Anda di halaman 1dari 2

Jenis Virus Herpes

Human Herpes Virus 1 (Herpes Simplex Virus 1 /HSV 1)


Human Herpes Virus 2 (Herpes Simplex Virus 2 /HSV 2)
Human Herpes Virus 3 (Varicella Zoster Virus/VZV)
Human Herpes Virus 4 (Cytomegalovirus/CMV)
Human Herpes Virus 5 (Epstein-Barr Virus/EBV)
Human Herpes Virus 6
Human Herpes Virus 7
Human Herpes Virus 8 (Kaposis Sarcoma-associated Herpes Virus)
Shafer WG, Hine MK, Levy BM. Shafers textbook of oral pathology. 7th ed.
India: Elsevier, 2012; 340.
Definisi HSV
Human Simplex Virus (HSV) adalah suatu -herpesvirus pada manusia
yang terdiri atas 2 tipe, HSV 1 dan HSV 2. Kedua tipe ini merupakan penyebab
infeksi yang umum terjadi, dengan manifestasi klinis bervariasi pada anak anak
dan orang dewasa yang sehat, dan lebih parah pada pasien dengan
immunocompromised.
Bennett JE, Dolin R, Blaser MJ. Mandell, Douglas, and Bennetts infectious
disease essentials. Philadelphia: Elsevier, 2016; 179.
Etiologi
Terdapat 8 jenis virus herpes, hanya 3 yang menunjukkan manifestasi
klinis berupa ulserasi pada oral, yaitu HSV-1, VZV, dan CMV. EBV terkadang
juga

menunjukkan

manifestasi

yang

sama

tapi

pada

pasien

dengan

immunocmpromised dan immunosenescent. HSV-1, -herpesvirus, merupakan


virus ubiquitos (berada dimana-mana), sekitar 65% warga Amerika Serikat usia
>70 tahun, seropositif HSV. Biasanya HSV-1 menyerang bagian tubuh dari
pinggang keatas. Sedangkan HSV-2 menyerang bagian tubuh dari pinggang
kebawah. HSV 1 atau 2 dapat menyebabkan terjadinya herpes whitlow (infeksi
pada jari saat virus inokulasi kedalam jari melalui luka di jari). Infeksi HSV 1
dapat menyebabkan herpes gladiatorum (infeksi kulit melalui olahraga gulat),
herpes enchepalitis, HSV esophangitis, HSV pneumonia, infeksi menyebar, dan
neonatal. HSV merupakan agen etiologi utama pada erythema multiforme.

Secara umum, struktur virus terdiri atas inti dalam yang mengandung
genom virus, sebuah icosahedral nucleocapsid, tegument, dan pembungkus lipid
diluar yang mengandung glikoprotein virus yang berasal dari membran seluler
host. Tetapi, setiap virus herpes berbeda.
Glick M. Burkets oral medicine. 12th ed. Shelton: Peoples Medical Publishing
House-USA, 2015; 58-9.
Faktor Risiko

Immunocompromised host, baik akut maupun kronis


Selama adanya sakit atau stress.
Kemoterapi, status penyakit kronis/maligna, seperti diabetes melitus atau
AIDS.

Atropic eczema, khususnya pada anak-anak


Infeksi HIV terlebih dahulu
Hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi (kondom membantu
menurunkan transmisi HIV, tapi lesi daerah di luar kondom tidak bisa

dihindarkan)
Terpapar dari pekerjaan
Profesi dokter gigi memiliki risiko lebih tinggi mengalami infeksi HSV 1
dan menimbulkan herpetic whitlow.

Herpes simplex neonatal


Infeksi perinatal primer dapat mengancam jiwa dan biasanya diperoleh
melalui kelahiran via vagina dari ibu yang terinfeksi.

Domino FJ. The 5-minute clinical consult standard 2015. 23rd ed. Philadelphia:
Wolters Kluwer Health, 2014; 552.