Anda di halaman 1dari 3

Apa Itu Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) ?

Pengertian Zat Pengatur Tumbuh (ZPT)

Artikel – Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) memiliki peran yang sangat penting bagi pertumbuhan
dan perkembangan tanaman. Zat Pengatur Tumbuh atau hormon (fitohormon) tumbuhan
merupakan senyawa organik yang bukan hara, ZPT dalam jumlah sedikit dapat memacu,
menghambat dan dapat merubah proses fisiologi tumbuhan. Zat Pengatur Tumbuh memberikan
kontribusi penting dalam dunia pertanian. Pemahaman tentang fungsi dan peran hormon terhadap
pertumbuhan dan perkembangan tanaman adalah hal yang wajib untuk dipelajari. Sebab
penggunaan hormon tersebut harus dilakukan dengan tepat.

Hormon tumbuhan (fitohormon) adalah sekumpulan senyawa organik, baik yang terbentuk
secara alami maupun buatan manusia. Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) dalam kadar yang sangat
sedikit mampu memberikan efek atau reaksi secara biokimia, fisiologis dan morfologis. ZPT
berfungsi untuk mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan maupun pergerakan taksis tanaman
dengan cara memacu, menghambat atau mengubahnya. ZPT bukan termasuk hara atau nutrisi,
perbedaan pada fungsi, bentuk maupun senyawa penyusunnya.

Tumbuhan mampu memproduksi ZPT sendiri (endogen) untuk mempengaruhi pertumbuhannya.


Selain itu tumbuhan juga bisa dipengaruhi oleh hormon dari luar (exogen). Hormon exogen
merupakan bahan kimia sintetik buatan manusia yang memiliki peran sama seperti hormon
endogen.

Saat ini sudah banyak tersedia produk-produk yang dilengkapi dengan Zat Pengatur Tumbuh,
baik yang terbuat dari bahan kimia maupun organik. Misalnya ; Score, Atonik, POC Nasa, Solbi
Agro, Pupuk Hantu, Root Up, Super Gib dan sebagainya.

Jenis-jenis Zat Pengatur Tumbuh adalah ; auksin, sitokinin, giberelin, etilena/etena/ gas etilen,
triakontanol, inhibitor dan paclobutrazol.
Berikut ini penjabaran dan fungsi dari masing-masing Zat Pengatur Tumbuh tersebut :

1. AUKSIN

Auksin adalah hormon tumbuhan yang berfungsi sebagai pengatur pembesaran sel dan memicu
pemanjangan sel di daerah belakang meristem. Auksin dapat digunakan untuk memacu
pertumbuhan tanaman. Hormon auksin secara alami ditemukan pada bagian akar, ujung batang
dan bunga.

Baca juga Jenis - Jenis Pestisida Berdasarkan Mekanisme Kerjanya

Fungsi auksin pada tanaman :


a. Merangsang proses perkecambahan biji. Auksin yang diberikan pada benih dapat memecah
dormansi biji atau benih. Digunakan dengan cara melakukan perendaman benih dengan auksin.
b. Merangsanag dan memacu proses pembentukan dan pertumbuhan akar.
c. Merangsang terbentuknya bunga dan buah, sehingga tanaman berproduksi dengan maksimal.
d. Merangsang terjadinya Partenokarpi. Partenokarpi adalah suatu kondisi dimana tanaman
mampu membentuk buah tanpa penyerbukan. Sehingga pemberian auksin dapat menghasilkan
buah tanpa biji.
e. Mencegah kerontokan buah
f. Memecah dormansi pucuk atau apikal. adalah suatu kondisi pucuk atau akar tanaman tidak
mau berkembang.

2. SITOKININ

Sitokinin berfungsi sebagai pemicu pembelahan sel pada tumbuhan. Senyawa yang dapat
berfungsi sebagai sitokinin adalah kinetin dan zeatin. Kinetin pada awalnya ditemukan pada
ekstrak sperma burung bangkai. Zeatin alami dapat diperoleh pada biji jagung muda. Selain itu
zeatin juga ditemukan pada air kelapa.

Fungsi sitokinin pada tanaman :


a. Merangsang proses pembelahan dan pembesaran sel. Sehingga dapat memacu pertumbuhan
dan perkembangan tanaman.
b. Merangsang proses perkecambahan biji.
c. merangsang pertumbuhan tunas.
d. menghambat proses penuaan pada hasil panen, sehingga daya tahan hasil panen lebih lama.
e. Mempercepat penyebaran nutrisi dalam tumbuhan.
f. Meningkatkan sintesis pembentukan protein pada tanaman.

3. GIBERELIN

Giberelin, sering juga disebut dengan GA (gibberellic acid) atau asam giberelat. Giberelin
memiliki kemiripan sifat dengan sitokinin. Giberelin dapat ditemukan pada hampir semua siklus
hidup tanaman.
Giberelin alami dapat diperoleh pada tumbuhan paku-pakuan/pakis, jamur, lumut,
gymnospermae dan angiospermae (terdapat pada biji muda, pucuk batang, ujung akar dan daun
muda).
Giberelin dapat ditemukan dalam dua fase utama yaitu giberelin aktif (GA Bioaktif) dan
giberelin nonaktif. GA bioaktif inilah yang mengontrol pertumbuhan dan perkembangan seluruh
tumbuhan baik akar, daun maupun batang tanaman, seperti pengembangan benih,
perkecambahan biji, pertumbuhan tunas, pertumbuhan daun, merangsang pembungaan,
perkembangan buah, perpanjangan batang, serta deferensiasi akar.

Baca juga Virus Gemini Penyebab Keriting Bule

Pemberian giberelin di bawah tajuk tumbuhan dapat meningkatkan laju fotosintesis. Daun
tumbuhan berkembang secara signifikan karena hormon ini memacu pertumbuhan daun, terjadi
peningkatan pembelahan sel dan pertumbuhan sel yang mengarah pada perkembangan daun.
Selain itu juga memacu pemanjangan batang tumbuhan.

4. ETILENA/ETENA/GAS ETILEN

Zat Pengatur Tumbuh ini sering kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari, yakni pada saat kita
memeram buah. Misalnya penggunaan ethrel untuk mempercepat pematangan buah cabe, atau
penggunaan karbit pada pemeraman buah.
Etilen berfungsi untuk membantu proses pematangan buah, memacu pembungaan, merangsang
pemekaran bunga, merangsang pertumbuhan akar dan batang, merangsang pengguguran buah
dan daun, merangsang perkecambahan biji, menghambat pemanjangan batang kecambah,
memperkokoh batang tanaman dan mengakhiri masa dormansi.

Jika digunakan bersamaan dengan giberelin, etilen berfungsi dalam mengatur perbandingan
bunga jantan dan betina pada tumbuhan berumah satu.

5. TRIAKONTANOL

Sampai saat ini mekanisme kerja hormon ini belum 100% diketahui. Namun pada berbagai
penelitian, triakontanol dapat meningkatkan rasio gula asam pada tanaman jeruk dan mampu
meningkatkan produksi teh. Hasil penelitian mengungkapkan, pemberian triakontanol dengan
konsentrasi rendah pada tanaman jagung, tomat dan padi mampu meningkatkan pertumbuhan.

Triakontanol adalah senyawa yang tidak larut dalam air, terdiri dari 30 karbon dan merupakan
alkohol primer jenuh.

6. INHIBITOR

Inhibitor berperan dalam menghambat pertumbuhan batang. Penerapan hormon inhibitor


dimanfaatkan pada jenis tanaman umbi, yakni untuk membantu pembesaran umbi. Misalnya
pada tanaman kentang, wortel, bawang, dan sebagainya. Penerapannya dilakukan ketika akan
mencegah pertumbuhan tunas baru untuk memperbesar umbi tanaman.

7. PACLOBUTRAZOL

Pemakaian paclobutrazol dimaksudkan supaya pohon dapat berbuah diluar musim. Hormon
paclobutrazol berfungsi menghambat biosintesis giberelin. Pertumbuhan vegetatif tanaman
terhambat dan memacu pertumbuhan generatif. Ketika pertumbuhan vegetatif terhambat atau
berhenti maka bunga akan bermunculan dan menghasilkan buah.

http://mitalom.com/apa-itu-zat-pengatur-tumbuh-zpt/