Anda di halaman 1dari 42

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software

http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM11gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
BAB I

SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH


KABUPATEN PULANG PISAU

1.

KRONOLOGIS SEJARAH BERDIRINYA KABUPATEN PULANG PISAU


Kronologis sejarah peristiwa penting terbentuknya Kabupaten Pulang Pisau adalah sebagai berikut :
Tanggal 7 Desember 1999, Penjabat Gubernur Kalimantan Tengah, Rapiuddin Hamarung, SH telah melakukan
Kunjungan Kerja ke Pulang Pisau yang saat itu masih berstatus sebagai Wilayah Pembantu Bupati. Pada kunjungan
kerja tersebut telah terjadi pertemuan dan dialog dengan komponen masyarakat dan pemuda dan saat itu terlontar
penyampaian usulan pembentukan Kabupaten Pulang Pisau.
Dilaksanakan raker Bupati/Walikota se-Kalimantan Tengah pada tanggal 14 Desember 1999 dengan acara pokok
penyampaian laporan Bupati/Walikota mengenai usul pemekaran kabupaten dan kota, termasuk usulan peningkatan
status pembantu bupati menjadi daerah otonom/kabupaten .
Tanggal 20 Desember 1999, tokoh masyarakat, tokoh intelektual, tokoh agama, tokoh adat, generasi muda dan para
mantan birokrat asal daerah Pembantu Bupati Kapuas Wilayah Pulang Pisau yang diprakarsai oleh Pengurus Pusat
Forum Pemberdayaan Masyarakat Kabupaten Pulang Pisau
Kapuas dan

menyampaikan tuntutan/pernyataan kepada Bupati

Pimpinan DPRD Kabupaten Kapuas agar Daerah Pembantu Bupati Kapuas Wilayah Pulang Pisau

ditingkatkan statusnya menjadi Daerah Otonom Kabupaten Pulang Pisau.


Tanggal 21 Desember 1999 terbitlah Keputusan DPRD Kabupaten Kapuas No. 33/SK/DPRDKPS/1999 tentang
Persetujuan Peningkatan Status Pembantu Bupati Kapuas Wilayah Pulang Pisau dan Gunung Mas menjadi Daerah
Kabupaten Pulang Pisau dan Gunung Mas. Bupati Kapuas selanjutnya meneruskan usulan masyarakat dan
persetujuan DPRD Kabupaten Kapuas melalui surat No. 135/3477/Tapem/1999 perihal usul peningkatan status
Pembantu Bupati Kapuas Wilayah Pulang Pisau dan Gunung Mas menjadi Kabupaten Pulang Pisau dan Kabupaten
Gunung Mas kepada Gubernur Kalimantan Tengah.
Tanggal 30 Desember 1999 Gubernur Kalimantan Tengah menyampaikan usul

ke Menteri Dalam Negeri dan Menteri

Negara Otonomi Daerah I melalui surat No. 1356/II/Pem, Perihal Pemekaran Daerah Kabupaten/Kota (usulan yang
lengkap dengan dilampiri Keputusan Persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah ) dan selanjutnya disusul lagi surat
dengan tanggal 4 september 2000, Nomor : 135 / 17 / Pem, Perihal : Pemekaran Kabupaten/Kota, yang ditujukan
kepada alamat yang sama seperti tersebut diatas .
Dikeluarkannya Keputusan DPRD Propinsi Kalimantan Tengah No. 8 tahun 2000 pada tanggal 31 Juli 1999 tentang
Persetujuan Penetapan Pemekaran Kabupaten Kota di Propinsi Kalimantan Tengah.
Tanggal 11 Maret 2000 Sidang Paripurna DPR-RI membahas Rancangan UU Pembentukan 19 Kabupaten dan 3 Kota
baru pada 10 Propinsi di Indonesia (didalamnya termasuk kabupaten-kabupaten di Propinsi Kalimantan Tengah).
Disahkannya UU No. 5 Tahun 2002 tanggal 10 April 2002 tentang Pembentukan 8 kabupaten baru di Propinsi
Kalimantan Tengah dan diundangkan dalam LN-RI No.18 Tahun 2002.
Mendagri telah mengeluarkan keputusan dengan nomor 131.42-187 Tahun 2002 tanggal 16 Mei 2002 tentang
Pengangkatan Penjabat Bupati Pulang Pisau an. Drs. Andris P. Nandjan.
Tanggal 25 Mei 2000 Bupati Kapuas menyampaikan ekspose di dalam Rapat Komisi II DPR-RI di Hotel Wisata
Internasional Jakarta.
Pada tanggal 2 Juli 2002 telah dilakukan peresmian atas pembentukan 19 Kabupaten dan 3 (tiga) Kota di 10 (sepuluh)
Propinsi di Indonesia, termasuk 8 (delapan) Kabupaten baru di Propinsi Kalimantan Tengah oleh Menteri Dalam
Negeri RI atas nama Presiden RI.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM22gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tanggal 8 Juli 2002 Penjabat Bupati pada delapan kabupaten pemekaran di Propinsi Kalimantan Tengah dilantik
secara kolektif oleh Gubernur Kalimantan Tengah di Palangka Raya atas nama Menteri Dalam Negeri RI.
Diselenggarakan Acara Syukuran dan Pesta Rakyat oleh seluruh warga masyarakat di wilayah Kabupaten Pulang
Pisau serta dilakukan peletakan batu pertama Pembangunan Kantor Bupati Pulang Pisau Pada tanggal 29 Juli 2002.
Pelantikan dan pengambilan sumpah Jabatan yang pertama kali guna mengisi Jabatan Struktural dan Fungsional di
lingkungan Pemerintah Kabupaten Pulang Pisau oleh Penjabat Bupati Pulang Pisau, Drs. Andris P. Nandjan, pada
tanggal 24 Agustus 2002 .
Pada tanggal 15 Januari 2003 Pengambilan Sumpah/Janji dan pelantikan Anggota DPRD Kabupaten Pulang Pisau
Periode 1999 2004. Sedangkan Pengambilan Sumpah/Janji dan pelantikan Pimpinan DPRD Kabupaten Pulang Pisau
Periode 1999 2004 dilaksanakan pada tanggal 6 Maret 2003.
Tanggal 21 Juli 2003 Pelantikan dan pengambilan sumpah/janji Bupati dan Wakil Bupati definitif terpilih dan serah
terima jabatan Bupati dan Wakil Bupati periode 2003 - 2008 secara kolektif pada 8 (delapan) Kabupaten baru hasil
pemekaran di Provinsi Kalimantan Tengah di Palangka Raya.
Pada Tanggal 26 Juli 2003 dilangsungkan acara Pisah Sambut (Hasupa Hasundau) antara Penjabat Bupati Pulang
Pisau Drs. ANDRIS P. NANDJAN dengan Bupati terpilih H. ACHMAD AMUR, SH serta Wakil Bupati terpilh DARIUS
YANSEN DUPA bersama masyarakat Kabupaten Pulang Pisau dan dilanjutkan dengan rapat staf jajaran Pemerintah
Kabupaten Pulang Pisau.

2.

LAMBANG DAERAH KABUPATEN PULANG PISAU


a.

Bentuk Lambang
Segi Empat.

b.

Warna Lambang
Warna dasar adalah hijau daun.
Warna bingkai adalah merah .

c.

Isi Lambang
Dalam lambang terdapat 8 (delapan) unsur lambang, yaitu:
Bintang;
Rumah Betang;
Padi;
Kapas;
Perahu;
Rantai Perekat;
Sungai, Mandau, Sumpit dan Perisai;
Motto Daerah bertuliskan HANDEP HAPAKAT .

d.

Arti Lambang
Warna dasar hijau daun
Warna dasar hijau daun melambangkan kemakmuran dan kesuburan.
Bintang
Bintang berwarna kuning, yang melambangkan masyarakat Kabupaten Pulang Pisau yang ber-Ketuhanan Yang
Maha Esa.
Rumah betang
Rumah betang adalah rumah panjang bertiang tinggi yang merupakan tempat tinggal keluarga Suku Dayak.
Padi
Padi adalah pangan, yang melambangkan kemakmuran.
Kapas
Kapas adalah sandang, yang melambangkan kesejahteraan.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM33gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Perahu
Perahu adalah alat transportasi utama yang digunakan oleh Suku Dayak dan masyarakat yang melambangkan
Pulang Pisau sebagai kota Pelabuhan dan keterbukaan.
Rantai berwarna merah
Rantai berwarna merah, yang melambangkan adanya 6 (enam) Kecamatan yang mulanya berdiri di Kabupaten
Pulang Pisau,

yang bersatu padu dan bahu membahu dalam kebersamaan membangun dengan dilandasi

semangat keberanian dan tekat yang kuat.

Garis gelombang
Garis gelombang berjumlah 3 (tiga) berwarna biru yang melambangkan air yang melewati Kabupaten Pulang
Pisau yang merupakan sumber kehidupan masyarakat Kabupaten Pulang Pisau.
Motto
Motto Kabupaten Pulang Pisau adalah HANDEP HAPAKAT pada pita berwarna merah putih, artinya adanya
persatuan dan kesatuan semua komponen masyarakat serta terbuka dengan tidak membedakan agama, suku,
dan warna kulit, dalam falsafah hidup gotong royong, sebagaimana kehidupan masyarakat Suku Dayak dalam
Rumah Betang dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Dua buah jendela
Dua buah jendela kiri kanan dan dua buah lubang angin di atas pintu adalah melambang tahun kelahiran
Kabupaten Pulang Pisau (2002).
Anak tangga
Anak tangga sebanyak 10 adalah melambangkan tanggal lahirnya Kabupaten Pulang Pisau.
Tiang Rumah Betang
Tiang Rumah Betang sebanyak 4 adalah melambangkan bulan lahirnya Kabupaten Pulang Pisau.
Butir Kapas
Jumlah Butir Kapas sebanyak 42 buah dan butir padi sebanyak 42 buah, sehingga berjumlah 84 buah, adalah
melambangkan jumlah Desa/Kelurahan yang ada di Kabupaten Pulang Pisau pada awal berdirinya.
Mandau, Sumpit dan Perisai
Mandau, Sumpit dan Perisai yang ada berada di depan pintu rumah betang adalah merupakan senjata khas suku
Dayak, yang melambangkan

Semangat Isen Mulang, yaitu siap menghadapi tantangan apapun (pantang

mundur).

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM44gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

BAB II

GAMBARAN UMUM WILAYAH


1.

LUAS WILAYAH, LETAK DAN IKLIM


A.

LUAS WILAYAH
2

Kabupaten Pulang Pisau mempunyai wilayah dengan luas 8.997 km atau 899.700 ha (5.85% dari luas Kalimantan
2

Tengah sebesar 153.564 km ),


Dengan rincian :
a. Kawasan Hutan seluas 5.095 Km :
Kawasan hutan lindung dengan

1.961 km2

luas :

Kawasan hutan gambut dengan

Luas : 2.789 km2

Kawasan mangrove (bakau) dengan

Luas :

280 km

Kawasan air hitam dengan

Luas :
65 km
b. Kawasan Budidaya Seluas 3.902 Km

Penggunaan lahan berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Pulang Pisau berdasarkan Undangundang
Nomor 5 Tahun 2002 adalah seluas 899.700 ha.
Kawasan budidaya dengan luas sebagai berikut :

B.

Hutan produksi

369 km2

Hutan produksi tetap

753 km

Pertanian ladang basah (sawah)

404 km2

Perkebunan dan peternakan

Pemukiman perkotaan

46 km2

Pemukiman transmigrasi

99 km

Perairan dan sungai

492 km2

Jaringan jalan

16 km

1.384 km2
2

LETAK WILAYAH
0

Secara geografis Kabupaten Pulang Pisau terletak di daerah khatulistiwa, yaitu antara 10-0 Lintang Selatan dan 1101200 Bujur Timur.
C. BATAS WILAYAH

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Gunung Mas

Sebelah Selatan berbatasan dengan laut Jawa

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Kapuas

Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Katingan dan Kota Palangka Raya

D. IKLIM
Kabupaten Pulang Pisau pada umumnya termasuk daerah beriklim tropis dan lembab, dengan temperatur berkisar
antara 26,5oC 27,5oC dengan suhu udara rata-rata maksimum mencapai 32,5oC dan suhu udara rata-rata minimum
22,9 oC, Kelembaban nisbi udara relatif tinggi dengan rata-rata tahunan di atas 80%.
Sebagai daerah yang beriklim tropis, wilayah Kabupaten Pulang Pisau rata-rata mendapat penyinaran matahari di atas
50%. Berdasarkan klasifikasi Oldeman (1975), tipe iklim di wilayah Kabupaten Pulang Pisau termasuk tipe iklim B1,
yaitu wilayah dengan bulan basah terjadi antara 7 9 bulan (curah hujan > 200 mm/bulan) dan bulan kering (curah
hujan < 100 mm/bulan kurang dari 2 bulan.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Hujan terjadi hampir sepanjang tahun dan curah hujan terbanyak jatuh

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM55gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
pada bulan Oktober - Desember serta Januari - Maret yang berkisar antara 2.000 3.500 mm setiap tahun, sedangkan
bulan kering jatuh pada bulan Juni September.
2.

TOPOGRAFI
Keadaan Topografi Wilayah Kabupaten Pulang Pisau, terdiri dari :
Bagian Utara merupakan daerah perbukitan, dengan ketinggian antara 50 - 100 meter dari permukaan laut,

yang mempunyai elevasi 8o 15o, yang serta mempunyai daerah pegunungan dengan tingkat kemiringan + 15 o 25 o;
Bagian Selatan terdiri dari pantai/pesisir, rawarawa dengan ketinggian antara 0 5 meter dari permukaan laut,

yang mempunyai elevasi 0o 8o, serta dipengaruhi oleh air pasang surut dan merupakan daerah yang mempunyai
intensitas banjir yang cukup besar.
Kabupaten Pulang Pisau memiliki perairan yang meliputi danau, rawa-rawa, dan dilintasi jalur sungai yang termasuk
wilayah Kabupaten Pulang Pisau, yaitu :

Sungai Kahayan dengan panjang 600 km;

Sungai Sebangau dengan panjang 200 km;

Anjir Kalampan dengan panjang + 14,5 km, yang menghubungkan Mandomai Kecamatan Kapuas Barat

Kabupaten Kapuas dan Pulang Pisau mengarah ke Palangka Raya. Anjir Kalampan yang masuk wilayah Kabupaten
Pulang Pisau + 6,5 km;

Anjir Basarang dengan panjang + 24 km, menghubungkan Kuala Kapuas dengan wilayah Kabupaten Pulang Pisau,

dari jumlah tersebut yang masuk Wilayah Kabupaten Pulang Pisau + 7 km;

Anjir/Terusan Raya dengan panjang + 18 km yang menjadi alur transportasi sungai dari Kuala Kapuas ke Bahaur

Kecamatan Kahayan Kuala melalui Terusan Batu. Terusan yang masuk wilayah Kabupaten Pulang Pisau + 6 km;

3.

Daerah pantai / pesisir Laut dengan panjang bentangan + 153,4 km.

GEOLOGI
Berdasarkan peta geologi, formasi geologi yang ada di wilayah Kabupaten Pulang Pisau, tersusun atas formasi aluvium
(Qa) yang terbentuk sejak zaman Holosen dan formasi Batuan Api (Trv). Formasi Aluvium (Qa) merupakan formasi yang
tersusun dari bahan-bahan liat kaolinit dan debu bersisipan pasir, gambut, kerakal dan bongkahan lepas, merupakan
endapan sungai dan rawa. Sementara formasi Batuan Gunung Api (Trv) merupakan formasi yang tersusun dari batuan
breksi gunung api berwarna kelabu kehijauan dengan komponennya terdiri dari andesit, basal dan rijang. Bahan-bahan ini
berasosiasi dengan basal yang berwarna coklat kemerahan.

4.

JENIS TANAH
Jenis tanah yang ada di wilayah Kabupaten Pulang Pisau juga mengikuti pola kondisi topografinya. Di bagian Selatan, jenis
tanah yang dominan adalah tanah gambut dan tanah aluvial, terutama pada bagian Selatan Kabupaten Pulang Pisau
dengan kondisi drainase yang kurang bagus. Sedangkan jenis tanah yang ada di sebelah utara didominasi tanah podsoil
dan aluvial. Pada daerah-daerah pinggir sungai umumnya didominasi oleh tanah aluvial yang berasal dari endapan sungai.

5.

DEMOGRAFI
Pada akhir tahun 2009, penduduk Kabupaten Pulang Pisau sebesar 122.543 orang dengan rincian 62.737 jiwa laki-laki dan
59.807 jiwa Perempuan, dengan kepadatan 13,62 per km2 dengan jumlah Rumah Tangga sebesar 30.847. Dilihat dari
distribusi penduduk menurut kecamatan, terdapat 4 kecamatan dengan persentase penduduk di atas 15%, yaitu Kecamatan
Kahayan Hilir, Maliku, Pandih Batu dan Kahayan Kuala. Pada keempat kecamatan inilah bermukim 72,61 persen penduduk
Kabupaten Pulang Pisau.
Sedangkan Tingkat Pertumbuhan Penduduk Kabupaten Pulang pisau dari tahun 2007 - yaitu 0,2 %

dengan tingkat

Penyebaran penduduk sekitar 61,8 % berdomisili dibagian Selatan atau daerah hilir, 19, 93 % berdomisili di Kecamatan
Kota , 19,21 % berdomisili dibagian utara atau daerah hulu dari kabupaten Pulang Pisau dengan rincian perkecamatan
sebagai berikut :

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM66gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabel 1. Jumlah Penduduk Kabupaten Pulang Pisau Keadaan akhir Desember 2009
Desa / Kelurahan
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Nama
Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Pandih Batu
Maliku
Kahayan Hilir
Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang
J u m l a h

Jumlah Penduduk
Keadaan

Luas
2
(km )
1,155.00
3,801.00
536.00
413.14
360.00
1,323.00
783.00
626.00
8,997.14

L
9,509
5,046
11,522
11,848
12,531
4,318
3,673
4,290
62,737

P
9,907
4,856
10,844
10,916
11,809
3,980
3,664
3,829
59,807

Jumlah
Keluarga
Keadaan

Kepadatan
Penduduk
per km2

Penyebaran
Penduduk

4,489
2,430
5,542
6,456
5,805
2,130
1,740
1,894
30,487

16.81
2.61
41.73
55.10
67.61
6.27
9.37
12.97
13.62

0.16
0.08
0.18
0.19
0.20
0.07
0.06
0.07
1.00

Jumlah
19,416
9,902
22,366
22,764
24,341
8,299
7,337
8,119
122,543

Sumber : Dinas Dukcapilnakertrans Kab. Pulang Pisau 2010

Diagram 1. Perbandingan Jumlah Penduduk Kabupaten Pulang Pisau 5 Tahun Terakhir

Tabel 2. Jumlah Penduduk Menurut Klasifikasi Pekerjaan


No.
1.

Kecamatan
Banama Tingang

PNS
217

TNI
2

Polri
9

Pens/ Purnw
48

2.
3.
4.
5.

Kahayan Tengah
Jebiren Raya
Kahayan Hilir
Maliku

201
74
909
229

8
4
9
2

13
17
70
10

50
37
213
39

6.
7.
8.

Pandih Batu
Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Jumlah

307
140
67
2.144

12
5
0
42

19
11
0
149

46
23
3
459

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kecamatan
Banama Tingang
Kahayan Tengah
Jebiren Raya
Kahayan Hilir
Maliku
Pandih Batu
Kahayan Kuala
Sebangau Kuala

Wira
Swasta
262
129
61
806
359
335
474
134

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Pedagang
56
31
52
157
174
99
151
12

Petani/
Nelayan
2.671
1.935
1.878
4.376
6.671
7.554
5.428
2.561

Peg/Karyw
perush.
52
78
333
1.040
657
351
258
30

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM77gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Jumlah >>>
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

2.560

Kecamatan

732

Pekerjaan
lainnya
2.541
2.331
2.598
7.942
7.092
5.273
6.363
2.977
37.117

Buruh

Banama Tingang
Kahayan Tengah
Jebiren Raya
Kahayan Hilir
Maliku
Pandih Batu
Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Jumlah >>>

33.074

122
284
642
1.684
2.118
2.083
1.361
355
8.649

2.799
Belum / Tidak
Bekerja
1.880
2.055
2.309
7.405
5.805
5.111
5.315
2.163
32.043

Sumber : Dinas Dukcapilnakertrans Kab.Pulang Pisau, 2009.

Tabel 3. Jumlah Penduduk Kabupaten Pulang Pisau menurut kelompok umur Tahun 2009
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.

UMUR
0-4
5-9
10-14
15-19
20-24
25-29
30-34
35-39
40-44
45-49
50-54
55-59
60-64
65+
Jumlah >>>

LAKI-LAKI
5,795
6,565
5,862
4,381
7,462
6,994
6,361
5,597
3,939
3,092
2,031
1,682
1,334
1,474
62.570

PEREMPUAN
5,499
6,270
5,563
3,967
7,202
6,635
6,054
5,161
3,961
3,159
2,055
1,701
1,286
1,459
59,973

JUMLAH
11,294
12,835
11,424
8,348
14,665
13,630
12,415
10,759
7,901
6,251
4,086
3,383
2,619
2,933
122,543

Sumber : BPS tahun 2010

Tabel 4. Jumlah Penduduk Kabupaten Pulang Pisau menurut agama dirinci menurut kecamatan,
tahun 2010
No

Kecamatan

Islam

Kristen

Katolik

Hindu

Budha

Jumlah

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Banama Tingang
Kahayan Tengah
Jabiren Raya
Kahayan Hilir
Maliku
Pandih Batu
Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Jumlah total

1.656
691
6.661
13.894
23.109
20.585
21.236
9.022
96.854

4.127
3.905
1.097
8.694
478
1.754
276
69
20.400

441
48
57
1.012
51
48
6
0
1.663

2.154
2.827
799
1.363
64
139
15
12
7.373

0
0
0
39
3
19
0
0
61

8.378
7.471
8.614
25.002
23.705
22.545
21.533
9.103
126.351

Sumber : Depag Kab. Pulang Pisau tahun 2010

6.

PEMERINTAHAN DAERAH
a. Kecamatan dan Desa
Kabupaten Pulang Pisau terdiri dari 8 Kecamatan dengan 3 kelurahan serta 94 Desa definitif.
Tabel 5. Jumlah Kecamatan, Desa, dan Kelurahan di Kabupaten Pulang Pisau

No

Kecamatan

Ibukota Kecamatan

Jumlah Desa /
Kelurahan

Luas ( Km2 )

1.

Kahayan Kuala

Bahaur

12

1155

Sebangau Permai

3801

Pangkoh

16

536

2.
3.

Sebangau Kuala
Pandih Batu

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM88gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
4.

Maliku

5.

Kahayan Hilir

6.
7.
8.

Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang

Maliku

14

413

Pulang Pisau

10

360

Bukit Rawi

783

Bawan

14

626

Jabiren

15

1323

Sumber : Bagian Pemerintahan Setda Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Adapun nama desa di delapan Kecamatan yang ada di Kabupaten Pulang Pisau sebagai berikut :
a. Kecamatan Kahayan Kuala (12 Desa) :
1. Desa Bahaur Hilir
2. Desa Bahaur Tengah
3. Desa Bahaur Hulu
4. Desa Sei. Rungun
5. Desa Papuyu I Sei. Pasanan
6. Desa Papuyu II Sei. Barunai
7. Desa Papuyu III Sei. Pudak
8. Desa Kiapak
9. Desa Cemantan
10. Tanjung Perawan
11. Bahaur Batu Raya
12. Bahaur Hulu Permai

c. Kecamatan Kahayan Tengah (14 Desa) :


1. Desa Bereng Rembang
2. Desa Parahangan
3. Desa Tahawa
4. Desa Petuk Liti
5. Desa Tuwung
6. Desa Penda Barania
7. Desa Tanjung Sanggalang
8. Desa Pamarunan
9. Desa Bahu Palawa
10. Desa Bukit Liti
11. Desa Bukit Bamba
12. Desa Balukon
13. Desa Sigi
14. Desa Bukit Rawi
e. Kecamatan Pandih Batu ( 16 Desa) :
1. Desa Kantan Muara
2. Desa Talio Muara
3. Desa Dandang
4. Desa Talio
5. Desa Talio Hulu
6. Desa Pangkoh Hilir
7. Desa Pangkoh Hulu
8. Desa Belanti Siam
9. Desa Gadabung
10. Desa Sanggang
11. Desa Kantan Dalam
12. Desa Pantik
13. Desa Pangkoh Sari
14. Desa Mulyasari
15. Desa Kantan Atas
16. Desa Karya Bersama

g. Kecamatan Jabiren Raya ( 8 Desa) :


1. Desa Garung
2. Desa Henda
3. Desa Simpur
4. Desa Sakakajang
5. Desa Jabiren
6. Desa Pilang

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

b. Kecamatan Maliku (14 Desa) :


1. Desa Purwodadi
2. Desa Garantung
3. Desa Gandang
4. Desa Tahai Jaya
5. Desa Badirih
6. Desa Wono Agung
7. Desa Tahai Baru
8. Desa Sei Baru Tewu
9. Desa Maliku Baru
10. Desa Sidodadi
11. Desa Kanamit Jaya
12. Desa Kanamit
13. Desa Kanamit Barat
14. Desa Gandang Barat
d. Kecamatan Kahayan Hilir (6Desa) dan
1 (satu) Desa Persiapan :
1. Desa Mintin
2. Desa Buntoi
3. Desa Mantaren I
4. Desa Mantaren II
5. Desa Anjir Pulang Pisau
6. Desa Gohong
7. Desa Sukamaju (persiapan)
Serta 3 (tiga) Kelurahan :
1. Kelurahan Pulang Pisau
2. Kelurahan Kalawa
3. Kelurahan Bereng
f. Kecamatan Banama Tingang ( 15 Desa)
:
1. Desa Tangkahen
2. Desa Pangi
3. Desa Pandawei
4. Desa Tumbang Tarusan
5. Desa Bawan
6. Desa Goha
7. Desa Pahawan
8. Desa Tambak
9. Desa Ramang
10. Desa Hanua
11. Desa Hurun
12. Desa Lawang Uru
13. Desa Manen Kaleka
14. Desa Manen Paduran
15. Desa Kasali Baru
h. Kecamatan Sebangau Kuala (8 Desa) :
1. Desa Paduran Sebangau
2. Desa Sebangau permai
3. Desa Mekar Jaya
4. Desa Sebangau Mulya
5. Desa Sebangau Jaya
6. Desa Paduran Mulya

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM99gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
7. Desa Tumbang Nusa
8. Desa Tanjung Taruna

7. Desa Sei Bakau


8. Desa Sei Hambawang

b. Perangkat Daerah, Instansi Vertikal dan Lainnya


Dalam melaksanakan pembangunan daerah dan pelayanan umum pemerintahan dan kemasyarakatan, Pemerintah
Kabupaten Pulang Pisau telah membentuk Satuan Kerja Perangkat Daerah dengan mengacu pada Peraturan Pemerintah
Nomor 41 Tahun 2007 yang secara bertahap diikuti pembangunan fisik, penyediaan perlengkapan dan personilnya
sebagai berikut :
Tabel 6. Satuan Kerja Perangkat Daerah dan unit kerja lainnya di Kabupaten Pulang Pisau

NO
1.
2.
A.
1.

2.
B.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
C.
26.
27.
28.
29.

NAMA INSTANSI/SKPD
Bupati Pulang Pisau
Wakil Bupati Pulang Pisau
SEKRETARIAT
Sekretariat Daerah
1. Bagian Administrasi Pemerintahan Umum
2. Bagian Humas dan Protokol
3. Bagian Administrasi Kesra dan Kemasyarakatan
4. Bagian Bina Pemuda dan Olah Raga
5. Bagian Administrasi Pembangunan
6. Bagian Administrasi Perekonomian dan SDA
7. Bagian Kebudayaan dan Pariwisata
8. Bagian Penelitian dan Pengembangan
9. Bagian Hukum
10. Bagian Organisasi
11. Bagian Umum
12. Bagian Keuangan dan Perlengkapan
Sekretariat DPRD
LEMBAGA TEKNIS DAERAH
Inspektorat Kabupaten
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Badan Kesatuan Bangsa, politik dan Linmas
Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan
Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluh
Pertanian
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
Kantor Lingkungan Hidup
Kantor Perpustakaan, Arsip dan Dokumentasi
Kantor Pemberdayaan Perempuan dan KB
Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu
Kantor Satuan Polisi Pamong Praja
Rumah Sakit Umum Daerah
Dinas Pendidikan
Dinas Kesehatan
Dinas Sosial dan Transmigrasi
Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika
Dinas Pekerjaan Umum
Dinas Perindustrian, Perdagangan Koperasi Usaha
Mikro Kecil dan Menengah
Dinas Pertanian dan Peternakan
Dinas Kelautan dan Perikanan
Dinas Perkebunan dan Kehutanan
Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset
Daerah
Dinas Kependudukan, Pencatatan Sipil dan Tenaga
Kerja
KECAMATAN DAN KELURAHAN
Kecamatan Kahayan Hilir
Kecamatan Kahayan Kuala
Kecamatan Pandih batu
Kecamatan Maliku

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

ALAMAT
Jl. Pemda No. 07 Pulang Pisau

TELEPON
(0513) 61205
Fax : (0513) 61212

Jl. Pemda No. 07 Pulang Pisau

(0513) 61205
Fax : (0513) 61212

Jl. Tingang Menteng No. 39


Pulang Pisau

(0513) 61226, 61139

Kompleks Perkantoran Mantaren I


Kompleks Perkantoran Mantaren I
Kompleks Perkantoran Mantaren I
Kompleks Perkantoran Mantaren I
Jl. H.M. Sanusi

(0513) 61149
(0513) 61213
(0513) 61339
(0513) 61341
-

Jl. Tingang Menteng Pulang Pisau


Kompleks Perkantoran Mantaren I
Jl. Pemda Pulang Pisau
Jl. Panunjung Tarung
Jl. Pemda Pulang Pisau
Jl. Pemda Pulang Pisau
Kompleks Perkantoran Mantaren I
Kompleks Perkantoran Mantaren I
Jl. Panunjung Tarung
Jl. Pemda Pulang Pisau
Jl. Trans Kalimantan
Jl. Tingang Menteng
Jl. Pemda Pulang Pisau

(0513) 61491
(0513) 61131
(0513) 61229
(0513) 61222
(0513) 61371
(0513) 61224
(0513) 61376
(0513) 61339

Kompleks Perkantoran Mantaren I


Kompleks Perkantoran Mantaren I
Jl. Trans Kalimantan
Jl. Pemda No. 07 Pulang Pisau

(0513) 61055
(0513) 61227
(0513) 61054
(0513) 61186

Jl. Pemda Pulang Pisau

(0513) 61343

Jl. Panunjung Tarung No. 38


Sei Pal Bahaur
Jl. Pembangunan Pangkoh
Desa Maliku Permai

(0513) 61138
(0513) 24599
(0513) 24398
-

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1010gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
30.
31.
32.
33.

Kecamatan Jabiren Raya


Kecamatan Kahayan Tengah
Kecamatan Banama Tingang
Kecamatan Sebangau Kuala

Desa Jabiren
Desa Bukit Rawi
Desa Bawan
Desa Sebangau Permai

Sumber : Setda Kab. Pulang Pisau

c. Kepegawaian Daerah
Kegiatan pelayanan dan pembangunan pada 25 SKPD, 8 Kecamatan dan 2 Kelurahan tersebut dilaksanakan oleh 913 pegawai
negeri sipil daerah. Dari jumlah pegawai tersebut 50% golongan III dan 32% golongan II. Hanya 2% dari PNS tersebut golongan I
dan golongan IV sebanyak 17%.

Tabel 7. Jumlah pegawai negeri sipil menurut golongan di Kabupaten Pulang Pisau tahun 2009
No

Golongan

Jumlah

1.

Golongan I

15

2.

Golongan II

289

32

3.

Golongan III

458

50

4.

Golongan IV

151

17

Jumlah

913

100

Sumber : BKD dan Diklat Kab. Pulang Pisau, 2010

Tabel 8. Jumlah Pegawai Negeri berdasarkan tingkat Pendidikan Tahun 2009

No

Pendidikan

Jumlah

SD

SLTP

SLTA

SARJANA MUDA / DIII

S1

S2 / S3

6
14
326

336
JUMLAH

7.

181

50
913

PENDAPATAN DAERAH
Pada tahun 2004 pendapatan daerah yang bersumber dari PAD, dana perimbangan dan lain-lain pendapatan yang sah
berjumlah Rp. 137 milyar. Tahun 2005 pendapatan meningkat 25,5% kemudian pada tahun 2006 terjadi lonjakan
kenaikan sebesar 79,65% dibanding tahun 2005. Terjadinya lonjakan kenaikan pendapatan daerah tersebut terutama
bersumber dari peningkatan dana perimbangan. Sebaliknya PAD tahun 2006 lebih kecil dibandingkan dengan tahun
2005 dan tahun 2004. Hal ini disebabkan, menurunnya retribusi kayu dan olahannya akibat penertiban illegal logging.
Sedangkan pada tahun 2007 mengalami kenaikan sebesar 18,27 % akibat

meningkatnya hasil pajak dan dana

perimbangan. Pada tahun 2008 mengalami kenaikan yang kurang signifikan yaitu hanya 2,40 % dan pada tahun 2009
nilai nya naik menjadi Rp. 438 milyar, atau 14, 6%.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

10

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1111gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

Diagram 2. Komposisi Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Pulang Pisau

komposisi pendapatan dan belanja


daerah
kabupten pulang pisau
tahun anggaran 2004-2009
450,000,000,000.00
400,000,000,000.00
350,000,000,000.00
300,000,000,000.00
250,000,000,000.00

200,000,000,000.00
150,000,000,000.00
100,000,000,000.00
50,000,000,000.00

2004
PENDAPATAN

8.

2005

137,463,807,232.00

172,220,000,000.00

BELANJA TIDAK LANGSUNG

76,590,000,000.00

91,956,346,897.00

BELANJA LANGSUNG

80,610,000,000.00

93,828,507,380.00

2006

2007

309,000,000,000.00

2008

2009

377,150,000,000.00

382,911,000,000.00

438,104,781,464.00

121,983,246,207.00

100,830,457,427.84

134,988,457,320.47

156,918,610,786.35

198,061,511,416.00

330,536,708,580.23

282,922,542,679.53

328,807,717,580.00

PRASARANA UMUM
a.

Jalan dan Jembatan

Tabel 9. Kondisi Jalan di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2006- 2009


Status Jalan
Kondisi Negara (Km)
2006
Aspal
Kerikil
Tanah

88.15

2007

Propinsi (Km)
2008

2009

119.06 119.06 119.06

Kabupaten (Km)

2006

2007

2008

2009

2006

2007

2008

2009

62.50

68.00

68.00

68.00

37.50

46.54

57.43

78.77

7.00

0.00

0.00

0.00

32.50

74.00

74.00

74.00

178.20

127.80 159.83

197.73

23.91

0.00

0.00

0.00

95.00

25.00

25.00

25.00

285.30

518.75 603.18

560.00

Status Jalan
Kondisi Negara (Km)
2006
Baik
Sedang
Rusak

0.00

2007

Propinsi (Km)
2008

2009

114.06 114.06 114.06

Kabupaten (Km)

2006

2007

2008

2009

2006

2007

2008

2009

15.00

97.00

97.00

97.00

41.40

77.00

130.36

277.20

86.41

5.00

5.00

5.00

52.70

40.00

40.00

40.00

71.30

342.34

86.90

223.31

32.65

0.00

0.00

0.00

96.00

20.00

20.00

20.00

157.50 213.50

403.18

201.61

Sumber: BPS dan Dinas PU Kab. P. Pisau 2010

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

11

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1212gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabel 10. Kondisi Jembatan di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
No

Panjang
(m)

Jembatan

1.

Jembatan Kayu Ulin


a. Baik
b. Sedang
c. Rusak Berat

1.836,65m
1.400.04m
133 m
3.369.69 m

Panjang Total :
Sumber : Dinas PU Kab. P. Pisau 2010

b. Pelabuhan dan Dermaga


Pelabuhan antar pulau (Pelabuhan Laut) terdapat satu buah yang berada di Pulang Pisau Kecamatan Kahayan Hilir
(Alur Sei Kahayan). Pelabuhan Laut Pulang Pisau memiliki luas areal 58 ha di darat dan areal tambat kapal sepanjang
90 meter serta lebar 10 meter. Pelabuhan ini dikelola PT (Persero) Pelabuhan Indonesia III kawasan Pulang Pisau.
Terdapat pula dermaga lain dalam sungai sebanyak 11 buah yang terdapat di setiap kecamatan untuk melayani
angkutan sungai.
Tabel 11. Data Pelabuhan dan Dermaga di Kabupaten Pulang Pisau 2009
NO

URAIAN

TAHUN 2008

1 KAPAL PETI KEMAS

REALISASI PRODUKSI

ANGGARAN

SATUAN

S/D BLN.

BULAN

LALU

DESEMBER

S/D BLN. INI

TREND(%)
7/4

UNIT

GT

UNIT

422

223

17

240

57

GT

117,968

228,823

18,262

247,085

209

UNIT

GT

UNIT

95

21

23

24

GT

62,348

18,647

1,599

20,246

32

UNIT

GT

UNIT

GT

UNIT

GT

UNIT

48

GT

18,816

392

392

UNIT

29

29

29

100

GT

4,757

5,233

5,233

110

UNIT

573

882

73

955

167

10 LAIN-LAIN

GT

125,364

58,670

5,519

64,189

51

JUMLAH TRAFIK (JENIS KAPAL)

UNIT

1,167

1,156

92

1,248

107

GT

329,253

311,765

25,380

337,145

102

2 KAPAL GENERAL CARGO


3 KAPAL BAG KARGO
4 KAPAL TANKER BBM
5 KAPAL CURAH CAIR NON BBM
6 KAPAL CURAH KERING
7 KAPAL TONGKANG
8 KAPAL PENUMPANG / PERINTIS
9

PERAHU/PLM/PELRA/KAPAL

PERIKANAN

Sumber : Pelindo Kab. P. Pisau 2010

Tabel 12. Arus kunjungan Kapal, Bongkar Muat Barang dan penumpang di Kabupaten Pulang Pisau tahun 2009
Tahun

Jumlah
kapal
( Buah )

Kapal
DWT/BRT

Barang
Bongkar

Muat

( Ton / M3)

( Ton / M3)

( M3)

Penumpang
Naik
Turun
( orang )

( orang )

1998

819

838,83

194,83

179,29

1999

690

616,94

616,94

216,98

2000

694

209,85

209,85

170,94

2001

548

248,26

248,26

83,07

2002

448

207,49

207,49

51,84

2003

368

169,72

169,72

38,61

2004

374

209,21

209,21

24,06

65

2005

385

224,34

224,34

38,16

87

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

12

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1313gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
2006

324

180,013

204,041

4.902

2007

328

186,349

168,607

707

13

10
-

2008

471

301.818

327.428

29.225

11

15

2009

1,248

337,145

152.473

9.945

Sumber : Adpel 1 Pulang Pisau 2010

Tabel 13. Jumlah Armada kapal SDP di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
Jumlah
No

Jenis Kapal

( Buah)

1.

Speed Boat

2.

Kapal Barang/Truk Air

37

3.

Kapal Penumpang

4.

Motor Getek

5.

5
112

Tongkang

16

Jumlah

175

Sumber : Dinas Perhubungan Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Tabel 14 : Data Prasarana Sungai dan Anjir di Kabupaten Pulang Pisau

No

Nama Sungai/ Anjir

Dalam (m)

Panjang
(km)

1.

Sungai Kahayan

626

12

2.

Sungai Sebangau

180

3.

Anjir Kalampan

14,6

1,5

4.

Anjir Basarang

24,5

1,5

5.

Terusan Raya

18

1,5

6.

Terusan Batu

1,5

7.

Tumbang Nusa

24

8.

Terusan Simpur

0,2

Sumber : Dinas Perhubungan Kab. Pulang Pisau tahun 2010

c.

Kesehatan
Salah satu faktor penting dalam mendukung terlaksananya pembangunan di bidang kesehatan adalah tersedianya
sarana dan prasarana kesehatan serta tenaga kesehatan yang memadai.

Tabel 15. Jenis Fasilitas dan Prasarana Kesehatan di Kabupaten Pulang Pisau
No

Jenis
fasilitas/prasarana

Jumlah
(Unit)

Keterangan

Rumah Sakit

RS Tipe D

Puskesmas

11

Puskesmas dengan

Puskesmas Pembantu

65

fasilitas rawat inap

Polindes

29

dengan jumlah ruang

Posyandu

157

rawat inap 6 ruangan

Pos Obat Desa/Apotek

Laboratorium

Gudang Farmasi

Poskesdes

12

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

13

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1414gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

No

Jenis Tenaga Kesehatan

2004

2005

2006

2007

2008

2009

1.

Dokter Umum

12

15

19

25

17

2.

Dokter Spesialis

3.

Dokter Gigi

4.

Apoteker

5.

Sarjana Kesehatan Masyarakat

6.

Perawat Gigi

12

12

7.

Perawat

17

17

26

52

8.

Gizi

13

10

15

9.

Radiographer

10.

SPK/SPR

36

34

107

109

109

73

11.

Bidan

34

95

80

20

94

107

12.

D III SAA/SMF

13.

Pembantu Ahli Gizi

14.

Analis Kesehatan

15.

Pekerja Kesehatan SLP/SLA

30

11

11

11

Tabel 16. Perkembangan Kasus Jenis Penyakit Menular


Jumlah Kasus
No.

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Jeniis Penyakit

Demam Berdarah Dengue


Campak
Rabies
Diare
Malaria
Kusta
TB Paru

2006

2007

2008

2009

1
0
0
2.080
1.044
5
110

0
0
0
2.011
1.002
2
88

12
0
0
45
985
4
124

14
0
0
1164
1017
6
90

Sumber: BPS dan Dinkes Kab. Pulang Pisau 2010

* AKB dan AKI


Pembangunan Bidang Kesehatan di Kabupaten Pulang Pisau menuju Pulang Pisau Sehat Tahun 2009 dapat
dilihat antara lain berdasarkan Angka Kematian Bayi (AKB) 42 per 1.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu (AKI)
melahirkan dari 307 per 10.000 Kelahiran Hidup menjadi 105 per 100.000 Kelahiran Hidup dan Prevalensi Gizi Bayi
Bawah Garis Merah ditemukan 217 bayi atau 3,16 %.
d.

Pendidikan dan Agama

1.

Sebagai Komitmen dari Visi dan Misi Bupati Pulang Pisau untuk Mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas
Maka sarana bidang Pendidikan menjadi Prioritas Utama, hal ini di tuangkan dalam APBD Kabupaten Pulang Pisau
yang angkanya melebihi 25% alokasi dana dari APBD untuk sektor pendidikan pada tahun 2009 atau mencapai
mencapai 111,4 milyar. Sedangkan pada tahun 2010 meningkat mencapai 136 milyar atau 33%.
Sarana pendidikan yang telah dibangun pada tingkat kecamatan termasuk jumlah tenaga pendidiknya sebagai berikut :

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

14

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1515gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabel 17. Banyaknya sekolah TK, Murid, Kelas, Guru, Gedung dan bilik dirinci menurut kecamatan tahun 2009
No.

Kecamatan
TK (unit)

Murid
(orang)

JUMLAH
Kelas
(ruang)

Guru (ruang)

Rata-rata
Murid/Guru

1.

Kahayan Kuala

35

18

2.

Sebangau Kuala

37

37

3.

Pandih Batu

13

358

26

60

4.

Maliku

12

368

24

184

5.

Kahayan Hilir

20

569

40

32

18

6.

Jabiren Raya

144

21

7.

Kahayan Tengah

98

14

14

8.

Banama Tingang
Jumlah

258

16

10

26

67

1867

134

74

25

Sumber : BPS dan Dinas Dikbudpar Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Tabel 18.

Banyaknya SD Negeri, SD Swasta, Murid, Kelas, Guru, dan Gedung, dirinci menurut kecamatan, tahun 2009
JUMLAH

No.

Kecamatan

1.

Kahayan Kuala

2.

Sebangau Kuala

3.

Pandih Batu

4.

Maliku

5.

Kahayan Hilir

6.

Jabiren Raya
Kahayan
Tengah
Banama
Tingang

7.
8.

SD/MI
(unit)
19
11
32
32
32
13

Murid
(orang)
1611
1085
2593
2851
3424
1267

Kelas
(ruang)
114
66
192
192
192
78

Guru
(ruang)
119
57
177
194
330
109

Gedung
(unit)
38
22
64
64
64
26

Rata-rata
Murid/Guru
14
19
15
15
10
12

17

1118

102

176

34

20
176

1341
15290

120
1056

158
1320

40
352

Jumlah

12

Sumber : BPS dan Dinas Dikbudpar Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Tabel 19. Banyaknya SMP Negeri, SMP Swasta, Murid, Kelas, Guru, dan Gedung dirinci menurut kecamatan
tahun 2009
JUMLAH
No.

Kecamatan

1.

Kahayan Kuala

401

15

21

Rata-rata
Murid/Guru
19

2.

Sebangau Kuala

215

10

22

3.

Pandih Batu

904

18

54

17

4.

Maliku

939

33

28

5.

Kahayan Hilir

1024

21

75

11

14

6.

Jabiren Raya

379

34

11

7.

Kahayan Tengah

445

12

30

15

8.

Banama Tingang

505

15

38

13

36

4812

108

295

55

16

Jumlah

SLTP
(unit)

Murid
(orang)

Kelas
(ruang)

Guru
(ruang)

Gedung
(unit)

Sumber : Dinas Dikbudpar Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Tabel 20. Banyaknya SLTA Negeri, Swasta , Murid, Kelas, Guru, dan Gedung tahun 2009
No.
1.

Kecamatan

SLTA
(unit)

Murid
(orang)

Kelas
(ruang)

328

JUMLAH
Guru
(ruang)

Gedung
(unit)

Kahayan Kuala

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

27

Rata-rata Murid/Guru

12

15

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1616gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
2.
3.

Sebangau Kuala

Maliku

5.

Kahayan Hilir

7.
8.

128

466

25

512

15

807

12

62

196

12

304

20

225

10

19

2966

57

176

28

26

Pandih Batu

4.

6.

19
34
13

Jabiren Raya

16

Kahayan Tengah

15

Banama Tingang

Jumlah

23
17

Sumber BPS dan: Dinas Dinas Pendidikan Kab. Pulang Pisau tahun 2010

Diagram 3 Data Sekolah di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2010/2011


40
36
35

33

34
32

30
25

21
20

20

17
16

15

14
13

13

10

8
6
5

5
4

4
3

SMA/SMK

SMP

Banama
Tingang

Kahayan
Tengah

Jabiren Raya

Kahayan Hilir

Maliku

Pandih Batu

Sebangau
Kuala

Kahayan Kuala

TK
Fasilitas pendidikan dan juga tenaga pengajar relatif tersebar merata di seluruh kabupaten untuk semua level
pendidikan. Dari tabel tersebut terlihat bahwa pada semua level pendidikan rasio guru dan murid sudah mendekati
ideal. Pada tingkat SD rasio guru dan murid adalah 1 : 12 ; SMP 1 : 16 dan SMA 1 : 16.

Dengan rasio demikian,

apabila tingkat penyebaran guru merata, maka sasaran ke depan adalah peningkatan mutu pendidikan pada semua
level pendidikan

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

16

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1717gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Pada Tahun 2008 Jumlah Penduduk Usia 7 12 Tahun 18.584 Jumlah Murid SD/MI 17.792 orang, APK SD/Mi

mencapai 93,36 % Sekolah SD/Mi seluruhnya sebanyak 200 sekolah, yang terdiri dari SD Negeri 175 buah, SD
Swasta 1 buah, MTsN 1 Buah, MTs Swasta 23 buah. Untuk menampung siswa sebanyak tersebut tersedia ruang
kelas sebanyak 1.252, sehingga terdapat shift sebesar 7,36, jumlah guru yang mengajar di SD sebanyak 1.306 dan MI
sebanyak 156 orang guru termasuk guru bantu.
Pembangunan di bidang pendidikan dasar dilihat dari angka partisipasi yang telah dicapai maupun standar
kelulusan yang ditetapkan, yaitu keberhasilan jumlah peserta ujian yang lulus mengikuti ujian sekolah pada SD/MI
maupun ujian nasional SMP/MTs dalam tahun pelajaran 2007/2008 yaitu berada diatas nilai 6,21 dengan prosentase

kelulusan siswa mencapai 99,63%. Sedangkan kenaikan Angka Partisipasi Kasar (APK) maupun Angka Partisipasi
Murni (APM) yang telah dicapai pada pendidikan dasar dapat dilihat dalam tabel di bawah ini.
Tabel 21. Perkembangan Jumlah Siswa, APK dan APM SD/MI Tahun Pelajaran 2008/2009
di Kabupaten Pulang Pisau

No.

Komponen

Satuan

Tahun Pelajaran

2008

2009

Kenaikan

1.

Jumlah P 7-12 tahun

orang

18.698

2.

Jumlah Siswa seluruhnya

orang

17.792

19499

1707

orang
orang

15.915
1.877

17436
2063

1521
186

17.724

18031

307

15.997
1.727

16117
1914

120
187

95,73

94,63

SD
MI

Jumlah Siswa 7-12 tahun


3.

orang
orang
orang

SD
MI

Angka Partisipasi Kasar


(APK)

4.

Angka Partisipasi Murni


(APM)

5.

Sumber data : Dinas P K dan P Kab. Pulang Pisau, 2010.

Tabel 22. Jumlah Tempat Ibadah di wilayah Kab. Pulang Pisau

No

Tahun

Masjid

Langgar

Mushola

Gereja

1.
2.
3.
4.
5.
6.

2004
2005
2006
2007
2008
2009

107
117
118
118
119
127

278
212
211
211
211
233

8
10
7
7
7
6

82
104
103
103
104
104

Pura dan Balai


Kaharingan
22
12
33
35
36
36

Sumber : BPS dan Kandepag Kab. P. Pisau tahun 2010

a.

Pos dan Telekomunikasi


Untuk Melaksanakan tugas di bidang Pos dan telekomunikasi, Dinas Perhubungan Kabupaten Pulang Pisau hanya
melakukan kegiatan pendataan, pengendalian, pengawasan dan penertiban di bidang Pos penyiaran lokal, selain itu
juga melakukan koordinasi dengan jajaran samping dan atau instansi terkait
Pelayanan jasa pos di layani oleh PT. Pos Indonesia (Persero) Pulang Pisau, adapun jenis jasa antara lain :

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

17

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1818gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

Surat menyurat, meliputi : Biasa, Kilat, Kilat Khusus;

Paket Barang, meliputi : Biasa, Kilat, Kilat Khusus;

Keuangan, melalui wesel pos

Keagenan, meliputi : Cek dan Giro, Tabanas, Pembayaran Pensiun, dan Pembayaran Beasiswa.

Tabel 23. Banyaknya Kantor Pos, Kantor Pos Pembantu, Rumah Pos, Pos Keliling , kotak pos
dan bis surat di kabupaten Pulang Pisau tahun 2009

Kecamatan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Pandih Batu
Maliku
Kahayan Hilir
Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang
J u m l a h

Pos
1
0
1
1
1
0
0
1
5

Kantor
Pembantu
0
1
1
1
1
0
0
1
5

Rumah
Pos
1
1
2
1
1
0
1
0
7

Pos
Keliling
0
0
0
0
0
0
1
0
1

Kotak
Pos
1
1
1
1
1
1
0
1
7

Bus
Surat
1
1
1
1
1
1
1
1
8

Sumber :BPS dan PT.Pos Indonesia Cab.Kuala Kapuas 2010

Pelayanan jasa telekomunikasi di wilayah Kabupaten Pulang Pisau dilayani oleh beberapa operator, yaitu :

PT. Telkom, dengan layanan jaringan telpon rumah dan CDMA flexi;

PT. Indosat, dengan layanan GSM matrik, mentari, dan IM3;

PT. Telkomsel, dengan layanan GSM Kartu Halo, Simpati, dan Kartu As:

PT. Exelcomindo, dengan layanan GSM Pro XL

Dari 8 kecamatan di Kabupaten Pulang Pisau, hanya kecamatan Sebangau Kuala yang belum terakses layanan GSM
dari penyedian layanan telekomunikasi sebab belum adanya BTS di kecamatan tersebut. Namun dengan bantuan
antena tambahan, masyarakat Sebangau Kuala dapat mengakses layanan tersebut dengan baik.
g.

Listrik
Pelayanan listrik sudah menjangkau kota dan semua kecamatan serta sebagian besar desa desa yang berada di
wilayah Kabupaten Pulang Pisau. Sumber tenaga listrik dialirkan langsung dari PLTD yang tersebar di daerah dan dari
interkoneksi PLTU/PLTA di Kalimantan Selatan. Saat ini Gardu Induk (GI) di kelurahan Kalawa telah difungsikan untuk
melayani masyarakat Pulang Pisau dan sekitarnya sehingga adanya jaminan kestabilan tegangan listrik pada kisaran
215 Volt dan dapat meningkatkan keandalan jaringan ditandai dengan gangguan yang semakin kecil.
Tabel 24. Jumlah daya tersambung dan jumlah pelanggan pada PT. PLN Ranting Pulang
Pisau Tahun 2009

Tahun
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009

Daya Tersambung
9083
7255950
7255950
8410400
11690700
11821200
12281450

Jumlah
Pelanggan
14473
11484
15247
12105
16844
16964
17493

Sumber :BPS dan PT.PLN ( Persero) Ranting Pulang Pisau 2010

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

18

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM1919gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabel 25. Jumlah Pelanggan Aliran Listrik pada PT. PLN Ranting Pulang Pisau
Tahun 2009

Golongan Tarif
Pelanggan
Bangunan Pemerintah
/Kantor (P1)
Bangunan Swasta
/Bisnis dan BUMN
Sosial (S2)
Rumah Tangga (R1R3)
Industri
Penerangan Jalan
Umum
(tarif P31-P33)

No
1
2
3
4
5
6

124

Daya Tersambung
(VA)
434968

418

1066500

601

484150

16312

10004432

58000

36

233400

17493

12281450

Pelanggan

Sumber : BPS dan PT.PLN ( Persero) Ranting Pulang Pisau 2010

h.

Air Bersih
Tabel 26. Kapasitas Produksi Air Bersih Yang Dikelola oleh PDAM Pulang Pisau tahun 2009
No

Nama PDAM

1.
2.
3.

Pulang Pisau
Unit IKK Bukit Rawi
Buntoi

Kapasitas Produksi
(Liter/Detik)
Potensi
Efektif
40 Liter / detik
2,5 Liter / detik
2,5 Liter / detik

Sumber Air

30 Liter / detik
2 Liter / detik
2 Liter / detik

Air sungai Kahayan


Air Tanah
Air sungai Kahayan

Sumber : PDAM Pulang Pisau 2010

Tabel. 27 Banyaknya Pelanggan Air bersih dan Jumlah air bersih yang disalurkan menurut kategori pelanggan
tahun 2009

1.591

Banyaknya air bersih


yang disalurkan (M3)
401.643

Badan Sosial dan Rumah sakit

15

4.140

3.

Sarana Umum

13

5.698

4.

Perusahaan, Pertokoan, dan Industri

22

6.125

5.

Instansi Pemerintah

49

20.713

6.

Susut / Hilang dalam penyaluran

135.467

7.

Air Lainnya

900

1.690

574.686

No.

Kategori Pelanggan

1.

Rumah tempat tinggal

2.

Banyaknya Pelanggan

Jumlah
Sumber : PDAM Pulang Pisau 2010

i.

Perhotelan
Penginapan / losmen . mess yang berada di kota Pulang Pisau
sebanyak 5 (lima) buah, sedangkan yang berada di kecamatan
masing - masing sebanyak 1 (satu) buah losmen / penginapan.

j.

Perbankan
Jasa perbankan di kota Pulang Pisau di layani oleh :

PT. Bank Pembangunan Kalteng (BPK) Cabang Pulang Pisau dengan layanan online

PT. Bank Rakyat Indonesia (BRI) unit Pulang Pisau dengan layanan online,

PT. Bank Mandiri melalui kantor kas pembantu

Keberadaan ketiga perbankan tersebut diatas sangat membantu untuk mendorong laju pertumbuhan ekonomi dan
pembangunan di Kabupaten Pulang Pisau

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

19

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2020gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
k.

Depot Pertamina
Suplai bahan bakar minyak di wilayah Kabupaten Pulang Pisau dan sekitarnya di layani oleh Depot Pertamina UPMS
VI Pulang Pisau, yang juga melayani untuk daerah pedalaman dan alur Daerah Aliran Sungai (DAS) Kahayan,
Rungan, Kapuas, Katingan, dan Mentaya. Saat ini di Jalan Lintas Trans Kalimantan di Pulang Pisau telah beroperasi
sebuah SPBU, dan 2 buah APMS

l.

Gedung Pertemuan Umum dan Sarana Olah Raga


Tahun 2006 Pemerintah Kabupaten Pulang Pisau mendirikan Gedung Pertemuan Umum (GPU) Handep Hapakat
yang berlokasi di Jalan Panunjung Tarung yang akan digunakan untuk berbagai kegiatan dengan kapasitas 3000
orang. Sarana olahraga bagi masyarakat juga tersedia yaitu Lapangan Sepak Bola Pelindo III, Lapangan Tennis
Parigas Bereng, Volley Ball, Bulu Tangkis dan sarana olahraga lainnya.

7.

INFORMASI DAN KOMUNIKASI


Sejak tahun 2005 Pemkab Pulang Pisau telah membangun sarana informasi dan komunikasi dengan pembangunan situs
web dengan alamat

www.pulangpisaukab.go.id.

Pembangunan Informasi dan Komunikasi kemudian diarahkan

pada pengembangan jaringan intranet dengan aplikasi Kantor Maya (KANTAYA) dan Sistem Informasi Manajemen Daerah
(SIMDA) yang diluncurkan pada awal Pebruari tahun 2007. Pada saat yang sama Pemkab Pulang Pisau saat ini juga telah
memiliki perangkat Radio FM yang diberi nama Handep Hapakat (H2) FM yang mengudara pada frekuensi 103,8 MHz.
Pengembangan radio SSB yang mengkses 8 kecamatan juga terus berjalan dan akan diupayakan mengakses dusun
terpencil. Pemkab Pulang Pisau juga telah menerbitkan bulletin Handep Hapakat dan melakukan kerjasama dengan media
massa cetak untuk penyampai informasi kepada publik.
8.

INDIKATOR EKONOMI
a. Pertumbuhan Ekonomi
1). Pertumbuhan Ekonomi Atas Dasar Harga Konstan 2000.
Pada tahun 2009, berdasarkan PDRB atas dasar harga konstan 2000 (ADHK), Pertumbuhan
Ekonomi Kabupaten Pulang Pisau tahun 2009 adalah sebesar 5,64%. Angka ini lebih rendah bila
dibandingkan dengan Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Kalimantan Tengah tahun 2009 sebesar 5,80 %.
Sektor ekonomi yang paling dominan pertumbuhannya yaitu sektor Pertanian dengan laju
pertumbuhan yang paling besar yaitu 5,86%, kemudian sektor Bangunan dan Konstruksi sebesar 8,28%,
diikuti sektor Pertambangan dan sub Penggalian sebesar 5,78 %. Laju pertumbuhan sektor Listrik, Gas dan Air
Bersih sebesar 1,87 %, sektor Jasa-Jasa sebesar 5,03 %, sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran sebesar
5,72 %. Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan sebesar 0,87 %, sektor Industri pengolahan
sebesar 3,54 %. Sedangkan Pengangkutan dan Komunikasi sebesar 1,75 %
Untuk melihat Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Pulang Pisau secara lebih rinci per sektor dan
sub sektor Atas Dasar Harga Konstan 2000 (ADHK) dapat dilihat pada tabel berikut. :
TABEL . 28 Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha atas dasar Harga Konstan 2000 (%)

LAPANGAN USAHA
1
1. PERTANIAN,PETERNAKAN.
KEHUTANAN DAN PERIKANAN.
a. Tanaman Bahan Makanan
b. Tanaman Perkebunan
c. Peternakan dan hasil-hasilnya
d. Kehutanan
e. Perikanan
2. PERTAMBANGAN DAN
PENGGALIAN
a. Minyak dan Gas Bumi

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

2005
2

2006
3

2007
4

2008
5

2009
6

4.67
-1.34
13.64
4.38
0.06
6.84

6.61
5.83
10.01
7.61
0.43
5.75

7.63
8.57
9.70
8.20
0.02
6.10

6.47
5.40
9.58
8.00
0.10
5.90

5.86
5.92
6.70
8.85
0.06
6.20

8.89
0.00

6.69
0.00

6.13
0.00

5.50
0.00

5.78
0.00

20

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2121gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian

-2.79
10.83

-0.50
7.74

-1.06
7.10

-0.52
6.25

-0.77
6.54

3. INDUSTRI PENGOLAHAN
a. Industri Migas
- Pengilangan Minyak Bumi
- Gas Alam Cair
b. Industri tanpa Migas

0.99
0.00
0.00
0.00
0.99

0.50
0.00
0.00
0.00
0.50

0.41
0.00
0.00
0.00
0.41

0.65
0.00
0.00
0.00
0.65

3.54
0.00
0.00
0.00
3.54

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH


a. Listrik
b. Gas Kota
c. Air Bersih

5.69
7.59
0.00
3.27

5.18
7.35
0.00
2.28

4.69
6.32
0.00
2.42

3.25
3.69
0.00
2.60

1.87
1.95
0.00
1.77

5. BANGUNAN / KONSTRUKSI

5.14

6.38

6.75

6.39

8.28

6. PERDAGANGAN,HOTEL DAN
RESTORAN
a. Perdagangan Besar & Eceran
b. Hotel
c. Restoran

3.90
3.92
6.80
1.45

3.52
3.56
5.18
0.03

4.35
4.38
5.31
1.84

4.03
4.06
4.38
1.84

5.72
5.79
4.05
1.54

0.88
0.54
0.00
1.96
-3.00
1.10
0.00
3.21
5.98
5.98
0.00

0.24
0.18
0.00
1.75
-2.27
-0.16
0.00
4.78
1.13
1.13
0.00

0.76
0.73
0.00
1.47
-0.15
-0.13
0.00
5.50
1.23
1.23
0.00

1.11
0.59
0.00
1.10
-0.13
-0.30
0.00
5.22
8.27
8.27
0.00

1.75
1.46
0.00
8.72
-0.20
-0.21
0.00
4.82
5.55
5.55
0.00

1.53
12.90

1.06
14.35

1.09
31.22

1.04
26.35

0.87
17.24

12.77
0.00
1.43
7.76

6.04
0.00
0.98
1.98

5.88
0.00
0.91
1.47

5.10
0.00
0.86
1.38

4.00
0.00
0.72
0.89

8.62
9.11
10.41
6.83
5.93
9.23
9.42
2.68

4.94
5.63
7.81
1.65
1.04
1.00
1.53
1.06

4.36
4.99
7.06
0.97
0.65
0.47
0.49
0.84

4.45
5.05
7.15
0.75
0.72
0.50
0.44
0.96

5.03
5.74
7.72
1.40
0.48
0.14
0.45
0.83

4.48

5.21

5.94

5.29

5.64

7. PENGANGKUTAN DAN
KOMUNIKASI
a. Pengangkutan
- Angkutan Rel
- Angkutan Jalan Raya
-Angkutan Laut
- Angkutan Air
- Angkutan Udara
- Jasa Penunjang Angkutan
b. Komunikasi
-Pos dan Telekomunikasi
-Jasa Penunjang Komunikasi
8. KEUANGAN,PERSEWAAN DAN
JASA PERUSAHAAN
a. Bank
b. Lembaga Keuangan Tanpa Bank
dan
Jasa Penunjang Keuangan
c. Sewa Bangunan
d. Jasa Perusahaan
9. JASA - JASA
a. Pemerintah
- Pemerintahan Umum
- Jasa Pemerintahan
b. Swasta
- Sosial Kemasyarakatan
- Hiburan dan Rekreasi
- Perorangan dan Rumahtangga
PRODUK DOMESTIK REGIONAL
BRUTO
Sumber: BPS Kabupaten Pulang Pisau, 2010
Keterangan: *) Angka Sementara

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

21

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2222gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
2). Pertumbuhan Ekonomi Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB)
Sedangkan besaran PDRB Kabupaten Pulang Pisau tahun 2009 menurut Lapangan Usaha dapat dilihat
pada tabel berikut.
TABEL . 29 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO MENURUT LAPANGAN USAHA TAHUN 2009
LAPANGAN USAHA

1. PERTANIAN

Berlaku

Konstan

673,683.67

395,779.25

a. Tanaman Bahan Makanan

231,720.71

143,080.85

b. Tanaman Perkebunan

246,908.04

133,679.66

c. Peternakan dan Hasil-hasilnya

46,281.39

24,674.15

d. Kehutanan

49,427.58

34,595.62

e. Perikanan

99,345.95

59,748.96

2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN


a. Minyak dan Gas Bumi
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian
3. INDUSTRI PENGOLAHAN
a. Industri Migas
1. Pengilangan Minyak Bumi
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas **)

3,082.16

1,600.05

0.00

0.00

304.37

156.75

2,777.79

1,443.30

57,595.56

38,759.34

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00
57,595.56

0.00
38,759.34

1. Makanan, Minuman dan Tembakau

0.00

0.00

2. Tekstil, Brg. Kulit & Alas kaki

0.00

0.00

3. Brg. Kayu & Hasil Hutan lainnya

0.00

0.00

4. Kertas dan Barang Cetakan

0.00

0.00

5. Pupuk, Kimia & Brg. dari Karet

0.00

0.00

6. Semen & Brg. Galian bukan logam

0.00

0.00

7. Logam Dasar Besi & Baja

0.00

0.00

8. Alat Angk., Mesin & Peralatannya

0.00

0.00

9. Barang lainnya

0.00

0.00

4,330.40

1,713.20

4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH


a. Listrik
b. Gas
c. Air Bersih
5. BANGUNAN

3,005.56

1,018.14

0.00

0.00

1,324.84

695.06

85,005.33

60,754.54

6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN

168,293.27

a. Perdagangan Besar & Eceran

121,055.75

163,839.91

118,625.77

b. Hotel

1,304.24

721.54

c. Restoran

3,149.12

1,708.44

7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI


a. Pengangkutan
1. Angkutan Rel

29,528.22

13,537.30

27,904.28

12,520.59

0.00

0.00

2. Angkutan Jalan Raya

2,159.24

1,496.83

3. Angkutan Laut

6,342.28

2,491.23

16,530.62

6,808.70

4. Angk. Sungai, Danau & Penyebr.


5. Angkutan Udara
6. Jasa Penunjang Angkutan
b. Komunikasi
1. Pos dan Telekomunikasi
2. Jasa Penunjang Komunikasi
8. KEU. PERSEWAAN, & JASA
PERUSAHAAN
a. Bank

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

0.00
2,872.13
1,623.94
1,623.94

0.00
1,723.83
1,016.71
1,016.71

0.00

0.00

24,211.05

14,572.21

244.08

133.60

22

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2323gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank

135.22

c. Jasa Penunjang Keuangan

78.87

0.00

d. Sewa Bangunan
e. Jasa Perusahaan
9. JASA-JASA

0.00

23,818.55

14,351.78

13.20

7.96

105,903.39

a. Pemerintahan Umum

56,438.00

94,391.69

49,160.26

1. Adm. Pemerintah & Pertahanan

61,729.32

34,342.38

2. Jasa Pemerintah lainnya

32,662.37

14,817.88

b. Swasta

11,511.70

1. Sosial Kemasyarakatan

7,277.74

4,835.55

2. Hiburan & Rekreasi


3. Perorangan & Rumahtangga

3,583.17

164.09

104.11

6,512.06

3,590.46

PDRB DENGAN MIGAS

1,151,633.04

704,209.63

PDRB TANPA MIGAS

1,151,633.04

704,209.63

Sumber: BPS Kabupaten Pulang Pisau,2010

Berikut grafik dari Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Pulang Pisau tahun 2004 sampai tahun 2009 (%) dilihat Atas
Dasar Harga Berlaku (ADHB) dan Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) 2000.

GRAFIK 1. LAJU PERTUMBUHAN PDRB ADHB DAN ADHK 2000

TAHUN 2004 - 2009 (%)


LAJU PERTUMBUHAN
PDRB (%)

14,00

12,69

10,8

12,90

12,00
10,77
10,00
8,55
7,89

8,00

5,71

6,00

5,28
5,21

4,00
2,00

3,85

5,94

ADHB *)
ADHK *

4,48

0,00
2004

2005

2006

2007

2008

2009

Sumber : Badan Pusat Statistik Kab. Pulang Pisau, 2009


Keterangan: *) Angka Sementara

b. Struktur Ekonomi
Pada tahun 2009 struktur ekonomi Kabupaten Pulang Pisau masih didominasi oleh sektor
pertanian dengan kontribusinya terhadap PDRB sebesar 59,46 % yang diikuti oleh sektor-sektor lainnya. Hal ini
menunjukkan bahwa sektor pertanian secara umum masih mempunyai posisi strategis untuk dikembangkan

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

23

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2424gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
menjadi sektor unggulan di Kabupaten Pulang Pisau. Perkembangan struktur ekonomi Kabupaten Pulang Pisau
pada tahun 2009 dapat dilihat pada grafik berikut.

GRAFIK 2.
STRUKTUR PDRB KABUPATEN PULANG PISAU
MENURUT LAPANGAN USAHA TAHUN 2009 (%)
2,54 %

2,09 %

9,11 %
PERTANIAN, PETERNAKAN, PERKEBUNAN,
KEHUTANAN DAN PERIKANAN

14,42 %

PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN


INDUSTRI PENGOLAHAN
LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH
BANGUNAN / KONTRUKSI

7,19 %
59,46 %

PERDAGANGAN, HOTEL DAN


RESTORAN
PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI

0,41%
KEUANGAN, PERSEWAAN DAN
JASA
PERUSAHAAN

4,51%
0,26 %

JASA - JASA

Sumber : BPS Kabupaten Pulang Pisau, 2010

c. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Perkapita


PDRB Perkapita atas dasar harga berlaku tahun 2009 sebesar 9,553 juta rupiah yang mengalami
peningkatan sebesar 10,16 % dari tahun 2008 yakni sebesar 9,672 juta rupiah. Perbandingan beberapa agregat
pendapatan dan pendapatan perkapita atas dasar harga berlaku (ADHB) dan atas dasar harga konstan (ADHK)
dapat dilihat dalam tabel berikut
TABEL 30. AGREGAT PDRB PER KAPITA ADHB DAN ADHK 2000
TAHUN 2009 (RUPIAH)

TAHUN

ADHB *)

ADHK *)

(1)

(2)

(3)

2008

8.701.156,00

5,549.24400

2009

9.553.162,00

5.812.482,00

Sumber: BPS Kabupaten Pulang Pisau


Keterangan: *) Angka Sementara

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

24

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2525gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Gambar perkembangan Agregat PDRB perkapita ADHB dan ADHK dari tahun 2004 sampai dengan tahun
2009 dapat dilihat pada grafik berikut.

PDRB PER KAPITA


(JUTA RUPIAH)

Grafik 3. PERKEMBANGAN AGREGAT PDRB PER KAPITA ADHB DAN


ADHK 2000 TAHUN 2009
(JUTA RUPIAH)

9,55

8,67

8,00

7,18

7,00
6,00

5,92

7,75

6,42

5,85

5,00
4,00

4,73

4,93

5,15

5,22

5,55
ADHB *)

3,00

ADHK *)

2,00
1,00
0,00
2004

2005

2006

2007

2008

2009

Sumber: BPS Kabupaten Pulang Pisau


Keterangan: *) Angka Sementara

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

25

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2626gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
BAB III

POTENSI KAWASAN
1.

Sektor Pertanian dan Peternakan


a.

Pertanian Tanaman Pangan Dan Hortikultura


Potensi Pengembangan Pertanian Tanaman Pangan Dan Holtikultura di Kabupaten Pulang Pisau seluas
133.188 ha, dari potensi tersebut telah dimanfaatkan untuk kegiatan Usaha tani seluas 34.832 ha dengan komoditi
unggulan selain Padi yang dikembang seperti sayur-sayuran dan buah-buahan,.
Mengacu pada potensi lahan yang tersedia cukup besar serta didukung oleh kondisi wilayah yang
kondusif, sangat terbuka peluang bagi investor untuk menanamkan modalnya di Kabupaten Pulang Pisau.
Adapun komoditi komoditi yang menjadi unggulan selaian Padi di Kabupaten Pulang Pisau sebagai
berikut :
a)

Sayur-sayuran
Tabel. 31. Luas Panen dan Komoditi Tanaman Sayur-sayuran di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

b)

Jenis Sayuran
Persaib
Kacang Panjang
Cabe
Tomat
Terong
Ketimun
Kangkung
Bayam
Bawang
Buncis
Labu
Semangka

Luas Panen (Ha)


29
93
53
46
68
43
53
59
31
25
43
27

Produksi
(Ton)
11.8
86.5
72.6
37.9
58.9
49.1
34.9
40.9
176.7
17.1
38.2
16.4

Buah-buahan
Tabel. 32 Komoditi Buah-buahan dan Produksi Buah-buahan di Kabupaten Pulang Pisau
Tahun

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

2009

Jenis Buah-buahan
Alpukat
Belimbing
Duku/Langsat
Durian
Jeruk
Mangga
Jambu Biji
Manggis
Nangka
Nenas
Pepaya
Pisang
Rambutan
Salak
Sawo
Sirsak
Sukun
Jambu air
Melinjo
Petai
Lainnya

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Produksi (ton)
1
97
105
407
7751
55
51
257
3945
73
36
3542
6687
238
3
0
9
68
4
40
693

26

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2727gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

Sementara Padi masih tetap menjadi salah satu Komoditas unggulan, dimana untuk sementara ini
Kabupaten Pulang Pisau menempati urutan Kedua sebagai penghasil beras di Kalimantan Tengah setelah
Kabupaten Kapuas. Posisi ini tidak menutup kemungkinan akan menjadi Penghasil beras nomor satu di Kalimantan
tengah, mengingat dari total luas lahan yang ada (98.356 ha) yang tergarap baru 21.989 ha dengan produksi
67.939.70 ton artinya dari potensi lahan yang ada masih bisa ditingkatkan pengembangannya terutama pada lahan
potensial seluas 98.356 ha apalagi dibarengi dengan pemanfaatan paket teknologi sesuai anjuran untuk
meningkatkan produksi.
Tabel.33 Banyaknya Penggilingan Padi dirinci perkecamatan di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009

Kecamatan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Pandih Batu
Maliku
Kahayan Hilir
Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang
J u m l a h

Jumlah
15
8
70
26
27
12
14
22
194

Tabel 34. Jumlah Panen dan Produksi Tahun 2009

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Komoditas
Padi
Jagung
Kedelai
Kacang Tanah
Kacang Hijau
Ubi Kayu
Ubi Jalar
Sayuran
Buah-buahan

Produksi
(Ton)
57423
302
41
248
8
9567
433
641
24062

Sumber : BPS dan Dishutbun 2010

Antar Pulau
Diharapkan sebagai wadah penampungan hasil-hasil pertanian di wilayah Kalimantan Tengah yang
selanjutnya diantar pulaukan ke daerah lain melalui Pelabuhan Laut Pulang Pisau.
Sarana dan Prasarana Pertanian di Kabupaten Pulang Pisau :

Untuk Pengembangan Pertanian di Kabupaten Pulang Pisau didukung oleh Pengembangan Sarana
dan Prasarana dari Pemerintah daerah antara lain :
1. Balai Benih Padi dan Hortikultura dengan luas areal 12 Ha yang sudah mampu memproduksi benih
padi dan Hortikultura untuk memenuhi kebutuhan masyarakat wilayah Kabupaten Pulang Pisau
dan memenuhi permintaan Kabupaten lain.
2. Sub Terminal Agribisnis (STA), untuk pemasaran terpadu hasil-hasil pertanian
3. Sarana Alsintan berupa Hand Traktor dengan jumlah 541 unit
4. Power Threser 166 unit
5. Hand Sprayer 1.827 unit
6. Mesin Pompa 47 unit
7. Rice Milling Unit (RMU) 144 unit.
Permodalan untuk Usaha Tani :

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

27

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2828gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Di Kabupaten Pulang Pisau terdapat Fasilitas permodalan untuk usaha tani penggemukan sapi potong
berupa KKP (Kredit Ketahanan Pangan) dari Cabang BRI Kuala Kapuas dan BPK Cabang Pembantu
Pulang Pisau tahun 2007 yang masing-masing jumlahnya sebagai berikut :
Dari BRI : Realisasi sebesar Rp. 6.082.600.000,Pengembalian sebesar Rp.1.275.110.157,Dari BPK Cabang Pembantu Pulang Pisau :
Relaisasi sebesar Rp. 321.600.000,Pengembalian sebesar Rp.257.017.320,-

b.

Peternakan
Kabupaten Pulang Pisau memiliki potensi yang baik untuk pengembangan peternakan dengan
tersedianya lahan yang cukup luas, ketersediaan makanan baik Hijauan Makanan Ternak (HMT), rumput alam dan
limbah pertanian yang tersedia sepanjang tahun. Sehingga prospek pengembangan bagi petani masih terbuka
karena modal usaha diperkuat dengan adanya dukungan dari perbankan berupa kucuran dana Kredit Ketahanan
Pangan (KKP) yang sampai saat ini berkembang cukup signifikan baik dari segi pinjaman maupun
pengembaliannya berjalan cukup lancar. Selanjutnya dari aspek teknologi, mulai berkembang dan berhasilnya
penerapan Inseminasi Buatan (IB). Disamping itu di Kabupaten Pulang Pisau telah berkembang usaha
pemeliharaan ternak yang dilakukan oleh masyarakat, petani peternak yaitu sebagai berikut :

Tabel 35. Jumlah Populasi menurut jenis Ternak di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
Jenis ternak ( Ekor)
No.

Kecamatan

1.

Kahayan Kuala

2.

Sebangau Kuala

3.

Pandih Batu

4.

Maliku

5.

Kahayan Hilir

6.

Jabiren Raya

7.

Kahayan Tengah

8.

Banama Tingang

Sapi

Kerbau

Kambing/ domba

Babi

71

88

431

961

30

2553

19

3847

445

3984

2938

278

764

609

950

24

105

432

107

127
Jumlah

8061

1955

25

28

2601

8485

6779

Sumber :BPS dam Distanak Kab. P. Pisau 2010

Sementara untuk binatang unggas ayam dengan jenis ayam buras, pedaging dan ayam petelor yang dikembangkan
peternak di Kabupaten Pulang Pisau memiliki potensi yang baik dalam pemasarannya kebeberapa wilayah baik lokal
maupun lintas kabupaten atau provinsi .
Tabel 36. Jenis ternak ayam yang dikembangkan di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
Jenis ternak ( Ekor)
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kecamatan
Ayam buras

Ayam pedaging

Burung Dara

itik

7913

4847

26499

71316

40000

816

87466

35000

734

37775

75000

355

5705

250000

195

14434

25169

240

276277

400000

7187

Kahayan Kuala
Sebangau Kuala
Pandih Batu
Maliku
Kahayan Hilir
Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang
Jumlah

Sumber : BPS dan Distanak Kab. P. Pisau 2010

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

28

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM2929gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

Disamping itu mulai juga dirintis pengembangan usaha budidaya aneka ternak
berupa Rusa yang dilaksanakan oleh Agrowisata di Desa Mintin, walaupun populasinya saat
ini masih sedikit yaitu baru 8 ekor. Kawasan untuk pengembangan rusa telah dibangun
seluas 2 Ha dari 5 Ha lahan yang tersedia.

2.

Sektor Kehutanan dan Perkebunan


a. Kehutanan
Program dan kegiatan dalam rangka pembangunan dibidang kehutanan dan perkebunan pada dasarnya diarahkan pada
3 (tiga) program pokok yakni :
-

Program peningkatan sarana dan prasarana

Program perlindungan konservasi sumber daya alam

Program rehabilitasi dan pemulihan cadangan SDA

Hal-hal lain dibidang kehutanan


1). Kawasan lindung
Kawasan lindung di Kabupaten Pulang Pisau hingga tahun 2008 tercatat seluas 1.961 Ha.
2). Kawasan hutan
Untuk kawasan hutan hingga tahun 2008 tercatat seluas 988.745, 48 Ha, yang berdasarkan fungsinya dapat
dilihat dalam tabel berikut :
Tabel 37. Data Jenis dan Luas Penutupan Lahan Kab. Pulan Pisau
No

PENUTUPAN LAHAN

1.

Hutan Lahan Kering Sekunder

2.

Hutan Rawa Primer

3.

Hutan Rawa Sekunder

4.

Hutan Mangrove Primer

5.

Hutan Mangrove Sekunder

6.

Semak/Belukar

7.

Semak/Belukar Rawa

8.

Pertanian Lahan Kering

9.

Pertanian Lahan Kering Bercampur dengan Semak

10.

LUAS (Ha)
5,366.72

(%)
0.53

33,116.30

3.29

410,608.43

40.81

7,051.36

0.70

32,597.72

3.24

227.66

0.02

340,718.04

33.86

45,307.77

4.50

644.47

0.06

Sawah

10,016.78

1.00

11.

Tanah Terbuka

40,125.20

3.99

12.

Permukiman

1,052.01

0.10

13.

Tubuh Air

13,136.83

1.31

14.

Rawa

66,265.36
1,006,234.64

6.59
100.00

Total

Sumber Dinas Kehutanandan Perkebunan Kabupaten Pulang Pisau, 2010

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

29

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3030gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
3). Pelaksanaan Kegiatan RHL sampai dengan tahun 2009
Pelaksanaan

Kegiatan

Rehabilitasi

Hutan

dan

Lahan

yang

meliputi

pembuatan

Tanaman

Reboisasi/Pengkayaan dan pembuatan Tanaman Hutan Rakyat/Penghijauan sebagaimana disajikan pada


tabel berikut: :

Tabel 38. Pelaksanaan Kegiatan RHL sampai tahun 2009


Realisasi Kegiatan (Ha)
No.

1
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kecamatan

Luas
lahan
kritis (ha)

Banama
Tingang
Kahayan
Tengah
Jabiren
Raya
Kahayan
Hilir
Maliku
Pandih
Batu
Kahayan
Kuala
Sebangau
Kuala
Jumlah

2007

2008

Jumlah

2009

Penghijauan

Reboisasi

Penghijauan

Reboisasi

Penghijauan

Reboisasi

11

12

13

14

15

16

17

26,701.07

100.00

0.00

0.00

0.00

50.00

0.00

150.00

35,610.01

0.00

0.00

0.00

0.00

50.00

0.00

50.00

74,126.54

100.00

200.00

0.00

100.00

100.00

100.00

600.00

45,214.83

100.00

0.00

100.00

0.00

100.00

0.00

300.00

32,211.08

100.00

0.00

100.00

0.00

50.00

0.00

250.00

58,159.27

100.00

0.00

100.00

0.00

50.00

0.00

250.00

155,107.01

100.00

100.00

0.00

100.00

0.00

100.00

400.00

122,462.22

100.00

400.00

100.00

120.00

100.00

100.00

920.00

549,592.03

700.00

700.00

400.00

320.00

500.00

300.00

2,920.00

Sumber Dinas Kehutanandan Perkebunan Kabupaten Pulang Pisau, 2010

b. Perkebunan
Pada tahun 2009 Dinas kehutanan dan perkebunan Kabupaten Pulang Pisau melaporkan areal perkebunan secara
keseluruhan 61.170 Ha. Adapun luas perkebunan yang dikelola masyarakat terdiri dari kebun karet 43.589 ha dengan
nilai produksi 14.982 ton, kebun kelapa 16.450 ha dengan produksi 20.060,16 buah dan kopi 1.131 ha dengan produksi
537,3 ton yang dijelaskan dalam tabel berikut
Tabel 39. Luas areal dan Produksi tanaman perkebunan per Kecamatan tahun 2009
Kelapa
No.

Kecamatan

Karet

Luas
(ha)

Produksi
(Btr)

Luas
(ha)

Kopi
Produksi
(Ton)

Luas
(ha)

Produksi
(ton)

1.

Kahayan Kuala

11878

15774.35

225

0.87

2.

Sebangau kuala

3.
4.
5.
6.
7.
8

Pandih batu
Maliku
Kahayah Hilir
Jabiren Raya
Kahayan Tengah
Banama Tingang
Jumlah

1837
2143
141
230
29
121
71

1775.25
1988.11
67.6
248.3
17.55
120.15
68.85

1063
4285
1932
15622
8844
5300
6318

130.35
1428.9
206.25
7021.58
1428.08
1956.9
2809.95

15
343
675
71
14
8
4

0
87.24
390.03
45.24
6.96
5.22
1.74

16450

20060.16

43589

14982.01

1131

537.3

Sumber BPS dan: Dishutbun Pulang Pisau tahun 2010

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

30

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3131gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
3.

Sektor Kelautan dan Perikanan

Pengembangan sektor hasil kelautan dan perikanan diKabupaten Pulang Pisau dengan luas wilayah yang
umumnya berupa laut, sungai, danau dan rawa pasang surut maupun pesisir dengan panjang lebih 153, 6 Km yang
memiliki potensi untuk daerah penangkapan dan budi daya perikanan, termasuk daerah daratan yang masih terbuka
luas untuk pengembangan budidaya ikan dikolam maupun tambak, potensi lahan dan budidaya ikan .
Tabel 40. Luas Perairan Umum Kabupaten Pulang Pisau tahun 2008
Luas Perairan Darat (Ha)

Kecamatan

Jumlah

Laut (Ha)

Sungai

Rawa

Danau

Perairan Darat

6825

78222

120422.4

1.

Kahayan Kuala

6578

64819

2.

Sebangau Kuala

3542

16216

19758

51609.6

3.

Pandih Batu

6578

64819

2378

73775

4.

Maliku

9000

97090

106090

5.

Kahayan Hilir

4450

15756.4

682.5

20888.9

6.

Jabiren Raya

6675

63025.6

682.5

70383.1

7.

Kahayan Tengah

8300

6452

14752

8.

Banama Tingang

8144

4032

12176

J u m l a h

53267

321726

21052

396045

172032

Sumber : BPS dan Dinas Perikanan dan Kelautan Kab. P. Pisau 2010

Tabel 41. Jumlah Nelayan / Penangkap Ikan Daerah Kabupaten Pulang Pisau tahun 2009
Nelayan

Kecamatan
Darat

Jumlah

Laut

1.

Kahayan Kuala

50

272

322

2.

Sebangau Kuala

45

210

255

3.

Pandih Batu

35

35

4.

Maliku

33

33

5.

Kahayan Hilir

35

35

6.

Jabiren Raya

30

30

7.

Kahayan Tengah

39

39

8.

Banama Tingang

25

25

J u m l a h

292

482

774

Sumber : BPS dan Dinas Perikanan dan Kelautan Kab. P. Pisau 2010

Tabel 42. Jumlah Produksi Perikanan Tangkap (dalam ton) di wilayah Kab. Pulang Pisau tahun 2009
Produksi Perairan Darat (Ton)

Kecamatan
Sungai

Rawa

Danau

Laut

Jumlah (Ton)

1.

Kahayan Kuala

468

322

5402

6192

2.

Sebangau Kuala

250

250

3383.7

3883.7

3.

Pandih Batu

304

195

499

4.

Maliku

450

277

727

5.

Kahayan Hilir

350

153

503

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

31

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3232gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
6.

Jabiren Raya

360

287

647

7.

Kahayan Tengah

420

1652.5

2072.5

8.

Banama Tingang

560

1480

2040

J u m l a h

3162

1484

3132.5

8785.7

16564.2

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Kab. P. Pisau 2010

Tabel 43. Produksi Perikanan Laut Kab. Pulang Pisau tahun 2009
No

Jenis Ikan

Produksi

No

(Ton)

Jenis Ikan

Produksi
(Ton)

1.

Telang Papan

260

15.

Kepiting

150

2.

Tenggiri

366

16.

Rajungan

386

3.

Manangin

256

17.

Cumi-cumi

4.

Lemuru

666

18.

Ikan lainnya

5.

Kembung

140

19.

Aluh-aluh

6.

Belanak

350

7.

Kakap Putih

124

8.

Bawal Hitam

443

9.

Pari

451

10.

Sebelah

11.

Aluh-aluh

12.

Udang Windu

13.

Udang putih

14.

Udang lainnya

6,5
2203,6
34

14
35
120,5
603
2211,1

Sumber : Dislutkan Kab. P. Pisau 2010

Jumlah

8785,7

Tabel 44. Produksi Perikanan Darat Kab. Pulang Pisau tahun 2009
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Jenis Ikan

Produksi
(ton)

Jumlah

714
1062
949
100
995
102
120
889
2027,5
547
123
2111,5
150
9.630

714
1062
949
100
995
102
120
889
2027,5
547
123
2111,5
150
9.630

Jelawat
Lempan
Jambal/ patin
Gabus
Lais
Toman
Sepat/siam
Tambakan
Ikan lainnya
Udang galah
Sepat Rawa
Ikan olahan
Betok
Jumlah

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Kab. P. Pisau 2010

4.

Sektor Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi


Di bidang Koperasi dan UKM telah dilaksanakan serangkaian program dan kegiatan yang diarahkan pada terwujudnya
koperasi berkualitas dan menumbuh kembangkan wirausaha baru yang diharapkan mampu menyokong pertumbuhan ekonomi di
daerah. Program, kegiatan dan realisasi anggaran pembangunan bidang Koperasi dan UKM Kabupaten Pulang Pisau dapat dilihat
pada tabel berikut :

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

32

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3333gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabel 45. Realisasi Pembangunan bidang Koperasi dan UKM
No.

Uraian

Tahun 2009

Jumlah Koperasi

128

Jumlah anggota

6991

Simpanan Anggota

Volume Usaha

Modal Luar

1288922821

SHU

1486772958

3555282774
60840222911

Tabel 46. Industri Kecil dan Menengah Sektor Pangan Tahun 2008/2009
No

1.

2.

Kecamatan

Kahayan Hilir

Maliku

Badan Usaha

Jumlah

Jenis Produk

Perusahaan

Perorangan

Minuman segar

Perorangan

Keripik

Perorangan

Tahu / Tempe

10

Keripik

Roti

Kerupuk

Tahu / Tempe

Kerupuk

Tahu / Tempe

Gula Merah

Minyak Goreng

3.

Pandih Batu

Perorangan

4.

Kahayan Kuala

Perorangan

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau 2008

Tabel 47. Industri Kecil dan Menengah Sektor Sandang Tahun 2007/2008
No

1.

Kecamatan

Kahayan Hilir

Badan Usaha

Jenis Produk

Perorangan

Pakaian

Jumlah
Perusahaan
4

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

Tabel 48. Industri Kecil dan Menengah Sektor Kimia dan Bahan Bangunan Tahun 2008/2009
No

Kecamatan

Badan Usaha

Jenis Produk

Jumlah
Perusahaan

1.

Kahayan Hilir

Perorangan

Papan / balok

42

2.

Kahayan Kuala

Perorangan

Papan dll.

3.

Jabiren Raya

Perorangan

Papan dll.

4.

Maliku

UD /

Papan dan lain-lain

Papan dll.

Perorangan
5.

Pandih Batu

Perorangan

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

33

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3434gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

Tabel 49. Industri Kecil dan Menengah Sektor Logam dan Elektronik Th. 2008/2009
No

Kecamatan

Badan Usaha

Jenis Produk

Jumlah
Perusahaan

1.

Kahayan Hilir

UD

Servis

2.

Jabiren Raya

UD

Servis

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

Tabel 50. Industri Kecil dan Menengah Sektor Kerajinan Tahun 2008/2009
No

Kecamatan

Badan Usaha

Jenis Produk

Jumlah
Perusahaan

1.

Kahayan Hilir

UD

Rotan

2.

Jabiren Raya

UD

Rotan

3.

Kahayan Tengah

UD

Rotan

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

Tabel 51. Data Koperasi / KUD di Wilayah Kab. Pulang Pisau Tahun 2008
No

Kecamatan

Banyaknya Koperasi ( buah)

Jumlah

KUD

Non KUD
16

19

1.

Kahayan Kuala

2.

Pandih Batu

21

26

3.

Maliku

12

13

4.

Kahayan Hilir

25

30

5.

Kahayan Tengah

6.

Banama Tingang

11

7.

Sebangau Kuala

11

8.

Jabiren Raya

Jumlah

35

78

121

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

34

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3535gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Tabe 52. Daftar Harga Barang Kebutuhan Pokok Di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
KETERANGAN
KOMODITI

SATUAN

HARGA

STOCK

% NAIK /

BARANG

TURUN

BERAS
-

Beras Siam Unus

Kg

9,300

1,5 ton

22%

Beras SPN

Kg

9,500

1,5 ton

Beras Mangkok

Kg

5,500

1,5 ton

Beras Siam Mutiara

Kg

8,000

0,5 ton

Gula Pasir

Kg

10,000

0,75 ton

Gula Merah

Kg

12,000

10 kg

Bimoli 1000 Ml

Ml

12,000

16 btl

Damai/Curah

Ltr

8,000

990 ltr

Blue Band 200 g

Kg

4,000

100 kg

Margarin 200 g

Kg

4,000

150 kg

Kg

2,800

150 bks

Cream

Gr

5ktk

5 ktk

Instan 800 gr

Gr

5ktk

5ktk

Coklat 800 gr

Gr

5ktk

5ktk

Madu 800 gr

Gr

5ktk

5ktk

Susu cair

Gr

Sapi

Kg

80,000

Cukup

Ayam Buras

Kg

40,000

Cukup

Ayam Ras

Kg

24,000

Cukup

Ayam Buras

Btr

1,000

3000 bj

Ayam Ras

Btr

1,000

5000 bj

Itik

Btr

1,600

2000 bj

Ltr

4,000

Cukup

GULA

MINYAK GORENG

GARAM BERYODIUM
SUSU
-

Dancow

Bubuk

Full

DAGING SAPI DAN AYAM

TELUR

MINYAK TANAH, BENSIN, SOLAR


-

Minyak tanah

Solar

Ltr

5,000

Cukup

Bensin

Ltr

5,000

Cukup

Jagung pipilan

Kg

4,000

Cukup

JAGUNG

Tabel 53. Daftar Harga Barang Strategis Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
KOMODITI

SATUAN

KETERANGAN

HARGA

STOCK BARANG

% NAIK / TURUN

Semen Gresik 40 Kg

Zak

45,000

1,500 zak

Besi Beton 6mm

Btg

18,000

A,250 btg

Besi Beton 8 mm

Btg

40,000

1,200 Btg

Besi Beton 10 mm

Btg

75,000

1,200 btg

Besi Beton 12 mm

Btg

105,000

1,150 btg

Seng gelombang BJLS

Lbr

50,000

500 lbr

20 %

Seng Plat

Lb

45,000

200 lbr

9%

Plywood 3 mm

Lbr

64,000

500 lbr

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

35

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3636gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Paku 1,0 inc

Kg

15,000

50 kg

33%

Paku 1,5 s/d 3 inc

Kg

12,000

100 kg

25 %

Sumber : Disperindagkop Kab. P. Pisau

Sementara Potensi yang dapat dikembangkan di Bidang Perindustrian dan Perdagangan di Kabupaten Pulang Pisau
pada tahun 2008 meliputi :
1. Perindustrian
a. Home Industri Lamang ( makanan khas Pulang Pisau), Kripik Singkong, rempeyek, keripik tempe, marning jagung,
kerupuk pangsit, keripik pisang dan stik ketan
b. Home industri Aloe Vera (tanaman lidah buaya) berupa produk dodol. Coco /jelly lidah buaya (agagr-agar)
c. Industri Batu Bata
d. Industri kerajinan dari rotan/ purun
e. Industri Pengolahan hasil laut/ tangkapan Ikan berupa wadi, ikan kering, pakasem, kerupuk ikan, kerupuk udang,
abon serai, petis dan ikan asap
f.

Industri Pengolahan Kelapa terpadu seperti minyak VCO dan minyak curah di Desa Bahaur Kecamatan Kahayan
Kuala

g. Industri Crumb Rubber (Pengolahan Karet)


h. Industri Tepung Tapioka di Kecamatan Maliku
2. Perdagangan
a. Peluang Usaha yang ditawarkan dibidang jasa Perdagangan di Kabupaten Pulang Pisau adalah Rumah
makan/minum, Pembangunan Pusat perbelanjaan ( Pasar Induk), Pembangunan pertokoan ( Pusat grosir)
b. Exportir bahan kerajinan
c. Pembelian karet
d. Pembelian Buah kelapa, tempurung kelapa, tepung, sabut kelapa,, minyak kelapa (Vico, minyak curah), Liguit
smoke pengganti formalin
e. Pengusaha rental/ taxi kota, jasa angkutan barang dan penumpang
f. agen motor
5. Sektor Pariwisata
a. Sandung Ngabe

Sandung Ngabe Bira terletak di desa Pangkoh, ibukota Kecamatan Pandih Batu, sekarang termasuk Kabupaten Pulang
Pisau. Menurut Yustinus Terayan ahli warisnya sandung mengalami rusak berat. Cukup tua usianya karena dibangun tahun

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

36

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3737gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
1901 pada tanah seluas 6 m2, sedangkan bangunan sandung sendiri luasnya 1,5 m2 dengan tinggi 4,5 mtr, lebar 1,7 mtr
dan 6 buah tiang penyangga berbahan kayu ulin. Sandung yang merupakan tempat penyimpanan tulang dari Ngabe Bira,
yang merupakan Pemimpin Desa Pangkoh masa lalu. belum dilakukan suatu penelitian yang mendetail mengenai siapa dan
bagaimana peranan dari Ngabe Bire dahulu.
b. Sandung Tumon
Sandung Tumon terletak di Desa Pangkoh, ibukota Kecamatan Pandih Batu, sekarang termasuk dalam wilayah
Kabupaten Pulang Pisau.Menurut keterangan Tagas Kinting ahli warisnya, luas tanah dimana sandung itu berdiri adalah 8
m2 dan luas bangunan sandung 2,5 m2, bangunan sandung yang merupakan tempat penyimpanan tulang dari Tumon itu
didirikan pada tahun 1878. Kesemua bahan bangunan sandung didominasi kayu ulin.

c. Rumah Betang Buntoi

Lokasi dan Lingkungan.


Rumah Betang Buntoi terletak di tepi Sungai Kahayan sebelah kanan milir, tepatnya di desa Buntoi termasuk Kecamatan
Kahayan Hilir sekarang wilayah kabupaten Pulang Pisau. Cukup mudah untuk mencapainya, dengan berbagai pilihan.
Menggunakan speed boat 200 PK carteran selama dua jam dari Palangka Raya atau lewat darat atau lewat darat dengan
ojek selama empat jam, dan dapat pula jika telah sampai di Pulang Pisau, kemudian dengan kelotok menghilir selama
setengah jam. Desa Buntoi terletak di daerah pasang surut dan tingginya hanya satu meter di atas permukaan laut.
Dahulu desa ini bernama Petak Bahandang dan untuk daerah Kecamatan Kahayan Hilir termasuk desa tua, terlihat dari
banyaknya Sandung dan Sapundo di desa ini. Sayangnya benda bersejarah tersebut tidak pernah dipelihara oleh para
ahli warisnya.
Kondisi Bangunan
Menyesuaikan dengan alam lingkungan dan segi keamanan yang merupakan suatu keharusan masa itu ( sering terjadi
serangan asang atau kayau ),rumah Betang Buntoi berbentuk panggung bertiang tinggi dan menghadap kearah sungai
(Sungai Kahayan). terhadap percampuran dua pola rumah tradisional yakni Rumah Tradisional Banjar berupa anjungan
di sana sini dengan fungsi sebagai ruang kediaman, serambi dan dapur; sedangkan unsur tradisional Dayak terlihat dari
profil bangunannya yang memanjang, tiang-tiang bangunan dari kayu log berdiameter besar dan hejan ( tangga naik ) dari
batang kayu bertakik serta pola tata ruangnya.
Bangunan utama berukuran dua belas setengah meter kali sembilan meter dan dinding dipasang tegak. Kesemua bahan
didominasi oleh kayu ulin dan dinding dari jenis kayu meranti. Tinggi kolongnya sekitar empat setengah meter.
Sejarah Bangunan
Menurut informasi yang ada rumah besar ini dibangun oleh Tamanggung Jala (Bapa Sari, karena anaknya bernama Sari )
sekitar abad ke XIX. Bahan-Bahan untuk itu didatangkan atau diramu jauh dari pedalaman Sungai Kahayan (Tumbang

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

37

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3838gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
Pajangei). Rumah selesai secara gotong royong selama dua tahun. dari hasil perkawinannya dengan Handuran, Sari
memperoleh lima anak. Dua orang laki-laki yakni Olek dan Tunik serta tiga orang perempuan yaitu Sela, Dempak dan
Senai. semasa revolusi fisik peranan Rumah Betang Buntoi cukup besar, karena digunakan sebagai Markas ALRI Divisi
IV Wilayah Kahayan Hilir dengan para pejuang antara lain Underson Uda dan lain-lain.
Jika kita meraba balokan malang yang melintang dalam bangunan utama, setiap sisi atasnya berlubang untuk tempat
menyembunyikan bubuk mesiu. Objek ini cukup banyak pengunjungnya, malah datang dari mancanegara. Karena itulah
maka Ditjen Kebudayaan Depdikbud selama tiga tahun anggaran melaksanakan pemugaran bangunan sampai
pemagaran lingkungannya. Saat ini kerusakan berat melanda begian atap bangunan Rumah Betang Buntoi ini.
d. Danau Sabuah

Danau Sabuah terletak di Daerah Aliran Sungai ( DAS ) Kahayan, tepatnya di Desa Tuwung, termasuk Kecamatan
Kahayan Tengah, Kabupaten Pulang Pisau. Letak Danau Sabuah sangat srategis yaitu di Km 17 pada jalan lintas propinsi
yang menghubungkan Kota Palangka Raya dengan Buntok dan Kuala Kurun.
Danau Sabuah selama ini oleh penduduk Desa Tuwung dan sekitarnya hanya dimanfaatkan sebagai sumber ikan dan
transportasi. Juga digunakan pihak Universitas Palangka Raya sebagai areal penelitian bagi Dosen Jurusan Perikanan
Fakultas Pertanian secara sendiri-sendiri maupun bekerja sama dengan penelitian dan Hokaido University,Jepang.
Hasil penelitian mereka mengenai danau ini cukup baik, karena kaulitas airnya cukup baik dan keragaman serta
populasi ikannya sangat tinggi. Intensitas budidaya ikan dengan karamba oleh penduduk setempat masih rendah.
Pariwisata rekreasi yang dipadukan dengan perikanan merupakan alternatif yang tepat. Di Danau Sabuah dapat dibangun
pelabuhan atau dermaga terapung tempat menambatkan perahu, sepeda motor air dengan sejumlah restoran atau rumah
makan lengkap dengan kerambanya terdiri dari ikan nila, gurami dan patin.
Pembangunan semua sarana tersebut diatas memenuhi prinsip ramah lingkungan antara lain berupa tindakan larangan
penebangan pohon sekitar danau, pembuangan sampah tidak kedalam danau dan alur danau.
Keberhasilan terbukanya objek wisata Danau Sabuah berdampak meningkatkan pendapatan dan ekonomi masyarakat
Desa Tuwung dan sekitarnya, disamping terciptanya lapangan kerja. Penduduk berusaha dari penyewaan
perahu,pemancingan, warung dan parkir. Program pemerintah meningkatkan ekonomi masyarakat secara mandiri
disamping melestarikan hutan dan vegetasi sekitar danau dapat berlangsung. Terjadinya peningkatan PAD dan
penghematan devisa pemerintah, khususnya Kabupaten Pulang Pisau.Penghematan devisa disebabkan Kabupaten
Pulang Pisau dapat menurunkan bantuan desanya bilamana program ini ( pembukaan objek wisata Danau Sabuah )
berhasil. Pekerjaan ( usaha ) penduduk yang berorientasi pada forestry exploitation menjadi fishery-eco tourism.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

38

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM3939gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
e. Pantai Cemantan

Pantai Cemantan adalah pantai yang terjadi dan berbentuk secara alami, menjulur jauh ke laut akibat pendangkalan
dan terpaan ombak yang terus menerus setiap saat. Pantai ini secara geografis terletak disebelah selatan dari Kecamatan
Kahayan Kuala, dekat Desa Cemantan, tepatnya sebelah kanan jika kita keluar dari muara Sungai Kahayan dengan jarak
jangkau dari ibukota Kabupaten Pulang Pisau lebih kurang 50 km, serta waktu tempuh 4 jam dengan kelotok atau 1 jam
jika menggunakan speedboat.
Pada saat sekarang sedang di buat badan jalan dari Bahaur ( ibukota Kecamatan Kahayan Kuala ) ke Desa
Cemantan sejauh lebih kurang 14 km yang diharapkan dengan jalan darat ini dapat membuka keterisolasian Desa
Cemantan sebagai objek wisata.
Desa tersebut sangat kaya akan hasil alamnya seperti perikanan, pertanian dan perkebunan serta pantainya yang
indah dapat dijadikan objek wisata yang sangat menarik bagi investor mancanegara untuk menanamkan modalnya
memanfaatkan peluang tersebut. Jika hal ini dapat terwujud, maka akan menambah pendapatan asli daerah (PAD) serta
sekaligus menjadi aset daerah dan nasional dalam sektor Pariwisata di Indonesia.
Panorama alam pantai bukanlah satu-satunya daya tarik bagi Desa Cemantan. Dari sisi kepurbakalaan Cemantan banyak
menyimpan hal-hal yang sangat misterius, namun pada saat ini masih terabaikan pendataannya. Sebagaimana pantaipantai lainnya di seluruh Indonesia, pantai Desa Camantan mempunyai prospek yang cerah untuk dikembangkan sebagai
objek wisata alam, rekreasi dan ilmu pengetahuan.
f. Kawasan Hutan Kalawa

Sebelum tahun 1967 kawasan hutan dibelakang Desa Kalawa ( Pulang Pisau ) tergolong hutan yang masih perawan,
ditumbuhi bermacam-macam jenis tumbuhan yang heterogen serta berbagai satwa langka yang pada prinsipnya perlu
sekali dilindungi.
Setelah tahun 1967 kawasan hutan tersebut mulai diekploitasi dan sampai sekarang masih ditebang oleh para penebang
liar yang dibeking oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab. Bahkan akibat sisa-sisa penebangan, kebakaranpun

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

39

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM4040gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
tidak dapat dihindarkan, menyebabkan hutan menjadi menipis bahkan terancam kegundulan termasuk binatang-binatang
yang ada disana terancam kehilangan tempat berkembang biaknya.
Beberapa satwa langka yang terdapat di kawasan tersebut diatas antara lain Owa-owa, Orang Hutan, Bekantan, Kera
Merah, Kera Hitam, Beruang, Rusa, Biawak, (mudah dilihat) serta berbagai jenis burung antara lain Bangau Putih, Elang
Hitam, Elang Putih, Beo, Enggang, Baliang, dll.
Lokasi hutan yang dimaksud yaitu berada di sebelah barat ( dibelakang Desa Kalawa, Pulang Pisau ), lebih kurang 15 km
dengan luas lokasi 7 km persegi.Untuk menuju lokasi dapat ditempuh dengan berjalan kaki melalui rintisan di belakang
Desa Kalawa, Pulang Pisau atau pada musim penghujan dengan menggunakan perahu klotok melalui jalur Sungai
Kahayan ke hulu Desa Garung memasuki kerukan ( kanal ) dengan waktu 1,5 jam sampai ke lokasi.
Masyarakat Kalawa menghendaki agar kawasan hutan tersebut dapat dilindungi dan dapat dimanfaatkan sebagai tempat
wisata alam dan objek penelitian bagi ilmuwan dalam dan luar negeri, mengingat keadaan serta situasi yang mudah serta
dapat dijadikan hutan adat dengan memberdayakan masyarakat sekitarnya.
Tabel 54. Data Daerah Pengembangan Pariwisata di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2009
No.

POTENSI PARIWISATA

LOKASI

LUAS AREA

RENCANA PENGEMBANGAN
Pariwisata

I.

Seni Budaya

1.

Rumah Tua Jaga Bahen

Desa Bahupahawa
Kec. Kahayan Tengah

0,5 Ha

Wisata Budaya

2.

Makam / Sandeng Tamenggung


Lawak Surajaya Pati

Desa Bukit Rawi


Kec. Kahayan Tengah

1 Ha

Wisata Budaya

3.

Anyaman Rotan

2 Km 2

Wisata Budaya

4.

Anyaman Rotan

2 Km 2

Wisata Budaya

5.

Rumah Besar / betang Buntoi

Desa Bukit Rawi


Kec. Kahayan Tengah
Desa Gohong
Kec.Hahayan Hilir
Desa Buntoi
Kec.Kahayan Hilir

1 Ha

Wisata Budaya

II.

Wisata Alam

1.

Taman Wisata Nasional

Kec.Sebangau Kuala

2.
3.
4.

Pantai Cemantan
Pantai Mintin
Danau Sabuah

10 Ha
10 Ha
3 Km 2

5.

Hutan Adat Kalawa

Desa Cemantan
Desa Mintin & Buntoi
Desa Tuwung
Kec.Kahayan Tengah
Kelurahan Kalawa
Kec.Kahayan Hilir

7 Km 2

Wisata Alam / Flora


Fauna

III.

Wisata Buatan

1.

Agro Wisata Mintin

30 Ha

Wisata Agro

2.

Pasar Tradisional ( Pasar Kamis )

Desa Mintin
Kec.Kahayan Hilir
Kec.Kahayan Hilir

7 Km 2

Wisata Budaya

Wisata alam / penelitian


ilmiah
Wisata Bahari , Fishing
Wisata Bahari / Alam
Wisata Bahari , Fishing

Sumber : Dinas Pariwisata Pulang Pisau tahun 2008

6.

Sumber Daya Alam Lainnya


Potensi yang dimiliki di bidang sumberdaya alam yang telah diteliti untuk digali dan dikembangkan bagi para investor yang
ingin berminat menanam modalnya di Wilayah Kabupaten Pulang Pisau meliputi :
a.

Sumber daya mineral bahan galian golongan C berupa pasir kuarsa potensi cadangan 125.662.000 m3 berlokasi di
Kecamatan Kahayan Tengah, tanah liat potensi cadangan 26.254.785.625 m3 berlokasi di Kecamatan Kahayan Hilir,
Kaolin potensi cadangan 475.670.000 m3, Granit potensi cadangan 7.620.000 m3, Andesit potensi cadangan
342.623.000 m3 serta Granodiorit potensi cadangan 4.854.500 m3.

b.

Sumber daya mineral bahan galian golongan AB berupa Gambut terukur 4.700.000 m3

Tabel 55. Potensi Sumber Daya Alam di wilayah Kab. Pulang Pisau 2009
No.
1.

Jenis Bahan
Galian
Tanah Liat
Tanah Liat
Tanah Liat

Kecamatan
Kahayan Hilir

Desa
Buntoi
Mentaren
Pulang Pisau

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

Perkiraan
Cadangan
9.450.000 M3
5.151.000 M3
2.100.000 M3

40

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM4141gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH

2.
3.
4.
5.

Tanah Liat
Tanah Liat
Tanah Liat
Kaolin
Kaolin
Pasir Kuarsa
Sirtu
Sirtu
Sirtu
Minyak
Minyak
Pasir Kuarsa
Pasir Kuarsa
Pasir Kuarsa
Gambut
Timah
Emas

Kahayan Tengah
Pandih Batu
Kahayan Kuala
Banama Tingang

Gohong
Sakakajang
Pilang
Garong
Bereng Kajang
Bereng Kajang
Pilang
Bereng Kajang (Sei Kahayan)
Mentaren
Garong
Pangkoh
Pamarunan
Bukit Liti
Bukit Rawi
Pangkoh
Muara Sei Kahayan
Bereng Rambang sampai
dengan Tangkahen

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

1.050.000 M3
2.100.000 M3
6.100.000 M3
37.800.000 M3
2.400.000 M3
2.400.000 M3
120.000 M3
36.000. M3
90.000 M3

5.000.000 M3

41

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software


http://www.foxitsoftware.com For evaluation only.

12:46 PM12:46 PM12:46 PM4242gggggdgg42fggg


SEJARAH DAN LAMBANG DAERAH
BAB IV

VISI DAN MISI DAERAH


KABUPATEN PULANG PISAU

1.

Visi
Terwujudnya Kesejahteraan Masyarakat Kabupaten Pulang Pisau Melalui Pembangunan Sumber Daya Manusia dan
Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan.

2.

Misi
Untuk mewujudkan Visi tersebut di atas, ditetapkan 8 (delapan) Misi Pembangunan Kabupaten Pulang Pisau periode 2008
2013 sebagai berikut :
2.

Mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas

3.

Mewujudkan Ekonomi Kerakyatan Berbasis pada Sektor Pertanian, Perikanan, Perkebunan dan Peternakan yang
berorientasi pada agribisnis dan agroindustri.

4.

Mewujudkan Peningkatan infrastruktur dan Prasarana wilayah untuk membuka isolasi daerah melalui pembangunan
sarana dan prasarana serta keselarasan tata ruang wilayah.

5.

Mewujudkan Pembangunan Perekonomian Daerah dan Memberdayakan ekonomi masyarakat.

6.

Mewujudkan pemanfaatan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup yang berkelanjutan.

7.

Mewujudkan tata kepemerintahan yang baik.

8.

Mewujudkan masyarakat yang bermoral, beretika dan berbudaya.

9.

Mewujudkan masyarakat yang memiliki kesadaran hukum, politik dan ketertiban masyarakat.

3. Tujuan dan Sasaran Pembangunan Daerah


Untuk mewujudkan misi agar dapat terealisasi secara baik dalam kurun waktu 5 (lima) tahun yang akan datang, maka
ditertapkan tujuan dan sasaran pembangunan daerah, sebagai berikut
1.

Peningkatan Kualitas Sumberdaya manusia

2.

Pengembangan ekonomi daerah dan ekonomi kerakyatan.

3.

Peningkatan pembangunan infrastruktur dan prasarana wilayah.

4.

Penataan dan pemanfaatan Tata Ruang Wilayah.

5.

Pengendalian, pemanfaatan dan pelestarian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup.

6.

Peningkatan Kinerja Aparatur.

7.

Mewujudkan masyarakat yang bermoral, beretika dan berbudaya.

8.

Mewujudkan masyarakat yang memiliki kesadaran hukum, politik dan ketertiban masyarakat.

SELAYANG PANDANG KAB. PULANG PISAU TAHUN 2009


PESONA BUMI HANDEP HAPAKAT

42