Anda di halaman 1dari 49

BUSINESS MODEL CREATION

ATMOSTECH : Integrated Surveillance System

BUSINESS MODEL CREATION

MEGAWATI

(1412406471)

YOHANES CHRISBIYANTO

(1412406452)

ZAID HARITSYAH

(1412406931)

BINUS BUSINESS SCHOOL


PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN YOUNG PROFESIONAL
BINUS UNIVERSITY
JAKARTA
2015

BUSINESS MODEL CREATION

ATMOSTECH : Integrated Surveillance System

BUSINESS MODEL CREATION


MEGAWATI

(1412406471)

YOHANES CHRISBIYANTO

(1412406452)

ZAID HARITSYAH

(1412406931)

Thesis Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar


Magister Manajemen

BINUS BUSINESS SCHOOL


PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN YOUNG PROFESIONAL
BINUS UNIVERSITY
JAKARTA
2015

BUSINESS MODEL CREATION


II

ATMOSTECH : Integrated Surveillance System

BUSINESS MODEL CREATION


MEGAWATI

(1412406471)

YOHANES CHRISBIYANTO

(1412406452)

ZAID HARITSYAH

(1412406931)
Pembimbing

Ir Tritjondro Baskoro, MSM

BINUS BUSINESS SCHOOL


PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN YOUNG PROFESIONAL
BINUS UNIVERSITY
JAKARTA
2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan berkat dan rahmat-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan penulisan thesis
ini tepat pada waktu yang telah ditentukan. Penyelesaian thesis ini tidak akan terwujud
tanpa adanya bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada
kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya kepada
semua pihak yang telah memberikan dukungan dalam penyusunan thesis ini, khususnya
kepada :
1

Bapak Ir. Tritjondro Baskoro, MSM selaku sebagai dosen

pembimbing yang telah memberikan waktu, ilmu, pengarahan dan dukungan serta
bimbingannya selama penulisan thesis ini berlangsung.
2
Seluruh jajaran dosen pengajar MMYP Business Management
JWC yang telah membagikan ilmu dan wawasan selama periode perkuliahan.
3
Teman-teman seperjuangan MMYP Business Management JWC
atas dukungan, kebersamaan, dan suka duka selama menjalani masa-masa
perkuliahan.
4

Orang tua, keluarga, dan para sahabat yang telah memberikan

dukungan sejak awal masa kuliah sampai dengan penulisan thesis ini selesai.
5
Seluruh pihak yang turut berpartisipasi dalam penyusunan thesis
yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu.
Penulis berharap agar thesis ini dapat memberikan kontribusi positif dan bermanfaat bagi
pembaca dan pihak lain yang membutuhkan.

Jakarta, 31 Oktober 2015


Team CDC
Megawati, Yohanes, Zaid Haritsyah
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...........................................................................................................I
DAFTAR ISI.......................................................................................................................II
DAFTAR TABEL..............................................................................................................IV
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................................V
BAB 1 PENDAHULUAN...................................................................................................1
1.1

Latar Belakang........................................................................................................1

1.2

Permasalahan.........................................................................................................6

1.3

Ide Bisnis................................................................................................................7

1.4

Ruang Lingkup.......................................................................................................8

1.5

Tujuan dan Manfaat...............................................................................................9

1.6

Sistematika Penulisan............................................................................................9

BAB 2 LANDASAN TEORI............................................................................................10


2.1

Event....................................................................................................................10

2.2

Value Proposition.................................................................................................12

2.2.1 Availability of Security...................................................................................13


2.2.2 Human Resources yang berpengalaman.........................................................14
2.2.3 Kemudahan Dalam Penggunaan.....................................................................14
2.2.4 Teknologi Terkini............................................................................................15
2.3

Business Model Canvas.......................................................................................16

2.4

TOWS Analisis.....................................................................................................25

2.5

Industrial Analisis................................................................................................27

2.5.1

Porter Five Forces.........................................................................................27

2.5.2
2.6

Porter Five Generic Competitive Strategies..................................................32

Market Analisis....................................................................................................34

2.6.1

Segmenting, Targeting, Positioning...............................................................34

2.6.2

Niche Market..................................................................................................36

2.7

Consumer Behaviour............................................................................................37

2.8

Market Strategy (P7).............................................................................................37

BAB 3 BUSINESS MODEL CREATION........................................................................39


3.1

Business Model Canvas.......................................................................................39

3.1.1 Customer Segement.........................................................................................40


3.1.2 Value Proposition............................................................................................40
3.1.3 Channels.........................................................................................................42
3.1.4 Customer Relationship....................................................................................42
3.1.5 Revenue Stream...............................................................................................43
3.1.6

Key Resources................................................................................................44

3.1.7

Key Activities..................................................................................................44

3.1.8

Key Partnership.............................................................................................45

3.1.9

Cost Structure.................................................................................................45

DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................48

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jumlah Kedatangan Wisatawan Mancanegara ke Indonesia...............................1

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.2 Data Pengunjung dan Peserta Java Jazz Festival Tahun 2010-2015................5
Gambar 1.3 Data Pengunjung Djakata Warehouse Project Tahun 2012 - 2014..................6
Gambar 2.2 Porters Five Forces.....................................................................................29
Gambar 2.3 Porter Five Generic Competitive Strategies..................................................32
Gambar 3.1 ATMOSTECH Bisnis Model Kanvas............................................................39

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Dalam beberapa tahun terakhir jumlah wisatawan mancanegara ke Indonesia
semakin meningkat. Pada tahun 2010 terdapat 7,002,944 (tujuh juta dua ribu sembilan
ratus empat puluh empat) wisatawan yang datang ke Indonesia dan pada tahun 2014
tercatat jumlah wisatawan luar negeri meningkat menjadi 9,435,411 (sembilan juta

empat ratus tiga puluh lima ribu empat ratus sebelas). Pemerintah Indonesia selalu
mencoba mempertahankan jumlah kedatangan wisatawan luar negeri bahkan
berusaha untuk terus di tingkatkan dalam sisi pariwisata.

Tabel 1.1 Jumlah Kedatangan Wisatawan Mancanegara ke Indonesia


Sumber : bps.go.id
Ada banyak hal yang dilakukan oleh pemerintah untuk terus meningkatkan
pariwisata di Indonesia, diantaranya mempromosikan Indonesia secara terus menerus
melalui kementerian pariwisata dengan membuat Wonderful Indonesia yang juga
menjadi slogan Indonesia secara internasional, Wonderful Indonesia mempromosikan
kebudayaan dan pariwisata di Indonesia, termasuk acara-acara bertaraf nasional
maupun internasional.
Beberapa acara internasional yang di promosikan oleh wonderful Indonesia di
antaranya seperti Jakarta International Film Festival, Djakarta Warehouse Project,
Java Jazz Festival, Tour De Singkarak, dan lain-lain. Beberapa event tersebut adalah
bentuk kerjasama antara penyelenggara acara (event organizer) yang bekerjasama

dengan Wonderful Indonesia melalui kementerian Pariwisata. Dengan adanya


kerjasama tersebut membuat adanya keuntungan pada kedua belah pihak yaitu
peningkatan pariwisata di Indonesia dan acara yang dilakukan oleh penyelenggara
juga semakin meningkat setiap tahunnya.
Tempat acara di Jakarta biasanya diadakan di berbagai tempat, diantaranya yang
sering menjadi tempat acara musik di Jakarta adalah Istora Senayan, Tennis Indoor
Senayan, Jakarta International Expo Kemayoran, Indonesia Convention Exibithion
BSD Tangerang hingga Stadion Gelora Bung Karno Senayan Jakarta. Tempat-tempat
acara tersebut digunakan berdasarkan jumlah kapasitas penonton yang akan hadir
sesuai dengan jumlah karcis yang akan dijual oleh pihak promotor. Dengan semakin
banyaknya tempat acara tersebut bisnis event organizer (EO) di Indonesia pun
menjadi sasaran peluang bisnis menarik yang menjanjikan keuntungan cukup besar.
Kini tidak hanya anak muda yang tengah mencari kerja, para profesional yang telah
bekerja mapan di bidang lain pun terpesona dan banting stir menjadi entrepreneur
di dunia EO, bahkan tidak sedikit para artis dan selebritis yang juga terjun ke bisnis
EO. (Ibnu :2007):
Seperti yang di kutip dari buku aiuEO, Mengulik Bisnis Event (Ibnu :2007),
organizer event semakin populer seiring terjadinya pergeseran trend pemasaran ke
arah community marketing, sehingga perusahaan membutuhkan event sebagai media
interaksi langsung dengan komunitasnya. Dalam sebuah event, produk dapat di
eksploitasi lebih detail dari kulit hingga bijinya dapat dirasakan langsung oleh
konsumennya. Dengan kepiawaian orang orang EO, sebuah acara yang biasa

biasa saja diolah menjadi tontonan yang menyenangkan dan menghibur. Kita bisa
melihat event event balap motor dan mobil yang dikemas Helmy Sungkar dengan
megahnya, atau event kompetisi bola basket yang dikemas oleh Ari Sudharsono, Log
Zhelebour dengan festival rock nya yang spektakuler, dan banyak lagi. Dalam acara
tersebut kita dapat jumpai puluhan spanduk, umbul umbul, dan segala macam
bentuk promosi dari sebuah produk. Semua dilakukan dengan tangan tangan kreatif
event organizer, hingga produk dan merek yang mensponsorinya pun ikut pamor.
Bahkan tidak hanya acara sebagai bagian dari acara promosi suatu produk, acaraacara yang banyak dilirik oleh event organizer belakangan ini adalah acara musik.
Ada beberapa event organizer besar yang mengkhususkan jasanya di bidang acara
musik. Hal ini terjadi karena jumlah pengunjung dalam satu acara musik bisa
mencapai hingga 44 ribu (empat puluh empat ribu) pengunjung tergantung dengan
tempat maupun artis yang mengisi acara musik tersebut. Dengan jumlah pengunjung
yang sedemikian besar, para event organizer berlomba-lomba untuk membuat acara
musik dengan konsep-konsep yang menarik maupun menggunakan jasa artis yang
sedang trend di kalangan masyarakat baik dalam skala nasional maupun internasional.
Banyak acara yang bisa kita lihat dengan skala besar yang dapat mendatangkan
ratusan hingga ribuan pengunjung dalam satu acara tersebut, baik acara dalam skala
nasional maupun internasional. Seiring dengan meningkatnya jumlah acara yang
diselenggarakan, kami melihat ada peluang event-based surveillance system yaitu
penyewaan sistem keamanan CCTV (Closed Circut Television). Sistem ini
terintegrasi dengan pihak crowd control yang dapat menganalisa titik mana saja yang

paling sering di lalui dan memiliki kepadatan paling tinggi untuk mengantisipasi
terjadinya penumpukan pengunjung. Selain itu, pihak penyelenggara (EO) juga
memerlukan adanya suatu sistem yang dapat menghitung jumlah pengunjung (people
counting) untuk mengontrol jumlah, pergerakan pengunjung dan kapasitas ruangan
acara yang tersedia, yang dapat membantu pihak crowd control dalam mengontrol
kenyamanan acara tanpa harus melakukan pengawasan secara manual.

Gambar 1.2 Data Pengunjung dan Peserta Java Jazz Festival Tahun 2010-2015
Sumber : Java Festival Production
Dari beberapa event tahunan di Jakarta dapat terlihat jumlah pengunjung selalu
meningkat dari tahun ketahunnya. Beberapa event tersebut seperti Java Jazz Festival,
dan Djakarta Warehouse Project. Berdasarkan data acara Java Jazz Festival Pada
tahun 2010, tercatat total pengunjung 13.371 orang dan panitia 11.342 orang. Dari
tahun 2010- 2015 terjadi peningkatan pada jumlah pengunjung dan panitia. hal ini

dikarenakan jumlah artis dan panggung acara Java Jazz Festival tersebut juga ikut
bertambah.

Gambar 1.3 Data Pengunjung Djakata Warehouse Project Tahun 2012 - 2014
Sumber : Ismaya Live
Berdasarkan data Djakarta Warehouse Project juga terdapat peningkatan yang
signifikan terhadap jumlah pengunjungnya. Awalnya pada tahun 2012 data
pengunjung event tersebut terdapat 15.000 orang namun pada 2014 kemarin jumlah
nya meningkat menjadi 50.000 orang. Hal ini dikarenakan adanya perubahan tempat
acara, pada tahun 2012 di Istora Senayan Jakarta, 2013 di Ancol Jakarta, 2014 di
Jakarta Internation Expo Kemayoran Jakarta.

1.2

Permasalahan
1.

Pihak event organizer khususnya bagian crowd control

tidak dapat melihat dari berbagai sudut pada saat bersamaan. Jika ada
penumpukan masa (penonton) pada satu titik, crowd control harus dapat
melihat kondisi titik tersebut untuk mengambil keputusan yang cepat agar
kondisi segera dapat ditangani.
2.

Susahnya melakukan identifikasi serta review untuk

kedepannya jika pada saat event berlangsung terjadi kasus pencurian,


kerusuhan dan kejadian lainnya.
3.

Permasalahan un-authorized person, misalnya oknum yang

masuk kedalam venue event atau pada restricted area seperti backstage, artist
room, loading dock.
1.3

Ide Bisnis
Dunia semakin berkembang, semakin hari semakin banyak dilihat beranekaragam
kegiatan masyarakat, dari aktifitas seperti event music, social, maupun aktifitas
lainnya. Banyak acara yang bisa kita lihat dengan skala besar yang dapat
mendatangkan ratusan hingga ribuan pengunjung dalam satu acara tersebut, baik
acara dalam sekala nasional maupun internasional. Dalam suatu acara biasanya ada
internal security dari pihak promotor acara untuk mengatur para pengunjung baik dari
sisi keamanan maupun kenyamanan saat menyaksikan acara yang berlangsung.
Namun saat ini pihak penyelenggara masih banyak yang belum aware pada jumlah

kapasitas tempat acara tersebut, kapasitas disini adalah jumlah pengunjung, panitia,
dan pengisi acara sendiri. Sering terjadi dimana penyelenggara hanya fokus terhadap
meningkatkan jumlah pengunjung saja yang nantinya akan berdampak pada kapasitas
keseluruhan pada tempat acara tersebut. Makin banyaknya orang pada suatu tempat
yang berdempetan akan membuat acara tersebut mulai tidak nyaman, maka dari itu
disini kami menawarkan suatu sistem yang dapat memantau pergerakan orang pada
suatu acara sehingga jika terjadi penumpukan pada suatu titik maka pihak crowd
control acara dapat mengambil keputusan yang cepat dan menilai apakah acara
tersebut masih dalam tingkat nyaman dan aman yang baik untuk pengunjung. Untuk
tahap awal kami melihat peluang bisnis ini sangat besar pada kota-kota besar seperti
Jakarta dan Bali yang memang pada dasarnya dua kota tersebut sering mengadakan
acara-acara berskala besar yang mendatangkan pengunjung dalam jumlah besar.
Kami menawarkan suatu sistem terintegrasi yang mencakup kebutuhan akan gate
monitoring system, maupun crowd control monitoring system. Gate monitoring
system adalah sistem pengawasan pada setiap pintu masuk di suatu event dimana
melalui sistem ini dapat diketahui semua kejadian dalam proses verifikasi ID maupun
tiket pada suatu event berjalan sesuai prosedur yang ditetapkan oleh EO dan sistem
penghitungan jumlah orang masuk atau keluar (people counting), sedangkan crowd
control monitoring system adalah sistem pengawasan untuk melihat tingkat
penumpukan masa pada titik tertentu. Hal ini perlu diterapkan pada suatu event yang
di selenggarakan karena dengan banyaknya pengunjung yang datang dalam satu
acara, hal tersebut bertujuan agar meminimalisir kemungkinan adanya ancaman
tindak kejahatan maupun dari sisi untuk crowd monitoring.

1.4

Ruang Lingkup
Ruang lingkup dalam penulisan thesis ini dibatasi pada pembuatan bisnis model
dalam bidang event-based CCTV , terutama dalam area monitoring crowd control
system. Dalam penulisan thesis ini akan dibahas mengenai konsep bisnis, analisis
finansial, strategi marketing serta perhitungan proyeksi finansial dalam 5 tahun
kedepan.

1.5

Tujuan dan Manfaat


Tujuan yang ingin dicapai dalam penyusunan Business Model Creation ini antara
lain adalah :

Meningkatkan kenyamanan serta keamanan dalam penyelenggaraan acara melalui suatu


sistem pengawasan terintegrasi

Memberikan pihak penyelenggara acara sebuah tools untuk mengambil keputusan secara
cepat dan tepat sesuai dengan situasi aktual di lapangan
Manfaat dari Business Model Creation ini antara lain adalah :

Mendapat keuntungan dari peluang usaha baru yang bergerak di bidang penyewaan
event-based surveillance system.

Meningkatnya jumlah acara yang diselenggarakan dengan menggunakan jasa penyewaan


event-based surveillance system.

10

Menjadi pilihan utama para penyelenggara acara untuk mengatasi dan mengontrol crowd
yang sedemikian besar.
1.6

Sistematika Penulisan
Untuk mempermudah pembahasan dan gambaran mengenai apa yang diuraikan
dalam thesis Business Model Creation ini, penulis membagi sistematika penulisannya
kedalam beberapa bab, yaitu:
BAB 1 Pendahuluan
Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang, permasalahan, ide bisnis, tujuan
dan manfaat, ruang lingkup, kerangka teori, serta sistematika penulisan dari thesis
yang akan dibuat.
BAB 2 Landasan Teori
Bab ini berisikan teori-teori yang digunakan untuk menjelaskan serta menganalisa
dalam penulisan thesis ini.
BAB 3 Business Model Creation
Bab ini menggambarkan model bisnis dari topik thesis ini serta analisa Business
Model Canvas yang meliputi : customer segment, value proposition, channels,
customer relationship, revenue stream, key resource, key activities, key partnership,
serta cost structure.
BAB 4 Business Plan

11

Bab ini menjelaskan analisa lebih lanjut mengenai model bisnis dari topik thesis
ini secara financial maupun non-financial serta perhitungan proyeksi dari model bisnis
ini dalam 5 tahun kedepan.
BAB 5 Kesimpulan
Bab ini berisikan kesimpulan dari uraian penjelasan serta analisa dari bab-bab
sebelumnya.
BAB 2
LANDASAN TEORI

2.1

Event
Definisi event menurut ahli, diantaranya Shone and Parry (2002):
Event are that phenomenon arising from those non-routine occasion which have
leisure, cultural, personal or organizational objectives set apart from the normal
activity of daily life, whose purpose is to enlighten, celebrate, entertain or
challenge the experience of a group of people.
Event adalah fenomena yang muncul dari kesempatan non rutin itu yang
memiliki leisure, kultural, personal atau sasaran dari organisasi di pisahkan dari
aktivitas normal untuk kehidupan sehari-hari, dimana tujuannya adalah untuk
memberikan penerangan, merayakan , menghibur atau menantang pengalaman
dari sebuah grup masyarakat.
Dalam International Journal of Event Management Research Volume 4,
Number 1(2008) dikatakan bahwa :

11

In a first approach, one can understand events astemporary occurrences,


either planned or unplanned (Getz, 1997, p. 4). In order to emphasize the
difference between planned and unplanned occurrences, the term
special is added to event. A special event is understood to be a onetime or infrequently occurring event outside a normal program (Getz,
1997,p. 4). Often events are classified, in order to better deal with the
term. Thus for example, a one-dimensional classification in Hallmark
events (traditional events which take place at a certain location, such as
e.g. the Mardis Gras in New Orleans) and Mega events (e.g. the
Olympic Games) is possible (Getz, 1997, pp. 3-4).
Di dalam pendekatan pertama, seseorang akan mengerti event sebagai
kejadian sementara,baik yang di rencanakan atau tidak di rencanakan (Getz,
1997, p. 4).Di rangka untuk menekankan perbedaan antara kejadian yang di
rencanakan dan tidak di rencanakan,istilah spesial di tambahkan ke event.
Sebuah spesial event di mengerti sebagai sebuah satu waktu atau jarang muncul
dalam event di luar sebuah program normal(Getz,1997,p.4).Event sering kali di
klasifikasikan, dengan maksud untuk membentuk kesempatan yang lebih baik
dengan tujuan.Sebagai contoh, satu dimensi klasifikasi di Hallmark events
(event tradisional yang bertempat di sebuah lokasi tertentu,seperti the Mardis
Gras di New Orleans) dan Mega events (contoh Olimpiade) yang mungkin
(Getz,1997,pp. 3-4).
Menurut Any Noor (2009:7) definisi dari event adalah suatu kegiatan yang
diselenggarakan untuk memperingati hal-hal penting sepanjang hidup manusia,
baik secara individu atau kelompok yang terikat secara adat, budaya, tradisi, dan

12

agama yang diselenggarakan untuk tujuan tertentu serta melibatkan lingkungan


masyarakat yang diselenggarakan pada waktu tertentu.
Setiap event selalu mempunyai tujuan utama untuk apa diselenggarakan.
Salah satu tujuan utama dari event ada pada target sasarannya atau target
pengunjung yang diharapkan akan hadir dalam event yang diadakan. Menurut
Any Noor di dalam buku Event Management kunci utamanya adalah pengunjung
mengetahui manfaat apa yang akan didapat melalui sebuah event (2009:179).
Event yang diadakan memang bertujuan untuk mendatangkan jumlah
pengunjung yang mencapai target atau bahkan melebihi target yang diharapkan
dan ditetapkan. Karena jumlah pengunjung yang sesuai atau melebihi target
adalah salah satu kesuksesan sebuah event (Any Noor,2009:182). Dari beberapa
pernyataan ahli dapat disimpulkan bahwa event adalah suatu kegiatan atau
fenomena hidup yang di lakukan untuk merayakan, menghibur dan menerangkan
orang-orang yang terlibat didalamnya.
2.2

Value Proposition
Menurut Osterwalder dan Pigneur (2010), value proposition didefinisikan
sebagai kumpulan produk dan jasa yang memberikan nilai bagi customer segment
tertentu. Value proposition yang baik akan mampu menarik perhatian customer
sehingga customer tersebut memilih produk dan jasa perusahaan tersebut
dibandingkan dengan kompetitor.
ATMOSTECH sebagai penyedia jasa integrated surveillance system
memiliki beberapa kelebihan dan digolongkan ke dalam value proposition
sehingga menjadi daya tarik serta alasan untuk customer menggunakan jasa kami.
Berikut beberapa kelebihan yang dapat dikategorikan sebagai value proposition :

13

2.2.1

Availability of Security
Dalam pelaksanaan sebuah acara, event organizer sudah mulai melakukan
persiapan di venue acara tersebut mulai dari beberapa hari sebelum acara hingga
hari H acara. Semua resources yang digunakan pada saat acara akan ditaruh di
venue acara tersebut untuk memudahkan ketika akan digunakan atau dipasang.
Keseluruhan

rangkaian

acara

tersebut

membutuhkan

pengawasan

serta

pengamanan security.
Kemampuan manusia dalam mengawasi keseluruhan rangkaian acara ini
terbatas, baik dalam kemampuan fisik yaitu rasa lelah, ataupun kurang fokus
maupun dalam regulasi yang diatur oleh pemerintah mengenai jam kerja dimana
dalam mengatasi hal ini diberlakukan work shift. Work shift bisa mengatasi
masalah availability tenaga security yang terbatas tadi namun kekurangannya
adalah informasi akan kejadian yang terjadi pada satu shift tidak bisa sepenuhnya
diterima oleh petugas dari shift berikutnya.
ATMOSTECH hadir dalam menjawab permasalahan ini. Bukan hanya
mampu untuk mengatasi masalah availability dari pengawasan terhadap
keseluruhan rangkaian acara tetapi juga integritas dari data atau informasi.
Dengan kelebihan ini maka perpindahan tanggung jawab serta pekerjaan antar
shift bisa berjalan dengan lancar. Dengan menggunakan jasa ATMOSTECH bukan
berarti menghilangkan tenaga manusia tetapi mengurangi jumlah yang pada saat
bersamaan akan mengoptimalkan kinerja tenaga security yang ada.

14

2.2.2

Experienced Human Resources


CCTV (Closed Circuit Television) atau lebih dikenal dengan kamera
pengawas banyak digunakan untuk mengawasi serta menjadi barang bukti apabila
ada tindak kejahatan di tempat-tempat seperti kantor, restoran, rumah sakit,
kampus, supermarket, dan lain sebagainya. Namun untuk penggunaan di area-area
yang tidak permanen, dalam hal ini venue untuk sebuah event yang seringkali
penempatan panggung dan pintu masuk tidak sama antara event satu dengan
lainnya. Pada saat ini belum banyak tempat acara yang dilengkapi dengan CCTV
terutama dengan area outdoor seperti lapangan bola, hal ini yang membuat adanya
permintaan jasa penyewaan event based surveillance system. Dengan melihat
peluang inilah ATMOSTECH membuat suatu bisnis penyewaan event based
surveillance

system. ATMOSTECH

berpengalaman tidak hanya

mempunyai

dibidang

human

surveillance

resources

system

namun

yang
juga

berpengalaman dalam suatu event yang dapat menganalisa, memberikan masukan,


serta mencatat semua kejadian pada event tersebut.
2.2.3

Kemudahan Dalam Penggunaan


Pihak event organizer yang menjadi customer segment dari ATMOSTECH
tentu sudah disibukkan oleh main job mereka yaitu mengatur event agar berjalan
semaksimal

mungkin

demi

meningkatkan

kenyamanan

serta

keamanan

pengunjung event. ATMOSTECH akan membantu pihak event organizer dalm


penggunaan perangkat CCTV di venue event tersebut, mulai dari pemasangan

15

CCTV, pembuatan control room, pendampingan ketika event tersebut berjalan,


hingga pembongkaran CCTV ketika event sudah selesai.
Pihak event organizer tidak perlu menyiapkan tenaga tambahan dalam
penggunaan CCTV karena ATMOSTECH menyiapkan tenaga-tenaga profesional
yang akan membantu serta mendampingi tim event security dari pihak event
organizer. Maka dari itu, ATMOSTECH memberikan user experience yang baru
dalam menggunakan jasa kami sehingga customer kami tidak direpotkan namun
justru mendapatkan manfaat yang baik dari penggunaan CCTV.
Jumlah pengunjung yang banyak pada suatu event bisa dianggap sebagai
tolak ukur kesuksesan suatu event yang digelar, namun di sisi lain bisa
menimbulkan masalah. Salah satu contoh masalah yang bisa timbul adalah
masalah keamanan. Dengan terbatasnya tenaga security pada suatu event, CCTV
menjadi jawaban agar event security dapat mengawasi jalannya event secara
keseluruhan serta bersamaan sehingga event security dapat mengambil keputusan
yang cepat dan tepat dalam menangani masalah keamanan pada event tersebut.
2.2.4

Teknologi Terkini
ATMOSTECH sebagai perusahaan yang fokus dalam menyediakan jasa
penyewaan CCTV berbasis event akan terus mengembangkan serta menggunakan
teknologi-teknologi terbaru dalam bidang security yang akan diterapkan
khususnya pada CCTV. Hal ini akan memberikan customer pilihan yang
bervariasi sesuai dengan kebutuhan dari event itu sendiri.
Saat ini pihak event organizer membutuhkan peralatan CCTV pada venue
event tersebut untuk mengawasi jalannya acara serta melakukan people counting
pada pintu masuk event. Untuk acara-acara tertentu, pihak event organizer

16

membutuhkan suatu sistem yang bisa mendeteksi bom dan ATMOSTECH


mengakomodasi kebutuhan tersebut melalui fitur thermal system yaitu sistem
untuk mendeteksi panas yang bisa digunakan untuk mendeteksi potensi adanya
bom.
Kedepannya ATMOSTECH akan terus menambahkan fitur-fitur yang
sesuai dengan teknologi yang sedang berkembang serta kebutuhan terbaru dari
customer.
2.3

Business Model Canvas


Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur dalam bukunya Business Model
Generation menciptakan sebuah framework yang sederhana dan mudah
dimengerti untuk menggambarkan bisnis kita yaitu Business Model Canvas.

Pada

Gambar 2.1 Nine Building Bloks


(Sumber: Osterwalder and Pigneur, 2010, p24-25)
business model canvas ini ada sembilan

kotak

yang

merepresentasikan elemen-elemen kunci yang secara umum akan ada pada semua
model bisnis. Kesembilan hal tersebut adalah:
1. Segmen Pelanggan (Customer segments)

17

Menurut Osterwalder & Pigneur (2010), customer segments adalah kelompokkelompok individu atau organisasi yang memiliki karakteristik serupa, yang
dilayani oleh perusahaan dan kepada merekalah perusahaan menciptakan suatu
nilai untuk menjawab permasalahan dan memenuhi kebutuhan. Customer
segments adalah kelompok target customer yang dibidik dan diharapkan dapat
menjadi pelanggan. Customer segments dibagi menjadi beberapa tipe, yaitu:
a.

Mass Market
Bisnis model yang fokus kepada mass market tidak membedakan segmen
pelanggan. Nilai proposisi, saluran distribusi, dan hubungan customer
fokus kepada pelanggan yang memiliki kebutuhan dan masalah yang

b.

sama.
Niche Market
Bisnis model pada segmen pelanggan ini hanya melayani pelanggan
tertentu saja. Nilai proposisi, saluran distribusi, dan hubungan customer

c.

disesuaikan dengan kebutuhan yang spesifik.


Segmented
Bisnis model ini membedakan antara kebutuhan dan masalah yang
berbeda dari setiap pelanggan. Segmen yang dituju merupakan segmen

d.

yang sama, namun memiliki kebutuhan dan masalah yang berbeda.


Diversified
Organisasi yang berfokus pada diversified customer melayani dua segmen

e.

customer yang tidak berhubungan dari kebutuhan dan masalahnya.


Multi-sided platforms (or multi-sided markets)
Bisnis model ini biasanya dijalankan oleh beberapa organisasi yang

melayani dua atau lebih customer segments yang saling bergantung


2. Proposisi nilai (Value proposition)
Menggambarkan gabungan antara produk dan layanan yang menciptakan nilai
untuk segmen pelanggan spesifik.
3. Saluran atau channels (Channel)

18

Peran channels diantaranya adalah pengingat bagi pelanggan mengenai


produk/jasa yang ditawarkan, sehingga membantu pelanggan memahami
proposisi nilai dan membantu pelanggan untuk memiliki produk atau jasa tertentu
secara spesifik.(Osterwalder & Pigneur, 2010) channels merupakan media dimana
perusahaan dapat menyalurkan produknya atau value propositions yang
ditawarkan kepada customer segments. Terdapat lima elemen dalam channel yaitu
:
a.

Awareness channel, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran konsumen

b.

terhadap perusahaan dan pelayanan yang ditawarkan.


Evaluation channel, bertujuan untuk memberikan bantuan kepada konsumen
dimana mereka dapat menyampaikan feedback mengenai layanan yang

c.

diberikan.
Purchase channel, yaitu cara pembayaran yang dapat dilakukan oleh

d.

konsumen pengguna jasa pelayanan yang terdapat pada perusahaan tersebut.


Delivery channel, yaitu channel yang dipergunakan untuk menyampaikan

e.

value proposition yang ditawarkan oleh perusahaan kepada konsumen.


After sales channel, yaitu pelayanan bantuan yang diberikan oleh perusahaan

kepada konsumen setelah membeli produk atau jasa dari perusahaan tersebut
4. Hubungan Pelanggan (Customer relationship)
Menurut Osterwalder & Pigneur (2010, p28), customer relationship adalah jenis
hubungan yang dibangun oleh perusahaan sesuai dengan segmen pelanggan yang
memiliki karakteristik yang berbeda. Customer relationship dibagi menjadi enam,
yaitu :
1.

Personal assistant, yaitu hubungan antar manusia yang

dilakukan perusahaan untuk membantu pelanggan ketika berhadapan dengan


produk/ jasa yang diberikan oleh perusahaan.
2.
Dedicated personal assistant, yaitu hubungan antar
manusia dengan cara memberikan bantuan berupa informasi secara individu

19

kepada pelanggan sampai pelanggan mengerti dan dapat apa yang


dibutuhkan.
3.

Self service, yaitu tidak ada hubungan antar manusia karena

perusahaan telah menyediakan semua fasilitas yang mendukung pelanggan


untuk membantu dirinya sendiri.
4.
Automated service, yaitu hubungan yang terjadi dengan
menggabungkan pelayanan sendiri yang lebih canggih dengan proses
otomatis.
5.

Communities, yaitu wadah yang digunakan oleh perusahaan

baik secara online maupun offline agar dapat mengetahui keinginan para
pelanggan serta bertukar pikiran yang bertujuan untuk meningkatkan nilai
dari suatu perusahaan.
6.
Co-creation, yaitu hubungan yang terjadi antara pelanggan
dan penjual untuk menciptakan nilai bersama pelanggan
5. Arus Pendapatan (Revenue stream)
Menurut Osterwalder & Pigneur (2010, p28), revenue streams adalah cara
perusahaan untuk mendapatkan uang dari setiap customer segment yang telah
ditentukan . Dalam bisnis model terdapat dua jenis aliran pendapatan:
1.
Pendapatan transaksi yang dihasilkan dari pembayaran konsumen
di tempat.
2.
Pendapatan berulang yaitu pendapatan yang dihasilkan dari
pembayaran yang terus berlanjut atau pembayaran langganan
Menurut Kotler dan Keller (2012), ada enam metode yang digunakan untuk
menentukan harga yaitu :
a.
Mark-up pricing, yaitu metode penentuan harga yang
paling sederhana dengan menaikkan harga dari biaya pembuatan produk.
b.
Target-return pricing, yaitu metode penentuan harga agar
dapat mencapai target tingkat pengembalian investasi.

20

c.

Perceived-value pricing, yaitu metode penentuan harga

dengan memberikan harga yang pantas diberikan untuk konsumen.


d.
Value pricing, yaitu metode penentuan harga produk yang
lebih murah dengan kualitas yang tinggi yang bertujuan untuk memperoleh
kesetiaan dari pelanggan.
e.
Going-rate pricing, yaitu penentuan harga berdasarkan
harga yang ditentukan oleh kompetitor.
f.
Auction-type pricing, yaitu penentuan harga dengan cara
lelang.
Setiap revenue streams memiliki mekanisme harga yang berbeda dan setiap
mekanisme yang dipilih oleh perusahaan akan sangat berpengaruh terhadap
pendapatan perusahaan. Menurut Osterwalder & Pigneur (2010), ada dua macam
mekanisme harga yaitu :
1.

Fixed menu pricing, yaitu harga ditentukan

berdasarkan variabel statis.


2.
Dynamic pricing, yaitu harga dapat berubahubah dan disesuaikan dengan kondisi pasar.
6. Sumber Daya Utama (Key resource)
Menurut Osterwalder & Pigneur (2010), setiap bisnis model membutuhkan key
resources yang merupakan faktor penting yang dibutuhkan perusahaan agar dapat
berjalan dengan sukses. Key resources yang dibutuhkan perusahaan berbeda-beda,
tergantung dengan industri bisnis yang dijalankan. Key resources dikategorikan
menjadi empat, yaitu:
a.
Physical, yaitu aset fisik yang dimiliki oleh suatu model
bisnis.
b.

Intellectual, yaitu sumber daya intelektual seperti hak cipta,

hak paten, basis data pelanggan dan merek.


c.
Manusia, setiap perusahaan selalu membutuhkan sumber
daya manusia.

21

d.

Keuangan, modal merupakan hal yang paling penting

dalam membuat suatu model bisnis. Modal dapat berupa uang tunai, kredit
ataupun saham.
7. Aktivitas kunci (Key activities)
Key activities merupakan tindakan-tindakan terpenting yang harus diambil
perusahaan agar dapat beroperasi dengan sukses. Seperti key resources, unsur ini
merupakan unsur pembentuk value proposition, mempertahankan customer
relationship, menghasilkan pendapatan, dan mencapai target pasar. Aktifitas ini
dapat dibagi menjadi beberapa kategori:
Production, aktifitas ini melingkupi kegiatan
mendesain, menciptakan, dan mengantarkan
produk dalam jumlah tertentu sesuai dengan
permintaan.

Kegiatan

ini

biasanya

dapat

dijumpai dalam perusahaan manufaktur.


Problem solving, aktifitas ini melibatkan seorang
pebisnis untuk membantu mencari solusi atau
memecahkan masalah pelanggan. Kegiatan ini
biasanya dapat dijumpai berupa penyedia jasa
konsultasi, rumah sakit, dan organisasi jasa
lainnya.
Platform / network, aktifitas yang didominasi
oleh

terbentuknya

suatu

jaringan

sebagai

penunjang aktifitas bisnis


8. Kemitraan utama (Key partnership)
Key partnership menggambarkan jaringan pemasok dan mitra yang membuat
model bisnis dapat bekerja dengan ATMOSTECH. Adapun beberapa tipe key
partnership, antara lain:

22

Alliance, adalah strategi aliansi dengan nonkompetitor.


Coopetition,

strategi

kerjasama

dengan

kompetitor.
Joint venture, untuk pengembangan bisnis baru.
Buyer-supplier relationship, untuk menjamin
kepercayaan terhadap pemasok.
9.
Struktur biaya (Cost )
Cost menggambarkan semua biaya-biaya penting yang dikeluarkan umtuk
mengoperasikan model bisnis.
Menurut Finkelstein, Harvey dan Lawton (2007), ada enam utama pilar
dari value propositions yang dilihat konsumen dalam mempertimbangkan untuk
memilih suatu perusahaan atau produk layanan yang ditawarkan yaitu: price
(harga, features), quality (kualitas), support (dukungan), availability (ketersediaan)
dan reputation (reputasi). Keenam pilar inilah yang akan membedakan suatu usaha
dari para pesaingnya dan menjadi panduan untuk strategi perusahaan kedepannya.
2.4

TOWS Analisis
Menurut Heinz Weihrich, University of San Francisco, Analisis TOWS
mengidentifikasi kekuatan untuk memanfaatkan peluang dan melawan ancaman,
serta meminimalkan kelemahan dengan menggunakan kesempatan.(Gomatesh, M,
2012). Analisis SWOT menurut Helms & Nixon (2010, hal 216), telah digunakan
oleh banyak praktisi, peneliti dan merupakan alat yang paling sering digunakan
dan paling popular untuk siswa bisnis dan strategi pemasaran. Dalam arena bisnis,
pengelompokkan masalah internal dan eksternal seringkali menjadi titik awal
untuk perencanaan strategis.

23

Analisis SWOT (strengths, weaknesses, opportunities, & threats) menurut


Thompson et al.(2014, hal 150-151) merupakan elemen penting dalam
mengevaluasi situasi keseluruhan perusahaan dengan memeriksa sumber daya
perusahaan dan kemampuan kompetitif perusahaan terhadap ancaman eksternal.
Analisis ini merupakan alat yang paling mudah dan sederhana dan dikenal dengan
nama analisis SWOT. Analisis SWOT memberikan dasar untuk menyusun strategi
yang memfokuskan pada kekuatan sumber daya perusahaan, mengatasi
kelemahan sumber daya perusahaan, menangkap peluang terbaik perusahaan, dan
membuat pertahanan terhadap ancaman yang akan dihadapi perusahaan.Berikut
merupakan penjelasan mendetail mengenai SWOT yang dipaparkan oleh
Thompson et al. (2014, hal 151-155):
1.
Threat (Ancaman)
Beberapa faktor di lingkungan eksternal perusahaan dapat menjadi ancaman
bagi profitabilitas perusahaan. Ancaman dapat muncul dari adanya teknologi
yang lebih murah dan lebih baik, produk-produk baru yang diperkenalkan
oleh pesaing, masuknya kompetitor yang memiliki berbasis biaya rendah,
kebijakan baru yang kurang menguntungkan perusahaan, meningkatnya suku
bunga atau sulitnya kredit, dan lain lain.
Analisa terhadap threats menurut Helms & Nixon (2010, hal 216)
memberikan landasan bagi variabel atau masalah yang dihadapi organisasi.
Dengan membuat daftar masalah internal dan eksternal yang dihadapi
perusahaan dalam empat kuadran analisis SWOT, perusahaan bisa lebih
dapat memahami bagaimana strengths dapat meningkatkan opportunities dan

24

mengerti bagaimana weaknesses dapat memperlambat perkembangan atau


memperbesar threats di organisasi.
2.
Opportunity (Kesempatan)
Market opportunity merupakan faktor besar dalam membentuk strategi
perusahaan. Manajer tidak dapat membuat strategi yang sesuai dengan situasi
perusahaan tanpa mengidentifikasi peluang pasar dan menilai potensi
pertumbuhan dan keuntungan dari masing masing peluang tersebut

3.
Weakness (Kelemahan)
Weakness atau competitive deficiency merupakan sesuatu yang dilakukan
perusahaan dengan kurang baik atau sebuah kondisi yang membuat
perusahaan memiliki competitive disadvantage di pasar.
4.
Strength (Kekuatan)
Strengths merupakan sesuatu yang dapat dilakukan dengan baik oleh
perusahaan atau atribut yang meningkatkan tingkat kompetitif perusahaan di
pasar. Kekuatan perusahaan bergantung pada kualitas dan kemampuan
sumber daya perusahaan
2.5

Industrial Analisis

2.5.1

Porter Five Forces


Porters five forces menurut Porter
1. Persaingan antar perusahaan sejenis
(rivalry)
Bagian ini membantu dalam menganalisa banyaknya jumlah pesaing yang
sudah ada saat ini dan juga kesamaan atau perbedaan produk yang
ditawarkan oleh pesaing. Hal ini menjadi sorotan utama, karena jika faktor

25

ini sangat dominan, maka besar kemungkinan bagi pemasok dan pembeli
untuk memilih.
2. Kemungkinan

masuknya

pesaing

baru (new entrant)


Analisa dimana melihat kemudahan atau kesulitan serta kemampuan dari
para pebisnis baru yang akan masuk dalam industri, dengan faktor yang
mempengaruhi antara lain brand equity, hambatan masuk ke pasar, paten,
skill atau core competence, economic of scope, dan cost advantage.
3.
Pengembangan produk substitusi
(threat of substitute product)
Bagian ini menganalisa produk (barang atau jasa) yang berpotensi sebagai
produk pengganti, dengan dipengaruhi beberapa faktor diantaranya switching
cost, kecenderungan pelanggan untuk melakukan substitusi, dan diferensiasi
produk.
4.

Kekuatan tawar- menawar pemasok

(bargaining power of supplier)


Analisa kekuatan pemasok untuk mempengaruhi industri dengan dipengaruhi
oleh beberapa faktor seperti jumlah pemasok, switching cost ke pemasok
lainnya, ketersediaan dan hubungan antara pebisnis dan pemasok.
5.
Kekuatan tawar-menawar pembeli
(bargaining power of buyer)
Analisa mengenai kekuatan pelanggan untuk mempengaruhi industri
sehingga dapat menekan harga hingga jumlah kuantitas produk atau
kemampuan jasa yang ditawarkan oleh pebisnis, faktor yang mempengaruhi
seperti jumlah calon pelanggan, switching cost pelanggan, sensitivitas harga,
dan tingkat diferensiasi

26

Gambar 2.2 Porters Five Forces


Sumber: Wheelen & Hunger (2006)
Sedangkan menurut Wheelen & Hunger (2006, hal 83) penjelasan mengenai
adalah sebagai berikut:
Threat of new entrants
Pendatang baru di industri menjadi ancaman bagi perusahaan yang sudah ada.
Tingkat ancaman tergantung dari adanya hambatan masuk ke industri. Beberapa
hambatan masuk ke industri antara lain:
Skala ekonomi
Diferensiasi produk
Kebutuhan modal (sumber daya modal atau

finansial)
Switching cost
Akses ke saluran distribusi
Kebijakan pemerintah
Rivalry among existing firms

27

Dalam sebagian besar industri, perusahaan umumnya bergantung satu sama lain.
Langkah kompetitif yang dilakukan oleh perusahaan dapat dilihat oleh pesaingnya
dan pesaing tersebut dapat melakukan langkah balasan. Berikut adalah beberapa
hal yang mempengaruhi tingkat kompetisi di industri :
Jumlah pesaing
Tingkat pertumbuhan industri
Karakteristik produk dan jasa
Nilai biaya tetap
Kapasitas produksi
Halangan untuk keluar dari industri
Keragaman pesaing
Threat of substitute products or services
Produk substitusi merupakan produk yang terlihat berbeda tetapi bisa memenuhi
kebutuhan yang sama seperti produk lain. Switching cost yang rendah akan
mengakibatkan tingginya efek terhadap industri.
Bargaining power of buyers.
Pembeli memberi efek pada industri melalu kemampuannya untuk menekan
harga, menawar untuk kualitas dan jada yang lebih baik, serta membuat
perusahaan berkompetisi. Pembeli memiliki posisi yang kuat ketika:
1. Pembeli membeli dalam jumlah besar.
2. Pembeli memiliki potensi besar untuk dapat
memproduksi barang tersebut sendiri.
3. Ada banyak alternatif supplier karena produk
yang standar atau tidak terdiferensiasi.
4. Biaya mengganti dari supplier satu ke supplier
lainnya rendah.
5. Pembeli mendapatkan keuntungan yang minimal
sehingga sangat sensitif terhadap biaya dan
perbedaan layanan / jasa.
6. Produk yang dibeli tidak memiliki dampak yang
penting terhadap kualitas produk dan harga dari
produk dan jasa yang dijual oleh pembeli

28

sehingga

pembeli

dapat

dengan

mudah

melakukan substitusi.
Bargaining power of suppliers
Supplier dapat memberi efek pada industri melalui kemampuannya untuk
menaikkan harga atau menurunkan kualitas dari barang dan jasa. Supplier
memiliki kekuatan daya tawar yang tinggi ketika :
Industri supplier

hanya

didominasi

oleh

beberapa perusahaan namun menjual barang


tersebut kepada banyak pembeli.
Produk dan jasa yang dijual unik sehingga
menimbulkan switching cost
Barang substitusi tidak tersedia.
Supplier bersedia melakukan integrasi dengan
pembeli dan bersaing secara langsung dengan
pelanggannya.
2.5.2

Porter Five Generic Competitive Strategies


Untuk mempersiapkan bisnis yang berkesinambungan maka diperlukan
strategi untuk menghadapi kompetitor yang sudah ada maupun yang akan ada di
kemudian hari. Porter membagi strategi kompetisi secara umum kedalam lima
kelompok, yaitu :

29

Gambar 2.3 Porter Five Generic Competitive Strategies

1. Low-Cost Provider Strategy


Dalam dunia persaingan dimana banyak konsumen yang sensitif terhadap
perbedaan harga, strategi ini dianggap mumpuni untuk mengatasi
kompetisi. Perusahaan mendapatkan predikat low-cost leadership ketika
menjadi penyedia layanan dengan biaya yang paling rendah dibandingkan
dengan industri sejenis bukan hanya lebih rendah dari satu atau beberapa
kompetitor saja. (Thompson et al., 2014, p.122)
2. Broad Differentiation Strategy
Strategi ini menarik untuk diterapkan pada kondisi pasar dimana
kebutuhan dan pilihan konsumen terlalu beragam untuk dipenuhi dalam
satu produk atau jasa saja. Strategi ini dianggap berhasil ketika konsumen
melihat customer value proposition dari perusahaan tersebut unik dan
menarik. (Thompson et al., 2014, p.129)

30

3. Focused Low-Cost Strategy


Strategi ini bertujuan untuk mengamankan competitive advantage dalam
melayani konsumen pada niche target market dengan biaya serta harga
yang lebih rendah dibandingkan dengan kompetitor. (Thompson et al.,
2014, p.136)
4. Focused Differentiation Strategy
Strategi ini fokus pada menawarkan produk atau jasa yang menarik bagi
konsumen dengan preferensi khusus serta kebutuhan dari kelompok target
pasar yang sempit atau kecil. Keberhasilan dari strategi ini bergantung
kepada keberadaan konsumen dari kelompok target pasar yang sempit ini
serta kemampuan perusahaan untuk tampil beda dibandingkan dengan
kompetitor yang menyasar target pasar yang sama. (Thompson et al.,
2014, p.136)
5. Best-Cost Provider Strategy
Strategi ini berada ditengah-tengah antara mengejar keuntungan dari
menerapkan low-cost strategy atau differentiation strategy serta menyasar
target pasar yang luas maupun yang sempit. Tujuan utama dari strategi ini
adalah memberikan value for money yang lebih kepada konsumen dengan
memberikan fitur yang menarik atau kualitas yang baik pada harga yang
lebih rendah dibandingkan harga yang diberikan oleh kompetitor.
(Thompson et al., 2014, p.140)

31

2.6

Market Analisis

2.6.1

Segmenting, Targeting, Positioning


Dalam melakukan penetrasi pasar, untuk menentukan kondisi pasar adalah
melakukan analisa segmenting, targeting dan positioning (STP).
1. Segmenting
Segmenting adalah proses membagi pasar ke dalam beberapa segmen
berdasarkan karakteristiknya seperti geografi, demografi dan psikografi.
Segmentasi memiliki peranan penting karena dengan melakukan
segmentasi, perusahaan akan lebih fokus dalam mengalokasikan sumber
daya yang dimilikinya dan memberikan gambaran untuk menetapkan
segmen mana yang akan dilayani. (Kottler and Keller, 2011, p214).
2. Targeting
Setelah proses segmentasi dilakukan, tahap berikutnya adalah menentukan
berapa banyak dan siapa yang akan dijadikan target market. Pengertian
targeting adalah menetapkan sasaran dan siapa yang dituju. Penentuan
target market dilakukan dengan mengumpulkan informasi sebanyakbanyaknya mengenai konsumen terbaik. Konsumen yang paling baik
memiliki dua kategori, yaitu mudah untuk diajak bekerjasama dan
memberikan keuntungan maksimal. (Elizabeth Bowker, 2011).
3. Positioning
Positioning adalah tindakan yang bertujuan membentuk image atau citra
di benak target market. Tujuan dari positioning adalah melokasikan brand
perusahaan ke dalam benak customer agar selalu diingat guna keuntungan
perusahaan. (Kettler and Koller, 2011, p275).

32

2.6.2

Niche Market
Niche market adalah kelompok tertentu yang mencari campuran manfaat
yang khas dari sebuah segment. Biasanya niche market ditandai dengan memecah
sebuah segment menjadi sub-segment. Menurut Mehdi et al, (2012) ada beberapa
karakteristik dari niche market, yaitu :
1. Mempunyai ukuran yang cukup sehingga bisa
menghasilkan profit
2. Tidak ada pesaing nyata dan serius atau pasar
3.
4.
5.
6.

tersebut tidak dihiraukan oleh kompetitor lain


Mempunyai potensi untuk berkembang
Ada potensi pembelian produk atau jasanya
Adanya kebutuhan tertentu yang konsisten
Ada peluang bagi perusahaan untuk masuk dan

menggunakan kompetensinya
7. Perusahaan di niche market mendapatkan profit
yang significant melalui specialisasi
8. Konsumen rela membayar harga yang sesuai
untuk produk atau jasa yang memuaskan
kebutuhan serta keinginan mereka dalam cara
yang terbaik

2.7

Consumer Behaviour
Menurut Sangadji & Sopiah (2013), kebutuhan manusia adalah
ketidakberadaan beberapa kepuasaan dasar. Manusia membutuhkan makanan,
minuman, pakaian, tempat tinggal, keamanan, hak milik dan harga diri.
Kebutuhan tidak perlu diciptakan oleh pemasar atau produsen karena melekat
pada setiap diri manusia.

33

2.8

Market Strategy (P7)


Marketing mix untuk jasa dijabarkan dengan metode 7 P, yaitu product,
price, place, promotion, physical evidence, people dan process.(Kotler and Keller,
2012)
1.
Product
Product adalah benda atau jasa yang ditawarkan oleh perusahaan kepada
pelanggan untuk memenuhi kebutuhan dan/atau keperluan pelanggan tersebut.
2.
Price
Price atau harga adalah faktor yang mempengaruhi pelanggan untuk membeli
suatu produk atau jasa.
3.
Place
Place adalah faktor yang diperlukan dalam strategi perusahaan dengan tujuan
untuk mendekatkan produk atau jasa yang dihasilkan kepada target market
maupun sumber tenaga kerja.
4.
Promotion
Promotion merupakan aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan untuk
memperkenalkan dan memasarkan suatu produk atau jasa kepada pelanggan.
5.
Physical Evidence
Physical Evidence merupakan bukti yang menunjukkan bahwa layanan telah
dilakukan. Hal ini digunakan untuk meyakinkan konsumen bahwa layanan
berlangsung, positif atau negatif.
6.
People
People adalah karyawan yang menjalankan layanan produk atau jasa dan
memiliki keterampilan dalam memberikan layanan tersebut.
7.
Process
Process adalah sistem dalam organisasi yang mempengaruhi pelaksanaan
layanan yang diberikan.

39

BAB 3
BUSINESS MODEL CREATION

3.1

Business Model Canvas


Berikut adalah nine building blocks dan konsep dari ATMOSTECH
Integrated Surveillance System melalui business model canvas :

Gambar 3.1 ATMOSTECH Bisnis Model Kanvas

40

3.1.1

Customer Segement
Customer

merupakan

kunci

utama

dalam

sebuah

bisnis

untuk

mendapatkan hasil dari penjualan produk atau jasa, berdasarkan teori market
analisis yang menjadi customer segments

dari ATMOSTECH adalah niche

market. Hal tersebut dapat disimpulkan karena target pasar yang ingin dicapai
oleh ATMOSTECH adalah perusahaan yang membutuhkan jasa spesialisasi
CCTV surveillance system khusus untuk event based. Oleh sebab itu, target
pelanggan ATMOSTECH adalah perusahaan yang berhubungan dengan event
yaitu event organizer, event crowd control, dan venue dimana sering
diselenggarakannya sebuah event.
3.1.2

Value Proposition
Dengan banyaknya acara-acara yang diselenggarakan di Indonesia
terutama dikota-kota besar untuk meningkatkan pariwisata di Indonesia sesuai
dengan target kementerian pariwisata agar pariwisata di Indonesia semakin
meningkat, maka permintaan akan CCTV

yang terpasang pada acara-acara

tersebut juga meningkat.


CCTV merupakan singkatan dari Close Circuit Television atau televisi
sirkuit tertutup, sebagai istilah yang digunakan untuk membedakannya dengan
televisi biasa yang menggunakan transmisi broadcast atau penyiaran ke publik
yang bersifat terbuka (open). Namun istilah CCTV telah menjadi istilah umum
untuk semua jenis video surveillance system atau sistem pemantauan melalui
video, baik dengan teknologi CCTV analog maupun IP Network.

41

CCTV pada sebuah event merupakan suatu element penting untuk melihat
atau untuk memonitor keadaan pada saat event tersebut atau menjadi sebuah bukti
rekaman yang authentic jika terjadi suatu kejadian yang tidak terduga, dan hasil
output dari CCTV dapat juga menjadi alat bantu untuk mengambil keputusan pada
saat event berlangsung terutama untuk melihat tingkat kepadatan pengunjung
suatu event.
Rancangan bisnis dari ATMOSTECH adalah video surveillance system
yang berbasis event, ATMOSTECH tidak hanya menyediakan jasa penyewaan
hardware CCTV tapi juga memiliki human resources yang memiliki kemampuan
dan background pada suatu event untuk menganalisa, memberikan masukan, dan
mencatat semua kejadian yang terjadi pada suatu event tersebut.
Dalam suatu event pihak event organizer tidak hanya menangani masalah
panggung, artis, dan ticketing saja, masih banyak hal lain yang harus di perhatikan
dan dikerjakan oleh EO tersebut, disini kami menawarkan solusi yang membantu
EO untuk mengurangi beban mereka terkait masalah keamanan pada event yang
diselenggarakan karena ATMOSTECH mempunyai human resources yang ahli
dibidang surveillance system dan memiliki kemampuan atau background pada
suatu event, sehingga EO hanya cukup menceritakan area event mereka, pintu
masuk, panggung, dan area lainnya setelah itu kami akan memberikan solusi yang
terbaik kepada mereka.
Video surveillance system yang kami tawarkan juga selalu memberikan
solusi teknologi terbaru diantaranya adalah dapat melakukan people counting
(sistem penghitungan jumlah orang masuk), thermal system (kamera pendeteksi
panas), dan face recognition (kamera yang dapat mendeteksi wajah). Untuk

42

kedepannya kami akan menambahkan fitur-fitur lain agar selalu mengikuti


kebutuhan client dan kebutuhan teknologi.
3.1.3

Channels
Agar value proposition yang ditawarkan dalam bisnis model ini dapat
tersampaikan kepada customers, maka diperlukan channels yang dapat
menyampaikan value tersebut dengan tepat yaitu dengan cara :

Social Media
Dalam pemasarannya ATMOSTECH menjual dan mempromosikan jasanya
melalui media sosial.
Security & IT Exhibition
ATMOSTECH mengikuti beberapa event security & IT exhibition untuk
memperkenalkan produk dan jasanya supaya calon customer lebih mengenal
ATMOSTECH.

Direct Sales
ATMOSTECH menawarkan langsung proposal event surveilance system
ke event organizer.

3.1.4

Customer Relationship
Menurut Osterwalder dan Pigneur, sebuah perusahaan harus menjelaskan
jenis hubungan yang ingin dibangun terhadap pelanggan, dimana hubungan
dengan pelanggan dapat bervariasi, mulai dari yang bersifat pribadi sampai yang
bersifat otomatis. Hubungan tersebut dapat berupa layanan otomatis, dan
pembangunan komunitas serta bantuan secara personal kepada pelanggan. Dalam

43

rangka untuk selalu memiliki hubungan yang baik dengan pelanggan,


ATMOSTECH memberikan informasi kepada customer tentang produk terbaru
pada akun sosial media, kemudian mendengarkan masukan-masukan dari
customers sehingga sejalan dengan komitmen ATMOSTECH untuk terus
meningkatkan kualitasnya.
3.1.5

Revenue Stream
Osterwalder dan Pigneur

(2010) menyatakan bahwa jika pelanggan

merupakan inti dari suatu model bisnis, revenue streams adalah urat nadi dari
bisnis model tersebut. Hal tersebut dikarenakan revenue streams merupakan aliran
dari pemasukan yang diterima oleh suatu bisnis sehingga bisnis tersebut dapat
berjalan berkelanjutan. Aliran pendapatan didapat dari banyak hal, baik dari
penjualan aset, biaya sewa, biaya berlangganan, biaya komisi, periklanan, maupun
lisensi. Namun ada pula sumber pemasukan yang diperoleh sebuah bisnis yang
berasal dari kegiatan transaksi atau penjualan. Sumber pendapatan utama yang
dihasilkan dari ATMOSTECH adalah dari penyewaan CCTV event based dari
setiap customers.
3.1.6

Key Resources
Menurut

Osterwalder

dan

Pigneur

(2010), setiap

model

bisnis

membutuhkan sumber daya utama. Sumber daya ini merupakan hal yang
memungkinkan untuk sebuah perusahaan menciptakan nilai, menjangkau pasar,
mempertahankan hubungan dengan pelanggan, dan memperoleh pendapatan.

44

Sumber daya tersebut dapat berupa barang fisik, kemampuan intelektual, sumber
daya manusia, dan kemampuan finansial.
3.1.7

Key Activities
Key activities merupakan tindakan-tindakan terpenting yang harus diambil
perusahaan agar dapat beroperasi dengan sukses. Seperti key resources, unsur ini
merupakan unsur pembentuk value proposition, mempertahankan customer
relationship, menghasilkan pendapatan, dan mencapai target pasar.
Aktifitas ini melingkupi kegiatan ATMOSTECH mempertahankan dan
meningkatkan kualitasnya supaya dapat mempertahankan customer relationship,
menghasilkan pendapatan, mencapai target pasar dan meningkatkan jumlah
permintaan akan surveillance system. ATMOSTECH juga memberikan pelaporan
berita acara lebih cepat dan detail mengenai event setelah event tersebut selesai
diselenggarakan. Selain itu, ATMOSTECH juga memberikan pelatihan dan
pemahaman kepada human resource ATMOSTECH

3.1.8

Key Partnership
Agar kegiatan bisnis yang kami rencanakan ini berjalan lancar kami
membutuhkan beberapa rekanan untuk menunjang bisnis ini, rekanan yang akan
bekerjasama dengan bisnis ini adalah :
1. Supplier CCTV
ATMOSTECH bekerja sama dengan distributor yang menawarkan harga

paling rendah tetapi memiliki kualitas barang yang baik.


2. Supplier IT Infrastructure

45

ATMOSTECH bekerjasama dengan vendor lain untuk pengadaan network


infrastruktur yang digunakan pada saat pemasangan CCTV di venue event.
3. Venue Event
ATMOSTECH bekerjasama dengan venue - venue tempat berlangsungnya
acara sehingga memudahkan dalam pelaksanaannya, mulai dari tahapan
survey lokasi hingga pada saat berlangsungnya event.
4. Event Crowd Control
ATMOSTECH bekerjasama dengan pihak event organizer selaku
customer yang dalam hal ini diwakili oleh event crowd control untuk
mengawasi serta memberikan saran pertimbangan berdasarkan pantauan
dari CCTV.
3.1.9

Cost Structure
Struktur biaya menjelaskan biaya yang terpenting yang muncul ketika
mengoperasikan suatu model bisnis. Osterwalder dan Pigneur menyatakan biaya
tersebut digunakan untuk menciptakan dan memberikan nilai kepada pelanggan,
mempertahankan hubungan dengan pelanggan, dan menghasilkan pendapatan.
Struktur biaya suatu model bisnis dibedakan dalam dua kelas, yaitu yang terpacu
oleh biaya (cost-driven) dan terpacu oleh nilai (value-driven). Berdasarkan hal
tersebut, ada tiga bagian biaya yang dikeluarkan ATMOSTECH dalam
menjalankan bisnis ini, yakni fixed cost, variable cost, dan operational expense
yang terbagi dalam:
Fixed cost :
Fixed cost adalah biaya yang dikeluarkan oleh ATMOSTECH
diawal proses menjalankan bisnis yang bernilai tetap, yang perlu

46

dibayarkan satu kali diawal maupun harus dibayarkan perbulan dengan


angsuran yang tetap. Hal tersebut meliputi:
1. Pembelian aset tetap seperti mesin pendingin,
showcase cabinet, cabinet, mesin juicer, blender,
mesin cashier, preparation dan packaging, dan
sink set.
2. Biaya desain interior dan eksterior dari ruangan
offline store.
3. Gaji karyawan, sewa kantor, biaya supplier,

Variable

cicilan pinjaman modal.


Variable cost :
cost adalah biaya-biaya yang

dikeluarkan

oleh

ATMOSTECH misalnya biaya utilitas, biaya promosi, biaya perawatan


dan biaya untuk pembelian CCTV baru dan bahan pendukung lainnya
(kabel) kepada pemasok, dimana harga tersebut tidak dapat diprediksikan
dan dapat berubah sewaktu-waktu.
Operational Expense
Operational expense adalah biaya yang akan dikeluarkan seharihari untuk menunjang kegiatan operasional yang akan di lakukan oleh
ATMOSTECH baik itu di biaya yang dikeluarkan secara offline store
maupun untuk kegiatan pembelian ke supplier. Biaya-biaya tersebut
meliputi :
Biaya listrik, air dan telepon.
Biaya service charge dan sewa yang
dikenakan tiap bulan oleh management

Biaya gaji SDM yang bekerja untuk


ATMOSTECH

DAFTAR PUSTAKA

Getz, D. (1997). Event Management & Event Tourism. New York: Cognizant
Communication Corporation.
Hafidz, Ibnu Novel. (2007). aiuEO:
Mengulik Bisnis Event Organizer. Gava Media
Noor,Any,Manajemen Event(Bandung:
Alfabeta, 2009)

Osterwalder, Alexander & Pigneur, Yves. (2010).Business Model Generation.


New Jersey : John Wiley & Sons, inc

Parrish, E.D., Cassill, N.L. & Oxenham, W., (2006), Niche Market Strategy in
the Textile and Apparel Industry, Journal of Fashion Marketing and
Management, Vol. 10 No. 4, pp. 420-432.

Thompson, Arthur A., Margaret A. Peteraf, John E. Gamble, & A. J. Strickland


III. (2014). Crafting and Executing Strategy The Quest for Competitive
Advantage Concepts and Cases. Singapura: McGraw - Hill Education.