Anda di halaman 1dari 34

BAB I

TEORI DASAR
1.1.Pertukaran Kalor Radiasi antara Benda Tak Hitam
Radiasi pada benda hitam cukup mudah karena semua radiasi akan diserap langsung. Bila
benda tersebut tidak hitam, masalah radiasi akan menjadi lebih sulit dihitung, karena tidak semua
energi dari radiasi yang jatuh di dipermukaan tidak semuanya diserap, tetapi sebagian
dipantulkan, dapat dipantulkan ke permukaan benda lain aaupun keluar sistem.
Terdapat dua definisi baru ada radiasi antar benda arak hitam, yaitu :

G = iradiasi (irradiation)
= total radiasi yang menimpa suatu permukaan per satuan waktu per satuan luas

J = radiositas (radiocity)
= total radiasi yang meninggalkan suatu permukaan per satuan waktu per satuan luas
Pada penyelesaian soal-soal kita sering mengansumsikan bahwa :

Permukaan yang dianalisis bersifat baur

Suhu permukaan yang dianalisis seragam

Sifat-sifat refleksi dan emisinya konstan pada seluruh permukaan

Iradiasi dan radiositas seragam pada setiap permukaan


Radiositas dinyatakan dalam rumus :

Dimana merupakan emisivitas dan Eb adalah daya emisi benda hitam. Transmisivitas
dapat kita katakana bernilai nol, dan refleksivitas dapat dinyatakan :

Sehingga,
Energi netto yang meninggalkan permukan adalah selisih radiositas dengan iradiasi, yaitu
:

Rumus diatas dimodifikasi menjadi :

1.2. Faktor Bentuk Radiasi


Beberapa persamaan yang menghubungkan berbagai faktor bentuk dapat diperoleh dengan
memperhatikan gambar dibawah ini.

Gambar 1. Sketsa yang Menunjukkan Beberapa Hubungan Antara Faktor Bentuk

(Sumber: J. P. Holman, 2010)


Faktor bentuk radiasi dari bidang A3 ke A1,2 adalah:
(6)
(7)
Dengan menggunakan hubungan resprositas:

(8)
atau dengan kata lain
di mana radiasi total yang mencapai permukaan 3 adalah jumlah radiasi dari permukaan 1
dan 2. Misalnya, ingin diketahui nilai faktor bentuk F1-3 untuk permukaan pada gambar 2a

dengan menggunakan faktor bentuk yang diketahui, untuk siku empat tegak lurus dengan
sisi bersama. Persamaan yang diperoleh adalah:
(9)
Selanjutnya, apabila kondisi yang terjadi sesuai dengan gambar 2b, perlu diketahui nilai
F1-4 yang menggunakan faktor bentuk yang sudah diketahui untuk dua siku empat tegak
lurus dengan sisi bersama.

Gambar 2 a dan b. Beberapa Hubungan Antar Factor Bentuk

(Sumber: J. P. Holman, 2010)


Persamaan yang diperoleh adalah:
(10)
di mana:

dan

sehingga:

(11)

Sebuah persamaan yang tak kalah pentingnya adalah sebagai berikut.


(12)
Hamilton dan Morgan menyajikan persamaan umum untuk siku empat sejajar atau tegak
lurus satu sama lain dengan menggunakan faktor bentuk Dua situasi yang menarik perhatian
ditunjukkan pada gambar 3 dan 4.

Gambar 3. Segi Empat Tegak Lurus

(Sumber: J. P. Holman, 2010)

Gambar 4. Segi Empat Sejajar

(Sumber: J. P. Holman, 2010)

Untuk siku empat tegak lurus dalam gambar 3 dapat dibuktikan bahwa hubungan
resprositas di bawah ini berlaku:
(13)
Dengan menggunakan hubungan resprositas, faktor bentuk radiasi F13 dapat dinyatakan
dengan:

(6.25)
di mana suku-suku K didefinisikan sebagai:

(14)
Generalisasi susunan siku empat sejajar terlihat pada gambar 16. Hubungan resprositas
yang berlaku adalah:
(15)
Dengan memanfaatkan hubungan tersebut, diperoleh faktor bentuk F19 sebagai berikut.

1.3.Radiasi Gas
Radiasi yang terjadi antara permukaan suatu benda dengan gas jauh lebih kompleks dibanding
pada zat padat. Absorpsi suatu radiasi di lapisan gas dapat di ilustrasikan sebagai berikut.

Gambar 5. Absorpsi Pada Suatu Lapisan Gas

(Sumber : Heat Transfer, 10th Edition, Holman, 2010)


Gambar 5 menunjukkan suatu sinar monokromatis radiasi dengan intensitas

yang ditembakkan

ke lapisan gas dengan ketebalan dx. Penurunan intensitas akibat peristiwa absobrsi sebanding
dengan ketebalan lapisan gas dan intensitas radiasi pada titik tersebut.

.(16)
Persamaan 16 dikenal sebagai Hukum Beer, dan transmisivitas monokromatisnya dirumuskan
..(17)
Untuk gas yang tidak memantulkan berlaku persamaan :
(18)
Persamaan 16 dan 18 mendeskripsikan variasi intensitas dan absorptivitas untuk lapisan gas
dengan ketebalan x. Emisivitas gas CO2 dan uap air dapat dilihat pada Gambar 12-36 buku Heat
Transfer 2nd Edition Cengel pada hal. 643. Selain itu, emisivitas gas juga dipengaruhi oleh
tekanan. Apabila gas tidak berada pada tekanan 1 atm maka diperlukan faktor koreksi untuk
menghitung nilai emisivitasnya. Faktor koreksi ini dapat dilihat melalui Gambar 12-37 pada

buku Heat Transfer 2nd Edition Cengel pada hal. 643. Nilai emisivitas gas juga bergantung pada
panjang sinar rata-rata (Le), yang dirumuskan sebagai :

.......(19)
dengan V volume gas dan A luas permukaan total benda yang mengadakan kontak dengan gas.
Radiasi pada Gas di Benda Abu-Abu Tertutup
Laju perpindahan panas total secara radiasi pada benda abu-abu lebih kompleks dari benda
hitam, namun Hottel telah menemukan korelasinya dengan laju radiasi di benda hitam tertutup
yaitu:

.........(20)
1.4.Evaporasi dan Unit Operasi Evaporator
Evaporasi merupakan peristiwa penguapan pelarut dari campuran yang terdiri dari zat
terlarut dan pelarut yang mudah menguap. Pada contoh proses evaporasi, kebanyakan pelarutnya
adalah air. Tujuan dari evaporasi adalah memekatkan konsentrasi larutan yang menjadi zat
terlarut sehingga didapatkan larutan degan konsentrasi zat terlarut yang lebih tinggi.
Pemisahan evaporasi berbeda dengan distilasi. Pada evaporasi, uap yang dihasilkan
biasanya komponen tunggal, dan jika uap yang dihasilkan masih berupa campuran, tidak ada
usaha untuk memisahkannya menjadi fraksi-fraksi. Dalam distilasi, uap yang dihasilkan masih
memiliki komponen yang lebih dari satu, dan terkadang masih dipisahkan lagi menjadi fraksifraksi.
Evaporasi dengan pengeringan juga memiliki perbedaan-perbedaan, yaitu:
Produk akhir yang diinginkan (Evaporasi: zat cair berkonsentrasi tinggi; pengeringan: zat
padat)
Kuantitas zat yang diuapkan (Evaporasi : relatif banyak; Pengeringan : relatif sedikit)
Media untyuk memanaskan (Evaporasi : Alat pemanas; Pengeringa: Gas)

Penyebab air/pelarut berpindah/keluar (Evaporasi: Perbedaan titik didih; Pengeringan:


Perpindahan massa akibat perbedaan konsentrasi dan/atau tekanan)
Unit operasi yang digunakan untuk proses evaporasi disebut evaporator. Evaporator
umumnya memiliki empat komponen dasar, yaitu tabung penguapan, alat penukar panas,
kondensor, dan sistem untuk menjaga tekanan vakum. Evaporator banyak digunakan pada
industri kimia dan mineral, karena unit operasi tersebut merupakan unit yang vital.
Pada industri kimia, contohnya adalah pada industri penghasil garam. Garam diperoleh
dari air asin jenuh yang diolah di dalam evaporator. Evaporator mengubah air sebagai pelarut
menjadi uap, dan menyisakan residu mineral dalam evaporator. Contoh lainnya adalah pada
produksi air mnum. Pada industri ini, sebaliknya, uap air yang menjadi produk yang diinginkan
dari evaporator, dimana uap air yang sudah murni karena dipisahkan dari zat kontaminan di
evaporator dikondensasi menjadi air.
Evaporator memiliki beberapa tipe, yaitu :
1. Evaporator vertikal tabung panjang
a. Aliran ke atas (film-panjat)
b. Aliran ke bawah (film-jatuh)
c. Sirkulasi Paksa
2. Evaporator film-aduk
Design evaporator sangat bergantung kepada karakteristik dari zat-zat yang dijadikan
feed, yaitu konsentrasi, pembentukan busa (foaming), kepekaan bahan feed terhadap suhu, kerak,
dan banyak lagi karakteristik penting lainnya. Selain itu, karakteristik zat-zat yang dijadikan feed
juga mempengaruhi pemiihan bahan konstruksi yang akan digunakan evaporator.
1.5. Neraca Massa dan Panas Evaporator Efek Tunggal

Gambar 6. Evaorator Efek Tunggal

(Sumber : Anonim)
Asumsi : Steam yang digunakan adalah steam jenuh
Neraca entalpi sekitar evaporator yaitu

Dimana

Sehingga persamaan menjadi :

Perpindahan panas dari steam ke permukaan pemanas :

BAB II
JAWABAN SOAL PEMICU
2.1.Soal 1
Terdapat 2 buah bidang abu-abu yang keadaannya:
Bidang I : T1 = 1540 oF, 1 = 0,8
Bidang II : T2 = 540 oF, 2 = 0,5
Hitunglah jumlah kalor yang dipindahkan antara bidang I dan bidang II (q = BTU/J.ft2) jika :
a. Kedua bidang sangat luas, tetapi letaknya berdekatan satu dengan yang lain.
b. Kedua bidang masing-masing berukuran 1 ft x 20 ft dan berjarak 5 ft satu sama lain.
c. Bidang I berukuran 3 ft x 9 ft, bidang II berukuran 6 ft x 9 ft, yang letaknya saling tegak
lurus satu sama lain, berimpit pada sisi 9 ft.
Jawab :
T1 = 1540 oF -> 2000 oR

Dik : Bidang I : T1 = 1540 oF / 2000 oR

1 = 0,8

1 = 0,8.
Bidang II : T2 = 540 oF / 1000 oR
2 = 0,5

T2 = 540 oF -> 1000 oR


2 = 0,5

Dit. : q (BTU/J.ft2)

a. Kalor yang dipindahkan jika kedua bidang sangat luas, dan letaknya berdekatan .
Digunakan rumus 8-40 pada buku J.P Holman, yaitu :

Rumus q net untuk luas tak hingga menjadi :

b. Kalor yang dipindahkan jika kedua bidang masing-masing berukuran 1 ft x 20 ft dan


berjarak 5 ft.
Soal b. memiliki cara yang mirip dengan soal sebelumnya, hanya saja terdapat nilai F12 karena
luas benda telah diketahui. Nilai F12 dapat dicari dengan grafik 8-12 pada buku J.P Holman,
dimana kita harus mengetahui nilai X/D dan Y/D dari benda untuk mencari F12 pada grafik 8-12.
Nilai X=panjang benda, Y=lebar benda, dan D=jarak antar benda

Mencari nilai X/D dan Y/D pada benda

Mencari nilai F12 melalui grafik 8-12.

Gambar 7. Grafik untuk mencari F12 pada bidang datar abu-abu.

(Sumber: Holman, J.P. . 2010. Heat Transfer, 10th Edition. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc.)
Karena tidak ada garis Y/D = 4 pada grafik diatas, maka dilakukan interpolasi dari nilai F12 garis
Y/D = 5 dan garis Y/D = 3.
-

F12 garis Y/D = 5 = 0.09


F12 garis Y/D = 3 = 0.08

Interpolasi untuk mendapatkan F12 garis Y/D = 4

Meghitung q (BTU/J.ft2) dengan A1 = A2 (Luas bidang 1 dan 2 sama)

c. Kalor yag dipindahkan jika bidang I berukuran 3 ft x 9 ft, bidang II berukuran 6 ft x 9 ft,
letaknya saling tegak lurus, dan berimpit pada sisi 9 ft.
T1 = 1540 oF -> 2000 oR
1 = 0,8

T2 = 540 oF -> 1000 oR


2 = 0,5

Asumsi : Tidak ada pengaruh lingkungan pada sistem


-

A1 = 3ft x 9ft = 27 ft2


A2 = 6 ft x 9ft = 54 ft2

Diketahui jika F11 dan F22 = 0, lalu kita mendapatkan :


-

F12 + F13 = 0, F13=0, F12 = 1

Pada kondisi tegak lurus ini digunakan rumus :

am
Nilai q (BTU/Jam.ft2) q pada setiap benda akan berbeda, karena kedua benda (I dan II) memiliki
perbedaan luas, jadi dilakukan perhitungan lagi untuk q (BTU/Jam.ft2) setiap benda :
-

Pada benda I

Pada benda II

2.2. Soal 2
Hitunglah perpindahan panas radiasi yang terjadi antara gas hasil pembakaran dengan dinding
dapur jika diketahui:

Gas hasil pembakaran terdiri atas 10% CO2, 20% H2O, dan sisanya inert (%mol).
Tekanan total = 1 atm

Suhu gas = 2040oF, suhu dinding dalam dapur = 540oF

Dinding dapur merupakan benda abu-abu dengan = 0,9

Dapur berbentuk kubus dengan sisi 5 ft

Faktor dimensi karakteristik untuk radiasi ke seluruh permukaan kubus dianggap = 0,6 L

Jawaban
Pada soal ini, diketahui data-data berikut:

Sistem perpindahan kalor terjadi dari dalam suatu dapur berbentuk kubus

Fraksi mol CO2 = y CO2 = 0,1

Fraksi mol H2O = y H2O = 0,2

P total = 1 atm

Tg = 2040oF = 1115,56oC = 1388,56 K

Ts = 540oF = 282,22oC = 555,22K

dinding dapur = dinding kubus = 0,9

L kubus = 5 ft

Faktor dimensi kubus = 0,6 L

Ditanya: Perpindahan panas yang terjadi antara gas hasil pembakaran dengan dinding dapur?
(Qnet) ?

Jawaban:
Pertama-tama marilah kita gambar sistem pada soal nomor 2 ini

Gambar 8. Sistem Pada Nomor 2 (Dinding Dapur Berbentuk Kubus Dengan Sumber Radiasi Berasal Dari Dalam Dinding Dapur)

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)


Sebelum kita melakukan perhitungan untuk menjawab soal ini, asumsi yang dipakai adalah:

Semua gas pada campuran dalam sistem adalah gas ideal

Hanya CO2 dan H2O yang dianggap berada pada sistem, karena gas lain yang berada
pada campuran inert (tidak reaktif)

Emisivitas yang ditentukan adalah emisivitas rata-rata radiasi yang diemisikan ke seluruh
permukaan dinding dapur

Mencari emisivitas gas


Langkah selanjutnya adalah dengan mencari emisivitas gas sebagai berikut
P parsial CO2 = PCO2 = 0,1 x 1 atm = 0,1 atm
P parsial H2O = PH2O = 0,2 x 1 atm = 0,2 atm
L = 0,6 Lkubus = 0,6 x 5 ft = 3 ft
Pc. L = 0,1 atm x 3 ft = 0,3 atm.ft
Pw.L = 0,2 atm x 3 ft = 0.6 atm.ft
Selanjutnya, plot nilai Tg vs Pc.L dan Tg vs Pw.L ke dalam grafik 12-36 halaman 634 dari buku
Heat Transfer; A Practical Approach karangan Cengel.

Grafik 1. Emisivitas gas CO2 dan H2O di dalam sebuah campuran dengan gas-gas lain pada P total = 1 atm

(Sumber: Cengel, Heat Transfer, 2002)


Dari grafik, didapatkan nilai , c 0,09 dan w 0.15
Kemudian, mencari dengan memplot (Pc.L + Pw.L) vs (Pw/(Pc+Pw)) pada grafik 12-38 dari
buku Heat Transfer; A Practical Approach karangan Cengel.
Pc.L + Pw.L = 0,3 atm.ft + 0,6 atm.ft = 0.9 atm.ft

Grafik 2. Faktor koreksi emisivitas () untuk digunakan pada w + c saat uap CO2 dan H2O muncul bersamaan dalam
satu campuran gas

(Sumber: Cengel, 2002)

Didapat, = 0,037 dengan menggunakan grafik yang diperuntukkan untuk T = 1200 K and
above karena Tg = 1388,56 K.
Maka, gas = w + c = 0,09 + 0,15 0,037 = 0,203

Menghitung Absorptivitas
Langkah selanjutnya adalah dengan mencari nilai absorptivitas, sebagai berikut.

Plot

vs Ts dan

vs Ts pada grafik 12-36 dari buku Heat Transfer; A

Practical Approach karangan Cengel.

Gambar 9. Emisivitas Gas CO2 dan H2O di Dalam Sebuah Campuran dengan Gas-Gas Lain Pada P Total = 1 atm

(Sumber: Cengel, Heat Transfer, 2002)


Dari grafik, didapat, c 0,075 dan w 0.24

Kemudian, kita menghitung c dan w

Kemudian, mencari dengan memplot (Pc.L + Pw.L) vs (Pw/(Pc+Pw)) pada grafik 12-38 dari
buku Heat Transfer; A Practical Approach karangan Cengel.
Pc.L + Pw.L = 0,3 atm.ft + 0,6 atm.ft = 0.9 atm.ft

Grafik 3. Faktor Koreksi Emisivitas () untuk digunakan Pada w + c saat Uap CO2 dan H2O Muncul Bersamaan dalam
Satu Campuran Gas

(Sumber: Cengel, Heat Transfer, 2002)

Dikarenakan nilai Ts = 555,22 K dan hanya ada grafik untuk T = 400 K dan T = 800 K, maka
kita memplot (Pc.L + Pw.L) vs

di grafik untuk T = 400 K dan T = 800 K dan mengambil

rata-ratanya.
Didapat dari grafik, pada 400 K = 0,011 dan pada 800 K = 0,017 sehingga:

Maka, gas = w + c = 0,136 + 0,362 0,037 = 0,461


Luas permukaan dari dinding dapur berbentuk kubus, sehingga luas permukaannya adalah

Sehingga, perpindahan kalor secara radiasi yang terjadi pada permukaan abu-abu adalah:

Jadi, perpindahan panas radiasi yang terjadi antara gas hasil pembakaran dengan dinding dapur

adalah sebesar 538.904,48 W atau sebesar 0,39 MW

2.3.Soal 3
Gas hasil pembakaran terdiri atas 10,3%(mol) H2O, 11,4% CO2 dan sisanya inert, pada tekanan 1
atm. Gas tersebut mengalir melalui pipa yang berdiameter 6 in dan mengalami perpindahan kalor
secara radiasi dengan udara luar. Suhu gas masuk 2000oF dengan suhu permukaan ujung pipa
800oF, sedangkan suhu gas keluar 1000oF dengan suhu permukaan ujung pipa 600oF. Jika massa
gas x Cp gas (=m.Cp) gas dianggap tetap sebesar 90BTU/J.oF, hitunglah panjang pipa yang
dibutuhkan agar perpindahan kalor terjadi sempurna.
Diketahui

Mol H2O = 10,3 %


Mol CO2 = 11,4%
Ptotal = 1 atm
D = 6 in
Tg1 = 2000oF
Tg2 = 1000oF
Tw1 = 800oF
Tw2 = 600oF
(m x cp)gas = 90 BTU/ J oF

Ditanya :
Panjang pipa (L) agar perpindahan panas sempurna.
Asumsi :
-

Perpindahan kalor hanya terjadi secara radiasi

Radiasi terhadap gas inert diabaikan

Pipa adalah benda hitam


Tg2 = 10000F
Inlet

outlet

Tw2 = 6000F
Gambar 10. Ilustrasi Sistem Pada Soal

(Sumber : Penulis)
Jawab :
Untuk perhitungan ini digunakan persamaan sebagai berikut

Untuk bagian Inlet:


= (5,669 x 10-8) W/m2.0K4 (1366,3)4 K4 = 197,556 kW/m2
= (5,669 x 10-8) W/m2.0K4 (699,67)4 K4 = 13,586 kW/m2

Dari daftar 8-2, panjang berkas ekuivalen adalah Le = (0,6) (0,1524) m = 0,09144 m = 0,3 ft
Tekanan parsial masing-masing komponen (masing-masing memiliki fraksi mol yang sama) :
= (0,114) (1 atm ) = 0,114 atm
= (0,103) (1atm) = 0,103 atm
034 atm-ft

Kemudian kita analisis untuk tiap bagian. Yang pertama adalah untuk bagian inlet:

Dari gambar 8-34, J.P. Holman halaman 382, diperoleh nilai

pada 1366,3 K yaitu 0,04,

sedangkan dari gambar 8-35, J.P. Holman halaman 383, diperoleh nilai

pada 1366,3 K yakni

0,014 dengan persamaan


g

Untuk mencari nilai , diperlukan beberapa nilai untuk dijadikan sebagai acuan pada grafik
faktor koreksi gas campuran

Berdasarkan kedua nilai di atas dan Tg1 yang dijadikan acuan pada grafik faktor koreksi gas
campuran, didapatkan nilai = 0,001

Maka nilai g adalah

Langkah selanjutnya mencari

yang dirumuskan secara matematis menjadi :

Keterangan :

dan

adalah faktor koreksi untuk p> 1 atm, karena p=1 atm maka faktor

koreksinya adalah 1

dan

diperoleh dengan mengevaluasi nilai PcLe dan PwLe pada suhu Tw


= 0,045

Sehingga,

Untuk bagian Outlet


= (5,669 x 10-8) W/m2.0K4 (810,78)4 K4 = 24,497 kW/m2
= (5,669 x 10-8) W/m2.0K4 (588,56)4 K4 = 6,803 kW/m2

= (0,114) (1 atm ) = 0,114 atm

= (0,103) (1atm) = 0,103 atm


034 atm-ft

Kemudian kita analisis untuk tiap bagian pada outlet:


Dari gambar 8-34, J.P. Holman halaman 382, diperoleh nilai

pada 1366,3 K yaitu 0,05.

Dan dari gambar 8-35, J.P. Holman halaman 383, diperoleh nilai

pada 1366,3 K yakni

0,045
dengan persamaan :

Untuk mencari nilai , diperlukan beberapa nilai untuk dijadikan sebagai acuan pada grafik
faktor koreksi gas campuran

Berdasarkan kedua nilai di atas dan Tg1 yang dijadikan acuan pada grafik faktor koreksi gas
campuran
Maka nilai g outlet adalah = 0,025

Langkah selanjutnya mencari

yang dirumuskan secara matematis menjadi :

Keterangan :

dan

adalah faktor koreksi untuk p> 1 atm, karena p=1 atm maka faktor

koreksinya adalah 1

dan

diperoleh dengan mengevaluasi nilai PcLe dan PwLe pada suhu Tw


= 0,025

Sehingga,

Kemudian kita bisa mencari net fluks radiasi nya yaitu:

Lalu, dari nilai ini, kita mencari panjang dari heat Loss system, yaitu:

Kemudian dari luas selimut tabung ini, kita dapat mencari panjang pipa

2.4. Soal 4
Suatu evaporator digunakan untuk mengkonsentrasikan 4536 kg/jam (10000 lb/jam) larutan
NaOH 20% di dalam air, yang masuk pada suhu 60oC (140oF) untuk menghasilkan produk yang
mengandung 50% zat padat. Tekanan steam jenuh yang digunakan adalah 172,4 KPa (25 psia)
dan tekanan di bagian uap evaporator adalah 11,7 KPa (1,7 psia). Koefisien transfer panas
menyeluruh adalah 1560 W/m2K (275 BTU/J.ft2oF). Hitung kebutuhan steam yang digunakan,
steam economy, dan luas permukaan pemanasan dalam m2
Jawab
Diketahui

Ditanyakan
a. Kebutuhan steam
b. Steam ekonomi
c. Luas permukaan pemanasan (m2)
Jawab
Umpan :
Cairan pekat :

Kuantitas yang menguap :

a. Konsumsi uap
-

Titik didih air pada 11,7 KPa

= 120oF

Titik didih larutan

= 190oF

Lihat pada suhu didih air 120oF dan fraksi 50%

Grafik 4. Kaidah Duhring untuk sistem NaOH dan ai

(Sumber: McCabe, Unit Operation of Chemical Engineering, 1993)


Sehingga didapatkan

Kemudian dicari nilai entalpi dengan melihat nya pada grafik berikut

Hf saat fraksi 20% dan suhu 140oF

H saat fraksi 50% dan suhu 190oF

Hc saat suhu 190oF, 1,7 lbf/in2 , dan pada fase superheated


Lihat tabel superheated

Selanjutnya mencari nilai kalor laten kondensasi uap pemanas (s) saat tekanan 25 psia pada
lampiran berikut

Tabel 1. Nilai Kalor Laten

(Sumber: McCabe, Unit Operation of Chemical Engineering, 1993)

Sehingga

Maka

Jadi, steam yan dikonsumsi ialah sebesar


b. Steam Economy

c. Luas permukaan pemanas (A)

2.5. Soal 5
Evaporator efek tunggal mengkonsentrasikan 9072 kg/j dari 1 % larutan garam menjadi 1.5 %
berat. Umpan masuk dengan suhu 311K(37.8C).Ruang uap dari evaporator bertekanan 101.325
KPa(1 atm abs) dan uap jenuh disuplai pada tekanan 143.3 KPa. Koefisien transfer panas
menyeluruh U = 1704 W/m2K. Hitung jumlah uap dari produk liquid dan luas transfer panas
yang dibutuhkan. Asumsikan larutan encer memiliki titik didih sama dengan air
Diketahui :

T feed

= 311K(37.8C).= 100F

P uap jenuh =143.3 KPa


P ruang uap =101.325 KPa (1 atm abs)
U

= 1704 W/m2K (1704 j/s) = 6134.4 Kj/hr

Asumsi : larutan encer memiliki titik didih sama dengan air

Ditanya :
a) Jumlah uap dari produk liquid?
b) Luas transfer panas yang dibutuhkan ?

Penyelesaian :
a) Jumlah Uap dari produk liquid

Mencari titik didih


-

Boiling point of water @ 101.325 KPa = 100C

Boiling point of solution

= 100.1C

Gambar 11. Duhring Plot untuk Titik Didih Larutan Sodium Klorida

(Sumber: http://www.nzifst.org.nz/unitoperations/evaporation4.htm)

Boiling point evaluation = 100.1C- 100C = 0.1 C

Mencari nilai entalpi


-

Entalpi yang keluar dari proses


Uap superheated water @ 100.1C;101.325 KPa = 2676.21 Kj/Kg

Entalpi yang masuk proses


Feed ,1%,100F

= 158.386 Kj/kg

Thick liquor ,1.5 %,solids, 100.1C

= 419.627 Kj/Kg

(data entalpi didapat menggunakan steam tables atau pada Appendix 7)

Keterangan:
= Daerah data entalpi untuk Feed
= Daerah interpolasi untuk data entalpi Thick Liquor

=2230.2 kj/kg
(didapat dari Appendix 7 buku McCabe W.L., Smith C.J., Harriod, Unit Operation of
Chemical Engineering 3rd edition, McGra -Hill, Kogakusa Ltd., Tokyo, 1976.)

Neraca perpindahan kalor dan konsumsi uap

b) Luas Area Pemanas

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
- Radiasi Termal merupakan radiasi elektromagnetik yang dipancarkan benda karena
perbedaannya dengan temperatur lingkungan.
- Radasi termal memiliki sifat-sifat spesifik, karakteristik dan sifat-sifat yang digunakan untuk
menggambarkan material yang mengalami radiasi.
- Bila energi radiasi mengenai permukaan suatu bahan, maka sebagian dari radiasi itu akan
dipantulkan (refleksi), sebagian diserap (absorbsi), dan sebagian lagi diteruskan (transmisi).

- Radiasi pada benda hitam cukup mudah karena semua radiasi akan diserap langsung. Bila
benda tersebut tidak hitam, masalah radiasi akan menjadi lebih sulit dihitung, karena tidak
semua energi dari radiasi yang jatuh di dipermukaan tidak semuanya diserap, tetapi sebagian
dipantulkan, dapat dipantulkan ke permukaan benda lain ataupun keluar sistem.

Korelasi antara laju perpindahan panas secara radiasi pada gas di benda abu-abu tertutup
dengan benda hitam adalah

- Faktor-faktor yang mempengaruhi koefisien perpindahan kalor radiasi : Suhu masing-masing


benda (T1 dan T2), Luas permukaan unsur (A) dan emisivitas (

- Faktor bentuk radiasi didefinisikan sebagai bentuk dari suatu permukaan benda yang
mempengaruhi proses perpindahan kalor radiasi dari suatu permukaan ke permukaan lainnya
yang memiliki gradient suhu.
- Faktor bentuk radiasi menyatakan hubungan geometri yang mengatur proses perpindahan
energi antara 2 permukaan benda dengan temperatur yang berbeda. Faktor bentuk radiasi
merupakan fraksi energi yang meninggalkan permukaan suatu benda yang mencapai
permukaan benda lainnya, dan dipergunakan untuk menentukan jumlah energi yang
meninggalkan permukaan yang satu ke permukaan yang lain.

- Evaporasi merupakan peristiwa penguapan pelarut dari campuran yang terdiri dari zat terlarut
dan pelarut yang mudah menguap. Pada contoh proses evaporasi, kebanyakan pelarutnya
adalah air.

- Tujuan dari evaporasi adalah memekatkan konsentrasi larutan yang menjadi zat terlarut
sehingga didapatkan larutan degan konsentrasi zat terlarut yang lebih tinggi

- Unit operasi yang digunakan untuk proses evaporasi disebut evaporator. Empat komponen
dasar evaporator, yaitu tabung penguapan, alat penukar panas, kondensor, dan sistem untuk
menjaga tekanan vakum.
- Evaporator berfungsi untuk mengubah sebagian atau keseluruhan pelarut dari suatu larutan
dari betuk cair menjadi uap. Banyak digunakan pada industri kimia dan mineral, karena
merupakan unit yang vital.
- Bila kita hanya menggunakan satu evaporator saja, uap dari zat cair yang mendidih
dikondensasikan dan dibuang. Metode ini disebut dengan evaporasi efek-tunggal (singleeffect evaporation). Walaupun metode ini sederhana, namun proses ini tidak efektif Dalam
penggunaan uap

DAFTAR PUSTAKA
Daftar Pustaka

Anonim. 2010. Heat Transfer, 6th Edition. Singapore: McGraw-Hill Book Company.
Cengel, Y. 2006. Heat Transfer, 2nd Edition. USA: Mc Graw-Hill. Holman, J.P. 1986.
Holman, J.P. . 2010. Heat Transfer, 10th Edition. New York: McGraw-Hill Companies, Inc.
Holman, J.P. 1986. Perpindahan Kalor, edisi 6. Jakarta : Erlangga
McCabe, Warren L, Smith, Julian C., Hariott, Peter. 1993. Unit Operations of Chemical
Engineering, 5th Edition. New York: McGraw-Hill Companies, Inc.
McCabe Warren L., Smith C.J., Harriot, Peter. Unit Operation of Chemical Engineering 3rd
edition, McGraw-Hill, Kogakusa Ltd.,