Anda di halaman 1dari 13

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Tn.

S DENGAN PSORIASI VULGARIS DI POLI


KLINIK KULIT DAN KELAMIN RUMAH SAKIT DR HASAN SADIKIN
BANDUNG

Diajukan untuk memenuhi salah satu


tugas stase Keperawatan Medikal Bedah

ISARA NUR LATIFAH


NPM. 220112160001

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS KEPERAWATAN
BANDUNG
2016

1. Pengertian Psoriasis
Psoriasis ialah penyakit yang penyebabnya autoimun, bersifat kronik dan residif,
ditandai dengan adanya bercak-bercak eritema berbatas tegas dengan skuama yang kasar,
berlapis-lapis dan transparan; disertai fenomena tetesan lilin, Auspitz, dan Kobner. Psoriasis
juga disebut psoriasis vulgaris berarti psoriasis yang biasa, karena ada psoriasis lain,
misalnya psoriasis pustulosa.
1.

Etiologi
Penyebab psoriasis sampai saat ini belum diketahui. Diduga penyakit ini diwariskan
secara poligenik. Walaupun sebagian besar penderita psoriasis timbul secara spontan, namun
pada beberapa penderita dijumpai adanya faktor pencetus antara lain:
a. Trauma
Psoriasis pertama kali timbul pada tempat-tempat yang terkena trauma, garukan, luka
bekas operasi, bekas vaksinasi, dan sebagainya. Kemungkinan hal ini merupakan
mekanisme fenomena Koebner. Khas pada psoriasis timbul setelah 7-14 hari terjadinya
trauma.
b. ` Infeksi
Pada anak-anak terutama infeksi Streptokokus hemolitikus sering menyebabkan psoriasis
gutata. Psoriasis juga timbul setelah infeksi kuman lain dan infeksi virus tertentu, namun
menghilang setelah infeksinya sembuh.
c. Iklim
Beberapa kasus cenderung menyembuh pada musim panas, sedangkan pada musim
penghujan akan kambuh.
d. Faktor endokrin
Insiden tertinggi pada masa pubertas dan menopause. Psoriasis cenderung membaik
selama kehamilan dan kambuh serta resisten terhadap pengobatan setelah melahirkan.
Kadang-kadang psoriasis pustulosa generalisata timbul pada waktu hamil dan setelah
pengobatan progesteron dosis tinggi.
e. Sinar matahari
Walaupun umumnya sinar matahari bermanfaat bagi penderita psoriasis namun pada
beberapa penderita sinar matahari yang kuat dapat merangsang timbulnya psoriasis.
Pengobatan fotokimia mempunyai efek yang serupa pada beberapa penderita.
f. Metabolik

Hipokalsemia dapat menimbulkan psoriasis.


g. Obat-obatan
- Antimalaria seperti mepakrin dan klorokuin kadang-kadang dapat

memperberat

psoriasis, bahkan dapat menyebabkan eritrodermia.


- Pengobatan dengan kortikosteroid topikal atau sistemik dosis tinggi dapat
menimbulkan efek withdrawal.
- Lithium yang dipakai pada pengobatan penderita mania dan depresi telah diakui
sebagai pencetus psoriasis.
- Alkohol dalam jumlah besar diduga dapat memperburuk psoriasis.
- Hipersensitivitas terhadap nistatin, yodium, salisilat dan progesteron dapat
2.

menimbulkan psoriasis pustulosa generalisata.


Klasifikasi
Tipe-tipe psoriasis. Psoriasis terbagi atas:
a.

Psoriasis vulgaris
bentuk ini ialah jenis yang paling umum karena itu disebut vulgaris, dinamakan pula
tipe plak karena lesi-lesinya berbentuk plak. Tempat predileksinya seperti yang telah

b.

diterangkan di atas.
Psoriasis gutata
diameter kelainan biasanya tidak melebihi 1 cm. Timbulnya mendadak dan mengenai
seluruh badan, umumnya setelah infeksi di saluran napas bagian atas sehabis influenza

c.

atau morbili (campak), terutama pada anak dan dewasa muda.


Psoriasis putulosa
gejala awalnya ialah kulit yang nyeri disertai gejala umum berupa demam, mudah
capek, mual, dan nafsu makan menurun. Kelainan kulit psoriasis yang telah ada makin
merah. Setelah beberapa jam timbul agak bengkak dan bintil-bintil bernanah pada
bercak merah tersebut. Kelainan-kelainan semacam itu akan terus muncul dan dapat

d.

menjadi eritroderma.
Psoriasis eritrodermis
dapat disebabkan oleh pengobatan topikal yang terlalu kuat atau oleh penyakitnya
sendiri yang meluas. Biasanya kelainan kulit yang khas untuk psoriasis tidak tampak
lagi karena terdapat kemerahan dan bersisik tebal yang menyeluruh. Ada kalanya
kelainan kulit psoriasis masih tampak samar-samar, yakni lebih merah dan kulitnya

e.

lebih meninggi.
Psoriasis kuku

menyerang dan merusak kuku. Permukaan kuku tampak lekukan-lekukan kecil. Jenis
f.

ini termasuk yang bandel, sehingga penderita sulit sembuh.


Psoriasis arthritis
penyakit ini dapat pula disertai peradangan pada sendi, sehingga sendi terasa nyeri,
membengkak dan kaku, persis seperti gejala rematik. Pada tahap ini, penderita harus
segera ditolong agar sendi-sendinya tidak sampai keropos.

3.

Manifestasi Klinis
Lesi muncul sebagai bercak-bercak merah menonjol pada kulit yang ditutupi oleh
sisik berwarna perak. Bercak-bercak bersisik tersebut terbentuk karena penumpukan kulit
yang hidup dan mati akibat peningkatan kecepatan pertumbuhan serta pergantian sel-sel
kulit yang sangat besar. Jika sisik tersebut dikerok, maka terlihat dasar lesi yang berwarna
merah gelap dengan titik-titik perdarahan. Bercak-bercak ini tidak basah dan bisa terasa
gatal atau tidak gatal.
Psoriasis ditandai dengan hiperkeratosis dan penebalan epidermis kulit serta proses
radang, sehingga timbul skuamasi (pengelupasan) dan indurasi eritematosa (kulit meradang
dan kemerahan). Menyerang kulit, kuku, mukosa dan sendi, tetapi tidak pada rambut. Pada
umumnya tidak membehayakan jiwa, kecuali yang mengalami komplikasi, namun penyakit
ini sangat mengganggu kualitas hidup.
Kulit penderita psoriasis awalnya tampak seperti bintik merah yang makin melebar
dan ditumbuhi sisik lebar putih berlapis-lapis. Tumbuhnya tidak selalu diseluruh bagian
kulit tubuh kadang-kadang hanya timbul pada tempat-tempat tertentu saja, karena pergiliran
sel-sel kulit bagian lainnya berjalan normal. Psoriasis pada kulit kepala dapat menyerupai
ketombe, sedangkan pada lempeng kuku tampak lubang-lubang kecil rapuh atau keruh.
Penyakit psoriasis dapat disertai dengan / tanpa rasa gatal. Kulit dapat membaik
seperti kulit normal lainnya setelah warna kemerahan, putih atau kehitaman bekas psoriasis.
Pada beberapa jenis psoriasis, komplikasi yang diakibatkan dapat menjadi serius, seperti
pada psoriasis artropi yaitu psoriasis yang menyerang sendi, psoriasis bernanah (psoriasis

postulosa) dan terakhir seluruh kulit akan menjadi merah disertai badan menggigil
4.

(eritoderma).
Penatalaksanaan
- Terapi topical
Digunakan untuk melambatkan aktivitas epidermis yang berlebihan tanpa mempengaruhi
jaringan lainnya. Obat-obatannya mencakup preparat anthralin, asam salisilat dan
kortikosteroid. Terapi dengan preparat ini cenderung mensupresi epidermopoisis
(pembentukan sel-sel epidermis).
- Terapi intralesi
Penyuntikan triamsinolon asetonida intralesi (Aristocort, Kenalog-10, Trymex) dapat
dilakukan langsung kedalam berck-bercak psoriasis yang terlihat nyata atau yang terisolasi
dan resisten terhadap bentuk terapi lainnya. Kita harus hati-hati agar kulit yang normal
tidak disuntuik dengan obat ini.
- Terapi sistemik
Metotreksat bekerja dengan cara menghambat sintesis DNA dalam sel epidermis
sehingga mengurangi waktu pergantian epidermis yang psoriatik. Walaupun begitu, obat
ini bisa sangat toksik, khususnya bagi hepar yang dapat mengalamim kerusakan yang
irreversible.

5.

Patofisiologi

Kelainan faktor genetik


abnormalitas pengkodean DNA
pada lengan kromosom 17 dan 6
Abnormalitas pada ekspresi DNA
Sintesis DNA meningkat
Aktifitas mitosis sel meningkat
Sel lebih cepat membelah
Munculnya antigen yang abnormalitas pada keratinosit

Waktu transit keratinosit disepanjang


lapisan epidermis menurun

Streptococcal

Antigen mengInduksi MHC menempel


Komplek MHC

Penumpukan keratin pada


lapisan teratas kulit

Antigen mengirimkan sinyalnke sel T

Induksi pelepasan sitokinin


(interleukin, TNF, interferon, dan sebagainya)
Inflamasi dan peningkatan pembelahan distartum
germinativum
Plak yang disertai kemerahan dan berdarah
jika terkelupas

A. Identitas Pasien Dan Keluarga


a. Identitas Klien
Nama

: Tn. S

Umur/tgl lahir

: 40 th/ 5- 03-16

No. RM

: 000126548

Alamat

: Jl. Pamarican. RT007/ RW002 Ciamis. Jawa


Barat

Agama

: Islam

Pendidikan

: SMA

Pekerjaan

: Swasta

Tgl masuk RS

: 1-12-16

Tgl Pengkajian

: 1-12-16

Diagnosa Medis : Psoriasis vulgaris ( 140. 0)

b. Identitas penanggung Jawab


Nama

: -

Alamat

: -

Pekerjaan

: -

Hub. dengan klien

: -

B. Riwayat Kesehatan
a. Keluhan Utama
Klien mengeluh gatal
b. Riwayat Kesehatan Sekarang
Klien mengeluh gatal, gatal di rasakan di area tangan, kaki dan punggung, gatal
dirasakan terus menerus.terdapat bercak kemerahan di kepala, telapak tangan kiri dan
kanan kedua kaki dan seluruh tubuh. Bercak bermula seperti bersisik tapi sekarang
sudah tidak bersisik lagi.
c. Riwayat Kesehatan Dahulu
Tidak ada
d. Riwayat Kesehatan Keluarga
Tidak ada
e. Riwayat ADL
Kebutuhan
1) Nutrisi
Makan

Sebelum dan saat di RS


Klien makan 3x sehari dengan 1 porsi tiap sajinya secara
mandiri
Minum 6-8 gelas sehari biasanya air putih

Minum
2) Eliminasi

BAK

BAB
3) Aktivitas
4) Istirahat dan Tidur
Tidur Malam

Tidur Siang

5) Personal Hygiene

3-4 x sehari kondisi kuning jernih


1-2 x sehari padat

Mampu melakukan aktivitas secara mandiri


8-10 jam sehari
Tidak pernah tidur siang

Kebutuhan

Mandi
Keramas
Sikat Gigi
Gunting Kuku

Sebelum dan saat di RS


Setiap hari mandi hanya 2x sehari
2x sehari
2x sehari
1 minggu sekali

A. Pemeriksaan Fisik
Inpeksi
Terdapat bercak merah berlesi di area temporal, rambut hitam sedikit rontok, tidak
ada benjolan.bercak merah berlesi hamper seluruh tubuh, penuh pada bagian tangan
dan kaki.
1. Keadaan Umum
1. Kesadaran : Compos mentis < GCS : E = 4 M = 6 V = 5
2. Tanda-tanda vital
- Tekanan darah : 120/80 mmHg
- HR
: 80 x / menit
- suhu
: 36C
- RR
: 20 / menit
3. Antropometri
BB sebelum sakit: 70 kg BB saat sakit: 70 kg
TB : 170 cm 2.89
IMT : 24.22 (Normal)

Sistem Pernafasan
Inspeksi :
Bentuk hidung simertis, PCH (-), dyspnea (-),CTT (-), Pada leher tidah tampak
deviasi trakhea, pembesaran tonsil (-). Bentuk dan pergerakan dada simetris,

Sistem Kardiovaskuler
Inspeksi
Konjungtiva merahmuda, clubbing finger (-), CRT < 3 detik,
Palpasi
nadi radialis teraba kuat dengan frekwensi 80x / menit.

Sistem Gastrointestinal
Inspeksi
Mukosa bibir lembab, sclera tidak ikterik, tidak ada karies gigi, gusi bengkak,
kebersihan mulut baik, lidah merahmuda,
Perkusi
Terdengar suara timpani pada ke empat kuadran

Palpasi
Reflex menelan baik dan dapat mengunyah
Sistem Perkemihan
Palpasi
ginjal dan vesika urinaria tidak teraba, tidak distensi
Sistem Muskuloskeletal
Inspeksi
Ekstrimitas lengkap, deformitas (-), edema (-), keterbatasan gerak (-), nyeri tekan
(-), tidak ada lesi mobilitas mandiri.
Kekuatan otot :
5

Sistem Integumen
Inspeksi
Kulit terdapat bercak merahber lesi hamper di seluruh tubuh terutama bagian
kedua telapak tangandan telapak kaki
Palpasi
Akral hangat, tidak ada ruam atau edema di kaki, dan tidak ada nyeri tekan.
Turgor kulit keras dan sedikit bersisik
Sistem Endokrin
Inspeksi
Tampak tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan getah bening.
Palpasi
Kelenjar tiroid tidak teraba benjolan, tidak terdapat nyeri tekan.
Sistem Reproduksi
Payudara
: tidak terkaji
Alat kelamin
tidak terkaji

B. Pemeriksaan Benunjang

C. Terapi Farmakologi
No.

Nama Obat

Dosis

Keterangan

1.

Vaselin album

2x
sehari
mandi

2.

Mometason furoat

0,1% krim 2x sehari

makulaeritrema

2x 100 mg/ hari

Oral

1x10 mg/ hari

Oral bila gatal

3.
4.

Siklosporin (obat imunosupresif )


Setirizin

setelah

Di oles di bagian
kulit yang rusak

4. Analisa Data

5. No
1

Data

Etiologi

Ds :
- klien mengeluh
gatal dan
mengatakan
banyak bercak di
seluruh tubuhnya

Kelainan faktor genetik

DO:
- terdapat bercak
kemerahan
bersisik dan lesi
hamper diseluruh
tubuh terutama di
tangan dan kaki
- TD : 120/80
mmHg
- RR : 20x/mnt
- HR : 80x?mnt
- S : 36

Masalah

abnormalitas pengkodean DNA


pada lengan kromosom 17 dan 6

Gangguan
integritas
kulit

D
af
ta
r

Abnormalitas pada ekspresi DNA


Sintesis DNA meningkat
Aktifitas mitosis sel meningkat
Sel lebih cepat membelah
Munculnya antigen yang abnormalitas pada
keratinosit
Antigen mengInduksi MHC menempel
Komplek MHC
Antigen mengirimkan sinyalnke sel T
Induksi pelepasan sitokinin
(interleukin, TNF, interferon, dan
sebagainya)
Inflamasi dan peningkatan pembelahan
distartum germinativum
Plak yang disertai kemerahan dan berdarah
jika terkelupas
GANGGUAN INTEGRITAS KULIT

DS : DO: -

port the entry bakteri


penumpukan bakteri
resiko tinggi Infeksi

Resiko tinggi
infeksi

Diagnosa Keperawatan
1. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan Inflamasi dan peningkatan
pembelahan distartum germinativum di tandai dengan adanya bercak merah dan kulit
bersisik hamper pada seluruh tubuh terutama di telapak tangan dan kedua kaki
2. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan
berdarah jika terkelupas

Plak yang disertai kemerahan dan

6. Rencana Tindakan keperawatan


Nama pasien : Tn. S
No. M.R
: 000126548
No DX

Tujuan

Setelah dilakukan
tindakan selama 3
x 24 jam gatal
dapat berkurang

Pasien
mengatakan
bercak
berkurang dan
gatal
berkurang
serta dapat
tenang dan
keadaan
umum cukup
baik
Bercak merah
berlesi dan
bersisik
berkurang

Ruangan
Nama Mahasiswa
Intervensi

Setelah dilakukan
intervensi
keperawatan 3x24
jam, tidak terjadi
infeksi dengan
kriteria hasil :
-klien tampak lebih
tenang

Rasional

- Pantau TTV dan


periksa luka dengan
sering terhadap
bengkok insisi
berlebihan, inflamasi

Terjadinya infeksi
menunjang pemulihan
luka

- Bebat insisi dan berikan


pengikat

Pemindahan tegangan
pada tepi luka yang
sembuh. Jaringan
lemak belum menyatu
dan garis jaringan
lebih mudah terganggu

- Gunakan plester kertas


untuk balutan sesuai
indikasi

Penggantian balutan
sering mengakibatkan
kerusakan pada kulit
karena perlekatan yang
kuat
Memeberikan
dukungan (fisik,
emosional,
peningkatan rasa
kontrol, dan
kemampuan koping)

Masalah cepat teratasi

- Berikan situasi
lingkuangn yang
kondusif

- Kolaborasi dengan tim


medis dalam pemberian
obat obatan jenis
topical.
2

: poli Kulit
: Isara N. L.

1. kaji tanda tanda vital


dan tanda infeksi

2. monitoring perlukaan
akibat pembedahan

1. Infeksi biasa ditandai


dengan adanya
kemerahan,
pembengkakan, nyeri, dan
peningkatan suhu atau
demam.
2. Jika terdapat puss di

No DX

Tujuan
-tanda tanda vital
klien stabil
-tidak ada tanda
tanda infeksi

Intervensi

3. kolaborasi dengan dokter


untuk pemberian antibiotic
jika terjadi infeksi

Rasional
bagian sekitarluka maka
pasien dapat di curigai
terkena inveksi. Tindakan
perawatan luka invasive
dapat mencegah pasien
terkena infeksi.
3. Antibiotic dapat
membunuh mikro
organism asing yang dapat
pemperparah infeksi

DAFTAR PUSTAKA
Diguilo,M., Donna, J., Keogh, J. 2007. Keperawatan Medikal Bedah. Ed-1. Yogyakarta. Rapha
Publishing
Doengoes, E, Marilynn. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3, EGC: Jakarta.
Doengoes, E, Marilynn. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3, EGC: Jakarta.
Jakarta.
Judith M. Wilcoknson. 2016. Diagnosis keperawatan: diagnosis NANDA-I, intervensi NIC, hasil NOC
Ed.10. Jakarta: EGC
Price, Wilson. (1995). Patofisiologi, Edisi 4, EGC: Jakarta.
Smeltzer, Suzanne. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8, Volume 3, EGC:
Jakarta.
Smeltzer, Suzanne. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8, Volume 3, EGC:
Jakarta