Anda di halaman 1dari 17

JAMUR OPORTUNISTIK

(MAKALAH)

OLEH:
MERLIN TRIYASIH
144012015022

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes) MUHAMMADIYAH


PRINGSEWU LAMPUNG
TAHUN 2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah Subhanahu wataala, karena
berkat rahmat-Nya kami bisa menyelesaikan makalah yang berjudul Jamur
Oportunistik.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
sehingga makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Makalah ini masih
jauh dari sempurna sehingga kritik dan saran yang bersifat membangun sangat
kami harapkan demi sempurnanya makalah ini.
Semoga makalah ini memberikan informasi bagi kita dan bermanfaat untuk
pengembangan wawasan dan peningkatan ilmu pengetahuan.
Pringsewu, Februari 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR......................................................................................... i
DAFTAR ISI....................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang........................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah .................................................................................. 2
C. Tujuan..................................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Dan Ciri Ciri Umum Jamur................................................ 3
B. Pengertian Jamur Oportunistik................................................................. 7
C. Jenis Infeksi Jamur................................................................................... 7
D. Beberapa Jamur Oportunistik.................................................................. 8
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan.............................................................................................. 14
B. Saran........................................................................................................ 14
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Dalam kehidupan sehari-hari sering kita menjumpai jamur. Jamur adalah
nama regnum dari sekelompok besar makhluk hidup eukariotik heterotrof
yang mencerna makanannya di luar tubuh lalu menyerap molekul nutrisi ke
dalam sel-selnya. Jamur memiliki bermacam-macam bentuk. Umumnya
jamur berukuran mikroskopis, oleh karena itu studi tentang jamur ini baru
dimulai setelah penemuan mikroskop oleh Van Leeuwnhoek pada abab ke 17.
Banyak jamur yang menimbulkan penyakit pada makhluk hidup lainnya.
Seperti gatal-gatal pada kulit, kerusakan dermis pada manusia serta penyakit
yang dapat menimbulkan ematian pada hewan maupun tanaman. Selain itu
jamur juga menyebabkan pembusukan bahan pangan dengan cara merusak
jaringan dan akhirnya merusak makanan tersebut. Selain menghancurkan
jaringan tanaman secara langsung, beberapa patogen tanaman merusak
tanaman dengan menghasilkan racun kuat. Jamur juga bertanggung jawab
untuk pembusukan makanan dan membusuk tanaman disimpan. Walaupun
terdapat jamur yang menguntungkan.
Dilihat dari realita telah kita mengenal ada berbagai jenis spesies ragi dan
jamur tetapi ada hanya ada sekitar 1000 yang menyebabkan penyakit pada
manusia atau hewan (banyak yang lain menyebabkan penyakit pada
tumbuhan). Hanya dermatofita dan spesies candida yang sering ditularkan
dari satu orang ke orang lain.
Untuk lebih mudahnya, infeksi mikotik manusia dikelompokkan dalam
infeksi jamur superfisial, kutan, subkutan, dan profundan (atau sistematik).
Infeksi-infeksi jamur superfisial, kutan, atau subkutan pada kulit, rambut, dan
kuku dapat menjadi kronis dan resisten terhadap pengobatan tetapi jarang
mempengaruhi kesehatan umum si penderita. Mikosis profunda disebabkan
oleh jamur patogenik atau jamur opurunistik yang menginfeksi penderita
dengan gangguan imunologi. Mikosis profunda dapat menimbulkan gangguan
1

sistematik yang kadang-kadang fatal. Aktinomisetes bukan merupakan jamur


tetapi bakteri filamentosa yang bercabang. Namun, organisme ini
menimbulkan penyakit yang gambarannya menyerupai infeksi jamur. Untuk
mengatasi infeksi jamur ini, sistem imun melakukan mekanisme pertahanan.
Namun sistem pertahanan tubuh tidak selalo berhasil melawan infeksi jamur
tersebut.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang dimaksud dengan jamur oportunistik?
2. Jamur apa saja yang termasuk jamur opportunistik itu?
3. Bagaimana peran jamur oportunistik dalam kehidupan manusia?
C. TUJUAN
1. Apa yang dimaksud dengan jamur oportunistik?
2. Jamur apa saja yang termasuk jamur oportunistik itu?
3. Bagaimana peran jamur oportunistik dalam kehidupan manusia?

BAB II
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN DAN CIRI CIRI UMUM JAMUR
Jamur merupakan kelompok organisme eukariotik yang membentuk dunia
jamur atau regnum fungi. Jamur pada umumnya multiseluler (bersel banyak).
Ciri-ciri jamur berbeda dengan organisme lainnya dalam hal cara makan,
struktur tubuh, pertumbuhan, dan reproduksinya.
Pada dasarnya, jamur dapat dibedakan ke dalam 2 golongan besar, yaitu yeast
dan mould. Yeast umumnya memiliki bentuk tunggal, kecil, dan selnya
berbentuk oval; sementara mould membentuk koloni yang terdiri dari
filamen-filamen yang disebut hifa.
1.

Struktur Tubuh

Struktur tubuh jamur tergantung pada jenisnya. Ada jamur yang satu sel,
misalnyo khamir, ada pula jamur yang multiseluler membentuk tubuh
buah besar yang ukurannya mencapai satu meter, contohnyojamur kayu.
Tubuh jamur tersusun dari komponen dasar yang disebut hifa. Hifa
membentuk jaringan yang disebut miselium.Miselium menyusun jalinanjalinan semu menjadi tubuh buah.
Hifa adalah struktur menyerupai benang yang tersusun dari dinding
berbentuk pipa. Dinding ini menyelubungi membran plasma dan
sitoplasma hifa. Sitoplasmanya mengandung organel eukariotik.
3

Kebanyakan hifa dibatasi oleh dinding melintang atau septa. Septa


mempunyai pori besar yang cukup untuk dilewati ribosom, mitokondria,
dan kadangkala inti sel yang mengalir dari sel ke sel. Akan tetapi,
adapula hifa yang tidak bersepta atau hifa senositik.
Struktur hifa senositik dihasilkan oleh pembelahan inti sel berkali-kali
yang tidak diikuti dengan pembelahan sitoplasma.
Hifa pada jamur yang bersifat parasit biasanya mengalami modifikasi
menjadi haustoria yang merupakan organ penyerap makanan dari
substrat; haustoria dapat menembus jaringan substrat.
2.

Cara Makan Dan Habitat Jamur


Semua jenis jamur bersifat heterotrof. Namun, berbeda dengan
organisme lainnya, jamur tidak memangsa dan mencernakan makanan.
Untuk memperoleh makanan, jamur menyerap zat organik dari
lingkungan melalui hifa dan miseliumnya, kemudian menyimpannya
dalam bentuk glikogen. Oleh karena jamur merupakan konsumen maka
jamur bergantung pada substrat yang menyediakan karbohidrat, protein,
vitamin, dan senyawa kimia lainnya. Semua zat itu diperoleh dari
lingkungannya. Sebagai makhluk heterotrof, jamur dapat bersifat parasit
obligat, parasit fakultatif, atau saprofit.
a. Parasit obligat
Merupakan sifat jamur yang hanya dapat hidup pada inangnya,
sedangkan di luar inangnya tidak dapat hidup. Misalnya, Pneumonia
carinii (khamir yang menginfeksi paru-paru penderita AIDS).
b. Parasit fakultatif

Adalah jamur yang bersifat parasit jika mendapatkan inang yang


sesuai, tetapi bersifat saprofit jika tidak mendapatkan inang yang
cocok.
c. Saprofit
Merupakan jamur pelapuk dan pengubah susunan zat organik yang
mati. Jamur saprofit menyerap makanannya dari organisme yang
telah mati seperti kayu tumbang dan buah jatuh. Sebagian besar
jamur saprofit mengeluar-kan enzim hidrolase pada substrat
makanan untuk

mendekomposisi molekul kompleks menjadi

molekul sederhana sehingga mudah diserap oleh hifa. Selain itu, hifa
dapat juga langsung menyerap bahanbahan organik dalam bentuk
sederhana yang dikeluarkan oleh inangnya.
Cara hidup jamur lainnya adalah melakukan simbiosis mutualisme.
Jamur yang hidup bersimbiosis, selain menyerap makanan dari
organisme lain juga menghasilkan zat tertentu yang bermanfaat bagi
simbionnya. Simbiosis mutualisme jamur dengan tanaman dapat dilihat
pada mikoriza, yaitu jamur yang hidup di akar tanaman kacang-kacangan
atau pada liken.
Jamur berhabitat pada bermacammacam lingkungan dan berasosiasi
dengan banyak organisme. Meskipun kebanyakan hidup di darat,
beberapa jamur ada yang hidup di air dan berasosiasi dengan organisme
air. Jamur yang hidup di air biasanya bersifat parasit atau saprofit, dan
kebanyakan dari kelas Oomycetes.

3.

Pertumbuhan Dan Reproduksi


Reproduksi jamur dapat secara seksual (generatif) dan aseksual
(vegetatif). Secara aseksual, jamur menghasilkan spora. Spora jamur
berbeda-beda bentuk dan ukurannya dan biasanya uniseluler, tetapi
adapula yang multiseluler. Apabila kondisi habitat sesuai, jamur
memperbanyak diri dengan memproduksi sejumlah besar spora aseksual.
5

Spora aseksual dapat terbawa air atau angin. Bila mendapatkan tempat
yang cocok, maka spora akan berkecambah dan tumbuh menjadi jamur
dewasa.

Reproduksi secara seksual pada jamur melalui kontak gametangium dan


konjugasi.Kontak gametangium mengakibatkan terjadinya singami, yaitu
persatuan sel dari dua individu. Singami terjadi dalam dua tahap, tahap
pertama adalah plasmogami (peleburan sitoplasma) dan tahap kedua
adalah kariogami (peleburan inti). Setelah plasmogami terjadi, inti sel
dari masing-masing induk bersatu tetapi tidak melebur dan membentuk
dikarion.Pasangan inti dalam sel dikarion atau miselium akan membelah
dalam waktu beberapa bulan hingga beberapa tahun. Akhimya inti sel
melebur membentuk sel diploid yang segera melakukan pembelahan
meiosis.
B. PENGERTIAN JAMUR OPORTUNISTIK
Jamur oportunistik adalah jamur yang biasanya tidak menimbulkan penyakit
tetapi

dapat

menyebabkan

penyakit

pada

pertahanannya terganggu.
Jamur oportunistik yang paling sering dijumpai
1. Candida species
2. Aspergillus species
3. Mucor species
4. Cryptococcus
6

orang

yang

mekanisme

C. JENIS INFEKSI JAMUR


1.

Jamur Patogen Sistematik


Jamur ini dapat menginovasi dan berkembang pada jaringan host normal
tanpa adanya predisposisi. Jumlahnya lebih sedikit.

2.

Jamur Oportunistik
Organisme oportunistik artinya dalam keadaan normal sifatnya non
patogen tetapi dapat berubah menjadi patogen bila keadaan tubuh
melemah, dimana mekanisme pertahanan tubuh terganggu.
lnfeksi jamur oportunistik temyata lebih sering terjadi dibandingkan
infeksi jamur patogen sistemik. lnfeksi ini umumnya terjadi pada
penderita defisiensi sistem pertahanan tubuh atau pasien-pasien dengan
keadaan umum yang lemah. Resistensi alamiah terhadap banyak jamur
patogen tergantung pada fagosit. Meskipun dapat terjadi pembunuhan
intraselular, jamur terbanyak banyak diserang ekstrasesular oleh karena
ukurannya yang besar. Neutrofil merupakan sel terefektif, terutama
terhadap kandida dan aspergilus. Jamur juga merangsang produksi
sitokin seperti IL-1dan TNF- yang meningkatkan ekspresi molekul
adesi di endotel setempat yang meningkatkan infiltrasi neutrofil ke
tempat infeksi. Netrofil membunuh jamur yang oksigen dependen dan
oksigen independen yang toksik.
Makrofak alveolar berperan sebagai sel dalam pertahanan pertama
terhadap spora jamur yang terhirup. Aspergilus biasanya mudah
dihancurkan oleh makrofag alveolar, tetapi Koksidioides Imunitis dan
Histoplasma kapsulatum dapat ditemukan pada orang normal dan resisten
terhadap makrofag. Dalam hal ini makrofag masih dapat menunjukkan
perannya melalui aktivasi sek Th1 untuk membentuk granuloma. Sel NK
juga dapat melawan jamur melalui pelepasan granul yang mengandung
sitolisin. Sel NK juga dapat membunuh secara langsung bila dirangsang
oleh bahan asal jamur yang memacu makrofag memproduksi sitokin
seperti TNF dan IFN- yang mengaktifkan sel NK.
7

D. BEBERAPA JAMUR OPORTUNISTIK


1. Candida sp

Infeksi karena jamur dari Candida sp yang paling banyak ditemukan


adalah infeksi karena Candida Albicans. Jamur ini dapat ditemukan
dalam keadaan normal dengan jumlah kecil pada mulut, vagina, saluran
pencernaan, dan kulit. Penyakit karena jamur ini diistilahkan Candidiasis.
Berdasarkan lokasi infeksinya, keluhan yang dapat ditimbulkan adalah:
a. Vagina: gatal, rasa terbakar, pembengkakan, keputihan. Istilahnya
biasa vaginistis.
b. Mulut: rasa tidak nyaman, terbakar, perubahan rasa pengecapan,
terbentuk lesi putih pada dinding mulut. Biasanya di istilahkan oral
candidiasis.
c. Saluran pencernaan: mual, nyeri menelan, diare, terbentuk lesi putih
pada dinding saluran pencernaan, kehilangan nafsu makan. Infeksi
ini bisa menyebar hingga kerongkongan dan disebut sebagai
esophagitis.
d. Kulit: gatal, timbul lesi kulit khas.
Dalam keadaan sehat, terdapat kuman lain dan sistem pertahanan tubuh
yang menjaga berbagai kuman normal tubuh manusia. Namun ketika
daya tahan tubuh menurun Candida akan semakin mudah berkembang
dan menyebabkan infeksi pada organ tempat jamur tersebut berkembang
secara normal. Faktor-faktor yang memengaruhi antara lain adalah
diabetes, kehamilan, kekurangan zat besi, asam folat dan vitamin B12,
kemoterapi, stres, serta penggunaan steroid jangka panjang.
Jamur candida albicans tidak hanya menyebabkan keputihan saja. Namun
persoalan keputihan karena jamur ini menjadi sangat ramai dibicarakan
karena yang diserang (vagina) letaknya adalah tersembunyi, bahkan tidak
8

bisa dilihat secara utuh oleh si empunya sendiri. Inilah yang menjadikan
mengapa lebih banyak kasus penyakit keputihan karena jamur candida sp
di seputar organ intim wanita dibanding dengan kasus-kasus lain yang
disebabkan jamur Candida.
Candida bisa menjadi masalah di dalam usus dan membran mukosa
lainnya dalam tubuh anda jika pola makan anda tidak tepat, terdapat
inflamasi/peradangan, sistem imun lemah, kadar gula darah tinggi, atau
setelah penggunaan obat-obatan antibiotik, steroid, dan pil kontrasepsi
oral. Bayi, ibu hamil, dan pengidap HIV juga rentan terhadap infeksi
candida. Jika candida mulai menjamur (bertebaran), sistem pencernaan
akan menjadi tangki fermentasi yang kelewat aktif. Hal ini menyebabkan
gas berlebih, pembengkakan abdomen, dan kontraksi usus yang tidak
beraturan.
Untuk membantu membasmi candida, anda juga perlu mengkonsumsi
makanan tinggi serat, yoghurt yang mengandung bakteri lactobacillus
(bakteri baik), dan makanan-makanan yang memiliki kandungan
antibiotik alami. Bila kesulitan memperoleh supplemen kesehatan yang
aman, anda dapat memilih menggunakan Maca Max.
Khusus wanita, yang perlu diperhatikan di daerah organ intim adalah jika
daerah organ intim anda sudah terasa gatal dan panas yang disertai
dengan keluarnya lendir secara berlebihan serta sampai berbau, maka
berarti keputihan sudah menyerang. Cermati juga, warna dari cairan yang
keluar, apakah putih, kekuningan, hijau atau bahkan kecoklatan.
Untuk beberapa kasus, rasa nyeri memang jarang terasa pada penderita
keputihan, tapi ada beberapa wanita yang merasakan nyeri saat
berhubungan intim. Patut dicatat, tidak semua wanita yang mengalami
keputihan akan mengalami semua gejala ini sekaligus.
2. Aspergillus sp

Aspergillus sp adalah suatu jamur yang termasuk dalam kelas


Ascomycetes yang dapat ditemukan di manamana di alam ini. Ia
tumbuh sebagai saprofit pada tumbuh-tumbuhan yang membusuk dan
terdapat pula pada tanah, debu organik, makanan dan merupakan
kontaminan yang lazim ditemukan di rumah sakit dan Laboratorium.
Aspergillus adalah jamur yang membentuk filamen-filamen panjang
bercabang,

dan

dalam

media

biakan

membentuk

miselia

dan

konidiospora. Aspergillus berkembang biak dengan pembentukan hifa


atau tunas dan menghasilkan konidiofora pembentuk spora. Sporanya
tersebar bebas di udara terbuka sehingga inhalasinya tidak dapat
dihindarkan dan masuk melalui saluran pernapasan ke dalam paru.
(Tarigan, 1991)
Ciciciri Aspergillus adalah mempunyai hifa berseptat dan miselium
bercabang, sedangkan hifa yang muncul diatas permukaan merupakan
hifa fertil, koloninya berkelompok, konidiofora berseptat atau nonseptat
yang muncul dari sel kaki, pada ujung hifa muncul sebuah gelembung,
keluar dari gelembung ini muncul sterigma, pada sterigma muncul
konidiumkonidium yang tersusun berurutan mirip bentuk untaian
mutiara, konidiumkonidium ini berwarna (hitam, coklat, kuning tua,
hijau) yang memberi warna tertentu pada jamur. (Schlegel, 1994)
3. Mucor sp

10

Ciri-ciri spesifik Mucor sp:


a. Hifa nonseptat
b. Sporangiospora (Aseksual) tumbuh pada seluruh bagian miselium,
bentuk sederhana atau bercabang
c. Kolumela berbentuk bulat, silinder atau seperti buah advokat
d. Spora halus dan teratur
e. Tidak membentuk stolon, rhizoid atau sporangiola (sporangia kecil
yang mengandung beberapa spora)(Waluyo, 2004).
Mucor, saprofit banyak kedapatan pada sisa-sisa makanan yang banyak
mengandung karbohidrat.Mucor membiak dengan dua jalan, yaitu
dengan spora yang semacam saja dan spora-spora yang berlainan
jenis.Spora-spora yang sejenis itu dihasilkan oleh sporangium yang
tumbuh pada ujung hifa.Mula-mula ujung suatu hifa menggelembung,
kemudian protoplas yang ada di dalam gelembung itu membelah diri
menjadi spora.Jika spora-spora itu sudah dewasa, maka pecahlah
sporangium,

sehingga

spora-spora

tersebut

bertebaran

kemana-

mana.Pembiakan secara generatif dilakukan dengan bersatunya tonjolan


pada hifa yang berlainan (Dwidjoseputro, 2005).
Penyakit yang disebabkan oleh jamur Mucor sp pada manusia adalah
zigomikosis. Zigomikosis adalah penyakit kosmopolit, yang juga
ditemukan di Indonesia. Penyebab zigomikosis atau mukormikosis ialah
jamur yang termasuk dalam ordo Mucorales, family Mucoraceae. Genus
Rhizopus, Absidia dan Rhizomucor merupakan penyebab yang paling
sering ditemukan. Ketiganya adalah jamur kontaminan yang terdapat di
alam bebas.
11

Cara transmisi terpenting adalah inhalasi spora jamur ke paru dan


menyebabkan kelainan di paru. Spora yang terhirup juga dapat
menyebabkan zigomikosis rinoserebral yang merupakan bentuk klinis
yang paling banyak ditemukan. Spora juga dapat tertelan masuk kealat
pencernaan dan menyebabkan zigomikosis saluran cerna (Sutanto, 2008).

12

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Jamur merupakan kelompok organisme eukariotik yang membentuk dunia
jamur atau regnum fungi. Jamur pada umumnya multiseluler (bersel banyak).
Ciri-ciri jamur berbeda dengan organisme lainnya dalam hal cara makan,
struktur tubuh, pertumbuhan, dan reproduksinya.
Jamur oportunistik adalah jamur yang biasanya tidak menimbulkan penyakit
tetapi

dapat

menyebabkan

penyakit

pada

orang

yang

mekanisme

pertahanannya terganggu.
Jamur oportunistik yang paling sering dijumpai
1. Candida species
2. Aspergillus species
3. Mucor species
4. Cryptococcus
B. SARAN
Dengan pengetahuan mengenai jamur oportunistik, sebaiknya kita lebih
berhati-hati dalam menjaga kesehatan agar system kekebalan tubuh kita
senantiasa kuat dan terhindar dari penyakit.

13

DAFTAR PUSTAKA
Bagian mikrobiologi FK-UISU. 2005. Jamur oportunistik. (Online) di:
http://www.docfoc.com/48092245-jamur-oportunistikppt
Dwidjoseputro. 2005. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta: Djambatan
Waluyo, Lud. 2004. Mikrobiologi Umum. Malang: Universitas Muhammadiyah
Malang Press

14