan hasil khusus, di mana hasilnya
dapat di perolehdengan kemungkinan yang telah di ketahui oleh pengambil
keputusan.

Risiko kredit jangka pendek dan jangka panjang:


keputusan menyalur kredit ke berbagai sektor bisnis tidak selalu terjadi sesuai seperti
yang diharapkan, karena ada berbagai bentuk risiko yang akan dialami disana baik
risiko yang bersifat jangka pendek maupun jangka panjang
A. Risiko bersifat jangka pendek (short term risk)
Risiko yang disebabkan karena ketidakmampuan suatu perusahaan memenuhi
dan meyelesaikan kewajibannya yang bersifat jangka pendek terutama
kewajiban likuiditas
B. Risiko bersifat jangka panjang (long term risk)
Ketidakmampuan perusahaan menyelesaikan berbagai kewajibannya yang
bersifat jangka panjang, seperti kegagalan menyelesaikan utang perusahaan
yang bersifat jangka panjang dan juga kemampuan untuk menyelesaikan
proyek hingga tuntas.
Contoh : sebuah perusahaan yang menerbiat obligasi namun gagal atau tidak
mampu membayar bunga sehingga harus menunda dan bahkan melakukan
kebijaka konversi obligasi. Konversi obligasi biasanya dilakukan dengan cara
dimana pemegang obligasi selanjutnya diahlikan menjadi pemegang saham.
Secara lebih dalam Eduardus Tandelilin mengatakan merupakan obligasi yang
memberikan hak kepada pemegangnya untuk mengkonversikan obligasi tersebut
dengan sejumlah saham perusahaan pada hari yang telah di tetapkan sehingga
pemegang obligasi mempunyai kesempatan untuk mendapatkan capital gain.
Disisi lain, perusahaan emiten yang memperoleh keuntungan karena umunya
obligasi konversi memberikan tingkat kupon yang relatif lebih rendah, dibanding
obligasi biasa.
Pada permasalahan dimana perusahaan yang menerbitkan obligasi dan kemudian
melakukan penundaan pembayaran obligasi hinga mengkonversi obligasi menjadi
saham maka permasalahan yang timbul adalah pada saat informasi ini ditangkap
atau diketahui publik berakibat pada penilaian kinerja perusahaan, bagi publik ini
dilihat sebagai informasi “bad news”. Publik akan menilai bahwa kinerja
perusahaan adalah rendah atau tidak sesuai seperti yang mereka harapkan, dan
bisa juga efeknya pada menurunnya nilai saham perusahaan yang bersangkutan.

4. permasalah yang terjadi antara lain


A. Personality, yaitu pihak bank mencari data secara lengkap mengenai
kepribadian si pemohon kredit, contohnya riwayat hidup, serta pengalaman
dalam usahanya.
B. Prospect, yaitu bank harus melakukan analisis secara detail tentang bentuk
usaha yg akan dilaksanakan oleh si pemohon kredit.
C. Condition of economy, yaitu kondisi ekonomi dan kondisi sektor usaha si
pemohon kredit serta mengurangi kemungkinan risiko yg diakibatkan oleh
kondisi ekonomi nya dalam jangka panjang.
D. Capacity, yaitu kemampuan calon si debitur untuk mengelola kegiatan
usahanya dan mampu melihat prospektif masa depan, sehingga usahanya akan
dapat berjalan dengan baik, contohnya mengetahui keuntungan dan kerugian
dalam bisnis tsb.
5. Default risk merupakan risiko gagal bayar terhadap sejumlah pinjaman kredit yang
telah dipinjam. Persoalan default risk ini sering di alami debitur pada saat debitur
tidak dapat mengembalikan pinjaman secara tepat waktu yang disebabkan beberapa
hal, seperti :
1. Kondisi makro ekonomi yang tidak stabil, seperti terjadi krisis moneter.
2. Kerugian akibat turunnya volume penjualan secara sistematis.
3. Terjadi korupsi besar-besaran.
4. Terjadi kudeta dan kekacauan lain.
Kebijakan yang dapat ditempuh untuk menghindari default risk yaitu :
1. Bagi kreditor akan menaikkan angka jaminan pada tingkat yang benar-benar
aman.
2. Menghindari jaminan yang memiliki tingkat risiko tinggi.
3. Menghindari jaminan yang memiliki nilai fluktuasi dipasaran.
. Ada beberapa penyebab krisis moneter disuatu negara antara lain
1. Kesenjangan produktifitas akibat lemahnya alokasi aset ataupun faktor
produksi.
2. Tidak seimbangnya struktur didalam sektor produksi.
3. Stok utang luar negri swasta yang besar dan berjangka pendek, sehingga
kondisi tidak stabil. Hal ini terjadi karena para mentri di bidang ekonomi
maupun perbankan merasa terlalu percaya diri dengan syarat utang swasta.
4. Adanya kelemahan sistem perbankan disuatu negara. Dengan kelemahan
tersebut, masalah utang swasta eksternal beralih menjadi masalah perbankan
dalam negri.
5. Ketergantungan pada utang luar negri yang berhubungan dengan perilaku
bisnis cenderung memobilisasi dana dalam bentuk mata uang asing.
6. Tidak jelasnya perubahan politik maka akan menjadi persoalan ekonomi
7. Perkembangan situasi politik yang makin menghangat akibat krisis ekonomi,
akan berdampak besar pada perekonomian itu sendiri.

Ya, salah satu faktor terjadinya krisis ekonomi dikarenakan jatuhnya nilai mata
uang yang disebabkan oleh pedagang mata uang, mereka menjual uang untuk
menurunkan nilai mata uang. Namun ada faktor lain penyebab krisis, yaitu
kurangnya kepercayaan pada mata uang tersebut dan masalah internal dari negara
itu sendiri.
Menurut (Catalin, 2016), solusi untuk mengatasi krisis terdiri dari membatasi
kebijakan moneter pada satu tujuan harga stabilitas dan rekomendasi untuk
menggunakan tingkat kebijakan moneter hanya untuk tujuan tertentu dan
mengadopsi langkah-langkah tegas sifat pelonggaran kuantitatif, serta
memikirkan kembali kebijakan dan praktik fiskal, Kebijakan fiskal tetap sesuai
dengan politik dan tidak diragukan lagi dapat memberikan kontribusi pada
pencegahan krisis keuangan.