Anda di halaman 1dari 20

Laporan Praktikum Hematologi

Pembuatan Sediaan Apus Darah Tepi


I.

BAHAN PEMERIKSAAN

Bahan pemeriksaan yang dipakai adalah darah vena.


II.

TUJUAN
1. Untuk mengetahui dan mempelajari teknik pembuatan sediaan apusan darah tepi.
2. Untuk mengetahui gambaran sel darah (eritrosit, leukosit, trombosit).

III.

PRINSIP

Darah diteteskan di objek glass, dipaparkan (spreading) kemudian di keringkan dengan


bagian ekor di atas, dicat lalu dilihat di bawah mikroskop.
IV.

REAGEN/BAHAN
1. Sampel darah vena.
2. Na2EDTA.

V.

ALAT
1. Objek glass.
2. Deck glass.
3. Pipet tetes.
4. Mikroskop.

VI.

DASAR TEORI

Sediaan apus darah tepi merupakan slide untuk mikroskop yang pada salah satu sisinya
dilapisi dengan lapisan tipis darah vena yang diwarnai dengan pewarnaan (wright/giemsa)
dan diperiksa di bawah mikroskop. Sediaan apus yang baik adalah yang ketebalannya cukup
dan bergradasi dari kepala (awal) sampai ke ekor (akhir). Zona morfologi sebaiknya paling
dari kurang 5 cm. Ciri sediaan apus yang baik meliputi:

Sediaan tidak melebar sampai tepi kaca objek, panjang 2/3 panjang kaca.

Mempunyai bagian yang cukup tipis untuk diperiksa, pada bagian itu eritrosit tersebar
merata berdekatan dan tidak saling menumpuk.

Pinggir sediaan rata, tidak berlubang dan tidak bergaris-garis.

Penyebaran leukosit yang baik tidak berkumpul pada pinggir atau ujung sedimen.

Kegunaan dari pemeriksaan apusan darh tepi yaitu untuk mengevaluasi morfologi dari sel
darah tepi (trombosit, eritrosit, leukosit), memperkirakan jumlah leukosit dan trombosit,
identifikasi parasit. Persyaratan pembuatan apusan darah yaitu objek glass harus bersih,
kering, bebas lemak. Segera dibuat setelah darah yang diteteskan, karena jika tidak
persebaran sel tidak merata. Leukosit akan terkumpul pada bagian tertentu, clumping
trombosit. Teknik yang digunakan menggunakan teknik dorong (push slide) yang pertama
kali diperkenalkan oleh maxwell wintrobe dan menjadi standar untuk apus darah tepi.
1. PROSEDUR
1. Menyiapkan semua alat dan bahan.
2. Mengambil tetesan darah dengan pipet dan meneteskannya pada objek glass.
3. Meletakkan deck glass di depan tetesan darah dengan sudut 35-45.
4. Menarik deck glass ke belakang sampai menempel dengan darah, kemudian
menariknya ke depan.
5. Mengeringkan selama 10 menit dengan ekor di bagian atas.
6. Memberi nama/label.

7. Melihat di mikroskop
1. HASIL PENGAMATAN
Morfologi apusan:
1. Kepala : tebal
2. Badan : lebih tipis dari bagian kepala
3. Kaki

: tipis

Zona:

I.
II.

: Masih terdapat tumpukan eritrosit, tebal, berdesakan, tidak beraturan.


: Lebih tipis, eritrosit masih bertumpuk, tidak rata.

III.

: Tebal, eritrosit bergerombol, roulex.

IV.

: Sama seperti zona II, tipis.

V.
VI.
IX.

: Sel darah tidak tertumpuk, penyebaran satu-satu, rata, bentuk utuh.


: Sangat tipis, lebih longgar dan jarang.
PEMBAHASAN

Sediaan apus darah tepi dapat digunakan untuk berbagai macam pemeriksaan, misalnya untuk
mengevaluasi morfologi sel darah, memperkirakan jumlah sel darah dan juga pemeriksaan
identifikasi parasit. Untuk membuat sediaan hapus darah tepi dibutuhkan teknik dan
kemampuan. Karena kita harus hati-hati dalam membuatnya. Pada praktikum kali ini, tidak
dilakukan pengecatan. Pembacaan yang baik adalah pembacaan pada zona ke V. Karena pada
zona tersebut eritrosit terletak satu-satu, tidak bertumpuk-tumpuk. Pembacaan dimulai dari
perbesaran10x, dilanjutkan dengan perbesaran 40x. Hasilnya pada zona ke V ditemukan
eritrosit yang tersebar merata (satu-satu), tidak bertumpuk-tumpuk dan bentuknya utuh.
Terdapat juga leukosit dengan ukuran yang lebih besar dari eritrosit. Dalam praktikum ini,
kesalahan sering terjadi pada pembuatan apusan darah. Diantaranya adalah darah yang
diteteskan terlalu banyak, saat melakukan spreading ragu-ragu sehingga terbentuk sediaan
yang bergaris-garis, kurang bersih saat membersihkan objek glass (lemaknya masih ada)
sehingga terdapat lubang-lubang dan ekor seperti bendera robek. Hal ini disebabkan oleh
kurangnya latihan dan teknik yang dimiliki oleh praktikan.
X.

KESIMPULAN

Didapatkan sediaan apus darah tepi yang baik.


Pada zona ke V terlihat eritrosit yang tersebar satu-satu, leukosit dan trombosit.
This entry was posted on March 13, 2014, in hematologi, Pelatihan IT and tagged
hematologi, Sediaan Apus Darah Tepi. Leave a comment

Laporan Praktikum Mikrotek_PEMBUATAN PREPARAT APUSAN DARAH

PEMBUATAN PREPARAT APUSAN DARAH


I.

TANGGAL PRAKTIKUM
Senin, 02 Mei 2011

II. TUJUAN
1. Mahasiswa mampu membuat preparat awetan darah dengan metode apus dan pewarnaan
metode Romanowski
2. Mahasiswa mampu menganalisis hasil pembuatan preparat apus darah
3. Mahasiswa mengetahui berbagai macam bentuk sel darah pada manusia.
III. LANDASAN TEORI
Sel darah pada umumnya dikenal ada tiga tipe yaitu: eritrosit, lekosit dan trombosit.
Eritrosit manusia dalam keadaan normal berbentuk cakram bulat bikonkaf dengan diameter
7,2 m tanpa inti, lebih dari separoh komposisi eritrosit terdiri dari air (60%) dan sisanya
berbentuk substansi koloidal padat. Sel ni bersifat elastis dan lunak. Lekosit (sel darah putih)
terdapat pada bagian pinggir sel darah, lekosit ini dibagi menjadi dua yaitu granulosit dan
agranulosit.
Granulosit terbagi menjadi tiga yaitu Netrofil (terbanyak) berbentuk bulat dengan
diameter 10-12 m, Eosinofil yang strukturnya lebih besar daripada netrofil (10-15 m) dan
Basofil (paling sedikit) dengan ukuran hampir sama dengan netrofil tetapi basofil sangat sulit
ditemukan. Agranulosit dibagi menjadi dua yaitu Limfosit yang mempunyai ukuran yang
bevariasi, inti bulat sitoplasma mengelilingi inti seperti cincin dan berperan penting dalam
imunitas tubuh, dan Monosit (sel lekosit terbesar), intinya berbentuk oval kadang terlipatlipat dapat bergerak dengan membentuk pseudopodia. Tipe ketiga yaitu Trombosit (disebut
juga keping darah), berbentuk sebagai keping-keping sitoplasma lengkap dengan membran
yang mengelilinginya, Trombosit terdapat khusus pada sel darah mammalia.
Untuk melihat struktur sel-sel darah dengan mikroskop cahaya pada umumnya dibuat
sediaan apus darah. Sediaan apus darah ini tidak hanya digunakan untuk mrmpelajari sel
darah tapi juga digunakan untuk menghitung perbandingan jumlah masing-masing sel darah.
Pembuatan preparat apus darah ini menggunakan suatu metode yang disebut metode oles

(metode smear) yangmerupakan suatu sediaan dengan jalan mengoles atau membuat selaput
(film) dan substansi yang berupa cairan atau bukan cairan di atas gelas benda yang bersih dan
bebas lemak untuk kemudian difiksasi, diwarnai dan ditutup dengan gelas penutup (Handari,
2003).
Beberapa langkah yang harus diperhatikan dalam pembuatan preparat dengan metode
smear sebagai berikut:
1.

Ketebalan film

2. Film difiksasi agar melekat erat pada gelas benda sehingga yakin bahwa sel-sel di dalamnya
strukturnya tetap normal
3.

Memberi warna (pewarnaan)

4.

Menutup dengan gelas penutup

Film darah (sediaan oles) ini dapat diwarnai dengan berbagai macam metode termasuk
larutan-larutan yang sederhana antara lain: pewarnaan Giemsa, pewarnaan acid fast,
pewarnaan garam, pewarnaan wright, dan lain-lain.
Pewarnaan Giemsa disebut juga pewarnaan Romanowski. Metode pewarnaan ini banyak
digunakan untuk mempelajari morfologi sel-sel darah, sel-sel lien, sel-sel sumsum dan juga
untuk mengidentifikasi parasit-parasit darah misal Tripanosoma, Plasmodia danlain-lain dari
golongan protozoa.
Hasil pewarnaan dengan Giemsa pada darah manusia akan memperlihatkan eritrosit
berwarna merah muda, nukleolus lekosit berwarna ungu kebiru-biruan, sitoplasma lekosit
berwarna sangat ungu muda, granula dari lekosit eosinofil berwarna ungu tua, granula dari
lekosit netrofil dan lekosit basofil berwarna ungu

IV. CARA KERJA


Menyiapkan ujung jari kiri bagian tengah atau manis dengan dikipas-kipaskan kea rah kaki
kemudian mengurutnya kearah ujung jari. Menyeterilkan ujung jari dan jarum franke dengan
alcohol 70%. Menyiapkan 2 kaca benda yang bersih dan bebas lemak . Menusuk ujung jari
dengan jarum franked dan keluarkan darah, kemudian mengoles ujung jari pada salah sisi
gelas benda A bagian kanan yang bebas lemak, kemudian meletakkan gelas benda kedua (B)
pada sisi pendek dengan sudut 45 derajat, hingga menyentuh tetesan darah pada gelas benda
pertama sehingga timbul kapilaritas. Setelah terjadi kapilaritas, gelas benda kedua diapus ke
arah menjauhi sisi kanan gelas benda pertama dengan kekuatan dan kecepatan yang sama rata
sehingga didapat film darah yang tipis dan rata.

Kemudian apusan darah dikering anginkan, setelah menjadi kering difiksasi dengan
metanol selama 5 menit dan dikering anginkan. Dengan menggunakan pipet tetes, seluruh
permukaan sediaan oles ditetesi dengan larutan Giemsa selama 30-40 menit. Kemudian
mencuci dengan air mengalir, mengkeringanginkan kemudian mengamati di bawah
mikroskop dan kemudian memberi label. Berikut secara ringkas rincian waktu yang
diperlukan untuk membuat apus darah.
No

Tahapan

Alat

Bahan

Wakt
u

1
2
3
4
5
6

7
8
9

Mengurut ujung
jari manis
tangan kiri
Mensterilkan
ujung jari dan
jarum franke
Mengambil dan
menampung
sampel darah
Membuat apusan
darah

1 menit

Jarum frankel

-Alkohol 70%
-Kapas

1 menit

-Gelas benda
-Jarum Franke

-Alkohol 70%
-Kapas

3 menit

- 2 Gelas benda

-Tetes darah

Mengeringangin
-rak pewarna
kan apusan
datar
darah
-Kipas angin
Memfiksasi
-pipet
Metanol,kapas
permukaan film
darah dan
mengeringangik
an
Mewarnai film
-Pipet
-Giemsa 3%
darah dan
-Beker gelas
-aquades dingin
mencuci
Labelling
-Alat tulis, label,
Mengamati dan
-mikroskop
-Preparat apusan
menganalisis
-alat tulis
darah
Total Waktu yang diperlukan

V. HASIL PENGAMATAN

5
menit
10
menit
5
menit

40
menit
2 menit
10
menit
72
menit

Nama
Preparat
Apus

Hasil

Darah

Homo
SMEAR
GIEMSA
02-05-2011

VI. PEMBAHASAN
Pada praktikum pembuatan apusan darah ini, kelompok kami memakai 2 probandus.
Pembuatan preparat apus darah ini dilakukan dengan metode apus/ smear/ oles. Pada
praktikum ini darah probandus yang digunakan adalah darah manusia . Berdasarkan foto dari
hasil pengamatan preparat apus darah Homo dengan pewarnaan Giemsa diketahui bahwa
preparat secara fisik cukup baik, bersih, rapi dan berwarna ungu. Dapat terlihat adanya
eritrosit dan leukosit.

Eritrosit ditunjukkan dengan warna kekuning-kuningan/ agak transparan. Eritrosit


berbentuk bulat dan tak berinti. Sedangkan leukosit ditunjukkan dengan sel yang memiliki
inti yang berwarna ungu. Warna biru pada leukosit disebabkan karena pewarnaan yang
diberikan pada saat pembuatan preparat. Inti leukosit akan menyerap warna yang bersifat
basa.
Pada preparat tampak terlihat leukosit yang ditemukan adalah neutrofil dan limfosit.
Hal ini berkaitan dengan jumlah/ presentase neutrofil memang paling banyak dalam darah,
yaitu mencapai 55-70% dari jumlah leukosit yang ada. Sedangkan pada gambar preparat yang
keempat dapat ditemui adanya limfosit. Berkaitan dengan fungsinya sebagai antibodi, maka
kita dapat memprediksi bahwa probandus yang keempat sedang mengalami gangguan fisik
(sakit). Sel leukosit terlihat mencolok pada preparat karena intinya yang berwarna biru.
Sehingga kita dapat membedakannya dengan eritrosit. Inti leukosit bersifat basa, sehingga
jika direaksikan dengan pewarna basa maka sel tersebut akan menyerap warnanya.
Eritrosit memiliki kadar yang paling banyak dalam darah jika dibandingkan dengan
leukosit dan trombosit. Jumlah eritrosit antara individu yang satu dengan individu yang lain
itu berbeda-beda. Ini dapat disebabakan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah ketinggian
tempat. Individu yang hidup di daerah dataran tinggi akan memiliki jumlah eritrosit lebih
banyak dibandingkan individu yang hidup di dataran rendah. Ini terkait dengan kebutuhan
fisiologinya. Pada individu yang hidup di dataran tinggi membutuhkan asupan oksigen yang
cukup, sedang kandungan oksigen di dataran tinggi lebih sedikit sehingga membutuhkan
banyak Hb untuk mengikat oksigen. Begitu juga sebaliknya.
Pada preparat yang kami peroleh tidak semuanya menampakkan hasil yang bagus
(bisa dilihat dalam gambar). Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti:
1. Kesalahan prosedur yang dilakukan oleh praktikan pada saat membuat apusan,
sehingga sel-selnya ada yang rusak karena tertekan
2. Kekurang

terampilan

praktikan

dalam

menggunakan

mikroskop,

sehingga

pencahayaan atau pemfokusannya kurang


3. Kekurang terampilan praktikan dalam mengambil foto preparat
4. Lensa mikroskop yang kotor.
Oleh karena itu, dalam praktikum pembuatan apusan darah yang selanjutnya kami sarankan
agar:

1. Praktikan benar-benar telah menguasai prosedur kerja pembuatan preparat apus darah
2. Praktikan perlu dibekali dengan kemampuan pengoperasian mikroskop terlebih dahulu
3. Praktikan sebaiknya juga dibekali dengan ketrampilan pengambilan foto preparat
4. Alat-alat yang akan digunakan untuk praktikum diusahakan dalam keadaan layak
pakai. Oleh karena itu perlu adanya pengecekan alat sebelumm praktikum yang
dilakukan oleh kelompok piket dengan di dampingi oleh asisten atau laboran.

VII.KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pembahasan dan analisis, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Preaparat awetan darah dapat dibuat dengan metode apus dan metode pewarnaan
Romanowski
2. Pewarnaan apus dengan zat pewarna giemsa mewarnai sel darah putih dengan kontras dan
dapat membedakan bagian nukleus dengan bagian sel yang lain
3. Bentuk sel darah merah tampak oval dan sel darah putih ukurannya tampak lebih besar dan
terdapat nucleus
VIII.SARAN
1. Untuk membuat preparat darah harus dilakukan secara hati-hati dan terampil
2. Untuk dapat melihat nucleus sel darah putih dapat menggunakan zat pewarna giemsa,
lakukan prosedur praktikum dengan benar
3. Untuk menghasilkan preparat yang baik dan jelas, sebaiknya pada waktu melakukan
pengapusan diusahakan setipis mungkin

IX.DAFTAR PUSTAKA
Rudyatmi,Eli. 2011. Bahan Ajar Mikroteknik. Semarang: Jurusan Biologi FMIPA UNNES.
Subowo. 1992. Histologi umum. Jakarta: PT.Bumi Aksara.
Marianti, Aditya.2010. Petunjuk Praktikum fisiologi Hewan. Semarang : Biologi FMIPA
UNNES.
Beranda
http://mahendrabio.blogspot.co.id/p/laporan-praktikum-mikrotekpembuatan.html

Darah adalah sejenis jaringan ikat yang sel-selnya (elemen pembentuk) tertahan dan
dibawa dalam matriks cairan (plasma). Darah lebih berat dibandingkan air dan lebih kental.
Cairan ini memiliki rasa dan bau yang khas, serta pH 7,4 (7,35-7,45). Warna darah bervariasi
dari merah terang sampai merah tua kebiruan, bergantung pada kadar oksigen yang dibawa
sel darah merah (Sloane, 2003).
Volume darah total sekitar 5 liter pada laki-laki dewasa berukuran rata-rata dan
kurang sedikit pada perempuan dewasa. Volume ini bervariasi sesuai ukuran tubuh dan
berbanding terbalik dengan jumlah jaringan adiposa dalam tubuh. Volume ini juga bervariasi
sesuai perubahan cairan darah dan konsentrasi elektrolitnya (Sloane, 2003).
Lebih dari separuh bagian dari darah merupakan cairan (plasma), yang sebagian besar
mengandung garam-garam terlarut dan protein. Protein utama dalam plasma adalah albumin.
Protein lainnya adalah antibodi (imunoglobulin) dan protein pembekuan. Plasma juga
mengandung hormon-hormon, elektrolit, lemak, gula, mineral dan vitamin. Selain
menyalurkan sel-sel darah, plasma juga:
1. Merupakan cadangan air untuk tubuh
2. Mencegah mengkerutnya dan tersumbatnya pembuluh darah
3. Membantu mempertahankan tekanan darah dan sirkulasi ke seluruh tubuh.
Bahkan yang lebih penting, antibodi dalam plasma melindungi tubuh melawan bahanbahan asing (misalnya virus, bakteri, jamur dan sel-sel kanker), ketika protein pembekuan
mengendalikan perdarahan. Selain menyalurkan hormon dan mengatur efeknya, plasma juga
mendinginkan dan menghangatkan tubuh sesuai dengan kebutuhan (Sherwood,2002).
Pada dasarnya darah memiliki tiga fungsi utama yaitu membantu pengangkutan zatzat makanan, perlindungan atau proteksi dari benda asing, dan mengatur regulasi kandungan
air jaringan, pengaturan suhu tubuh, dan pengaturan pH. Terdapat tiga macam unsur seluler
darah, yaitu eritrosit, leukosit, dan trombosit.
1.

Sel darah merah (eritrosit).


Menurut Sloane (2003), eritrosit merupakan diskus bikonkaf, bentuknya bulat dengan

lekukan pada sentralnya dan berdiameter 7,65 m. Eritrosit terbungkus dalam membran sel

dengan permeabilitas tinggi. Membran ini elastis dan fleksibel, sehingga memungkinkan
eritrosit menembus kapiler (pembuluh darah terkecil). Setiap eritrosit mengandung sekitar
300 juta molekul hemoglobin, sejenis pigmen pernapasan yang mengikat oksigen. Volume
hemoglobin mencapai sepertiga volume sel.
Eritrosit merupakan sel yang paling banyak dibandingkan dengan 2 sel lainnya, dalam
keadaan normal mencapai hampir separuh dari volume darah. Sel darah merah mengandung
hemoglobin, yang memungkinkan sel darah merah membawa oksigen dari paru-paru dan
mengantarkannya ke seluruh jaringan tubuh. Oksigen dipakai untuk membentuk energi bagi
sel-sel, dengan bahan limbah berupa karbon dioksida, yang akan diangkut oleh sel darah
merah dari jaringan dan kembali ke paru-paru.
2.

Sel darah putih (leukosit)


Jumlahnya lebih sedikit, dengan perbandingan sekitar 1 sel darah putih untuk setiap

660 sel darah merah. Terdapat 5 jenis utama dari sel darah putih yang bekerja sama untuk
membangun mekanisme utama tubuh dalam melawan infeksi, termasuk menghasilkan
antibodi. Dibedakan berdasarkan ukuran, bentuk nukleus, dan ada tidaknya granula
sitoplasma. Sel yang memiliki granula sitoplasma disebut granulosit sedangkan sel tanpa
granula disebut agranulosit.
a.

Granulosit

1)

Neutrofil
Juga disebut granulosit karena berisi enzim yang mengandung granul-granul,

jumlahnya paling banyak. Neutrofil membantu melindungi tubuh melawan infeksi bakteri
dan jamur dan mencerna benda asing sisa-sisa peradangan. Ada 2 jenis neutrofil, yaitu
neutrofil berbentuk pita (imatur, belum matang) dan neutrofil bersegmen (matur, matang).
Menurut Sloane (2003), neutrofil memiliki granula kecil berwarna merah muda dalam
sitoplasmanya. Nukleusnya memiliki tiga sampai lima lobus yang terhubungkan dengan
benang kromatin tipis. Diameternya mencapai 9 m samapai 12 m.
2)

Eosinofil

Eosinofil memiliki granula sitoplasma yang kasar dan besar, dengan pewarnaan
oranye kemerahan. Sel ini memiliki nukleus berlobus dua, dan berdiameter 12 m sampai 15
m. Berfungsi sebagai fagositik lemah. Jumlahnya akan meningkat saat terjadi alergi atau
penyakit parasit, tetapi akan berkurang selama stress berkepanjangan. Selain itu eosinofil
juga membunuh parasit, merusak sel-sel kanker dan berperan dalam respon alergi.
3)

Basofil
Basofil memiliki sejumlah granula sitoplasma besar yang bentuknya tidak beraturan

dan akan berwarna keunguan sampai hitam serta memperlihatkan nukleus berbentuk S.
diameternya sekitar 12 m sampai 15 m. Basofil juga berperan dalam respon alergi. Sel ini
mengandung histamin.
b. Agranulosit
1)

Limfosit
Limfosit merupakan sel utama pada sistem getah bening yang berbentuk sferis,

berukuran yang relatif lebih kecil daripada makrofag dan neutrofil. Selain itu, limfosit
bergaris tengah 6-8 m, 20-30% dari leukosit darah, memiliki inti yang relatif besar, bulat
sedikit cekung pada satu sisi. Sitoplasmanya sedikit dan kandungan basofilik dan
azurofiliknya sedikit. Limfosit-limfosit dapat digolongkan berdasarkan asal, struktur halus,
surface markers yang berkaitan dengan sifat imunologisnya, siklus hidup dan fungsi (Efendi,
2003).
Limfosit dibagi ke dalam 2 kelompok utama (Farieh, 2008):
1. Limfosit B berasal dari sel stem di dalam sumsum tulang dan tumbuh menjadi sel plasma,
yang menghasilkan antibodi
2. Limfosit T terbentuk jika sel stem dari sumsum tulang pindah ke kelenjar thymus, dimana
mereka mengalami pembelahan dan pematangan.
Di dalam kelenjar thymus, limfosit T belajar membedakan mana benda asing dan
mana bukan benda asing. Limfosit T dewasa meninggalkan kelenjar thymus dan masuk ke

dalam pembuluh getah bening dan berfungsi sebagai bagian dari sistem pengawasan
kekebalan.

2)

Monosit
Monosit merupakan sel leukosit yang besar 3-8% dari jumlah leukosit normal,

diameter 9-10 um tapi pada sediaan darah kering diameter mencapai 20 m atau lebih. Inti
biasanya eksentris, adanya lekukan yang dalam berbentuk tapal kuda. Sitoplasma relatif
banyak dengan pulasan wrigh berupa bim abu-abu pada sajian kering. Granula azurofil,
merupakan lisosom primer, lebih banyak tapi lebih kecil. Ditemui retikulim endoplasma
sedikit. Juga ribosom, pliribosom sedikit, banyak mitokondria. Apa ratus Golgi berkembang
dengan baik, ditemukan mikrofilamen dan mikrotubulus pada daerah identasi inti. Monosit
terdapat dalam darah, jaringan ikat dan rongga tubuh. Monosit tergolong fagositik
mononuclear (system retikuloendotel) dan mempunyai tempat-tempat reseptor pada
permukaan membrannya. Untuk imunoglobulin dan komplemen (Efendi, 2003).

65%
Neutrofil berhubungan dengan pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri serta proses
peradangan kecil lainnya, serta biasanya juga yang memberikan tanggapan pertama terhadap
infeksi bakteri; aktivitas dan matinya neutrofil dalam jumlah yang banyak menyebabkan
adanya nanah.

4%
Eosinofil terutama berhubungan dengan infeksi parasit, dengan demikian meningkatnya
eosinofil menandakan banyaknya parasit.

<1%
Basofil terutama bertanggung jawab untuk memberi reaksi alergi dan antigen dengan jalan
mengeluarkan histamin kimia yang menyebabkan peradangan.

25%
Limfosit lebih umum dalam sistem limfa. Darah mempunyai tiga jenis limfosit:

Sel B: Sel B membuat antibodi yang mengikat patogen lalu menghancurkannya. (Sel B tidak
hanya membuat antibodi yang dapat mengikat patogen, tapi setelah adanya serangan,
beberapa sel B akan mempertahankan kemampuannya dalam menghasilkan antibodi sebagai
layanan sistem 'memori'.
Sel T: CD4+ (pembantu) Sel T mengkoordinir tanggapan ketahanan (yang bertahan dalam
infeksi HIV) sarta penting untuk menahan bakteri intraseluler. CD8+ (sitotoksik) dapat
membunuh sel yang terinfeksi virus.
Sel natural killer: Sel pembunuh alami (natural killer, NK) dapat membunuh sel tubuh yang
tidak menunjukkan sinyal bahwa dia tidak boleh dibunuh karena telah terinfeksi virus atau
telah menjadi kanker.

6%
Monosit membagi fungsi "pembersih vakum" (fagositosis) dari neutrofil, tetapi lebih jauh dia
hidup dengan tugas tambahan: memberikan potongan patogen kepada sel T sehingga patogen
tersebut dapat dihafal dan dibunuh, atau dapat membuat tanggapan antibodi untuk menjaga.
Monosit dikenal juga sebagai makrofag setelah dia meninggalkan aliran darah serta
masuk ke dalam jaringan.
3.

Platelet (trombosit).
Merupakan paritikel yang menyerupai sel, dengan ukuran lebih kecil daripada sel

darah merah atau sel darah putih. Sebagai bagian dari mekanisme perlindungan darah untuk
menghentikan perdarahan, trombosit berkumpul dapa daerah yang mengalami perdarahan dan
mengalami pengaktivan. Setelah mengalami pengaktivan, trombosit akan melekat satu sama
lain dan menggumpal untuk membentuk sumbatan yang membantu menutup pembuluh darah
dan menghentikan perdarahan. Pada saat yang sama, trombosit melepaskan bahan yang
membantu mempermudah pembekuan (Junquiera,1997)).
Sediaan apus darah adalah suatu sarana yang digunakan untuk menilai berbagai
unsure sel darah tepi, seperti eritrosit, leukosit, dan trombosit. Selain itu dapat pula digunakan
untuk mengidentifikasi adanya parasit seperti malaria, mikrofilaria, dan lain-lain. Sediaan

apus yang dibuat dan dipulas dengan baik merupakan syarat mutlak untuk mendapatkan hasil
pemeriksaan yang terbaik merupaka syarat mutlak untuk mendapatkan hasil pemeriksaan
yang baik.
Bahan pemeriksaan yang terbaik adalah darah segar yang berasal dari kapiler atau
vena dengan atau tanpa EDTA. Sediaan yang disimpan tanpa difiksasi terlebih dulu tidak
dapat dipulas sebaik sediaan segar. Kebanyakan cara memulas sediaan darah menggunakan
prinsip Romanowski, seperti Wright, Giemsa, May-Grunwald-Biemsa atau Wright-Giemsa
(Murtiati dkk, 2010).

Praktikum mengenai sediaan apus darah kali ini bertujuan untuk mengamati dan
menilai berbagai unsure sel darah pada manusia seperti sel darah merah (eritrosit), sel darah
putih (leukosit), dan keping darah (trombosit). Berdasarkan Murtiati, dkk (2010), sediaan
apus darah juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi adanya parasit seperti malaria,
microfilaria, dan lain-lain. Namun pada praktikum kali ini hanya dilakukan pengamatan
untuk mengetahui deskripsi bentuk dari berbagai sel darah dan menilai persentase sel darah
yang teramati.
Sediaan apus darah dilakukan dengan menggunakan bahan darah segar yang berasal
dari kapiler atau vena OP. OP pada praktikum ini adalah nurhayati. Pertama praktikan
mengambil darah dari ujung jari telunjuk tangan kiri menggunakan blood lancet atau slat
suntik kemudian mencampurkannya dengan EDTA supaya tidak cepat membeku. Setelah itu
praktikan menaruhnya ke kaca objek. Kemudian menyentuhkan kaca penutup ke tetesan
darah hingga darah melebar. Selanjutnya membentuk sudut 30-400 dengan kaca penutup, lalu
digerakkan ke kiri membentuk apusan darah yang tidak terlalu tipis ataupun terlalu tebal
karena jika terlalu tebal maka saat pengamatan di bawah mikroskop akan terlihat tidak jelas
karena sel darah bertumpuk.
Setelah mendapat sediaan yang bagus (tidak tebal dan tipis), maka membiarkannya
hingga kering, setelah itu meneteskan metanol ke atas sediaan hingga bagian yang terlapisi
darah tertutup semuanya dan membiarkannya selama 5 menit. Fungsi metanol adalah untuk
memfiksasi darah sehingga darah tidak hilang saat diamati. Selanjutnya sediaan diteteskan
dengan giemsa yang telah diencerkan dengan air dan membiarkannya selama 20 menit dan

membilasnya dengan air dan mengeringkannya. Fungsi giemsa adalah untuk mewarnai darah
sehingga mudah dibedakan dan dapat terlihat jelas saat diamati. Waktu perendaman ini
sebaiknya jangan terlalu lama karena darah bisa tidak terlihat akibat pewarnaan yang terlalu
pekat.
Selanjutnya setelah sediaan apus darah telah selesai, maka dilakukan pengamatan
dengan menggunakan mikroskop untuk memeriksa sediaan apus darah. Sebelum pengamatan
sediaan apus darah diteteskan minyak emersi terlebih dahulu, tujuan pemberian minyak
emersi ini yaitu untuk mencegah kerusakan pada mikroskop. Dengan perbesaran lemah
(100x), praktikan hanya melihat bulat-bulat kecil yang sangat banyak dan belum terlihat jelas
perbedaan antara leukosit, eritrosit dan trombosit.
Setelah menggunakan pembesaran 400x, praktikan menemukan ukuran eritrosit yang
kecil , berbentuk bulat bikonkaf tidak berinti, dan berwarna ungu bening. Warna ungu ini
akibat pewarnaan dengan giemsa, sehingga warna darah yang semula merah, setelah diamati
di mikroskop berubah menjadi ungu. Hal ini sesuai dengan literatur yaitu eritrosit berbentuk
cakram bikonkaf atau cakram pipih, sel tidak berinti dan tidak punya organel seperti sel-sel
lain. Eritrosit berukuran sekitar 7,5m dan bagian pusat lebih tipis dan lebih terang dari
bagian tepinya. Selain itu, eritrosit mengandung hemoglobin yang berfungsi untuk
mentransport O2 (Dikaamelia, 2008).
Pembentukan eritrosit atau eritropoiesis terjadi di sumsum merah yang terletak pada
tulang belakang, sternum (tulang dada), tulang rusuk, tengkorak, tulang belikat, tulang
panggul serta tulang-tulang anggota badan (kaki dan tangan). Eritrosit berumur pendek. Tidak
adanya inti pada eritrosit menyebabkan eritrosit tidak mampu mensintesis protein untuk
tumbuh, atau untuk memperbanyak diri (Dikaamelia, 2008). Namun dengan tidak adanya inti
pada eritrosit dan dengan bentuk yang berupa bikonkaf maka eritrosit memiliki kemampuan
yang optimal dalam mengikat oksigen sehingga kebutuhan akan oksigen menjadi terpenuhi.
Itu sebabnya apabila seseorang menderita penyakit sel sabit, yaitu penyakit yang disebabkan
karena struktur eritrositnya berbentuk seperti bulan sabit, memiliki kemampuan mengikat
oksigen yang lebih sedikit sehingga membuat penderita menjadi anemia dan lemah.

Pada pengamatan di praktikum ini tidak ditemukan eritrosit yang berbentuk selain
bikonkaf, itu artinya OP tidak menderita kelainan struktur eritrosit. Kelainan pada struktur
eritrosit dapat disebabkan karena faktor genetika ataupun lingkungan.
Kemudian didapatkan beberapa jenis leukosit, namun praktikan tidak mampu
mengidentifikasinya apakah termasuk basofil, eosinofil, batang, neutrofil, limfosit ataupun
monosit. Hal tersebut karena keterbatasan pembesaran pada mikroskop yang digunakan
sehingga tidak dapat terlihat dengan jelas bentuk dari inti sel leukosit tersebut. Penggolongan
leukisit menjadi 5 macam merupakan penggolongan berdasarkan ukuran sel, bentuk nukleus,
da ada tidaknya granula sitoplasma sehingga perlu pengamatan yang lebih teliti dan
perbesaran mikroskop yang baik serta dapat pula dibantu dengan menggunakan minyak
emersi.
Berdasarkan referensi, sel neutrofil memiliki granula kecil berwarna merah muda
dalam sitoplasmanya. Nukleusnya memiliki tiga sampai lima lobus yang terhubungkan
dengan benang kromatin tipis. Diameternya mencapai 9 m samapai 12 m. Sel eosinofil
memiliki granula sitoplasma yang kasar dan besar, dengan pewarnaan oranye kemerahan. Sel
ini memiliki nukleus berlobus dua, dan berdiameter 12 m sampai 15 m. Berfungsi sebagai
fagositik lemah. Sedangkan basofil memiliki sejumlah granula sitoplasma besar yang
bentuknya tidak beraturan dan akan berwarna keunguan sampai hitam serta memperlihatkan
nukleus berbentuk S. diameternya sekitar 12 m sampai 15 m (Sloane, 2003).
Untuk kelompok leukosit yang merupakan agranulosit yaitu lomfosit dan monosit,
diperoleh data berdasarkan refernsi bahwa limfosit bergaris tengah 6-8 m, 20-30% dari
leukosit darah, memiliki inti yang relatif besar, bulat sedikit cekung pada satu sisi.
Sitoplasmanya sedikit dan kandungan basofilik dan azurofiliknya sedikit (Efendi, 2003).
Sedangkan monosit merupakan sel leukosit yang besar 3-8% dari jumlah leukosit normal,
diameter 9-10 um tapi pada sediaan darah kering diameter mencapai 20 m atau lebih. Inti
biasanya eksentris, adanya lekukan yang dalam berbentuk tapal kuda (Efendi, 2003).
Menurut referensi yang kami peroleh, jenis sel darah putih yang paling banyak adalah
netrofil dengan presentase sebesar 50-70 %, sedangkan yang paling sedikit adalah basofil,
yaitu 0,1-0,4 %.

Monosit berfungsi untuk membunuh bakteri, fungsi monosit ini sama dengan neutrofil, hanya
jumlahnya saja yang berbeda. Jumlah monosit yang tinggi menunujukkan disel sedang terjadi
infeksi. Berdasarkan pengamatan, jumlah monsit sedikit, sehingga neutrofilpun kurang aktif
dalam merespon perusakan jaringan. Dengan kata lain, jumlah neutrofil dalam darah yang
seharusnya mempunyai kadar/jumlah yang tinggi dalam darah menjadi menurun jumlahnya.
Limfosit berfungsi sebagai elemen kunci dalam respon kekebalan tubuh. Kadar limfosit yang
banyak diduga karena sedikitnya jumlah neutofil dalam darah. Sehingga untuk
mempertahankan kekebalan tubuh, maka limfositlah yang bekerja secara aktif.
Neutrofil berhubungan dengan pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri serta proses
peradangan kecil lainnya, serta biasanya juga yang memberikan tanggapan pertama terhadap
infeksi bakteri; aktivitas dan matinya neutrofil dalam jumlah yang banyak menyebabkan
adanya nanah. Eosinofil terutama berhubungan dengan infeksi parasit, dengan demikian
meningkatnya eosinofil menandakan banyaknya parasit. Basofil terutama bertanggung jawab
untuk memberi reaksi alergi antigen dengan jalan mengeluarkan histamin kimia yang
menyebabkan peradangan.
Limfosit lebih umum dalam sistem limfa. Darah mempunyai tiga jenis limfosit yaitu
Sel B membuat antibodi yang mengikat patogen lalu menghancurkannya. (Sel B tidak hanya
membuat antibodi yang dapat mengikat patogen, tapi setelah adanya serangan, beberapa sel B
akan mempertahankan kemampuannya dalam menghasilkan antibodi sebagai layanan sistem
'memori'). Sel T mengkoordinir tanggapan ketahanan (yang bertahan dalam infeksi ) serta
penting untuk menahan bakteri intraseluler. Sel natural killer merupakan sel pembunuh alami
(natural killer, NK) yang dapat membunuh sel tubuh yang tidak menunjukkan sinyal bahwa
dia tidak boleh dibunuh karena telah terinfeksi atau telah menjadi kanker.
Sedangkan trombosit yang teramati yaitu trombosit berukuran sangat kecil terlihat
seperti titik atau bercak yang berada di luar sel dan berwarna ungu. Hal ini sesuai dengan
teori yang menyebutkan bahwa trombosit adalah sel darah tak berinti, berbentuk cakram
dengan diameter 1 - 4 mikrometer dan volume 7 8 fl.. Nilai normal trombosit bervariasi
sesuai metode yang dipakai. Jumlah trombosit normal menurut Deacie adalah 150 400 x
109 / L. Bila dipakai metode Rees Ecker nilai normal trombosit 140 340 x 109/ L, dengan
menggunakan Coulter Counter harga normal 150 350 x 109/L.

Dari ketiga macam sel darah yang teramati diperoleh persentasenya yaitu eritrosit
sebanyak 70% dari lapang pandang yang diamati, leukosit sebanyak 10% dan trombosit
sebanyak 20%. Berdasarkan referensi juga disebutkan bahwa persentase sel darah merah
(eritrosit) pada tubuh merupakan yang paling besar. Sedangkan leukosit memiliki jumlah
yang lebih sedikit daripada sel eritrosit. Dalam Sloane (2003), disebutkan bahwa jumlah
eritrosit pada laki-laki sehat mencapai 4,2 hingga 5,5 juta sel per mm3 dan sekitar 3,2 hingga
5,2 juta per mm3 pada wanita sehat, sedangkan jumlah normal leukosit adalah 7000 sampai
9000 per mm3 dan trombosit berjumlah 250.000 sampai 400.000 per mm3. Hal tersebut
sesuai dengan hasil pengamatan yaitu jumlah eritrosit > trombosit > leukosit. Meskipun
berjumlah paling sedikit dari ketiga sel darah yang ada, fungsi leukosit pada tubuh sangat
penting, dimana dalam keadaan sakit atau terserang benda asing maka jumlah leukosit dapat
meningkat.
Praktikum anatomi fisiologi manusia kali ini adalah pembuatan apus darah
manusia menggunakan metode apus/ smear/ oles. Darah yang digunakan adalah darah
manusia . Berdasarkan foto dari hasil pengamatan preparat apus darah manusia dengan
pewarnaan Giemsa diketahui bahwa preparat secara fisik cukup baik, bersih, dan terwarna.
Dapat terlihat adanya eritrosit dalam jumlah banyak dan leukosit.
Eritrosit yang diamati berwarna agak bening transparan. Eritrosit berbentuk bulat,
dengan bentuk seperti cekungan (cakram) pada sisi dalam (tengah) dan tak berinti. Leukosit
ditunjukkan dengan sel yang memiliki inti berwarna ungu. Warna ungu disebabkan oleh inti
leukosit yang basa sehingga mudah menyerap zat warna giemsa. Leukosit yang paling
banyak dijumpai ialah neutrofil dan monosit berkisar antara 10-15%, serta sedikit eosinofil
dengan presentase kurang dari 5%. Presentase neutrofil memang paling banyak dalam darah,
yaitu mencapai 50-70% dari jumlah leukosit yang ada. Ditemukanya leukosit dalam preparat
apus darah menunjukkan bahwa pendonor sdang mengalami sakit berkaitan dengan fungsi
leukosit sebagai bentuk pertahanan tubuh manusia.
Preparat tampak rapat namun sel-selnya dapat teramati dengan baik karena tidak
bertumpuk, sehingga dapat dikatakan ketipisan apusan sudah cukup baik.

http://cahyaaulia.blogspot.co.id/2013/12/lapor
an-anfisman-sediaan-apus-darah_8.html