Anda di halaman 1dari 125

LAPORAN PRAKTIKUM

PEMULIAAN TANAMAN

Disusunoleh:

KelompokIVA

Qurrota Ayunin Diananda 23030115120002


Erika Agustin 23030115120012
Karina Dwi Safira 23030115120028
Muhammad Yani 23030115120038
Devy Octaviany 23030115130042

PROGRAM STUDI S-1 AGROEKOTEKNOLOGI


DEPARTEMEN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

Judul :LAPORAN PRAKTIKUM PEMULIAAN TANAMAN

Program Studi : S-1 AGROEKOTEKNOLOGI

Fakultas : PETERNAKAN DAN PERTANIAN

Kelompok/Kelas : IVA (EMPAT)A

Tanggal Pengesahan : Desember 2017

Menyetujui,

Asisten Praktikum
Pemuliaan Tanaman

Astrina Selvia Gitaputri


23030114130055

Mengetahui,

KoordinatorPraktikum
Pemuliaan Tanaman

Dr. Ir. Florentina Kusmiyati, M.Sc


NIP. 19650104199001 2 001
RINGKASAN

Kelompok 1VA. 2017. Laporan Resmi Praktikum Pemuliaan Tanaman. (Asisten:


Astrina Selvia Gitaputri).

Praktikum Pemuliaan Tanaman telah dilaksanakan dari tanggal 13


September – 24 November 2017. di Green Housedan Laboratorium Fisiologi dan
Pemuliaan Tanaman, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro.
Tujuan Praktikum untuk mengetahui bagian bunga bugenvil, teknik membuat
herbarium, mengetahui teknik pencandraan pada tanaman padi dan cabai,
mengetahui teknik persilangan tanaman kedelai dan jagung, mengetahui teknik
mutasi dan pengaruh mutagen kimia terhadap tanaman padi, mengetahui
hubungan kekerabatan ganyong di wilayah Eks-karisidenan Surakarta.
Bahan yang digunakan adalah formalin, bunga bugenvil, benih padi Inpago
Unsoed 1, cabai Bangkok Ijo, tanah, benih tetua, benih tetua jagung benih padi,
standar mutagen Natrium azida (NaN3), KH2SO4, HCl, aquades, pasir, dan pupuk
kandang, pupuk urea, SP-36 dan KCl serta data sekunder lengkap (berdasarkan
data morfologi dan molekuler). Alat yang digunakan adalah papan plastik, triplek,
kardus dan kertas koran tali pengikat untuk mengikat triplek, perekat, kamera
digital, alat tulis, ember, pot plastik untuk tempat tanaman padi dan cabai,
penggaris, etiket, pinset, gembor, cangkul, timbangan analitik, gelas beker untuk
tempat aquades, titrasi otomatis, botol kaca, tray dan laptop
Praktikum acara herbarium dilakukan dengan menyemprot bunga bugenvil
menggunakan alkohol, menyusun kit herbarium, menjemur dan mengamati bagian
bunga. Pencandraan dilakukan dengan menanam dan mengamati morfologi padi
Inpago Unsoed 1 dan cabai Bangkok Ijo. Acara persilangan tanaman menyerbuk
sendiri dilakukan dengan menanam 4 varietas kedelai, menyilangkan dan
mengamati hasil persilangan. Acara persilangan tanaman menyerbuk silang,
menanam 2 varietas benih jagung, menyilangkan dua tetua jagung dan mengamati
hasil persilangan. Acara mutasi dilakukan dengan merendam benih padi dengan
mutagen kimia NaN3 dengan dosis 0 – 10 mM, mengecambahkan benih padi dan
mengamati morfologi serta daya kecambah. Acara jarak genetik dan hubungan
kekerabatan dilakukan dengan tabulasi data, menganalisis variasi genetik
menggunakan aplikasi MVSP
Hasil praktikum acara Herbarium dan Bagian-Bagian Bunga adalah bunga
bugenvil merupakan bunga sempurnadan penyerbukan sendiri.Hasil praktikum
acara Pencandraan adalah pencandraan padi Inpago Unsoed 1 dan Cabai Bangkok
Ijo berdasarkan kakrakter morfologinya. Hasil praktikum acara Persilangan
Tanaman Menyerbuk Sendiri dan silang adalah ketidakberhasilan persilangan.
Hasil praktikum acara Mutasi adalah dosis letal median sebesar 0,29 mM dan
tidak berpengaruh terhadap morfologi padi. Hasil praktikum acara Jarak Genetik
dan Hubungan Kekerabatan yaitu terdapat dua kelompok utama dari 8 aksesi
ganyong di wilayah Eks-Karisidenan Surakarta.

Kata kunci : herbarium, pencandraan, persilangan, mutasi, jarak genetik.

iii
iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan

Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan

Praktikum Pemuliaan Tanaman. Laporan inidisusun sebagai syarat

untukmenyelesaikan mata kuliah Pemuliaan Tanaman.

Penulis menyampaikan terima kasih kepada Dr. Ir. Florentina Kusmiyati,

M.Sc.selaku Koordinator Praktium Pemuliaan Tanaman,Bagus Herwibawa S.P.,

M.P. selaku Dosen Pembimbing Praktikum Pemuliaan Tanaman dan Astrina

Selvia Gitaputri selaku Asisten Pembimbing Praktikum Pemuliaan Tanaman telah

memberikan arahan dan masukan dalam penyusunan laporan ini, serta semua

pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini yang tidak dapat kami

sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari laporan praktikum ini masih jauh dari sempurna, oleh

karena itu, kritik dan saran yang sifatnya konstruktif sangat diharapkan oleh

penulis. Akhir kata, penulis menyampaikan terima kasih atas perhatian dan

koreksi dari berbagai pihak.

Semarang, Desember 2017

Penulis

v
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN......................................................................... ii

RINGKASAN.............................................................................................. iii

KATA PENGANTAR .................................................................................. v

DAFTAR ISI ............................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ........................................................................................ x

DAFTAR ILUSTRASI................................................................................. xi

DAFTAR LAMPIRAN................................................................................ xii

ACARA I. HERBARIUM DAN BAGIAN-BAGIAN BUNGA

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 2

2.1. Bunga Bugenvil (Bougenvilea glabra)........................................ 3


2.2. Herbarium....................................................................................

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 5

3.1. Materi........................................................................................... 5
3.2. Metode......................................................................................... 5

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 7

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 9

5.1. Simpulan...................................................................................... 9
5.2. Saran ......................................................................................... 9

DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 10
LAMPIRAN................................................................................................. 11

ACARA II. PENCANDRAAN TANAMAN

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 12

vi
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 13

2.1. Padi (Oryza sativa L.).................................................................. 13


2.2. Cabai (Capsicum frutescens L.)................................................... 15
2.3. Pencandraan Tanaman ................................................................ 17

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 18

3.1. Materi........................................................................................... 18
3.2. Metode......................................................................................... 18

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 19

4.1. Padi (Oryza sativa L.).................................................................. 19


4.2. Cabai (Capsicum frutescens L.)................................................... 21

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 24

5.1. Simpulan...................................................................................... 24
5.2. Saran ......................................................................................... 24

DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 25

LAMPIRAN................................................................................................. 27

ACARA III. PERSILANGAN TANAMAN MENYERBUK SENDIRI

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 29

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 30

2.1. Bunga Kedelai............................................................................. 30


2.2. Persilangan Kedelai..................................................................... 34

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 36

3.1. Materi........................................................................................... 36
3.2. Metode......................................................................................... 36

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 39

4.1. Periode Pembungaan................................................................... 39


4.2. Persilangan Kedelai..................................................................... 42

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 45

5.1. Simpulan...................................................................................... 45

vii
5.2. Saran ......................................................................................... 45

DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 47

ACARA IV. PERSILANGAN TANAMAN MENYERBUK SILANG

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 49

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 50

2.1. Jagung (Zea mays)....................................................................... 50


2.2. Persilangan Jagung (Zea mays)................................................... 51

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 54

3.1. Materi........................................................................................... 54
3.2. Metode......................................................................................... 54

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 56

4.1. Periode Pembungaan................................................................... 56


4.2. Persilangan Jagung (Zea mays)................................................... 57

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 61

5.1. Simpulan...................................................................................... 61
5.2. Saran ......................................................................................... 61

DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 62

ACARA V. MUTASI PADI

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 63

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 63

2.1. Padi (Oryza sativa)...................................................................... 64


2.2. Mutasi.......................................................................................... 65
2.3. Natrium azida (NaN3).................................................................. 66
2.4. Dosis Letal Median...................................................................... 68
2.5. Daya Berkecambah...................................................................... 71

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 73

3.1. Materi........................................................................................... 73
3.2. Metode......................................................................................... 73

viii
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 75

4.1. Dosis Letal Median...................................................................... 75


4.2. Perkecambahan............................................................................ 79
4.2. Morfologi Bibit............................................................................ 80

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 83

5.1. Simpulan...................................................................................... 83
5.2. Saran ......................................................................................... 83

DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 84

LAMPIRAN................................................................................................. 88

ACARA VI. JARAK GENETIK DAN HUBUNGAN KEKERABATAN..

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 94

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 95

2.1. Marka Morfologi......................................................................... 95


2.2. Marka Molekuler......................................................................... 96
2.3. Jarak Genetik dan Hubungan Kekerabatan................................. 97

BAB III MATERI DAN METODE............................................................. 99

3.1. Materi........................................................................................... 99
3.2. Metode......................................................................................... 99

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 101

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 105

5.1. Simpulan...................................................................................... 105


5.2. Saran ......................................................................................... 105

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 106

LAMPIRAN ................................................................................................ 108

ix
DAFTAR TABEL

Nomor Halaman
1. Waktu Muncul Bunga 5 Tetua ............................................................ 39

2. Persilangan Tetua Kedelai................................................................... 42

3. Waktu Muncul Bunga 2 tetua.............................................................. 56

4. Persilangan Tetua Jagung.................................................................... 57

5. Benih Berkecambah pada Hari Ke-14................................................. 75

6. Pengaruh Natrium Azida terhadap Daya Kecambah........................... 79

7. Kolompok Aksesi Ganyong yang Terbentuk....................................... 103

DAFTAR ILUSTRASI

Nomor Halaman
1. Herbarium Bunga Bugenvil................................................................ 7

2. Padi Varietas Inpago Unsoed............................................................... 19

v
3. Cabai Varietas Bangkok Hijau............................................................ 21

4. Tahapan Persilangan Tanaman Kedelai............................................... 43

5. Tahapan Persilangan Tanaman Jagung................................................ 59

6. Kurva Persentase Perkecamabahan Benih Padi.................................. 76


.................................................................................................................

7. Morfologi Bibit Padi Sintanur............................................................. 81

8. Dendogram Ganyong di Wilayah eks-Karisidenan Surakarta............. 101

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman
1. Dokumentasi Pembuatan Herbarium............................................... 11

2. Lembar Kerja Pencandraan Tanaman Padi Inpago Unsoed 1 ......... 19

3. Lembar Kerja Pencandraan Tanaman Cabai Bangkok Hijau........... 21

4. Massa NaN3 yang dibutuhkan.......................................................... 88

5. Data Pengamatan Benih Padi Sintanur yang Berkecambah

pada 11 Dosis Mutagen Natrium Azida Selama 14 Hari.................. 90

6. Perhitungan Daya Berkecambah Benih Padi Varietas Sintanur

pada Hari Ke-5 Setelah Tanam ........................................................ 91

7. Perhitungan Daya Berkecambah Benih Padi Varietas Sintanur

pada Hari Ke-14 Setelah Tanam....................................................... 92

8. Dokumentasi Praktikum Varietas Padi............................................. 93

9. Ciri Morfologi Ganyong di Wilayah Eks-Karisidenan Surakarta . 93

10. Hasil Elektroforensis dan Zimogram Isozim Esterase Ganyong

di Wilayah Eks-Karisidenan Surakarta ........................................... 101

11. Hasil Elektroforensis dan Zimogram Isozim Peroksidase

Ganyong di Wilayah Eks-Karisidenan Surakarta............................. 111

12. Hasil Skoring Ciri Morfologi dan Pola Pita Isozim Ganyong di

Wilayah Eks-Karisidenan Surakarta................................................ 112

13. Dokumentasi Praktikum Jarak Genetik dan Hubungan

Kekerabatan...................................................................................... 114

vii
BAB I

PENDAHULUAN

Herbarium merupakan awetan tumbuhan yang telah dikeringkan dan

dikoleksi untuk diamati bagian-bagiannya. Salah satu bagian-bagian yang diamati

adalah bagian bunga. Pengamatan bagian-bagian pada bunga dilakukan dengan

cara membuat awetan kering dan diamati dengan kaca pembesar. Bagian-bagian

yang paling utama untuk diamati adalah alat kelamin jantan dan kelamin betina

pada bunga karena berhubungan dengan pemuliaan tanaman. Putik dan benang

sari adalah organ reproduksi pada bagian bunga yang digunakan untuk

penyerbukan pada tanaman. Tipe persilangan ada dua macam yaitu penyerbukan

sendiri (self polination) dan penyerbukan silang (cross polination).

Penyerbukan sendiri terjadi bila benang sari dan putik berasal dari bunga

yang sama atau bunga berbeda pada tanaman yang sama. Penyerbukan silang

terjadi jika benang sari dan putik berasal dari bunga yang berbeda dari tanaman

berbeda pula. Bunga yang menyerbuk silang biasanya memiliki ukuran yang

kecil, pollen ringan dan jumlah pollen banyak. Bunga yang menyerbuk sendiri

biasanya bunga berukuran besar atau kecil dan bunga tidak menarik.

Tujuan dari praktikum pemuliaan tanaman tentang herbarium dan bagian-

bagian bunga adalah mengetahui cara membuat herbarium dan mengetahui

bagian-bagian bunga. Manfaat dari praktikum pemuliaan tanaman tentang

herbarium dan bagian-bagian bunga adalah dapat membuat herbarium dan

menunjukkan bagian-bagian bunga.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bunga Bugenvil (Bougainvillea glabra)

Bunga bugenvil sering disebut dengan bunga kertas merupakan salah satu

tanaman hias yang memilii warna menarik, hidup di lingkungan yang kering

ataustres air untuk menstimulasi pembungaannya. Morfologi secara umum bunga

bugenvil adalah sebagai berikut :

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Caryophylalles

Famili : Nyctaginaceae

Genus : Baougenvillea

Spesies : Bougenvillea glabra (Lestari dan Rochmah, 2012).

Proses pembungaan dipengaruhi adanya faktor genetik dan luar yang berupa

suhu, cahaya, air, pupuk, C/N rasio dan lain-lain (Wati, 2005). Bugenvil termasuk

bunga sempurna karena memiliki dua alat perkembangbiakan dalam satu bunga

yaitu putik dan benang sari (Sutoyo, 2011). Bugenvil termasuk bunga lengkap

terdiri atas tangkai, kelopak, mahkota, benang sari dan putik (Kent et al., 2007).

Bunga bugenvil juga termasuk bunga majemuk, bunga tumbuh di ketiak daun

(flos axillaris), berwarna merah keunguan, panjang mahkota4-6 cm dan lebar


3

1,5-4 cm; tenda bunga berbentuk tabung, berwarna putih, dengan panjang 1,5 –

2,5 cm (Lestari dan Rochmah, 2012).

Bunga bugenvil memiliki karakteristik yaitu bunga asli dan palsu, bunga asli

berbentuk seperti tabung kecil, bunga asli berwarna merah atau keunguan ataupun

putih yang merupakan braktea atau daun pelindung ketika bunga masih muda

(Rukmana, 2012). Bugenvil mampu menyerbuk sendiri karena terdapat putik serta

benang sari dalam satu bunga (Sutoyo, 2011). Perkembangbiakan bunga bugenvil

dapat dilkukan secara generatif menggunakan biji ataupun vegetatif dengan cara

stek dan okulasi (Kent et al., 2007).

2.2. Herbarium

Herbarium merupakan suatu material pokok yang bertujuan untuk

mengawetkan suatu jenis tanaman dengan awetan kering sehingga dapat melihat

bagian-bagian tanaman tersebut. Herbarium adalah awetan kering tumbuhan yang

dikemas dalam bentuk koleksi media pembelajaran (Afifah et al., 2014).

Herbarium dapat dilakukan dengan mematikan spesimen tumbuhan menggunakan

cairan pengawet seperti alkohol atau formalin. Herbarium merupakan spesimen

tumbuhan yang telah dimatikan dan diawetkan (Mindawati et al., 2014).

Herbarium ada dua macam yaitu herbarium basah dan herbarium kering.

Spesimen kering umumnya dipres dan dikeringkan serta ditempelkan pada kertas,

sedangkan spesimen basah diawetkan menggunakan larutan tertentu seperti

alkohol (Murni et al., 2015).

Cairan pengawet seperti alkohol dan formalin berfungsi untuk

memperpanjang masa penyimpanan herbarium sehingga akan menekan kerusakan


4

pada herbarium. Penggunaan alkohol dan formalin pada herbarium basah atau

kering berfungsi sebagai bahan pengawet (Afifah et al., 2014). Pembuatan

herbarium dapat dilakukan dengan mengkoleksi tumbuhan dari lapangan,

pengawetan, pengapitan, dan pengeringan yang selanjutnya melakukan

penempelan dan pemberian label (Murni et al., 2015).

Kelebihan herbarium kering yaitu dapat bertahan lama hingga ratusan tahun

karena keadaannya yang kering dan kadar airnya rendah sehingga tidak akan

menimbulkan jamur dan kerusakan pada bagian-bagian tanaman yang diawetkan

(Wibobo dan Abdullah, 2007). Herbarium berfungsi sebagai bahan dasar untuk

studi flora dan vegetasi karena pada label herbarium memuat data yang

dibutuhkan untuk tujuan studi, selain itu juga berfungsi sebagai sarana dalam

identifikasi tumbuhan (Murni et al., 2015).


BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Herbarium dan Bagian-Bagian Bunga telah dilaksanakan pada

hari Rabu tanggal 13 September 2017 di Laboratorium Fisiologi dan Pemuliaan

Tanaman, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah formalin dan bunga

bugenvil. Alat yang digunakan dalam praktikum adalah papan plastik untuk

menampung formalin yang disemprot ke bunga agar tidak berceceran, triplek,

kardus dan kertas koran untuk menjepit bunga setelah disemprot formalin agar

cepat kering dan cairan cepat terserap, tali pengikat untuk mengikat triplek agar

tidak lepas saat menjepit herbarium, perekat atau jarum jahit untuk menempelkan

bunga ke kertas hvs setelah kering, kaca pembesar untuk alat bantu pengamatan

bagian-bagian bunga, kamera digital untuk dokumentasi proses dan hasil

herbarium, alat tulis untuk menulis klasifkasi dan hasil herbarium.

3.2. Metode

Metode yang digunakan adalah bunga kertas (Bougainvillea glabra)

disiapkan dan disemprot dengan formalin. Bunga diletakkan di atas koran yang

sudah disusun, triplek dibagian paling bawah kemudian kardus diatas tripleks dan

kertas koran dibagian paling atas, kemudian untuk penutup disusun kertas koran,
6

kardus dan tripleks. Bunga yang sudah dibungkus tripleks, kardus dan koran

kemudian diikat dengan tali pengikat, disimpandan ditunggu sampai kering. Tiga

hari kemudian, bunga dikeluarkan dari jepitan tripleks, kardus serta koran

kemudian diletakkan dan ditempel ke kertas hvs dengan perekat atau benang jahit

lalu ditulis nama kolektor, nama lokal dan nama latin bunga yang diawetkan,

lokasi dan waktu pengambilan dengan alat tulis.


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan praktikum herbarium dan bagian-bagian bunga diperoleh hasil

sebagai berikut :

1
1

2 2

3 3

4 5

Sumber : Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.


Ilustrasi 1. Herbarium bunga bugenvil (Bougainvillea glabra).

Keterangan :

1. Putik 3. Kelopak Bunga 5. Tangkai Bunga


2. Benangsari 4. Braktea (Daun Pelindung)

Bunga bugenvil termasuk bunga lengkap karena tersusun dari beberapa

bagian, yaotu tangkai, kelopak, makhota, benang sari dan putik. Hal tersebut

sesuai pendapat Kent et al. (2007) bagian-bagian bunga bugenvil antara lain

terdiri atas tangkai, kelopak, mahkota, benang sari dan putik. Alat

perkembangbiakannya juga lengkap dan berada dalam satu tempat, maka dari itu

bunga bugenvil disebut sebagai bunga sempurna. Menurut Sutoyo (2011) bunga
8

sempurna karena memiliki dua alat perkembangbiakan dalam satu bunga yaitu

putik dan benang sari.

Letak kelamin jantan dan kelamin betina dalam satu tempat menjadikan

bunga bugenville dapat melakukan penyerbukan sendiri tanpa bantuan dari luar.

Menurut Sutoyo (2011) bugenvil mampu menyerbuk sendiri karena terdapat putik

serta benang sari dalam satu bunga. Jumlah bunga banyak dan menggerombol

pada satu tangkai, maka bunga bugenvil termasuk bunga majemuk. Menurut

Lestari dan Rochmah (2012) bunga bugenvil tumbuh di ketiak daun (Flos

axillaris), berwarna merah keunguan, panjang 4-6 cm dan lebar 1,5-4 cm, tenda

bunga berbentuk tabung, berwarna putih, panjang 1,5 – 2,5 cm.

Setiap pertumbuhan dan perkembangannya, bunga bugenvil dipengaruhi

oleh beberapa hal. Menurut Wati (2005) proses pembungaan dipengaruhi adanya

faktor genetik dan luar yang berupa suhu, cahaya, air, pupuk, C/N rasio dan lain-

lain. Perkembangbiakan bunga bugenvil lebih sering diperbanyak secara vegetatif

menggunakan stek, namun juga dapat diperbanyak secara generatif menggunakan

biji. Menurut Kent et al. (2007) perkembangbiakan bunga bugenvil dapat

dilkukan secara generatif menggunakan biji ataupun vegetatif dengan cara stek

dan okulasi. Ciri khas dari bunga bugenvil adalah memiliki beberapa bagian-

bagian tertentu yang indah namun tidak dimiliki oleh bunga-bunga lain. Sesuai

pendapat Rukmana (2012) bunga bugenvil memiliki karakteristik yaitu bunga asli

dan palsu, bunga asli berbentuk seperti tabung kecil, bunga asli berwarna merah

atau keunguan ataupun putih yang merupakan braktea atau daun pelindung ketika

bunga masih muda.


9

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilaksanakan dapat disimpulkan

bahwa bunga bugenvil termasuk bunga lengkap terdiri dari tangkai, mahkota,

kelopak, putik, benang sari dan braktea (daun pelindung). Bunga bugenvil

termasuk dalam tipe persilangan sendiri karena benang sari dan putik berada

dalam satu tempat yang sama.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk praktikum selanjutnya adalah dalam

pencarian bunga sebaiknya bunga yang jarang ditemukan dan memiliki morfologi

yang lebih jelas.


10

DAFTAR PUSTAKA

Afifah, N., Sudarmin, dan T. Widianti. 2014. Efektivitas penggunaan herbarium


dan insektarium pada tema klasifikasi makhluk hidup sebagai suplemen
media pembelajaran IPA terpadu. Unnes Science Education Journal. 3 (2) :
494-501.

Kent, D., Kobayashi., J. McConnelll, dan J. Griffis. 2007. Bougainvillea. College


of Tropical Agriculture and Human resource (CTAHR). OF-38 : 1-12.

Lestari. D dan F. A. 2012. Rochmah. Zat warna alami dari bunga bugenvil
(Bougenvillea glabra). Skripsi, Universitas Sebelas Maret.

Mindawati, N., H. S.Nurohmah, dan C. Akhmad. 2014. Tembesu Kayu Raja


Andalan Sumatera. Forda Press, Bogor.

Murni, P., Muswita, Harlis, U. Yelianti, dan W.D. Kartika. 2015. Lokakarya
pembuatan herbarium untuk pengembangan media pembelajaran biologi di
MAN cendekia Muaro Jambi. Jurnal Pengabdian Masyarakat. 30 (2) : 1-6.

Rukmana, R. 2012. Bugenvil. Kanisius, Yogyakarta.

Sutoyo. 2011. Fotoperiode dan pembungaan tanaman. Jurnal Buana Sains. 11(2)
: 137-144.

Wati, Y. 2005. Stimulasi pembungaan bugenvil (Bougenvillea spectabillis Willd)


dengan retardan dan berbagai komposisi media pasir di badan jalan. Institut
Pertanian Bogor, Bogor. (Tesis Sarjana Pertanian).

Wibobo, A., dan W. Abdullah. 2007. Desain Xml sebagai mekanisme pertukaran
data dalam herbarium dalam virual. Jurnal Matematika. 10 (2) : 51-55.
11

LAMPIRAN

Lampiran 1. Dokumentasi Pembuatan Herbarium

Pemilihan bunga bugenvil Penyemprotan formalin

Penyusususnan herbarium Pembuatan kit herbarium

Pembuatan etiket Herbarium bunga bugenvil

BAB 1

PENDAHULUAN
12

Pencandraan adalah kegiatan yang dilakukan untuk menggambarkan sifat-

sifat tanaman dalam tulisan verbal yang didukung dengan asal-usul, habitat, data

penyebaran, gambar, dan manfaat dari golongan tanaman yang ditujukan sebagai

objek pencandraan. Pencandraan visual merupakan kegiatan evaluasi terhadap

penampilan fisik atau fenotipik tanaman pada suatu kondisi lingkungan, dengan

faktor penilaian berupa sifat-sifat agronomi, morfologi, serta kenampakan

penampilan lain yang menjadi pembeda antara suatu varietas dengan varietas

lainnya.

Proses awal klasifikasi yang dilakukan dalam pencandraan adalah

mengidentifikasi ciri-ciri varietas satu dengan varietas yang lainnya. Fungsi dari

kegiatan pencandraan antara lain adalah untuk membuktikan adanya

keanekaragaman pada tanaman, untuk melakukan seleksi dalam kegiatan

pemuliaan tanaman, untuk membedakan keragaman yang ada pada tingkat

spesies, serta sebagai langkah dalam pengamatan dan identifikasi plasma nutfah

dengan berbagai sifat penting.

Tujuan praktikum pencandraan adalahuntuk menegtahui teknik

mendeskripsikan tanaman padi Inpago Unsoed 1 dan cabai Bangkok Ijo

berdasarkan karakter morfologi. Manfaat praktikum adalah dapat membedakan

keragaman tanaman padi dan cabai.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Padi (Oryza sativa L)


13

Padi merupakan salah satu tanaman yang banyak dibudidayakan masyarakat

Indonesia sebagai sumber makanan pokok. Berikut ini adalah klasifikasi tanaman

padi :

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Kelas : Monocotyledonae

Ordo : Poales

Famili : Graminae

Genus : Oryza

Spesies : Oryza sativa L. (Runtunuwu dan Syahbuddin, 2007)

Proses budidaya tanaman padi membutuhkan air sekitar 150 mm per bulan,

atau dengan kata lain membutuhkan curah hujan lebih dari 200 mm/bulan, tumbuh

optimum pada suhu 15 - 30°C, dengan kelembaban 40 - 60% pada ketinggian 0

-1500 mdpl (Idhil, 2012). Inpago Unsoed 1 merupakan varietas inbrida padi gogo

yang sering ditanam dilahan kering serta tahan terhadap kekeringan dengan umur

panen ± 110 hari dengan tinggi ± 107 cm, berasal dari mentik wangi memiliki

aroma wangi (aromatik), bentuk tanaman tegak, posisi daun dan daun bendera

tegak dengan permukaan daun kasar. Anakan produktif ± 16 batang, bentuk gabah

sedang berwarna kuning bersih, mampu menghasilkan produksi gabah rata-rata

7,2 ton per hektar, warna beras putih, pulen dengan kadar amilosa ± 18%, warna

batang, warna daun dan warna kaki tanaman hijau, lidah daun dan telinga daun

tidak berwarna. agak tahan terhadap wereng batang coklat biotipe 1, rentan
14

terhadap wereng batang coklat biotipe 2 dan 3. Ketahannan terhadap penyakit,

tahan terhadap penyakit blas ras 133 (Badan Litbang Pertanian, 2013).

Morfologi tanaman padi meliputi bentuk luar organ tanaman yang dapat

dijadikan sebagai dasar utama untuk klasifikasi dan pengenalan kemampuan

adaptasi tanaman terhadap lingkungan. Tanaman padi bagian luarnya terdiri atas

dua bagian yaitu generatif dan vegetatif, bagian generatif meliputi bunga, buah,

sedangkan bagian vegetatif yaitu akar, batang dan daun (Susilaningsih, 2008).

Padi Inpago Unsoed 1 termasuk golongan cere, perbedaan mendasar antara padi

bulu dengan cere adalah terlihat ada tidaknya ekor pada gabahnya, padi golongan

cere tidak memiliki ekor (Santoso, 2008).

Morfologi bunga padi terdiri atas tangkai, bakal buah, lemma, paela, putik

dan benang sari. Tiap unit bunga terletak pada cabang bulir, sekumpulan bunga

padi keluar dari buku paling atas yang dinamakan malai (Suhartati, 2008). Akar

pada tanaman padi termasuk akar serabut, berfungsi untuk penunjang tanaman

untuk dapat tumbuh tegak, menyerah unsur hara. Akar tanaman padi tidak dapat

mengalami pertumbuhan sekunder sehingga diameter akar tidak akan banyak

berubah sejak tumbuh (Makarim dan Suhartatik, 2009). Daun tanaman padi

tumbuh pada batang dengan susunan berselang-seling pada tiap buku. Bagian dari

daun padi meliputi helai dan pelepah daun, daun teratas disebut daun bendera

yang memiliki ukuran berbeda dengan daun yang lain. Batang tanaman padi

terdiri atas ruas yang dibatasi oleh buku, daun dan tunas tumbuh pada buku , ruas

batang berongga setelah memasuki stadium reproduktif (Bakhtiar et al., 2013).

2.2. Cabai (Capsicum frutescens L)


15

Cabai adalah salah satu buah yang digunakan oleh masyarakat Indonesia

untuk dijadikan bumbu makanan. Berikut ini adalah klasifikasi tanaman cabai :

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Subdivisi : Angiospermae

Kelas : Dicotyledonae

Ordo : Tubiflorae

Famili : Solanaceae

Genus : Capsicum

Spesies : Capsicum frutescens L. (Cahyono, 2007)

Budidaya tanaman cabai tidak lepas dari kebutuhan tanaman terhadap

kondisi lingkungan tertentu. Tanah penanaman cabai yang baik memiliki pH

sebesar 6.5 - 6.8, memiliki pengairan yang baik, intensitas penyinaran selama 12

jam, dan bersuhu lingkungan 24oC - 28oC (Yahwe et al., 2016). Cabai Bangkok Ijo

ditanam untuk dapat memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap cabai yang

memiliki rasa pedas.

Morfologi tanaman cabai dapat dijadikan klasifikasi dan menjadi dasar

utama dalam proses pengenalan kemampuan adaptasi tanaman terhadap

lingkungan. Tanaman cabai memiliki akar, batang, daun, dan bunga. Batang cabai

rawit berwarna hijau, berkayu pada bagian pangkal, berbentuk silindris,

berdiameter kecil, bercabang atas seperti huruf Y (Ningtyas, 2013). Batang cabai

tegak mencapai ketinggian 50 - 150 cm, licin, dan terdapat banyak percabangan

sehingga relatif rimbun pada saat daun-daun tanaman masih muda (Pitojo, 2007).
16

Organ daun pada tanaman cabai memiliki warna hijau tua pada permukaan

atas dan berwarna hijau muda pada bagian bawah. Tanaman cabai memiliki daun

dengan pertulangan menyirip, pinggir halus dan meruncing dibagian ujung

(Cahyono, 2007). Daun cabai terhubung dengan batang utama melalui tangkai

daun yang tumbuh di batang utama. Daun tanaman cabai tumbuh rapi pada batang

bagian atas secara spiral dan acak pada batang utama (Kahana, 2008).

Cabai memiliki organ bunga untuk bereproduksi. Produksi tanaman cabai

berpotensi memiliki hasil sebesar 1,5 kg/tanaman.Bunga cabai muncul dari pucuk

dan ketiak daun serta merupakan bunga tunggal (Cahyono, 2007). Bunga cabai

merupakan bunga yang dapat menyerbuk dirinya sendiri. Bunga cabai memiliki

kepala sari yang berwarna putih dan kepala putik yang berwarna kuning kehijauan

pada satu bunga (Ningtyas, 2013).

Mahkota bunga cabai memiliki kelopak sebanyak 5 - 6 helai dengan panjang

1 - 1,5 cm dan lebar sekitar 0,5 cm (Sukada, 2014). Mahkota bunga berbentuk

bintang seperti corong yang berwarna putih dan memiliki jumlah benang sari lima

buah (Pitojo, 2007).

2.3. Pencandraan Tanaman

Pencandraan tanaman merupakan proses awal klasifikasi yang dilakukan

dengan cara identifikasi tanaman yang satu dengan tanaman yang lainnya.

Pencandraan tanaman dilakukan guna untuk mengamati tingkah laku, morfologi,


17

anatomi dan fisiologi pada tanaman dan dapat berguna sebagai pedoman dalam

pemberdayaan genetik pada program pemuliaan, atau dimanfaatkan langsung

untuk kepentingan komersialisasi (Krisnawati, 2007). Bagian-bagian yang

merupakan struktur pokok morfologi tumbuhan yang dapat diamati adalah akar,

batang, daun, bunga, buah, dan biji (Suweta 2013). Karakterisasi bertujuan

menghasilkan deskripsi (pencandraan) tanaman penting yang dapat digunakan

sebagai pedoman dalam pemberdayaan genetik pada program pemuliaan, atau

dimanfaatkan langsung untuk kepentingan komersialisasi (Soedomo, 2008).


18

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pencandraan Tanaman telah dilaksanakan pada hari Selasa,

tanggal 7 November 2017 di Greenhouse, Fakultas Peternakan dan Pertanian,

Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah benih padi Inpago Unsoed

1, cabai Bangkok Ijo, tanah, pupuk kandang, pupuk urea, SP-36 dan KCl. Alat

yang digunakan dalam praktikum adalah ember untuk tempat tanaman padi, pot

plastik untuk tempat tanaman cabai, penggaris untuk mengukur tinggi, lebar, dan

panjang daun tanaman, dan alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan.

3.2. Metode

Praktikum pencandraan tanaman dilakukan dengan cara alat dan bahan

disiapkan. Media tanam berupa tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan

1:1 dimasukkan ke dalam pot dan ember plastik. Benih cabai ditanam pada media

dalam pot plastik, sedangkan benih padi ditanam pada media dalam ember

kemudian dipupuk, disiangi, dan disiram. Pengamatan pencandraan tanaman padi

dan cabai dilakukan pada umur 60 HST, dengan mengamati karakter morfologi

tanaman cabai dan padi.

BAB IV

PEMBAHASAN
19

4.1. Padi (Oryza sativa)

Berdasarkan praktikum pencandraan tanaman diperoleh hasil sebagai berikut:

Sumber: Data Primer Praktikum


Pemuliaan Tanaman, 2017.
Ilustrasi 2. Padi Varietas Inpago Unsoed 1

Berdasarkan hasil praktikum pencandraan yang telah dilakukan diperoleh

hasil bahwa jenis padi yang digunakan adalah varietas Inpago Unsoed 1. Hal

tersebut diketahui berdasarkan hasil pencandraan tanaman padi yang memiliki

umur 96 hari dengan tinggi 109 cm, jumlah anakan produktif 14 batang, warna

kaki dan warna batang hijau. Posisi daun dan daun bendera tegak dengan

permukaan daun terasa kasar, bentuk gabah ramping berwarna kuning dan

termasuk dalam golongan cere karena tidak memiliki ekor pada gabahnya. Hal

tersebut sesuai Badan Litbang Pertanian (2013) yang menyatakan bahwa Inpago

Unsoed 1 merupakan varietas inbrida padi gogo yang sering ditanam dilahan

kering serta tahan terhadap kekeringan dengan umur panen kurang lebih 110 hari,

tinggi kurang lebih 107 cm, warna batang dan kaki tanaman hijau, permukaan

daun kasar berwarna hijau, lidah daun dan telinga daun tidak berwarna, bentuk

gabah sedang hingga ramping. Hal tersebut didukung pendapat Santoso (2008)
20

bahwa Padi Inpago Unsoed 1 termasuk golongan cere karena tidak terdapat ekor

pada gabah, berbeda dengan padi golongan bulu yang memiliki ekor di gabahnya.

Bunga tanaman padi terletak pada cabang bulir yang dinamakan malai,

terdiri atas tangkai, bakal buah, putik dan benag sari. Hal tersebut sesuai dengan

pendapat Suhartanti (2008) yang menyatakan bahwa bunga pada tanaman padi

terdiri atas tangkai, bakal buah, lemma, paela, putik dan benang sari. Tiap unit

bunga terletak pada cabang bulir yang dinamakan malai. Daun tanaman padi

Inpago Unsoed 1 tersusun atas helai dan pelepah daun yang tumbuh pada batang

dengan susunan berselang seling tiap buku. Batang tanaman padi terdiri atas ruas

dibatasi oleh buku. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Bakhtiar et al. (2013)

yang menyatakan bahwa daun padi tersusun atas helai dan pelepah daun. Batang

tanaman padi terdiri atas ruas yang dibatasi oleh buku, ruas batang akan berongga

setelah memasuki stadium reproduktif.

Fungsi dari pencandraan adalah sebagai dasar klasifikasi, menunjukkan

variabilitas tanaman dan membedakan keragaman pada tingkat spesies sebagai

langkah dalam identifikasi plasma nutfah berbagai sifat penting tanaman. Hal

tersebut sesuai pendapat Krisnawati (2007) bahwa fungsi pencandraan tanaman

dalam bidang pemuliaan tanaman adalah untuk mengetahui daya adaptasi

tanaman, mengetahui variabilitas, untuk seleksi dalam kegiatan pemuliaan

tanaman dan membedakan tanaman pada tingkat spesies. Proses pencandraan

dilakukan dengan cara evaluasi morfologi tanaman karena sifat fenotif lebih

mudah untuk dikenali dan menjadi sifat yang menjadi pembeda dengan varietas

lain. Hal tersebut sesuai pendapat Suweta (2013) menyatakan bahwa pencandraan
21

dapat dilakukan dengan mengamti bagian morfologi tanaman seperti bentuk akar,

batang, daun, buah dan biji tanaman.

4.2. Cabai (Capsicum frutescens L)

Berdasarkan praktikum pencandraan tanaman diperoleh hasil sebagai berikut:

Sumber: Data Primer Praktikum


Pemuliaan Tanaman, 2017.
Ilustrasi 3. Cabai Varietas Bangkok Hijau

Berdasarkan Ilustrasi 2, tanaman cabai memiliki batang tanaman berwarna

hijau dengan bentuk silindris, berbatang kecil, dan memiliki cabang bagian atas

membentuk huruf Y. Hal ini sesuai dengan pendapat Ningtyas (2013) yang

menyatakan bahwa tanaman cabai memiliki batang berwarna hijau dan berkayu

pada bagian pangkal, berbentuk silindris, berdiameter kecil, bercabang dibagian

atas seperti huruf Y. Rata-rata tinggi tanaman cabai adalah sekitar 50 - 150 cm

dengan tekstur licin dengan percabangan yang terpusat pada ujung batang bagian

atas. Hal ini sesuai dengan pendapat Pitojo (2007) yang menyatakan bahwa
22

batang cabai berbentuk tegak dengan tinggi 50 - 150 cm, licin, dan memiliki

percabangan yang relatif rimbun pada saat daun-daun tanaman masih muda.

Daun tanaman cabai berwarna hijau membentuk oval dan menyirip pada

bagian ujungnya. Daun tumbuh pada pucuk batang membentuk pola spiral yang

rapi. Hal ini sesuai dengan pendapat Kahana (2008) yang menyatakan bahwa daun

tumbuh pada bagian atas secara spiral dan acak pada batang utama. Daun cabai

berwarna hijau dan memiliki bentuk daun oval menyirip pada ujungnya. Hal ini

sesuai dengan pernyataan Cahyono (2007) yang menyatakan bahwa cabai

memiliki pertulangan menyirip, pinggir halus dan meruncing dibagian ujung.

Bunga tanaman tumbuh pada pucuk tanaman dengan masing-masing cabang

memiliki hanya satu bunga. Hal ini didukung oleh pendapat Cahyono (2007) yang

menyatakan bahwa tanaman cabai memiliki bunga bertipe tunggal. Bunga yang

tumbuh akan memiliki mahkota berwarna putih dengan bentuk bintang. Hal ini

sesuai dengan pendapat Pitojo (2014) yang menyatakan bahwa mahkota bunga

cabaiakanberbentuk bintang seperti corong yang berwarna putih dan memiliki

jumlah benang sari lima buah.

Bunga cabai termasuk kedalam tipe bunga yang dapat melakukan proses

penyerbukan sendiri. Hal ini didukung oleh pendapat Ningtyas (2013) yang

menyatakanbahwabunga cabai memiliki 2 kelamin di dalam satu bunga dengan

ciri-ciri kepala sari yang berwarna putih dan kepala putik yang berwarna kuning

kehijauan. Mahkota bunga cabai yang berfungsi untuk menarik hewan memiliki

jumlah 5 dan 6 dengan ukuran relative kecil. Hal ini sesuai dengan pendapat
23

Sukada (2014) yang menyatakan bahwa mahkota bunga cabai memiliki jumlah 5

sampai 6 dengan ukuran kurang dari 2 cm dan lebar kurang dari 1 cm.
24

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil dari praktikum yang telah diperoleh maka dapat ditarik

kesimpulan bahwa tanaman padi Inpago Unsoed 1 memiliki bentuk morfologi

yang berbeda dengan tanaman cabai Bangkok Ijo. Pencandraan tanaman padi

Inpago Unsoed 1 berdasarkan karakter morfologi yaitu tinggi tanaman, jumlah

anakan, dan warna kaki. Pencandraan tanaman cabai Bangkok Ijo berdasarkan

karakter morfologi yaitu tinggi tanaman, habitus, batang, daun, bunga. Karakter

morfologi merupakan ciri yang paling mudah terlihat, sehingga mudah

dideskripsikan dan dilakukan pencandraan.

5.2. Saran

Saran untuk praktikum selanjutnya adalah sebaiknya dipahami dengan benar

tentang segala hal yang berkaitan dengan pencandraan dan ciri-ciri morfologi

tanaman objek serta dilakukan secara lebih teliti lagi, supaya hasil yang diperoleh

lebih tepat dan akurat.


25

DAFTAR PUSTAKA

Bakhtiar., Hasanuddin dan T. Hidayat. 2013. Identifikasi beberapa varietas unggul


padi gogo di aceh besar. Jurnal Agrista. 17 (2): 49-54.

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi. 2013. Varietas Padi Inpago Unsoed 1.
Jakarta.

Cahyono, B. 2007. Cabai Rawit Teknik Budi Daya & Analisis Usaha Tani.
Kanisius. Yogyakarta.

Kahana, B. P. 2008. Strategi pengembangan agribisnis cabai merah di kawasan


Agropolitan Kabupaten Magelang. Tesis. Universitas Diponegoro.
Semarang.

Krisnawari, A. 2007. Prospek serta pencandraan sifat kualitatif dankuantitatif


kacang gude (Cajanus cajanL. millsp.). Jurnal Palawija, 2 (9) : 1 -10.

Makarim, A dan E. Suhartatik. 2009. Morfologi dan Fisiologi TanamanPadi.


Balai Besar Penelitian Tanaman Padi. Sukabumi. Subang.

Ningtyas, I. R. 2013. Pengaruh berbagai tingkat fraksi ekstrak daun sirih (Piper
betle L.) dan daun babadotan (Ageratum conyzoides) terhadap
Colletotrichum capsici penyebab penyakit antraknosa pada cabai (Capsicum
annum L.) secara in vitro. Skripsi. Jurusan Agroteknologi. Fakultas
Pertanian Universitas Lampung. Bandar Lampung.

Pitojo, S. 2007. Benih Cabai. Kanisus. Yogyakarta.

Santoso. 2008. Kajian morfologi dan fisiologis beberapa varietas padi gogo
(Oryza sativa L.) terhadap cekaman kekeringan. Skripsi. Universitas
Sebelas Maret, Surakarta.

Sukada, I. W., I. W. Sudana., I. D. N. Nyana., G. Suastika., dan K. Siadi. 2014.


Pengaruh infeksi beberapa jenis virus terhadap penurunan hasil pada
tanaman cabai rawit (Capsicum frutescens L.). E-Jurnal Agroekoteknologi
Tropika. 3 (3) : 158 - 165.

Susilaningsih F, D. Ruswandi, & N. Hermiati. 2008. Penampilan fenotipik dan


beberapa parameter genetik 16 kultivar padi gogo pada sistem tumpangsari
3:1 dengan kacang tanah di jatinangor. Jurnal Zuriat. 19 (2): 153-163.

Suweta, M. I. 2013. Revitalisasi istilah tumbuh-tumbuhan langka dalam


pengajaran bahasa bali sebagai upaya pelestarian lingkungan hidup (kajian
ekolinguistik). Jurnal Bumi Lestari. 13 (1): 201-206.
26

Soedomo, P. 2008. Evaluasi penampilan fenotipik danhasil kacang kapri. J. Hort.


10 (3): 165-176.

Syahbuddin. 2007. Perubahan pola curah hujan dan dampaknya tarhadap periode
masa tanam. Jurnal Tanah dan Iklim. 26 : 1-12.

Yahwe, C. P., Isnawaty, dan L. M. F. Aksara. 2016. Rancang bagung prototype


system monitoring kelembaban tanah melalui SMS berdasarkan hasil
penyiraman tanaman “Studi kasus tanaman cabai dan tomat”. SemanTIK. 2
(1): 97-110.
27

LAMPIRAN

Lampiran 2. Lembar Kerja Pencandraan Tanaman Padi Inpago Unsoed 1

Karakter yang diamati HasilPengamatan


Namavarietas Inpago Unsoed 1
Asal Poso / Mentik Wangi
Golongan Cere
Umur tanaman (hst) 96 hari
Bentuk tanaman Tegak
Tinggi tanaman (cm) 109 cm
Anakan produktif Sedang
Warna kaki Hijau
Warna batang Hijau
Posisi daun Tegak
Posisi daun bendera Tegak
Bentuk gabah Ramping
Warna gabah Kuning
Tekstur Nasi Pulen
Bobot 1000 bulir ±27,7 gram
Kadar amilosa ± 18%
Ketahanan terhadap hama dan penyakit Agak tahan terhadap wereng batang
coklat biotipe 1, rentan terhadap
wereng batang coklat biotipe 2, 3.
Ketahnnan terhadap penyakit, tahan
terhadap penyakit blas ras 133
Sumber : Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, 2013.
28

Lampiran 3. Lembar Kerja Pencandraan Tanaman Cabai Bangkok Ijo

Karakter yang diamati Hasil pengamatan


Nama varietas Cabai Bangkok Ijo
Karakter Tanaman
Tinggi tanaman 64,5 cm
Habitus Tegak
Batang
Warna batang Hijau
Diameter batang (mm)
Daun
Warna daun Hijau
Bentuk daun Delta
Panjang daun (cm) 15 cm
Lebar daun (cm) 9.5 cm
Bunga
Warna mahkota Putih
Warna kotak sari Putih
Warna tangkai sari Kuning kehijauan
Sumber : Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.
29

BAB I

PENDAHULUAN

Kedelai merupakan salah satu komoditas terpenting di Indonesia. Kedelai

termasuk kedalam sumber protein nabati untuk masyarakat di Indonesia. Kedelai

mampu tumbuh baik di Indonesia karena merupakan salah satu tanaman tropis.

Pertumbuhan kedelai dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan faktor

eksternal. Faktor internal berasal dari tanaman itu sendiri seperti jenis kedelai.

Faktor eksternal dipengaruhi oleh lingkungan tumbuh kedelai. Salah satu faktor

eksternal tersebut adalah cahaya matahari.

Penyerbukan sendiri merupakan proses berpindahnya serbuk sari menuju

kepala putik yang terjadi pada bunga yang sama atau antar bunga yang berbeda

namun masih dalam satu tanaman. Penyerbukan diantara tanaman-tanaman yang

berasal dari perkembangbiakan suatu tanaman yang sama secara aseksual.

Penyerbukan sendiri juga dapat terjadi diantara tanaman dalam kelompok galur

murni dengan komposisi genetik yang sama akan menghasilkan hasil yang sama

dengan penyerbukan pada bunga dalam satu tanaman. Tanaman yang melakukan

penyerbukan sendiri disebut tanaman menyerbuk sendiri. Penyerbukan sendiri

umumnya terjadi ketika bunga belum mekar atau dalam kondisi tertutup yang

disebut juga penyerbukan tertutup (kleistogami).

Tujuan dari praktikum acara Persilangan Tanaman Menyerbuk Sendiri

adalah untuk mengetahui teknik persilangan tanaman kedelai. Manfaat praktikum

ini adalah dapat melakukan persilangan tanaman menyerbuk sendiri.

BAB II
30

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bunga Kedelai

Masa pembungaan kedelai dapat lebih lama berlangsung dari keadaan

normal dari selama 22 hari menjadi 83 hari (Agusta dan Santosa, 2005). Waktu

pembungaan tanaman berbeda-beda, menghitung jumlah spesies dan individu

serangga pengunjung bunga yang hinggap dan melakukan pencarian nektar atau

tepung sari (Widhiono dan Sudiana, 2015).

Varietas unggul kedelai memiliki bunga tanaman berwarna ungu, umur

bunga 35-40 HST, umur panen 70-75 HST, postur tanaman sedang, dan memiliki

percabangan yang banyak (Krisdiana, 2014).Bunga kedelai memiliki warna

kuning pucat yang mampu menarik serangga untuk melakukan penyerbukan

(Widhiono dan Sudiana, 2015).

Bunga dan polong muda sering gugur, terutama di bawah kanopi. Laju

absisi atau gugurnya organ reproduksi kedelai berkisar antara 32% - 82% (Habaza

et al., 2012). Jumlah cabang produktif merupakan jumlah cabang yang dapat

menghasilkan bunga sehingga diharapkan dari cabang tersebut akan terbentuk

polong (Permanasari dan Kastono, 2012).

Pemberian cahaya secara terus-menerus mengakibatkanwaktu awal

berbunga kedelai mengalami kemunduran selama 18 hari dan masa fase

pembungaan menjadi lebih lama dan tanaman menjadi bersifat indeterminate

(Agusta dan Santosa, 2005). Kedelai bertipe indeterminit di Amerika memberikan

hasil lebih tinggi daripada kedelai determinit karena periode berbunganya lebih

panjang (Mejaya et al., 2010).


31

Pencahayaan yang berlebihan berakibat pada penekanan waktu

pembungaan, pembentukan polong, pengisian biji kedelai dan ketidakserempakan

kematangan kedelai (Agusta dan Santosa, 2005). Tanaman yang mendapatkan

cahaya cukup mampu membentuk bunga dibandingkaan pada kondisi

kekurangana cahaya (Permanasari dan Kastono, 2012).

Tanaman kedelai yang mengalami stres dalam proses pembungaan, maka

pembentukan polong dan produksinya mengalami kemunduran (Agusta dan

Santosa, 2005). Stress kekeringan memberikan pengaruh negatif pada periode

pembungaan (Giono et al., 2014).

Persentase keberhasilan persilangan dipengaruhi oleh beberapa faktor,

diantaranya faktor biologi bunga, ketersediaan polen, curah hujan, suhu,

kelembaban, faktor pemeliharaan, dan faktor keterampilan breeder (Alia dan

Wilia, 2011). Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan persilangan

diantaranya kurangnya kemahiran si penyilang, ketepatan waktu persilangan

karena masa reseptif dan anthesis dari bunga kedelai yaitu antara pukul 05.30

sampai dengan 09.00 WIB (Lubis et al., 2015).

Jumlah bunga yang disilangkan untuk setiap seri bersilangan berbeda-beda

(Alia dan Wilia, 2011). Persilangan buatan meliputi kastrasi yaitu pembuangan

mahkota dan kelopak pada bunga, emaskulasi yaitu kegiatan membuang alat

kelamin jantan (stamen) pada tetua betina, sebelum bunga mekar atau sebelum

terjadi penyerbukan sendiri, selanjutnya dilakukan penyerbukan, isolasi, dan

pelabelan (Lubis et al., 2015).


32

Jumlah bunga Varietas Burangrang lebih sedikit dibandingkan dengan

Varietas Tanggamus (Alia dan Wilia, 2011). Gugurnya bunga dan polong tersebut

akibat tidak tercukupinya kebutuhan asimilat, auksin, giberrelin, dan sitokinin

(Habaza et al., 2012).Kegagalan bunga dalam pembentukan buah disebabkan oleh

kurangnya penyerbukan atau fertilisasi karena serbuk sari lemah atau tidak cocok,

serta gugurnya bunga dan gagalnya pembentukan buah karena defisiensi nutrisi,

penyakit dan faktor lingkungan (Lubis et al., 2015).

Persilangan dilakukan saat tanaman mulai berbunga (30-50 HST), sampai

bunga habis (Alia dan Wilia, 2011). Persentase keberhasilan persilangan berkisar

antara 42,9%-80% dan dipengaruhi oleh waktu penyerbukan yang dilakukan dan

jumlah serbuk sari yang diberikan (Lubis et al., 2015).

Kedelai varietas Burangrang berbunga pada umur 37 Hari Setelah Tanam

dan memiliki polong berisi 80 polong/tanaman (Adie dan Krisnawati, 2007).

Burangrang (Br) umur masak 80–82 hari dan memiliki biji berukuran besar dan

berat (Purwantoro et al., 2012). Varietas Burangrang dilepas tahun 1999, umur

masak (hari) 81, kadar protein (%) 39,0, kadar minyak (%) 20,0, potensi hasil

(ton/ha) 2,50 dengan waktu berbunga 3-5 minggu setelah tanam (Artari dan

Kuswantoro, 2016).

Perbedaan periode pembungaan dapat mempengaruhi keberhasilan dari

persilangan buatan. Kedelai varietas Grobogan dan Dena berbunga pada 30 – 32

HST, varietas Dering berbunga pada 35 HST, dan varietas Gema berbunga pada

36 HST (Balitkabi, 2013). Umur berbunga varietas Grobogan adalah yang paling

pendek yakni (30.00 HST), umur panen 77.50 HST, bobot 100 biji varietas
33

Grobogan adalah 20.32 g, dan rata-rata jumlah cabang varietas Grobogan adalah

2.33 cabang (Puri, 2016).

Potensi Hasil Burangrang (2,72 t/ha) dan Grobogan (1.86 t/ha), sedangkan

bobot biji Burangrang (13,07 g), dan Grobogan (17,41 g) (Suyamto, 2011).

Pembungaan varietas Grobogan pada 28 HST akan mempengaruhi proses

persilangan buatan karena memiliki bunga yang sudah diserbuki pada saat bunga

varietas Burangrang mulai muncul pada 35 HST (Sundari dan Purwantoro, 2014).

Umur kedelai di Indonesia dikelompokkan menjadi sangat genjah (<70

hari), genjah (70–79 hari), sedang (80–85 hari), dalam (86–90 hari), dan sangat

dalam (>90 hari), kedelai varietas Gema dan Grobogan termasuk dalam varietas

berumur genjah (Rahajeng dan Adie, 2013). Varietas Gema berumur genjah,

dipanen umur 73 hari, bobot biji 11.9 g/100 biji, produktivitas 2,47 t/ha dan

memiliki kandungan protein tinggi 39%, (Arifin, 2016).

Persentase keberhasilan untuk penyerbukan sendiri yang terbesar yaitu pada

varietas Burangrang dengan keberhasilan 93,3 %, sedangkan yang terkecil pada

varietas Grobogan dengan Grobogan sebesar 71,62% (Rasyad dan Idwar, 2010).

Varietas Dering memiliki potensi hasil tinggi hingga 2,8 t/ha dan toleran

kekeringan hingga kandungan air 30% dari air tersedi, beradaptasi dan tumbuh

baik setinggi 57 cm dalam kondisi tercekam kekeringan selama fase reproduktif,

jumlah polong per tanaman sekitar 38 polong, dengan kandungan protein 34,2%,

kandungan lemak 17,1%, umur masaknya 81 hari, dan ukuran bijinya 10,7 g/100

biji (Arifin, 2016).


34

Suhu yang lebih rendah dari 23,9oC akan memperlambat pembungaan

kedelai, suhu yang terlampau tinggi (>32oC) berpengaruh buruk terhadap

perkembangan polong dan biji. Pembentukan bunga, polong dan pengisian biji

akan optimal pada suhu 26oC – 32oC dan pertumbuhan kedelai akan tumbuh baik

pada ketinggian 0-500 m (dpl) (Rasyad dan Idwar, 2010). Varietas kedelai dari

wilayah subtropis yang sesuai untuk panjang hari 14-16 jam apabila ditanam di

Indonesia yang panjang harinya 12 jam maka akan mempercepat pembungaan

pada umur 20-22 hari walaupun batang tanaman masih pendek, dan tanaman

sudah berbunga (Butar et al., 2017).

Serapan hara N, P, dan K terendah pada lahan ternaungi maupun lahan

terbuka adalah pada varietas Grobogan (Hartoyo, 2014). Pemberian perlakuan

dosis nitrogen berpengaruh terhadap tinggi tanaman saat berbunga, karena saat

berbunga, tanaman kedelai masih akan terus tumbuh dan ketersediaan nitrogen

dibutuhkan tanaman kedelai (Nurrohman et al., 2017).

2.1.1. Persilangan Kedelai

Tanaman kedelai dapat disilangkan secara buatan dengan bantuan manusia.

Persilangan secara buatan bertujuan untuk menggabungkan dua sifat varietas yang

dapat meningkatkan produktivitas kedelai. Tahapan persilangan tanaman kedelai

adalah membuang kepala sari tetua betina pada satu bunga yang tumbuh pada

batang utama dan kepala putiknya diserbuki dengan serbuk sari dari tetua jantan

yang sudah disiapkan (Alia dan Wilia, 2011). Banyaknya serbuk sari yang

menyentuh putik berpengaruh terhadap keberhasilan persilangan. Bunga kedelai

tidak semua dapat disilangkan secara buatan. Bunga yang dapat disilangkan secara
35

buatan adalah bunga yang masih belum terbuka dan masih terbungkus oleh

kelopak membentuk kuncup kecil (Wardoyo dan Yulianita, 2009).

Keberhasilan persilangan buatan pada bunga kedelai dapat dilihat dari warna

calon buah yang berwarna hijau mulai membesar dan tidak rontok. Bunga kedelai

yang gagal disilangkan akan memiliki calon buah yang berwarna cokelat dan tidak

membesar serta rontok (Mulyasari, 2011). Kegagalan persilangan buatan dapat

disebabkan oleh jenis varietas dari tanaman kedelai yang disilangkan. Faktor yang

menyebabkan gagalnya persilangan kedelai antara lain waktu berbunga yang

berbeda, karakter bunga sesuai varietas, umur bunga, jumlah persentase bunga

gugur (Suyamto dan Musalamah, 2010).


36

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pemuliaan Tanaman dengan materi Persilangan Tanaman

Menyerbuk Sendiri dilaksanakan pada Jumat, 26 Oktober 2017 di GreenHouse

Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain benih tetua kedelai

(Gema, Dena, Dering, Grobogan, dan Burangrang), tanah, pupuk kandang, pupuk

urea, pupuk SP-36, dan pupuk KCl. Alat yang digunakan dalam praktikum ini

antara lain pot plastik sebagai wadah media tanam, benang untuk mengaitkan

etiket, etiket sebagai tanda varietas yang disilangkan, kantong plasti sebagai

wadah sampel, pinset untuk mengambil serbuk sari ke putik, gembor sebagai alat

penyiraman, cangkul untuk mengambil tanah, penyemprot untuk menyemprotkan

air, dan alattulis untuk mencatat hasil.

3.2. Metode

Metode yang digunakan pada acara Persilangan Tanaman Menyerbuk

Sendiri adalah disiapkan media tanam berupa pupuk kandang : sekam : tanah

(1:1:1) dan diaduk rata, kemudian media tanam dimasukkan ke dalam potplastik.

Benih kedelai ditanam pada lubang tanam dengan kedalaman kurang lebih 2 cm

dan ditutup tanahhalus. Pupuk urea 3 g/pot, SP-36 5 g/pot, dan KCl 5 g/pot

dilakukan bersamaan pada waktu tanam dengan cara tugal dekat dengan

lubangtanam. Penyiraman dilakukan setiap dua hari sekali hingga kondisi

kapasitaslapang. Penyiangan dilakukan pada umur 25 dan 55 hari setelah


37

tanam(HST). Lima tetua disilangkan sehingga terdapat 6 seri persilangan.

Persilangan menggunakan metode single cross (persilangan tunggal), yaitu

persilangan antara satu tetua jantan dengan satu tetuabetina. Seri persilangan yang

dilakukan :

1. Grobogan >< Gema

2. Dena >< Grobogan

3. Burangrang >< Gema

4. Burangrang >< Dering

5. Gema >< Dena

6. Dena >< Burangrang

Persiapan persilangan dilakukan setelah tanaman mulai berbunga, sekitar

umur 35 HST. Persilangan diawali dengan melakukan kastrasi pada bunga betina

yang belum mekar (diperkirakan belum terjadi penyerbukan). Bunga yang paling

tepat untuk disilangkan adalah kuncup yang masih terbungkus kelopak, tetapi

pada bagian ujungnya telah tampak mahkota bunga dengan panjang kurang lebih

0,5 mm (kuncup bunga yang muncul pada lima hari pertama umumnya lebih baik

untuk disilangkan karena ukurannya lebih besar, dan bunga pada batang utama

juga lebih baik daripada bunga pada cabang). Bunga dipegang antara telunjuk dan

ibu jari tangan kiri, kemudian mahkota bunga dibuka dengan pinset, sehingga

terlihat kepala putik yang dikelilingi benang sari. Tangkai sari dibuang sampai

bersih, sehingga pada bunga tersebut hanya tinggal kepalaputik. Tepung sari dari

tetua jantan yang baru mekar dan masih segar, diambil dengan pinset kemudian

ditempelkan pada kepala putik pada bunga tetua betina. Persilangan paling baik
38

dilakukan pada pukul 07.00 – 11.00 (persilangan pada siang hari memungkinkan

tepung sari mudah mengering dan sukar menempel pada kepalaputik). Bunga

yang telah dipolinasi kemudian diberi tanda berupa etiket yang diikatkan pada

tangkai bunga dengan benang. Etiket berisi informasi seri persilangan, tanggal

persilangan, dan nama orang yang melakukan persilangan. Persilangan dilakukan

setiap hari selama dua minggu (sebagian bunga yang disilangkan akan gugur,

sehingga bunga yang disilangkan harus cukupbanyak).


39

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Periode Pembungaan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai

berikut:

Tabel 1. Waktu Muncul Bunga 5 Tetua


No. Varietas Waktu muncul bunga (HST) 4 Tetua
1. Gema 37
2. Dena 32
3. Dering 35
4. Grobogan 31
5. Burangrang 38
Sumber : Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaan, 2017.

Berdasarkan hasil yang telah diperoleh pada Tabel 1 menunjukkan bahwa

munculnya bunga varietas Gema adalah pada 33 hari setelah tanam, varietas Dena

pada 32 hari setelah tanam, varietas Dering pada 35 hari setelah tanam, varietas

Grobogan pada 31 hari setelah tanam, dan varietas Burangrang pada 38 hari

setelah tanam. Varietas Grobogan memiliki waktu berbunga paling cepat diantara

varietas yang lain, sedangkan kedelai varietas Burangrang yang paling lama

muncul bunga. Hal ini sesuai dengan Balitkabi (2013) bahwa kedelai varietas

Grobogan dan Dena berbunga pada 30 – 32 HST, varietas Dering berbunga pada

35 HST, dan varietas Gema berbunga pada 36 HST. Pendapat tersebut didukung

oleh Adie dan Krisnawati (2007) bahwa kedelai varietas Burangrang berbunga

pada umur 37 Hari Setelah Tanam dan memiliki polong berisi 80 polong/tanaman.

Keberagaman umur setiap varietas yang berbeda menjadikan adanya

hubungan antara umur pembungaan dan keberhasilan dari persilangan buatan.


40

Perbedaan waktu periode pembungaan dari varietas Grobogan yang lebih cepat

daripada varietas burangrang menyebabkan perbedaan umur bunga yang akan

disilangkan. Hal ini sesuai dengan pendapat Sundari dan Purwantoro (2014) yang

menyatakan bahwa pembungaan varietas Grobogan pada 28 HST akan

mempengaruhi proses persilangan buatan karena memiliki bunga yang sudah

diserbuki pada saat bunga varietas Burangrang mulai muncul pada 35 HST.

Pendapat tersebut didukung oleh Sundari dan Purwantoro (2014) varietas

Grobogan lebih cepat berbunga yakni pada 28 HST, sedangkan Burangrang selisih

sedikit waktu berbunga yakni pada 35 HST. Menurut Artari dan Kuswantoro

(2016) varietas Burangrang dilepas tahun 1999, umur masak (hari) 81, kadar

protein (%) 39,0, kadar minyak (%) 20,0, potensi hasil (ton/ha) 2,50 dengan

waktu berbunga 3-5 minggu setelah tanam.

Waktu berbunga varietas Gema dan varietas Burangrang lebih lambat dari

deskripsi varietas yang seharusnya. Faktor yang mempengaruhi keterlambatan

munculnya bunga pada varietas Gema dan varietas Burangrang adalah karena

faktor lingkungan, seperti suhu dan ketinggian tempat penanaman. Suhu

lingkungan tumbuh kedelai cenderung panas, sehingga menghambat proses

pembentukan bunga kedelai menyebabkan kedelai mengalami keterlambatan

berbunga. Rasyad dan Idwar (2010) menyatakan bahwa suhu yang lebih rendah

dari 23,9oC akan memperlambat pembungaan kedelai, suhu yang terlampau

tinggi (>32oC) berpengaruh buruk terhadap perkembangan polong dan biji.

Pembentukan bunga, polong dan pengisian biji akan optimal pada suhu 26 oC –

32oC dan pertumbuhan kedelai akan tumbuh baik pada ketinggian 0-500 m (dpl).
41

Penyiraman juga mempengaruhi kecepatan waktu berbunga. Stress kekeringan

memberikan pengaruh negatif pada kedalaman akar, luas daun tanaman, jumlah

anakan, umur berbunga, sifat permukaan daun, bentuk morfologi dan sistem

reproduksi (Giono et al., 2014).

Persilangan buatan dapat dilakukan ketika antar tetua memiliki rentang

umur pembungaan yang bersamaan. Keseragaman umur pembungaan memiliki

arti bahwa putik tetua A reseptif untuk disilangkan dan benangsari tetua B siap

untuk menyerbuki. Ketidakseragaman umur pembungaan akan meningkatkan

persentase kegagalan karena putik sudah tidak reseptif dan benangsari sudah

kering. Hal ini sesuai dengan Suyamto dan Musalamah(2010) bahwa faktor yang

menyebabkan gagalnya persilangan kedelai antara lain waktu berbunga yang

berbeda, karakter bunga sesuai varietas, umur bunga, jumlah persentase bunga

gugur. Pendapat tersebut didukung oleh Lubis et al.(2015) persentase keberhasilan

persilangan berkisar antara 42,9%-80% dan dipengaruhi oleh waktu penyerbukan

yang dilakukan dan jumlah serbuk sari yang diberikan.Kegagalan persilangan

buatan dapat disebabkan oleh jenis varietas dari tanaman kedelai yang

disilangkan.
42

4.2. Persilangan Kedelai

Berdasarkan praktikum persilangan kedelai buatan, didapatkan hasil

sebagai berikut:

Tabel 2. Persilangan Tetua Kedelai


Jumlah Jumlah Presentase
Tanggal bunga
♀ ♂ bunga polong keberhasilan
disilangkan
disilangkan terbentuk persilangan
Gb x Gm 25 Oktober 1 1 0%
Dn x Gb 25 Oktober 2 0 0%
Br x Gm 26 Oktober 1 0 0%
Br x Dr 26 Oktober 1 1 0%
Gm x Dn 26 Oktober 1 0 0%
Dn x Br 26 Oktober 1 0 0%
Sumber: Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.

Berdasarkan Tabel 2. didapatkan hasil bahwa persilangan buatan kedelai

yang dilakukanmemiliki persentase kegagalan 100%karena polong yang terbentuk

berwarna cokelat dan tidak mengalami pembesaran lebih lanjut. Hal ini sesuai

dengan pendapat Mulyasari (2011) yang menyatakan bahwa kegagalan

persilangan buatan dapat terlihat dari bentuk buah yang tidak membesar dan

berwarna cokelat. Kegagalan persilangan dapat disebabkan oleh faktor

kemampuan pemulia, lingkungan, dan faktor karakteristik dari bunga tanaman

kedelai. Hal ini sesuai dengan pendapat Suyamto dan Musalamah (2010) yang

menyatakan bahwa waktu berbunga yang berbeda, karakter bunga sesuai varietas,

umur bunga, jumlah persentase bunga gugur dapat mempengaruhi keberhasilan

dari persilangan buatan bunga kedelai.

Kegagalan persilangan dapat dipengaruhi oleh kesalahan melakukan

tahapan persilangan oleh pemulia. Kesalahan ini berupa kesalahan pemilihan

bunga yang akan dilakukan persilangan. Menurut Wardoyo dan Yulianita (2009)
43

bunga yang dapat disilangkan secara buatan adalah bunga yang masih belum

terbuka dan masih membentuk kuncup terbungkus oleh kelopak. Kesalahan saat

proses kastrasi bunga sering terjadi yang mengakibatkan gagalnya persilangan

karena serbuk sari terbuang. Hal ini sesuai dengan pendapat Alia dan Wilia (2011)

yang menyatakan bahwa tahapan yang harus dilakukan untuk menyilangkan

bunga kedelai adalah membuang kepala sari tetua dengan benar dan kepala

putiknya harus diserbuki serbuk sari dari tetua jantan secara tepat.

Kegiatan persilangan buatan pada kedelai dapat dilihat pada Ilustrasi 1.

a b c

d e f

Sumber : Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.


Ilustrasi 4. Tahapan Persilangan Tanaman Kedelai. a = pemilihan bunga betina, b
= kastrasi, c = emaskulasi, d = pengambilan polen dari bunga jantan, e
= polenisasi (penyerbukan), f = pelabelan.
44

Berdasarkan Ilustrasi 4, didapatkan bahwa persilangan tanaman kedelai

memiliki beberapa tahapan dimulai dari tahapan kastrasi untuk membersihan

bagian bunga yang tidak diperlukan untuk persilangan. Hal ini sesuai dengan

pendapat Yunialti et al. (2010) yang menyatakan bahwa kastrasi dilakukan pada

awalan kegiatan persilangan buatan untuk membersihkan bunga yang akan

disilangkan dari kotoran serta bagian bunga yang tidak diperlukan dalam

persilangan. Alat kelamin jantan dari bunga tetua betina yang sudah dibersihkan

dibuang agar bunga dapat disilangkan dengan bunga dari tanaman lainnya. Hal

ini sesuai dengan pendapat Alia dan Wilia (2011) yang menyatakan bahwa

tanaman yang sudah bersih disilangkan dengan cara menempelkan serbuk sari

bunga tetua jantan pada putik tanaman betina yang sudah bersih.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1. Simpulan
Berdasarkan hasil yang telah diperoleh maka dapat ditarik kesimpulan

bahwa kedelai varietas Grobogan memiliki waktu berbunga paling cepat,

sedangkan kedelai varietas Burangrang yang paling lama muncul bunga. Kegiatan

persilangan dapat dilakukan meskipun kedelai varietas Burangrang dan varietas


45

Gema mengalami keterlambatan pembungaan. Persilangan buatan kedelai yang

telah dilakukan mengalami kegagalan dengan persentase kegagalan 100%. Faktor

yang mempengaruhi kegagalan persilangan adalah faktor internal (genetik dari

masing-masing varietas) dan eksternal (lingkungan, keterampilan pemulia). Suhu

dan kelembaban yang tinggi pada lokasi persilangan serta kurangnya suplai air

menyebabkan kegagalan persilangan.

5.2. Saran

Saran yang dapat kami berikan untuk praktikum selanjutnya adalah supaya

lebih rajin dalam membudidayakan kedelai dan lebih berhati-hati dalam

melakukan persilangan. Penyiraman tanaman kedelai sebaiknya dilakukan 2 kali

sehari dan pemberian pupuk setiap minggu untuk menunjang pertumbuhan dan

perkembangan. Persilangan sebaiknya dilakukan pada pagi hari sebelum pukul

7.00 (sebelum matahari terbit) dan dilakukan dengan teliti dalam pemilihan tetua

jantan maupun betina. Seharusnya di lokasi persilangan terdapat alat pengatur

suhu dan kelembaban.


46

DAFTAR PUSTAKA

Adie, M. M., dan A. Krisnawati. 2007. Biologi Tanaman Kedelai. Balai Penelitian
Tanaman Kacang-kacangan dan Umbi-umbian, Malang. 45 – 73.

Agusta, H., dan I. Santosa. 2005. Indeterminasi Sekuensial Pembungaan dan


Ketidakmampuan Produksi Kedelai di Lapang AkibatPenambahan Cahaya
Kontinu pada Kondisi Terbuka dan Ternaungi. Bul. Agron. 33 (3) : 24 – 32.

Alia, Y., dan W. Wilia. 2011. Persilangan Empat Varietas KedelaiDalam Rangka
Penyediaan Populasi AwalUntuk Seleksi. Jurnal Penelitian Universitas
Jambi Seri Sains.13 (1) : 39 – 42.

Arifin, Z. 2016. Perbedaan Produksi Kedelai (Glycine Max (L) Meriil ) Varietas
Dering Dan Varietas Gema Pada Kekeringan. Primordia. 12 (2) : 95 – 101.

Artari, R., dan H. Kuswantoro. 2016. Karakter Agronomis Galur-galur Kedelai


Generasi Lanjut. Prosiding Seminar Hasil Penelitian Tanaman Aneka
Kacang dan Umbi. 114 – 119.

Balai Penelitian Aneka Kacang-Kacangan dan Umbi. 2013. Deskripsi Varietas


Unggul Tahun 1918-2012. Balai Penelitian Kacang-Kacangan dan Umbi-
Umbian, Malang.

Butar, D. V. B., dan I. Lubi. 2017. Respon Genotipe Tanaman Kedelai (Glycine
max L. Merrill) dari Berbagai Negara Terhadap Kondisi Lingkungan
Tumbuh Kebun IPB Sawah Baru. Bul. Agrohorti. 6 (2) : 249 – 259.

Giono, B. R. W., M. F. Bdr, A. Nur, M. S. Solle, dan I. Idrus. 2014. Ketahanan


Genotipe Kedelai Terhadap Kekeringan Dan Kemasaman, Hasil Induksi
Mutasi Dengan Sinar Gamma. Jurnal Agroteknos. 4 (1) : 44 – 52.

Habaza, T., Z. Resti, Y. Yanti, J. Trisno, dan A. Diana. 2012. Penapisan Bakteri
Endofit Akar Kedelai Secara in Planta untukMengendalikan Penyakit Pustul
Bakteri. J Fitopatol Indones. 8 (4) : 103 – 109.

Hartoyo, A. P. P. 2014. Pertumbuhan Dan Produksi Kedelai (Glycine max (L.)


Merrill) Berbasiskan Agroforestri Sengon (Paraserianthes falcataria (L.)
Nielsen). Thesis. Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.

Krisdiana, R. 2014. Penyebaran Varietas Unggul Kedelai dan Dampaknyaterhadap


Ekonomi Perdesaan. Penelitian Pertanian Tanaman Pangan. 33 (1) : 61 –
69.
47

Lubis, N. A., Rosmayati, dan D. S. Hanafiah. 2015. Persilangan Genotipe-


Genotipe Kedelai (Glycine max L. Merrill.) Hasil Seleksipada Tanah Salin
dengan Tetua Betina Varietas Grobogan. Jurnal Online Agroekoteknologi . 3
(1) : 291 – 298.

Mejaya, I. M. J., A. Krisnawati, dan H. Kuswantoro. 2010. Identifikasi Plasma


Nutfah Kedelai Berumur Genjah dan Berdaya Hasil Tinggi. Buletin Plasma
Nutfah. 16 (2) : 113 – 117.

Nurrohman, E., S. Zubaidah, dan H. Kuswantoro. 2017. Perawakan Beberapa


Genotipe Kedelai (Glycine max (L.) Merr) Tahan Cowpea Mild Mottle
Virus (CpMMV) Dengan Perlakuan Variasi Dosis Nitrogen. : 36 – 41.

Permanasari, I., dan D. Kastono. 2012. Pertumbuhan Tumpangsari Jagung Dan


Kedelai Pada Perbedaan WaktuTanam Dan Pemangkasan Jagung. Jurnal
Agroteknologi. 3 (1) : 13 – 20.

Puri, S. R. 2016. Dimensi Pohon Sentang (Azadirachta Excelsa Jack.) Dan


Produksi Kedelai (Glycine max (L.) Merril) Di Dalam Sistem Agroforestri.
Thesis. Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor Bogor.

Rahajeng, W., dan M. M. Adie. 2013. Varietas Kedelai Umur Genjah. Buletin
Palawija. 26 (1) : 91 – 100.

Rasyad, A., dan Idwar. 2010. Interaksi genetik x lingkungan dan stabilitas
komponen hasil berbagai genotipe kedelai di provinsi Riau.
J.Agron.Indonesia. 38 (1) : 25 – 29.

Sundari, T. 2016. Penampilan Galur-galur Kedelai Toleran Naungan di Dua


Lingkungan. Buletin Palawija. 14 (2) : 63 – 70.

Suyamto. 2011. Keragaan Fenotipik Galur Harapan Kedelai Umur Genjah Dan
Biji Besar Pada Dua Lingkungan Berbeda. Balai Penelitian Tanaman
Kacang-kacangan dan Umbi-umbian. Prosiding Seminar Hasil Penelitian
Tanaman Aneka Kacang dan Umbi. 95 – 102.

Widhiono, I., dan E. Sudiana. 2015. Keragaman Serangga Penyerbuk dan


Hubunganya dengan Warna Bunga pada Tanaman Pertaniandi Lereng Utara
Gunung Slamet, Jawa Tengah. Biospecies. (2) : 43-50.
48

BAB I

PENDAHULUAN

Tanaman yang menyerbuk silang berbeda dengan tanaman yang menyerbuk

sendiri yaitu proses jatuhnya serbuk sari ke kepala putik terjadi pada bunga yang

berbeda. Perbedaan lainnya terdapat pada struktur gen dan rekombinasi gen pada

tanaman menyerbuk sendiri dan menyerbuk silang. Penyerbukan memiliki tujuan

untuk mendapatkan populasi yang terdiri dari individu tanaman heterozigot.

Varietas yang dibentuk dari tanaman menyerbuk silang adalah hibrida dan

bersari bebas. Penyerbukan silang terjadi karena karakteristik fisiologi dan

morfologi suatu tanaman meliputi monoecy atau pemisahan bunga betina dan

bunga jantan pada tanaman yang sama, dandioecy atau penggabungan bunga

jantan dan bunga betina pada bunga yang berbeda, sertakelengkapan organ

tanaman untuk penyerbukan silang.

Penyerbukan silang dapat terjadi secara alami melalui angin dan serangga,

biasanya terjadi pada tanaman anggur, mangga, semangka, kelapa sawit, jagung

dan kopi.Metode pemuliaan cenderung bervariasi, tergantung dari tanaman dan

pemulia. Pemuliaan pada tanaman jagung yang memiliki letak bunga jantan dan

betina terpisah memudahkan untuk melakukan kontrol persilangan.

Tujuan dari praktikum acara Persilangan TanamanMenyerbuk Silang adalah

untuk mengetahui terknik persilangan tanaman menyerbuk silang pada tanaman

jagung. Manfaat praktikum ini adalah praktikan dapat mempraktekkan teknik

persilangan tanaman menyerbuk silang pada tanaman lain.

BAB II
49

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Jagung (Zea Mays)


Jagung merupakan komoditas pangan penting ketiga didunia setelah padi

dan gandum, berikut ini merupakan klasifikasi tanaman jagung:


Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Liliopsida
Ordo : Poales
Famili : Poaceae
Genus : Zea
Spesies : Zea mays L. (Sandra, 2008)
Jagung srikandi putih termasuk tanaman C4 yang dalam pertumbuhan dan

perkembangannya membuuhkan akumulasi panas tinggi untuk pematangan biji,

sangat responsif terhadap pupuk nitrogen sehingga mampu menghasilkan

produktivitas yang tinggi (Yasin et al., 2014). Jagung srikandi putih mampu

berbunga pada 55-58 HST untuk bunga jantan, dan 58-60 HST untuk bunga

betina, memiliki umur masak fisiologis 100-105 HST dan memiliki biji berwarna

putih (Puslitbangtan, 2012). Jagung srikandi kuning memiliki ciri biji berwarna

kuning dengan jumlah ruas tongkol lebih banyak, jagung ini mampu berbunga

pada umur 54-56 HST.


Bunga jagung terdiri dari malai dan tongkol, rata-rata malai keluar pada

umur 52 HST (Hari Setelah Tanam), malai yang digunakan untuk persilangan

memiliki ciri sehat tidak terserang penyakit dan belum berbunga sehingga

menghasilkan serbuk sari. Tongkol jagung siap diserbuki setelah 2 - 3 hari

kemunculan ditandai dengan keluarnya seluruh rambut dari kelobot, tongkol

keluar pada 54 - 55 HST (Zen, 2009). Fase generatif dimulai dengan proses

pembungaan yang mencakup peristiwa penyerbukan dan pembuahan.

Pembungaan pada tanaman jagung ditandai dengan munculnya kepalasari dari


50

buliran pada malai bungajantan dan kemunculan rambut-rambut (kepala putik)

dari kelobot (Ekowati dan Nasir, 2011)


Fase pembungaan tanaman jagung dapat tertunda karena faktor ketersediaan

air yang kurang atau mengalami defisit air untuk pembentukan bunga jantan dan

betina (Tusi dan Bustomi, 2009). Suhu udara dingin, cuaca gelap atau musim

penghujan maka akan menghambat fase pembungaan, sedangkan pada saat udara

cerah suhu udara panas mampu mempercepat fase pembungaan (Syukur, 2009).

2.2. Persilangan Jagung


Persilangan merupakan suatu cara untuk mempertahankan dan

menciptakan bibit unggul, persilangan dilakukan dengan memanfaatkan dua

spesies jagung guna menghasilkan kualitas kualitatif yang dipengaruhi oleh

lingkungan (Syukur et al., 2012). Jagung merupakan tanaman berumah satu

karena bunga jantan dan betina terdapat dalam satu tanaman, bunga jantan jagung

berkembang pada titik tumbuh apikal ujung tanaman sedangkan bunga betina

muncul berupa rambut yang muncul dari aksila tajuk (Ekowati dan Nasir, 2011).
Waktu reseptif betina dan antesis jantan dapat dilihat dari morfologi bunga.

Bunga yang baik untuk digunakan dalam proses persilangan yaitu yang akan

mekar pada pagi hari (Syukur, 2009). Penyerbukan pada tanaman jagung terjadi

secara silang karena 95% serbuk sari berasal dari tanaman lain dan 5% berasal

dari serbuk tanaman sendiri, proses penyerbukan terjadi bila serbuk sari dan

bunga jantan menempel pada rambut tongkol, terlepasnya serbuk sari berlangsung

antara 3-6 hari (Tanty, 2011). Prosespenyerbukan selesai pada 24-36 jam dan biji

mulai terbentuk sesudah 10-15 hari, indikasi keberhasilan dalam penyerbukan

silang pada tanaman jagung yaitu warna rambut tongkol berubah menjadi coklat

kemudian mengering (Sumarni, 2011).


51

Persilangan tanaman jagung meliputi tahap pesiapan, pengamtan bunga,

isolasi kuncup terpilih, melakukan kastrasi dan emaskulasi, pengumpulan dan

penyimpanan serbuk sari kemudian dilakukan persilangan (Zen, 2009). Faktor

yang mempengaruhi keberhasilan persilangan adalah adanya faktor internal dan

eksternal, faktor internal meliputi waktu berbunga, waktu emaskulasi dan

penyerbukan. Faktor eksternal yaitu curah hujan, cahaya matahari, kelembapan

udara, suhu, pemilihan tetua, dan pengetahuan tentang organ reproduksi serta tipe

penyerbukan (Nugroho dan Budi, 2014).

Penyerbukan buatan pada tanaman jagung dilakukan dengan cara

menyungkup bunga jantan kemudian digoyang-goyangkan untuk diperoleh serbuk

sari. Keberhasilan persilangan pada tanaman jagung ditandakan dengan

bertambahnya volume tongkol jagung, tidak rontok setelah satu minggu dilakukan

penyerbukan, kegagalan persilangan ditandai dengan tongkol jagung tidak

mengalami pertambahan volume, rontok dan warna menguning (Sumarni, 2011).

Faktor lingkungan yang mempengaruhi tidak berhasilnya proses persilangan

pada tanaman jagung salah satunya yaitu terjadi defisit air pada fase pembungaan

sehingga pengisian biji terhambat karena bunga betina atau tongkol mengering

dan jumlah biji dalam tongkol berkurang (Tusi dan Bustomi, 2009). Cara

meletakkan serbuk sari dari induk jantan ke kepala putik perlu diperhatikan,

sehingga diperlukan penutup berupa plastik ataupun kertas dan pengaturan jarak

tanam agar tidak terserbuki bunga dari tanaman lain (Sandra, 2008).
52

BAB III

MATERI DAN METODE


Praktikum Pemuliaan Tanaman dengan materi Persilangan Tanaman

Menyerbuk Silang dilaksanakan pada Sabtu,9 September untuk penanaman

jagung, 7 dan 16 November 2017 persilangan tetua tanaman jagung di Green

House Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain benih tetua jagung

(Srikandi Putih dan Kuning), pupuk kandang, pupuk urea, danpupuk SP - 36,

pupuk KCl. Alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain pot plastik

sebagai wadah media tanam, benang untuk mengaitkan etiket, etiket sebagai

tanda, kantong plastik sebagai wadah, pinset untuk mengambil serbuk sari ke

putik, gembor, cangkul untuk mengambil tanah, penyemprot untuk

menyemprotkan air, dan alat tulis untuk mencatat hasil.

3.2. Metode

Metode yang digunakan pada acara Persilangan Tanaman Menyerbuk Silang

adalah disiapkan media tanam berupa pupuk kandang : tanah (1:1) dan diaduk

rata, kemudian media tanam dimasukkan kedalam pot plastik. Benih jagung

ditanam pada lubang tanam kurang lebih pada kedalaman 2 cm. Pupuk urea 4

g/pot, SP-36 3 g/pot, dan KCl 3 g/pot diberikan bersamaan pada waktu tanam

dengan cara tugal dekat dengan lubang tanam. Penyiraman dilakukan setiap dua

hari sekali. Penyiangan dilakukan pada umur 30 dan 70 hari setelah tanam (HST).

Dua tetua yang disilangkan saling dipertemukan sehingga terdapat 2 seri


53

persilangan yaitu, (1) Srikandi putih x Srikandi kuning (SP x SK), dan (2),

Srikandi kuning x Srikandi putih (SK x SP).


Persilangan menggunakan metode single cross (persilangan tunggal), yaitu

persilangan antara satu tetua jantan dengan satu tetua betina. Bunga jantan akan

mulai keluar atau muncul saat umur tanaman jagung sekitar 53 hari setelah tanam.

Bunga betina (tongkol) harus disungkup dengan kantong putih sebelum rambut

keluar dari ujung tongkol, untuk menghindari terserbukinya oleh serbuk sari yang

tidak dikehendaki. Pelaksanaan pemotongan bunga jantan pada tanaman tetua

betina dilakukan setiap pagi hari sebelum jam 9.00 selama 8 – 10 hari. Tanaman

tetua jantan tetap dibiarkan bunga jantannya (tasel) keluar dan berkembang. Tasel

pada tanaman tetua jantan dibungkus dengan kantong coklat setelah semua

rambut-rambut bunga betina muncul guna mengumpulkan tepung sari yang akan

digunakan untuk menyerbuki bunga betina pada tanaman tetua betina.

Kantong coklat yang telah berisi tepung sari diambil untuk menyerbuki

tongkol yang sudah siap menerima tepung sari (reseptif), dengan cara tepung sari

didekatkan atau ditaburkan pada ujung rambut tongkol. Tongkol disungkup

kembali dengan kantong coklat setelah penyerbukan selesai. Etiket diikatkan pada

batang dengan benang, yang meliputi informasi tentang seri persilangan, tanggal

persilangan, dan kelompok yang melakukan persilangan. Perkembangan bakal biji

pada tongkol dapat diamati setelah 2 minggu dilakukannya persilangan.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Periode Pembungaan

Tabel 3.Waktu Muncul Bunga 2 Tetua


No. Varietas Waktumunculbunga (hst)
54

1. Srikandi Kuning 54
2. Srikandi Putih 58
Sumber: Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.

Berdasarkan hasil praktikum dapat diketahui bahwa waktu muncul bunga

tetua dari tanaman jagung varietas srikandi kuning yaitu 54 hst sedangkan pada

jagung srikandi putih mucul 58 hst. Waktu kemunculan berbunga pada kedua

varietas tersebut menandakan bahwa persilangan dapat dilakukan tanpa adanya

jarak waktu penanaman, hanya memerlukan isolasi jarak tanaman. Sesuai dengan

pendapat Sandra (2008) bahwa diperlukan pengaturan jarak tanam untuk

menghindari terjadinya penyerbukan dari tanaman lain. Proses pembungaan

ditandai munculnya kepala sari di ujung titik tumbuh tanaman dan munculnya

kepala putik (rambut-rambut) dari kelobot atau tongkol jagung, munculnya kepala

putik dan kepala sari menandakan bahwa tanaman jagung telah memasuki fase

generatif. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Puslitbangtan (2012) bahwa

tanaman jagung srikandi putih berbunga pada umur 55 - 58 hst, sedangkan untuk

jagung srikandi kuning mampu berbunga pada umur 54 - 56 hst. Hal tersebut

didukung oleh pendapat Ekowati dan Natsir (2011) yang menyatakan bahwa

munculnya bunga pada tanaman jagung menandakan fase generatif telah dimulai

ditandai dengan kemunculan kepala putik (rambut-rambut) dari kelobot dan

kepala sari pada malai.

Kesesuaiaan periode pembungaan pada tanaman jagung saat praktikum

dipengaruhi oleh ketersediaan air dan intensitas cahaya matahari untuk proses

pembungaan tercukupi, karena pada dasarnya tanaman jagung termasuk tanaman

C4 yang dalam pertumbuhan dan perkembangannnya membutuhkan panas


55

matahari yang cukup agar mampu menghasilkan produktivtas yang tinggi. Hal

tersebut sesuai pendapat Tusi dan Bustomi (2009) bahwa fase pembungaan

tanaman jagung dipengaruhi oleh ketersediaan air, hal tersebut didukung oleh

pendapat Syukur (2009) bahwa fase pembungaan dapat dengan cepat berlangsung

apabila suhu dan intensitas cahaya matahari yang diterima oleh tanaman

tercukupi.

4.2. Persilangan Jagung

Tabel 4.PersilanganTetua Jagung


Tanggal bunga Jumlah tongkol Presentase keberhasilan
♀♂ disilangkan terbentuk persilangan
SPxSK 7 November 1 0%
SKxSP 16 November 1 0%
Keterangan : SP = Srikandi Putih ; SK = Srikandi Kuning

Sumber: Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.

Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan diketahui bahwa seri

persilangan jagung 1 dan 2 antara srikandi kuning dan putih diperoleh hasil

presentase keberhasilan 0%, hal tersebut dapat diketahui setelah satu minggu

dilakukan penyilangan tongkol jagung tidak mengalami pertambahan volume,

tidak didapati biji dalam tongkol dan mengalami kerontokan kemudian berubah

warna dari yang semula hijau segar menjadi kuning layu dan rambut tongkol

berubah menjadi coklat mengering. Hal tersebut sesuai pendapat Sumarni (2011)

yang menyatakan bahwa proses penyerbukan selesai 24 - 36 jam, biji terbentuk

setelah 10 - 15 hari, kegagalan persilangan tanaman jagung ditandai dengan calon

buah atau tongkol tidak menglami pertambahan volume, rontok dan menguning.

Faktor penyebab kegagalan dalam proses pesilangan yaitu penentuan bunga yang
56

kurang sesuai, malai sudah kering sehingga serbuk sari yang dihasilkan hanya

sedikit, waktu penyerbukam dilakukan saat suhu lingkungan tidak optimum,

kondisi Greenhouse yang sudah panas karena proses persilangan dilakukan jam 9

pagi. Hal tersebut didukung pendapat Syukur (2009) yang menyatakan bahwa

waktu yang baik untuk dilakukan persilangan adalah pagi hari dengan

memperhatikan morfologi bunga untuk mendukung persentase keberhasilan.

Keringnya malai disebabkan terjadinya defisit air pada fase pembungaan sehingga

serbuk sari yang dihasilkan kering dan sedikit, pembentukan tongkol terhambat.

Hal tersebut sesuai pendapat Tusi dan Bustomi (2009) yang menyatakan bahwa

faktor lingkungan terjadinya defisit air mampu menyebabkan keringnya malai

sehingga serbuk sari yang dihasilkan sedikit dan pembentukan tongkol terhambat.

Proses penyerbukan perlu diperhatikan terutama saat meletakkan serbuk sari

dari induk jantan ke kepala putik, karena cara penyerbukan yang kurang tepat

menyebabkan persentase serbuk sari dari bunga jantan menempel pada rambut

tongkol hanya sedikit proses penyerbukan terhambat. Hal tersebut sesuai dengan

pendapat Tanty (2011) yang menyatakan bahwa proses penyerbukan jagung

terjadi apabila serbuk sari dan bunga jantan menempel pada rambut tongkol,

proses terlepasnya serbuk sari berlangsung 3 - 6 hari. Hal tersebut didukung oleh

pendapat Sandra (2008) bahwa cara meletakkan serbuk sari ke kepala putik perlu

diperhatikan agar proses polinasi tidak terhambat dan terserbuki oleh bunga dari

tanaman lain.

Kegiatanpersilanganbuatanpada jagung dapat dilihat pada Ilustrasi 5.


57

1 2 3

4 5 6
Ilustrasi 5.Tahapan Persilangan TanamanJagung 1 = pengambilan serbuk sari
(kastrasi) dari tanaman jagung yang telah diisolasi jarak, 2 = Serbuk sari hasil
emaskulasi, 3 = Penyiapkan kepala putik, 4 = peletakan/penempelan serbuk sari
ke kepala putik, 5 = Pemasangan etiket 6 = Hasil persilangan

Berdasarkan gambar diatas dapat diketahui bahwa penyerbukan silang pada

tanaman jagung terdapat beberapa tahapan yang pertama yaitu menyaipakan alat,

isolasi jarak, melakukan kastrasi, pengumpulan polen kemudian melakukan

penyerbukan dan pelabelan menggunakan etiket yang berisi nama kelompok,

tanggal persilangan dan seri persilangan. Hal tersebut sesuai pendapat Zen (2009)

bahwa proses persilangan dilakukan dengan tahap persiapan, pengamatan bunga,

isolasi kuncup terpilih, melakukan kastrasi dan emaskulasi, pengumpulan dan

penyimpanan serbuk sari untuk persilangan dan penambahan etiket. Isolasi

kuncup benih untuk menghindari terjadinya penyerbukan dari polen asing, pada

bunga jantan dapat ditutup menggunakan kantong coklat, sedangkan bunga betina

disungkup menggunakan plastik. Sesuai pendapat Sandra (2008) bahwa


58

pengaturan jarak dan penutup bunga menggunakan plastik ataupun kertas

dimaksudkan agar tidak terserbuki polen dari tanaman lain.

Kastrasi dilakukan dengan mememotong bagian ujung tongkol agar rambut

tongkol keluar secara merata dan siap untuk dilakukan penyerbukan. Hal tersebut

sesuai pendapat Ekowati dan Nasir, (2011) kemunculan rambut pada tongkol perlu

dilakukan kastrasi guna mempercepat kemunculan secara merata agar proses

penyerbukan dapat dengan cepat dilakukan. Penyerbukan dilakukan dengan

menyungkup bunga jantan pada tanaman jagung menggunakan amplop coklat

kemudian digoyang-goyangkan agar diperoleh seruk sari guna proses

penyerbukan, setelah proses penyerbukan dilakukan perlu penambahn etiket untuk

mempermudah pengenalan. Hal tersebut sesuai pendapat Wardhani et al. (2014)

yang menyatakan bahwa penyerbukan buatan pada tanaman jagung dilakukan

dengan cara menyungkup bunga jantan kemudian digoyang-goyangkan untuk

diperoleh serbuk sari.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil prakikum dapat diketahui bahwa periode pembungaan

pada jagung srikandi putih dan kuning tidak berbeda jauh, sehingga dapat

dimanfaatkan untuk dilakukan persilangan antar spesies. Persilangan tanaman

jagung yang telah dilakukan mengalami keberhasilan 0% karena keringnya malai

dan persentase menempelnya serbuk sari ke kepala putik yang rendah.

5.2. Saran
59

Saran untuk praktikum pemuliaan tanaman selanjutnya adalah penyiraman

tanaman jagung perlu diperhatikan guna mendukung terbentuknya malai dan

tongkol sehingga proses penyerbukan tidak terhambat, melakukan penyerbukan

tidak hanya sekaliuntuk meminimalkan persentase kegagalan.


60

DAFTAR PUSKATA

Ekowati, D dan M. Nasir. 2011. Pertumbuhan tanaman jagung (Zea maysL.)


Varietas bisi-2 padapasir reject danpasirasli di pantai trisik kulon progo.
Jurnal Manusia dan Lingkungan. 18 (3) : 220-231.

Nugroho, B dan G. P. Budi. 2014.Keragaantanamanjagung (Zea mays L.) lokal


srowotbanyumaskarenapengaruhselfingpadagenerasi f2 selfing.
Prosiding Seminar Hasil Penelitian LPPM UMP 2014. 20-24.

Puslitbangtan. 2012. Deskripsi varietas jagung. Balai PenelitianTanaman


Serealia. Badan Litbang Pertanian. Maros.

Sandra. 2008. Morfologi Tumbuhan. Gajah Mada University Press.

Sumarni. 2011. Persilangan Tanaman. UMM Press, Malang.

Syukur M., S. Sujiprihatidan R. Yunianti, 2012. Teknik Pemuliaan Tanaman.


Penebar Swadaya, Jakarta.

Syukur. 2009. Teknik Pemuliaan Tanaman. Penebar Swadaya, Jakarta.

Tusi, A dan R.A.Bustomi. Aplikasi irigasi defisit pada tanaman jagung. Jurnal
Irigasi. 4 (2) : 120 - 130.

Yasin, H.G., W. Langgon dan Faesal. 2014. Jagung berbiji putih sebagai bahan
pangan pokok alternatif. Jurnal iptek tanaman pangan. 9 (2) : 108-117.

Zen, S. 2009. Karakter agronomis, hasil dan parameter genetik jagung. BPTP
Sumbar, Sumatra Barat.
61

BAB I

PENDAHULUAN

Budidaya tanaman padi di Indonesia mulai terganggu dengan perubahan

lingkungan yang terjadi. Pertumbuhan dan produktivitas tanaman padi mudah

terganggu oleh adanya serangan organisme pengganggu tanaman dan cekaman

yang terjadi pada lahan budidaya. Upaya yang dilakukan untuk mengatasi

permasalahan tanaman padi dapat dilakukan dengan penanaman varietas unggul

yang didapatkan dari hasil seleksi ketat dan bertahap pemuliaan tanaman.

Mutasi adalah salah satu upaya yang mampu meningkatkan keragaman

genetik, mendapatkan padi umur genjah, serta tahan cekaman. Mutasi dapat

terjadi secara alami dan secara buatan. Mutasi alami pada suatu tanaman berasal

dari mekanisme respon tanaman terhadap lingkungan sekitarnya. Mutasi buatan

dapat dilakukan secara fisik dan kimia. Mutasi fisik dapat menggunakan sinar X

dan sinar gamma. Mutasi kimia menggunakan mutagen tertentu seperti EMS

(ethyl methanesulfonat), dan NaN3 (sodium azide).

Tujuan dari praktikum mutasi tanaman padi adalah dapat mengetahui

bagaimana cara pemberian mutagen pada tanaman padi. Manfaat yang didapatkan

adalah memahami bagaimana respon padi pada dosis mutagen terbaik yang dilihat

dari besarnya daya kecambah.

BAB II
62

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Padi (Oryza sativa)

Tanaman padi adalah tanaman yang dibudidayakan secara umum untuk

memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia. Kebutuhan yang semakin meningkat

menyebabkan tingginya permintaan berbanding terbalik dengan kondisi

lingkungan penanaman, dapat diatasi dengan pemuliaan tanaman yang dapat

mengeliminasi sifat-sifat tidak menguntungkan (Sari et al., 2013). Mutasi adalah

salah satu dari cara pemuliaan tanaman padi. Terdapat dua jenis mutasi buatan

yaitu secara fisik dan kimia. Mutasi kimia dilakukan dengan penambahan

mutagen pada benih agar terbentuk susunan sel baru (Widyasari et al., 2016).

Mutasi induksi dapat dilakukan dengan menggunakan mutagen kimia seperti EMS

(ethylene methane sulfonate), NMU (nitrosomethyl urea), dann NTG

(nitrosoguanidine). atau mutagen fisik seperti sinar gamma, sinar X, dan sinar

neutron). Mutasi dengan iradiasi pada bagian vegetatif tanaman memperlihatkan

hasil lebih baik dibandingkan perlakuan dengan mutagen kimia (Iis et al., 2009)

Pemberian mutagen berefek pada berubahnya susunan sel pada badan benih.

Mutagen EMS dapat memperlambat pertumbuhan tanaman. Benih tanaman padi

yang tidak terpengaruh terhadap mutagen EMS dapat diduga memiliki ketahanan

tinggi terhadap perubahan lingkungan (Wahyudi dan Nurhidayah, 2014). Padi

yang memiliki ketahanan dapat dilihat dari uji daya berkecambah. Perkecambahan

benih adalah tahap embrio pada kondisi dorman mengalami perubahan morfologi

dan fisiologis yang berkembang menjadi tumbuhan muda (Daksa et al., 2014).
63

Mutagen sodium azida pada konsentrasi 0,1 mM, 5 mM, 10 mM dan 50 mM

dapat menyebabkan efek mutagenik dan kerusakan sel (cytotoxic) pada tanaman

padi (Gruska et al., 2008). Padi Sintanur beraroma wangi, memiliki potensi hasil

9,2 ton/Ha, tahan terhadap wereng batang coklat biotipe 1, agak tahan biotipe 2

dan 3, serta tahan terhadap hawar daun bakteri patotipe III dan agak tahan

terhadap patotipe IV ( Balitbangtan, 2015).

2.2. Mutasi

Mutasi merupakan salah satu cara untuk mengubah susunan genetik suatu

tanaman untuk tujuan tertentu. Mutasi induksi merupakan salah satu cara untuk

merubah genetik yang dilakukan oleh manusia dalam rangka mendapatkan sifat

yang lebih baik dari sifat tanaman aslinya (Warman, 2015). Tanaman kedelai

dapat ditingkatkan produksinya dengan merakit varietas kedelai yang dapat

tumbuh pada lahan suboptimal. Pemuliaan tanaman kedelai dapat dilakukan

dengan memperbesar keragaman genetik adalah dengan dilakukan mutasi induksi

pada benih kedelai, mutasi yang digunakan adalah secara kimia yaitu dengan

menggunakan mutagen sodium azide (Amilin et al., 2015).

Kedelai varietas unggul dapat dihasilkan dengan cara pemuliaan tanaman.

Pemuliaan tanaman diharapkan dapat memperbaiki dan meningkatkan potensi

tanaman didapatkan hasil yang lebih unggul (Nilahayati dan Putri, 2015). Sodium

azide (NaN3) merupakan salah satu mutagen kimia yang paling kuat untuk

tanaman, Mutagenisitas NaN3 dimediasi melalui produksi metabolit organik

senyawa azide (Adamu dan Aliyu, 2007). Mutasi merupakan perubahan genetik,
64

baik perubahan pada gen tunggal,sejunlah gen maupun susunan kromosom. Sel

tanaman yang mengalami mutasi akan membentuk tanaman yang berupa klon

baru yang berbeda dengan induknya (Yunita, 2009).

Mutasi buatan bertujuan untuk mendapatkan varietas tanaman yang

memiliki sifat unggul. Mutasi juga bermanfaat untuk mempelajari mekanisme

kerja gen (Crowder, 2010). LD50 merupakan dosis yang menyebabkan 50%

kematian dari populasi yang di iradiasi (Nura et al., 2015). Dosis optimum dalam

induksi mutasi yang menyebabkan keragaman dan menghasilkan mutan terbanyak

biasanya terjadi di sekitar LD50 (Herison, 2008). Perlakuan konsentrasi mutagen

yang tinggi dapat menyebabkan kegagalan mekar pada bunga (Azmi et al., 2016).

2.3. Natrium azida (NaN3)

Sodium Azide (NaN3) merupakan salah satu mutagen kimia yang kuat untuk

induksi mutasi tanaman (Saraswati et al., 2012). Sodium Azide (NaN3) termasuk

bakterisida, pestisida dan generator industrial gas nitrogen yang dikenal sebagai

mutagenetik tinggi pada beberapa organisme termasuk hewan dan tumbuhan.

Sodium azide memiliki ciri-ciri tidak berwarna, tidak berbau, berbentuk kristal

padat dan sifatnya larut dalam air atau amoniak cair serta sedikit larut dalam

alkohol. Proses mutasi dilakukan oleh NaN3 dimediasi oleh produksi dari

metabolis organik dari senyawa azide (Al-Qurauny dan Khan, 2009). Senyawa

mutagen ini menyebabkan substitusi atau pertukaran basa nukleotida, yaitu G-C

menjadi A-T, sehingga akan mengakibatkan perubahan mRNA yang nantinya

pada tahapan sintesis protein akan menghasilkan susunan asam amino yang

berbeda (Khan et al., 2009).


65

Konsentrasi SA mempengaruhi tinggi tanaman, penurunan jumlah daun,

jumlah cabang, panjang dan lebar daun (Saraswati et al., 2012). Hal tersebut dapat

menggambarkan bahwa SA merupakan mutagen penghambat laju pertumbuhan

tanaman dimana penghambatan tersebut disebabkan karena gangguan fisiologi

akibat aksi mutagen. Semakin tinggi konsentrasi mutagen yang dipakai semakin

tinggi pula terhambatnya pertumbuhan tanaman (Sari et al., 2011).

Beberapa kasus dari semua karakter morfologi tanaman, pengaruh

konsentrasi sodium azida menggambarkan perubahan yang bervariasi. Hal ini

disebabkan karena sifat mutasi yang terjadi secara acak. Pada mutasi titik yang

terjadi pada konsentrasi tertentu akan menyebabkan kerusakan pada bagian materi

genetiknya kemudian akan berdampak pada penurunan produksi energi sehingga

tidak ada peningkatan karakter (Girija dan Dhanavel, 2009). Pemberian beberapa

konsentrasi SA dapat memperlambat daya kecambah sehingga daya kecambah

menurun seiring meningkatnya konsentrasi pemberian mutagen SA, karena

tertunda dan terhambatnya proses fisiologis serta biologis yang diperlukan untuk

proses perkecambahan benihh dan penghambatan proses mitosis, hambatan ini

disebabkan oleh anion azidayang merupakan inhibitor kuat sitokrom oksidase,

yang selanjutnya menghambat fosforilasi oksidatif (Rahayu et al., 2017).

2.4. Dosis Letal Median


66

Penghitungan dosis optimal sering berpatokan nilai Lethal Dose 50%atau

yang dikenal dengan LD-50. Penentuan dosis letal (LD) ini merupakan salah satu

faktor utama keberhasilan perlakuan iradiasi untuk memperoleh varian atau mutan

pada suatu tanaman yang diradiasi (Indrayanti et al., 2011). Pemuliaan mutasi

tidak menggunakan mutagen dengan dosis melebihi LD-50, karena dosis di atas

LD-50 akan mengakibatkan kerusakan fisiologis tanaman yang sering ditandai

dengan tingkat kematian, sterilitas dan abnormalitas (Lelanga et al., 2015).

Dosis optimum yang dapat menghasilkan keragaman mutan (mutant

variability) terbanyak, yang pada umumnya terjadi pada atau sedikit dibawah nilai

LD50 (Lethal Dose 50), LD50 adalah dosis yang menyebabkan 50% kematian

dari populasi yang diradiasi (Aisyah et al., 2009). Dosis mutagen terlalu rendah

maka kemungkinan terjadinya mutasi juga akan rendah, bahkan mutasi mungkin

tidak akan terjadi. Dosis optimal untuk jenis tanaman serealia berkisar antara LD-

20 sampai dengan LD-50, pada selang dosis optimal tersebut diperoleh ragam

genetik tertinggi pada populasi tanaman M2 (Lelanga et al., 2015).

Tanaman dengan tingkat radiosensitivitas yang tinggi, cukup sulit mencari

dosis yang tepat untuk menghasilkan keragaman genetik yang tinggi dengan

kerusakan fisiologis yang rendah (Aisyah et al., 2009). Benih yang diberi natrium

azida mengalami perubahan genetik sehingga terbentuk sifat yang diinginkan,

namun tidak menghilangkan sifat baik yang ada sebelumnya (Lestari et al., 2010).

Sensitivitas dapat diukur berdasarkan nilai dosis letal/lethal dose (LD), yaitu dosis

yang dapat menyebabkan kematian tanaman yang diiradiasi (Yunita et al., 2014).
67

Radiosensitivitas yang tinggi bisa hanya menyebabkan terbentuknya mutan

letal (Aisyah et al., 2009). Kerusakan yang disebabkan oleh Lethal Dosis 50%

(LD50) tidak terlalu besar sehingga sifat baik yang sudah ada sejak awal tidak

berubah (Lestari et al., 2010). Program best curve-fit analysis yaitu satu program

analisis statistik yang digunakan untuk mencari persamaan model terbaik untuk

mendapatkan nilai letal dosis 20 (LD20) dan 50 (LD50) (Apriana et al., 2011).

Semakin rendah LD50 suatu tanaman, maka semakin tinggi tingkat

radiosensitivitasnya (Maharani dan Khumaida, 2013). Penggunaan dosis sebesar

LD50 dapat menghasilkan varietas baru tanpa merusak sifat agronomis yang baik

(Yunita et al., 2014). Tingginya konsentrasi mutagen EMS pertumbuhan tunas dan

akar serta dan daya multiplikasinya menurun. Peningkatan konsentrasi EMS

cenderung menghambat pertumbuhan eksplan (Poerba et al., 2009). Tingkat

reduksi pertumbuhan tunas pisang sebesar 50% (LD50) didapat pada dosis iradiasi

64.54 Gy (Indrayanti et al., 2011).

LD-50% dan LD-75% dicapai pada konsentrasi EMS 0,875 dan konsentrasi

0,5% (Poerba et al., 2009). Tanaman padi diketahui dosis semi letalnya terhadap

antibiotik higromisin, yaitu 50 mg/l (Apriana et al., 2011). Peningkatan

keragaman genetik kalus gandum terdapat pada perlakuan irradiasi antara LD 20

dan LD 50 yaitu dosis irradisi sinar gamma 15 – 22,5 Gy (Maharani dan

Khumaida, 2013).Pemberian mutagen menyebabkan terjadinya dosis letal yang

dapat memberikan perubahan morfologi pada tanaman, perubahan meliputi warna

daun, bentuk daun, warna batang, tinggi tanaman, percabangan, umur berbunga,

dan biomasa serta kandungan artemisinin (Lestari et al., 2010). Pemberian


68

mutagen menghasilkan tunas, bakal tunas dan akar, mutasi yang terjadi dapat

meningkatkan keragaman genetik (Poerba et al., 2009). Bibit tanaman yang

mengalami abnormalitas, peningkatan dosis sinar gamma menyebabkan

menurunnya tinggi tanaman (Lelanga et al., 2015).

Pemberian natrium azida menghasilkan keragaman somaklonal adalah yang

dapat menghambat pertumbuhan, seperti pemendekan tunas (Lestari et al., 2010).

Radiosensitivitas dapat diperkirakan melalui respon fisiologis bahan tanaman

yang diradiasi termasuk diantaranya, penentuan dosis yang mereduksi

pertumbuhan vegetatif tanaman yang diradiasi sebesar 20-50% (LD20-50)

(Indrayanti et al., 2011).

LD50 menghasilkan cabang yang albino, menghasilkan mutan yang benar-

benar berwarna putih, mengganggu sintesa klorofil sehingga pucuk tanaman

mengalami defisiensi warna hijau dan terjadi perbedaan nyata terhadap tinggi

tanaman, panjang daun dan lebar daun (Aisyah et al., 2009). Dosis letal yang

digunakan menimbulkan reduksi pertumbuhan tunas, penurunan rataan jumlah

akar, peningkatan rasio daun, namun tidak menyebabkan penurunan bobot segar

dan tinggi plantlet (Indrayanti et al., 2011).

Dosis letal yang digunakan menimbulkan kimera periklinal pada 5 kultivar,

sedangkan keempat kultivar lainnya menunjukkan perubahan warna non-kimera.

Kultivar non-kimera hanya dapat menghasilkan bunga normal dan mutan solid

(Aisyah et al., 2009). Bentuk bunga yang tidak diiradiasi adalah menjulang ke

atas kemudian melebar ke samping sedangkan bentuk bunga yang diiradiasi


69

adalah menjulang ke atas tapi kemudian tidak melebar ke samping (Lelanga et al.,

2015).

LD20-50 (20%-50%) mereduksi proliferasi tunas, menghasilkan variasi fenotipik

pada karakter jumlah akar, bobot segar dan tinggi plantlet yang cenderung lebih

pendek, menghasilkan bentuk daun yang lebih panjang (Indrayanti et al., 2011).

Tingkat reduksi sebesar 50% (LD50) menyebabkan perubahan warna kalus,

menghambat pembelahan sel sehingga menghambat perkembangan tunas

regeneran khususnya pada jumlah daun (Karyanti et al., 2015).

Jumlah tunas dan jumlah akar serta tinggi tunas cenderung menurun sejalan

dengan konsentrasi EMS. Konsentrasi EMS hingga 1,2% (Poerba et al., 2009).

Plantlet yang diregenerasikan mempunyai bentuk daun yang lebih panjang

(Indrayanti et al., 2011).

2.5. Daya Berkecambah

Daya berkecambah merupakan tolak ukur suatu benih untuk tumbuh atau

berkecambah secara normal. Natrium azida (NaN3) merupakan mutagen kimia

yang memiliki pengaruh baik terhadap mutasi induksi pada tanaman, mutasi yang

disebabkan oleh SA terjadi akibat adanya substitusi pasangan basa, terutama GC-

AT yang mengakibatkan perubahan asam amino (Khan et al., 2009). Keberhasilan

mutasi induksi dipengaruhi oleh jenis mutagen yang digunakan konsentrasi dan

lama perlakuan yang diberikan, Natrium azida (NaN3) pada konsentrasi 0,1 mM, 5

mM, 10 mM dan 50 mM dapat menyebabkan efek mutagenik dan kerusakan sel

(cytotoxic) pada tanaman padi (Ikhajiagbe et al., 2013).


70

Prendaman benih padi menggunakan mutagen selama 6 jam menyebabkan

terhambatnya proses perkecambahan, meningkatkan pertumbuhan vegetatif dan

hasil serta kelangsungan hidup. Presentase perkecambahan benih padi dan

panjang radikal kecambah perlakuan NaN3 menurun seiring meningkatnya

konsentrasi perlakuan (Omoregie et al., 2014). Pemberian mutagen menyebabkan

penyimpangan secara kualitatif dan kuantitatif, kematian bibit disebabkan adanya

peningkatkan aktivitas radikal bebas, terganggunya proses fisiologi dan biologi

tanaman, sehingga menghambat terjadinya proses mitosis (Endang et al., 2017).

NaN3 menghambat biosintesis ATP yang menyebabkan penurunan

ketersediaan molekul ATP yang dapat memperlambat laju dan mengurangi

presentase perkecambahan (Ilbas et al., 2005). Benih melakukan toleransi

fisiologis terhadap efek pengunaan NaN3 yang memiliki pH 3 atau yang bersifat

asam pada fase pekecambahan biji, sehingga mengalami perkecambahan

terlambat (Khan et al., 2009).


71

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Mutasi Padi telah dilaksanakan pada hari Kamis sampai Rabu,

tanggal 1 - 15 November 2017 di Labolaturium Fisiologi dan Biokimia Tanaman,

Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah benih padi, standar mutagen

Natrium azida (NaN3), KH2SO4, HCl, aquades dan pasir. Alat yang digunakan

dalam praktikum adalah timbangan analitik untuk menimbang Natrium azida

(NaN3), gelas beker untuk tempat aquades, dan titrasi otomatis untuk menitrasi

Natrium azida (NaN3), botol kaca untuk merendam benih dengan Natrium azida

(NaN3), dan bak perkecambahan untuk mengecambahkan benih padi.

3.2. Metode

Praktikum mutasi padi dilakukan dengan cara benih padi direndam pada air

selama 24 jam. Natrium azida (NaN3) ditimbang sesuai dengan dosis 0 mM – 10

mM menggunakan timbangan analitik. Massa NaN3 yang dibutuhkan dapat dilihat

pada Lampiran 1. Aquades 50 ml dimasukkan kedalam gelas beker 250 ml.

Natrium azida (NaN3) dimasukkan kedalam gelas beker sampai larut dengan

aquades, kemudian benih padi masing-masing dosis sebanyak 100 butir

dimasukkan. Botol kaca ditutup dengan alumunium foil dan karet dan diamkan

selama 6 jam, setelah itu digojok selama 15 menit dengan 3 kali ulangan, setiap

pergantian ulangan benih dicuci menngunakan air bersih. Setelah itu benih padi
72

ditiriskan menggunakan tissu, selanjutnya disemai di dalam bak penyemaian

dengan media pasir. Persemaian disiram setiap hari pada pagi dan sore hari. Benih

yang berkecambah dicatat. LD50 ditentukan dengan persentase benih

berkecambah pada hari ke 5. Daya berkecambah dihitung berdasarkan jumlah

benih padi yang berkecambah pada hari ke-5 dan hari ke-14. Kecepatan tumbuh

dihitung berdasarkan jumlah hari yang diperlukan untuk berkecambah selama 14

hari.
73

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Dosis Letal Median

Berdasarkan praktikum pemulian tanaman acara mutasi padi diperoleh hasil


sebagai berikut :

Tabel 5. Benih berkecambah pada hari ke-14


Dosis mutagen (mM) DB (%)
0 79
1 69
2 52
3 30
4 6
5 6
6 4
7 3
8 0
9 1
10 0
Sumber : Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.

Berdasarkan pada tabel diatas menunjukkanhasil yang diperoleh pada dosis

mutagen 0 mM (kontrol) memiliki daya berkecambah sebesar 79%, hasil tersebut

merupakan hasil tertinggi diantara seluruh dosis. Dosis mutagen 8 mM dan 10

mM menunjukkan tidak ada perkecambahan. Hal tersebut dikarenakan semakin

tinggi dosis yang diberikan maka semakin rendah daya kecambah. Menurut

pendapat Ikhajiagbe et al. (2013) keberhasilan mutasi induksi dipengaruhi oleh

jenis mutagen yang digunakan konsentrasi dan lama perlakuan yang diberikan,

Natrium azida (NaN3) pada konsentrasi 10 mM dan 50 mM dapat menyebabkan

efek mutagenik dan kerusakan sel (cytotoxic) pada tanaman padi. Selanjutnya
74

didukung oleh hasil penelitian Omoregie et al. (2014) bahwa presentase

perkecambahan benih padi dan panjang radikal kecambah perlakuan NaN 3

menurun seiring meningkatnya konsentrasi perlakuan.

Kurva persentase benih padi sintanur pada perlakuan mutagen NaN3 dapat
dilihat pada Ilustrasi 6.

Ilustrasi 6.Kurva persentase perkecambahan benih padi varietas sintanur


padaperlakuan mutagen NaN3 hari ke-14

Berdasarkan pada grafik diatas nilai LD50 terletak pada dosis mutagen

NaN3 sebesar 0,29 mM. Dosis optimal sering berpatokan pada nilai Lethal Dose

50%atau yang dikenal dengan LD-50. Menurut Indrayanti et al. (2011) penentuan

dosis letal (LD) ini merupakan salah satu faktor utama yang mendukung

keberhasilan perlakuan iradiasi untuk memperoleh varian atau mutan pada suatu

tanaman yang diradiasi. Didukung oleh Lelanga et al. (2015) dosis optimal untuk

jenis tanaman serealia berkisar antara LD-20 sampai dengan LD-50, pada selang

dosis optimal diperoleh ragam genetik tertinggi pada populasi tanaman M2.
75

Dosis mutagen terlalu rendah maka kemungkinan terjadinya mutasi juga

akan rendah, bahkan mutasi mungkin tidak akan terjadi. Penelitian Aisyah et al.

(2009) dosis optimum yang dapat menghasilkan keragaman mutan (mutant

variability) terbanyak, yang pada umumnya terjadi pada atau sedikit dibawah nilai

LD50 (Lethal Dose 50), LD50 adalah dosis yang menyebabkan 50% kematian

dari populasi yang diradiasi. Menurut Lelanga et al. (2015) pemuliaan mutasi

tidak menggunakan mutagen dengan dosis melebihi LD-50, karena dosis di atas

LD-50 akan dapat mengakibatkan kerusakan fisiologis tanaman fatal yang sering

ditandai dengan tingkat kematian, sterilitas dan abnormalitas yang tinggi.

Penggunaan dosis mutagen pada taraf LD50 tidak menyebabkan kerusakan

pada objek benih padi, terbukti dengan masih dapatnya benih untuk berkecambah.

Menurut Lestari et al. (2010) kerusakan yang disebabkan oleh Lethal Dosis 50%

(LD50) tidak terlalu besar sehingga sifat baik yang sudah ada sejak awal tidak

berubah, didukung pendapat Yunita et al. (2014) penggunaan dosis sebesar LD50

dapat menghasilkan varietas baru tanpa merusak sifat agronomis yang baik.

Pemberian mutagen mempengaruhi pertumbuhan benih padi, memberikan

perubahan-perubahan secara morfologi dan fisiologi. Hal ini sesuai dengan

pendapat Poerba et al. (2009) pemberian mutagen menghasilkan tunas, bakal

tunas dan akar, mutasi yang terjadi dapat meningkatkan keragaman genetik.

Menurut penelitian Lestari et al. (2010) pemberian mutagen menyebabkan

terjadinya dosis letal yang dapat memberikan perubahan morfologi pada tanaman,

perubahan meliputi warna daun, bentuk daun, warna batang, tinggi tanaman,

percabangan, umur berbunga, dan biomasa serta kandungan artemisinin.


76

Didukung pendapat Indrayanti et al. (2011) bahwa dosis letal yang digunakan

menimbulkan reduksi pertumbuhan tunas, penurunan rataan jumlah akar,

peningkatan rasio daun, tidak menyebabkan penurunan bobot segar dan tinggi

plantlet.

Perbedaan daya kecambah yang dihasilkan menunjukkan bahwa pemberian

mutagen secara nyata berpengaruh pada pertumbuhan benih padi. Hal tersebut

sesuai dengan Indrayanti et al. (2011) bahwa LD20-50 (20 - 50%) mereduksi

proliferasi tunas, menghasilkan variasi fenotipik pada karakter jumlah akar, bobot

segar dan tinggi plantlet yang cenderung lebih pendek, menghasilkan bentuk daun

yang lebih panjang. Didukung pula dengan pendapat Karyanti et al. (2015) tingkat

reduksi sebesar 50% (LD50) menyebabkan perubahan warna kalus, menghambat

pembelahan sel sehingga menurunkan berat kalus, menghambat perkembangan

tunas regeneran khususnya pada karakter jumlah daun.


77

4.2. Pekecambahan

Tabel 6.Pengaruh Natrium Azida terhadap Daya Kecambah (DB)


Dosis mutagen (mM) DB (%)
0 79
1 69
2 52
3 30
4 6
5 6
6 4
7 3
8 0
9 1
10 0
Sumber: Data Primer Praktikum Pemuliaan Tanaman, 2017.

Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa

peersentase hasil perendaman mutagen menggunakan NaN3 berbeda beda,

perlakuan kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan dosis 10 mM, semakin tinggi

dosis maka kemampuan berkecambah semakin rendah dan proses perkecambahan

terhambat. Hal tersebut sesuai pendapat Amorogie et al. (2014) yang menyatakan

bahwa presentase perkecambahan benih padi setelah dilakukan perendaman

menggunakan mutagen NaN3 selama 6 jam menyebabkan terhambatnya proses

perkecambahan, semakin tinggi konsentrasi daya bekecambah menurun.

Pemberian mutagen menyebabkan penyimpangan kualitatif dan kuantitatif,

kematian bibit padi setelah diberikan perendaman NaN3 disebabkan adanya

peningkatan aktivitas radikal bebas, terganggunaya proses fisiologi dan biologis

tanaman sehingga hormon tidak seimbang dan proses mitosis terganggu. Hal

tersebut sesuai pendapat Endang et al. (2017) yang menyatakan bahwa kematian

bibit padi setelah pemberian mutagen NaN3 disebabkan oleh aktivitas radikal
78

bebas, ketidakseimbangan fisiologi dan biologi tanaman sehingga menghambat

proses mitosis.

Persentase perkecambahan yang rendah diakibatkan oleh biosintesis ATP

yang terhambat sehingga ketersediaan molekul ATP menurun, beberapa benih

pekecambahannya terhambat, hal tersebut dikarenakan benih melakukan toleransi

fisiologi akibat perendaman NaN3 yang bersifat asam memberikan cekaman untuk

dapt tumbuh. Hal tersebut sesui pendapat Ilbas et al. (2005) yang menyatakan

bahwa NaN3 yang digunakan sebagai perendaman benih menyebabkan penurunan

keterseediaan molekul ATP, sehingga proses perkecambahan melambat. Didukung

pendapat Khan et al. (2009) bahwa benih yang perkecambahannya terlambat

disebabkan cekaman dari penggunaan NaN3 yang bersifat asam sehingga beberapa

benih melakukan toleransi fisiologi.

4.3. Morfologi Bibit

Berdasarkan praktikum pemuliaan tanaman acara mutasi padi diperoleh


hasiil sebagai berikut :

0 – 1 mM 2 – 3 mM 4 mM 5 mM 6 mM
79

7mM 8mM 9mM 10mM

Ilustrasi 7. Morfologi Bibit Padi Sintanur

Berdasarkan Ilustrasi 7. diketahui bahwa morfologi benih yang

berkecambah belum terlihat perbedaannya. Keragaman genetik yang diakibatkan

oleh mutasi tidak hanya diidentifikasi dengan melihat morfologinya, tetapi juga

dapat secara molekuler. Menurut Wahyudi dan Nurhidayah (2014) bahwa benih

tanaman padi yang tidak terpengaruh terhadap mutagen EMS dapat diduga

memiliki ketahanan tinggi terhadap perubahan lingkungan. Benih padi memiliki

tinggi yang berbeda disebabkan karena efek mutagenetik dan kerusakan sel

(cytotoxic). Hal tersebut sesuai dengan pendapat Khan et al., (2009) bahwa

senyawa mutagen ini menyebabkan substitusi atau pertukaran basa nukleotida,

yaitu G-C menjadi A-T, sehingga akan mengakibatkan perubahan mRNA yang

nantinya pada tahapan sintesis protein akan menghasilkan susunan asam amino

yang berbeda.

Mutagen kimia mempunyai kemampuan untuk masuk diantara basa nitrogen

yang mengganggu replikasi DNA. Perlakuan sodium azida pada benih tanaman

padi menyebabkan gangguan fisiologis pada tanaman padi karena SA memiliki

sifat yang merusak sel tanaman. Sesuai dengan pendapat Khan et al., (2009)

Benih melakukan toleransi fisiologis terhadap efek pengunaan NaN3 yang


80

memiliki pH 3 atau yang bersifat asam pada fase pekecambahan biji, sehingga

perkecambahan terlambat. Benih yang mampu berkecambah pada dosis mutagen

tinggi dapat diseleksi dari penampilan morfologinya seusai tujuan mutasi yaitu

memperluas variasi suatu tanaman sehingga mendapatkan sifat-sifat tanaman padi

yang diinginkan. Hal ini sesuai dengan pendapat Sari et al., (2013) bahwa

kebutuhan beras yang tinggi dapat diatasi dengan pemuliaan tanaman yang dapat

mengeliminasi sifat-sifat tidak menguntungkan.


81

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN


5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil prakikum dapat diketahui bahwa dosis letal median

diperoleh hasil sebesar 0,29 mM. Pemberian mutagen pada padi varietas Sintanur

memberikan hasil yang berbeda terhadap daya kecambah benih, semakin tinggi

pemberian dosis mutagen persentase daya berkecambah rendah. Pemberian dosis

mutagen tidak memberikan pengaruh terhadap morfologi bibit yang berkecambah.

5.2. Saran

Saran untuk praktikum pemuliaan tanaman selanjutnya adalah proses

penimbangan NaN3 dilakukan dengan teliti dan sesuai dosis, penyiraman benih

semai hasil pemberian mutagen perlu diperhatikan agar pertumbuhan tanaman

tidak terhambat dan respon dapat diketahui secara jelas.


82

DAFTAR PUSTAKA

Adamu, A.K., H. Aliyu. 2007. Morphological Effects of Sodium Azide on Tomato


(Lycopersicon esculentum Mill). Sci. World J. 2 : 9-12.

Aisyah, S. I., H. Aswidinnoor, A. Saefuddin, B. Marwoto, dan S. Sastrosumarjo.


2009. Induksi Mutasi pada Stek Pucuk Anyelir (Dianthus caryophyllus
Linn.) melalui Iradiasi Sinar Gamma. J. Agron Indonesia. 37 (1) : 62 – 70.

Al-Qurainy, F., and Khan, S. 2009. Mutagenic effects of sodium azide and its
application in crop improvement. World Applied Sciences Journal, 7 (2):
220 - 226.

Amilin, A., D. Zumani dan Y. Sunarya. 2015. Orientasi dosis dan pengaruh
irradiasi sinar gamma terhadap pertumbuhan stadia awal beberapa varietas
kedelai (glycine max (l.) Merril). Jurnal Siliwangi, 1(1) : 14 – 21.

Apriana, A., A. Sisharmini, W. Enggarini, Sudarsono, N. Khumaida, dan K. R.


Trijatmiko. 2011. Introduksi Konstruk Over-Ekspresi Kandidat Gen
OsWRKY76 melalui Agrobacterium tumefaciens pada Tanaman Padi
Nipponbare. Jurnal Agro Biogen.7 (1) : 19 – 27.

Azmi, T. K. K., D. Sukma., S. A. Aziz dan M. Syukur. 2016. Morfologi Dan


Pertumbuhan Planlet Hasil Induksi Ploiploidi Melalui Perlakuan Kolkisin
Pada Kuncup Bunga Anggrek Bulan (Phalaenopsis amabilis (L.) Blume).
Jurnal Agron. Indonesia, 44 (1) : 68 – 75.

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi. 2015. Aroma Wangi Pandan pada
Pertanaman Padi Aromatik, Bandung.

Crowder, L. 2010. Genetika Tumbuhan. Gajah Mada University Press,


Yogyakarta.

Daksa, W. R., A. Ete, Adrianton. 2014. Identifikasi toleransi kekeringan padi gogo
lokal tanangge pada berbagai larutan PEG. e-J. Agrotekbis 2 (2) : 114 – 120.
Endang, S., T. Nurhidayah dan M. Ali. 2017. Pengaruh konsentrasi
mutagensodium azida (NaN3) terhadap daya kecambah dan keragaan bibit
padi gogo varietas kulit manis generasi m-1. JOM Faperta. 4(1).
Girija, M., and Dhanavel. 2009. Mutagenic effectiveness and efficiency of gamma
rays ethyl methane sulphonate and their combined treatments in cowpea
(Vigna unguiculata L. Walp). Global J. Mol. Sci, 4 (1):68-75.

Gruszka D., I. Szarejko and M. Maluszynsk. 2008. Sodium Azide As A Mutagen.


Department of Genetics, Faculty of Biology and Environment Protection,
University of Silesia. 40-032 Katowice Jagiellonska 28. Poland.159-166.
83

Herison, C., Rustikawati., H. Sujono., Sutjahyo., dan S.I Aisyah. 2008. Induksi
mutasi melalui iradiasi sinar gama terhadap benih untuk meningkatkan
keragaman populasi dasar jagung (Zea mays L.). J. Akta Agrosia, 11(1):57-
62.

Herwibawa, B and F. Kusmiyati. 2017. Mutagenic effects of sodium azide on the


germination in rice(Oryza sativa L. cv. Inpago Unsoed 1). Jurnal .
Agroekoteknologi. 7 (2) : 9-14.
Iis. S. A, Hajrial. A, Asep. S, Budi. M, dan Sarsidi. S. 2009. Induksi mutasi pada
stek pucuk anyelir (dianthus caryophyllus linn.) melalui iradiasi sinar
gamma. J. Agron. Indonesia 37 (1) : 62 – 70.
Ikhajiagbe, B., E.O. Ujomonigho, B.O. Efeneide and E.A. Esther. 2013. Effects of
Sodium Azide on the Survival, Growth and Yield Performance of Rice
(Oryza sativa, Faro-57 variety) in a Hydrocarbon Polluted Soil. The
International Journal of Biotechnology.2 (1):28-41.
Ilbas, A.I., Eroglu, Y and Eroglu, H.E., 2005. Effect of the application of
differentconcentrations of SA for different times on the morphological and
cytogeneticcharacteristics of Barley (Hordeum vulgare L.) seedling. Acta
Botanica Sinica, 47. 1101–1106.

Indrayanti, R., N. A. Mattjik, A. Setiawan, dan Sudarsono. 2011.


Radiosensitivitas Pisang cv. Ampyang dan Potensi Penggunaan Iradiasi
Gamma untuk Induksi Varian. J. Agron. Indonesia. 39 (2) : 112 – 118.

Karyanti, A. Purwito, dan A. Husni. 2015. Radiosensitivitas dan Seleksi Mutan


Putatif Jeruk Keprok Garut (Citrus reticulata L.) berdasarkan Penanda
Morfologi. J. Agron. Indonesia, 43 (2) : 126 – 132.

Khan, S., F. Al-Qurainy and F. Anwar. 2009. Sodium Azide: a Chemical Mutagen
for Enhancement of Agronomic Traits of Crop Plants. J.sci. Tech. 4(2) : 1-
21.
Khan, S., F. Al-Qurainy dan F. Anwar. 2009. Sodium Azide Chemical Mutagen
Enhancement of Agronomic Traits of Crop Plants. Environt, 4 (2) : 1 - 2.

Lelanga, M. A., A. Setiadib, dan Fitria. 2015. Pengaruh Iradiasi Sinar Gamma
Pada Benih Terhadap Keragaan Tanaman Jengger Ayam (Celosia cristata
L.). Jurnal Pertanian Konservasi Lahan Kering. 1 (1) : 47 – 50.

Lestari, E. G., R. Purnamaningsih, M. Syukur, dan R. Yunita. 2010. Keragaman


Somaklonal untuk Perbaikan Tanaman Artemisia (Artemisia annua L.)
melalui Kultur In Vitro. Jurnal AgroBiogen.6 (1) : 26 – 32.
84

Lin, C, N. Liu, D. Liao, J. Yu, C. Tsao, C. Lin, C. Sun, W. Jane, H. Jane, J.


J.Chen,E.Lai, N. Lin, W. Chang, and C. Lin. 2008. Differential Protein
Expression of Two Photosystem II Subunits, PsbO and PsbP, in an Albino
Mutant of Bambusa edulis with Chloroplast DNA Aberration. Journal of the
American Society for Horticultural Science.133 (2) : 270 -277.
Maharani, S., dan N. Khumaida. 2013. Induksi Keragaman dan Karakterisasi Dua
Varietas Krisan (Dendranthema grandiflora Tzvelev) dengan Iradiasi Sinar
Gamma secara In Vitro. J. Hort. Indonesia. 4 (1):34 – 43.

Nilahayati dan L. A. P. Putri. 2015. Evaluasi keragaman karakter fenotipe


beberapa varietas kedelai (glycine max l.) Di daerah aceh utara. Jurnal
Floratek, 10 : 36 – 45.

Nura., M. Syukur., N. Khumaida., Widodo. 2015. Padiosensitivitas dan


heretabilitas ketahanan terhadap penyakit Antraknosa pada tiga populasi
cabai yang diinduksi iradiasi sinar gamma. Jurnal Agron Indonesia,
43(3):201-206.

Omoregie, E.O., J.K.Mensah and B. Ikhajiagbe. 2014. Germination Response of


Five Rice Varieties Treated with Sodium Azida. Research Journal of
Mutagenesis.4(3) :14-22.

Poerba, Y. S., A. Leksonowati, dan D. Martanti. 2009. Pengaruh Mutagen Etil


Metan Sulfonat (EMS) Terhadap Pertumbuhan Kultur In Vitro Iles-
Iles.Berila Biologi. 9 (4) : 419 – 425.

Rahayu, E. S., T. Nurhidayah dan M. Ali. 2017. Pengaruh konsentrasi mutagen


sodium azida (NaN3) terhadap daya kecambah dan keragaan bibit padi gogo
varietas kulit manis generasi M-1. Jurnal Online Mahasiswa Faperta UR, 4
(1) : 1 -11.

Saraswati, I. G. A. E., M. Pharmawati dan I. K. Junitha. 2012. karakter morfologi


tanaman cabai rawit (Capsicum frutescens l.) yang dipengaruhi sodium
azida pada fase generatif generasi M1. Jurnal Biologi, 16 (1) : 23- 26.

Sari RP, Edi P, Djoko M. 2013. Effect of water stress period to the yield growth
and anthocyanin content of black paddy and red paddy as functional food. J
Agrotech Res. 2 (5): 34-39.
Wahyudhi, A. dan T. Nurhidayah. 2014. Pertumbuhan bibit generasi M-1 tanaman
padi gogo (Oryzasativa L.) varietas lokal dengan perlakuan mutagen ethyl
methane sulfonate (EMS). Jom Faperta, 1 (2): 1-15.
Warman, B., Sobrizal., I. Suliansyah dan E. Swasti. 2015. Perbaikan Genetik
Kultivar Padi Beras Hitam Lokal Sumatera Barat Melalui Mutasi Induksi.
Jurnal Ilmiah Aplikasi Isotop dan Radiasi, 11(2) : 125-136.
85

Widyasari, R., Parjanto, dan Sukaya. 2016. Keragaan padi beras merah cempo M3
hasil iriadiasi sinar gamma 0,1 kGy keragaan padi beras merah cempo M3
hasil iriadiasi sinar gamma 0,1 KGY. J. Agrotech Res, 6 (1): 51-57.
86

LAMPIRAN

Lampiran 4. Massa NaN3 yang dibutuhkan

Dosis Massa NaN3 (g)


0 0
1 0,0065
2 0,0130
3 0,0195
4 0,0260
5 0,0325
6 0,0390
7 0,0455
8 0,0520
9 0,0585
10 0,0650

Mr NaN3 = 65,02

1 M= 1 mol dalam 1 L larutan

Massa NaN3 pada dosis

0 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,00 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0g

1 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,001 x 65,02 g/mol x 0,1 L

= 0,0065 g

2 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,002 x 65,02 g/mol x 0,1 L

= 0,0130 g

3 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,003 x 65,02 g/mol x 0,1 L


87

= 0,0195 g

4 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,004 x 65,02 g/mol x 0,1 L

= 0,0260 g

5 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,005 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0,0325 g

6 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,006 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0,0390 g

7mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,007 x 65,02 g/mol x 0,1 L

= 0,0455 g

8 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,008 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0,0520 g

9 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,009 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0,0585 g

10 mM= Dosis x Mr x Volume

= 0,01 x 65,02 g/mol x 0,1 L

=0,0650 g

Lampiran 5. Data pengamatan benih padi varietas sintanur yang berkecambah


pada sebelas dosis mutagen natrium azida (NaN3) selama 14 hari
88

Hari Dosis Mutagen (mM)


ke- 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
2 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0
3 16 0 5 1 0 0 0 0 0 0 0
4 22 4 7 3 0 0 0 0 0 0 0
5 33 9 13 6 0 0 0 0 0 0 0
6 45 12 20 7 0 0 0 0 0 0 0
7 54 17 24 9 1 0 0 0 0 0 0
8 62 24 27 12 1 1 0 0 0 0 0
9 65 41 35 15 1 1 1 0 0 0 0
10 69 56 42 15 1 1 1 1 0 0 0
11 69 62 45 17 1 2 3 1 0 1 0
12 71 66 48 20 3 3 3 1 0 1 0
13 76 67 52 23 5 3 4 1 0 1 0
14 79 69 52 24 6 6 4 2 0 1 0

Lampiran 6. Perhitungan Daya Berkecambah (DB) Benih Padi Varietas Sintanur


pada Hari Ke-5 Setelah Tanam.
89

Daya Berkecambah =

Dosis 0 mM = x 100% = 33%

Dosis 1 mM = x 100% = 9%

Dosis 2 mM = x 100% = 13%

Dosis 3 mM = x 100% = 6%

Dosis 4 mM = x 100% = 0%

Dosis 5 mM = x 100% = 0%

Dosis 6 mM = x 100% = 0%

Dosis 7 mM = x 100% = 0%

Dosis 8 mM = x 100% = 0%

Dosis 9 mM = x 100% = 0%

Dosis 10 mM = x 100% = 0%
90

Lampiran 7. Perhitungan Daya Berkecambah (DB) Benih Padi Varietas Sintanur


pada Hari Ke-14 Setelah Tanam.

Daya Berkecambah =

Dosis 0 mM = x 100% = 79%

Dosis 1 mM = x 100% = 69%

Dosis 2 mM = x 100% = 52%

Dosis 3 mM = x 100% = 24%

Dosis 4 mM = x 100% = 6%

Dosis 5 mM = x 100% = 6%

Dosis 6 mM = x 100% = 4%

Dosis 7 mM = x 100% = 2%

Dosis 8 mM = x 100% = 0%

Dosis 9 mM = x 100% = 1%
91

Dosis 10 mM = x 100% = 0%

Lampiran 8. Dokumentasi Praktikum Mutasi Padi

Perendaman benih padi selama 24 jam Menitrasi larutan mutagen

Mengukur pH larutan mutagen Mencuci benih yang sudah direndam


mutagen
92

BAB I

PENDAHULUAN

Jarak genetik merupakan perbedaan genetik antar spesies ataupun antar

populasi dalam satu spesies. Kegunaan dari jarak genetik dan hubungan

kekerabatan adalah dapat digunakan dalam memilih tetua. Semakin jauh jarak

antar tetua maka semakin luas juga tingkat keragaman genetik dan semakin tinggi

pula tingkat heterosis, sehingga semakin besar juga peluang untuk mendaptkan

varietas tanaman yang berbeda dengan yang lain yang lebih unggul.

Marka merupakan penciri individu menunjukkan genotipe suatu individu.

Macam marka ada tiga, yaitu marka morfologi, biokimia, dan molekuler. Marka

morfologi mudah dilihat oleh mata dan telah banyak digunakan sejak masa

awal genetika. Marka molekuler adalah sekuen DNA yang dapat diidentifikasi,

dan terdapat pada lokasi tertentu pada genom, dapat diwariskan ke generasi

berikutnya.Macam-macam marka (penanda) molekular yang sering digunakan

yakni marka mtDNA, single nucleotide polymorphisms (SNPs), allozyme,

restriction fragment length polymorphisms (RFLPs), microsatellite atau simple

sequence repeats (SSRs), danrandom amplified polimorphic DNA (RAPD).

Tujuan praktikum jarak genetik dan hubungan kekerabatan adalah untuk

mengetahui hubungan kekerabatan ganyong di wilayah eks-karesidenan

Surakarta. Manfaat praktikum adalah praktikan dapat mengolah data


93

menggunakan aplikasi MVSP dan mengetahui jarak genetik dan hubungan

kekerabatan pada tanaman.


94

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Marka Morfologi

Marka merupakan suatu penanda atau penciri individu yang terlihat

olehmata atau terdeteksi dengan alat tertentu yang menunjukkan genotipe suatu

individu. Beberapa macam marka atau penanda yang dapat digunakan untuk

membedakan suatu varietas tanaman adalah morfologi tanaman, pola pita isozim,

dan pola pita DNA (Tenda et al., 2009). Melalui variasi morfologi merupakan cara

identifikasi termudah dalam mengidentifikasi suatu spesies (Rosdiani et al.,

2013). Identifikasi morfologi adalah identifikasi terhadap karakter luar tanaman

baik secara kualitatif maupun secara kuantitatif (Amzeri et al., 2011). Penggunaan

karakter morfologi merupakan metode yang mudah, cepat, dan bisa digunakan

secara langsung untuk menganalisis hubungan kekerabatan (Fatimah, 2013).

Marka molekuler yang banyak digunakan pada tanamanjagung adalah Simple

Sequence Repeats (SSRs) (Efendi et al., 2015). Marka SSR memiliki keunggulan,

di antaranya memiliki tingkat polimorfisme tinggi, bersifat kodominan, memiliki

akurasi tinggi dan terdapat berlimpah di genom (Mulsanti etal., 2013)

Karakter morfologi yang dapat digunakan adalah semua bagian tubuh

tumbuhan yang meliputi habitus, akar, batang, daun, bunga, buah, dan biji

(Haryudin, 2015). Analisis kekerabatan berdasarkan karakter morfologi akan

semakin sempurna apabila menggunakan deskripsi karakter yang mempunyai nilai

heretabilitas tinggi dan stabil (Miftakhurrohmat, 2016). Penggunaan marka

morfologi tingkat akurasinya masih jauh dibawah tingkat akurasi marka


95

molekuler (Pandin, 2010). Kelemahan penanda morfologi disebabkan oleh

tampilan genotip yang masih sering dipengaruhi oleh faktor lingkungan sehingga

morfologi satu varietas yang sama dapat berbeda tampilannya apabila lingkungan

tumbuh dua tanaman satu varietas tersebut berbeda (Amzeri et al., 2011).

2.2. Marka Molekuler

Marka molekuler atau penanda molekuler merupakan sekuen DNA yang

dapat diidentifikasi dengan suatu metode tertentu pada lokasi tertentu dalam

genom dan dapat diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.Penanda

molekuler merupakan teknik yang efektif dalam analisis genetik dan telah

diaplikasikan secara luas dalam program pemuliaan tanaman (Tasma, 2016).

Penanda molekuler dibagi menjadi dua yaitu penanda isozim dan penanda DNA.

Kedua penanda tersebut memiliki prinsip dan interpretasi genetika yang sama.

Perbedaannya terlihat pada pita polimorfisme yaitu berupa protein atau ekspresi

gen pada isozim dan pada marka DNA berupa fragmen DNA (Yunus, 2007).

Seleksi dengan marka molekulerhanya didasarkan pada sifat genetik

tanaman dan tidakdipengaruhi oleh faktor lingkungan, sehingga hasilnyalebih

akurat dibanding seleksi berdasarkan morfologi (Efendi et al., 2015). Sifat genetik

cenderung stabil terhadap perubahan lingkungan dan tidak dipengaruhi oleh umur,

sehingga penanda genetik dapat memberikan informasi yang relatif lebih akurat

(Julisaniah et al., 2008). Penanda molekuler yang sering digunakan adalah RAPD

(Random Amplified Polymorphic DNA) karena relatif cepat, murah dan sampel

yang digunakan dapat dalam jumlah yang besar (Qubais, 2015).

Keuntunganutama dari RAPD adalah menghasilkanpolimorfisme yang cukup


96

tinggi, randomsampling dalam genom total dan secarateknis cukup cepat dan

mudah dilakukan sedangkan kekurangan markaRAPD yaitu hanya

mengamplifikasialel dominan dan memiliki tingkatkeberulangan yang rendah

(Kusumadewiet al., 2010).

2.3. Jarak Genetik dan Hubungan Kekerabatan

Jarak genetik merupakan perbedaan genetik antar spesies ataupun antar

populasi dalam satu spesies. Hubungan kekerabatangenetik antargenotip dalam

populasi dapatdiukur berdasarkan kesamaan sejumlah karakter,sehingga dapat

diasumsikan bahwa karakter yangberbeda dari suatu individu,

menggambarkanperbedaan susunan genetiknya (Sukartini, 2008). Semakin dekat

jarak genetik antar tanaman maka akan semakin besar pula kesamaan genetik pada

setiap tanaman, semakin jauh jarak genetik antar tanaman maka tingkat heterositas

juga akan semakin tinggi (Langga et al., 2012).

Hubungan kekerabatan merupakan gambaran hubungan antara organisme

satu dengan organisme yang lainnya. Semakin kecil nilai koefisien kemiripan

(mendekati nol) maka hubungan kekerabatannya semakin jauh dan sebaliknya

semakin besar nilai koefisien kemiripan (mendekati satu), maka hubungan

kekerabatannya menjadi semakin dekat (Wijayanto et al., 2013). Nilai kemiripan

genetik berbanding terbalikdengan jarak genetik, semakin besar nilaikemiripan

genetik antar galur, maka semakin kecil jarak genetiknya. Jarak genetik dihitung

dari selisih nilai persentase kemiripan genetik terhadap 100% (Austi et al., 2014).

Semakin jauhhubungan kekerabatan antar sampel, makasemakin kecil


97

keberhasilan persilangan,tetapi kemungkinan untuk memperolehgenotip unggul

lebih besar jika persilanganberhasil (Julisaniah et al., 2008).

Pengelompokkan kekerabatan dilakukan berdasarkan metode Unweighted

Pair Grouping with Aritmatic Averaging (UPGMA) dengan menggunakan

software Multi Variate Statistical Package (MVSP) (Wahyuningsih et al., 2014).

Software MVSP (Multi Variate Statistical Package) menghasilkan output berupa

dendogram yang memvisualisasikan hasil analisis cluster yang menunjukkan jarak

genetik dan hubungan kekerabatan (Hasanuddin dan Fitriani, 2014). Metode

Unweighted Pair Grouping with Aritmatic Averaging (UPGMA)

mengelompokkan kekerabatan berdasarkan banyaknya perbedaan dua sekuen

untuk membentuk pohon filogenik (Dharmayanti, 2011).

BAB III

MATERI DAN METODE


98

Praktikum Jarak Genetik dan Hubungan Kekerabatan telah dilaksanakan

pada hari Jumat, tanggal 24 November 2017 pukul 17.00 – 18.20 di ruang E2.02

Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah data sekunder lengkap

(berdasarkan data morfologi dan molekuler). Alat yang digunakan dalam

praktikum ini adalah laptop untuk menganalisis data menggunakan perangkat

lunak MVSP dan perangkat lunak Microsoft Excel untuk mengolah data sekunder.

3.2. Metode

Metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah tabulasi data morfologi

berupa sifat kuantif dan kualitatif diolah menjadi matriks 0 – 1, kemudian data

molekuler berupa hasil visualisasi pita DNA diolah menjadi matriks 0 – 1 dan data

skorning kemudian diinput ke Microsoft Excel. Data yang telah diinput kedalam

Microsoft Excel kemudian dicopy dari sheet 1 dan paste spesial (klik transpose)

didalam sheet 2 lalu dicopy, kemudian buka aplikasi MSVP lalu dipilih dan klik

pada perintah NEW, jumlah sifat diisikan pada kolom variables dan jumlah aksesi

diisikan pada kolom cases kemudian dipilih OK, lalu dipilih data dan edit data.

Sorot kolom A1 lalu diklik kanan dan dipilih perintah paste, kemudian dipilih

analyses dan dipilih pada perintah cluster analyses, pada kolom “clustering

method” dipilih “UPGMA” sedangkan pada kolom “similarity ordistance” dipilih

“gower general similarity coefficient” kemudian diklik OK,setelah muncul


99

dendogram, dipilih “file”, kemudian diklik “export” sehingga gambar dendogram

disimpan.
100

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan praktikum jarak genetik dan hubungan kekerabatandiperoleh

hasil sebagai berikut:

Ilustrasi 8. Dendogram ganyong di wilayah eks-karesidenan Surakarta

Keterangan :

I : Magelang
II : Surakarta
III : Wonogiri
IV : Klaten
V : Boyolali
VI : Sukoharjo
VII : Sragen
VIII : Karanganyar

Berdasarkan dendogram diatas dapat diketahui bahwa terdapat 2 kelompok

besar aksesi ganyong di wilayah Eks-Karesidenan Surakarta. Kelompok pertama

terdiri dari 7 aksesi ganyong yaitu Surakarta, Wonogiri, Klaten, Boyolali,

Sukoharjo, Sragen, dan Karanganyar. Kelompok kedua hanya terdiri dari satu

aksesi saja yaitu Magelang. Kelompok pertama memiliki hubungan kekerabatan


101

yang jauh dengan kelompok kedua yang ditunjukkan dengan nilai koefisien

kemiripian antara 0,28 (28%) hingga 0,4 (40%) sehingga memiliki kesamaan

genetik yang rendah serta tingkat heterositas semakin tinggi. Hal ini sesuai

dengan pendapat Langga et al. (2012) yang menyatakan bahwa semakin dekat

jarak genetik antar tanaman maka akan semakin besar pula kesamaan genetik

pada setiap tanaman, semakin jauh jarak genetik antar tanaman maka tingkat

heterositas juga akan semakin tinggi. Hubungan kekerabatan genetik antara

kelompok pertama dan kedua yang jauh memiliki perbedaan susunan genetik

yang berbeda. Hal ini sesuai dengan pendapat Sukartini (2008) yang menyatakan

bahwa hubungan kekerabatangenetik antargenotip dalam populasi dapatdiukur

berdasarkan kesamaan sejumlah karakter,sehingga dapat diasumsikan bahwa

karakter yangberbeda dari suatu individu, menggambarkanperbedaan susunan

genetiknya.

Hubungan kekerabatan pada ganyong yang terdekat adalah aksesi

ganyong dari Wonogiri dan Boyolali dengan nilai kemiripan antara 0,88 (88%)

hingga 1 (100%). Hal ini sesuai dengan pendapat Wijayanto et al.(2013) yang

menyatakan bahwa semakin kecil nilai koefisien kemiripan (mendekati nol) maka

hubungan kekerabatannya semakin jauh dan sebaliknya semakin besar nilai

koefisien kemiripan (mendekati satu), maka hubungan kekerabatannya semakin

dekat. Kekerabatan yang dekat apabila dilihat dari karakter morfologi

mempunyai banyak kesamaan. Hal ini sesuai dengan pendapat Sukartini (2008)

yang menyatakan bahwa hubungan kekerabatangenetik antargenotip dalam

populasi dapatdiukur berdasarkan kesamaan sejumlah karakter,sehingga dapat


102

diasumsikan bahwa karakter yangberbeda dari suatu individu,

menggambarkanperbedaan susunan genetiknya.

Berdasarkan hubungan kekerabatan ganyong tersebut, maka aksesi yang

terbentuk dikelompokkan sebagai berikut :

Tabel 7. Kelompok Aksesi Ganyong yang Terbentuk


Kelompok Utama Sub Kelompok Aksesi
1 A Sragen (VII), Klaten (IV).
B Sukoharjo (VI), Boyolali (V),
Wonogiri (III),Surakarta (II),
Karanganyar (VIII).
2 Magelang (I)
Sumber: Data sekunder pratikum pemuliaan tanaman, 2017.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa terdapat 2 kelompok utama

aksesi ganyong di wilayah Eks-Karesidenan Surakarta. Aksesi ganyong dari

Magelang membentuk kelompok sendiri atau outgroup. Hal ini dikarenakan aksesi

ganyong dari Magelang hanya memiliki sedikit kesamaan karakter dengan aksesi

yang lainnya. Sesuai dengan pendapat Sukartini(2008) yang menyatakan bahwa

hubungan kekerabatan antargenotip dalam suatu populasi dapat diukur dari

kesamaan sejumlah karakter, sehingga dapat diasumsikan bahwa karakter yang

berbeda dari suatu individu menggambarkan perbedaan susunan genetiknya. Hal

ini juga didukung oleh pendapat Niken dan Handayani (2017) yang menyatakan

bahwasemakin banyak kesamaan karakter yang dimiliki di antara individu yang

dibandingkan, maka semakin dekat hubungan kekerabatannya dan semakin sedikit

karakter kesamaan karakter yang dimiliki maka semakin jauh hubungan

kekerabatannya.

Hubungan kekerabatan dan jarak genetik dapat ditentukan dengan analisis

genetik menggunakan marka molekuler maupun marka morfologi. Analisis


103

genetik yang paling mudah ialah menggunakan marka morfologi tetapi kurang

akurat sedangkan marka molekuler paling akurat. Hal ini sesuai dengan pendapat

Amzeri et al. (2011) yang menyatakan bahwa kelemahan penanda morfologi

disebabkan oleh tampilan genotip yang masih sering dipengaruhi oleh faktor

lingkungan sehingga morfologi satu varietas yang sama dapat berbeda

tampilannya apabila lingkungan tumbuh dua tanaman satu varietas tersebut

berbeda. Hal ini didukung oleh pendapat Efendi et al. (2015) yang menyatakan

bahwa seleksi dengan marka molekulerhanya didasarkan pada sifat genetik

tanaman dan tidakdipengaruhi oleh faktor lingkungan, sehingga hasilnyalebih

akurat dibanding seleksi berdasarkan morfologi.


104

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa dari 8 aksesi

ganyong di wilayah Eks-Karesidenan Surakarta dapat dikelompokkan menjadi 2

kelompok utama. Kelompok pertama terdiri dari 7 aksesi ganyong yaitu

Surakarta, Wonogiri, Klaten, Boyolali, Sukoharjo, Sragen, dan Karanganyar.

Kelompok kedua hanya terdiri dari satu aksesi saja yaitu Magelang. Aksesi

ganyong dari Magelang adalah aksesi yang outgroup karena memiliki hubungan

kekerabatan yang jauh dari aksesi-aksesi yang lain. Aksesi dari Wonogiri dan

Boyolali memiliki hubungan kekerabatan yang paling dekat diantara aksesi yang

lain. Dendogram adalah output MVSP yang menggambarkan jarak genetik dan

hubungan kekerabatan pada suatu populasi.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk praktikum jarak genetik dan hubungan

kekerabatan adalah dalam melakukan skoring morfologi harus teliti agar tidak

salah mengisi sehingga dendogram yang diperoleh tidak salah serta dalam

menginput data ke aplikasi juga harus cermat.

DAFTAR PUSTAKA

Amzeri, A., D. Indradewa., B. S. Daryono, dan D. Rachmawati. 2011.


Kekerabatan jagung (Zea mays L.) lokal madura berdasarkan karakter
morfologi dan penanda rapd. Biota, 16 (2) : 227 - 235.
105

Efendi, R., Y. Musa., M. F. Bdr., M. D. Rahim., M. Azrai dan M. Pabendon.


2015. Seleksi jagung inbrida dengan marka molekuler dan
toleransinyaterhadap kekeringan dan nitrogen rendah. Penelitian Pertanian
Tanaman Pangan, 34 (1) : 43 – 54.

Fatimah, S. 2013. Analisis morfologi dan hubungan kekerabatan sebelas jenis


tanaman salak (Salacca zalacca(Gertner) Voss Bangkalan. J. Agrovigor,6
(1) : 1 – 15.

Haryudin, W. 2015. Karakteristik morfologi tanaman cabe jawa (Piper


Retrofractum Vahl) di beberapa sentra produksi. Bul. Penelitian Tanaman
Rempah dan Obat, 20(1) : 1 – 10.

Julisaniah, N. I., L. Sulistyowati, dan A. N. Sugiharto. 2008. Analisis kekerabatan


mentimun (Cucumis sativus L.) menggunakan metode RAPD-PCR dan
Isozim. Biodiversitas, 9 (2) : 99 - 102.

Kusumadewi, Y., Y. S. Poerba dan T. Partomihardjo. 2010. Keragaman genetika


ramin [Gonystylus bancanus (miq.) kurz]dari provinsi riau berdasarkan
profil random amplified polymorphic DNA. J. Biologi Indonesia, 6 (2) :
173 – 183.

Langga, I. F., Restu, M., & Kuswinanti, T. 2012. Optimalisasi suhu dan lama
inkubasi dalam ekstraksi DNA tanaman bitti (Vitex cofassus Reinw) serta
analisis keragaman genetik dengan teknik RAPD-PCR. Jurnal Sains &
Teknologi, 12(3), 265-276.

Miftakhurrohmat, A. 2016. Analisis kekerabatan beberapa genotipe kedelai


(Glycine max L. Merrill) berdasarkan komponen penentu kekerabatan. J.
Nabatia, 1(1) : 71 – 82.

Pandin, D. 2010. Penanda dna untuk pemuliaan tanaman kelapa (Cocos nucifera
L.). Perspektif, 9 (1) : 21 - 35.

Qubais, A. (2015). Analisis variasi genetik beberapa varietas mangga (Mangifera


indica L) berdasarkan RAPD (Random Amplified Polymorphic DNA) dan
penanda molekuler gen PSY (Phytoene synthase). Disertasi. Fakultas Sains
dan Teknologi, Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim.
Rosdiani, E. P., E. L. Arumingtyas, dan R. Azrianingsih. 2013. Analisis variasi
genetik Amorphophallus muelleri Blume dari berbagai populasi di jawa
timur berdasarkan sekuen intron trnl. Floribunda, 4 (96) : 129 - 137.

Sukartini. 2008. analisis jarak genetik dan kekerabatan aksesi-


aksesipisangberdasarkan primer Random Amplified Polymorphic DNA.
Jurnal Hortikultura, 18(3) : 261 – 266.
106

Tasma, I. M. 2016. Pemanfaatan teknologi sekuensing genom untuk mempercepat


program pemuliaan tanaman. J. Penelitian dan Pengembangan Pertanian, 34
(4) : 159 – 168.

Tenda, E., M. Tulalo, dan Miftahorrachman. 2009. Hubungan kekerabatan genetik


antar sembilan aksesi kelapa asal provinsi Sulawesi Utara. J. Littri.,15 (3) :
139 – 144.

Wahyuningsih, W., M. Muslimin, dan Y. Yusran. 2014. Variasi fenotip dan genotip
eboni (Diospyros celebica Bakh) pada hutan alam dan hutan tanaman di
Sulawesi Tengah dan Sulawesi Barat. J. Warta Rimba, 2 (2) : 1 – 7.

Wijayanto, T., D. Boer, dan L. Ente. 2013. Hubungan kekerabatan aksesi pisang
kepok (Musa paradisiaca Formatypica) di kabupaten muna berdasarkan
karakter morfologi dan penanda rapd. J. Agroteknos, 3 (3) : 163 – 170.

Yunus, A. 2007. Identifikasi keragaman genetik jarak pagar (Jatropha curcas L.)
di Jawa Tengah berdasarkan penanda isoenzim. J. Biodiversitas, 8 (3) : 249
– 252.

LAMPIRAN

Lampiran 9. Ciri Morfologi Ganyong di Wilayah Eks-Karesidenan Surakarta

Ciri morfologi I II III IV V VI VII VIII


Warna daun Hijau Ungu Hijau Ungu Hijau Ungu Hijau Ungu
kehija keungu kehijau keung kehija keung kehija
107

uan an an uan uan uan uan


Jingga
bercor
Warna petala Merah
ak Merah Merah Merah Merah Merah Merah
bunga gelap
kunin
g
Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau
Warna sepala
keputi kemer kemera kemera kemer kemer kemer kemer
bunga
han ahan han han ahan ahan ahan ahan
Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau
Warna batang Hijau keung keungu keungu keung keung keung keung
uan an an uan uan uan uan
Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau Hijau
Warna sisik
kecok keung keungu keungu keung keung keung keung
rimpang
latan uan an an uan uan uan uan
Panjang Daun 50,5 43,84 42,53 44,06 37,43 44,26 43,86 37,67
Lebar Daun 13,2 17,1 18,14 19,41 17,69 19,21 19,27 17,34
Rasio panjang:
3,83 2,56 2,34 2,27 2,12 2,30 2,28 2,17
lebar daun
Tinggi
170 91,57 77,51 121,2 85,44 91,7 69,58 78,66
Tanaman
Diameter
1,66 1,52 1,97 1,86 1,78 1,84 1,76 1,75
Batang
Diameter
1,1 3,6 3,2 4,5 3,4 3,2 6,1 3,7
Rimpang
Diameter buah 1,34 1,27 1,02 1,31 1,23 0,64 1,46 1,30
Jumlah biji
22 20 21 24 21 14 20 20
dalam buah
Panjang sepala 8,5 4,7 4,5 4,5 4,4 4,5 4,9 4,3

Lampiran 9. (lanjutan)

Lebar
1,7 0,6 0,7 1,1 0,8 0,7 1,0 0,7
sepala
Panjang
13,5 6 6,2 6,6 6 5,9 6,8 6
petala
Lebar
5,6 0,6 0,8 1 0,7 1 1,2 0,6
petala
Panjang 11 5,5 5,5 5,7 5,6 5 5,9 5,5
staminod
108

ia
Lebar
staminod 3,8 0,7 0,5 0,6 0,5 0,5 0,8 0,7
ia
Panjang
8 5,7 5,4 5,5 5 4,7 5,8 4,9
putik
Lebar
0,9 0,4 0,3 0,4 0,3 0,3 0,6 0,3
putik
Panjang
0,7 1 0,8 0,9 0,8 0,8 1,3 0,7
anter
Lebar
0,2 0,1 0,1 0,1 0,15 0,1 0,2 0,1
anter
Panjang
13,5 6 6 6,5 6,2 5,9 7,1 5,8
bunga
Diameter
pangkal 0,92 0,3 0,3 0,5 0,3 0,2 0,6 0,25
bunga
Sepala Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak
Menek Tidak Tidak
menekuk mene mene mene mene menek
uk menekuk menekuk
/tidak kuk kuk kuk kuk uk
Keterangan:I : Magelang,II:Surakarta,III:Wonogiri,IV:Klaten,V:Boyolali,
VI:Sukoharjo, VII:Sragen, VIII:Karanganyar.
109

Lampiran 10. Hasil Elektroforesis dan Zimogram Isozim Esterase Ganyong di


Wilayah Eks-Karesidenan Surakarta

Rf I II III IV V VI VII VIII


0,22 ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
0,28 + + + +++ - ++ ++ +
0,34 - - - + + - + -
0,38 - - + - - + + +
0,41 - + + + + + + -

Keterangan:I : Magelang,II : Surakarta,III : Wonogiri,IV : Klaten,V : Boyolali,VI :


Sukoharjo,VII : Sragen,VIII : Karanganyar, + = tipis, ++ = tebal, ++
+ = sangat tebal, - = tidak ada.
110

Lampiran 11. Hasil Elektroforesis dan Zimogram Isozim Peroksidase Ganyong


di Wilayah Eks-Karesidenan Surakarta

Rf I II III IV V VI VII VIII


0,09 + + + + + - ++ +
0,16 - - - - - + - -
0,22 +++ +++ +++ +++ +++ +++ +++ +++
0,38 - - + + + + + +
0,41 + + - - - - - -
0,44 - + + + - + + +

Keterangan:I : Magelang,II : Surakarta,III : Wonogiri,IV : Klaten,V : Boyolali,VI :


Sukoharjo,VII : Sragen,VIII : Karanganyar, + = tipis, ++ = tebal, ++
+ = sangat tebal, - = tidak ada.
Lampiran 12. Hasil Skoring Ciri Morfologi dan Pola Pita Isozim Ganyong di
Wilayah Eks-Karesidenan Surakarta

Parameter I II III IV V VI VII VIII


Daun hijau 1 0 0 0 0 0 0 0
Daun hijau keunguan 0 0 1 0 1 0 1 0
Daun ungu kehijauan 0 1 0 1 0 1 0 1
Petala bunga warna jingga bercorak
1 0 0 0 0 0 0 0
kuning
Petala bunga warna merah (red) 0 1 1 0 1 1 1 1
Petala bunga warna merah gelap
0 0 0 1 0 0 0 0
(darkred)
Sepala bunga warna hijau keputihan 1 0 0 0 0 0 0 0
Sepala bunga warna hijau kemerahan 0 1 1 1 1 1 1 1
Batang warna hijau 1 0 0 0 0 0 0 0
Batang warna hijau keunguan 0 1 1 1 1 1 1 1
Warna sisik rimpang hijau kecoklatan 1 0 0 0 0 0 0 0
Warna sisik rimpang hijau keunguan 0 1 1 1 1 1 1 1
Panjang daun < 50 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Panjang daun ≥ 50 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar daun < 15 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar daun ≥ 15 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Rasio panjang:lebar daun < 3 0 1 1 1 1 1 1 1
Rasio panjang:lebar daun ≥ 3 1 0 0 0 0 0 0 0
Tinggi tanaman < 100 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Tinggi tanaman ≥ 100 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Diameter batang < 1,70 cm 1 1 0 0 0 0 0 0
Diameter batang ≥ 1,70 cm 0 0 1 1 1 1 1 1
Diameter rimpang < 3,5 cm 1 0 1 0 1 1 0 0
Diameter rimpang ≥ 3,5 cm 0 1 0 1 0 0 1 1
Diameter buah < 1,25 cm 0 0 1 0 1 1 0 0
Diameter buah ≥ 1,25 cm 1 1 0 1 0 0 1 1
Jumlah biji dalam buah < 22 0 1 1 0 1 1 1 1
Jumlah biji dalam buah ≥ 22 1 0 0 1 0 0 0 0
Panjang sepala < 5 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Panjang sepala ≥ 5 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar sepala < 1 cm 0 1 1 0 1 1 0 1
Lebar sepala ≥ 1 cm 1 0 0 1 0 0 1 0
Panjang petala < 7 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Panjang petala ≥ 7 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar petala < 1 cm 0 1 1 0 1 0 0 1
Lebar petala ≥ 1 cm 1 0 0 1 0 1 1 0
Panjang staminodia < 6 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Lampiran 12. (lanjutan)

Panjang staminodia ≥ 6 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar staminodia < 1 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Lebar staminodia ≥ 1 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Panjang putik < 6 cm 0 1 1 1 1 1 1 1
Panjang putik ≥ 6 cm 1 0 0 0 0 0 0 0
Lebar putik < 0,5 cm 0 1 1 1 1 1 0 1
Lebar putik ≥ 0,5 cm 1 0 0 0 0 0 1 0
Panjang anter < 1 cm 1 0 1 1 1 1 0 1
Panjang anter ≥ 1 cm 0 1 0 0 0 0 1 0
Lebar anter < 0,15 cm 0 1 1 1 0 1 0 1
Lebar anter ≥ 0,15 cm 1 0 0 0 1 0 1 0
Panjang bunga < 7 cm 0 1 1 1 1 1 0 1
Panjang bunga ≥ 7 cm 1 0 0 0 0 0 1 0
Diameter pangkal bunga < 0,5 cm 0 1 1 0 1 1 0 1
Diameter pangkal bunga ≥ 0,5 cm 1 0 0 1 0 0 1 0
Sepala menekuk 1 0 0 0 0 0 0 0
Sepala tidak menekuk 0 1 1 1 1 1 1 1
Rf 0,22 1 1 1 1 1 1 1 1
Rf 0,28 1 1 1 1 0 1 1 1
Rf 0,34 0 0 0 1 1 0 1 0
Rf 0,38 0 0 1 0 0 1 1 1
Rf 0,41 0 1 1 1 1 1 1 0
Rf 0,09 1 1 1 1 1 0 1 1
Rf 0,16 0 0 0 0 0 1 0 0
Rf 0,22 1 1 1 1 1 1 1 1
Rf 0,38 0 0 1 1 1 1 1 1
Rf 0,41 1 1 0 0 0 0 0 0
Rf 0,44 0 1 1 1 0 1 1 1
Keterangan:I : Magelang,II : Surakarta,III : Wonogiri,IV : Klaten,V : Boyolali,VI :
Sukoharjo,VII : Sragen, VIII : Karanganyar

Lampiran 13. Dokumentasi Praktikum Jarak Genetik dan Hubungan Kekerabatan


Tampilan aplikasi MVSP

Pembuatan dendogram menggunakan aplikasi MVSP