Anda di halaman 1dari 3

HASIL DISKUSI EKSTRAKSI DINGIN DAN EKSTRAKSI PANAS (tulis soal semua dulu bru jawaban supaya

sama semua satu kelas)

A. Ekstraksi dingin
1. Apakah sampel yang digunakan pada perkolasi bisa digunakan j uga pada maserasi?
Jawab :
Sesuai dengan prinsip kerja dari maserasi, serbuk simplisia direndam dalam pelarut. Oleh karena
itu, sampel perkolasi yang dapat dijadikan sampel maserasi juga, karena masih termasuk bahan
yang lunak dan juga dapat di maserasi dengan cara sampel dalam bentuk serbuk
2. Kenapa harus menggunakan metode maserasi sedangkan maserasi memiliki banyak
kekurangan?
Jawab :
Alasan tetap digunakan maserasi yaitu karena maserasi termasuk metode ekstraksi yang
sederhana/lebih mudah dibandingkan dengan metode ekstraksi yang lain.
3. Apakah bisa menggunakan sekat berpori lain seperti tisu pada metode perkolasi?
Jawab :
Melihat secara fisik bentuk dan tekstur, tisu mudah rusak jika terkena air, nantinya tisu ini akan
terbwa dan mengkontaminasi hasil ekstrak yg didapatkan melalui proses penyaringan.
Penggunaan tisu sebagai pengganti kasa menjadi kurang efektif dkarenakan sifat fisik dari tisu
itu sendiri yg gampang hancur.
4. Jelaskan kekurangan maserasi yaitu tentang kemungkinan hilang beberapa senyawa saat
ekstraksi!
Jawab :
Tidak ada senyawa spesifik yang hilang, hanya saja mungkin tidak ikut terekstraksi. Adapaun
senyawa yang hilang itu bisa berupa minyak atsiri. Dimana seperti yang kita ketahui minyak
astsiri itu dapat menguap apabila terkena cahaya matahari.
5. Senyawa apa yang ditarik pada saat menggunakan pelarut metanol?
Jawab :
Pelarut metanol adalah pelarut polar yang bersifat universal, contoh senyawa yang dapat ditarik
pada daun kecubung adalah fenol, alkaloid, flavonoida dan saponin. Senyawa yang pling banyak
di ambil pada daun kecubung adalah alkaloid. Serta untuk sampel perkolasi menggunakan bunga
cengkeh yang memiliki kandungan minyak atsiri, tanin, saponin dan flavonoid dan yang paling
bnyak di ambil dengan metanol yaitu tanin
6. Apa perbedaan maserasi dan perkolasi berdasarkan prinsipnya yaitu ama-sama merendam
sampel?
Jawab :
Jadi sesuai prinsipnya maserasi itu adalah proses ekstraksi dilakukan dengan cara merendam
simplisia dalam pelarut. Sementara itu perkolasi adalah proses ekstraksi dengan cara mengaliri
simplisia dengan pelarut. Nah, karena keterbatasan alat, bahan, dan waktu yang ada di dalam
laboratorium, maka dilakukan modifikasi pada proses ekstraksi perkolasi. Dimana yang
seharusnya dilakukan pergantian pelarut setiap pelarut sebelumnya habis. Sedangkan pada
maserasi prinsipnya hanya merendam simplisia sampai senyawa yang diinginkan dari sampel
yang digunakan terekstrak. Sehingga dari sini saja dapat kita ketahui bahwa prinsip dari maserasi
dan perkolasi ini berbeda.
7. Pada ekstraksi maserasi bertingkat kenapa pelarut non polar yang digunakan pertama?
Jawab :
Pada maserasi bertingkat sebenarnya untuk pelarut yang digunakan itu biasanya sesuai dengan
tujuan penelitian yang akan dilakukan peneliti. Dimana apabila si peneliti ingin menarik senyawa
yang polar maka digunakan pelarut non polar, semi polar, lalu polar Hal ini agar senyawa yang
ingin kita inginkan dapat terekstraksi dengan baik tanpa adanya senyawa pengganggu lain.

B. Ekstraksi Panas
1. Bagaimana melihat akhir dari refluks atau sokletasi pada sampel yang tidak mengeluarkan
warna
2. Kenapa harus menggunakan penangas, dan mengapa tidak menggunakan api bunsen dan
menggunakam kompor padahal sama sama dipanaskan?
3. Kenapa selang masuk berada di bawah, sedangkan selang keluar berada di atas
4. Bagaimana jika kita melihat sampel yang tidak berwarna dalam ekstraksi sokletasi dan lalai
dalam mengamati siklus sehingga kita terlewat dari standar yg ditetapkan?
5. Kenapa harus dipakai batu didih, fungsi dari batu didih?
6. Kenapa kalau di metode sokletasi pakai sampel serbuk dan di refluks pakai sampel haksel?
Bagaimana jika sampel dibungkus dalam kain dan dilakukan dengan metode refluks?
7. Apakah pada refluks juga dapat terekstraksi sempurna?
8. Apa pengaruh penggunaan hotplate dan penangas terhadap kualitas senyawa yang
dihasilkan?
Jawaban
1. Cara melihat nya yaitu dengan melihat standar siklus dari literatur yang di cari sesuai sampel
dan pelarut yg digunakan. Standar yang ditetapkan ialah sebesar 20-25 siklus pada sokletasi dan
lama pemanasan pada refluks 3-4 jam
2. karna jika mengunakan api bunsen atau kompor, suhu panas tidak dapat diketahui, tetapi jika
menggunakan penangas, maka suhu dapat diketahui yaitu patokannya pada titik didih air yang
mencapai 100°c
3. selang masuk dari bawah agar ruang kondensor dapat terisi penuh dengan air apabila water
ini dri atas, maka ruang kondensor tidak dapat terisi penuh karena selang output berada di
bawah dan air langsung keluar melalui selang yang ada di bawah
4. Tidak mengapa, karena standar yang ditetapkan hanya sebagai patokan bahwa dengan waktu
pada refluks dan jumlah siklus pada sokletasi sudah dapat mencakup banyak senyawa dalam
tahapan ekstraksi. Sebenarnya boleh boleh saja ketika kita memilih untuk melebihkan waktu
dan siklus dari standar yang kita tetapkan, sesuai dengan keinginan kita dan jika dirasa cukup
untuk diekstraksi
5. Alasan penggunaan batu didih untuk meratakan panas dalam wadah pada saat proses
pemanasan dia juga berfungsi untuk meredam gelembung yang terjadi pada saat pemanasan.
Prinsipnya pada batu didih memiliki rongga yang dapat mengaliri panas dari dasar labu alas
bulat yang kontak dengan sumber panas dan diteruskan di bagian atas ekstrak sehingga
panasnya merata dan proses ekstraksi merata
6. Dalam metode refluks mengunakan pemanasan secara langsung sampel dan pelarut di
satukan dalam tabung di gunakan sampael haksel karena agar mudah mengelurkan zat zat aktif
yang terdapat dalam sampel haksel karena untuk menembus dinding sel haksel perlu
pemanasan agar lebih mudah mengeluarkan zat aktif senyawa pada sampel, sedangkan kurang
efisien pada soklet apabila digunakan sampe haksel karena pelarut yg dicairkan kembali dari
kondensor tidak mampu menembus dinding sel jika sampel dalam ukuran yang lebih besar dari
serbuk, sedangkan untuk menembusnya butuh pelarut yang banyak dan suhu yang tinggi untuk
mengekstrak sampe tersebut. Untuk pengunaan kain dalam proses refluks dapat
menkontaminasi zat aktif dengan zat pewarna pada kain. Untuk itu tidak dianjurkan
mengunakan kain dalam metode refluks.
7. Dalam tahapan ekstraksi tidak ada yang dapat terekstraksi sebanyak 100% yang dimaksudkan
terekstraksi sempurna itu ialah ekstraksi dengan pengambilan senyawa yang baik. Belum dapat
dikatakan teresktraksi 100%.
8. Penggunaan hotplate dan digantikan dengan penangas air itu sangat berpengaruh.
Pengaruhnya ialah terhadap prinsip titik didih dari suatu pelarut dan juga zat aktif atau senyawa
yang akan diekstraksi. Dimana pada hotplate suhunya dapat diatur sehingga tahapan penguapan
pelarut itu kosntan, sedangkan pada penangas tidak memiliki pengatur suhu, yabg implikasinya
pada penguapan zat aktif akibat suhu penangas yang meleibihi titik didih zat aktif, sehingga
kalau pada sokletasi jika zat aktifnya masuk dalam kondensor maka yang terjadi, pelarut dan zat
aktif akan kembali ke sistem pelarut dan sampel akan mengontaminasi pelarut yang digunakan.
Hal ini akan sangat mempengaruhi keakuratan hasil penggunaan keduanya