Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN BBDM 3.

2 SKENARIO 3
BERAT BADAN MENURUN DENGAN BENJOLAN DI LEHER

BBDM 1
AIDILLAH MAYUDA

22010113120001

OZI RAHMAT FIRDAUS

22010113120002

RECCI LABESA

22010113120003

ALFIAN SANTIKATMAKA

22010113520005

TRI AGRINA

22010113120006

NOOR FADHILAH

22010113120079

JAMES OTNIEL

22010113120081

ALICE VALERIA

22010113120082

AHMAD REZA

22010113120083

ROSINONDANG DEOLITA SIMAMORA

22010113120084

CLARIN HAYES

22010113130156

LUTFI AULIA RAHMAN

22010113130157

DELVI WAHYU OKTAVIANI USMA

22010113130158

RONA ELFIZA

22010113140159

FITRI EKA WULANDARI

22010113140160

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN FAKULTAS


KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO
TAHUN AKADEMIK 2014

BBDM 3.2 Skenario 3


Berat badan Menurun dengan Benjolan di Leher
Seorang wanita usia 3 tahun dengan keluhan berat badan menurun, satu bulan
sebelum masuk RS pasien mengeluh timbul benjolan di leher, benjolan perlahan-lahan
membesar, tidak nyeri tekan, demam (+) naik turun, berkeringat banyak (+), jantung
berdebar-debar (+) diare (-), BAB tidak ada keluhan, BAK sering. Tekanan Darah : 130/70
mmHg, SUhu: 37,1 C, Nadi :108 kali/menit, irregular, HR: 100 kali/menit. Laju pernapasan :
27 kali/menit, pada mata terdapat esopthalmus.
A. Terminologi
1. Exoftalmus : mata melotot karena peningkatan tekanan intraoculer dan pembengkakan
otot otot mata
2. Nadi irreguler : irama nadi yang tidak teratur
3. Diare : buang air besar atau defekasi yang encer dengan frekuensi lebih dari 3x sehari
B. Define the problem

benjolan di leher
BB menurun

Usian 35 taun, wanita (pengaruh)

Demam (+) naik turun

Tek darah meningkat, nadi ireguler

Exoftalmus

Pembesaran leher pelanpelan tanpa nyeri tekan

C. Analyses Problem

Limfadenopati bisa karena pembesaran kelenjar itu sendiri atau metastasis


Benjolan di leher karena 5 penyebab:
o

Kongenital dibawa sejak lahir.

Infeksi

Trauma

Neoplasma

Kelainan lainnya

Kemungkinan penurunan berat badan


o Diabetes
o Depresi
o Tiroid terlalu aktif
o TB
o Penyakit infeksi lain

Pembengakakn tiroid produksi tiroid terlalu banyaksehingga hipermetabolisme


dan BB turun

Hipertiroidisme Graves disease yang menjangkit 30-40 tahun

Goiter nodular toxic terjadi biasanya pad ausia lanjut

Hipertiroid meningkatkan kepekaan jantung terhadap katekolamin,sehingga kecepatan


dan kekuatan jantung meningkat sehingga akan meningkatkan curah jantung. Serta
efek kalorigenik pada sistem vaskuler menyebabkan vasodilatasi perifer sehingga
membawa kelebihan panas ke permukaan tubuh

Demam karena peningkatan suhu tubuh

Exoftalmus : virus limfosit bereaksi mengeluarkan sitotoksik merangsang


inflamasi fibroblas dan otot ekstraoculer

Exoftalmus juga terjadi


menyebabkan retensi air

karena

pengendapan

karbohidrat

kompleks

yang

Gangguan tiroid menganggu sel beta pankreas produksi insulin glukosa


meningkat terjadi pengendapan di mata

Tidak ada nyeri karena berarti tidak bersinggungan dnegan saraf

Benjolan karena proses autoimun LATS seperti TSH tetapi tidak ada umpan
baliknya sehingga terus membesar dan tidak ada yang menekan

Peningkatan RR karena
o Pembengkakan penekanan jalan napas berusaha untuk bernapas
o Hipermetabolisme peningkatan hasil metabolism
pernapasan untuk mengeluarkan panas dalam bentuk uap

Peningkatan

laju

o Karena katekolamin meningkatkan laju pernapasan

BAK sering karena hipermetabolisme renal flow meningkat BAK lebih sering

D. Peta Konsep

GEJALA

FISIK

PEMERIKS
AAN

DIAGNO
SIS

LABORATOR
IUM

E. Sasaran belajar
a) Insidensi dan etiologi hipertiroidisme dan hipotiroid
b) Patogenesis dan patofisiologi Graves disease
c) Pemeriksaan fisik dan penunjang
d) Terapi
e) Faktor risiko dan pencegahan

1. Insidensi Dan Etiologi Hipotiroidisme & Hipertiroidisme

PENATALAKSA
NAA

A. Hipotiroid
a. Hipotiroidisme dapat diklasifikasikan sebagai (1) primer (kegagalan tiroid), (2)
sekunder (terhadap kekurangan TSH hipofisis), atau (3) tersier (berhubungan
dengan defisiensi TRH hipotalamus)-atau mungkin karena (4) resistensi perifer
terhadap kerja hormon tiroid. Hipotiroidisme dapat diklasifikasikan sebagai goiter
dan non-goiter, tapi klasifikasi ini mungkin tidak memuaskan, karena tiroiditis
Hasimoto dapat menimbulkan hipotiroidisme dengan atau tanpa goiter.
b. Insidens berbagai penyebab hipotiroidisme akan berbeda-beda tergantung faktorfaktor geografis dan lingkungan seperti diet iodida dan asupan bahan-bahan
goitrogenik, ciri-ciri genetika dan populasi dan distribusi umur populasi (anak atau
dewasa).
Tabel Etiologi Hipotiroid
Primer :
Tiroidit is Hasimoto :
Dengan goiter
Atropi tiroid idiopatik, diduga sebagai stadium akhir penyakit tiroid autofmun,
setelah tiroiditis Hashimoto atau penyakit Graves.
Terapi iodin radioaktif untuk penyakit Graves.
Tiroidektami subtotal untuk penyakit Graves atau goiter nodular.
Asupan iodide berlebihan (kelp, zat warna kontras)
Tirokiit is subakut.
Penyebab yang jarang di Amerika Serikat. a.
Defisiensi iodide.
Bahan goitrogenik lain seperti lit ium; terapi dengan obat antitiroid. c. Kelainan
bawaan sintesis hormon tiroid.
Sekunder : Hipopituitarisme karena adeno ma hipofisis, terapi ablasi hipofisis,
atau destruksi hipofisis.
Tersier

: Disfungsi hipotalamus (jarang).

Resistensi perifer terhadap kerja hormon tiroid.


B. Hipertiroidisme

Penyakit Graves sekarang ini dipandang sebagai penyakit autoimun yang


penyebabnya tidak diketahui. Terdapat predisposisi familial kuat pada sekitar 15%
pasien Graves mempunyai keluarga dekat dengan kelainan sama dan kira-kira
50% keluarga pasien dengan penyakit Graves mempunyai autoantibodi tiroid yang
beredar di darah. Wanita terkena kira-kira 5 kali lebih banyak daripada pria.
Penyakit ini dapat terjadi pada segala umur, dengan insiden puncak pada
kelompok umur 20-40 tahun.

2. Patogenesis
A. Hipotiroidisme
Defisiensi hormon tiroid mempengaruhi semua jaringan tubuh, sehingga
gejalanya bermacam-bermacam. Kelainan patologis yang paling khas adalah
penumpukan glikoaminoglikan--kebanyakan asam hialuronat--pada jaringan
interstisial. Penumpukan zat hidrofilik dan peningkatan permeabilitas kapiler
terhadap albumin ini bertanggung jawab terhadap terjadinya edema interstisial
yang paling jelas pada kulit, otot jantung dan otot bergaris. Penumpukkan ini tidak
berhubungan dengan sintesis berlebih tapi berhubungan dengan penurunan
destruksi glikoaminoglikan.
B. Hipertiroidisme
Pada penyakit Graves, limfosit T disensitisasi terhadap antgi en dalam
kelenjar tiroid dan merangsang limfosit B untuk mensintesis antibodi terhadap
antigen-antigen ini. Satu dari antibodi ini bisa ditunjukkan terhadap tempat
reseptor TSH pada membran sel tiroid dan mempunyai kemampuan untuk
merangsang sel tiroid dalam hal peningkatan pertumbuhan dan fungsi (TSH-R
AB [stim]; .
Adanya antibodi dalam darah berkorelasi positif dengan penyakit aktif dan
kekambuhan penyakit. Ada predisposisi genetik yang mendasari, namun tidak jelas
apa yang mencetuskan episode akut ini. Beberapa faktor yang mendorong
respons imun pada penyakit Graves ialah (1) kehamilan, khususnya masa nifas;
(2) kelebihan iodida, khusus di daerah defisiensi iodida, di mana kekurangan
iodida dapat menutupi penyakit Graves laten pada saat pemeriksaan; (3) terapi
litium, mungkin melalui perubahan responsivitas imun; (4) infeksi bakterial
atau viral; dan (5)penghentian glukokortikoid.
Sitokin yang berasal dari limfosit tersensitasi ini dapat menyebabkan
peradangan fibroblas orbita dan miositis orbita, berakibat pembengkakan otot-otot
orbita, protopsi bola mata, dan diplopia sebagaimana juga menimbulkan
kemerahan, kongesti, dan edema konjungtiva dan periorbita . Patogenesis
dermopati tiroid (miksedema pretibial) dan inflamasi subperiosteal yang jarang
pada jari-jari tangan dan kaki (osteopati tiroid mungkin juga melibatkan stimulasi
sitokin limfosit dari fibroblas pada tempat-tempat ini.

3. Manifestasi Klinis
A. Hipotiroidisme
1. Bayi baru lahir (Kretinisme) :
Hipotiroidisme neonatus dapat diakibatkan dari kegagalan tiroid untuk
desensus selama periode perkembangan embrionik dari asalnya pada dasar lidah
ke tempat seharusnya pada leher bawah anterior, yang berakibat timbulnya
kelenjar "tiroid ektopik" yang fungsinya buruk. Transfer plasenta TSH-R Ab
[blok] dari ibu pasien tiroiditis Hashimoto ke embrio, dapat menimbulkan agenesis
kelenjar tiroid dan "kretinisme atireotik". Defek bawaan pada biosintesis hormon
tiroid menimbulkan hipotiroidisme neonatus termasuk pemberian iodida, obat
antitiroid, atau radioaktif iodin untuk tirotoksikosis saat kehamilan.
Gejala-gejala hipotiroidismepada bayi baru lahir adalah kesukaran
bernapas, sianosis, ikterus, kesulitan makan, tangisan kasar, hernia umbilikalis
dan retardasi berat dan retardasi pematangan tulang yang nyata. Epifisis tibia
proksimal dan epifisis femur distal terdapat pada semua bayi cukup bulan dengan
berat badan lebih dari 2500 g. Tidak adanya epifisis ini merupakan bukti kuat
adanya hipotiroidisme.
2. Anak :
Hipotiroidisme pada anak-anak ditandai adanya retardasi pertumbuhan dan
tanda-tanda retardasi mental. Pada remaja, pubertas prekok dapat terjadi, dan
mungkin ada pembesaran sella tursika di samping postur tubuh pendek. Hal ini
tidak berhubungan dengan tumor hipofisis tapi mungkin berhubungan
dengan hipertrofi hipofisis yang berhubungan dengan produksi TSH berlebihan.

3. Dewasa :
Pada orang dewasa, gambaran umu m hipotiro idisme termasuk mudah
le lah, kedni g inan, penamba han berat badan, konst ipasi, menstruasi t
idak teratur, dan kram otot. Pemeriksaan fisik termasuk kulit yang d ingin,
kasar, kulit kering, wajah dan tangan sembab, suara parau da n kasar, refleks
la mbat. Menurunkan konversi karoten menjadi vit amin A da n peningkatan
karoten dalam darah sehingga memberikan warna kuning pada kulit.
B. Hipertiroidisme
Pada individu yang lebih muda manifestasi yang umum termasuk palpitasi,
kegelisahan, mudah capai, hiperkinesia dan diare, keringat banyak, tidak tahan
panas, dan senang dingin. Sering terjadi penurunan berat badan jelas, tanpa
penurunan nafsu makan. Pembesaran tiroid, tanda-tanda tirotoksik pada mata ,
dan takikardia ringan umumnya terjadi pada umumnya terjadi. Kelemahan otot
dan berkurangnya masa otot dapat sangat berat sehingga pasien tidak dapat berdiri
dari kursi tanpa bantuan.

Pada anak-anak terdapat pertumbuhan cepat dengan pematangan tulang yang lebih

cepat. Pada pasien-pasien di atas 60 tahun, manifestasi kardiovaskuler dan miopati


sering lebih menonjol; keluhan yang paling menonjol adalah palpitasi, dispnea
pada latihan, tremor, nervous, dan penurunan berat badan.
4. Pemeriksaan
A. Hipotiroidisme
Kombinasi FT4 atau FT4I serum yang rendah dan TSH serum meningkat adalah
diagnostik adanya hipotiroidisme primer . Kadar T3 bervariasi dan dapat berada
dalam batas normal. Uji positif terhadap autoantibodi tiroid mengarah tiroiditis
Hashimoto yang mendasari. Pada pasien dengan miksedema hipofisis, FT4 atau
FT4 akan rendah tapi TSH serum tidak akan meningkat.

Gambar . Diagnosis hipotiroidisme. Tiroksin bebas (FT 4) maupun indeks tiroksin bebas
(FT4I) dapat bersama TSH untuk penilaian.

Kelenjar tiroid yang teraba atau membesar dan uji positif terhadap autoantibodi tiroid
akan mengarahkan pada adanya tiroidit is Hashimoto yang mendasari, pada kasus
mana terapi harus diteruskan. Jika antibodi tidak ada, terapi harus dihent ikan
selama 6 minggu. Masa penghentian 6 minggu diperlukan karena waktu paruh
tiroksin cukup panjang (7 hari) dan memungkinkan kelenjar tiroid penyembuhan
kembali setelah penekanan yang cukup lama. Pola penyembuhan fungsi t iroid
setelah penghentian T4 digambarkan pada Gambar 4-39. Pada individu
hipotiroid, TSH menjadi jelas meningkat pada 5-6 minggu dan T4 tetap normal,
kemudian keduanya normal setelah 6 minggu pada pengawasan eutiroid.
B. Hipertiroidisme
Pemeriksaan Laboratorium : Hasil pemeriksaan laboratorium pada hipotiroidisme

lelah dijelaskan pada bagian uji tiroid. Sebenarnya, kombinasi peningkatan


FT 4
I atau
FT 4 dan
TSH tersupresi
membuat diagnosis hipertiroidisme.
3

Pada penyakit Graves awal dan rekuren, T dapat disekresikan pada jumlah berlebih
sebelum T 4 , jadi serum T 4 dapat normal sementara T 3 meningkat. Jadi, jika TSH
disupresi dan FT 4 I tidak meningkat, maka T 3 harus diukur. Autoantibodi biasanya
ada, terutama imunoglobulin yang menst imulasi TSH-R Ab [stim]. Ini merupakan
uji diagnostik yang membantu pada pasien tiorid yang apatetik" atau pada pasien
yang mengalami eksoftalmus unilateral tanpa tanda-tanda yang jelas atau
manifestasi laboratorium adanya penyakit Graves.
Ambilan radioiodin berguna ketika diduga ada hipotiroidisme ambilan rendah; ini
dapat terjadi pada fase subakut atau tiroiditis Hashimoto. Jenis hipopertiroidisme
123

ini seringkali sembuh spontan. Scan technetium atau I dapat membantu bila
dibutuhkan untuk memperlihatkan
ukuran kelenjar dan mendeteksi adanya
nodul "panas" atau "dingin. Sejak uji TSH ultrasensitif dapat mendeteksi supresi
TSH, uji TRH dan uji supresi TSH jarang dianjurkan. Ekografi dan CT scan orbita
telah menunjukkan adanya pembesaran otot pada kebanyakan pasien dengan penyakit
Graves walaupun tidak terdapat tanda-tanda klinis
oftalmopati. Pada pasien
dengantanda-tanda klinis
oftalmopati, pembesaran otot orbita sering sangat
menonjol.
5. Terapi
A. Hipotiroidisme
Hipotiroidisme diobati dengan levotiroksin (T4), yang terdapat dalam bentuk
murni dan stabil dan tidak mahal. Levotiroksin dikonversi menjadi T3
di
intraselular, sehingga kedua hormon sama-sama didapatkan dalam tubuh
walaupun hanya satu jenis. Tiroid kering
tidak memuaskan
karena
isi
hormonnya yang bermacam-macam, dan triiodotirosin (sebagai liotironin) tidak
memuaskan karena absorpsinya yang cepat dan waktu paruhnya yang singkat dan
efek sementara. Waktu paruh levotiroksin kira-kira 7 hari, jadi hanya perlu
diberikan sekali sehari. Preparat ini diabsorpsi dengan, kadar dalam darah
mudah dipantau dengan cara mengikuti FT4I atau FT4 dan kadar TSH serum.
Ada peningkatan T4 atau FT4I kira-kira 1-2 g/dL (13-26 nmol/L) dan disertai
penurunan TSH sebanyak 1-2 U/L (1-2 mU/L) mulai dalam 2 jam dan berakhir
setelah 8-10 jam setelah dosis per oral 0,1-0,15 mg levotiroksin.
Efek Toksik Terapi Levotiroksin
Tidak dilaporkan adanya alergi terhadap levotiroksin murni, walau mungkin pada
pasien timbul alergi terhadap pewarna atau beberapa komponen tablet. Reaksi
toksik utama kelebihan levotiroksin adalah gejala-gejala hipotiroidisme-- terutama
gejala-gejala jantung--dan osteoporosis. Gejala tirotoksik pada jantung adalah aritmia,
khususnya, takikardia atrial proksimal atau fibrilasi. Insomnia, tremor, gelisah, dan

panas berlebih juga dapat mengganggu. Dengan mudah dosis harian levotiroksin
ditiadakan untuk 3 hari dan kemudian penurunan dossi mengatasi masalah ini.
Peningkatan resorbsi tulang dan osteoporosis berat telah dikaitkan dengan
hipertiroidisme yang berlangsung lama dan akan timbul pada pasien yang diobati
dengan levotiroksin jangka lama. Hal ini dapat dicegah dengan pemantauan
teratur dan dengan mempertahankan kadar normal serum FT4 dan TSH pada
pasien yang mendapat terapi penggantian jangka panjang.
B. Hipertiroidisme
1.Terapi Obat Antitiroid : Secara umum, terapi dengan obat antitiroid paling
berguna pada pasien-pasien muda dengan kelenjar yang kecil dan penyakit ringan.
Obat-obatan
ini (propil tiourasil atau
metimazol)
diberikan
sampai
penyakitnya mengalami remisi spontan. Ini terjadi pada 20-40% pasien yang
diobati untuk 6 bulan sampai 15 tahun. Walaupun ini merupakan satu-satunya
terapi yang meninggalkan ketenjar tiroid yang uiuh, ini membutuhkan waktu
pengawasan yang lama, dan insidens kambuh tinggi, mungkin 60-80% meskipun
pada
pasien-pasien pilihan.
Angka kekambuhan dapat
diturunkan
dengan menggunakan regimen
penghambat tiroid total yang akan dijelaskan di bawah. Terapi dengan obat-obatan
antitiroid biasanya dimulai dengan dosis besar terbagi; bila pasien telah menjadi
eutiroid secara klinis, terapi rumatan dapat dicapai dengan suatu dosis tunggal
yang lebih kecil pada pagi hari. Suatu regimen umum terdiri dari propil tiourasil 100150 mg tiap 6 jam mula-mulanya dan kemudian dalam waktu 4-8 minggu
menurunkan dosis sampai 50-200 mg sekali atau dua kali sehari.
Propiltiourasil mempunyai, satu kelebihan dibanding metimazol yakni bahwa propil
tiourasil menghambat sebagian konversi T4 jadi T3, sehingga efektif dalam
menurunkan hormon tiroid aktif dengan cepat. Sebaliknya, metimazo l
mempunyai lama kerja yang lebih panjang dan lebih berguna bila d inginkan
terapi dengan dosis tunggal. Suatu program tipikal akan dimulai dengan dosis 40 mg
metimazol tiap pagi selama 1-2 bulan; dosis ini kemudian diturunkan menjadi
5-20 tiap pagi untuk terapi rumatan. Uji laboratorium yang paling bernilai dalam
memantau perjalanan terapi adalah FT4 serum dan TSH
2. Terapi Bedah : Tiroidektomi subtotal adalah terapi pilihan untuk pasien- pasien
dengan kelenjar yang sangat besar atau gotier multinodular. Pasien dipersiapkan
dengan obat antitiroid sampai eutitoid (kira-kira 6 minggu). Sebagai tambahan, mulai
2 minggu sebelum hari operasi, pasien diberikan larutan jenuh kalium iodida, 5 tetes
2 kali sehari. Regimen ini secara empiris menunjukkan bahwa dapat mengurangi
vaskularitas kelenjar dan mempermudah operasi.

Terdapat ketidaksepakatan tentang berapa banyak jaringan tiroid harus diangkat.


Tiroidektomi total biasanya tidak perlu kecuali bila pasien mempunyai oftalmopati
progresif yang berat . Sebaliknya, bila terlalu banyak jaringan tiroid ditinggalkan,
penyakitnya akan kambuh. Kebanyakan ahli bedah meninggalkan 2-3 gram jaringan
tiroid pada masing-masing sisi leher. Walaupun beberapa pasien tidak memerlukan
tambahan tiroid setelah tiroidektomi untuk penyakit Graves, kebanyakan pasien
memerlukannya.
Hipoparatiroidisme dan perlukaan nervus laringeus rekuren terjadi sebagai
komplikasi pembedahan pada kira-kira 1% kasus.
3. Terapi lodin Radioaktif : Di Amerika Serikat, terapi dengan natrium iodida I131
adalah terapi terpilih untuk kebanyakan pasien di atas 21 tahun. Pada banyak pasien
tanpa dasar penyakit jantung, iodin radioaktif dapat segera diberikan dengan dosis
80-120 Ci/gram taksiran berat tiroid dengan dasar pemeriksaan fisik dan scan
rektilinear iodida

123

I. Dosis dikoreksi untuk ambilan iodin sesua

Pada pasien dengan dasar penyakit jantung, tirotoksikosis berat atau kelenjar yang
besar (di atas 100 gram) biasanya diinginkan agar dicapai keadaan eutiroid sebelum
iodin radioaktif dimulai. Pasien-pasien ini diobati dengan obat-obat antitiroid (seperti
di atas) sampai mereka eutiroid; terapi kemudian dihentikan selama 5-7 hari;
kemudian ditentukan ambilan iodin radioaktif dan juga dilakukan scan; dan suatu
dosis 100-150 Ci/gram berat tiroid, dihitung berdasarkan ambilan ini. Suatu dosis
yang sedikit lebih besar diperlukan pada pasien-pasien yang sebelumnya diobati
dengan obat-obat antitiroid. Setelah pemberian iodin radioaktif, kelenjar akan
mengkerut dan pasien biasanya akan jadi eutiroid dalam waktu 6-12 minggu.
4. Tindakan-tindakan Medis Lain : Selama fase akut tiroitoksikosis agen
penghambat beta adrenergik sangat membantu. Propranolol, 10-40 mg tiap 6 jam,
akan mengendalikan takikardi, hipertensi bersamaan dengan kembalinya kadar
tiroksin serum menjadi normal. Nutrisi yang mencukupi, termasuk suplemen
multivitamin adalah sangat penting.
5. Faktor Resiko Hipertiroid dan Pencegahan
Orang
Data rekam medis Divisi Ilmu Bedah RSU Dr. Soetomo tahun 2001-2005 struma nodusa
toksik terjadi pada 495 orang diantaranya 60 orang laki-laki (12,12 %) dan 435 orang
perempuan (87,8 %) dengan usia terbanyak yaitu 31-40 tahun 259 orang (52,3 2%),
struma multinodusa toksik yang terjadi pada 1.912 orang diantaranya17 orang laki-laki
(8,9 %) dan 174 perempuan (91,1%) dengan usia yang terbanyak pada usia 31-40 tahun
berjumlah 65 orang (34,03 %).

Tempat dan Waktu


Penelitian Ersoy di Jerman pada tahun 2009 dilakukan palpasi atau pemeriksaan benjolan
pada leher dengan meraba leher 1.018 anak ditemukan 81 anak (8,0%) mengalami struma
endemis atau gondok. Penelitian Tenpeny K.E di Haiti pada tahun 2009 menemukan PR
struma endemis 26,3 % yang dilakukan pemeriksaan pada 1.862 anak usia 6-12 tahun.
Penelitian Arfianty di Kabupaten Madiun tahun 2005 dengan sampel 40 anak yang terdiri
dari 20 anak penderita gondok dan 20 anak bukan penderita gondok menunjukan PR
GAKY 31,9 % di Desa Gading (daerah endemik) dan 0,65 % di Desa Mejaya (daerah
non endemik).
Host
Kasus struma lebih sering terjadi pada perempuan dibandingkan laki-laki namun dengan
bertambah beratnya endemik, perbedaan seks tersebut hampir tidak ada. Struma dapat
menyerang penderita pada segala umur namun umur yang semakin tua akan
meningkatkan resiko penyakit lebih besar. Hal ini disebabkan karena daya tahan tubuh
dan imunitas seseorang yang semakin menurun seiring dengan bertambahnya usia.
Berdasarkan penelitian Hemminichi K, et al yang dilakukan berdasarkan data rekam
medis pasien usia 0-75 tahun yang dirawat di rumah sakit tahun 1987-2007 di Swedia
ditemukan 11.659 orang (50,9 %) mengalami struma non toxic, 9.514 orang (41,5 %)
Graves disease, dan 1.728 orang (7,54%) struma nodular toxic.
Agent
Agent adalah faktor penyebab penyakit dapat berupa unsur hidup atau mati yang terdapat
dalam jumlah yang berlebihan atau kekurangan. Agent kimia penyebab struma adalah
goitrogen yaitu suatu zat kimia yang dapat menggangu hormogenesis tiroid. Goitrogen
menyebabkan membesarnya kelenjar tiroid seperti yang terdapat dalam kandungan kol,
lobak, padi-padian, singkong dan goitrin dalam rumput liar. Goitrogen juga terdapat
dalam obat-obatan seperti propylthiouraci, lithium, phenylbutazone, aminoglutethimide,
expectorants yang mengandung yodium secara berlebih.
Penggunaan terapi radiasi juga merupakan faktor penyebab struma yang merupakan salah
satu agen kimia karsinoma tiroid. Banyak terjadi pada kasus anak-anak yang sebelumnya
mendapatkan radiasi pada leher dan terapi yodium radioaktif pada tirotoksikosis berat
serta operasi di tempat lain di mana sebelumnya tidak diketahui. Adanya hipertiroidisme
mengakibatkan efek radiasi setelah 5-25 tahun kemudian.
Environment
Struma endemik sering terdapat di daerah-daerah yang air minumya kurang sekali
mengandung yodium. Daerah-daerah dimana banyak terdapat struma endemik adalah di
Eropa, pegunungan Alpen, pegunungan Andes, Himalaya di mana iodinasi profilaksis
tidak menjangkau masyarakat. Di Indonesia banyak terdapat di daerah Minangkabau,
Dairi, Jawa, Bali dan Sulawesi.

Pencegahan Hipertiroid
1. Pencegahan Primer
Pencegahan primer adalah langkah yang harus dilakukan untuk menghindari diri dari
berbagai faktor resiko. Beberapa pencegahan yang dapat dilakukan untuk mencegah
terjadinya struma adalah :
a. Memberikan edukasi kepada masyarakat dalam hal merubah pola perilaku makan dan
memasyarakatkan pemakaian garam yodium
b. Mengkonsumsi makanan yang merupakan sumber yodium seperti ikan laut
c. Mengkonsumsi yodium dengan cara memberikan garam beryodium setelah dimasak,
tidak dianjurkan memberikan garam sebelum memasak untuk menghindari hilangnya
yodium dari makanan
d. Iodisai air minum untuk wilayah tertentu dengan resiko tinggi. Cara ini memberikan
keuntungan yang lebih dibandingkan dengan garam karena dapat terjangkau daerah
luas dan terpencil. Iodisasi dilakukan dengan yodida diberikan dalam saluran air
dalam pipa, yodida yang diberikan dalam air yang mengalir, dan penambahan yodida
dalam sediaan air minum.
e. Memberikan kapsul minyak beryodium (lipiodol) pada penduduk di daerah endemik
berat dan endemik sedang. Sasaran pemberiannya adalah semua pria berusia 0-20
tahun dan wanita 0-35 tahun, termasuk wanita hamil dan menyusui yang tinggal di
daerah endemis berat dan endemis sedang. Dosis pemberiannya bervariasi sesuai
umur dan kelamin.
f. Memberikan suntikan yodium dalam minyak (lipiodol 40%) diberikan 3 tahun sekali
dengan dosis untuk dewasa dan anak-anak di atas 6 tahun 1 cc dan untuk anak kurang
dari 6 tahun 0,2-0,8 cc.
2. Pencegahan Sekunder
Pencegahan sekunder adalah upaya mendeteksi secara dini suatu penyakit, mengupayakan
orang yang telah sakit agar sembuh, menghambat progresifitas penyakit yang dilakukan
melalui beberapa cara yaitu :
a. Diagnosis
a.1. Inspeksi
Inspeksi dilakukan oleh pemeriksa yang berada di depan penderita yang berada pada posisi
duduk dengan kepala sedikit fleksi atau leher sedikit terbuka.
Jika terdapat pembengkakan atau nodul, perlu diperhatikan beberapa komponen yaitu lokasi,
ukuran, jumlah nodul, bentuk (diffus atau noduler kecil), gerakan pada saat pasien diminta
untuk menelan dan pulpasi pada permukaan pembengkakan.
a.2. Palpasi
Pemeriksaan dengan metode palpasi dimana pasien diminta untuk duduk, leher dalam posisi
fleksi. Pemeriksa berdiri di belakang pasien dan meraba tiroid dengan menggunakan ibu jari
kedua tangan pada tengkuk penderita.

a.3. Tes Fungsi Hormon


Status fungsional kelenjar tiroid dapat dipastikan dengan perantara tes-tes fungsi tiroid untuk
mendiagnosa penyakit tiroid diantaranya kadar total tiroksin dan triyodotiroin serum diukur
dengan radioligand assay. Tiroksin bebas serum mengukur kadar tiroksin dalam sirkulasi
yang secara metabolik aktif. Kadar TSH plasma dapat diukur dengan assay
radioimunometrik.
Kadar TSH plasma sensitif dapat dipercaya sebagai indikator fungsi tiroid. Kadar tinggi pada
pasien hipotiroidisme sebaliknya kadar akan berada di bawah normal pada pasien
peningkatan autoimun (hipert iroidisme). Uji ini dapat digunakan pada awal penilaian pasien
yang diduga memiliki penyakit tiroid. Tes ambilan yodium radioaktif (RAI) digunakan untuk
mengukur kemampuan kelenjar tiroid dalam menangkap dan mengubah yodida.
a.4. Foto Rontgen leher
Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk melihat struma telah menekan atau menyumbat trakea
(jalan nafas).
a.5. Ultrasonografi (USG)
Alat ini akan ditempelkan di depan leher dan gambaran gondok akan tampak di layar TV.
USG dapat memperlihatkan ukuran gondok dan kemungkinan adanya kista/nodul yang
mungkin tidak terdeteksi waktu pemeriksaan leher. Kelainan-kelainan yang dapat didiagnosis
dengan USG antara lain kista, adenoma, dan kemungkinan karsinoma.
a.6. Sidikan (Scan) tiroid
Caranya dengan menyuntikan sejumlah substansi radioaktif bernama technetium-99m dan
yodium125/yodium131 ke dalam pembuluh darah. Setengah jam kemudian berbaring di
bawah suatu kamera canggih tertentu selama beberapa menit. Hasil pemeriksaan dengan
radioisotop adalah teraan ukuran, bentuk lokasi dan yang utama adalh fungsi bagian-bagian t
iroid.
a.7. Biopsi Aspirasi Jarum Halus
Dilakukan khusus pada keadaan yang mencurigakan suatu keganasan. Biopsi aspirasi jarum t
idak nyeri, hampir tidak menyebabkan bahaya penyebaran sel-sel ganas. Kerugian
pemeriksaan ini dapat memberikan hasil negatif palsu karena lokasi biopsi kurang tepat.
Selain itu teknik biopsi kurang benar dan pembuatan preparat yang kurang baik atau positif
palsu karena salah intrepertasi oleh ahli sitologi.
b. Penatalaksanaan Medis
Ada beberapa macam untuk penatalaksanaan medis jenis-jenis struma antara lain sebagai
berikut :
b.1. Operasi/Pembedahan
Pembedahan menghasilkan hipotiroidisme permanen yang kurang sering dibandingkan
dengan yodium radioaktif. Terapi ini tepat untuk para pasien hipotiroidisme yang tidak mau

mempertimbangkan yodium radioaktif dan tidak dapat diterapi dengan obat-obat anti tiroid.
Reaksi-reaksi yang merugikan yang dialami dan untuk pasien hamil dengan tirotoksikosis
parah atau kekambuhan.Pada wanita hamil atau wanita yang menggunakan kontrasepsi
hormonal (suntik atau pil KB), kadar hormon tiroid total tampak meningkat. Hal ini
disebabkan makin banyak tiroid yang terikat oleh protein maka perlu dilakukan pemeriksaan
kadar T4 sehingga dapat diketahui keadaan fungsi tiroid.
Pembedahan dengan mengangkat sebagian besar kelenjar tiroid, sebelum pembedahan tidak
perlu pengobatan dan sesudah pembedahan akan dirawat sekitar 3 hari. Kemudian diberikan
obat tiroksin karena jaringan tiroid yang tersisa mungkin tidak cukup memproduksi hormon
dalam jumlah yang adekuat dan pemeriksaan laboratorium untuk menentukan struma
dilakukan 3-4 minggu setelah tindakan pembedahan.
b. 2. Yodium Radioaktif
Yodium radioaktif memberikan radiasi dengan dosis yang tinggi pada kelenjar tiroid sehingga
menghasilkan ablasi jaringan. Pasien yang tidak mau dioperasi maka pemberian yodium
radioaktif dapat mengurangi gondok sekitar 50 %. Yodium radioaktif tersebut berkumpul
dalam kelenjar tiroid sehingga memperkecil penyinaran terhadap jaringan tubuh lainnya.
Terapi ini tidak meningkatkan resiko kanker, leukimia, atau kelainan genetik.
Yodium radioaktif diberikan dalam bentuk kapsul atau cairan yang harus diminum di rumah
sakit, obat ini ini biasanya diberikan empat minggu setelah operasi, sebelum pemberian
obat tiroksin.
b.3. Pemberian Tiroksin dan obat Anti-Tiroid
Tiroksin digunakan untuk menyusutkan ukuran struma, selama ini diyakini bahwa
pertumbuhan sel kanker tiroid dipengaruhi hormon TSH. Oleh karena itu untuk menekan
TSH serendah mungkin diberikan hormon tiroksin (Tini juga diberikan untuk mengatasi
hipotiroidisme yang terjadi sesudah operasi pengangkatan kelenjar tiroid. Obat anti-tiroid
(tionamid) yang digunakan saat ini adalah propiltiourasil (PTU) dan metimasol/karbimasol.
3. Pencegahan Tertier
Pencegahan tersier bertujuan untuk mengembalikan fungsi mental, fisik dan sosial penderita
setelah proses penyakitnya dihentikan. Upaya yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Setelah pengobatan diperlukan kontrol teratur/berkala untuk memastikan dan
mendeteksi adanya kekambuhan atau penyebaran.
b. Menekan munculnya komplikasi dan kecacatan
c. Melakukan rehabilitasi dengan membuat penderita lebih percaya diri, fisik segar dan
bugar serta keluarga dan masyarakat dapat menerima kehadirannya melalui
melakukan fisioterapi yaitu dengan rehabilitasi fisik, psikoterapi yaitu dengan
rehabilitasi kejiwaan, sosial terapi yaitu dengan rehabilitasi sosial dan rehabilitasi
aesthesis yaitu yang berhubungan dengan kecantikan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Barrett, E.J. The thyroid gland. In Boron WF, Boulpaep EL. Medical
physiology.A cellular and molecular approach. Ist Edition. Saunders. Philadelphia.
2003 : 1035- 1048.
2. Ahli Penyakit Dalam. 1996. Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.
3. Magner JA : Thyroid stimulating hormone: biosynthesis, cell biology and
bioactivity. Endocr Rev 1990; 11:354
4. Glinoer D. Regulation of maternal
Endocrinol Metab 1990;71: 276.
5.

thyroid

during

pregnancy. J

Clin

Wall JR. Autoimmune thyroid disease. Endocrinol Metab Clin NorthAm


1987;229:1.

6. Wilkin TJ. Mechanism of disease : receptor autoimmunity in endocrine disorders.


N Eng J Med 1990; 323: 1318