Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM ANALISIS PERTUMBUHAN TANAMAN Pengukuran Luas Daun Menggunakan Metode Punch pada Daun Sawi

Nama NIM

: Aminatus Sholikah : 115040213111035

Kelompok : Jumat 06.00 Asisten : Mbak Nunung

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Daun merupakan organ tubuh tanaman yang penting, karena pada daun terdapat komponen dan sekaligus tempat berlangsungnya proses fotosintesis, respirasi, dan transpirasi yang menentukan arah pertumbuhan dan perkembangan suatu tanaman. Oleh karena itu luas daun merupakan salah satu parameter penting dalam analisis pertumbuhan tanaman. Indek luas daun, laju tumbuh relatif, dan laju fotosintesis merupakan parameter yang erat terkait dengan luas daun. Faktor yang penting untuk diperhatikan dalam mengukur luas daun adalah ketepatan hasil pengukuran dan kecepatan pengukuran. Masing-masing faktor tersebut memiliki fotosintesis kepentingan sendiri dalam penggunaannya, seperti pada pengukuran laju dan proses metabolisme lain tentunya ketepatan pengukuran yang

diperlukan. Untuk pengukuran indek luas daun tentunya kecepatan pengukuran yang diperlukan. Namun demikian ketepatan dan kecepatan pengukuran sangat tergantung pada alat dan cara atau teknik pengukuran. Sehubungan dengan pentingnya teknik pengukuran luas daun, maka dalam praktikum Analisis Pertumbuhan Tanaman ini akan dipelajari teknik pengukuran luas daun dengan menggunakan metode Punch.

1.1

Tujuan Praktikum Pratikum ini dilakukan untuk mengetahui cara mengukur luas daun tanaman dengan menggunakan metode punch pada daun sawi.

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kekurangan dan Kelebihan Metode Punch Pengukuran luas daun dengan menggunakan metode punch hanya berbatas.

Biasanya digunakan pada tipe atau struktur daun yang lembut sehingga mudah untuk dilubangi dengan cork borer. Selain itu, dalam metode ini diperlukan pengovenan untuk mendapatkan bobot kering bulatan daun dan sisa daun berlubang sehingga hasil pengukuran luas daun tidak dapat diketahui saat itu juga. Karena waktu pengovenannya cukup lama, yaitu 2 x 24 jam dengan suhu 850C dan kemudian baru dilakukan perhitungan luas daun. Sedangkan untuk kelebihannya, pelaksanaan metode punch lebih teratur karena dilakukan secara merata dan lebih sederhana karena menggunakan alatalat yang sederhana (Anonymous, 2013).

3. BAHAN DAN METODE

2.1

Alat dan Bahan Daun sawi Cork borer Penggaris Oven : sebagai obyek yang diamati : sebagai alat pelubang daun : sebagai alat pengukur diameter cork borer : untuk mengeringkan sampel daun yang diamati

Timbangan analitik : untuk menimbang berat kering daun

2.2

Cara Kerja Siapkan 15 sampel daun sawi Ambil daun dari masing-masing sampel diberi nomor Lubangi daun menggunakan cork borer Pisahkan daun yang terlubang dengan bulatan daun Masukan ke dalam amplop Oven 2x24 jam 85 C Timbang berat kering sampel Hasil

2.3

Analisa Perlakuan Siapkan 15 sample daun sawi. Pilih tanaman yang masih utuh tidak berlubang. Ambil atau petik daun dan kategorikan berdasarkan besar kecil ukuran daun per tanaman untuk mempermudah dan mempercepat dalam melubangi daun dengan cork borer. Pengelompokan 15 sample tanaman dilakukan agar diketahui nilai luas daun dari setiap tanaman. Ukur diameter lubang cork borer. Setelah itu lubangi daun pertanaman dengan cork borer. Pisahkan daun yang telah dilubangi dengan daun yang sudah

berbentuk bulatan. Hitung jumlah daun yang dilubangi dan daun berbentuk bulatan. Masukkan kedalam amplop untuk tiap tanaman. Oven 2 x 24 jam dengan suhu 85oC. Pengovenan dilakukan untuk mengetahui berat kering tanaman. Setelah dioven timbang berat kering sample dan hitung hasilnya.

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1

Hasil Pengukuran Luas Daun DAUN KEBK bulatan daun (g) (a) BK daun terlubang (g) (b) 0.19 0.11 0.14 0.16 0.20 0.33 0.28 0.66 0.35 0.25 0.07 0.08 0.18 0.24 0.12 total (a+b) 0,3 0,2 0,27 0,31 0,28 0,49 0,47 1,06 0,6 0,38 0,08 0,09 0,3 0,54 0,19

TANA MAN

(a/n)

Tan. 1

Daun 1 Daun 2 Daun 3

0.11 0.09 0.13 0.15 0.08 0.16 0.19 0.40 0.25 0.13 0.01 0.01 0.12 0.3 0.07

32 34 44 42 22 49 52 92 70 41 17 9 49 40 27

0,003438 0,002647 0,002955 0,003571 0,003636 0,003265 0,003654 0,004348 0,003571 0,003171 0,000588 0,001111 0,002449 0,0075 0,002593

1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77 1,77

154,4727273 133,7333333 161,7507692 153,636 136,29 265,610625 227,6778947 431,526 297,36 212,1276923 240,72 143,37 216,825 127,44 129,7157143

Tan. 2

Daun 1 Daun 2 Daun 3

Tan. 3

Daun 1 Daun 2 Daun 3

Tan. 4

Daun 1 Daun 2 Daun 3

Tan. 5

Daun 1 Daun 2 Daun 3

c = r2 dimana diameter cork borer 1,5 cm = 3,14 x (0,75)2 = 1,77 cm2

Keterangan: a b c n LD 3.2 = Berat kering bulatan daun = Berat kering daun terlubang = r2 = bulatan daun = Luas daun

Pembahasan Luas daun diperoleh setelah 15 sampel daun dari 5 tanaman sawi yang dilubangi menggunkan cork borer yang dikenal dengan metode Punch. Dari hasil analisa perlakuan diatas dan dihitung menggunakan rumus dapat diperoleh luas

daun yang bermacam-macam tergantun kondisi daun tanaman saat itu. Luas daun menurut Goldswerthy dan Fisher (1992) merupakan cara penghitungan kemampuan dari tanaman untuk berfotosintesis. Menurut Pudjogunarto et al (2001), dengan pertumbuhan daun yang lebih baik akan memungkinkan tanaman mampu menerima cahaya maksimal untuk proses pertumbuhan tanaman. Salysbury dan Ross (1995) menyatakan bahwa semakin luas daun tanaman jagung maka penambahan CO2 untuk berfotosintesis semakin meningkat sehingga mampu meningkatkan pertumbuhan tanaman. Semakin meningkatnya proses fotosintesis, maka asimilat yang dihasilkan dan ditrisbusikan pada bagian-bagian tanaman juga semakin besar yang dapat dilihat dari total bobot keringnya.
500 450 400 350 300 250 200 150 100 50 0 0 0.2 0.4 0.6 Berat Kering Daun 0.8 1 1.2

Luas Daun

Luas Daun

Pada praktikum pengukuran luas daun menggunakan metode Punch pada daun sawi, sebagian besar menunjukkan bahwa semakin besar nilai berat kering daun tersebut meka nilai lias daun juga semakin tinggi. Dari grafik diatas terlihat nilai

tertinngi berat kering daun adalah 1,06 g dengan luas daun 431,526 cm2. Sementara itu, berat kering daun terendah bukanlah berat kering yang meliki luas daun terkecil, yaitu pada berat kering daun terkecil menghasilkan luas daun 240,72 cm2. Nilai luas daun tersebut bukan nilai luas daun terkecil jika dibandingkan dengan luas daun yang mempunyai berat kering lebih tinggi. Artinya praktikum ini tidak selalu menunjukkan bahwa semakin besar nilai berat kering tanaman maka luas daun akan semakin besar. Berat kering tanaman dan luas daun yang tidak selalu memiliki hubungan positif dalam praktikum ini dipengaruhi oleh kondisi tanaman yang berbeda-beda, yaitu usia tanaman sawi saat diambil, keadaan saling menaungi antar daun dan lain sebagainya. Hasil penelitian Pradnyawan et al. (2004) menunjukkan bahwa semakin tinggi tingkat naungan pada tanaman akan semakin kecil berat kering dari daun tanaman tersebut sementara itu luas daunnya semakin besar. Berat kering total tanaman merupakan akibat efisiensi penyerapan dan pemanfaatan radiasi matahari yang tersedia sepanjang musim pertumbuhan oleh tajuk tanaman budidaya (Gardner.et al, 1991).

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1

Kesimpulan Pengukuran luas daun menggunakan metode Punch hanya digunakan pada daun tanaman yang tipis dan memiliki tulang daun yang lunak. Hasil praktikum menunjukkan bahwa tidak selalu terjadi hubungan positif bahwa peningkatan nilai berat kering daun akan diikuti oleh peningkatan nilai luas daun tetapi tergantung pada kondisi masing-masing tanaman saat pengambilan sampel.

4.2

Saran Sebaiknya praktikan yang membawa daun sebagai bahan praktikum menjelaskan kondisi tanaman saat pengambilan sampel terlebih dahulu agar lebih mudah dalam mencari perbandingan literatur sesuai hasil perhitungan luas daun yang didapatkan.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2013. Kekurangan dan Kelebihan Metode Punch. FP UB. Malang Gardner F.P., Pearce RB, and Mitchell RL. 1991. Physiology of Crop Plants. Diterjemahkan oleh H.Susilo. Jakarta. Universitas Indonesia Press. Goldsworthy, P. R dan N. Fisher. 1992. Fisologi Tanaman Budidaya Tropik. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Pradnyawan S.W.H.,W. Mudyantini dan Marsusi. 2004. Pertumbuhan, Kandungan Nitrogen, Klorofil dan Karotenoid Daun Gynura procumbens [Lour] Merr. pada Tingkat Naungan Berbeda. Jurusan Biologi FMIPA UNS Surakarta. Biofarmasi 3 (1): 7-10, Pebruari 2005, ISSN: 1693-2242 Pudjogunarto, W.S., D. Suroto, dan W. Wiryowidodo. 2001. Pengaruh Jarak Tanam dan Dosis Herbisida Glifosat Terhadap Pertumbuhan Gulma dan Hasil Jagung. Prosiding Konferensi XV. HIGI:423-427. Salisbury, F.B. and C.W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan. Jilid 3. Bandung: Penerbit ITB.

DOKUMENTASI

No 1.

Dokumentasi

Keterangan Pengukuran Cork Borer.

2.

Pelubangan daun sawi dengan Cork Borer.

3.

Perhitungan jumlah lubang daun.

4.

Memasukkan lubang daun pada amplop.

5.

Amplop bertulisakan daun tanaman dan jumlah lubang.