Anda di halaman 1dari 70

i

GENERAL BUSINESS ENVIRONMENT



ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN BISNIS EKSTERNAL
PADA HOTEL MUTIARA YOGYAKARTA

Disajikan dalam Mata Kuliah
General Business Environment
(yang Diampu oleh Prof. Prasetyo Soepono, M.A., M.B.A., Ph.D)



Oleh:
Dwi Wahyu Roviana Sari
12/341246/PEK/17335


PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2013

ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-
Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian ini dengan lancar dan tepat
pada waktunya. Penyusunan laporan ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu syarat
kelulusan mata kuliah General Business Environment (GBE) pada Program Studi Magister
Manajemen Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan penelitian ini masih banyak
terdapat kekurangan, baik dalam hal penyusunan maupun materi, yang disebabkan
keterbatasan pengetahuan dan pengalaman penulis. Oleh karena itu, penulis mengharapkan
saran dan kritik yang sifatnya membangun sehingga dapat memberikan manfaat dan
dorongan bagi peningkatan kemampuan penulis pada saat ini dan di masa yang akan datang.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang
telah memberikan bantuan dalam penyelesaian laporan riset ini:
1. Prof. Prasetyo Soepono, M.A., M.B.A., Ph.D, selaku dosen pengampu untuk mata kuliah
General Business Environment.
2. Para dosen yang telah mengampu topik-topik lingkungan bisnis eksternal dalam mata
kuliah General Business Environment.
3. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan, yang telah membantu terselesaikannya
laporan riset ini.
Akhir kata, penulis berharap semoga laporan riset ini dapat bermanfaat untuk semua
pihak.
Yogyakarta, 10 Juni 2013

Penulis
iii

ABSTRAK

Performa suatu perusahaan sangat dipengaruhi oleh lingkungannya, baik lingkungan
internal maupun eksternal. Untuk menjaga stabilitas kinerja dan mengembangkan usaha
bisnis yang digeluti, maka perusahaan harus mengetahui kondisi lingkungan. Riset ini
bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor lingkungan eksternal yang mempengaruhi Hotel
Mutiara Yogyakarta, yang tergabung dalam PT. Mutiara Kencana Murni.
Analisis faktor-faktor lingkungan bisnis eksternal ini menggunakan metode riset
deskriptif dengan menggunakan Hotel Mutiara Yogyakarta sebagai objek penelitian. Riset ini
menggunakan data primer dan data sekunder, lalu diolah serta dianalisis untuk mendapatkan
pemahaman yang komprehensif tentang pengaruh faktor-faktor lingkungan eksternal terhadap
kinerja perusahaan.
Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa fenomena-fenomena yang terjadi pada
lingkungan eksternal Hotel Mutiara Yogyakarta berpengaruh terhadap kinerja bisnisnya, baik
sebagai peluang maupun sebagai ancaman. Kemudian Hotel Mutiara Yogyakarta dapat
merumuskan strategi yang tepat dengan mengelola peluang serta ancaman dengan baik di
masa mendatang.

Kata Kunci: Kinerja perusahaan, lingkungan eksternal, peluang, ancaman


iv

DAFTAR ISI
Halaman Judul ......................................................................................................................... i
Kata Pengantar ....................................................................................................................... ii
Intisari ..................................................................................................................................... iii
Daftar Isi ................................................................................................................................. iv
Daftar Tabel ........................................................................................................................... vi
Daftar Gambar ...................................................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1.Latar Belakang .................................................................................................................... 1
1.2.Rumusan Masalah ............................................................................................................... 3
1.3.Tujuan Penelitian ................................................................................................................ 4
1.4.Metode Penelitian ............................................................................................................... 4
1.5.Manfaat Penelitian .............................................................................................................. 4

BAB II PROFIL PERUSAHAAN ......................................................................................... 6
2.1. Sejarah Perusahaan ............................................................................................................ 6
2.2. Produk Perusahaan ............................................................................................................. 7
2.3. Filosofi, Visi, Misi, dan Nilai ............................................................................................ 9
2.4. Proses Produksi .................................................................................................................. 9

BAB III ANALISIS LINGKUNGAN BISNIS. .................................................................... 11
3.1. Lingkungan Demografi .................................................................................................... 12
3.2. Lingkungan Sosial ........................................................................................................... 15
3.3. Lingkungan Alam ............................................................................................................ 19
v

3.4. Lingkungan Budaya ......................................................................................................... 23
3.5. Lingkungan Politik Domestik .......................................................................................... 26
3.6. Lingkungan Politik Internasional ..................................................................................... 30
3.7. Lingkungan Teknologi Informasi .................................................................................... 33
3.8. Lingkungan Teknologi Pemrosesan ................................................................................. 38
3.9. Lingkungan Pemerintahan ............................................................................................... 41
3.10. Lingkungan Ekonomi Pembangunan ............................................................................. 44
3.11. Lingkungan Ekonomi Regional ..................................................................................... 47
3.12. Lingkungan Kebijakan Moneter dan Fiskal ................................................................... 49

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................. 53
4.1. Kesimpulan ...................................................................................................................... 53
4.2. Saran ................................................................................................................................ 55
4.3. Prospek Hotel Mutiara Yogyakarta ................................................................................. 57

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 59



vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Jumlah Akomodasi dan Kamar menurut Golongan Hotel, 2007-2011 .................. 3
Tabel 3.1. Produk Domestik Bruto Per Kapita, Produk Nasional Bruto Per Kapita dan
Pendapatan Nasional Per Kapita, 2008-2012 (Rupiah) .......................................................... 44
Tabel 3.2. Pengeluaran Perkapita Sebulan di DIYmenurut Jenis, 2010-2011 (Rupiah)....... 45


vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Jumlah Kunjungan Wisata ke DIY menurut Asal Wisatawan, 2005-2011 ......... 2
Gambar 2.1. Struktur Kepengurusan Hotel Mutiara Yogyakarta ............................................ 6
Gambar 2.2. Akomodasi Kamar Hotel .................................................................................... 7
Gambar 2.3. Meeting Room.................................................................................................... 8
Gambar 2.4. Fasilitas dan Servis ............................................................................................. 8
Gambar 2.5. Proses Produksi Hotel Mutiara ........................................................................ 10
Gambar 3.1. Pangsa Wisatawan Asing yang Berkunjung ke DIY menurut Asal Negara dan
Kawasan, 2011 (Persen).......................................................................................................... 13
Gambar 3.2. Peta Konsep Keberagaman Budaya Indonesia ................................................. 23
Gambar 3.3. Proses Pemesanan Hotel via Online ................................................................. 33
Gambar 3.4. Proses RFID Pada Teknologi Contactless Payment ....................................... 36
Gambar 3.5. Ilustrasi Pembayaran dengan Chip ................................................................... 36
Gambar 3.6. Ilustrasi VISA PayWave dan Matercard PayPass ............................................ 37
Gambar 3.7. Hotel Electronic Key ........................................................................................ 39
Gambar 3.8. Distribusi Persentase Pengeluaran Perkapita menurut Daerah di DIY,
2010-2011 (Persen) ............................................................................................................... 42








1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Indonesia adalah negara yang memiliki kekayaan alam yang melimpah,
ditambah dengan lokasi yang strategis dan terdiri dari banyak pulau. Salah satu
sumber pendapatan negara yang menyumbang proporsi cukup besar adalah sektor
industri pariwisata. Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamen
Parekraf) Sapta Nirwandar mengatakan bahwa sektor pariwisata pada tahun 2012
menyumbang penerimaan negara sebesar USD 8,554 miliar seperti yang diriliskan
oleh BPS. Kontribusi ini meningkat dibandingkan tahun sebelumnya, yang
tercatat sebesar USD 7,6 miliar. Nilai kontribusi tersebut menempatkan pariwisata
dalam ranking kelima di bawah migas, batu bara, minyak kelapa sawit, dan karet
olahan. Kontribusi PDB Pariwisata pada 2011 sebesar Rp296,97 triliun atau 4
persen, dan dari sisi penyerapan tenaga kerja pada 2011 sebanyak 8,53 juta orang
bergerak di bidang pariwisata atau mencapai kontribusi 7,72 persen. Pajak tak
langsung dari sektor pariwisata pada 2011 mencapai Rp 10,72 triliun atau
berkontribusi 3,85 persen,
1

Pariwisata di Indonesia terkenal dengan beberapa daerah wisata seperti
Bali, Yogyakarta, Bandung dan Kepri. Yogyakarta adalah daerah tujuan wisata
terbesar kedua setelah Bali. Berbagai jenis obyek wisata dikembangkan di wilayah
ini, seperti wisata alam, wisata sejarah, wisata budaya, wisata pendidikan, bahkan,
yang terbaru, wisata malam. Predikat sebagai kota pelajar berkaitan dengan
sejarah dan peran kota ini dalam dunia pendidikan di Indonesia. Di samping
adanya berbagai pendidikan di setiap jenjang pendidikan tersedia di propinsi ini,
di Yogyakarta terdapat banyak mahasiswa dan pelajar dari berbagai propinsi dan

1
BeritaSatu.com. 24 Januari 2013, Sektor Pariwisata Sumbang Devisa Negara 8,5 Miliar dolar
AS, diakses dari http://www.beritasatu.com/destinasi/90535-sektor-pariwisata-sumbang-devisa-
negara-8-5-miliar-dolar-as.html pada 24 Februari 2013.

2

negara. Menurut penelitian Puslitbang Pariwisata pada tahun 1980, pariwisata
Yogyakarta memiliki beberapa kekuatan daya tarik, seperti iklim yang baik,
atraksi pemandangan yang beragam, budaya yang menarik dan sejarah,
masyarakat yang ramah dan bersahabat, akomodasi khas, gaya hidup, serta harga
yang pantas (Investasi Jogjakota, 2013).
Salah satu obyek wisata di Indonesia yang menjadi warisan keajaiban
dunia adalah Candi Borobudor di Yogyakarta. Selain objek candi, Yogyakarta
menawarkan sisi budaya Jawa dan kota ini dianggap istimewa karena masih
mengandung unsur sejarah hingga sekarang, yaitu dengan dipimpin oleh seorang
gubernur Sultan. Jumlah kunjungan wisata ke DIY selama periode 2005-2011
cukup berfluktuasi dan sangat dipengaruhi oleh kondisi perekonomian makro
maupun faktor eksternal seperti bencana alam dan lainnya, tabel jumlah
kunjungan wisata adalah sebagai berikut :
Gambar 1.1. Jumlah Kunjungan Wisata ke DIY menurut
Asal Wisatawan, 2005-2011 (000)

Menggeliatnya kegiatan pariwisata di Yogyakarta menumbuhkan demand
dari wisatawan, sehingga memerlukan supply melalui kegiatan sektoral seperti
jasa transportasi, restoran dan bisnis akomodasi perhotelan seperti Hotel Mutiara.
Di Yogyakarta sendiri terdapat sekitar 1106 hotel mulai dari hotel melati hingga
hotel bintang seperti yang dijelaskan dalam tabel berikut:

3

Tabel 1.1. Jumlah Akomodasi dan Kamar menurut
Golongan Hotel, 2007-2011

Pebisnis perhotelan lebih khususnya harus siap menghadapi tantangan ke
depan seperti persaingan, kondisi pasar, perubahan gaya hidup, maupun kebijakan
pemerintah. Selain tantangan, pebisnis juga dituntut memiliki respon untuk dapat
melihat peluang ke depan sehingga kesempatan bisnis yang timbul akibat
perubahan lingkungan dapat dimanfaatkan.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas, maka masalah
yang dapat diidentifikasi dalam riset ini adalah bagaimana pengaruh faktor
lingkungan eksternal dapat memberikan peluang dan ancaman terhadap kegiatan
bisnis perusahaan. Sehingga rumusan masalah dapat dipaparkan sebagai berikut :
1. Apa saja fenomena yang terjadi dari berbagai faktor lingkungan eksternal
yang dapat berpengaruh terhadap kegiatan bisnis Hotel Mutiara
Yogyakarta?
2. Apa saja peluang dan ancaman yang dapat diidentifikasi dari fenomena
lingkungan eksternal terkait dengan kegiatan bisnis Hotel Mutiara
Yogyakarta?

4

1.3 Tujuan Penelitian
Riset ini merupakan analisis mengenai pengaruh kondisi faktor-faktor
lingkungan eksternal, baik faktor ekonomi maupun non-ekonomi, terhadap
kegiatan bisnis suatu perusahaan. Adapun tujuan dari riset ini adalah:
1. Untuk mengidentifikasi fenomena dari faktor-faktor lingkungan eksternal
apa saja yang berpengaruh terhadap kegiatan bisnis Hotel Mutiara
Yogyakarta.
2. Untuk mengidentifikasi peluang, ancaman, implikasi serta saran dari
fenomena-fenomena lingkungan eksternal tersebut, yang terkait dengan
kegiatan bisnis Hotel Mutiara Yogyakarta.
1.4 Metode Penelitian
Data yang digunakan dalam riset ini adalah data primer dan data sekunder.
Data primer diperoleh dari wawancara langsung dengan Manajer HRD Hotel
Mutiara Yogyakarta. Sedangkan data sekunder diperoleh melalui beberapa situs
resmi www.mutiarajogja.com, BPS, dan beberapa situs berita yang menyediakan
data-data yang berkaitan dengan kondisi dan kegiatan bisnis perusahaan. Data
riset juga diperoleh melalui berbagai sumber tertulis seperti buku, artikel, jurnal,
dan beberapa riset sebelumnya.
1.5 Manfaat Penelitian
Hasil analisis faktor-faktor lingkungan bisnis ekternal dari riset ini
diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut:
1. Bagi perusahaan, diharapkan dapat memberikan masukan mengenai
fenomena dari faktor lingkungan eksternal yang memberikan dampak
berupa peluang dan ancaman terhadap kegiatan bisnis perusahaan,
sehingga dapat membantu dalam pengambilan keputusan strategi dan
kebijakan perusahaan.

5

2. Bagi dunia akademik, diharapkan dapat memberikan tambahan wawasan
mengenai analisis faktor-faktor lingkungan bisnis eksternal, untuk
dijadikan sebagai referensi pada riset selanjutnya.
3. Bagi penulis, diharapkan dapat menambah ilmu serta wawasan penulis
mengenai lingkungan bisnis umum




6

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan
Hotel Mutiara Yogyakarta berdiri pada tanggal 29 Februari 1971 tepatnya
berada di Jalan Malioboro. Hotel ini dimiliki oleh Keluarga Umar Sentosa yang
berdomisili di Kotagedhe. Keluarga Umar Sentosa memiliki beberapa hotel yang
tersebar di Cilacap, Lombok, Bali dan Yogyakarta yang tergabung dalam PT.
Mutiara Kencana Murni. Perkembangan Hotel Mutiara Yogyakarta terbilang
sukses dibuktikan pada tahun 1982 dengan ekspansi pembangunan gedung hotel
baru di sebelah gedung hotel yang sudah ada. Hotel Mutiara Yogyakarta dikelola
oleh suatu manajemen yang terdiri atas beberapa divisi seperti gambar berikut:
Gambar 2.1. Struktur Kepengurusan Hotel Mutiara Yogyakarta

Sumber : Data diolah

7

Hotel Mutiara Yogyakarta menawarkan 114 kamar dengan berbagai tipe
dan merupakan salah satu hotel bintang 3 di Yogyakarta yang mampu bertahan
dan berkembang hingga sekarang. Hotel Mutiara Yogyakarta selain bergerak di
bidang perhotelan juga menapaki bisnis unit yang masih berhubungan atau
related diversification yaitu mendirikan Intan Tour Travel dan Intan Money
Changer yang cukup sukses dan membantu tamu hotel dalam perjalanannya di
Yogyakarta.

2.2 Produk Perusahaan
Hotel Mutiara Yogyakarta bergerak di bidang perhotelan, travel agent,
serta money changer. Berikut ini penjelasan produk-produk yang ditawarkan oleh
Hotel Mutiara Yogyakarta :
a. Room Facilities
Produk utama dari Hotel Mutiara Yogyakarta adalah jasa penginapan atau
akomodasi kamar. Mayoritas konsumen dari produk kamar hotel ini adalah
wisatawan domestik, pebisnis, instansi pemerintah dan wisatawan
mancanegara. Harga kamar yang ditawarkan mulai dari 420.000 hingga
1850.000 per malam. Berikut contoh produk kamar hotel yang ditawarkan
oleh Hotel Mutiara Yogyakarta:

Gambar 2.2. Akomodasi Kamar Hotel
Sumber: www.agoda.com

8

b. Meeting Facilities
Selain layanan kamar, Hotel Mutiara Yogyakarta juga menyediakan
penyewaan meeting room dengan berbagai tipe dan ukuran. Adapun
pilihan yang tersedia adalah tipe Mendut dengan kapasitas 25 orang, tipe
Basement dapat diisi sekitar 80 orang, lalu tipe paling besar adalah
Kotagede dengan isi maksimal 100 orang. Berikut ini beberapa gambar
dari meeting room yang ditawarkan oleh Hotel Mutiara Yogyakarta :

Gambar 2.3. Meeting Room
Sumber: www.agoda.com
c. Facilities and Services
Hotel Mutiara Yogyakarta juga menyediakan berbagai produk yang dapat
dinikmati baik oleh tamu hotel maupun pihak luar yang ingin menikmati
fasilitas seperti lounge bar, kolam renang, coffee shop, fitness center dll.

Gambar 2.4. Fasilitas dan Servis
Sumber: www.agoda.com


9

2.3 Filosofi, Visi, Misi, dan Nilai
- Filosofi
Hotel Mutiara Yogyakarta merupakan salah satu hotel di pusat kota
Yogyakarta yang menawarkan kemudahan layanan penginapan dan dipercaya
berbagai instansi untuk agenda rapat. Selain itu Hotel Mutiara Yogyakarta juga
memberikan lokasi dengan akses yang mudah untuk menjangkau tempat-tempat
wisata strategis seperti Malioboro, Benteng Vredenburg, Keraton hingga Alun-
alun Selatan. Hotel Mutiara Yogyakarta dipercaya konsumen sejak tahun 1972
hingga sekarang dengan mengutamakan layanan jasa yang ramah, terbaik dan
lingkungan yang mendukung. Setiap karyawan mengutamakan keramahtamahan
dan sentuhan budaya Yogya yang kejawen, selalu tersedia dan melayani tamu
dengan baik.
- Visi
Menjadi hotel terkemuka di Yogyakarta dengan servis terbaik dan integritas
tinggi .
- Misi
Menjadi perusahaan penyedia akomodasi hotel di Yogyakarta. Menyajikan
layanan dengan penuh keramahtamahan serta selalu meningkatkan kualitas,
mutu sumber daya manusia, dan siap menghadapi tantangan persaingan.
- Nilai
Profesionalisme, Integritas, Inovasi, Tanggung Jawab

2.4 Proses Produksi
Secara umum, proses produksi Hotel Mutiara Yogyakarta dimulai ketika
konsumen datang baik melalui pemesanan online maupun pesan di tempat (go
show). Kemudian data input tamu yang akan masuk ke hotel diproses dan
dilakukan pengecekan identitas oleh resepsionis atau bagian frontline. Ketika
proses verifikasi dan pembayaran sudah dipenuhi, maka kamar tamu yang sudah
disiapkan oleh roomboy dapat ditempati dengan pemberian kunci elektronik

10

(electronic key). Kebutuhan layanan seperti laundry, makanan di kamar, taxi dll.
dapat dipesan melalui telepon dan dilayani oleh room division. Kemudian ketika
proses checkout, maka tamu dapat meninggalkan hotel jika seluruh kewajiban
pembayaran dipenuhi dan mengembalikan electronic key.
Gambar 2.5. Proses Produksi Hotel Mutiara



Sumber: Data diolah
Gambar 2.5 menjelaskan proses produksi seperti yang disebutkan
sebelumnya. Integrasi servis antar divisi yang baik akan meningkatkan kualitas
jasa yang diberikan sehingga dapat mencapai kepuasan tamu hotel dan loyalitas.



Frontline dan
Marketing
Restaurant Laundry Taxi and Tour
Room Division
(housekeeping)

11

BAB III
ANALISIS LINGKUNGAN BISNIS

Ekonomi adalah studi tentang distribusi, produksi dan konsumsi barang
dan jasa. (Widodo, 2013). Bisnis adalah suatu lembaga yang menghasilkan barang
dan jasa yang dibutuhkan oleh masyarakat. Apabila kebutuhan konsumen
meningkat maka perkembangan bisnis juga akan meningkat seiring pemenuhan
kebutuhan sekaligus mencari laba (Brown & Petrello,1979). Bisnis dipengaruhi
oleh faktor internal dan faktor eksternal dari luar perusahaan yang menjadi sebuah
lingkungan bisnis. Faktor lingkungan eksternal dibedakan menjadi lingkungan
mikro dan makro. Lingkungan mikro mempengaruhi perusahaan secara langsung,
tergambarkan dalam five forces dari Porter, yaitu new entrants, substitute,
consumers, suppliers, dan competitor.

Lingkungan makro (macro environment) mempengaruhi perusahaan
secara tidak langsung, dengan cara mempengaruhi iklim bisnis. Secara umum
menurut Thompson (2012), macro environment yang dapat mempengaruhi
kegiatan bisnis perusahaan antara lain populasi demografi, nilai sosial dan gaya
hidup, politik, faktor hukum, lingkungan alam dan ekologi, teknologi, ekonomi
umum, dan tantangan global. Selain itu, di dalam mata kuliah General Business
Environment (GBE) juga membahas lingkungan eksternal lain seperti lingkungan
politik internasional, kebijakan fiskal dan moneter, ekonomi regional maupun
sektor industri.

Untuk menghadapi persaingan maupun berkembang, maka perusahaan
harus mampu mengenali perubahan dan fenomena yang terjadi terkait faktor
lingkungan eksternal yang cenderung terus berubah dan akan memberikan
dampak kepada kegiatan bisnis perusahaan. Oleh karena itu bagaimana strategi
maupun tujuan perusahaan juga sangat dipengaruhi oleh lingkungan eksternal.


12

Kondisi lingkungan eksternal yang mudah berubah tidak dapat
dikendalikan oleh perusahaan. Perusahaan harus mampu melihat dan menganalisa
dinamika perubahan sehingga peluang atau kesempatan dan ancaman yang akan
dihadapi oleh perusahaan dapat terdeteksi dan dapat dikelola dengan baik untuk
menghasilkan keuntungan bagi perusahaan.

Berdasarkan penjelasan diatas maka analisis lingkungan bisnis dalam riset
ini akan membahas beberapa lingkungan bisnis eksternal yang mempengaruhi
Hotel Mutiara Yogyakarta dimulai dengan lingkungan demografi, lingkungan
sosial, lingkungan alam, lingkungan budaya, lingkungan teknologi informasi,
lingkungan teknologi pemrosesan, lingkungan politik domestik, lingkungan
politik internasional, lingkungan pemerintahan, lingkungan ekonomi
pembangunan, lingkungan ekonomi regional, serta lingkungan kebijakan fiskal
dan moneter.

3.1. Lingkungan Demografi
Demografi merupakan ilmu yang mempelajari tentang ukuran, struktur dan
perkembangan populasi manusia (Scheidel, 2001). Saat ini Indonesia menempati
posisi keempat dalam jumlah penduduk terbanyak di dunia dengan jumlah
penduduk 237 juta jiwa pada tahun 2010. Kepadatan penduduk di Indonesia
berada di Pulau Jawa kepadatan penduduk sebanyak 1055 jiwa per km dan
menjadi pulau terpadat di Indonesia karena menampung 57,49 % dari keseluruhan
penduduk (BPS, 2010).
Persebaran penduduk yang tidak merata salah satunya dipengaruhi oleh
fenomena migrasi atau perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain.
Beberapa alasan utama migrasi adalah bekerja, menuntut ilmu dan sebagai tujuan
pensiun. Imigrasi juga memunculkan berbagai masalah seperti daya tampung
lingkungan yang semakin sempit, eksploitasi sumber daya alam yang diluar batas,
dan masalah ketersediaan lowongan kerja. Jika masalah tersebut tidak dapat

13

diatasi akan menimbulkan efek buruk terhadap lingkungan seperti banyaknya
pencurian, trafficking, pelacuran, dll.
Pertumbuhan penduduk memang tidak selalu berhubungan positif dengan
pertumbuhan ekonomi jika tidak diimbangi dengan human development index
yang ditingkatkan. Human development index dalam hal ini ditentukan melalui 3
faktor yaitu edukasi, kesehatan dan literasi. Faktor edukasi menjelaskan
bagaimana tingkat pendidikan masyarakat dan tingkat pendidikan yang tinggi
akan membantu masyarakat memasuki dunia bisnis. Kemudian faktor kesehatan
menjelaskan lamanya harapan hidup masyarakat. Dan faktor literasi menjelaskan
berapa banyak masyarakat mampu membaca (tidak buta huruf). Jika penduduk
mampu mencapai ketiga faktor ini dan didukung dengan persiapan negara dalam
berinvestasi untuk generasi masa depan maka pertumbuhan ekonomi yang tinggi
akan tercapai melebihi harapan seiring dengan pertumbuhan penduduk.
DI Yogyakarta menjadi provinsi ketiga terbesar sebagai tujuan utama para
imigran (BPS, 2010). Meningkatnya jumlah penduduk yang masuk ke Yogyakarta
akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi setempat, dengan adanya permintaan
konsumen yang dapat dipenuhi oleh kegiatan sektoral seperti akomodasi, hotel,
transportasi, restoran, komunikasi, jasa tour dan lain-lain. Selain itu jumlah
wisatawan asing yang masuk ke wilayah Yogyakarta juga perlu diperhatikan
seperti gambar berikut ini.
Gambar 3.1. Pangsa Wisatawan Asing yang Berkunjung ke DIY menurut
Asal Negara dan Kawasan, 2011 (Persen)


14

Kondisi perubahan lingkungan demografi tersebut telah menciptakan
peluang yang menguntungkan dan ancaman bagi kegiatan bisnis Hotel Mutiara
Yogyakarta. Kemungkinan peluang yang muncul disini adalah :
1. Pemakaian jasa akomodasi hotel yang cukup tinggi, hal ini dipengaruhi
oleh beberapa hal seperti Yogyakarta sebagai tujuan wisata, tujuan pelajar
menuntut ilmu, dan tujuan pensiun. Didukung dengan harga properti yang
cukup tinggi dan potensi investasi yang menarik akan berpengaruh positif
pada tingkat okupansi hotel.
2. Ketersediaan sumber daya dengan human development index yang tinggi
menjadi peluang hotel untuk memilih yang SDM yang bagus agar dapat
mengelola kegiatan bisnis hotel dengan baik.
3. Mengembangkan bisnis transportasi dan hiburan seperti travel, taxi dan
rental kendaraan. Merancang paket wisata juga berpotensi menjadi bisnis
yang menguntungkan. Bisnis hiburan dan olahraga seperti cafe, restoran,
dan taman bermain diluar hotel dapat dipertimbangkan.
Namun tidak hanya peluang yang akan terbentuk seiring dengan
perubahan lingkungan demografi melalui migrasi, tantangan maupun ancaman
juga dihadapi oleh pemilik bisnis pariwisata di Yogyakarta seperti halnya Hotel
Mutiara. Tantangan yang utama bagi Hotel Mutiara adalah :
1. Tantangan menyediakan sarana infrastruktur dan sanitasi yang baik,
menjamin persediaan air dan listrik, ketersediaan transportasi umum dan
akses telekomunikasi yang baik.
2. Kemacetan dan polusi yang ditimbulkan karena tingginya jumlah
penduduk dan pemakaian kendaraan dapat menjadi ancaman menurunnya
tingkat okupansi hotel.
3. Jumlah pesaing akan semakin bertambah seiring potensi bisnis hotel yang
menguntungkan.
4. Meningkatnya jumlah SDM yang bagus akan menuntut UMR (Upah
Minimum Regional) Yogyakarta meningkat.

15

5. Ancaman teroris pada tempat yang banyak didatangi oleh banyak
wisatawan asing, seperti pengeboman di Bali tahun 2002 dan 2005 dimana
menewaskan ratusan orang dari berbagai penjuru dunia.
Dengan demikian beberapa implikasi lingkungan demografi yang terkait
kegiatan bisnis Hotel Mutiara Yogyakarta adalah :
1. Ketersediaan tenaga kerja berkualitas memang merupakan keuntungan
yang didapat perusahaan, tetapi UMK yang tinggi merupakan ancaman
bagi perusahaan, sehingga perusahaan harus merekrut pegawai dengan
jumlah sesuai kebutuhan untuk mengurangi beban gaji. Salah satu langkah
yang dapat ditempuh dengan optimalisasi lini produksi.
2. Jumlah penduduk yang tinggi di suatu wilayah menuntut sanitasi,
persediaan air dan listrik, ketersediaan transportasi umum dan akses
telekomunikasi yang baik. Langkah yang dapat dilakukan adalah
memperbaiki dan merawat sarana prasarana perusahaan secara berkala.

3.2. Lingkungan Sosial
Keputusan menjalankan bisnis di suatu tempat harus memperhatikan
bagaimana lingkungan sosial baik masyarakat, wilayah maupun negara di lokasi
tersebut sebagai suatu sistem, apakah memberikan dukungan dalam
pengembangan bisnis itu sendiri atau tidak. Menurut Ancok (2013) terdapat tiga
aspek dalam lingkungan sosial yang dapat mempengaruhi bisnis antara lain :
a. Nilai yang dimiliki oleh masyarakat.
Seorang pelaku bisnis yang melakukan investasi bisnis di suatu
daerah harus memiliki pemahaman yang baik tentang nilai-nilai
masyarakat setempat. Beberapa faktor yang merupakan nilai-nilai
komunitas antara lain :



16

Hubungan dengan alam.
Hubungan masyarakat dengan alam mencerminkan bagaimana
orang-orang di dalam masyarakat memperlakukan alam dan
bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan alam sekitar mereka
dan kekuatan supranatural. Pengusaha bisnis perhotelan harus
mempertimbangkan apakah hotel yang akan dibangun akan
merusak lingkungan seperti menghilangkan sawah, hutan atau bukit
di Yogyakarta untuk dijadikan lahan hotel.
Orientasi waktu.
Orientasi nilai manajer berujung pada perencanaan. Manajer bisnis
hotel dengan modal besar akan berorientasi pada tujuan masa
depan dan mempertimbangkan dampak jangka panjang dari
perencanaan bisnisnya.
Keyakinan tentang sifat dasar manusia.
Asumsi masyarakat mempengaruhi praktik manajerial. Rata-rata
masyarakat di daerah DIY berasumsi positif pada pengusaha
perhotelan, sehingga investasi perhotelan tetap didukung.
Orientasi kegiatan.
Orientasi kegiatan mengacu pada fokus kegiatan yang diinginkan,
bukan sesuatu keadaan yang aktif atau pasif. Dalam tradisi Yogya,
perusahaan hotel harus siap menghadapi loss karena pertimbangan
karyawan dalam posisinya di masyarakat.
Hubungan antara orang-orang.
Bisnis hotel di DIY masih bersifat koletif, bukan individual karena
masih mendiskusikan banyak hal dengan masyarakat sekitar.
Orientasi ruang.
Segala bentuk bisnis harus berurusan dengan pihak Keraton Yogya
maka dapat menjadi pertimbangan bagi investor.


17

b. Potensi dampak dari interaksi antara subkelompok dalam suatu komunitas
(akomodasi, kerjasama, asimilasi, dan konflik).
Perusahaan menanamkan mental model yang melihat bahwa
perusahaan mampu menjalin hubungan yang dekat dan terjaga dengan
masyarakat sekaligus belajar bersama. Bisnis perhotelan tentunya juga
memiliki potensi konflik. Sumber konflik bisa datang dari faktor ekonomi
(kompetisi memperebutkan sumber daya), faktor kekacauan politik dan
sosial (perjuangan untuk kekuasaan dan dominasi), faktor agama
(kekerasan rasial), dan faktor norma dan nilai (perbedaan perspektif).
Potensi konflik di sektor perhotelan DIY masih tinggi mengingat
masyarakat dan pebisnis saling bersaing memperebutkan konsumen.

c. Perubahan sosial yang dipengaruhi oleh globalisasi.
Globalisasi telah membuat dunia tanpa batas dengan ketersediaan
transportasi dan teknologi informasi. Dampak positif dari globalisasi
adalah perusahaan multinasional dan universitas luar dapat membuka
cabang di Indonesia, memungkinkan masyarakat menapaki level edukasi
lebih tinggi dan menyediakan kesempatan kerja, sehingga dapat
meningkatkan kesempatan seseorang untuk menapaki level sosial lebih
tinggi. Korelasi positif antara kelas sosial dengan tingkat pengeluaran akan
meningkatkan permintaan konsumsi. Di Yogyakarta dengan gaya hidup
masyarakat yang berubah karena globalisasi akan membuka kesempatan
bisnis semakin besar termasuk bisnis leisure. Bisnis hotel akan menjadi
menguntungkan sebagai tujuan alokasi pengeluaran masyarakat. Namun
melihat sisi negatifnya adalah masyarakat akan menghabiskan lebih
banyak uang untuk beradaptasi dengan gaya hidup Barat dan menyisakan
sedikit uang untuk menabung. Mereka juga akan mempunyai bargaining
power lebih tinggi karena kemungkinan tempat yang dikunjungi tidak lagi
ranah domestik namun juga tujuan internasional.


18

Peluang yang timbul melalui faktor lingkungan sosial terhadap performa Hotel
Mutiara Yogyakarta adalah :
1. Dukungan masyarakat menjadi sinyal positif bagi bisnis hotel di DIY
2. Globalisasi dapat meningkatkan level sosial masyarakat dan
menguntungkan bisnis hotel sebagai alokasi pengeluaran masyarakat.
Sedangkan hambatan dari lingkungan sosial yang mungkin timbul adalah :
1. Potensi konflik yang dapat disebabkan berbagai macam sumber dapat
mengganggu hubungan bisnis, masyarakat, dan alam.
2. Tradisi masyarakat di DIY masih memunculkan potensi loss pada
perusahaan. Karyawan hotel rata-rata berasal dari masyarakat sekitar
dimana ketika ada acara keluarga mereka dapat meminta ijin tidak bekerja.
3. Globalisasi juga mengancam bisnis karena masyarakat bebas dan dapat
menghabiskan uang untuk hal lain diluar hotel. Jadi lingkungan sosial
dapat mempengaruhi bisnis dan dipengaruhi oleh bisnis.
Berdasarkan peluang dan ancaman diatas maka implikasi lingkungan sosial yang
dapat dianalisis adalah :
1. Pendapatan hotel akan tetap stabil mengingat globalisasi membawa
peluang dengan kenaikan level sosial masyarakat, namun sekaligus
ancaman bahwa masyarakat akan memilih hotel lain yang lebih bagus
bahkan memilih tujuan selain Yogyakarta.
2. Kesempatan ekspansi sepertinya terbuka di area Yogyakarta, mengingat
dukungan masyarakat pada ketersediaan akomodasi.
3. Potensi konflik yang timbul semakin rumit karena semakin banyaknya
pihak yang berkepentingan memiliki sumber konflik yang berbeda pula.




19

3.3. Lingkungan Alam
Lingkungan alam terdiri atas suatu sistem yang saling terkait dimana jika
salah satu komponen rusak maka akan merusak komponen lainnya. Lingkungan
alam di dalamnya termasuk sistem ekologi dan ekosistem. Ekosistem, yaitu suatu
sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup
dengan lingkungannya (Soemarwoto, 1983). Sedangkan ekosistem adalah tempat
dimana ekologi atau maklhuk itu berada. Sebagai contohnya ekosistem laut terdiri
dari ekologi udang, ekologi kepiting, ekologi rumput laut dan lain-lain.
Bisnis juga memiliki hubungan timbal balik dengan sistem ekologi melalui
tanggung jawab pengelolaan residu dan entropi dari bisnis itu sendiri (Tanjung,
2012). Bagaimana pebisnis mengelola residu tersebut melalui bebeapa proses
akan mempengaruhi dampak terhadap bisnis yang sustainable development.
Pengaruh lingkungan alam akan menimbulkan peluang dan hambatan bagi bisnis
tersebut.
Hotel-hotel besar di DIY yang semakin banyak dikunjungi wisatawan dan
menjadi tempat menginap akan menghasilkan limbah yang semakin banyak pula.
Misalnya Hotel Mutiara yang menyediakan beberapa servis seperti kolam renang,
laundry, restoran dll akan menghasilkan berbagai jenis limbah. Limbah tersebut
merupakan sisa-sisa makanan dari restoran, limbah dapur, toilet, potongan
rumput, ranting dan sampah kebun, limbah laundry berupa detergen, limbah
plastik, karet, besi dan kaca, serta limbah dari zat-zat kimia lainnya yang
digunakan untuk sanitasi dan kebersihan hotel.
Pertama limbah anorganik dibedakan dengan limbah organik. Kemudian
limbah anorganik dapat dikumpulkan untuk dibakar atau didaur ulang sesuai
dengan manfaatnya. Sedangkan limbah organik dikumpulkan dan diolah atau
didaur ulang untuk pupuk organik atau dibuang ke tempat pengolahan limbah
organik yang professional. Apabila limbah dan sampah tersebut tidak dikelola
dengan benar maka akan menjadi sumber penyakit yang dapat merusak
lingkungan alam dan kesehatan masyarakat. Kualitas pengelolaan sampah dan

20

limbah hotel, yang buruk dapat dilihat dari sistem pembuangan sampah yang
masih open dumping, sedangkan untuk limbah cair cenderung langsung dibuang
atau diteruskan ke selokan atau sungai tanpa proses sterilisasi penjernihan agar
aman dibuang.
Bentuk Pengelolaan Limbah berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala
Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Nomor : 157A/KPTS/1998 tentang baku
mutu limbah cair bagi kegiatan hotel di Propinsi DIY salah satu poinnya adalah
kegiatan hotel mempunyai potensi menimbulkan pencemaran lingkungan hidup,
sehingga perlu dilakukan pengendalian terhadap pembuangan limbah cair bagi
kegiatan hotel dengan menetapkan baku mutu limbah cair. Limbah cair hotel
adalah limbah dalam bentuk cair yang dihasilkan oleh kegiatan hotel yang
dibuang ke lingkungan dan diduga dapat menurunkan kualitas lingkungan. Oleh
karena itu, setiap penanggung jawab kegiatan hotel diwajibkan :
a. Melakukan pengelolaan limbah cair, sehingga mutu limbah cair yang
dibuang ke lingkungan tidak melampaui baku mutu limbah cair yang telah
ditetapkan.
b. Membuat saluran pembuangan limbah cair tertutup dan kedap air,
sehingga tidak terjadi perembesan ke tanah dan terpisah dengan saluran air
hujan, serta menyediakan bak kontrol untuk memudahkan pengambilan
contoh limbah cair.
c. Tidak melakukan pengenceran limbah cair, termasuk mencampurkan air
bekas pendingin ke dalam aliran pembuangan limbah cair.
d. Memasang alat ukur debit atau laju alir limbah cair dan melakukan
pencatatan debit harian limbah cair.
e. Memeriksakan kadar parameter baku mutu limbah cair sebagaimana
tersebut dalam Lampiran Keputusan ini secara periodik sekurang-
kurangnya satu kali dalam sebulan, atas biaya penanggungjawab kegiatan.
f. Memasang hasil pemeriksaan kualitas limbahnya pada tempat yang mudah
untuk dilihat.

21

g. Menyampaikan laporan tentang catatan debit harian dan kadar parameter
baku mutu limbah cair.
Pada tahun 2010, Badan Lingkungan Hidup Yogyakarta mewajibkan
hotel-hotel memiliki unit pengolahan daur ulang air limbah. Dengan demikian, air
limbah yang berasal dari air mandi tamu hotel bisa dimanfaatkan kembali untuk
berbagai keperluan, seperti menyiram tanaman hotel. Tujuannya adalah efisiensi
pemanfatan air bersih agar DIY tetap surplus air bersih untuk tahun mendatang.
Beberapa alasan perlunya pengolahan limbah cair adalah :
1. Pencemaran terhadap sumber air, terutama yang terjadi di permukiman
padat penduduk dan sungai-sungai di perkotaan,
2. Pemborosan pemakaian air bersih maka perlu dilakukan penghematan air,
3. Untuk menyelamatkan daerah-daerah resapan air.
2

Hotel Mutiara Yogyakarta meminimalkan air limbah melalui beberapa
metode dengan konsep dasar 3R (reuse, reduce dan recycle) melalui STP (Sewage
Treatment Plan). Pemanfaatan air digunakan untuk menyirami seluruh taman di
area hotel, untuk pengisian kolam hias (water fountain) dan untuk pengisian
mesin pendingin (cooling tower). Lalu memanfaatkan air kondensasi AC yang
dahulu dibuang, namun saat ini ditampung dan dimanfaatkan untuk pendinginan
mesin-mesin yang ada di hotel. melakukan penggantian peralatan mandi yaitu
shower dengan jenis yang ramah lingkungan (eco friendly) di seluruh kamar tamu
di hotel. Selain dari beberapa upaya diatas, hal terpenting yang juga dilakukan
adalah dengan memberikan edukasi baik kepada tamu maupun karyawan hotel
mengenai cara berhemat air.
Dengan melihat beberapa contoh bentuk pengendalian baik yang
dicanangkan oleh Pemerintah DIY dan yang dilaksanakan oleh hotel-hotel, maka
dapat diidentifikasi peluang yang timbul karena pengaruh faktor lingkungan alam
bagi Hotel Mutiara Yogyakarta antara lain :

2
Kompas Regional, Erwin Edhy Prasetyo, 25 Juni 2009, DIY Bakal Wajibkan Hotel Miliki Unit
Daur Ulang Limbah Air, Yogyakarta.

22

1. Sistem ramah lingkungan sebagai bentuk tanggung jawab kepada
lingkungan alam dan masyarakat sehingga meminimalkan potensi konflik.
2. Membangun citra positif sebagai hotel yang peduli terhadap lingkungan,
sekaligus menjadi sinyal positif bagi konsumen untuk memilih tinggal di
hotel tersebut karena telah berlaku etik.
Sedangkan hambatan yang ditimbulkan karena pengaruh faktor lingkungan alam
bagi Hotel Mutiara Yogyakarta adalah :
1. Biaya yang besar untuk investasi awal membuat sarana dan prasarana
pendukung proyek ramah lingkungan.
2. Perbedaan kepentingan antara hotel yang ingin melakukan penghematan
air sedangkan tamu-tamu ingin menikmati fasilitas secara maksimal.
Misalnya ketika handuk hotel dapat dipakai hingga 2 hari namun tamu
ingin seluruh handuk diganti setiap hari.
Berdasarkan uraian peluang dan ancaman dari faktor lingkungan alam maka dapat
diambil beberapa implikasinya antara lain :
1. Hotel yang melakukan sistem ramah lingkungan akan memberi citra
positif dan menjadi pilihan konsumen (dilihat dari segi etika).
2. Penghematan listrik, air dan lain-lain dapat diwujudkan dengan sistem 3 R
(reuse, reduce dan recycle).
3. Potensi konflik dengan warga sekitar terkait pengelolaan limbah dapat
dihindari.
Keberlangsungan lingkungan hidup tergantung dari perlakuan ekologi di
dalam suatu ekosistem sehingga manusia perlu menjaga lingkungannya. Dalam
bisnis perhotelan, para pebisnis harus memperhatikan bagaimana pengelolaan
limbah dan mampu menghimbau tamu hotel untuk dapat membantu dalam
penghematan misalnya penggunaan air, deterjen dan emisi CO2.



23

3.4. Lingkungan Budaya
Menurut Goodenough (1971),Spradley (1972), dan Geertz (1973) dalam
Suryo (2013), budaya adalah suatu sistem pengetahuan dan ide-ide (pengetahuan
budaya), yang secara sadar atau tidak sadar menjadi milik masyarakat, diterima,
diakumulasi dan difungsikan sebagai pemandu, pembimbing sikap dan perilaku
masyarakat. sedangkan menurut Hofstede (1980), budaya sebagai pemrograman
kolektif dari pikiran yang membedakan anggota manusia satu dengan lainnya.
Struktur masyarakat Indonesia terdiri atas berbagai suku, agama, daerah,
dan etnik yang berbeda-beda. Perbedaan struktur masyarakat tersebut berpengaruh
terhadap sistem kepercayaan, nilai yang dianut, perspektif hidup, perilaku sosial
antarmasyarakat dan budaya setempat.
Gambar 3.2. Peta Konsep Keberagaman Budaya Indonesia

Sumber : Khazanah Antropologi SMA 1; Potensi
Keberagaman Budaya di Indonesia; pg 22

24

Masyarakat Indonesia merupakan masyarakat yang majemuk dan
mempunyai banyak keanekaragaman budaya. Masyarakat Indonesia yang
terbentuk sejak tahun 1945 memiliki sistem sosial masyarakat yang bersifat
multietnik, multiagama, multibahasa, dan multiras dan seiring waktu berjalan
cenderung tidak banyak berubah dan sulit terintegrasi. Masyarakat Indonesia
terdiri dari banyak perbedaan budaya dan adat istiadat antarsuku bangsa di
Indonesia jika dilihat dari struktur sosial maka keanekaragaman dapat ditemukan
di berbagai daerah seperti suku Jawa di Pulau Jawa dan menggunakan bahasa
Jawa, ada pula suku Batak di Sumatera Utara yang didominasi agama Kristen,
serta masih banyak suku lainnya yang tersebar di seluruh nusantara (Geertz, 1995)
Menurut Suryo (2013), karakteristik sifat budaya Indonesia masih
tergolong dalam Budaya Asia dimana tradisi keagamaan dan kemasyarakatan
Konfusianisme, Budha, Hindu dan Islam di masyarakat Asia telah ditransmisikan
dalam warisan perilaku, sikap dan keyakinan yang memiliki dampak yang
mendalam dan terus berkembangpada budaya Wirausaha Asia. Budaya
mempengaruhi kebijakan pemerintah, norma-norma sosial, pola konsumsi,
transaksi bisnis, manajemen praktek dan hubungan perburuhan. Ciri budaya
bervariasi sesuai dengan etnis, agama dan nasional kelompok.
Bisnis pariwisata di Yogyakarta hingga saat ini dipengaruhi oleh
lingkungan budaya Jawa dan Keraton. Wisata budaya yang indah dan masih dapat
dikunjungi hingga saat ini, antara lain : Alun-alun Selatan, Plengkung, Sumur
Gumuling, Kampung Wisata Dipowinatan, Kraton Yogyakarta Hadiningrat, Puro
Pakualaman, Taman Sari, Makam Kota Gede hingga beberapa candi besar seperti
Borobudor, Prambanan dan Ratu Boko. Keseluruhan warisan budaya tersebut
masih dirawat dan dilindungi dengan baik (Dinas Pariwisata, 2010).
Lingkungan budaya yang masih bersifat tradisional Jawa di Yogyakarta
telah menciptakan peluang dan hambatan bagi bisnis Hotel Mutiara. Adapun
peluang yang timbul terkait faktor lingkungan budaya adalah :

25

1. Potensi wisata budaya yang ditawarkan Yogyakarta masih menarik untuk
didatangi baik wisman dan wisatawan domestik.
2. Peluang bagi pebisnis hotel untuk menanamkan modal di areal wisata
budaya seperti membuat hotel baru atau melakukan diversifikasi bisnis
seperti restoran.
Sedangkan hambatan yang mungkin timbul karena faktor lingkungan budaya
antara lain :
1. Globalisasi secara tidak langsung mengancam budaya asli dengan
modernisasi. Sehingga dikhawatirkan budaya lokal akan memudar dan
mengurangi minat wisatawan untuk berkunjung ke Yogyakarta.
2. Keanekaragaman budaya di Indonesia membuat pebisnis Hotel Mutiara
menghadapi ketidakpastian pilihan konsumen. Destinasi lain yang
mungkin dipilih konsumen adalah Bali dengan budayanya yang tidak
kalah epik.
Berdasarkan uraian diatas maka implikasi faktor lingkungan budaya terhadap
kinerja Hotel Mutiara Yogyakarta dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Lingkungan budaya "kejawen" dan masih tradisional Jawa yang
ditawarkan Yogyakarta masih menarik minat wisatawan untuk datang dan
hal ini berkorelasi positif dengan tingkat okupansi hotel.
2. Pertimbangan investasi bisnis dapat dilakukan terutama di sekitar area
wisata budaya.
Ancaman modernisasi harus dihadapi dengan mempertahankan budaya
masing-masing yang dimiliki oleh Indonesia. Dan sebaiknya dengan adanya
keanekaragaman budaya di seantero nusantara maka sikap saling menghargai
budaya masing-masing perlu dijunjung tinggi untuk menjaga kebersamaan dan
menghindari kejadian yang tidak diinginkan.



26

3.5 Lingkungan Politik Domestik
Politik merupakan ilmu dan seni untuk meraih kekuasaan secara
konstitusional maupun nonkonstitusional. Teori klasik aristoteles menyebutkan
bahwa politik adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan
kebaikan bersama. Pada dasarnya, politik merupakan usaha untuk mencapai
tujuan. Bagaimana mencapai tujuan itulah yang menimbulkan dinamika-dinamika
dalam kehidupan politik di setiap negara, tidak terkecuali di Indonesia. (Adhy
sulistyo, 2013). Sedangkan menurut F. Isjwara (1995), politik ialah salah satu
perjuangan untuk memperoleh kekuasaan atau sebagai teknik menjalankan
kekuasaan-kekuasaan.
Indonesia telah mengalami berbagai fase selama 68 tahun
merdeka.Dimulai dengan masa kepemimpinan Presiden Soekarno yang disebut
dengan masa Orde Lama (1945-1968) dan sering disebut "Orde Revolusi".
Kemudian masa Orde Baru dibawah kepemimpinan Jenderal Soeharto (1968-
1998). Selanjutnya Presiden BJ Habibie sebagai Wakil Presiden saat itu
mengambil beberapa langkah-langkah liberalisasi dengan : membebaskan pers,
melepaskan tahanan politik, relaksasi pembatasan perbedaan pendapat, dan
langkah yang paling penting menuju demokratisasi, yaitu melakukan pemilihan
parlemen pada tahun 1999. Transisi memuncak ketika pemilihan Abdurrahman
Wahid untuk menjadi presiden pertama yang terpilih secara demokratis. Seiring
dengan peristiwa penting tersebut, Indonesia telah memasuki babak baru yaitu era
reformasi.
Hingga sekarang ini Indonesia masih menghadapi masalah reformasi
birokrasi.Menurut Romli dalam Jurnal Kebijakan dan Manajemen PNS (2008),
birokrasi di Indonesia di era reformasitidak mengalami banyak perubahan, baik di
pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.Perilaku birokrasidi era reformasi
mirip dengan di era Orde Baru dan masih bersifat patrimonialisme. Untuk
mereformasi birokrasi, baik pemerintah sentral maupun pemerintah daerah harus
mampu membawa ke tata pemerintahan yang baik dan nyata.

27

Dengan peralihan masa Orde Baru menjadi era reformasi memberikan
hasil yang menunjukkan birokrasi di Indonesia tidak berkembang menjadi lebih
efisien, bahkan cenderung menjadi berbelit-belit dan banyak yang melanggar
aturan formal.Birokrasi di Indonesia ditandai pula dengan tingginya pertumbuhan
pegawai dan pemekaran struktur organisasi dan menjadikan birokrasi semakin
besar dan membesar.Birokrasi juga semakin mengendalikan dan mengontrol
masyarakat dalam bidang politik, ekonomi dan sosial.
Pendekatan budaya birokrasi Indonesia masuk dalam kategori birokrasi
patrimonial, dimana birokrasi patrimonial adalah ketika (1) para pejabat disaring
atas dasar kriteria pribadi; (2) jabatan dipandang sebagai sumber kekayaan dan
keuntungan; (3) para pejabat mengontrol baik fungsi politik maupun fungsi
administrasi; dan (4) setiap tindakan diarahkan oleh hubungan pribadi dan politik.
Birokrasi Indonesia yang bersifat patrimonial sangat mempengaruhi bisnis.
Apalagi bisnis investasi seperti perhotelan membutuhkan banyak persyaratan izin
yang harus dipenuhi. Rumitnya birokrasi di Indonesia telah menciptakan
berbagai polemik dan menjadi budaya negatif yang berkembang di masyarakat.
Salah satunya adalah kasus korupsi seperti suap menyuap. Bagi para pengusaha,
tindak pidana korupsi yang terjadi diantara mereka dan pejabat negara umumnya
dipicu oleh rumitnya birokrasi. Hal itu diantaranya ditemukan pada kasus
pengadaan barang dan jasa, proyek pemerintah, dan masalah penyalahgunaan
perizinan. Perilaku buruk oknum pejabat birokrasi dan adanya peraturan daerah
(perda) yang tidak produktif pada akhirnya dapat menghambat kelancaran bisnis
atau investasi.
3

Menurut data 'Doing Business 2012' yang dikeluarkan oleh International
Finance Corporation (IFC) pada (1/2/2012), rata-rata waktu mengurus izin usaha
di Indonesia mencapai 33 hari dan 9 prosedur yang harus dilewati. Secara
keseluruhan proses perizinan di Indonesia lebih lambat daripada negara-negara

3
Nasional.kompas.com, Dian Maharani, (2012), Kadin: Rumitnya Birokrasi Penyebab Pengusaha
dan Pejabat Negara Korup, diakses dari http://nasional.kompas.com/read/2012/12/11/21452850/
Kadin.Rumitnya.Birokrasi.Penyebab.Pengusaha.dan.Pejabat.Negara.Korup pada 8 Maret 2013.

28

APEC lainnya karena pengurusan izin di Indonesia lebih lambat 1 bulan
dibanding di Malaysia dan 4 kali lebih lambat daripada di Thailand.
Bank Dunia menyatakan 5 kota yang paling minim birokrasi perizinan
bisnisnya di Indonesia adalah Yogyakarta, Palangkaraya, Surakarta, Semarang
dan Banda Aceh. Sementara yang paling panjang birokrasinya adalah Manado.
Hal ini sekaligus menjadi sinyal positif bagi investor untuk menanamkan
modalnya di Yogyakarta karena lingkungan birokrasi politik dianggap tidak
begitu menyusahkan seperti daerah-daerah lainnya.
4

Kabid Perizinan Dinas Perizinan Kota Yogyakarta, Golkari Made Yulianto
mengatakan kepengurusan izin membangun hotel di kota Yogyakarta dalam tahun
2012 hingga Februari 2013 akan bertambah 64 hotel baik berbintang maupun
melati. Hotel tersebut sebagian besar sudah mengantongi Izin Mendirikan
Bangunan (IMB) dan sebagian besar akan berlokasi masih di sekitar Malioboro
seperti di Dagen, Mangkubumi, Prawirotaman, dan lainnya. Kepala Bagian
Perekonomian, Pengembangan, Pendapatan Daerah dan Kerjasama (P3AD) Kota
Yogyakarta, Danang Subagjono mencatat berdasarkan pengurusan Surat Izin
Usaha Perdagangan (SIUP) sampai akhir tahun 2012 investasi di Kota Yogyakarta
mengalami kenaikan dari Rp 591,852 miliar pada tahun 2011 menjadi Rp 717,613
miliar pada akhir 2012.
5

Ketidak stabilan politik menempati posisi resiko loss of life dan financial
loss yang tertinggi dan hal tersebut akan mempengaruhi kinerja Hotel Mutiara
Yogyakarta melalui peluang dan ancaman dari faktor politik. Peluang terkait
kinerja Hotel Mutiara Yogyakarta antara lain :

4
Detikfinance, Wahyu Daniel, (2012), Birokrasi RI Lebih Lelet Beri Izin Usaha Dibanding
Malaysia, diakses dari http://finance.detik.com/read/2012/02/01/190716/1831882/4/birokrasi-ri-
lebih-lelet-beri-izin-usaha-dibanding-malaysia pada tanggal 8 Maret 2013.
5
Sujatmiko, Toni. 19 Februari 2013, KR Jogja, 2012, Investasi Kota Yogya Tumbuh 21 Persen,
diakses dari http://krjogja.com/read/162361/2012-investasi-kota-yogya-tumbuh-21-persen.kr pada
tanggal 8 Maret 2013.

29

1. Kemudahan birokrasi pengurusan ijin usaha di Yogyakarta memudahkan
pemilik Hotel Mutiara Yogyakarta untuk melakukan ekspansi hotel
maupun usaha lainnya.
2. Iklim politik di Yogyakarta juga terbilang kondusif, mengingat pergolakan
seperti demonstrasi tidak terlalu sering terjadi seperti di Jakarta dan
cenderung bersifat tidak anarkis.
Namun tidak hanya peluang yang akan timbul akibat kemudahan birokrasi
perizinan usaha di Yogyakarta. Hambatan yang mungkin ditimbulkan adalah:
1. Jumlah hotel yang berlebihan. apabila izin usaha khususnya perhotelan
tidak diawasi dengan ketat maka jumlah hotel di Yogyakarta akan terlalu
banyak, dampaknya akan menghabiskan lahan.
2. Persaingan tidak sehat. Pertumbuhan hotel di Yogyakarta yang melewati
batas juga rawan menimbulkan persaingan atau perang tarif antar hotel.
Sehingga dikhawatirkan hotel yang tidak dapat bertahan akanrugi dan
kemungkinan terberatnya adalah bangkrut. Hal ini juga berdampak pada
nasib tenaga kerja pada bidang perhotelan.
3. Peraturan retribusi daerah terkait bisnis perhotelan akan diperketat.
Melalui analisis peluang dan ancaman, maka implikasi dari faktor
lingkungan politik yang dapat ditarik adalah kesempatan ekspansi terkait
kemudahan birkorasi ijin usaha masih terbuka di Yogyakarta. Namun terkait
retribusi hotel yang akan diperketat maka saran ekspansi dapat dialirkan pada lini
bisnis selain perhotelan. Hotel Mutiara dapat menyasar konsumen dan
memanfaatkan rantai nilai sumber daya yang ada untuk membuat diversikasi unit
bisnis yang berhubungan dengan perhotelan. Seperti contohnya kafe, restoran
maupun katering untuk rapat sehingga sumber daya yang ada dapat digunakan
seefisien mungkin.



30

3.6 Lingkungan Politik Internasional
Globalisasi telah mendorong dunia memasuki kawasan tanpa batas..
Globalisasi dalam perekonomian dunia diwujudkan salah satunya melalui
perdagangan internasional. Kerjasama multilateral yang berada di bawah naungan
World Trade Organization (WTO) didasarkan pada General Agreement on Tariffs
and Trade (GATT) yaitu kesepakatan meniadakan hambatan perdagangan
internasional pasca Perang Dunia II. Seiring dengan hal tersebut, Indonesia juga
melakukan kerjasama antar negara yang berdekatan seperti AFTA dan ACFTA.
AFTA (ASEAN Free Trade Area) adalah sebuah persetujuan yang
dilakukan oleh sepuluh negara ASEAN (Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina,
Singapura, Thailand, Vietnam, Laos, Myanmar, dan Kamboja) mengenai sektor
produksi lokal di seluruh negara ASEAN yang resmi pada 28 Januari 1992 di
Singapura. Tujuan dari AFTA adalah meningkatkan daya saing ASEAN sebagai
basis produksi dalam pasar dunia melalui penghapusan bea dan halangan non-bea
dalam ASEAN, serta menarik investasi asing ke ASEAN.
Pada kesepakatan AFTA terbentuk suatu skema yang disebut Common
Effective Preferential Tariffs For ASEAN Free Trade Area ( CEPT-AFTA) yang
mengatur perjanjian melalui penurunan tarif hingga menjadi 0-5%, penghapusan
pembatasan kwantitatif dan hambatan-hambatan non tarif lainnya. Kemudian
kerjasama berkembang dalam kesepakatan baru yaitu antara negara anggota
ASEAN dengan China yang disebut dengan ASEAN-China Free Trade Area
(ACFTA).. Kesepakatan dalam ACFTA adalah kerjasama perdagangan bebas
dengan tarif 0-5 % yang resmi dimulai sejak 1 Januari 2010.
ACFTA mewakili beberapa negara yang tentunya memiliki kepentingan
berbeda dan Indonesia memiliki kepentingan yaitu untuk melindungi komoditas.
ACFTA telah meningkatkan intensitas arus perdagangan antar negara ASEAN
dan China sekaligus menuntut Indonesia agar siap dan aktif dalam merespon
program tersebut. Namun ketidaksiapan negara Indonesia ditunjukkan dalam
beberapa aspek seperti banyaknya industri manufaktur, textile, besi baja,

31

elektronik yang gulung tikar karena 226 post tarif pada 1696 jenis komoditas
perdagangan komoditas perdagangan diatur menjadi 0 %. Kerugian di sektor
industri tersebut kemudian berdampak sistemik pada pemutusan hubungan kerja
(PHK) karena menurunnya produksi dalam negeri.
6

Sikap pemerintah yang mendukung liberalisasi atau perdagangan bebas
saat telah menutup lapangan pekerjaan yang mencapai angka 7,5 juta jiwa. Sikap
pemerintah yang membuka diri untuk bergabung dalam mekanisme perdagangan
bebas tidak diiringi oleh peningkatan daya saing produk dalam negeri. Karena
barang impor di Indonesia mengalir lebih deras daripada ekspor yang dilakukan.
Indonesia telah dibanjiri produk asing melihat pertumbuhan impor
Indonesia pasca ACFTA (ASEAN-China Free Trade Area) adalah 54,97 persen,
sementara ekspor Indonesia ke China hanya tumbuh 25,08 persen. Bahkan China
juga telah membeli 6.779 SNI (standar nasional Indonesia) dari Indonesia,
Didukung dengan data BPS, terhitung Januari hingga November 2012, China
tetap merupakan negara ekspor dan impor terbesar bagi Indonesia. Nilai
komoditas ekspor Indonesia ke China mencapai US$ 18,9 miliar,
7
sedangkan
komoditas impor Indonesia dari China senilai US$ 26,42 miliar dengan produk
terbanyak seperti elektronik, bahan baku rokok, besi baja dan produk turunannya.
8

Kondisi yang tidak menguntungkan tersebut segera ditanggapi oleh
pemerintah dengan melakukan pencegahan arus deras barang impor dengan
menciptakan pengawasan produk impor harus ber SNI, memberi keringanan pajak
atau distribusi yang memberatkan produsen, serta mempermudah pemberian
pinjaman pada pengusaha lokal.

6
Ekonomi, Kompasiana, HL, 2011, Hasil Perjanjian AFTA + China ( Industri dalam Negeri Mati
suri), diakses dari http://ekonomi.kompasiana.com/bisnis/2011/04/19/hasil-perjanjian-afta-china-
industri-dalam-negeri-mati-suri/ pada tanggal 10 Maret 2013.
7
Kabarbisnis, 2013, China kuasai separuh produk impor di Indonesia, diakses dari
http://www.kabarbisnis.com/read/ 2835796 pada tanggal 10 Maret 2013.
8
DetikFinance, Wahyu Daniel, 2013, Gara-gara Perdagangan Bebas, Gerindra: RI Hanya Jadi
Pasar Produk Asing, diakses dari http://finance.detik.com/read/2013/01/30/102919/2156022/4/
gara-gara-perdagangan-bebas-gerindra-ri-hanya-jadi-pasar-produk-asing pada 10 Maret 2013.

32

Barang impor China yang masuk ke Indonesia juga beberapa kali
terindikasi tidak aman dikonsumsi, baik itu produk holtikultura seperti buah dan
sayuran maupun produk kosmetiknya juga berbahaya. Sehingga pemerintah
melakukan pengawasan ketat pada produk impor dan menerapkan peraturan yang
jelas. Kebijakan impor tersebut juga diimbangi dengan peningkatan kualitas dan
produksi lokal.
Perjanjian ACFTA telah menimbulkan dampak yang besar bagi
lingkungan bisnis, termasuk bagi bisnis perhotelan. Peluang yang dirasakan bisnis
hotel terkait AFCTA adalah :
1. AFCTA akan menambah kunjungan investor, pebisnis maupun wisatawan
untuk datang ke Indonesia, sehingga tingkat okupansi hotel juga akan
meningkat.
2. Peluang mengembangkan investasi dalam bisnis perhotelan juga dapat
meningkat.
Namun selain peluang, terdapat berbagai hambatan sebagai dampak dari ACFTA
tersebut antara lain :
1. Ancaman persaingan yang dibangun China juga akan meningkat karena
ijin investasi asing langsung dapat merusak standar dan persaingan di
Yogyakarta.
2. Menjamurnya barang impor China yang tidak terproteksi, keamanan
produk belum terjamin. Hotel harus menyediakan service excellent
termasuk makanan, buah dan produk lain yang aman dikonsumsi.
Melalui analisis peluang dan ancaman, maka implikasi dari faktor lingkungan
politik internasional terkait fenomena ACFTA adalah pebisnis hotel harus
mengantisipasi dan jeli menganalisis kemungkinan strategi yang harus digunakan
apabila investasi asing China masuk secara bebas.



33

3.7 Lingkungan Teknologi Informasi
Globalisasi telah membuat dunia seakan tanpa batas dengan adanya
teknologi dan koneksi. Semua saling terkoneksi seperti tumbuhnya layanan
jejaring sosial Facebook, Twitter, Skype, Youtube, dan bahkan beberapa
perusahaan sedang merancang teknologi baru seperti Microsoft dan Apple.
Perkembangan teknologi tersebut telah membawa dampak pada peradaban
manusia, baik perilaku, tatanan bisnis dan masyarakat. Perkembangan teknologi
informasi telah menyumbang peranan penting dalam kegiatan bisnis. Kemampuan
konsumen modern dengan memanfaatkan internet maka mereka dapat mengakses
situs-situs terkait Hotel Mutiara, seperti situs resminya www.mutiarajogja.com
hingga website Online Travel Agent (OTA) yang menjual voucher menginap di
hotel-hotel seluruh dunia. Beberapa OTA yang menjadi rekanan bisnis Hotel
Mutiara seperti Agoda, AsiaRoom, Booking.com dll. Berikut ini beberapa
langkah melakukan survey dan memesan hotel via online :
Gambar 3.3. Proses Pemesanan Hotel via Online
Langkah 1.


34

Langkah 2.


Langkah 3.


Sumber : Agoda. com

35

Selain mempermudah pemesanan, teknologi informasi juga memberi
inovasi pembayaran yang mempermudah seller dan buyer dalam bertransaksi. Jika
sebelumnya transaksi online dengan media internet dapat menggunakan kartu
kredit atau kartu debit. Inovasi pembayaran terbaru yang telah diluncurkan adalah
teknologi contactless payment, yang memungkinkan cara bertransaksi lebih cepat,
nyaman dan aman di ribuan tempat dengan telepon genggam dan kartu chip.
Inovasi ini didukung dengan meningkatnya jumlah pengguna yang beralih ke
metode pembayaran non tunai, baik melalui transaksi online ataupun dompet
elektronik seperti contactless payment.
Contactless Payment System adalah sistem yang digunakan untuk transaksi
pembayaran tanpa sentuh fisik antara alat bayar dengan terminalnya. Teknologi
contactless payment atau pembayaran menggunakan kartu yang dilengkapi
dengan Radio Frequency Identification (RFID) sudah umum digunakan di
sejumlah negara di Amerika, Eropa, dan Asia. Contactless payment menggunakan
teknologi gelombang frekuensi radio untuk komunikasi antara kartu sebagai alat
bayar dengan terminal. Teknologi contactless saat ini sudah banyak digunakan di
seluruh dunia, terutama sebagai pengganti small money atau uang receh.
Teknologi yang terdapat di dalamnya adalah Near-field Communications (NFC).
NFC adalah nirkabel teknologi komunikasi nirkabel short-range high frequency
yang biasa digunakan dalam kartu contactless, ponsel dan RFID pasif.
Teknologi pembayaran dengan RFID mulai diterapkan di Indonesia
melalui alat yang diberi nama Tap-Izy, produk kartu SIM yang dilengkapi dengan
chip RFID. Chip tersebut memungkinkan pelanggan melakukan transaksi
pembayaran dengan mendekatkan ponsel ke sensor di mesin Tap-Izy di kasir.
Visa dan Matercard juga menerapkan pembayaran dengan kartu chip dan
ponsel 2012. Jaringan contactless payment MasterCard bernama PayPass
menawarkan hampir 700.000 merchant di 51 negara sampai dengan kuartal ke-
empat tahun 2012. Visa dan beberapa mitra bisnisnya memberikan kesempatan
bagi para atlet yang disponsori oleh Visa, trialist dan pengunjung untuk mencoba

36

Gambar 3.4. Proses RFID Pada Teknologi Contactless Payment

Sumber : http://www.smartcardalliance.org

Gambar 3.5. Ilustrasi Pembayaran dengan Chip


Sumber : Google image

cara pembayaran yang disebut Visa payWave. Manfaat payWave dapat
dipakai di ribuan toko, menghemat waktu antrean sehingga lebih banyak waktu
untuk menikmati pertandingan, serta tidak memerlukan PIN jika nilai belanja di
bawah 20 (limit berbeda di setiap negara).
9


9
Swa, Visa Tampilkan Cara Pembayaran Chip dan Ponsel di Olimpiade, Eva Martha Rahayu, 27 Juli 2012, diakses dari
http://swa.co.id/technology/visa-tampilkan-cara-pembayaran-chip-dan-ponsel-di-olimpiade, Visa Tampilkan Cara
Pembayaran Chip dan Ponsel di Olimpiade pada tanggal 10 Maret 2013.

37


Gambar 3.6. Ilustrasi VISA PayWave dan Matercard PayPass
Sumber: Google Image
Contactless payment telah menjadi inovasi pembayaran terbaru dengan
pemanfaatan kartu maupun chip tersebut dapat menjangkau merchant. Bisnis
Hotel Mutiara Yogyakarta bisa menjadi pasar potensial pertumbuhan contactless
payment dengan penawaran kemudahan cashless. Adapun peluang yang mungkin
dapat dimanfaatkan bisnis hotel dengan adanya kemajuan TI adalah :
1. Para tamu hotel dapat memperoleh informasi dan referensi mengenai hotel
yang diinginkan dengan browsing internet.
2. Kemudian pemesanan kamar juga dapat dilakukan secara online
3. Pembayaran dapat dilakukan dengan kartu kredit maupun contactless
payment technology.
Selain peluang, juga terdapat hambatan yang muncul terkait dengan adanya
kemajuan teknologi informasi, antara lain :
1. Jaminan keamanan harus diperhatikan ketika melakukan pembayaran
secara online maupun contactless payment technology. Keamanan disini
adalah perlindungan data konsumen dan transaksi agar tidak dibobol.
2. Biaya implementasi teknologi terbaru dan sumber daya yang tersedia di
suatu negara atau regional untuk mengakses teknologi haruslah optimal.
3. Keterbatasan pengetahuan konsumen mengenai pemanfaatan TI, seperti
tidak memahami TI terbaru, tidak ada akses internet hingga tidak memiliki
kartu kredit.

38

Berdasarkan penjelasan mengenai peluang dan ancaman terkait faktor
teknologi informasi terbaru maka implikasi terhadap kinerja Hotel Mutiara
Yogyakarta adalah sebagai berikut :
1. Hotel dapat membuat akun resmi di jejaring sosial seperti Facebook,
Twitter, Path, Youtube dll untuk sarana promosi.
2. Hotel dapat mencantumkan situs resmi di brosur yang dapat diakses dan
memudahan konsumen mencari informasi dan memesan secara online.
3. Hotel juga menyediakan sarana pembayaran yang variatif, bisa cash, kartu
debit, kartu kredit hingga contactless payment technology.

3.8 Lingkungan Teknologi Pemrosesan
Menurut Kuswanto dan Zuprizal (2013), teknologi dapat didefinisikan
sebagai seluruh pengetahuan, produk, proses, alat, metode dan sistem yang
digunakan dalam pembuatan barang atau penyediaan jasa. Secara sederhana dapat
dikatakan bahwa teknologi adalah cara kita melakukan sesuatu atau penerapan
pengetahuan, suatu sarana yang membantu upaya manusia. Teknologi selain
sebagai perangkat keras (hardware) seperti mesin, komputer, atau alat-alat
elektronik, termasuk perangkat lunak dan keterampilan manusia atau brainware.
Sedangkan processing technology menurut Agnessia (2006) adalah sebuah
proses transformasi input menjdi output atau produk dengan menggunakan
teknologi. Perkembangan proses teknologi memiliki peranan penting dalam
pertumbuhan ekonomi bisnis baik melalui kegiatan operasional maupun strategi
yang ditetapkan pebisnis. Apabila perubahan teknologi tersebut dapat direspon
dan dimanfaatkan menjadi strategi teknologi, dan dipadukan dengan strategi
bisnis yang matang, maka tujuan perusahaan akan dapat tercapai.
Manajemen bisnis Hotel Mutiara melakukan survey dan rapat sebelum
keputusan pembelian dan pemanfaatan proses teknologi. Perubahan teknologi
dipengaruhi oleh beberapa hal seperti munculnya teknologi baru yang lebih maju

39

dan efisien dan globalisasi ekonomi membuat teknologi menjadi jasa yang
diperdagangkan dan sebagai sarana vital bagi sebagian besar jasa lainnya.
Beberapa proses teknologi sudah diterapkan di Hotel Mutiara seperti
teknologi keamanan untuk mencegah terjadinya teror seperti detektor logam,
setiap tamu yang akan memasuki hotel akan diperiksa terlebih dahulu untuk
memastikan tidak ada barang atau benda berbahaya yang dibawa. Selain itu
teknologi keamanan Hotel Mutiara juga didukung dengan electronic key tiap
kamar yang didesign khusus sesuai dengan kamar tamu hotel, sistemnya adalah
ketika tamu tinggal di lantai tertentu maka lift hanya akan menjalani eksekusi
sesuai dengan electronic key. Kartu elektronik tersebut juga digunakan untuk
membuka dan menyalakan lampu kamar saat awal masuk ke dalam kamar.



Gambar 3.7. Hotel Electronic Key
Sumber : Google


40

Penerapan proses teknologi keamanan di Hotel Mutiara tersebut tentunya
menimbulkan peluang sekaligus hambatan dalam kegiatan bisnisnya. Adapun
peluang yang terbentuk karena proses teknologi adalah menjamin perasaan aman
bagi konsumen saat tinggal di Hotel Mutiara Yogyakarta dari ancaman teroris
maupun pencurian. Hal ini mendukung aktivitas dan kelancaran bisnis Hotel
Mutiara sehingga kepercayaan konsumen dan okupansi kamar pun meningkat.
Sedangkan hambatan yang dihadapi oleh pihak Hotel Mutiara adalah biaya
instalasi, perawatan dan pengembangan teknologi-teknologi yang relatif tinggi,
selain itu seiring dengan perkembangan inovasi teknologi maka kekhawatiran
adanya oknum yang mampu membobol teknologi sekarang cukup menjadi hal
yang perlu diperhatikan pihak hotel.
Diluar kelebihan teknologi tersebut, alat keamanan harus terus diupgrade
atau dikembangkan lagi guna menghindari pembobolan berikutnya oleh hacker.
Meningkatkan sistem keamanan bagi pemilik bangunan dan property merupakan
salah satu cara meningkatkan keamanan bisnis bagi para pelaku usaha. Keamanan
gedung baik di dalam ataupun di luar ruangan menjadi sangat penting bagi
kelangsungan sebuah bisnis. Sistem keamanan Access Control akan sangat
membantu meminimalisir sebuah masalah sistem keamanan dalam
gedung/ruangan dari kemungkinan adanya orang lain yang masuk tanpa seizin
pemilik bangunan atau property.
Berdasarkan penjelasan mengenai peluang dan hambatan dari faktor
pemrosesan teknologi maka implikasi terhadap kinerja Hotel Mutiara Yogyakarta
adalah hotel harus selalu mengawasi dan merawat proses teknologi keamanan
yang diterapkan baik metal detector dan electronic key hotel untuk menjamin
keamanan. Sedangkan biaya investasi untuk upgrade maupun mengganti alat
dapat dipertimbangkan lebih dahulu dan dicek apakah sudah layak diganti.



41

3.9 Lingkungan Pemerintahan
Kebijakan pemerintah memiliki peranan penting dalam menjalankan roda
bisnis di Indonesia. Namun pelaku bisnis di Indonesia yang berkepentingan juga
mampu mempengaruhi pemerintah agar kebijakan yang dibuat dapat
mengakomodir kepentingan mereka. Menurut Heywood (2002) dalam slide Poppy
Winanti (2013) mengatakan,Government is specialised institutions for allocating
resources, its central features are the ability to make collective decisions and the
capacity to enforce them. The core functions of government are thus to make law
(legislation), implement law (execution), and interpret law (adjudication).
Peranan pemerintah dalam bisnis perhotelan diwujudkan dalam peraturan
daerah yang berisi tentang perijinan usaha, pajak hotel, UMR, dll. Pebisnis hotel
harus menyadari bahwa aset utama dari bisnis perhotelan adalah sumber daya
manusia, sehingga para pebisnis harus memperhatikan persoalan kesejahteraan
karyawan, yaitu pemberian upah yang tidak kurang dari UMK yang telah
ditetapkan oleh pemerintah.
Isu kesejahteraan karyawan hotel pernah terjadi di Bali. Ketua Federasi
Serikat Pekerja Pariwisata Bali, Putu Satyawira mengatakan bahwa karyawan
hotel merasakan dampak ketidakjelasan kebijakan pemerintah mengenai regulasi
pembatasan pembangunan hotel dan standar tarif hotel di Bali. Dampak yang
terjadi adalah gaji dibawah UMR, dan yang terburuk adalah hotel yang tidak dapat
bertahan dalam perang tarif akan kolaps dan karyawan kehilangan pekerjaannya.
10

Namun bertentangan dengan pendapat diatas, pengusaha nasional Irwan
Hidayat pada 20 Februari 2013 mengatakan, para investor masih menganggap
berinvestasi di bidang hotel di Yogyakarta masih menguntungkan karena jumlah
hotel maupun kamar belum sebanyak Bali. Irwan sebagai pemilik Hotel Tentrem
yang baru saja dibangun di pusat kota Jogja berpendapat sebaiknya pemerintah

10
Bali-Bisnis. Pariwisata Bali: Perang Tarif Pengaruhi Kesejahteraan Pekerja, diakses dari
http:// www.bali-bisnis.com/index.php/pariwisata-bali-perang-tarif-pengaruhi-kesejahteraan-
pekerja/ pada tanggal 25 Februari 2013.

42

maupun pihak lain tidak perlu membatasi pendirian hotel baru, karena pembatasan
akan menyebabkan praktek jual beli izin sekaligus menutup peluang pengusaha.
11

Melihat beberapa isu diatas dapat dilihat bahwa setiap pelaku bisnis
memiliki kepentingan yang berbeda. Menurut Bakhsheshy,n.d dalam slide Poppy
Winanti (2013) mengatakan bahwa peran pemerintah dalam mempengaruhi bisnis
adalah penentu rule of game dari bisnis, konsumen bisnis tersebut, promotor dan
pemberi subsidi bisnis, dan sebagai aktor yang memiliki akses kekayaan maupun
kekuatan politik. Regulasi pemerintah adalah tindakan pemerintah untuk
menetapkan aturan perilaku bagi warga negara dan organisasi dan cara utama
untuk mencapai kebijakan publik. Terdapat beberapa tipe regulasi seperti regulasi
ekonomi dan regulasi sosial. Regulasi sosial bertujuan untuk melindungi
konsumen dan pekerja untuk mendapat standar hidup yang memadai. Sedangkan
regulasi ekonomi bertujuan untuk memodifikasi pasar bebas dan mendorong
supply dan demand. Salah satu regulasi ekonomi adalah mengontrol harga dan
upah. Kebijakan pemerintah seharusnya tidak hanya mendukung para pebisnis
dengan mengijinkan pembangunan hotel sebanyak-banyaknya sebagai bentuk
kemajuan ekonomi investasi, namun di sisi lain faktor kesejahteraan karyawan
dikorbankan dengan pemberian gaji yang tidak memadai, bahkan di bawah UMK
yang ditetapkan pemerintah karena dampak perang harga yang ditetapkan masing-
masing hotel.
Sekarang ini di masa demokrasi, interaksi antara pemilik bisnis,
pemerintah dan masyarakat menjadi semakin bebas dan terbuka. Para pebisnis
dapat melakukan lobbying kepada pemerintah agar kebijakan yang dibuat dapat
mengakomodir kepentingan mereka. Dan di sisi lain, publik atau masyarakat
umum juga dapat menyampaikan kontribusi gagasan baik dari pribadi maupun
asosiasi kepada pemerintah untuk menjadi pertimbangan dalam kebijakan bisnis
hotel selanjutnya.

11
MetroTVNews. Yogya Belum Jenuh Hotel. diakses dari http://m.metrotvnews.com/read/news/
2013/ 02/21/132740/ Yogya-belum-Jenuh-Hotel tanggal 25 Februari 2013

43

Peran pemerintah dan kebijakan yang dibuat khususnya untuk bisnis
perhotelan dapat menjadi peluang dan tantangan bagi para pemilik Hotel Mutiara
Yogyakarta. Peluangnya adalah :
1. Kebijakan pemerintah dapat mempermudah pengurusan ijin dan jaminan
keamanan perhotelan.
2. Pihak hotel dapat menjalin kerjasama dengan pemerintah guna
meningkatkan prospek industri perhotelan di Yogyakarta baik penentuan
UMR yang tepat.
Sedangkan hambatan yang muncul adalah
1. Penyesuaian Hotel Mutiara dengan perubahan peraturan, seperti pajak
hotel hingga aspek lain seperti UMR yang diatur dalam perda.
2. Longgarnya regulasi terkait pembatasan pembangunan hotel di Yogyakarta
menimbulkan potensi konflik seperti yang pernah terjadi di Bali.
Melalui analisis peluang dan ancaman diatas maka implikasi faktor lingkungan
pemerintah terhadap kinerja bisnis Hotel Mutiara Yogyakarta adalah :
1. Penetapan kebijakan UMR di Yogyakarta harus dibicarakan antara
karyawan dan pengusaha agar tidak saling merugikan.
2. Kerjasama asosiasi hotel dan pemerintah dapat dilakukan agar solusi dapat
tersampaikan dan kebijakan yang dibuat pemerintah dapat mengakomodir
kepentingan seluruh pemilik bisnis.
3. Dengan tertatanya kebijakan regulasi pembatasan pembangunan
perhotelan yang dibuat pemerintah maka investasi hotel juga berjalan
lancar dan menguntungkan.



44

3.10 Lingkungan Ekonomi Pembangunan
Development is a change from a particular state to those that are
considered as better or improved (Saul M. Katz, Guide to Modernizing
Administration for National Development, 1966). Pertumbuhan ekonomi suatu
negara dapat diukur salah satunya melalui kesejahteraan pada suatu daerah dengan
melihat tingkat Gross Domestic Product (GDP) atau disebut Produk Domestik
Bruto (PDB). Menurut Samuelson (2002), PDB adalah jumlah output total yang
dihasilkan dalam batas wilayah suatu negara dalam satu tahun. PDB mengukur
nilai barang dan jasa yang diproduksi di wilayah suatu negara tanpa membedakan
kewarganegaraan pada suatu periode waktu tertentu (Samuelson, 2003).
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat berdasarkan data PDB masyarakat
Indonesia pada tahun 2012 mencapai Rp 33,3 juta atau USD 3.562,6 per tahun.
Angka ini meningkat dibanding 2011. Sedangkan pendapatan masyarakat
meningkat 9,53 persen dibandingkan tahun 2011 yaitu sebesar Rp 30,4 juta atau
USD 3.498,2 per tahun. Diperkirakan masyarakat Indonesia memperoleh
pendapatan per bulan sebesar Rp 2,775 juta atau setara Rp 92.500 per hari.
Tabel 3.1. Produk Domestik Bruto Per Kapita, Produk Nasional Bruto Per
Kapita dan Pendapatan Nasional Per Kapita, 2008-2012 (Rupiah)

Deskripsi

Tahun
2008 2009 2010 2011* 2012**
Atas Dasar Harga Berlaku
Produk Domestik Bruto Per Kapita 21,013,538.84 23,647,682.56 26,786,768.35 30,424,351.68 33,338,986.87
Produk Nasional Bruto Per Kapita 20,266,765.27 22,820,003.44 26,034,839.86 29,556,683.81 32,371,459.18
Pendapatan Nasional Per Kapita 18,774,283.37 20,731,425.57 23,759,818.77 27,298,811.57 30,516,670.73
Atas Dasar Harga Konstan 2000
Produk Domestik Bruto Per Kapita 8,842,701.15 9,190,669.38 9,616,611.75 10,102,168.25 10,590,578.20
Produk Nasional Bruto Per Kapita 8,432,529.13 8,727,437.66 9,230,228.55 9,706,805.16 10,183,417.30
Pendapatan Nasional Per Kapita 7,797,691.36 7,916,021.37 8,412,617.54 9,025,532.92 9,490,533.09
Keterangan :
*) Angka Sementara
**) Angka Sangat Sementara Sumber : BPS DIY 2012

45

Salah satu indikator pembangunan adalah meningkatnya pendapatan per
kapita yang berpengaruh positif pada tingkat daya beli dan ukuran tingkat
kesejahteraan masyarakat. Dilihat dari perspektif ekonomi tradisional, faktor
ukuran kebahagiaan adalah pendapatan, kesehatan, pendidikan dan demokrasi.
Contohnya apabila pendapatan meningkat maka akan menaikkan daya beli
sehingga gaya hidup akan berubah begitu juga dengan persoalan selera.
Sedangkan menurut pandangan ekonomi baru lebih pada proses multidimensional
termausk perubahan pada struktur sosial yang sudah ada sejak lama.
Tabel 3.2. Pengeluaran Perkapita Sebulan di DIY
menurut Jenis, 2010-2011 (Rupiah)
Tahun Daerah
Pengeluaran
Makanan Non Makanan Jumlah
2010 Perkotaan (K) 270886 385305 656191

Pedesaan(D) 195603 174305 369908

K+D 244003 309963 553966
2011 Perkotaan (K) 302958 399829 702787

Pedesaan(D) 223946 248219 472165

K+D 276322 348722 625044
Pertumbuhan Perkotaan (K) 11,84 3,77 7,1

Pedesaan(D) 14,49 42,4 27,64

K+D 13,25 12,5 12,83
Sumber : BPS DIY 2012, Pola Konsumsi DIY

Gambar 3.8. Distribusi Persentase Pengeluaran Perkapita
menurut Daerah di DIY, 2010-2011 (Persen)

Sumber : BPS DIY 2012, Pola Konsumsi DIY

46

Berdasarkan data diatas, porsi pengeluaran perkapita untuk kelompok
makanan masih lebih rendah dibandingkan pengeluaran kelompok non makanan.
Hal ini sesuai dengan hukum Engel yang menyatakan bahwa semakin tinggi
pendapatan yang diterima atau semakin tinggi kekayaan seseorang maka bagian
dari pendapatan yang dibelanjakan untuk kelompok makanan ( marginal
propensive to consume / MPC) akan semakin menurun, sementara MPC untuk
kelompok non makanan justru akan semakin meningkat. Hal ini terjadi karena
permintaan komoditas non makanan cenderung lebih elastis dibandingkan dengan
makanan.
Meningkatnya tingkat pendapatan salah satunya disebabkan karena arus
globalisasi yang membuka arus edukasi dan pekerjaan dalam lingkup
internasional sehingga kesempatan kerja meningkat. Pengeluaran rumah tangga
menjadi salah satu komponen permintaan terpenting yang menentukan aktivitas
perekonomian di suatu wilayah. Pengeluaran penduduk/rumah tangga dibagi
menjadi dua kategori, pengeluaran makanan dan non makanan. Pergeseran dalam
pola pengeluaran terjadi seiring dengan peningkatan pendapatan, artinya ketika
pendapatan meningkat maka porsi pengeluaran untuk makanan akan semakin
menurun dan sebaliknya porsi pengeluaran untuk non makanan akan semakin
meningkat, salah satunya adalah pengeluaran untuk liburan / leisure (BPS, 2012).
Pendapatan masyarakat yang meningkat mengindikasikan pembangunan
ekonomi meningkat telah menciptakan peluang bagi Hotel Mutiara antara lain :
1. Meningkatnya income maka daya beli akan meningkat, selera juga
berubah dan alokasi pengeluaran untuk non makanan akan meningkat.
Oleh karena itu, peluang untuk meningkatkan tingkat okupansi hotel
sangat memungkinkan.
2. Hotel Mutiara dapat memberikan penawaran kamar dan paket wisata
dengan harga yang menarik agar pengeluaran masyarakat untuk menginap
akan jatuh pada Hotel Mutiara.

47

Namun seiring dengan peluang, tercipta pula hambatan akibat dampak
pembangunan ekonomi bagi bisnis Hotel Mutiara seperti ketika selera dan gaya
hidup masyarakat berubah menjadi lebih baik, maka Hotel Mutiara harus mampu
merespon dengan meningkatkan kualitas.
Melihat uraian peluang dan hambatan dari faktor pembangunan ekonomi
terhadap bisnis Hotel Mutiara, maka implikasi yang terjadi adalah hotel harus
menyediakan servis semakin baik kepada tamu hotel mengingat perubahan selera
dan gaya hidup menuntut perlakuan kepada konsumen yang berbeda.

3.11 Lingkungan Ekonomi Regional
Ekonomi regional membicarakan tentang ekonomi yang ada di dalam
suatu region. Dalam hal ini region dapat diartikan berbeda-beda, menurut Butler
and Mandeville (1981) dalam Widodo (2013) adalah area geografis yang lebih
luas dari kota dan lebih kecil dari negara. Sehingga untuk Indonesia sendiri,
regional ekonomi mencakup aktivitas ekonomi dengan memperhatikan wilayah
geografis seperti dalam provinsi maupun kawasan Indonesia Barat atau kawasan
Indonesia Timur. Terdapat beberapa faktor dan masalah distribusi kawasan yang
menyebabkan pertumbuhan ekonomi regional suatu daerah dengan daerah lain
dalam suatu negara menjadi berbeda.
Indonesia berusaha meningkatkan investasi dengan membuat sarana dan
prasarana yang memadai untuk mendukung kegiatan investor asing yang akan
menanamkan modal di Indonesia. Salah satunya adalah dengan menggalakkan
program Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), dimana perusahaan di dalam kawasan
KEK akan mendapatkan fasilitas fiskal berupa pembebasan pajak dan pembebasan
tarif impor serta fasilitas non fiskal seperti kemudahan proses perijinan. Program
KEK berbeda dengan Free Trade Zone atau FTZ seperti wilayah Batam karena
cakupan KEK lebih luas daripada FTZ, dan KEK sendiri dapat merujuk pada
perusahaan pemerintah maupun swasta.

48

Beberapa daerah di Indonesia telah mendaftarkan diri sebagai calon KEK.,
namun Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) tidak termasuk dalam KEK. Menurut
ekonom UGM, Prof. Mudrajad Kuncoro, M.Soc.sc. dalam kolom Analisis
harian Kedaulatan Rakyat (14/12/10) menyatakan sumber daya alam DIY
tergolong rendah namun berpeluang menjadi international hub yang
menghubungkan jalur perdagangan pesisir bagian Utara dengan bagian Selatan
Jawa. KEK dapat diaplikasikan untuk Provinsi DIY dalam bentuk ketentuan
khusus menyangkut kepabeanan, perpajakan, perizinan, imigrasi, dan
ketenagakerjaan.
12

Yogyakarta mendapatkan dana keistimewaan setiap tahun sebagai
kompensasi disahkannya UU 13/2012 tentang Keistimewaan DIY. Dari
perencanaan yang disusun, direncanakan 90 persen dari dana keistimewaan akan
dialokasikan untuk kebudayaan sebagai salah satu dari lima pilar utama.
Kebudayaan mendapatkan porsi terbanyak, karena bidang tersebut memiliki
cakupan kegiatan yang cukup luas mulai dari sisi seni dan budaya termasuk tata
perilaku manusia.
13

Dengan adanya KEK atau UU Keistimewaan DIY akan menciptakan
peluang dan hambatan bagi bisnis perhotelan seperti Hotel Mutiara. Peluang yang
mungkin muncul adalah :
1. KEK dan Keistimewaan DIY akan meningkatkan perkembangan sarana
infrastruktur dan pelayanan seperti perbaikan ruang publik dan sarana
transportasi.
2. Kemudahan ijin berinvestasi.
3. Keringanan pembayaran pajak bagi investor.

12
Ekonomi.kompasiana.com, 2010, Kawasan Ekonomi Khusus untuk DIY?, diakses dari http://
ekonomi.kompasiana.com/bisnis/2010/12/14/kawasan-ekonomi-khusus-untuk-diy-324777.html
pada tanggal 1 Maret 2013.
13
SindoNews, 2012, 60 persen dana keistimewaan dialokasikan ke fisik, diakses dari http://
daerah.sindonews.com/read/2012/09/25/22/674807/60-persen-dana-keistimewaan-dialokasikan-
kefisik pada tanggal 1 Maret 2013.

49

4. Apabila sarana infrastruktur dan pelayanan meningkat maka minat
pengunjung baik wisatawan maupun pebisnis untuk datang ke Yogyakarta
akan semakin besar, sehingga permintaan akan kebutuhan akomodasi juga
akan meningkat termasuk Hotel Mutiara.
Selain peluang, KEK atau UU Keistimewaan DIY juga mungkin
menimbulkan hambatan bagi Hotel Mutiara. Hambatannya adalah :
1. Persaingan lebih ketat mengingat berkembangnya sarana dan pelayanan
publik maka hampir seluruh perhotelan di wilayah KEK atau dalam
wilayah DIY akan merasakan dampaknya. Dimana pesaing Hotel Mutiara
yang termasuk dalam wilayah regional KEK akan dianggap memiliki
kualitas dan kompetensi yang sama bahkan lebih.
2. Kehadiran tamu yang meningkat maka memunculkan masalah baru untuk
hotel yaitu persediaan parkir, dan bagi Yogyakarta adalah masalah
kemacetan. Apalagi ketika menginjak akhir pekan atau masa liburan.
Dengan penjelasan peluang dan hambatan dari faktor pembangunan
ekonomi maka implikasi yang terjadi terhadap Hotel Mutiara Yogyakarta adalah :
1. Kemudahan ijin investasi, keringanan pajak yang menjadi keunggulan dari
KEK dan UU Keistimewaan DIY dapat menarik investor luar dan
menimbulkan persaingan yang lebih ketat dalam perhotelan.
2. Sarana prasarana yang harus diantisipasi oleh hotel adlaah mengenai
ketersediaan lahan parkir.

3.12 Lingkungan Kebijakan Moneter dan Fiskal
Kebijakan ekonomi ada dua yaitu kebijakan fiskal dan kebijakan moneter.
Kebijakan fiskal adalah salah satu kebijakan dalam perekonomian yang dilakukan
oleh pemerintah mengenai tingkat pengeluaran dan pendapatan melalui instrumen
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). APBN berisi daftar sistematis
dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan pengeluaran negara selama

50

satu tahun anggaran (1 Januari - 31 Desember) yang disetujui oleh Dewan
Perwakilan Rakyat. Sedangkan untuk tiap daerah disebut APBD.
14

Kebijakan Fiskal menggambarkan perilaku pemerintah dalam
meningkatkan pendapatan untuk mendanai pengeluaran dan pembayaran ke rakyat
sebagai tanggung jawab pemerintah. Dalam hal ini, pendapatan pemerintah dapat
diperoleh melalui pajak atau pinjaman.
Sedangkan kebijakan moneter bertujuan untuk mendukung tercapainya
sasaran ekonomi makro, yaitu pertumbuhan ekonomi yang tinggi, stabilitas harga,
pemerataan pembangunan, dan keseimbangan neraca pembayaran (Sardjono
permono,1997). Tujuan kebijakan ini adalah menjaga internal balance yaitu
menciptakan kesempatan kerja, mencapai laju pertumbuhan ekonomi yang tinggi
serta menahan laju inflasi, dan external balance melalui keseimbangan neraca
pembayaran. Indonesia menganut sistem perekonomian terbuka dimana kedua
target tersebut harus terkait dan diselesaikan secara simultan.
Kebijakan moneter melakukan dua tugas utama yang pertama
pengendalian permintaan (demand management) dengan menjaga agar permintaan
uang, barang dan jasa dapat dipertahankan pada non inflationary level untuk
mengendalikan inflasi. Kedua adalah target moneter (monetary targetry) lebih
kepada pengendalian JUB antara lain dengan menurunkan jumlah uang primer,
menaikkan cadangan wajib (reserve requirement) dan menaikkan suku bunga
(Adiningsih, 2009).
Yogyakarta memiliki APBD 2012 dengan rincian pendapatan Pemkot
sebesar Rp 899 miliar dan alokasi pengeluaran belanja sebesar Rp 934 miliar.
Sehingga hasil dari APBD Yogyakarta 2013 adalah defisit sebesar Rp 35 miliar.
15

PAD Yogyakarta disumbang oleh pajak hotel mencapai Rp37,861 miliar, dan

14
Eko, 2010, diakses dari http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20196/4 /Chapter%
20I.pdf, pada tanggal 3 Maret 2013.
15
Situs Resmi Pemerintah Kota Yogyakarta ; APBD YOGYAKARTA, 2012, diakses dari
http://www.jogjakota.go.id/app/modules/upload/files/apbd2012/lamp1.pdf pada 3 Maret 2013.

51

tertinggi dibanding jenis pajak lainnya.
16
Peraturan pajak usaha perhotelan diatur
dalam UU Nomer 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
pasal 32, 33, 34, 35, dan 36.
Kebijakan moneter di Indonesia berfungsi untuk menjaga kestabilan harga.
Bisnis sangat dipengaruhi oleh variabel makro seperti suku bunga dan inflasi.
Pengaruh suku bunga pada bisnis adalah mengenai external funding yang
diperoleh pebisnis melalui kredit, sehingga ketika suku bunga naik maka investasi
cenderung akan melemah. Sedangkan pengaruh inflasi kepada bisnis adalah
apabila inflasi di Indonesia meningkat maka harga BBM akan ikut terkatrol dan
akan menaikkan suku bunga sehingga investasi juga akan melemah.
Dengan berbagai pertimbangan kebijakan fiskal dan moneter diatas,
keputusan tersebut mampu menciptakan peluang dan hambatan pada bisnis Hotel
Mutiara Yogyakarta. Peluang yang muncul adalah :
1. Keputusan APBN maupun APBD yang tepat akan berpengaruh pada
proporsi target pajak hotel, sehingga pemilik bisnis Hotel Mutiara mampu
menjaga tarif rate kamar hotel dan mendapat saving dengan berkurangnya
pengeluaran karena adanya pajak yang terkontrol.
2. Stimulus kebijakan fiskal moneter yang terkontrol selama ini dapat
mempertahankan daya beli masyarakat dan menciptakan lapangan kerja.
3. Tingkat inflasi dan suku bunga yang terjaga menguntungkan hotel karena
harga-harga barang juga akan stabil.
Sedangkan hambatan yang timbul dari kebijakan fiskal moneter adalah:
1. Kemungkinan terjadi kenaikan inflasi terkait isu kenaikan BBM, sehingga
kekhawatiran akan kenaikan harga bahan-bahan pokok menyebabkan daya
beli masyarakat akan menurun seiring dengan income masyarakat akan
lebih tertuju pada pemenuhan kebutuhan primer, sedangkan tingkat

16
Bisnis-jateng.com, R.Sujianto, Pajak hotel berikan kontribusi terbesar PAD Yogyakarta,
diakses dari http://www.bisnis-jateng.com/index.php/2012/01/pajak-hotel-berikan-kontribusi-
terbesar-pad-yogyakarta/ pada tanggal 3 Maret 2013.

52

okupansi Hotel Mutiara dipengaruhi oleh disposable income masyarakat
yang dialokasikan untuk liburan.
2. Kebijakan fiskal yang berujung pada akumulasi hutang beresiko melalui
subsidi BBM akan menjadi defisit yang berkepanjangan. Solusi seperti
reformasi pajak dengan menaikkan pajak yang tinggi dapat membebani
para pebisnis dan membuat investor tidak ingin berinvestasi di Indonesia.
Dengan melihat peluang dan hambatan yang dijelaskan diatas maka
implikasi kebijakan fiskal dan moneter terhadap kinerja Hotel Mutiara Yogyakarta
adalah :
1. Stabilitas harga melalui inflasi dan suku bunga yang terjaga telah memberi
kesempatan hotel mendapat tingkat okupansi yang diinginkan.
2. Proporsi pajak yang tepat tidak membebani pebisnis hotel sehingga alokasi
untuk pajak tetap dapat dipenuhi.




53

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan
Fenomena yang terjadi pada masing-masing faktor lingkungan eksternal
dalam penelitian ini akan terus berubah dan dinamis. Dan bermacam-macam
fenomena yang terjadi memberi dampak peluang dan hambatan bagi bisnis
perhotelan. Antara lain dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Lingkungan demografi.
Fenomena migrasi di Yogyakarta telah menyediakan sumber daya manusia
yang melimpah dan apabila SDM didukung oleh human development
index yang baik maka Hotel Mutiara dapat mempekerjakan SDM tersebut.
2. Lingkungan sosial.
Globalisasi mendorong konsumen untuk mengalokasikan pengeluaran
pada hal lain selain hotel. Dan potensi konflik bisnis Hotel Mutiara sangat
tinggi dan makin kompleks karena melibatkan banyak pihak terutama
masyarakat dan pesaing di sekitar hotel.
3. Lingkungan alam.
Biaya yang besar dibutuhkan untuk membuat sistem ramah lingkungan
dalam pengelolaan limbah hotel sebagai bentuk tanggung jawab sekaligus
akan memberi reputasi yang baik pada Hotel Mutiara.
4. Lingkungan budaya.
Budaya tradisional di Yogyakarta masih menarik minat pengunjung
walaupun menghadapi ancaman modernisasi, Hotel Mutiara dapat
mempertimbangkan investasi bisnis terutama di sekitar wisata budaya.
5. Lingkungan politik domestik.
Kemudahan birokrasi ijin usaha di Yogyakarta akan mengundang investor
semakin banyak, dan retribusi bisnis perhotelan yang semakin diperketat

54

dapat dimanfaatkan Hotel Mutiara untuk ekspansi dengan diversifikasi unit
bisnis baru seperti cafe, restoran dan catering.
6. Lingkungan politik internasional.
Kerjasama ACFTA telah mendorong investasi asing masuk ke daerah di
Indonesia. Peluang penanaman modal asing di sektor perhotelan
dikahawatirkan akan merusak standar persaingan harga dan masuknya
barang konsumsi China yang terindikasi berbahaya dapat berdampak pada
stakeholder Hotel Mutiara.
7. Teknologi informasi.
Fasilitas Online Travel Agent (OTA) dan contactless payment
mempermudah pemesanan dan pembayaran pesanan hotel. Didudkung
promosi melalui berbagai jejaring sosial yang marak saat ini dapat
memperkenalkan Hotel Mutiara ke konsumen.
8. Teknologi pemrosesan.
Kunci elektronik dan secure detector sebagai salah satu pemrosesan
teknologi untuk menjaga keamanan tamu hotel. Namun biaya untuk
investasi teknologi tersebut sangat mahal.
9. Lingkungan pemerintahan.
Masalah mengenai UMR (Upah Minimum Regional) dan longgarnya
regulasi pembangunan hotel di Yogyakarta dikhawatirkan dapat
menyebabkan persaingan tidak sehat yang berdampak pada harga tarif
hotel dan pemberian gaji karyawan.
10. Lingkungan ekonomi pembangunan.
Pendapatan per kapita yang meningkat membuat daya beli ikut meningkat,
namun ancaman globalisasi dapat mengubah alokasi disposable income
yang menjadi harapan hotel, jatuh pada pilihan hiburan lain seperti keluar
negeri. Sehingga hotel dapat membuat variasi paket kamar dan wisata
dengan harga menarik.
11. Lingkungan ekonomi regional.
Program KEK (Kawasan Ekonomi Khusus) maupun UU Keistimewaan
DIY meningkatkan tingkat okupansi hotel seiring perkembangan sarana

55

prasarana umum yang makin baik dan tertata, selain itu pemerintah daerah
mendukung ekspansi bisnis sehingga peluang Hotel Mutiara untuk
berkembang makin terbuka.
12. Lingkungan fiskal dan moneter.
Stabilitas harga melalui inflasi dan suku bunga yang terjaga akan memberi
kesempatan hotel mendapat tingkat okupansi yang diinginkan. Namun
proporsi pajak hotel yang terlalu besar dapat membebani Hotel Mutiara.
Dari berbagai fenomena diatas maka persaingan dalam bisnis perhotelan begitu
ketat, namun ekpansi ke lini bisnis lain masih menjadi kesempatan yang bagus.

4.2. Saran
Sesuai dengan urutan poin kesimpulan diatas maka saran atau solusi yang
mungkin dapat dilakukan antara lain :
1. Pertumbuhan penduduk yang begitu pesat sebaiknya dikendalikan dengan
Program Keluarga Berencana untuk mewujudkan zero growth. Kemudian
perbaikan SDM dengan pendidikan yang bagus agar jumlah penduduk
yang banyak juga memiliki kualitas bagus. Kemudian keterbatasan lahan,
persediaan sanitasi, air, dan listrik lebih baik dikelola bersama dengan
penghematan dan mengatur alur migrasi penduduk.
2. Hotel Mutiara dapat membuat paket kamar dan wisata yang menarik agar
konsumen tetap memilih hotel tersebut. Sedangkan potensi konflik dapat
dihindari dengan menjaga sosialisasi dengan pihak-pihak terkait.
3. Kepedulian dengan lingkungan dapat diwujudkan dengan hal kecil seperti
penghematan penggunaan listrik, air, AC, dengan sistem 3R (reuse, reduce
dan recycle) dan mengajak konsumen tamu hotel untuk bekerja sama
dalam sistem eco-green.
4. Budaya khas Yogyakarta dapat diaplikasikan pada interior ruangan yang
mengandung unsur kejawen, hingga seragam karyawan Hotel Mutiara
dengan memakai batik Yogya.

56

5. Hotel Mutiara dapat menghitung biaya dan risiko serta prospek unit bisnis
baru dengan konsultan bisnis, sehingga ekspansi efektif dan tepat sasaran.
6. Pemerintah harus berusaha menahan laju arus produk asing untuk
memproteksi produk lokal, misalnya dengan Voluntary Export Restraint.
Dan Hotel Mutiara dapat memilih produk lokal atau produk impor lain
yang aman untuk operasional hotel.
7. Faktor keamanan dalam pembayaran harus dijamin agar konsumen Hotel
Mutiara tidak merugi. Dan sosialisasi penggunaan teknologi baru harus
dilakukan di awal untuk seluruh karyawan hotel, seperti bagian marketing
rajin berpromosi melalui jejaring sosial.
8. Investasi pada inovasi teknologi yang terbaru harus diuji dan diperhatikan
untuk menilai keefektifan dan efisiensi dari penggunaan teknologi tersebut
sebelum diaplikasikan pada kegiatan bisnis Hotel Mutiara.
9. Pemerintah sebaiknya memberikan regulasi tentang pembatasan
pembangunan hotel dan UMR yang tepat untuk mencegah persaingan
tidak sehat. Bagian HRD Hotel Mutiara dapat mengadakan training untuk
karyawan agar kualitas kemampuan servisnya sesuai dengan gaji diatas
UMR yang telah disepakati.
10. Hotel Mutiara dapat membuat variasi paket termasuk kamar dan tur yang
menarik dengan harga yang bervariasi, sehingga kebutuhan konsumen dari
yang simpel hingga yang menginginkan tur mewah dapat terpenuhi.
11. Dana dari program KEK dan UU Keistimewaan DIY dapat digunakan
untuk mengatasi masalah umum seperti kemacetan. Dan peluang ekspansi
Hotel Mutiara ke unit bisnis lain seperti restoran, cafe dapat dicoba dengan
pertimbangan yang matang dan dapat dibantu oleh konsultan bisnis.
12. Inflasi dan suku bunga tidak dapat dikontrol oleh Hotel Mutiara, sehingga
bila terjadi kenaikan inflasi, salah satunya yang terjadi adalah kenaikan
harga bahan pokok. Maka yang dapat dilakukan Hotel Mutiara adalah
efisiensi pembelian bahan baku atau penyesuaian harga terbaru.



57

4.3 Prospek Hotel Mutiara Yogyakarta
Kekayaan alam dan kebudayaan yang ada di Daerah Istimewa Yogyakarta
menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan. Wisatawan lokal maupun
mancanegara mengunjungi Yogyakarta untuk menikmati nilai sejarah kebudayaan
dan wisata alam mengagumkan, dengan kuliner yang bermacam-macam hingga
kerajinan yang khas dari daerah di pelosok Yogyakarta.
Industri perhotelan sebagai pendukung mayoritas industri pariwisata
sebagai penyedia sarana wisata dalam hal ini penginapan, memiliki peran yang
pending untuk meningkatkan pariwisata di Indonesia. Berkaitan dengan tragedi
yang sempat terjadi di Indonesia seperti teror ledakan bom, sektor pariwisata
Indonesia ternyata tetap menarik bagi wisatawan baik lokal maupun mancanegara.
Industri pariwisata Indonesia masih atraktif seperti terlihat dari tingkat okupansi
hotel yang stabil dan cenderung meningkat serta adanya ekspansi yang dilakukan
berbagai hotel dengan membangun banyak kamar dan cabang-cabang baru di
berbagai lokasi yang dianggap potensial. Proyek-proyek hotel baru terutama
banyak dibangun di daerah yang ramai dikunjungi oleh wisatawan.
Hotel Mutiara Yogyakarta sebagai salah satu anak perusahaan dari PT.
Mutiara Kencana Murni yang memiliki cabang di Yogyakarta, Bali, Lombok dan
Cilacap. Dengan membangun hotel di beberapa tempat wisata di Indonesia
menunjukkan bahwa pengelola hotel optimis akan perkembangan pariwisata dan
terutama prospek bisnis perhotelan di Indonesia di masa yang akan datang. Grup
ini telah membangun sebanyak 114 kamar (Yogyakarta), 150 kamar (Bali), 110
kamar (Lombok), dan 60 kamar (Cilacap).

58

Fenomena-fenomena yang muncul dari lingkungan eksternal terkait bisnis
perhotelan mulai dari lingkungan demografi, sosial, politik, budaya dan lain-lain,
dapat dianalisis dan menunjukkan bahwa kesempatan investasi di lini bisnis unit
baru seperti cafe atau restoran, maupun ekspansi pada bisnis perhotelan masih
menjadi peluang investasi yang menguntungkan di masa yang akan datang.
Dengan didukung oleh kebijakan birokrasi ijin usaha yang tergolong mudah di
Yogyakarta dan ketersediaan sumber daya manusia yang unggul melalui
pendidikan dan human development index yang tinggi maka mempertahankan
bisnis hotel yang sudah ada dan harapan untuk mengembangkan lagi bisnis baru
menjadi terbuka. Namun untuk dapat bertahan di tengah persaingan semakin
banyak munculnya hotel baru dan sekaligus melanjutkan pertumbuhan kuantitas,
maka Hotel Mutiara Yogyakarta harus menyediakan kualitas servis yang
memuaskan dan selalu menghadirkan inovasi pada tahun mendatang dengan
didukung oleh faktor lingkungan eksternal.




59

DAFTAR PUSTAKA

Adiningsih, Sri, 2009, Monetary and Fiscal Policies, Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta.

Adiningsih, Sri, 2013, Kuliah Fiscal Policy MM 2011, Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta.

Agnessia, Shelly. 2006. Analisis Lingkungan Hotel Novotel Indonesia. MM UGM
Yogyakarta.

Ancok, Djamaludin, 2013, Social Environment and Business's document,
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

BeritaSatu.com. 24 Januari 2013, Sektor Pariwisata Sumbang Devisa Negara 8,5
Miliar dolar AS, http://www.beritasatu.com/destinasi/90535-sektor-
pariwisata-sumbang-devisa-negara-8-5-miliar-dolar-as.html,diakses pada
tanggal 24 Februari 2013.

Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta. 2012. Hal 62,63,77,78.
http://yogyakarta.bps.go.id/ebook/Statistik%20Daerah%20Istimewa%20Y
ogyakarta%202012/HTML/files/assets/basic-html/page62.html, diakses
pada tanggal 25 Februari 2013.

Badan Pusat Statistik, Indikator Kesejahteraan Rakyat. 2010,
http://www.bps.go.id/hasil_publikasi/flip_2011/4102004/index11.php?pub
=Indikator%20Kesejahteraan%20Rakyat%202010, diakses pada tanggal
24 Februari 2013.

Badan Pusat Statistik, Sensus Penduduk 2010. 2010.
http://sp2010.bps.go.id/ , diakses pada tanggal 24 Februari 2013.

Bali-Bisnis. Pariwisata Bali: Perang Tarif Pengaruhi Kesejahteraan Pekerja,
http://www.bali-bisnis.com/index.php/pariwisata-bali-perang-tarif-
pengaruhi-kesejahteraan-pekerja/, diakses pada tanggal 25 Februari 2013.

Bisnis-jateng.com, Rachmat Sujianto, Pajak hotel berikan kontribusi terbesar
PAD Yogyakarta, 2012,
http://www.bisnis-jateng.com/index.php/2012/01/pajak-hotel-berikan-
kontribusi-terbesar-pad-yogyakarta/ , diakses pada tanggal 3 Maret 2013.

Brown, Richard D. and Petrello, George J, 1979, Introduction to Business.
Glencoe/ McGrawHill.


60

Detik Finance, Wahyu Daniel, 2013, Gara-gara Perdagangan Bebas, Gerindra:
RI Hanya Jadi Pasar Produk Asing,
http://finance.detik.com/read/2013/01/30/102919/2156022/4/gara-gara-
perdagangan-bebas-gerindra-ri-hanya-jadi-pasar-produk-asing , diakses
pada tanggal 10 Maret 2013

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Yogyakarta, Wisata Budaya,
2010,http://pariwisata.jogjakota.go.id/index/extra.arsip/2 , diakses pada
tanggal 3 Maret 2013.

Eko, 2010, http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20196/4/Chapter%20I.
pdf, diakses pada tanggal 3 Maret 2013.

Ekonomi.kompasiana.com, 2010, Kawasan Ekonomi Khusus untuk DIY?,
http://ekonomi.kompasiana.com/bisnis/2010/12/14/kawasan-ekonomi-
khusus-untuk-diy-324777.html , diakses pada tanggal 1 Maret 2013.

Ekonomi, Kompasiana, HL, 2011, Hasil Perjanjian AFTA + China ( Industri
dalam Negeri Mati suri),
http://ekonomi.kompasiana.com/bisnis/2011/04/19/hasil-perjanjian-afta-
china-industri-dalam-negeri-mati-suri/ , diakses pada 10 Maret 2013.

Geertz, Clifford, 1995. Interpretasi Kebudayaan. Yogyakarta: Kanisius.

Google Image ;
MasterCard PayPass,
http://www.which.co.uk/money/credit-cards-andloans/guides/contactless-
payment-cards-explained/ , diakses pada tanggal 10 Maret 2013.

NFC Route,
http://www.smartcardalliance.org/pages/activities-congressional-
testimony-20120312-appendix-a , diakses pada tanggal 10 Maret 2013.

Room facilities, meeting room, services, online booking,
Agoda.com , diakses pada tanggal 10 Maret 2013.

Visa Contactless Payment - Card, http://www.marketingweek.co.uk/ public-
apathetic-towards-contactless-payment/4001530.article , diakses pada
tanggal 10 Maret 2013.

Visa Contactless Payment Phone,
http://blog.visa.com/2012/07/23/the-future-of-payments-at-the-2012-
olympic-and-paralympic-games/ , diakses pada tanggal 10 Maret 2013.


61

Hofstede, Geert, 1980, Culture's Consequences: International Differences in
Work-Related Values. Beverly Hills CA: Sage Publications.

Investasi.jogjakota.go.id, 2013, Profil Kota Jogja Sebagai Kota Budaya dan
Pariwisata,
http://investasi.jogjakota.go.id/index.php?option=com_content&view=arti
cle&id=76&Itemid=80 , diakses pada tanggal 11 Maret 2013.

Isjwara F, 1995, Pengantar Ilmu Politik, Bina Cipta, Bandung.

KabarBisnis, 2013, China kuasai separuh produk impor di Indonesia,
http://www.kabarbisnis.com/read/2835796 , diakses pada 10 Maret 2013.

Kompas Regional, Erwin Edhy Prasetyo, 25 Juni 2009, DIY Bakal Wajibkan
Hotel Miliki Unit Daur Ulang Limbah Air, Yogyakarta.

Kuncoro, Mudrajad, 2010, kolom Analisis harian Kedaulatan Rakyat, 14
Desember 2010, Yogyakarta.

Kuswanto, Kapti R. dan Zuprizal, 2013, Processing Technologys slide, MM
UGM, Yogyakarta.

Metro TV News. Yogya belum Jenuh Hotel.
http://m.metrotvnews.com/read/news/2013/02/21/132740/Yogya-belum-
Jenuh-Hotel , diakses pada tanggal 25 Februari 2013.

Nasional.Kompas.com, Dian Maharani, 2012, Kadin: Rumitnya Birokrasi
Penyebab Pengusaha dan Pejabat Negara Korup,
http://nasional.kompas.com/read/2012/12/11/21452850/Kadin.Rumitnya.B
irokrasi.Penyebab.Pengusaha.dan.Pejabat.Negara.Korup , diakses pada
tanggal 8 Maret 2013

Romli, Lili, (2008), Masalah Reformasi Birokrasi, Jurnal Kebijakan dan
Manajemen PNS Pusat Pengkajian dan Penelitian Kepegawaian BKN,
Jakarta.

Samuelson, Paul A. & William D. Nordhaus. 2003 Ilmu mikroekonomi ; alih
bahasa Nur Rosyidah, Anna Elly dan Bosco Carvalo; penyunting Siti
Saadah., Ed. 17, Jakarta: Media Global Edukasi.

Sardjono Permono, Iswardono, 1997, Uang dan Bank , Yogyakarta: BPFE-UGM.

Scheidel, W. 2001. Progress and Problems in Roman Demography. In Scheidel
(ed) 2001: 1-81.


62

Siany L dan Catur B, Atik. 2009, Khazanah Antropologi SMA 1; Potensi
Keberagaman Budaya di Indonesia, Pusat Perbukuan Departemen
Pendidikan Nasional.

SindoNews, 2012, 60 persen dana keistimewaan dialokasikan ke fisik,
http://daerah.sindonews.com/read/2012/09/25/22/674807/60-persen-dana-
keistimewaan-dialokasikan-kefisik , diakses pada 1 Maret 2013.

Singkat Ekonomi, 2013, China Tetap Pasar Ekspor dan Impor Terbesar
Indonesia,
http://www.analisadaily.com/news/read/2013/01/04/98002/china_tetap_pa
sar_ekspor_dan_impor_terbesar_indonesia/#.UT8WiIaf02d , diakses pada
tanggal 10 Maret 2013.

Situs Resmi Pemerintah Kota Yogyakarta ; APBD YOGYAKARTA, 2012,
http://www.jogjakota.go.id/app/modules/upload/files/apbd2012/lamp1.pdf,
diakses pada tanggal 3 Maret 2013.

Soemarwoto, Otto, 1994, Analisis Dampak Lingkungan, Cet. 6, Yogyakarta:
Gadjah Mada University Press.

Sulistiyanto, Adhy. 2013, Analisis Faktor- Faktor Lingkungan Bisnis Eksternal
Pada PT. Indonesia Epson Industry, MM UGM, Yogyakarta.

Suryo, Djoko, 2012, Cultural Environtment and Business, Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta.

Swa, Visa Tampilkan Cara Pembayaran Chip dan Ponsel di Olimpiade, Eva
Martha Rahayu, 27 Juli 2012,
http://swa.co.id/technology/visa-tampilkan-cara-pembayaran-chip-dan-
ponsel-di-olimpiade, Visa Tampilkan Cara Pembayaran Chip dan Ponsel
di Olimpiade , diakses pada tanggal 10 Maret 2013.

Tanjung, Shalihuddin Djalal, 2012, Natural Environments Portable Document
Format (PDF), Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Thompson, Arthur A., Margaret A. Peteraf., John E. Gamble., A. J. Strickland III.
2012. Crafting and Executing Strategy. McGraw-Hill/Irwin International
Edition. Hal 98-100.

Widodo, Tri, 2013, Regional Economy's slide powerpoint. Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta.

Winanti, Poppy. 2013. Governmental Environments powerpoint. Universitas
Gadjah Mada, Yogyakarta.


63

Sumber Lain-Lain :

Wawancara langsung dengan

Narasumber : HRD Hotel Mutiara Yogyakarta, B. Ismoyo Riwanto.
Pada tanggal : 6 Maret 2013.
Bertempat di : Hotel Mutiara. Jl. Malioboro No. 18, Yogyakarta 55231.
Tel. 62 274 - 563814
Fax. 62 274 - 561201
Email : info@mutiarajogja.com
www.mutiarajogja.com