Anda di halaman 1dari 5

Kantor Hukum

Advokat & Konsultan Hukum


SUWITO WINOTO, SH & REKAN
JL. BRIG. JEND. H. HASAN KASIM RUKO NO. 5 (CELENTANG) KALIDONI PALEMBANG
TLP/FAX (0711) 5615408 / 085273634400
Email : adv.suwito@yahoo.co.id

DUPLIK

Untuk Terdakwa ARIANSYAH, S.Pd BIN MUHAMMAD KAMIL


Dalam perkara pidana No.1663/Pen.PID.B/2015/PN.PLG

Dakwaan
PRIMER : Pasal 340 KUHPidana
SUBSIDER : Pasal 339 KUHPidana
LEBIH SUBSIDER : Pasal 338 KUHPidana

Atau
Kedua Pasal 365 ayat (1),(2), ke-3 KUHPidana

Di
Pengadilan Negeri Kelas I-A Palembang
Hari Rabu Tanggal 02 Maret 2016

PENDAHULUAN

- Majelis Hakim yang Mulia


- Sdr. Jaksa Penuntut Umum yang Terhormat
- Pengunjung Sidang Pengadilan yang kami Hormati

Pertama-tama ijinkanlah kami memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
perlindungan dan memberikan nikmat berupa kesehatan jasmani dan rohani kepada kita semua aamiin
ya robbal aalamiin. Dan karena Allah SWT jugalah kami dapat menyampaikan DUPLIK untuk Terdakwa
ARIANSYAH, S.Pd ALIAS TETEH BIN MUHAMMAD KAMIL pada hari ini.

Selanjutnya kami sampaikan rasa hormat yang setinggi-tingginya dan ucapan terimakasih yang sebesar-
besarnya kepada Majelis Hakim yang telah memimpin persidangan ini dengan penuh kesabaran,
ketegasan, teliti dan bijaksana serta benar-benar menunjukan sikap mengayomi dan menjauhkan diri
dari sikap praduga tak bersalah terhadap Terdakwa, hal ini sesuai dengan azas pradilan yang bebas, jujur
dan tidak memihak.
Bahwa pada persidangan tanggal 24 Febuari 2016 Jaksa Penuntut Umum telah membacakan jawaban
atas nota pembelaan yang kami ajukan. Sebelumnya pada kesempatan ini ijinkanlah kami tim kuasa
hukum menyikapi jawaban Sdr. Jaksa Penuntut Umum tersebut dalam bentuk DUPLIK yang merupakan
satu kesatuan tak terpisah dengan nota pembelaan semula dari kami penasehat hukum terdakwa.
Adapun DUPLIK dimaksud akan diuraikan sebagai berikut :

Bahwa setelah mendengar, membaca dan menganalisa serta mencermati kembali terhadap dari isi
keseluruhan Replik / Tanggapan / Jawaban Sdr Jaksa Penuntut Umum terhadap materi pembelaan
Penasehat Hukum Terdakwa Ariansyah, S.Pd alias Teteh Bin Muhammad Kamil maka dapat kami tarik
kesimpulan bahwa tidak ada fakta-fakta hukum dan argumentasi hukum yang baru terkait dengan
perkara A quo yang disampaikan Jaksa Penuntut Umum dalam jawabannya / Tanggapannya. Selain dari
pada hanya bersifat pengulangan dan penggambaran kembali dan sudut Subjektifitas Sdr. Jaksa
Penuntut Umum sebagaimana yang tertuang dalam dakwaan serta termuat kembali dalam tuntutan Sdr.
Jaksa Penuntut Umum yang telah didengar di persidangan ini sebelumnya.

Bahwa setelah kita mengikuti dan menyimak secara seksama proses persidangan selama ini ada
sejumlah fakta persidangan yang bernilai, bermutu dan bermanfaat menurut hukum namun tidak
digunakan dalam pembuktian. Sebaliknya ada fakta-fakta yang tidak atau kurang bermutu dan kurang
bernilai digunakan dalam pembuktian kebersalahan Terdakwa.

- Majelis Hakim yang Mulia


- Sdr. Jaksa Penuntut Umum yang Terhormat
- Pengunjung Sidang Pengadilan yang kami Hormati

Tidak berlebihan kiranya kami menilai bahwa REPLIK dan Isi Tuntutan dari Sdr Jaksa Penuntut Umum
cenderung memaksakan agar Tuntutan Jaksa Penuntut Umum berhasil untuk dinyatakan terbukti, hal ini
dapat kita tandai dari REPLIK Jaksa Penuntut Umum lembar ke-4 alinia ke-8 pada tanggal 24 Februari
2016 yang bunyinya "Dengan demikian jelas dan terang bahwa terdakwa telah terbukti melakukan
tindak pidana dengan sengaja dan dengan direncanakan terlebih dahulu menghilangkan nyawa orang"
Dan sebagaimana dalam tuntutan Jaksa Penuntut Umum yang telah dibacakan pada tanggal 10 Januari
2016.

- Majelis Hakim yang Mulia


- Sdr. Jaksa Penuntut Umum yang Terhormat
- Pengunjung Sidang Pengadilan yang kami Hormati

Tanggapan terhadap Replik Jaksa Penuntut Umum Atas Nota Pembelaan Penasehat Hukum
Terdakwa.

Bahwa dalam pembuktian serta melakukan penuntutan terhadap Terdakwa haruslah berdasarkan
hukum dan fakta-fakta, agar tidak terkesan dipaksakan serta bertentangan dengan hati nurani yang
dapat menyesatkan kita dalam penegakan hukum untuk mencapai kebenaran materiil dalam perkara ini.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum jelas-jelas menitik beratkan pada keterangan saksi H.SUMINARTO BIN
SUGIMIN, SUYATI BINTI DARMADI, ABDUL MERI BIN ANANG JAHRI DAN SIMSOD SIMANJUNTAK yang
bersifat Ulus Testis Nullus Testis karena tidak didukung oleh keterangan saksi lainnya yang hanya
mengetahui setelah kejadian serta bersifat Testimonium de auditu.

Bahwa yang lebih tragisnya lagi Jaksa Penuntut Umum menjadikan keterangan HERMAN BIN KAMSUL
sebagai acuan untuk mempertegas dan memperkuat Dakwaan yang dituangkan dalam Replik Jaksa
Penuntut Umum yang sebelumnya kami tim Penasehat Hukum Terdakwa telah menolak untuk
dibacakan kesaksian Herman bin Kamsul oleh Jaksa Penuntut Umum kepada Majelis Hakim yang
memeriksa dan mengadili perkara ini, karena Saksi atas nama HERMAN BIN KAMSUL tidak pernah hadir
memberikan keterangan, kesaksian di muka persidangan, walaupun Majelis Hakim telah memerintahkan
Jaksa Penuntut Umum untuk membacakan keterangan saksi HERMAN BIN KAMSUL bukan berarti sah
untuk dijadikan sebagai alat bukti. Berdasarkan pasal 185 ayat (1) Kitap Undang-Undang Hukum Acara
Pidana (KUHAP) "Keterangan saksi sebagai alat bukti ialah apa yang saksi nyatakan di sidang Pengadilan
dan merupakan satu kesatuan yang tidak dipisahkan dari pasal 184 ayat (1).
Huruf :
a. keterangan saksi,
b. keterangan ahli,
c. surat,
d. petunjuk dan,
e. keterangan terdakwa
Dalam Kitap Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) sebagai Alat Bukti yang sah.

- Majelis Hakim yang Mulia


- Sdr. Jaksa Penuntut Umum yang Terhormat
- Pengunjung Sidang Pengadilan yang kami Hormati

Perlu kita ketahui lagi biar terang dan menjadi jelas berdasarkan keterangan Terdakwa bahwa benar
kejadian tersebut bermula dari terdakwa terbelit hutang dan perjudian online, kemudian pada hari rabu
tanggal 08 Juli 2015 atau sehari sebelum kejadian terdakwa datang ke rumah saksi Masyitoh dan
mengutarakan maksudnya untuk meminjam uang namun terdakwa tidak berhasil mendapatkan uang
pinjaman tersebut, keesokan harinya pada hari kamis tanggal 09 Juli 2015 Terdakwa datang lagi ke
rumah saksi Masyitoh dengan mengendarai mobil Suzuki Karimun Wagon R milik mertuanya dengan
maksud mencuri untuk melunasi hutang-hutangnya, biasanya sepengetahuan terdakwa saksi Masyitoh
bekerja dan korban Rahman Della kuliah pada saat itu, setelah dekat TKP terdakwa memarkirkan
mobilnya dengan maksud agar aksinya untuk mencuri di rumah saksi Masyitoh tidak diketahui oleh
orang. Lalu terdakwa berjalan kaki menuju rumah saksi Masyitoh, kemudian terdakwa masuk melalui
pagar depan dan mengendap-ngendap mengintip melalui pintu yang tidak terkunci dan dalam keadaan
terbuka di samping garasi mobil, kemudian terdakwa masuk menuju ruang keluarga dan terkejut
ternyata ada korban RAHMAN DELLA yang melihat keberadaan terdakwa, lalu korban Rahman Della
masuk ke kamarnya sambil tiduran dan menghadap ke tembok dinding kamarnya sambil memainkan HP
NOKIA LUMIA miliknya, terdakwa semakin gelisah, takut dan panik spontan mengambil batu gilingan
bambu yang berada di dapur milik korban Masyitoh dan memukulkan ke kepala bagian belakang korban
RAHMAN DELLA sebanyak (3) tiga kali, kemudian terdakwa mencari lagi dan mengacak-acak isi rumah
mencari uang dan barang berharga untuk diambil. Kemudian terdakwa melihat kamar kedua dan
dibukanya dengan paksa pintu kamar tersebut.

Majelis Hakim yang terhormat, kemudian terdakwa ARIANSYAH, S.Pd alias TETEH BIN MUHAMMAD
KAMIL mendongkel pintu lemari dengan pisau dapur yang masih dipegang oleh Terdakwa, kemudian
mengacak-acak dan mendapatkan sebuah gelang imitasi milik saksi Masyitoh terdakwa bingung dan
cemas mondar mandir keluar masuk rumah saksi Masyitoh, dan melihat korban Rahman Della dengan
mata terbuka masih memegang HP NOKIA LUMIA miliknya lalu terdakwa menyayatkan pisau dapur yang
masih dipegangnya sebanyak satu (1) kali keleher korban Rahman Della. Kemudian terdakwa langsung
kabur dengan mobilnya membawa gelang imitasi milik saksi Masyitoh dan HP NOKIA LUMIA milik korban
Rahman Della.

Kesimpulan.

Berkaitan dengan hal tersebut, kami tetap berkesimpulan bahwa dakwaan primer Pasal 340 KUHP, dan
dakwaan subsider Pasal 339 KUHP, lebih subsider 338 KUHP tidak dapat dibuktikan pada diri terdakwa,
sehingga menurut hemat kami, terdakwa hanya dapat dipersalahkan dengan dakwaan Pasal 365 ayat 1,
2, ke 3 KUHP. Sekalipun tidak ada alasan pemaaf dan pembenar bagi terdakwa, namun kami
memandang bahwa sesuai dengan kondisi yang menyertai terdakwa berdasarkan hal-hal tersebut di
atas, kami sebagai Penasehat Hukum Terdakwa, untuk itu mohon kepada Majelis Hakim yang
memeriksa dan mengadili perkara ini untuk memutuskan sebagai berikut :

1. Menyatakan Surat Dakwaan dan Tuntutan JPU terhadap Terdakwa ARIANSYAH, S.Pd ALIAS
TETEH BIN MUHAMMAD KAMIL tidak searah sah dan meyakinkan telah melakukan bersalah
melakukan tindak pidana "dengan sengaja dan dengan rencana lebih dahulu menghilangkan
nyawa orang" sebagaimana surat dakwaan Alternative pertama primair pasal 340 KUHP.
2. Menyatakan Terdakwa ARIANSYAH, S.Pd ALIAS TETEH BIN MUHAMMAD KAMIL telah melakukan
pencurian sebagaimana surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum kedua pasal 365 ayat (1), (2), ke-3
KUHP.
3. Bahwa kami selaku Penasehat Hukum dari terdakwa ARIANSYAH, S.Pd ALIAS TETEH BIN
MUHAMMAD tetap pada pembelaan (pledoi) kami.

ATAU :

Apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon dapat diberikan hukuman yang seringan-ringannya
sesuai kesalahan Terdakwa.

Demikian DUPLIK ini disampaikan dengan harapan, Majelis Hakim dapat memberikan Putusan yang
seadil-adilnya berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa.
Palembang, 02 Maret 2016

Hormat kami,

Penasehat Hukum Terdakwa

SUWITO WINOTO,SH EVAN YULIANDRI,SH

MUHAMMAD AKBAR,SH