Anda di halaman 1dari 37

GANGGUAN KEPRIBADIAN

Kepaniteraan Klinik Ilmu Penyakit Jiwa


Celina Manna
FK - UKRIDA

PENDAHULUAN
Kepribadian adalah totalitas dari ciri perilaku dan
emosi yang merupakan karakter atau ciri seseorang.
Sifatnya stabil dan dapat diramalkan .
Karakter adalah ciri kepribadian yang dibentuk oleh
proses perkembangan dan pengalaman hidup, baru
stabil sesudah anak berusia beberapa tahun.

DEFINISI GANGGUAN KEPRIBADIAN


DSM IV - Pola abadi pengalaman batin dan perilaku
yang berbeda nyata dari harapan daripada
kebudayaan individu, onset pada masa remaja atau
awal masa dewasa, stabil dari waktu ke waktu dan
menyebabkan penderitaan atau gangguan
Orang dengan gangguan kepribadian memiliki
respons yang benar-benar kaku terhadap situasi
pribadi, hubungan dengan orang lain ataupun
lingkungan sekitarnya
Bersifat self-defeating

KLASIFIKASI GANGGUAN
KEPRIBADIAN
Gangguan Kepribadian Paranoid
Gangguan Kepribadian Skizoid
Kelompok
Gangguan Kepribadian Skizotipal

Kelompok

Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan

Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian

Antisosial
Ambang
Histrionik
Narsistik

Gangguan Kepribadian Menghindar


Gangguan Kepribadian Dependen
Kelompok
Gangguan Kepribadian Obsesif Kompulsif

KLASIFIKASI GANGGUAN
KEPRIBADIAN

F 60
Gangguan
Kepribadian
Khas

F60.0
F60.1
F60.2
F60.3
F60.4
F60.5
F60.6
F60.7
F60.8
F60.9

F 61
Gangguan
Kepribadian
Campuran Lainnya

Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan
Gangguan

Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian
Kepribadian

Paranoid
Skizoid
Dissosial
Emosional
Histrionik
Anankastik
Menghindar
Dependen
Khas Lainnya
YTT

F61.1 Gangguan Kepribadian


Campuran
F61.2 Gangguan Kepribadian Yang
Salah

ETIOLOGI

Faktor
Psikoanalitik

Faktor Biologi

Faktor Genetik

JENIS GANGGUAN
KEPRIBADIAN

GANGGUAN KEPRIBADIAN
PARANOID

Kecurigaan yang
berlebihan

Menafsirkan
tindakan orang
lain sebagai :

sengaja
merendahkan,
jahat,
mengancam,
mengeksploitasi,
atau menipu
dirinya

Prevalensi gangguan kepribadian paranoid adalah 0,5


2,5% dari seluruh populasi, lebih sering pada pria
dibanding wanita.

DIAGNOSIS PPDGJ III


G a n g g u a n ke p r i b a d i a n d e n g a n c i r i - c i r i :
Kep e ka a n b e r l e b i h a n t e rh a d a p keg a g a l a n d a n p e n o l a ka n
Kec e n d er u n g a n u n t u k te t a p m e n y i m p a n d e n d a m , m i s a l n y a m e n o l a k
u n t u k m e m a a f ka n s u a t u p e n g h i n a a n d a n l u ka h a ti a t a u m a s a l a h ke c i l
Kec u r i g a a n d a n kec e n d er u n g a n y a n g m e n d a l a m u n tu k m e n d i s t o r s i ka n
p en g a l a m a n d e n g a n m e n y a l a h a r t i ka n ti n d a ka n o r a n g l a i n y a n g n e t r a l
a ta u b e r s a h a b a t s e b a g a i s u a tu s i ka p p erm u s u h a n a t a u p e n g h i n a a n
Pe r a s a a n b e rm u s u h a n d a n n g o to t t en ta n g h a k p r i b a d i t a n p a
m e m p e rh a t i ka n s i t u a s i y a n g a d a
Kec u r i g a a n y a n g b e r u l a n g , t a n p a d a s a r , te n ta n g kes e t i a a n s e k s u a l d a r i
pasangannya
Kec e n d er u n g a n u n t u k m e r a s a d i r i n y a p e n t i n g s e c a r a b e r l e b i h a n , y a n g
b erm a n i f e s ta s i d a l a m s i ka p y a n g s e l a l u m e r u j u k ke d i r i s e n d i r i
Pre o ku p a s i d e n g a n p en j e l a s a n - p e n j e l a s a n y a n g b e r s e ko n g ko l d a n t i d a k
s u b s t a n t i f d a r i s u a t u p e r i s t i w a , b a i k y a n g m e n y a n g ku t d i r i p a s i e n
sendiri maupun dunia pada umumnya.
U n tu k d i a g n o s i s p a s ti a d a n y a g a n g g u a n ke p r i b a d i a n p a r a n o i d s e t i d a k n y a
i n d i v i d u y a n g b e r s a n g ku ta n m e m i l i k i 3 k r i te r i a d i a ta s .

TATALAKSANA
Pasien dengan
gangguan ini kurang
baik dalam
psikoterapi
kelompok, walaupun
hal ini dapat
memperbaiki
kemampuan sosial
dan mengurangi
kecurigaan melalui
Psikoterapi
role playing.

anti-ansietas seperti
diazepam (Valium)
cukup. Apabila
diperlukan, dapat
diberikan antipsikotik seperti
haloperidol (Haldol)
dalam dosis kecill

Farmakotera
pi

GANGGUAN KEPRIBADIAN SKIZOID


Pola perilaku berupa pelepasan diri dari hubungan
sosial disertai kemampuan ekspresi emosi yang
terbatas dalam hubungan interpersonal.
Terlihat
sebagai
orang yang
aneh,
terisolasi,
dan
kesepian
Mereka
tampil
tenang,
jauh,
exclusive,
dan tidak
ramah

menjadi
dingin dan
menyendiri

tidak ada
keterlibatan
dengan
peristiwa
sehari-hari
dan
keprihatinan
terhadap
orang lain

DIAGNOSIS PPDGJ III


G an g gu an ke p r ib adia n y an g m e m e nu hi d e s kr ip si be r iku t:
S e d ikit akti v i tas y an g m e m be ri kan ke se nan g an
E m o si di ng in , afe k dat ar atau ta k p e d ul i
Ku ra ng m am pu u nt uk m e ng e ks p re s ikan ke h ang atan , ke le m b u tan
at au ke m ar ahan t e rh adap o r an g lain
Tam pak ny ata ke t idak pe d u lian b aik te rh ada p pu jia n m au pu n
ke cam an
Ku ra ng t e r tar ik u n tu k m e n gala m i pe ng alam an se ks ual de ng an
o r an g lain
H am pir s e lalu m e m ilih ak tiv itas y an g dil aku kan s e n diri
Pre o ku p as i de ng an fan tas i d an in tro s p e ks i y an g be rle bihan
Ti dak m e m p u ny ai t e m an de kat atau h ub un g an pr ib ad i yan g akr ab
( kalau a da h an y a sa tu) d an tid ak a da ke in gi nan u n tu k m e n jalin
h u bu ng an s e p e r ti itu
S ang at tid ak se ns itif te rhad ap n o rm a d an ke b iasa an sos ial y an g
b e r laku
U n tu k d iag n os is p as ti a dan y a gan g gu an ke pr ib ad ian par an oid
s e tid akn y a in div id u y ang b e r s ang ku tan m e m i liki 3 kr it e r ia d iata s.

TATALAKSANA

Psikoterapi

Farmakotera
pi

Dalam keadaan terapi


kelompok, pasien dengan
gangguan kepribadian
skizoid dapat diam untuk
waktu yang lama
Pasien harus dilindungi
terhadap serangan agresif
dari anggota kelompok
karena kecenderungannya
untuk diam.
Dosis kecil anti-psikotik, antidepresan, dan psikostimulan
memberikan keuntungan
bagi beberapa pasien
Benzodiazepine dapat
mengurangi kecemasan
interpersonal

GANGGUAN KEPRIBADIAN
ANTISOSIAL
Pola perilaku pengabaian dan perlanggaran pelbagai
hak orang lain, bersifat pervasif, berawal sejak usia
dewasa muda dan nyata dalam pelbagai konteks.
Seringkali dapat
tampak normal
dan bahkan
menawan dan
manis

Pernah
melakukan
tidakan ilegal,
penipu,
pencurian, dan
Narkoba

Tidak dapat
dipercaya untuk
melaksanakan
tugas apapun

Kurangnya
penyesalan atas
tindakan ini

DIAGNOSIS PPDGJ III


G a nggua n kepr iba di a n ya ng bia sa nya m e nja di perh a ti a n
dise ba bka n a da n y a pe r beda a n y a ng besa r a nt a r a per ila ku da n
norm a so ci a l y a n g ber l a ku, da n dit a nda i ol eh:
Be r sika p ti da k pedu li denga n pe r a sa a n or a ng la in
Sika p y a n g a m a t ti da k ber t a nggung ja w a b da n ber la n gsu ng te r usm e ner us, se r ta t ida k peduli t erha da p norm a , per a t u r a n da n
kew a jiba n sosia l
Tida k m a m pu m em e liha ra sua t u hubunga n a ga r ber l a n gsu n g
l a m a , m e ski pu n tida k a da kesuli ta n unt uk m engem ba ngka n n y a
Tol er a nsi te rh a da p fr usta si sa nga t re nda h da n a m ba n g y a n g
renda h u n tu k m e la m pi a ska n a gre si, term a suk ti n da ka n keker a sa n
Tida k m a m pu m en ga la m i r a sa sa l a h da n m ena r ik m a n fa a t da r i
pe nga la m a n , kh u susny a da r i hukum a n
Sa nga t c en de ru n g m e nya la hka n or a ng la in a ta u m en a w a r ka n
r a siona l isa si y a n g m a suk a ka l untuk per il a ku y a n g m e m bua t
pa si en kon fl ik den ga n m a sy a r a ka t
U nt uk di a gn osis pa sti a da nya ga nggua n kepr i ba dia n dissosia l
set ida kny a in div idu y a ng be r sa ngkuta n m e m ili ki 3 kr it er i a di a t a s.

TATALAKSANA

Psikoterapi
Lebih efektif
bila di rawat,
karena
dengan hidup
diantara
sebaya nya,
sering akan
bertambah
motivasinya

Farmakoterapi
Bila ada riwayat
gangguan
pemutusan
perhatian
dengan
hiperaktivitas
dapat di beri
metilfenidat.
Dapat juga di
berikan
karbamazepine

GANGGUAN KEPRIBADIAN EMOSI


TIDAK STABIL
Bertindak impulsif tanpa mempetimbangkan
dampaknya, afek atau emosi tidak stabil atau kurang
pengendalian diri, dapat menjurus kepada ledakan
kemarahan atau perilaku
kekerasan.
Sering
terjadi ledakan
kemarahan atau perilaku
mengancam orang,
khususnya sebagai
tanggapan terhadap
kritik orang

Tipe
Impuls
if

Tipe
Ambang

Ketidakstabilan emosi,
tujuan hidup, orientasi
seksual sering terganggu.
Sering terjadi krisi emosi
berulang
Kadanag cepat akrab
dengan orang baru hanya
untuk menghilangkan rasa
kesepian

DIAGNOSIS PPDGJ III


Terdapat kecenderungan yang mencolok untuk
bertindak secara impulsif tanpa mempertimbangkan
konsekuensinya, bersamaan dengan ketidakstabilan
emosional
Dua varian yang khas adalah berkaitan dengan
impulsivitas dan kekurangan pengendalian diri

TATALAKSANA

Psikoterap
i

Latihan keterampilan
sosial,
lebih baik lagi dengan
rekaman dan
playback videotape
agar mereka melihat
sendiri bagaimana
perlakuannya
memengaruhi reaksi
orang lain

farmakotera
Antipsikotik digunakan
pi

untuk mengendalikan
kemarahan,
permusuhan, dan
episode psikotik
singkat. Anti
depresant khususnya
SSRI, benzodiasepin
(mis. Alprazolam),
antikonvulsi
(mis.karbamazepin).

TATALAKSANA
Psikoterapi
Latihan
keterampilan sosial,
lebih baik lagi
dengan rekaman dan
playback videotape
agar mereka melihat
sendiri bagaimana
perlakuannya
memengaruhi reaksi
orang lain.

Farmakoterapi
Antipsikotik digunakan
untuk mengendalikan
kemarahan,
permusuhan, dan
episode psikotik
singkat.
Anti depresant
khususnya SSRI,
benzodiasepin (mis.
Alprazolam),
antikonvulsi
(mis.karbamazepin).

GANGGUAN KEPRIBADIAN
HISTRIONIK
Pola perilaku berupa emosionalitas
berlebih dan menarik perhatian,
bersifat pervasif, berawal sejak usia
dewasa muda.
Prevalensi gangguan kepribadian
histerik sekitar 2-3%.
Mereka cenderung melebih-lebihkan
pikiran dan perasaan mereka dan
membuat segalanya terdengar lebih
penting
Perilaku menggoda pada lawan jenis.
Sering ngambek, menangis dan
menuduh orang lain tidak memberi
perhatian kepadanya.

DIAGNOSIS PPDGJ III


Gangguan kepribadian dengan ciri-ciri:
Ekspresi emosi yang dibuat-buat (self-dramatization)
seperti bersandiwara (theatricality) yang dibesarbesarkan (exaggerated)
Bersifat sugestif, mudah dipengaruhi oleh orang lain
atau keadaan
Keadaan afektif yang dangkal dan labil
Terus-menerus mencari kegairahan, penghargaan dari
orang lain atau oleh keadaan
Penampilan atau perilaku merangsang yang tidak
memadai
Terlalu peduli dengan daya tarik fi sik
Untuk diagnosis dibutuhkan paling sedikit 3 dari diatas.

TATALAKSANA
Antidepresan untuk
depresi dan keluhan
somatik, agen anti
ansietas untuk
kegelisahan, dan
antipsikotik untuk
derealisasi dan ilusi
Pasien dengan gangguan kepribadian
histrionik seringkali tidak menyadari
perasaan mereka sendiri yang nyata;
Psikoterapi baik kelompok atau
individu, mungkin adalah pilihan
perawatan untuk gangguan
kepribadian histerik

GANGGUAN KEPRIBADIAN
NARSISTIK
Pola rasa kebesaran diri (dalam fantasi atau perilaku),
kebutuhan untuk dikagumi atau disanjung, kurang
mampu berempati. Bersifat pervasif, berawal sejak
dewasa muda
Prevalensi gangguan kepribadian narsistik berkisar 216 % dalam populasi klinis dan kurang dari 1 % di
populasi umum
Mereka menganggap diri mereka spesial dan
mengharapkan perlakuan khusus
Tidak dapat menerima kritikan dan mungkin menjadi
marah ketika seseorang berani mengkritik atau tidak
peduli terhadap kritik.
Tidak dapat menunjukkan empati

DIAGNOSIS - DSM IV
secara berlebih merasa dirinya sangat penting (misalnya,
melebih-lebihkan prestasi dan bakat, mengharapkan untuk
diakui sebagai yang unggul tanpa prestasi sepadan)
sibuk dengan fantasi kesuksesan tak terbatas, kekuasaan,
kecerdasan, kecantikan, atau kekasih ideal
percaya bahwa ia adalah istimewa dan unik dan hanya dapat
dipahami oleh, atau harus bergaul dengan orang- orang
khusus atau tinggi status lainnya (atau lembaga)
membutuhkan pemujaan berlebihan
merasa dirinya mempunyai hak istimewa (contoh menuntut
agar mendapat perlakuan khusus, atau orang lain harus
menurut kehendaknya)
tidak memiliki empati: tidak bersedia untuk mengenali atau
mengidentifi kasi dengan perasaan dan kebutuhan orang lain
sering iri kepada orang lain atau percaya bahwa orang lain iri
kepadanya
bersikap sombong.

TATALAKSANA
Psikoterapi
Sulit karena pasien harus membuang narsisismenya.
Kernberg dan Kohut menganjurkan terapi
psikoanalitik, tetapi masih dalam penelitian lebih
lanjut. Dapat dilakukan terapi kelompok agar pasien
belajar berbagi dan berempati dg orang lain.
Farmakoterapi
Litium bila pasien menunjukkan gejolak mood. Obat
anti depresant (SSRI) bila ada gejala depresi karena
mereka tidak sanggup menerima penolakan.

GANGGUAN KEPRIBADIAN
MENGINDAR
Pola perasaan tidak nyaman serta keengganan untuk
bergaul secara sosial, rasa rendah diri, hipersensitif,
bersifat pervasif, awitan sejak dewasa muda.
Prevalensi gangguan adalah 1 sampai 10 % dari
populasi umum
Hipersensitif terhadap penolakan oleh orang lain
Kecemasan bila akan wawancara dengan peawancara
Ia mendambakan kehangatan dan kemantapan dalam
hubungan interpersonal, tetapi karena takut di tolak
maka yang kelihatan adalah sikap menghindar.
Tampak kurang percaya diri, takut berbicara di depan
umum karena takut ditolak.
Komentar orang dinilainya sebagai cemooh atau hinaan
Sering dalam perjalanan hidupnya timbul fobia social.

DIAGNOSIS PPDGJ III


Gangguan kepribadian dengan ciri-ciri:
Perasaan tegang dan takut yang menetap dan pervasive
Merasa dirinya tak mampu, tidak menarik atau lebih
rendah dari orang lain.
Preokupasi yang berlebihan terhadap kritik dan
penolakan dalam situasi social.
Keengganan untuk terlibat dengan orang lain kecuali
merasa yakin akan disukai.
Pembatasan dalam gaya hidup karena alasan keamanan
fi sik.
Menghindari aktivitas social atau pekerjaan yang
banyak melibatkan kontak interpersonal karena takut
dikritik, tidak didukung atau ditolak.
Untuk diagnosis dibutuhkan paling sedikit 3 dari diatas.

TATALAKSANA

Psikoterapi

farmakotera
pi

Bina hubungan dengan


pasien agar tumbuh
rasa percaya, terapis
perlu menerima rasa
takut dari pasien,
khususnya rasa takut
ditolak

Farmakoterapi telah
digunakan untuk
mengelola kecemasan
dan depresi ketika
mereka berhubungan
dengan gangguan
tersebut

Bantu pasien agar


berani memasuki dunia
luar dan menghadapi
apa yang
dipersepsikannya
sebagai penghinaan,
penolakan.

atenolol (Tenormin),
untuk mengelola
hiperaktivitas sistem
saraf otonomik

GANGGUAN KEPRIBADIAN
DEPENDEN
suatu pola perilaku berupa kebutuhan berlebih agar
dirinya dipelihara, yang menyebabkan seorang
individu berperilaku submisif, bergantung kepada
orang lain, dan ketakutan akan perpisahan
tidak dapat membuat keputusan tanpa saran dan
kepastian dari orang lain
menghindari posisi tanggung jawab dan menjadi
cemas jika diminta untuk mengambil peran
kepemimpinan
Pesimisme, keraguan diri, pasif, dan ketakutan
untuk mengekspresikan perasaan seksual dan
agresif en

DIAGNOSIS PPDGJ III


Gangguan kepribadian dengan ciri-ciri:
Mendorong atau membiarkan orang lain untuk mengambil
sebagaian besar keputusan penting untuk dirinya.
Meletakkan kebutuhan sendiri lebih rendah dari orang lain
kepada siapa ia bergantung dan kepatuhan yang tidak
semestinya terhadap keinginan mereka.
Keengganan untuk mengajukan permintaan yang layak kepada
orang dimana tempat ia bergantung.
Perasaan tidak enak atau tidak berdaya apabila sendirian karena
ketakutan yang dibesar-besarkan tentang ketidakmampuan
mengurus diri srndiri.
Preokupasi dengan ketakutan akan ditinggalkan oleh orang yang
dekat dengannya dan dibiarkan untuk mengurus dirinya sendiri.
Terbatasnya kemampuan untuk membuat keputusan sehari-hari
tanpa mendapat nasihat yang berlebihan dan dukungan dari
orang lain.
Untuk diagnosis dibutuhkan paling sedikit 3 dari diatas.

TATALAKSANA

Psikoterapi

Farmakotera
pi

Terapi perilaku,
pelatihan ketegasan,
terapi keluarga, dan
terapi kelompok
semuanya telah
digunakan, dengan
hasil yang sukses
dalam banyak kasus.

menangani gejalagejala spesifik, seperti


kecemasan dan depresi

Terapi berorientasi
pada tilikan dapat
membantu pasien
menyadari hal yang
mendahului
perilakunya, dengan
bantuan terapis, pasien
makin percaya diri

serangan panik atau


yang memiliki tingkat
kecemasan perpisahan
dapat dibantu dengan
imipramine

GANGGUAN KEPRIBADIAN OBSESIS


KOMPULSIF/ANANKASTIK
pola perilaku berupa preokupasi dengan keteraturan,
peraturan, perfeksionisme, dengan
mengenyampingkan: fl eksibilitas, keterbukaan,
efi siensi, bersifat pervasif, awitan sejak dewasa muda
disibukkan dengan aturan,
peraturan, ketertiban,
kerapian, rincian, dan
pencapaian kesempurnaan

Karena mereka takut


membuat kesalahan, mereka
ragu-ragu dan memikirkan
tentang membuat keputusan

bersikap formal dan serius


dan sering kurang rasa
humor

mengasingkan orang, tidak


mampu untuk berkompromi,
dan bersikeras bahwa orang
lain tunduk kepada
kebutuhan mereka

DIAGNOSIS
Perasaan ragu dan hati-hati berlebihan
Terpaku pada rincian, peraturan, daftar, perintah,
organisasi, jadwal
Perfeksionisme yang menghambat penyelesaian tugas
Teliti, berhati-hati berlebihan dan lebih
mengutamakan produktivitas sehingga
mengenyampingkan kesenangan dan hubungan
interpersonal.
Terpaku dan terikat secar berlebih pada norma sosial.
Kaku dan keras kepala
Memaksakan kehendak agar orang lain melakukan
sesuatu menurut caranya.
Intrusi pikiran pikiran atau impuls yang tidak
dikehendaki.

TATALAKSANA
Psikoterapi

Farmakoterapi

sering menyadari
penderitaan mereka, dan
mereka mencari
pengobatan sendiri.
menyetop perilaku
habitualnya sehingga ia
lebih mudah mempelajari
perilaku adaptif baru,
juga dalam terapi
kelompok pemberian
reward lebih efektif.

Clonazepam
(Klonopin),
benzodiazepin
dengan penggunaan
antikonvulsan, telah
mengurangi gejala
pada pasien dengan
obsesif-kompulsif
berat

KESIMPULAN
Gangguan kepribadian digambarkan sebagai
gangguan berat kepribadian dan perilaku yang dinilai
sebagai suatu bentuk penyimpangan dari pola budaya
yang normal.
Pada seorang individu dengan gangguan kepribadian,
terjadi disfungsi dalam hubungan keluarga,
pekerjaan, fungsi sosial. Dapat pula berkaitan dengan
tindak kriminal, penyalahgunaan zat, pembunuhan,
bunuh diri, kecelakaan, perceraian, dan lain-lain.
Tatalaksana terdiri dari 2 jenis, yaitu psikoterapi
(terapi dengan prinsip menyadarkan pasien mengenai
dampak gangguan kepribadian yang ia derita) dan
psikofarmaka (penggunaan psikotropika yang bersifat
pengobatan simptomatis).

TERIMAKASIH