Anda di halaman 1dari 8

A.

Pentingnya Kesamaan Pemahaman Konsep Standar Pelaporan Keuangan


1. Kencaman terhadap Standar Internasional
Internasionalisasi standar akuntansi menghadapi berbagai kencaman. Akademisi Irving
Fantl mengecam penyusunan standar akuntansi internasional sebagai suatu solusi yang terlalu
sederhana bagi masalah yang begitu kompleks. Dia berargumentasi bahwa akuntansi sebagai
ilmu sosial tidak terlepas dengan fleksibilitas, sehingga relatif mudah untuk diadaptasi. Fante
mengidentifikasi 3 hambatan standardisasi akuntansi internasional antar negara-negara maju :
1. Perbedaan latar belakan nasional dan tradisi
2. Perbedaan kebutuhan dari berbagai lingkungan ekonomi
3. Tantangan standarisasi terhadap kedaulatan nasional
Pengamat-pengamat lain beragrumen bahwa penyusunan standar akuntansi internasional
pada dasarnya merupakan cara perusahaan-perusahaan jasa akuntansi profesional internasional
besar untuk mempertinggi potensi pendapatan mereka. Dikemukakan bahwa standardisasi
internasional mungkin menciptakan terlalu banyak standar. Argumen ini mengatakan bahwa
perusahaan-perusahaan harus menanggapi tekanan-tekanan nasional, sosial, politik dan
ekonomi yang terus meningkat.
Lebih jauhnya, dikemukakan bahwa standardisasi internasional mungkin menciptakan
terlalu banyak standar. Argumen ini mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan harus
menanggapi tekanan-tekanan nasional, sosial, politik dan ekonomi yang terus meningkat dan
sebagai tambahan, sulit untuk menyesuaikan diri dengan kewajiban-kewajiban internasional
yang kompleks dan mahal. Ketika memberikan penilaian yang pesimistis mengenai agenda
intenasionalisasi yang disajikan pada Internasional Congress of Accountans ke -12 tahun 1982,
Lee Seidler mengamati bahwa kepentingan-kepentingan politik nasional seringkali
mencampuri urusan akuntansi dan gangguan politik internasional tersebut akan
membahayakan hasil akuntansi keluar batas toleransi.

2. Harmonisasi Akuntansi Internasional


Harmonisasi merupakan proses untuk meningkatkan kkompatibilitas (kesesuaian) praktik
akuntansi dengan menentukan batasan-batasan seberapa besar praktik-praktik tersebut dapat
beragam. Standar harmonisasi ini bebas dari konflik logika yang dapat meningkatkan
komparabilitas (daya banding) informasi keuangan yang berasal dari berbagai negara.
Harmonisasi akuntansi saat iini merupakan salah satu isu terpenting yang dihadapi oleh
pembbuat standar akuntansi, badan pengatur pasar modal, bursa efek dan mereka yang
menyusun dan menggunakan laporan keuangan.
Terkadang orang menggunakan istilah harmonisasi dan standardisasi seolah-olah
keduanya memiliki arti yang sama. Namun berkebalikan dengan harmonisasi, secara umum
stanadardisasi berarti penetapan sekelompok aturan yang kaku dan sempit dan bahkan mungkin
penerapan satu standar atau aturan tunggal dalam segala situasi.standardisasi tidak
mengakomodasi perbedaan-perbedaan antar negara, dan oleh karenanya lebih sukar untuk
diimplementasikan secara internasional. Harmonisasi jauh lebih felksibel dan terbuka, tidak
menggunakan pendekatan satu ukuran untuk semua, tetapi mengakomodasi beberapa
perbedaan dan telah mengalami kemajuan yang besar secara internasional dalam tahun-tahun
terakhir.
Komparabilitas informasi keuangan merupakan konsep yang jauh lebih jelas daripada
harmonisasi. Informasi keuaangan yang dihasilkan dari sistem akuntansi, pengungkapan dan
atau audit yang berbeda dapat dibandingkan jika memiliki kemiripan dalam cara dimana para
pengguna laporan keuangan dapat membandingkannya (setidaknya dalam beberapa aspek)
tanpa perlu membiasakan diri dengan lebih dari satu sistem. Perbedaan substansial dalam
ketentuan dan praktik pelaporan keuangan di seluruh dunia dan semakin meningkatnya
kebutuhan para pengguna laporan keuangan untuk membandingkan informasi dari negara-
negara yang berbeda, telah menjadi kekuatan pndorong dibalik upaya melakukan harmonisasi.
Harmonisasi akuntansi mencakup harmonisasi (1) standar akuntansi (yang berkaitan
dengan pengukuran dan pengungkapan), (2) pengungkapan yang dibuat oleh perusahaan-
perusahaan publik terkait dengan penawaran harga dan pencatatan pada bursa efek dan (3)
standar audit.

Penerapan standar internasional di dalam akuntansi bersifat sukarela dan tergantung, untuk
diterima, pada niat baik dari mereka yang menggunakan standar akuntansi. Situasi termudah
akan muncul ketika suatu standar internasional hanya merupakan tiruan dari standar nasional.
Ketika standar nasional dan internasional berbeda satu sama lain praktik yang ada dewasa ini
adalah mengunggulkan standar nasional.

Dorongan internasional tehadap harmonisasi terbagi atas badan yang mewakili


pemerintah dan badan yang mewakili profesi akuntansi atau pihak lain yang berkaitan.
Dorongan internasional dalam harmonisasi akuntansi internasional antara lain:

1. International Accounting Standards Boards (IASB)


Tujuannya:
a. Mengembangkan kepentingan umum, satu set standar akuntansi global yang
berkualitas tinggi, dapat dipahami, dapat diterapkan berkualitas, dan dapat
dibandingkan dalam laporan keuangan
b. Mendorong penggunaan dan penerapan standar – standar tersebut yang ketat.
c. Membawa konvergensi standar akuntansi nasional dan standar akuntansi
internasiona; serta standar pelapora keuangan internasional kearah sosial
berkualitas tinggi.
2. United Nation
Salah satu tujuannya adalah untuk mendukung kerja sama internasional dalam
mengatasi permasalaha international di bidang ekonomi, social, budaya dan
kemanusiaan.
3. Organization for economic coopeeatuon and development (OEDC)
Tujuannya adalah untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan ekonomi
di Negara – Negara anggota dan memberikan informasi penjelasan bagi anggotanya.
4. Uni Eropa
Tujuannya adalah untuk mencapai intergrasi pasar keuangan eropa.

3. Perkembangan Standar Akuntansi di Indonesia


Perkembangan standar akuntansi di Indonesia dapat dibagi ke dalam lima periode
penting, yaitu :

a. Masa pra-PAI sebelum tahun 1973


Sebelum 1973 Indonesia tidak mempunyai standar akuntansi keuangan yang baku dan
termodofikasi. Sebelum dikeluarkannya UUPMA (1967) dan UUPMDN (1968), pengguna
laporan keuangan oleh pihak manajemen jarang sekali terjadi kecuali untuk pelaporan fiskal.
Dengan diberlakukannnya kedua peraturan perundangan tentang penanaman modal mulai
timbul kebutuhan laporan keuangan yang mempu menyajikan informasi keuangan yang
relevan, andal dan dapat dimengerti serta dapat dibandingkan.kebutuhan terseut terutama
sehubungan dengan permohonan kredit investasi dari bank pemerintah dan ventura bersama
vendor asing.
b. Pada periode 1973-1984
Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) telah membentuk Komite Prinsip-prinsip Akuntansi
Indonesia untuk menetapkan standar-standar akuntansi, yang kemudian dikenal dengan
Prinsip-prinsip Akuntansi Indonesia (PAI).
c. Pada periode 1984-1994
Komite PAI melakukan revisi secara mendasar PAI 1973 dan kemudian menerbitkan
Prinsip Akuntansi Indonesia 1984 (PAI 1984). Menjelang akhir 1994, Komite standar
akuntansi memulai suatu revisi besar atas prinsip-prinsip akuntansi Indonesia dengan
mengumumkan pernyataan-pernyataan standar akuntansi tambahan dan menerbitkan
interpretasi atas standar tersebut. Revisi tersebut menghasilkan 35 pernyataan standar
akuntansi keuangan, yang sebagian besar harmonis dengan IAS yang dikeluarkan oleh
IASB.
d. Pada periode 1994-2004
Ada perubahan Kiblat dari US GAAP ke IFRS, hal ini ditunjukkan Sejak tahun 1994,
telah menjadi kebijakan dari Komite Standar Akuntansi Keuangan untuk menggunakan
International Accounting Standards sebagai dasar untuk membangun standar akuntansi
keuangan Indonesia. Dan pada tahun 1995, IAI melakukan revisi besar untuk menerapkan
standar-standar akuntansi baru, yang kebanyakan konsisten dengan IAS. Beberapa standar
diadopsi dari US GAAP dan lainnya dibuat sendiri.
e. Pada periode 2006-2008
Pada periode ini merupakan konvergensi IFRS Tahap 1, Sejak tahun 1995 sampai tahun
2010, buku Standar Akuntansi Keuangan (SAK) terus direvisi secara berkesinambungan,
baik berupa penyempurnaan maupun penambahan standar baru. Proses revisi dilakukan
sebanyak enam kali yakni pada tanggal 1 Oktober 1995, 1 Juni 1999, 1 April 2002, 1
Oktober 2004, 1 Juni 2006, 1 September 2007, dan versi 1 Juli 2009. Pada tahun 2006 dalam
kongres IAI (Cek Lagi nanti) X di Jakarta ditetapkan bahwa konvergensi penuh IFRS akan
diselesaikan pada tahun 2008. Target ketika itu adalah taat penuh dengan semua standar
IFRS pada tahun 2008. Namun dalam perjalanannya ternyata tidak mudah. Sampai akhir
tahun 2008 jumlah IFRS yang diadopsi baru mencapai 10 standar IFRS dari total 33 standar.
Berikut adalah Roadmap konvergensi IFRS di Indonesia:

4. Kendala dalam harmonisasi PSAK ke dalam IFRS


1. Dewan Standar Akuntansi yang kekurangan sumber daya
2. IFRS berganti terlalu cepat sehingga ketika proses adopsi suatu standar IFRS masih
dilakukan, pihak IASB sudah dalam proses mengganti IFRS tersebut.
3. Kendala bahasa, karena setiap standar IFRS harus diterjemahkan ke dalam bahasa
Indonesia dan acapkali ini tidaklah mudah.
4. Infrastuktur profesi akuntan yang belum siap.
Untuk mengadopsi IFRS banyak metode akuntansi yang baru yang harus dipelajari lagi
oleh para akuntan.
5. Kesiapan perguruan tinggi dan akuntan pendidik untuk berganti kiblat ke IFRS.
6. Support pemerintah terhadap issue konvergensi.
5. Manfaat Konvergensi IFRS secara umum adalah:
a. Memudahkan pemahaman atas laporan keuangan dengan penggunaan Standar
Akuntansi Keuangan yang dikenal secara internasional (enhance comparability).
b. Meningkatkan arus investasi global melalui transparansi.
c. Menurunkan biaya modal dengan membuka peluang fund raising melalui pasar modal
secara global.
d. Menciptakan efisiensi penyusunan laporan keuangan.
e. Meningkatkan kualitas laporan keuangan, dengan antara lain, mengurangi kesempatan
untuk melakukan earning management
 Reklasifikasi antar kelompok surat berharga (securities) dibatasi cenderung dilarang.
 Reklasifikasi dari dan ke FVTPL, DILARANG
 Reklasifikasi dari L&R ke AFS, DILARANG
 Tidak ada lagi extraordinary items

6. Standar Akuntansi di Indonesia


Standar Akuntansi adalah metode yang seragam untuk menyajikan informasi, sehingga
laporan keuangan dari berbagai perusahaan yang berbeda dapat dibandingkan dengan lebih
mudah kumpulan konsep, standar, prosedur, metode, konvensi, kebiasaan dan praktik
yangdipilih dan dianggap berterima umum.Standar akuntansi dibuat, disusun dan disahkan oleh
lembaga resmi atau Standard Setting Body. Ada banyak lembaga resmi yang membuat standar
ini. Berikut ini beberapa contoh lembaga resmi atau standard setting body:

1. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)


Lembaga ini merupakan kumpulan dari semua akuntan yang ada di Indonesia.
Segala hal yang berkitan dengan akuntasi di Indonesia diatur oleh lembaga ini tidak
terkecuali dengan standar akuntansi keuangan tersebut.

2. Financial Accounting Standard Board (FASB)


Lembaga ini merupakan lembaga yang ada di USA. Sama seperti IAI lembaga ini
bertugas mengesahkan standar yang telah disusun. FASB pertama kali
menghasilkan Statement of Accouting Standard and Interpretation yang dimuat dalam
Accounting Research Bulletin yang dikeluarkan oleh AICPA.

Standar akuntansi di Indonesia saat ini berkembang menjadi 4 (empat) yang dikenal
dengna 5 Pilar Standar Akuntansi. Kelima pilar tersebut disusun dengan mengikuti
perkembangan dunia. Empat pilar standar itu adalah:

1. Standar Akuntansi Keuangan (SAK- IFRS)


SAK digunakan untuk suatu badan yang memiliki akuntanbilitas publik, yaitu badan
yang terdaftar atau masih dalam proses pendaftaran di pasar modal atau badan fidusia
(badan usaha yang menggunakan dana masyarakat, seperti asuransi, perbankan dan
dana pensiun). Dengan menyesuaikan standar keuangan dengan IFRS Indonesia
menjadi lebih mudah untuk pelaporan keuangan meskipun ada perubahan dari
penyusunan laporan itu sendiri yang sifatnya menyeluruh. Ciri khas dari IFRS adalah
dari Principles Base nya yaitu:
a. Interpretasi dan aplikasi atas standar lebih ditekankan sehingga berfokus pada spirit
penerapan prinsip tersebut
b. Presentasi akuntansi harus mencerminkan realitas ekonomi, karenanya perlu adanya
penilaian atas substansi transaksi dan evaluasi
c. Membutuhkan professional judgement pada penerapan standard akuntansi.
IFRS juga menggunakan fair value dalam penilaian, jika tidak ada nilai pasar aktif
maka harus melakukan penilaian sendiri atau menggunakan jasa penilai. Selain itu
IFRS mengharuskan pengungkapan (disclosure) yang lebih banyak baik kwantitatif
maupun kualitatif.
2. Standar Akuntansi Keuangan – Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik
SAK-ETAP digunakan untuk suatu badan yang tidak memiliki akuntanbilitas publik
signifikan dalam menyusun laporan keuangan untuk tujuan umum. SAK-ETAP juga
mengikuti standar yang ditetapkan oleh IFRS khususunya bidang Small Medium
Enterprise (Usaha Kecil Menengah). SAK-ETAP ini dikeluarkan sejak tahun 2009 dan
berlaku efektif pada tahun 2011.
SAK-ETAP pada dasarnya adalah penyederhanaan SAK IFRS. Beberapa
penyederhanaan yang terdapat dalam SAK-ETAP adalah :
 Tidak ada laporan laba / rugi komprehensif.
 Penilaian untuk aset tetap, aset tak berwujud dan propersi investasi setelah tanggal
perolahan hanya menggunakan harga perolehan, tidak ada pilihan menggunakan
nilai wajar revaluasi atau nilai wajar.
 Tidak ada pengakuan liabilitas dan aset pajak tangguhan. Beban pajak diakui sebesar
jumlah pajak menurut ketentuan pajak.
Badan usaha yang menggunakan SAK-ETAP dalam laporan auditnya menyebutkan
laporan keuangan badan usaha telah sesuai dengan SAK-ETAP, memiliki manfaat yaitu
apabila diterapkan dengan tepat, diharapkan unit usaha kecil dan menengah mampu
membuat laporan tanpa harus dibantu oleh pihak lain dan dapat dilakukan audit
terhadap laporannya tersebut.
Sasaran SAK-ETAP ini memang ditujukan untuk jenis usaha kecil dan menengah,
namun tidak banyak pengusaha UKM yang memahami hal tersebut. Perlu adanya
sosialisasi dan pelatihan untuk SAK-ETAP ini agar UKM dapat berkembang.
3. Standar Akuntansi Pemerintah (SAP)
Standar ini digunakan untuk menyusun laporan keuangan instansi pemerintah, baik
pusat maupun daerah. SAP berbasis akrual ditetapkan dalam PP No.71 tahun 2010.
Instansi masih diperkenankan menggunakan PP No.24 Tahun 2005, SAP berbasis kas
menuju akrual sampai tahun 2014. SAP berbasis kas menuju akrual menggunakan basis
kas untuk penyusunan laporan realisasi anggaran dan menggunakan basis akrual untuk
penyusunan neraca.
Pada SAP berbasis akrual, laporan realisasi anggaran tetap menggunakan basis kas
karena akan dibandingkan dengan anggaran yang disusun dengan menggunakan bisis
kas, sedangkan laporan operasional yang melaporkan kinerja entitas disusun dengan
mengguakan basis akrual.
4. Standar Akuntansi Keuangan Syariah (SAK Syariah)
Standar ini digunakan untuk badan usaha yang memiliki transaksi syariah atau berbasis
syariah. Standar ini terdiri atas keraengka konseptual penyusunan dan pengungkapan
laporan, standar penyajian laporan keuangan dan standar khusus transaksi syariah
seperti mudharabah, murabahah, salam, ijarah dan istishna.
Bank syariah menggunakan dua standar dalam menyusun laporan keuangan. Sebagai
badan usaha yang memiliki akuntabilitas publik signifikan, bank syariah menggunakan
PSAK, sedangkan untuk transaksi syariahnya menggunakan PSAK Syariah.
5. Standar Akuntansi Keuangan Entitas Mikro Kecil dan Menengah
Exposure Draft Standar Akuntabilitas Keuangan Entitas Mikro, Kecil, dan
Menengah (ED SAK EMKM) disusun untuk memenuhi kebutuhan pelaporan keuangna
entitas mikro, kecil dan menengah. Undang-undang No 20 Tahun 2008 tentang usaha
mikro, kecil, dan menengah dapat digunakan sebagai acuan dalam mendefinisikan dan
memberikan rentang kuantitatif EMKM. ED SAK ditujukan untuk digunakan oleh
entitas yang tidak atau belum mampu memenuhi persyaratan akuntansi yang diatur
dalam SAK-ETAP. ED SAK EMKM berlaku efektif tanggal 1 Januari 2018.