Anda di halaman 1dari 99

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MATA KULIAH DASAR FISIOLOGI TERNAK

Oleh : KELOMPOK XA email. riff11@ymail.com

LABORATORIUM FISIOLOGI DAN REPRODUKSI TERNAK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PETERNAKAN PURWOKERTO 2007

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MATA KULIAH DASAR FISIOLOGI TERNAK

Oleh : KELOMPOK XA

Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kurikuler dalam Mengikuti Mata Kuliah Dasar Fisiologi Ternak pada Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto

LABORATORIUM FISIOLOGI DAN REPRODUKSI TERNAK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PETERNAKAN PURWOKERTO 2007

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MATA KULIAH DASAR FISIOLOGI TERNAK

Oleh : KELOMPOK XA

Diterima dan disetujui pada tanggal .................................

Asisten Pendamping

Koordinator Asisten

Mengetahui, Kepala Laboratorium

ii

KATA PENGANTAR

Puji Syukur penulis panjatkan kehadirat Alloh SWT. atas limpahan nikmat, rahmat, karunia dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum Dasar Fisiologi Ternak. Laporan akhir praktikum ini disusun untuk melengkapi persyaratan ujian praktikum Mata Kuliah Dasar Fisiologi Ternak, dan ditulis berdasarkan hasil praktikum yang diselenggarakan di Laboratorium Fisiologi dan Reproduksi Ternak, Fakultas Peternakan, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. melengkapi persyaratan ujian praktikum Mata Kuliah Dasar Fisiologi Ternak, Fakultas Peternakan, Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto. Dalam penulisan laporan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dan dukungan baik moril maupun materiil dari berbagai pihak yang secara langsung maupun tidak langsung turut berperan dalam proses penyusunan.. Untuk itu, penulis mengucapkan terimakasih kepada : 1. Staf pengajar mata kuliah Dasar Fisiologi Ternak. 2. Para asisten mata kuliah Dasar Fisiologi Ternak. 3. Rekan-rekan kelompok X seperjuangan.

Penyusun

iii

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... i ii iii iv v vi vii

ACARA PRAKTIKUM KE-1 I. MENGHITUNG SEL DARAH MERAH DAN SEL DARAH PUTIH, MENGUKUR PENDARAHAN DAN PENJENDALAN DARAH,

MENGUKUR TEKANAN DARAH PENDAHULUAN.................................................................................. A. Latar Belakang .......................................................................... B. Tujuan ....................................................................................... C. Tempat dan Waktu Praktikum.................................................... TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ A. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih .................... B. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah .......................... C. Mengukur Tekanan Darah ......................................................... MATERI DAN CARA KERJA ............................................................ A. Materi dan Alat Praktikum......................................................... 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih .............. 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah ..................... 3. Mengukur Tekanan Darah .................................................... 1 1 3 3 4 4 6 7 9 9 9 9 10

iv

B. Cara Kerja Praktikum ................................................................ 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih .............. 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah ..................... 3. Mengukur Tekanan Darah .................................................... HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. A. Hasil Praktikum ......................................................................... 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih .............. 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah ..................... 3. Mengukur Tekanan Darah .................................................... B. Pembahasan Hasil Praktikum ..................................................... 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih .............. 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah ..................... 3. Mengukur Tekanan Darah .................................................... KESIMPULAN .....................................................................................

10 10 11 12 14 14 14 15 15 16 16 18 20 24

ACARA PRAKTIKUM KE-2 II. MENGUKUR KADAR Hb DARAH, MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP JANTUNG KATAK. PENDAHULUAN.................................................................................. A. Latar Belakang .......................................................................... B. Tujuan ....................................................................................... C. Tempat dan Waktu Praktikum.................................................... TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ A. Pengukuran Kadar Hb Darah ..................................................... B. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak ......................... MATERI DAN CARA KERJA ............................................................ A. Materi dan Alat Praktikum......................................................... 1. Pengukuran Kadar Hb Darah ............................................... 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak ................... 25 25 26 26 27 27 27 29 29 29 29

B. Cara Kerja Praktikum ................................................................ 1. Pengukuran Kadar Hb Darah ............................................... 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak ................... HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. A. Hasil Praktikum ......................................................................... 1. Pengukuran Kadar Hb Darah ............................................... 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak ................... B. Pembahasan Hasil Praktikum ..................................................... 1. Pengukuran Kadar Hb Darah ............................................... 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak ................... KESIMPULAN .....................................................................................

30 30 30 32 32 32 32 33 33 33 36

ACARA PRAKTIKUM KE-3 III. MELIHAT ASAL MULA DENYUT JANTUNG KATAK, MELIHAT PEREDARAN DARAH DAN GERAKAN CILIA KATAK, REFLEKS

PADA KATAK DAN PENGARUH MACAM-MACAM PACU. PENDAHULUAN.................................................................................. A. Latar Belakang .......................................................................... B. Tujuan ....................................................................................... C. Tempat dan Waktu Praktikum.................................................... TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ A. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak.................................. B. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak .................... C. Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-macam Pacu............. MATERI DAN CARA KERJA ............................................................ A. Materi dan Alat Praktikum......................................................... 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak ............................ 2. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak .............. 3. Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-macam Pacu ....... 37 37 39 39 40 40 40 41 42 42 42 42 43

vi

B. Cara Kerja Praktikum ................................................................ 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak ............................ 2. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak .............. 3. Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-macam Pacu ....... HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. A. Hasil Praktikum ......................................................................... 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak ............................ 2. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak .............. 3. Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-macam Pacu ....... B. Pembahasan Hasil Praktikum ..................................................... 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak ............................ 2. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak .............. 3. Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-macam Pacu ....... KESIMPULAN .....................................................................................

43 43 44 45 46 46 46 46 47 47 47 49 50 52

ACARA PRAKTIKUM KE-4 IV. MEMACU SYARAF OTOT, MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP SUHU TUBUH MANUSIA, MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP SUHU TUBUH KATAK DAN HAMBATAN ELEMINASI PANAS, UJI KEBUNTINGAN HEWAN MENURUT GALLI MAININI PENDAHULUAN.................................................................................. A. Latar Belakang .......................................................................... B. Tujuan ....................................................................................... C. Tempat dan Waktu Praktikum.................................................... TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ A. Memacu Syaraf Otot .................................................................. B. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia .............. C. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas ......................................................................... 58 53 53 55 55 56 56 56

vii

D. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini ........................ MATERI DAN CARA KERJA ............................................................ A. Materi dan Alat Praktikum......................................................... 1. Memacu Syaraf Otot ............................................................ 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia ........ 3. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas .................................................. 4. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini................... B. Cara Kerja Praktikum ................................................................ 1. Memacu Syaraf Otot ............................................................ 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia ........

58 59 59 59 59

59 60 60 60 61

3. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas ................................................................... 4. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini................... HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. A. Hasil Praktikum ......................................................................... 1. Memacu Syaraf Otot ............................................................ 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia ........ 62 62 64 64 64 64

3. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas ................................................................... 4. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini................... B. Pembahasan Hasil Praktikum ..................................................... 1. Memacu Syaraf Otot ............................................................ 2. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia ........ 65 66 66 66 68

3. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas ................................................................... 4. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini................... KESIMPULAN ..................................................................................... DAFTAR PUSTAKA 69 71 73

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. angka-angka normal dalam eritrosit dan leukosit pada manusia

Halaman

atau hewan ............................................................................................ 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Tekanan darah probandus yang diukur dalam berbagai posisi ................ Denyut Core dan tekanan darah beberapa mamalia ................................ Jumlah denyut jantung katak dengan pengaruh larutan kimia................. Refleks pada katak dan pengaruh macam-macam pacu .......................... Memacu syaraf otot katak ..................................................................... Pengukuran suhu tubuh manusia ........................................................... Pengukuran suhu tubuh katak ................................................................ Pengukuran suhu air dengan pengaruh minyak kelapa ...........................

5 16 23 32 47 64 65 65 65 66

10. Pengaruh suhu air dengan pengaruh kendi yang dicat dan tudak dicat ....

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 2. 3. 4.

Halaman 7 21 47 57

Proses Pembentukan Benang-Benang Fibrin.......................................... Mekanisme Systole dan Diastole ........................................................... Peredaran Darah .................................................................................... Suhu Tubuh Pada Oral dan Rechal Manusia ..........................................

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Halaman 75 77 79 80 81 82 83 84 85

1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih ................................ 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah ...................................... 3. Mengukur Tekanan Darah ..................................................................... 4. Mengukur Kadar Hb Darah ................................................................... 5. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak..................................... 6. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak ............................................. 7. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak ................................ 8. Memacu Syaraf Otot ............................................................................. 9. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia.......................... 10. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh katak dan Hambatan Eliminasi Panas ..................................................................................... 11. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Metode Galli Mainini .......................

86 87

xi

ACARA PRAKTIKUM KE 1 I. MENGHITUNG SEL DARAH MERAH (CDM) DAN SEL DARAH PUTIH (CDP), MENGUKUR WAKTU PENDARAHAN DAN WAKTU PENJEDALAN DARAH, MENGUKUR TEKANAN DARAH

1.1.

PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Darah adalah bagian dari sistem transportasi pada manusia. Darah terdapat di dalam pembuluh darah. Volume darah dalam kondisi normal setiap orang lebih kurang 8% dari berat badannya. Orang dewasa yang beratnya 65 kg, volume darahnya lebih kurang 5 liter. Darah tersusun dari beberapa komponen, yaitu: 1. 55% merupakan bagian yang cair, yakni plasma darah. 2. 45% bagian yang padat atau butiran darah. Perbandingan bagian yang padat dan cair disebut nilai hematokrit. Nilai hematokrit bervariasi, normalnya adalah 40-50% pada pria dewasa, 3545% pada wanita dewasa, 35% pada anak-anak di atas 10 tahun, dan 40-60% pada anak-anak. Nilai hematokrit dapat mencerminkan volume total eritrosit. Butiran darah terdiri atas 3 macam sel darah, yaitu: 1. Sel darah merah (eritrosit) 2. Sel darah putih (leukosit) 3. Sel pembeku darah (trombosit) Masing-masing mempunyai fungsi dan jumlah tertentu pada manusia. CDM dan CDP dalam keadaan normal terdapat dalam jumlah tertentu di dalam darah manusia ataupun hewan, oleh karena beberapa penyebab, jumlah CDM dan CDP pada tubuh manusia pun dapat berubah-ubah.

Sel darah merah dan sel darah putih pada keadaan normal, terdapat dalam jumlah tertentu didalam darah manusia/hewan. Penyebabnya karena jumlah sel darah merah dan sel darah putih dapat berubah. Misalnya ketika seseorang sakit, hal ini dapat menurunkan jumlah sel darah merah merah/putih pada tubuhnya. Faktor makanan juga berperan penting pada jumlah sel darah seseorang. Ketika seseorang makan makanan yang mengandung banyak zat besi atau sebagainya maka jumlah sel darahnya meningkat. Perhitungan CDM dan CDP dapat dihitung dengan menggunakan alat haemocytometer, larutan Hayem dalam CDM, larutan Turk pada CDP, selain itu juga digunakan bilik hitung atau alat penghitung sel darah. Sel darah merah tidak mempunyai inti dan warna merahnya karena mengandung hemoglobin. Sel darah putih merupakan darah yang berfungsi sebagai pembentuk antibody, yang mampu menjaga tubuh dari serangan penyakit. Darah yang keluar dari luka yang kecil akan segera berhenti. Darah yang ditampung pada suatu tempat akan menjedal. Beberapa factor dapat mempengaruhi lamanya waktu penjedalan dan waktu pendarahan. Waktu pendarahan adalah waktu dimana mulai darah keluar sampai pendarahan berhenti. Waktu penjedalan adalah waktu darah keluar sampai terbentuk benang fibrin. Proses penjedalan darah sangat dipengaruhi oleh fibrinogen. Siklus jantung adalah urutan peristiwa yang terjadi selama suatu denyut jantung lengkap. Peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam siklus jantung atau denyut jantung terjadi dalam suatu sekuens tertentu. Ini merupakan suatu pembagianfase atau periode yang sebenarnya merupakan kontinyuitas. Tekanan darah dalam pembuluh nadi tidak konstan, tetapi sangat dipengaruhi oleh denyut jantung, yaitu berubah-ubah antara suatu tekanan maksimal (systole) dan tekanan minimal (diastole). Perubahan-perubahan dapat disebabkan oleh karena: 1. 2. Respiratio Posisi badan

3. 4. 5. 6.

Aktivitas tubuh (kerja-istirahat) Waktu pengukuran (pagi-siang) Usia Emosi Diastole berarti relaksasi suatu bilik jantung sebelum dan selama

pengisian bilik tersebut. Terjadi pula pada bilik kanan maupun kiri (diastole atrial kanan atau kiri), atau diastole ventrikuler kanan dan kiri. Systole menunjukkan kontraksi suatu bilik jantung dalam proses pengosongan parsial bilik tersebut, oleh karena itu dapatlah terjadi systole kanan dan kiri, maupun systole ventrikuler kanan dan kiri.

A.

Tujuan 1. Mengetahui jumlah sel darah merah normal dan sel darah putih dalam tubuh manusia atau hewan; 2. Mengetahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi jumlah se darah merah dan sel darah putih; 3. 4. 5. Mengetahui lama waktu pendarahan darah; Mengetahui faktor yang mempengaruhi penjedalan darah; Mengetahui tekanan maksimal (systole) dan tekanan minimal (diastole).

B.

Tempat dan Waktu Praktikum Waktu pelaksanaan praktikum ini pada hari Kamis, 12 April 2007 yang bertempat di Laboratorium Fisiologi dan Reproduksi Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto. Praktikum ini berlangsung pada shift kedua yang dimulai pukul 16.00WIB sampai 18.00WIB.

1.2.

TINJAUAN PUSTAKA

A.

Menghitung Sel Darah Merah (CDM) dan Sel Darah Putih (CDP) Darah merupakan substansi dalam system sirkulasi, unsure darah terdiri dari eritrosit, leuklosit dan trombosit. Volume darah sirkulasi total yang normal sekitar 8% dari berat badan (misalnya 5600 ml pada pria 70 kg) dan sekitar 55% volume ini merupakan plasma. (Guyton, 1990). Darah adalah cairan yang mengisi pembuluh darah dan merupakan cairan penghubung semua organ dengan mengangkut berbagai substansi diantara organ-organ tersebut. Darah tersusun atas cairan darah yang disebut plasma dan sel-sel darah (corpuscle) yang terdiri atas sel darah merah (CDM), sel darah putih (CDP), dan trombosit. Sel-sel darah merah yang paling banyak jumlahnya. Wanita normal mempunyai kira-kira 4,5 juta sel-sel dalam setiap millimeter kubik darah. Lakilaki normal rata-rata jumlahnya agak tinggi kira-kira 5 juta. Namun demikia, nilai-nilai ini dapat naik turun dalam kisaran yang luas sekali tergantung faktorfaktor seperti ketinggian tempat hidup serta kondisi kesehatan seseorang. (Kimball, J. W, 1991). hal ini berlaku pula pada sel darah putih, menurut Ganong, 1983, menyatakan bahwa jumlah sel darah putih pria normal lebih banyak dari wanita normal. Sel darah putih pada pria normal 7.000 /mm3 sedangkan wanita normal dibawah angka tersebut. Eritrosit (sel darah merah berasal dari kata erytro berarti merah dan cyte yang berarti sel) dalam sirkulasi darah mammalia tidak berinti, dan merupakan sel yang non motil (tidak bergerak aktiv). Bentuk eritrosit seperi cakram yang bikonkav bagian tepi tebal, dan bagian tengahnya tipis. Jumlah, diameter, dan tebal eritrosit bervariasi, tergantung pada spesies dan kondisi pakannya. Lama hidup eritrosit dalam darah antara 90-140 hari dengan rata-rata 120 hari. (Frandson, 1992). Leukosit atau sel darah putih merupakan unit yang aktif atau mobile dari sistem pertahanan tubuh (Juquiera, 1985). Leucosite memiliki inti dan

dapat bergerak secara aktiv (mobil). Jumlah dalam sirkulasi darah lebih sedikit dibanding dengan eritrosit dan lebih banyak berfungsi dalam keadaan sakit. Leukosit dapat begerak aktiv denagn gerakan amoebid dapt menembus diding kapiler. Proses keluranya leukosdit dari dinding kapiler. Proses keluar leukosit dari dinding kapiler disebut diapedesis. Setelah menembus dinding kapiler kemudian leukosit berkumpul pada daerah infeksi untuk melakukan

phogocytosis yaitu suatu proses mencernakan suatu mikroorganisme atau benda asing yang masuk dalam tubuh. Leukosit dibagi menjadi granulocykan (neurophil eusinupil basophil) dan agranulocyte (monocyte, lymphocyte). (Adisuwirjo, dkk. 2003). Jumlah leukosit per mikro liter darah pada orang dewasa normal adalah 4 sampai 11 ribu (Guyton, 1993). Tabel 1 Angka-angka Normal dalam eritrosit dan leukosit pada manusia atau Hewan (Adisuwriyo dkk, 2003). No Nama Manusia 1 2 Pria Wanita 56 45 5,4 4,8 Eritrosit (juta/mm) Leukosit (ratus/mm)

Hewan 3 4 5 6 7 8 9 Kuda Sapi Domba Kambing Anjing Kucing Babi 7 12 68 10 13 13 14 68 68 6-8 6,9 6,3 8,1 13,9 6,2 7,2 7,4

B.

Mengukur Waktu Pendarahan dan Waktu Penjedalan Darah Trombosit adalah lempeng bulat atu ovel kecil, garis tengahnya sekitar 2. Trombosit merupakan fragmen megakariosit yang merupakan sel yang sangat besar dari seri hemopiseis yang dibentuk dalam sum-sum tulang. Trombosit memperbaiki lubang pada pembuluh vaskuler didasarkan pada beberapa fungsi penting trombosit itu sendiri bila trombosit bersentuhan dengan permukaan vaskuler yang rusak, seperti serabut-serabut kolagen dalam dinding vaskuler kemudian dengan segera mengubah sifat-sifatnya secara drastic. Pembuluh darah seekor hewan/manusia apabila terpotong atau rusak maka pertama-tama akan terjadi penyempitan bagian yang terluka. Hal ini disebabkan karena kontaksi miogenik dari otot polos sebagai suatu spasme local dan refleks syaraf simpatetik, yang merangsang serabut-serabut adrenergic yang menginervasi otot polos dari dinding pembuluih local kontruksi ini menyempitkan bukaan pembuluh guna mengurangi arus darah yang akan keluar. Spasme akan berlangsung kira-kira 20 menit yang memungkinkan terbentuknya plateletplug dan berlangsungnya koagulasi. Kloating (penggumpalan) atau koagulasi mulai sejak 15 detik sampai 2 menit setelah luka dan umumnya akan berakhir dalam 5 menit (Frandson, 1996). Bila darah tumpah dengan cepat, darah akan menjadi lebat dan segera mengendap sebagai zat kental berwarna merah. Gumpalan itu mengerut dan keluar cairan bening berwarna kuning jerami. Cairan ini disebut serum (Pearce, Evelyn. 2002). Pendarahan yang normal adalah 6 menit, dan waktu penjedalan darah 5-8 menit. Waktu pendarahan dapat diartikan sebagai waktu yang diperlukan dari darah keluar sampai berhenti. Sedangkan waktu penjedalan darah adalah waktu yang diperlukan dari darah keluar sampai terjadinya benang-benang fibril pada tetesan darah. (Guyton, 1990).

Mekanisme pembekuan darah yaitu : 1. Suatu zat yang dinamakan activator protrombin terbentuk robeknya pembuluh atau ruisaknya darah itu sendiri; 2. Activator protrombin mengaktivkan perubahan protrombin menjadi trombin; 3. trombin bekerja sebagai enzim yang mengubah fibrinogen menjadi benang-benang fibrin yang menyaring sel-sel darah mereah dalam plasma untuk memebentuk bekuan itu sendiri.

Prothrombin aktivator prothrombin ekstrinsik / intrinsik

Ca

Thrombin Fibrinogen Monomer Fibrin (Ca) Faktor Penstabil Fibril

Benang-benang Fibrin Gambar 1. Proses Pembentukan Benang-benang Fibrin.

C.

Mengukur Tekanan Darah Tekanan darah secara umum dinyatakan dalam millimeter air raksa mmHg karena manometer air raksa telah dipakai sebagai rujukan baku untuk pengukuran tekanan darah. Tekanan darah berarti tekanan yang dihasilkan oleh darah terhadap setiap satuan luas dinding pembuluh (Guyton, 1993). Tekanan dalam aorta, arteria branchialis, dan arteri besar lain pada manusia dewasa muda meningkat ke puncak (systole) sekitar 120 mmHg selama siklus jantung turun ke nilai minimum (diastole) sebesar 70 mmHg.

Tekanan arteri secara konvensional ditulis sebagai tekanan systole di atas tekanan diastole misalnya 120 / 70 mmHg. (Ganong, 1977). Tekanan darah sistolik dihasilkan oleh otot jantung yang mendorong isi vertikel masuk ke dalam arteri yang telah teregang (Pearce, 2002). Tekanan darah adalah tenaga yang digunakan oleh darah terhadap setiap tenaga yang digunakan satuan darah dinding pembuluh tersebut (Frandson, 1993).

1.3.

MATERI DAN CARA KERJA

A.

Materi dan Alat Praktikum 1. Menghitung Jumlah Sel Darah Merah (CDM) dan Sel Darah Putih (CDP) a. Alat penusuk yang steril (jarum francke) b. Kapas, alcohol 96% c. Haemocytometer yang terdiri atas: 1. 2. Dua buah pipet pencampur berskala 1 : 11 dan 1 : 101 Satu buah bilik hitung THOMA atau merk lain

d. Mikroskop e. Kertas saring/ kertas filter f. Larutan Hayem yang terdiri dari: 1. 2. 3. 4. Mercury chloride 0,5 gram Natrium sulfat 5 gram Natrium 1 gram Akuades 200 cc

g. Larutan Turk yang terdiri dari: 1. 2. 3. 2. Glacial acetic acid 2 cc Gentianoviolet 1 cc Akuades 100 cc

Mengukur Waktu Pendarahan dan Waktu Penjedalan Darah a. Jarum francke b. Jarum pentul c. Object glass d. Kertas filter e. Kapas, alcohol 96% f. Stopwatch

10

3.

Mengukur Tekanan Darah a. Tensimeter atau presometer b. Stethoscope

B.

Cara Kerja 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih a. Darah diambil dengan menusuk jari dengan jarum francke. Ujung jari dibersihkan dengan alcohol 96%. b. Darah dibiarkan mengalir dengan sendirinya tanpa dipijat-pijat. Untuk tetesan pertama dihapus dengan kapas. Menghitung Sel Darah Merah 1. 2. Digunakan pipet pencampur 1 : 101 yang bertanda batu merah. Darah dihisap sampai 0,5 (pengenceran 200 kali) atau angka 1 (pengenceran 100 kali) dan ujung pipet dibersihkan dengan kertas filter. 3. Larutan Hayem dihisap dengan pipet tersebut sampai angka 101, pipet dijepit dengan ibu jari dan jari tengah pada masing-masing ujung, kemudian dikocok 1 menit. 4. 5. Larutan darah ditunggu selama 1 menit. Bilik hitung yang bersih dan bening disiapkan di bawah mikroskop, dicari kotak-kotak pada bilik hitung. 6. Campuran dalam pipet dibuang beberapa tetes dari tetesan, kemudian teteskan 1 tetes dalam bilik hitung. 7. Jumlah CDM dihitung pada jarak II B, dalam kotak kecil yang diberi tanda garis miring. Kotak tersebut berisis 16 kotak kecil untuk setiap kotak yang dubatas oleh tiga garis vertical dan horizontal sehingga CDM dihitung pada 80 kotak kecil. Tiap kotak terkecil itu berukuran 0,005 mm x 0,005 mm dan kedalamannya 0,1 mm.

11

8.

Menghitung CDM, sel darah yang terdapat pada garis tepi sebelah kiri dan atas dimasukkan dalam perhitungan, sedangkan sel darah yang terdapat pada tepi sebelah kanan dan bawah tidak dihitung.

9.

CDM dapat dihitung dengan rumus :

10. Y x 100/2 CDM x Pengenceran 11. Pengenceran untuk 200 kali = y x 10.000 12. Pengenceran untuk 100 kali = y x 5000

Menghitung Sel Darah Putih 1. 2. Digunakan pipet pencampur 1 : 11 yang bertanda batu merah. Darah diambil sama dengan CDM hanya disini digunakan larutan Turk, dihisap sampai angka 11. 3. Jumlah CDP dihitung pada IA, IC, IIIA, dan IIIC, dengan demikian CDP dihitung pada 64 kotak yang berukuran 0,25 x 0,25 x 0,1 mm. 4. 5. 6. 7. CDP dapat dihitung dengan rumus : Y x 10/4 CDP x Pengenceran Pengenceran 20 kali = y x 50 Pengenceran 10 kali = y x 25

2.

Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah a. Ujung jari dibersihkan dengan alcohol. b. Ditusuk dengan jarum francke cukup dalam setelah jari kering. c. Tekan stopwatch, pada waktu darah mulai keluar.

12

Untuk pendarahan: 1. Setiap setengah menit tetesan darah dihisap dengan kertas filter dengan hati-hati sehingga tidak menyentuh kulit. 2. Stopwatch ditekan setelah darah tidak tampak keluar lagi. 3. Waktu pendarahan yang terjadi dibaca. 4. Darah yang keluar diteteskan ke atas object glass yang bersih pada dua tempat sehingga membentuk bintik yang bergaris tengah paling sedikit 5 mm. 5. Setiap setengah menit tetesan darah tersebut di korek-korek dengan jarum pentul. Sewaktu mengorek jarum pentul diangkat sedikit. 6. Segera setelah tampak adanya benang-benang fibril pada tetesan pertama, dicatat waktunya. 7. Tetesan pertama tampak adanya benang-benang fibril , dikorek kemudian tetesan kedua untuk kontrol. 8. Apabila pada tetesan kedua belum tampak adanya benang-benang fibril, pengorekan diteruskan setiap setengah menit sampai terlihat adanya benang-benang fibril. 9. Segera setelah tampak adanya benang-benang fibril pada tetesan kedua, stopwatch ditekan. Dihitung waktu yang tercatat, itulah waktu penjedalan darah yang dicari.

3.

Mengukur Tekanan Darah b. Posisi probandus tidur telentang. c. Manchet dipasang dan diikatkan pada lengan bagian atas. d. Udara kita pompakan ke dalam manchet timbullah tekanan terhadap lengan atas dan juga arteria yang ada disitu. Tekanan darah manchet dapat dibaca pada manometer yang berhubungan dengan manchet tersebut.

13

e. Udara dipompakan ke dalam manchet perlahan-lahan sehingga manometer menunjukkan angka 180-200 mmHg. f. Stethoscope dipasang pada arteria brachialis bagian distal. g. Sekrup pada pompa dibuka perlahan-lahan dan diatur sedemikian rupa sehingga air raksa dalam manometer turun perlahan-lahan secara teratur. h. Manometer menunjukkan angka tekanan systole pada saat mulai terdengar denyutan arteria brachialis melalui stethoscope. i. Manometer menunjukkan angka diastole pada saat tidak terdengar lagi denyutan arteria brachialis. j. Selain dengan stethoscope, untuk mengetahui denyutan nadi bisa dilakukan dengan palpasi pada arteria radialis, dengan jari ke-2, 3, dan 4. k. Pengamatan tekanan darah dilakukan tiga kali, kemudian diambil ratarata. l. Pengukuran tekanan darah pada satu probandus dilakukan dengan sikap : 1. 2. 3. 4. Berbaring telentang Duduk Berdiri Kerja otot (gerak badan selama 2 menit)

14

1.4.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A.

Hasil Praktikum 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih a. Menghitung Sel Darah Merah (CDM) Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan : : : : : Urifa Perempuan 19 tahun 49 Kg 151 cm

Dengan perbesaran 200x, didapat hasil sebagai berikut: Jumlah CDM = 447 CDM = Y x 10.000 (pengenceran 200 kali) = 447 x 10.000 = 4.470.000 /mm3

b.

Menghitung Sel Darah Putih (CDP) Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan : : : : : Pradipta Perempuan 19 tahun 50 Kg 151 cm

15

Dengan perbesaran 200x, didapat hasil sebagai berikut: Jumlah CDP = 253 CDP = Y x 50 = 253 x 50 = 12.750 /mm3

2.

Mengukur Waktu Pendarahan dan Waktu Penjedalan Darah Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan : : : : : Urifa Perempuan 19 tahun 49 Kg 151 cm

Didapatkan hasil sebagai berikut setelah dilakukan percobaan : Waktu pendarahan = 1 menit 5 detik Waktu penjedalan = 40 menit 15 detik

3.

Mengukur Tekanan Darah Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan : : : : : Danar Kridharta Laki-laki 19 tahun 62 Kg 168 cm

16

Diperoleh hasil : Tabel 2. Tekanan darah probandus yang dari beberapa posisi
Posisi 1. Duduk 2. Berdiri 3. Tidur terlentang 4. Kerja otot Tekanan darah systole 118 mmHg 118 mmHg 104 mmHg 130 mmHg diastole 82 mmHg 90 mmHg 76 mmHg 85 mmHg

B.

Pembahasan Hasil Praktikum

1.

Menghitung Sel Darah Merah (CDM) dan Sel Darah Putih (CDP) Sel darah merah mempunyai fungsi utama yaitu mengangkut

hemoglobin kemudian akan mengangkut oksigen yang berasal dari paru-paru ke jaringan. Sel-sel darah merah juga mempunyai fungsi lain, yaitu mengandung banyak sekali karbonik anhidrase yang akan mengkatalisis reaksi

karbondioksida dan air, sehingga meningkatkan kecepatan reaksi menjadi beberapa kali ribu lipat. (Kimball, J. W, 1991). Darah mempunyai fungsi mengangkut O2, sebagai imun/pertahanan tubuh dan masih banyak lainnya. Darah juga merupakan unsur dalam sirkulasi. Volume darah mungkin berkurang, yaitu pada tekanan dehidrasi misalnya karena diare, muntah, heat stroke, kehilangan darah karena kecelakaan atau operasi dsb. Volume darah dapat bertambah karena memperoleh sejumlah cairan, misalnya injeksi dari luar atau absorpsi dari intestinum. (Guyton, 1990). Darah tersusun atas baagian cair dan bagian sel yaitu cairan darah (plasma) dan corpuscles. Plasma darah terdiri dari serum dan fibrinogen, merupakan media transport bagi sel darah, zat sisa metabolisme, nutrisi yang

17

larut, antibody, enzyme, hormone, dan vitamin. Corpuscles (butir darah) terdiri dari sel darah merah (erythrocytes), sel darah putih (leucocytes) dan trombosit. Menurut Guyton (1993), konsentrasi sel darah merah pada pria normal jumlah rata-rata per millimeter kubik adalah 5.200.000 dan wanita normal jumlahnya 4.700.000 /mm3. Berdasarkan pengamatan diperoleh jumlah CDM probandus adalah 4.470.000. Jumlah ini jauh dari normal jumlah CDM

perempuan. hal ini kemungkinan disebabkan oleh beberapa faktor yang memepengaruhi perubahan jumlah CDM, atau dapat juga disebabkan karena kesalahan praktikan dalam membaca/melaksanakan prosedur praktikum. Sel darah putih mempunyai jumlah jauh lebih kurang daripada sel darah merah. Sel darah putih mempunyai fungsi melindungi badan dari infeksi. Sistem pertahanan ini sebagian dibentuk oleh sumsum tulang dan sebagian lagi di dalam jaringan limfe. Manusia dewasa jumlah konsentrasi sel darah putih kira-kira berjumlah 7.000 CDP per millimeter kubik darah. Jumlah platelet yang hanya merupakan fragmen sel dalam keadaan normal jumlahnya 300.000 per millimeter kubik. Masa sel darah putih lebih lama daripada sel darah merah yaitu 300 hari sedangkan sel darah merah adalah 120 hari. Berdasarkan hasil percobaan jumlah CDP pada probandus melebihi jumlah CDP normalnya, yaitu 12.750 /mm3, hal ini tidak sesuai dengan pernyataan Guyton (1993) bahwa dalam kondisi normal jumlah CDP pada manusia adalah 4.000 sampai 11.000 /mm3. Jumlah yang sedikit lebih banyak dari jumlah normal ini kemungkinan besar disebabkan oleh karena infeksi bakteri, pregnant (bunting), atau menstruasi / pertus. Untuk lebih memastikannya harus diperiksa dokter, karena keterbatasan dari praktikan dalam melaksanakan praktikum sehingga dapat mungkin terjadi pula dari kesalahan praktikan dalam melaksanakn praktikum.

18

2.

Mengukur Waktu Pendarahan dan Waktu Penjedalan Darah Hasil praktikum ini diperoleh waktu pendarahan dan waktu penjedalan

yang berbeda. Terhitung waktu pendarahan lebih cepat daripada waktu penjedalan, sesuai dengan pernyataan Guyton (1990), bahwa waktu pendarahan normal lebih singkat daripada waktu penjendalan. Menurit Frandson (1996), hal ini dikarenakan pada darah perlakuan terjadi kontak dengan permukaan benda, yakni permukaan jarum pentul sedangkan pada darah kontrol tidak. Adapun faktor yang mempengaruhi terjadinya waktu pendarahan dan penjedalan selain yang disebutkan Frandson (1996), menurut Guyton (1990) ialah : a. Fibrinogen Fibrinogen adalah protein yang dibentuk dalam hati dan merupakan salah satu unsure pokok dalam pembekuan darah. Fibrinogen akan muncul pada jaringa dalam jumlah yang cukup. Apabila fibrinogen berkurang, maka menurunkan kadar protrombin. b. Protrombin Protrombin terbentuk karena pembuluh darah pecah. Aktivitas protrombin mengakibatkan menyebabkan perubahannya terjadinya menjadi trombin, yang kemudian fibrinogen

polimerisasi

molekul-molekul

menjadi benang fibril. c. Trombin Trombin adalah enzim yang mempunyai kemampuan proteolitik. Trombin bekerja pada fibrinogen dengan cara melepaskan peptide, sehingga molekul fibrin monomer akan berpolimerisasi menjadi benang fibrin yang panjang sehingga terbentuk rektikulum. d. Ion Kalsium Faktor tromboplastin yang merubah protrombin menjadi trombin. e. f. Meningkatnya temperature ditempat darah keluar. Prosedur yang digunakan.

19

Faktor-faktor yang dapat mempercepat penjedalan darah adalah : 1. 2. Meningkatkan kontak/hubungan dengan permukaan benda. Meningkatkan temperature dari tempat darah keluar dengan air hangat 420C. 3. 4. Meningkatkan konsentrasi ion Ca pada darah. Menggunakan tissue yang mengandung substansi trombosit ditekankan pada daerah pendarahan. Perbedaan waktu penjedalan antara darah perlakuan dengan darah kontrol disebabkan karena pada darah perlakuan mengalami peningkatan kontak atau hubungan dengan permukaan benda. Jarum yang digunakan untuk mengorek pada darah kontrol tidak terjadi peningkatan hubungan atau kontak dengan permukaan benda sehingga tidak terjadi percepatan waktu penjedalan (Frandson, 1996). Beberapa factor yang diperlukan untuk menghasilkan penggumpalan, antara lain : 1. Garam kalsium yang ada dalam keadaan normal ada dalam darah dan sel yang terluka membebaskan trombokinase. 2. Trombin yang terbentuk dari protrombin bila ada trombokinase dan fibrin yang membebaskan trombokinase. 3. Trombin yang terbentuk dari protrombin bila ada trombokinase dan fibrinogenyang terbentuk dari fibrinogen di samping trombin. Posisi penggumpalan dapat dinyatakan dengan rumus : Protrombin + kalsium + trombokinase = Trombin Trombin + fibrinogen Fibrin + sel darah (Pearce, evelyn 2002). Hasil percobaan didapatkan bahwa waktu pendarahan 1 menit 5 detik. = Fibrin = Penggumpalan

20

Mencegah terjadinya pendarahan hebat akibat rusaknya dinding pembuluh darah tubuh spontan mengadakan usaha, yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. Penjedalan darah Pelekatan diri pada trombosit Kontraksi pembuluh darah yang rusak Adhesi dinding pembuluh darah Menaikkan ketebalan endothelium. Waktu penjedalan darah adalah waktu darah keluar sampai terbentuk benang fibrin pada tetesan darah. Waktu penjedalan kira-kira 3 menit sampai 6 menit, dan pada percobaan didapatkan hasil 40 menit 15 detik, hal ini tidak sesuai dengan pernyataan bahwa waktu penjedalan darah tidak membutuhkan waktu yang begitu lama (Frandson, 1996). Kesalahan penghitungan waktu penjedalan darah ini kemungkinan karena kesalahan pada praktikan karena kurang teliti atau kesalahan dalam melaksanakan prosedur praktikum.

5.

Mengukur Tekanan Darah Proses depolarisasi teratur yang digambarkan dengan kontraksi yang

menyebur melalui myocardium. Tatkala darah masuk kedalam atrium kanan dari sirkulasi sistemik tubuh, dan atrium kiri dari paru-paru, volume dan

tekanan didalam atria meningkat, hal ini terjadi selama diastole. Ketika tekanan atrial melampaui tekanan ventricular, katup A-A terbuka, memungkinkan daqrah menaglir kedalam ventrikel yang sedang relaks. Ini yang menyebabkan terjadinya pengisian ventrikel (kira-kira 70%) dan terjadi sebeum kontraksi atrial yang kemudian mengalami depolarisasi dan kontraksi yang menekan suhu darah atrial menuju ke ventrikel. Hal ini yang menekan tekanan dan volume ventrikuler. Dengan relaksnya atria (diastole atrial) ventrikel pertam-tama mengalami depolarisasi dan kemudian kontraksi (systole ventricular). Tekanan ventricular yang besar, memaksa katup A-V tertutup (suara jantung yang pertama) dan untuk suatu saat semua katup jantung tertutup.

21

Systole

Diastole

Gambar 2. Mekanisme Systole dan Diastole

Diagram yang menunjukkan peran dinding aorta yang elastis guna mempertahankan sirkulasi A, dinding mengembang ketika isi ventikuler memasuki aorta B setelah penutupan katup-katup aorta pengerutan dinding aorta itu mendorong ke arah perifer. Dinding yang elastis itu berperan sebagai cadangan energi selama systole dan melepaskan energi itu ketika diastole . Tekanan darah hampir selalu dinyatakan dalam millimeter air raksa (mmHg), karena manometer air raksa telah dipakai ebagai rujukan baku untuk pengukuran tekanan darah dalam sejarah fisiologi. Tekanan darah adalah kekuatan yang dihasilkan aliran darah terhadap setiap satuan luas dari dinding pembuluh. Seseorang memiliki tekanan darah suatu pembuluh adalah 50 mmHg berarti kekuatan yang dikerahkan cukup untuk mendorong suatu kolom air raksa ke atas sampai setinggi 50 milimeter, tekanannya 150 mmhg maka kolom air raksa akan didorong setinggi 100 milimeter. (Guyton, 1993) Dari hasil praktikum, diperoleh hasil tekanan darah systole pada posisi duduk 110 mmHg, pada posisi berdiri 130 mmHg, pada posisi terlentang 120 mmHg, dan pada posisi kerja otot 130 mmHg. Tekanan diastole pada posisi duduk sebesar 70 mmHg, posisi berdiri sebesar 80 mmHg, posisi terlentang sebesar 70 mmHg, dan posisi kerja otot sebesar 80 mmHg, hal ini bisa terjadi karena pengaruh aktivitas tersebut jika seseorang beraktivitas tinggi sehingga memerlukan kerja otot yang cukup kuat maka kerja jantung juga

22

meningkat yang akan menimbulkan denyut pada arteria brachialis pun meningkat dan otomatis tekanan darah akan naik. (Ganong, 1977) Hasil pengamatan pada praktikum ini, probandus memiliki tekanan darah tertinggi selain posisi duduk sebesar 118/82 mmHg, posisi berdiri 118/90 mmHg, posisi tidur 104/76 mmHg, yaitu 130/85 mmHg ketika probandus

diukur setelah melakukan kerja otot selama 5 menit. Hal ini disebabkan karena jantung mengalami kontraksi yang cepat untuk mengendurkan darah sehingga tekanan menjadi meningkat. Hal ini juga bisa terjadi karena pengaruh aktivitas tersebut jika seseorang beraktivitas tinggi sehingga memerlukan kerja otot yang cukup kuat maka kerja jantung juga meningkat yang akan menimbulkan denyut pada arteria brachialis pun meningkat dan otomatis tekanan darah akan naik. (Ganong, 1977) Berikut ini adalah faktor lain yang dapat mempengaruhi tekanan darah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Respiration; Posisi badan; Aktivitas tubuh (kerja istirahat); Waktu pegukuran (pagi siang); Usia; Emosi;

Tinggi rendahnya angka yang ditunjukkan tensimeter tergantung pada aktivitas yang dilakukan probandus. Probandus melakukan kerja otot yang cukup lama dan mengerahkan atau mengeluarkan tenaganya cukup besar maka kerja jantungnya akan meningkat besar dan tekanan darahnya akan lebih besar daripada probandus yang melakukan kerja otot yang biasa-biasa saja. Tekanan darah juga dipengaruhi faktor usia, jenis kelamin, dan emosi. Emosi yang cukup tinggi mengakibatkan tekanan darah yang tinggi pula, hal ini dapat dijumpai pada penderita tekanan darah tinggi atau hipertensi. Kecepatan denyut jantung

23

yang normal cenderung lebih besar pada hewan kecil dan kemudian semakin lambat dengan semakin besarnya ukuran hewan. (R. D. Frandson, 1993). Beberapa tekanan dan denyut jantung hewan secara normal (Adisuwarjo, dkk, 2003). Tabel 3. Denyut Core dan Tekanan Darah Beberapa Mammalia

No 1 2 3 4 5

Nama Hewan Kuda Sapi Domba Babi Anjing

Denyut Core Per Menit 32-34 60-70 70-80 60-80 70-120

Tekanan Darah 80/50 mmHg 134/88 mmHg 114/68 mmHg 160/108 mmHg 148/100 mmHg

24

1.5.

KESIMPULAN

A.

Menghitung Sel Darah Merah (CDM) dan Sel Darah Putih (CDP) 1. 2. 3. Darah merupakan substansi dari system sirkulasi. Darah terdiri dari bagian cair dan bagian sel, yaitu plasma dan butir darah. Jumlah Leukosit dan eritrosit pada laki-laki normal yaitu 5,4 ratus/mm3 dan 5-6 juta/mm3 sedangakan pada wanita normal yaitu 4,8 ratus/mm3 dan 4-5 juta/mm3. 4. Jumlah eritrosit (CDM) pada probandus I adalah 4.470.000/mm3, dalam hal ini probandus I memiliki jumlah yang normal. 5. Jumlah leukosit (CDP) pada probandus II adalah 12.750/mm3, nilai ini jauh lebih tinggi dari jumlah leukosit normal, maka kemungkinan probandus II mengalami leukopnomia.

B.

Mengukur Waktu Pendarahan dan Waktu Penjedalan Darah 1. Trombosit mempunyai peranan penting dalam pembekuan darah, sehingga mencegah kehilangan banyak darah. 2. Waktu pendarahan dan waktu penjedalan darah berbeda-beda untuk masing-masing individu, perbedaannyapun berbeda pula. 3. Faktor yang mempengaruhi pembekuan darah akibat pendarahan dan penjedalan darah ialah fibrinogen, protrombin, ion kalsium, temperature, prosedur yang digunakan.

C.

Mengukur Tekanan Darah 1. Tekanan darah dipengaruhi beberapa factor, yaitu posisi tubuh, respiration, aktivitas tubuh, waktu pengukuran, usia dan emosi. 2. Tekanan darah tertinggi pada probandus yaitu ketika diukur setelah kerja otot (130/85 mmHg) dan terrendah pada posisi relaks/terlentang (104/76mmHg).

25

ACARA PRAKTIKUM KE 2 II. MENGUKUR KADAR Hb DARAH , MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP JANTUNG KATAK

2.1.
A. Latar Belakang

PENDAHULUAN

Darah adalah komponen dalam tubuh makhluk hidup tingkat tinggi yang mempunyai fungsi dalam system sirkulasi. Darah mempunyai banyak fungsi antara lain : 1. Mengedarkan zat-zat makanan; 2. Mengedarkan O2 dan CO2; 3. Mengangkut zar sisa metabolism eke organ ekskresi; 4. Mengangkut hormon, pengaturan suhu tubuh; 5. Menjaga keseimbangan pH; 6. Menjaga keseimbangan cairan tubuh; 7. Sebagai pertahanan tubuh. Darah yang ada di dalam tubuh manusia atau hewan mengandung sejumlah hemoglobin. Kadar hemoglobin dapat berubah, karena beberapa penyebab. Adanya hemoglobin dalam darah membuat darah berwarna merah dan memungkinkan eritrosit untuk mengangkut oksigen (CO2), hemoglobin mempunyai kemampuan untuk bersenyawa tidak hanya dengan O2, tetapi juga dengan gas lainnya, misalnya CO (karbondioksida). Jantung (Cor) merupakan jaringan otot yang berongga dan yang terletak di bagian tengah rongga dada diantara pulmo dexter dan pulmo sinister. Mempunyai berat 0,7 % dari berat badan. Jantung katak berdenyut dengan suatu irama dan kekuatan kontraksi tertentu. Beberapa faktor dari luar tubuh

26

yang dapat mempengaruhi cara kerjanya, misalnya : pacuan, listrik, pacuan kimia dan lain-lain. Frekuensi dan amplitudo denyut jantung dapat naik, apabila jantung dideteksi dengan larutan adrenalin. Bila dideteksi dengan larutan Acetylcholine frekuensi denyut jantung akan berkurang ,sedangkan apabila ditetesi dengan larutan ringer; maka frekuensi denyut jantung akan kembali bertambah cepat. Jantung mempunyai empat buah valvula yang berfungsi mencegah kembalinya pencairan darah,. Antara atriumdan ventrikel terdapat dua buah valvula yaitu disebelah kiri valvula biscuspidalis / valvula semi lunaris yaitu pada pangkal aorta dan satu pada arteri puilmonalis. Ketup jantung tersebut menyebabkan darah terdorobng hanya satu jurusan yaitu dari arteri ke ventrikel dan sebaliknya.

B.

Tujuan Mahasiswa diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuannya setelah menempuh praktikum ini. Praktikan mengetahui banyak hal dalam

melaksanakan praktikum diantaranya : 1. Mengetahui dan menentukan kadar hemoglobin dalam darah secara kolorimetri. 2. Melihat pengaruh Ringer panas, adrenalin dan acethylcolin terhadap irama dan kontraksi jantung katak.

C.

Waktu dan Tempat Waktu pelaksanaan praktikum ini pada hari Kamis, 19 April 2007 yang bertempat di Laboratorium Fisiologi dan Reproduksi Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto. Praktikum ini berlangsung pada shift pertama yang dimulai pukul 14.00 WIB sampai 16.00 WIB.

27

2.2.

TINJAUAN PUSTAKA

A.

Pengukuran Kadar Hb Darah Evelyn, 2002, menyatakan bahwa perkembangan sel darah dalam sumsum tulang melalui berbagai tahap: mula-mula besar dan berisis nucleus tetapi tidak ada hemoglobin, kemudian dimuati hemoglobin dan akhirnya kehilangan nukleusnya dan baru diedarkan ke dalam sirkuasi darah. Globin dari hemoglobin pecah menjadi asam aino untuk digunakan sebagai protein dalam jaringan dan zat besi dalam hemoglobin dan hemoglobin di keluarkan untuk igunakan dalam bentukan sel darah merah lagi. Hemoglobin merupakan protein yang akan zat besi, ia memiliki aktivitas terhadap oksigen itu membentuk oxyhemoglobin di dalam sel darah merah. Jumlah hemoglobin normal dalam sel darah merah ialah 15 garam % darah / disebut per 100 ml darah. Frandson (1992) menyebutkan hemoglobin aiaha suatu senyawa organic yang kompleks yang terdiri dari empat pigmen porifi yang merah (heme) dan masing-masing mengandung atom besi ditambah globin yang merupakan protein glosural yang terdiri dari empat rantai asam amino. Sedangkan Adisuwirjo, 2001, beranggapan mengenai hemoglobin ialah senyawa organic yang tersusun dari porphyein, lima koloni dan zat besi. Kadar Hb dalam darah manusia normalnya pada laki-laki 16,92 gr/100cc darah dan pada wanita 15,53 gr/100cc darah. Hb terdapat dalam eritrosit dan pada wanita leabih rendah dari laki-laki. (Guyton, 1999).

B.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Jantung Katak Jantung katak dibungkus oleh selaput pericardium yang terdiri dari Ventrikulum, dua buah atrium, sinus venous, tiancus arteriorus. (Makoeri, 1989). Jantung di bagian luar dikelilingi oleh sebuah kantong yang berisi sedikit sebagai pelican dan penahan tegangan (Soetrisno, 1989). Keadaan normal pada

28

hewan dewasa, tekanan panas pada bagian kiri (atrium kiri dan ventrikel kiri) jauh lebih besar dibandingkan dengan tekanan sebelah kanan (atrium kanan dan ventrikel kanan). (Frandson, 1982). Katak sebagai hewan amphibi menggunakan jantung untuk memompa darah yang megalirkannya dari tubuh dan paru-paru dan terpisahkan oleh sebuah atrium yang telah terbagi, tetapi keduanya bersatu di dalam satu ventricle (Claude, 1988). Jantung memiliki volume sekuncup jantung adalah jumlah darah yang dipompa dari tiap-tiap ventricle pada setiap denyut jantung. Keadaan normal jantung volume sekuncup sekitar 70 mililiter, tetapi dalam keadaan sampai beberapa millimeter per denyut dan dapat meningkatkan sampai meningkat 140 mililiter per denyut pada jantung ormal dan sampai lebih dari 200 mililiter per denyut pada orang jantung yang sangat besar, seperti pada beberapa atlit (Guyton, 1996). Denyut jantung bermula di dalam nodus sini atrialis dan disebut pace maker jantung. Ini merupakan kumpulan dari sel-sel otot jantung yang bersifat khusus yang terletak pada pertautan vena cava dan atrium kanan. Impuls yang berasal dari pertautan nod S-A memancar ke seluruh arteri, sehingga menyebabkan kontraksi (Frandson, 1992). Sebagian besar refleks yang mempengaruhi kontraksi jantung dikemukakan hubungannya dengan sirkulasi sistematik. (Frandson, 1992).

29

2.3.

MATERI DAN CARA KERJA

A.

Materi Praktikum 1. Pengukuran Kadar Hb Darah a. b. c. d. e. f. 2. Skala haemoglobin dari Tallquist Haemometer RK Jarum francke Alkohol 96%, kapas, kertas filter HCl 0,1 N Akuades

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Jantung Katak a. b. c. d. e. f. g. h. i. Alat pembunuh katak Papan operasi katak Larutan Ringer Becker glass dan air panas Larutan prostaglandin Pipet biasa Jarum pentul Gelas arloji Benang pengikat

30

B.

Cara Kerja Praktikum 1. Pengukuran Kadar Hb a. Darah diambil dari probandus dengan prosedur pada percobaan I menurut metode Erka. b. c. Gunakan haemometer erka. Tabung yang berskala pada kedau sisinya, diisi dengan HCL 0,1 N sampai angka 2, lalu ditempatkan pada tempat yang telah tersedia, yaitu diantara dua buah tabung warna yang standard. d. Darah yang disediakan dari penusukkan ujung jari dihisap dengan pipet yang disediakan sampai angka 20 mm3. darah yang melekat di ujung pipet dibersihkan dengan kertas filter. e. Pipet dimasukkan ke dalam tabung yang telah diisi HCL 0,1 N, kemudian darah ditiupkan keluar, sehingga bercampur dengan HCL, campuran tersebut dihisap dan disemburkan beberapa kali untuk memperoleh campuran yang merata. f. Selanjutnya pipet dikeluarkan dari tabung, dihisapkan sedikit aquadest dan dituangkan ke dalam campuran, setelah beberapa saat campuran akan berwarna coklat tua/merah tua. g. Masukkan aquadest setetes demi setetes sambil diaduk dengan gelas pengaduk sampai warnanya sama dengan warna tabung standard. h. Bacalah sampai dimana tinggi meniscus cairan di dalam tabung pada garis skala yang terdapat pada sisi tabung. Angka tersebut menunjukkan kadar hemoglobin (Hb) darah (dalam gram %).

2.

Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak a. Katak dirusak sistem syaraf otaknya, caranya adalah dengan menusuk formen occipitale magnum, tusukan diarahkan ke depan untuk menusuk susunan syaraf pusat (otak). Kemudian penusukan

31

ditarik lagi ke belakang arahkan vertikal ke bawah untuk menusuk medulla spinalisnya. b. c. d. Katak difiksir terlentang diatas papan operasi. Kulit di daerah dada dikupas. Metasterum diangkat dengan pinset dan guntinglah dinding dada sehingga timbul suatu lubang dan tampak jantung berdenyut di dalam pericardium. e. f. g. h. Guntinglah pericardium tersebut dan keluarkan jantung. Ikatlah sepoksimal mungkin erat-erat, guntinglah proksimal ikatan. Jantung diletakkan diatas gelas arloji, tetesi larutan ringer. Jantung dihubungkan dengan alat penulis pada kymograph

Pengaruh ringer panas: a. Kymograph dijalankan perlahan-lahan, dibuat kurva siklus jantung normalnya. b. Tetesi larutan ringer panas (kurangi dari 40oC), frekuensi akan bertambah cepat. Pengaruh adrenalin: a. Jantung dibiarkan berdenyut beberapa waktu agar frekuensinya menjadi konstan kembali, dibuat kurvanya. b. Setelah jantung berdenyut konstan, teteskan larutan adrenalin, maka jantung akan berdenyut lebih cepat. Pengaruh prostaglandin: a. Jantung dicuci dengan larutan ringer untuk menghilangkan pengaruh adrenalin. Biarkan beberapa waktu agar frekuensinya konstan kembali dibuat kurvanya. b. Teteskan larutan prostaglandin, jantung akan berdenyut lebih lambat.

32

2.4.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A.

Hasil Praktikum 1. Pengukuran Kadar Hb Darah Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan Jumlah Hb : : : : : : Urifa Perempuan 19 tahun 49 Kg 151 cm 13

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Jantung Katak Tabel 3. Jumlah denyut jantung katak dengan pengaruh larutan kimia
No 1. 2. 3. 4. Perlakuan katak Normal Ditetesi larutan Ringer Ditetesi prostalglandin Ditetesi larutan Ringer Lama waktu 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit Jumlah denyutan 32 denyutan 52 denyutan 44 denyutan 44 denyutan

33

B.

Pembahasan Hasil Praktikum 1. Pengukuran Kadar Hb Darah Sintesis hemoglobin dimulai dalam eritoblast dan terus berlangsung sampai tingkat normablast dan retikulosit. Fungsi primer hemoglobin dalam tubuh tergantung pada kemampuannya untuk mengikat oksigen ini ke kapiler jaringan tempat tekanan gas oksigen jauh lebih rendah daripada dalam paruparu. (Guyton, 1996) Hematokrit (persentase) sel-sel di dalam darah normalnya 40% sampai 45% dan jumlah hemoglobin masing-masing sel itu normal maka jumlah seluruh darah pada pria mengandung rata-rata hemoglobin 16 gram per desiliter dan pada wanita 14 gram per desiliter. Hemoglobin terdapat di dalam sel darah merah (CDM) yang merupakan pigmen atau pemberi warna merah pada sel darah tersebut. Hemoglobin bila berikatan dengan oksigen atau CO2 masingmasing membentuk oksihemoglobin atau karbominohemoglobin. Hb kurang dari 14 gram bisa dikatakan orang tersebut menderita darah rendah. (Juqueira, 1985) Seseorang kadar hemoglobin kurang dari batas normal maka bisa dikatakan bahwa orang itu mengalami tekanan darah rendah. Ikatan hemoglobin dengan oksigen yang paling penting dari molekul hemoglobin adalah kemampuannya mengikat oksigen dengan lemah dan secara reversible. Berdasarkan hasil praktikum, kadar Hb probandus ialah 13 gram % Hb, angka ini menyalahi aturan Guyton (1999) yang menyatakan bahwa ukuran kadar Hb normal pada laki-laki 16,92 gr% sedangkan wanita normal 15,53 gr%. Hal ini diperkuat oleh pernyataan Jaquera (1985) yang berkesimpulan bahwa Hb kurang dari 14 gram maka bisa dikatakan orang tersebut menderita darah rendah.

34

Percobaan ini menunjukkan kadar Hb probandus yang tidak normal atau dibawah kadar normal. Sehingga seperti pernyataan Jaquera (1985) dan Guyton (1999) diatas, probandus menderita darah rendah. Namun, tiding menutup kemungkinan lain dari berbagai factor lain. Beberapa diantaranya; pengaruh usia, tempat tinggal, jenis kelamin, penyakit, dan dapat pula disebabkan karena kesalahan penghitungan dari praktikan yang disebabkan kurangnya ketelitian atau kesalahan dalam membaca prosedur kerja.

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Jantung Katak Prinsip kerja dari percoabaan ini adalah melihat pengaruh ringer

panas, larutan prostaglandin terhadap irama dan kontraksi jantung pada katak, namun percobaan ini tidak menggunakan larutan Adrenalin dan Acethylcolin karena tidak tersedia / factor biaya yang kurang memedai. Kekuatan jantung / kontraksi jantung dapat dipengaruhi oleh adanya pacuan kimia seperti larutan-larutan tersebut diatas. Dengan larutan-larutan tersebut, kita dapat mengetahui dan melihat secara jelas dampak yang terjadi dari larutan kima terhadap jantung katak. Ganong, 1995, menyatakan bahwa

bertambah cepatnya denyut jantung dapat disebabkan karena pada jantung ditetesi dengan larutan prostaglandir dan larutan ringer, yang berperan dalam memacu syaraf simpatis, sehingga frekuensi dan amplitudo denyut jantung naik dan menjadikan kebutuhan oksigen (O2) dalam jantung juga bertambah. Jantung katak mempunyai centrum automasi sendiri/system jantung sendiri yang tidak dipengaruhi oleh system syaraf otaknya sehingga ketika praktikan merusak susunan system syaraf otaknya kemudian diputuskan semua system syaraf pusatnya, maka jantung katak akan tetap berdenyut seperti dalam keadaan normal meski katak sudah tidak berdaya. Hasil pengamatan dari percobaan ini, dapat dilihat denyut jantung normal pada katak permenit sebanyak 32 kali denyutan. Sedangkan setelah jantung dipisahkan, dikeluarkan dari pericardium katak ke gelas arloji diperoleh

35

denyut jantung kemudian ditambahkan larutan ringer denyutan bertambah menjadi 52 kali denyutan. Bertambahnya denyutan setelah ditetesi larutan ringer ini sesuai dengan pernyataan Ganong (1995) dimana pengaruh larutan ringer dan prostaglandin mampu memacu kerja jantung. Akan tetapi, dari percobaan penambahan prostaglandin tidak tampak adanya pacuan kecepatan denyut. Terhitung kecepatan denyut menurun menjadi 44 denyutan. Jumlah ini tidak berubah meskipun telah ditambahka ringer kembali. Dapat disimpulkan bahwa frekuensi denyut jantung ternyata tidak sepenuhnya sesuai dengan Ganong (1995), bahwa pada saat jantung ditetesi dengan larutan prostaglandir frekuensi jantung akan bertambah, sedang bila ditetesi larutan ringer, denyut jantung akan bertambah cepat. Menurut Adisowirjo (2003), ketidaksesuaian tersebut dikarenakan ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi denyut jantung, diantaranya : a. Faktor Kimiawi 1. Larutan ringer menaikkan frekuensi denyut jantung. 2. Kadar dioksida menaikkan frekuensi dankekuatan kontraksi jantung. b. Suhu Tubuh Suhu tubuh naik, maka frekuensi denyut jantung naik, sedang bila suhu tubuh turun, maka frekuensi denyut jantung menurun. c. Umur Hewan muda mempunyai frekuensi denyut jantung yang lebih cepat bila dibandingkan dengan hewan yang lebih tua. d. Aktivitas Aktivitas kerja tinggi, akan meningkatkan frekuensi denyut jantung. e. Ukuran Tubuh Tubuh besar, maka frekuensi denyut jantung lebih kecil, dan begitupun sebaliknya.

36

2.5.

KESIMPULAN

A.

Pengukuran Kadar Hb Darah 1. Hb sangat berguna dalam tubuh manusia/hewan salah satunya untuk mengengkut O2. 2. 3. 4. Kadar Hb dalam darah normal sekitar 14-16 gram. Hb probandus adalah 13 gram yaitu di bawah Hb normal. Kadar Hb setiap individu berbeda, dipengaruhi oleh umur, sex, iklim, penyakit, berat badan, dan tinggi badan. 5. 6. Kekurangan Hb dapat menyebabkan penyakit hipotensi. Kesalahan pengukuran kemungkinan disebabkan oleh; pengisian HCl pada tabung berskala tidak tepat, pengamatan praktikan, probandus. kondisi

B.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Jantung Katak 1. Jantung katak mempunyai centrum automasi sendiri sehingga meskipun telah dirusak susunan syaraf pusatnya, jantung masih tetap bekerja layaknya normal. 2. Dinding jantung sebelah dalam disebut epicardium dan dinding luar disebut pericardium serta di tepi dipisahkan oleh rongga yaitu cavum pericardii. 3. Denyut jantung dapat meningkat lebih cepat dari denyutan normal apabila diberi larutan Ringer dan denyut jantung lebih meningkat apabila diberi larutan prostaglandin. 4. Kekuatan denyut jantung dapat dipengaruhi oleh pacuan kimia (misalnya larutan ringer dan prostaglandin).

37

ACARA PRAKTIKUM KE 3 III. MELIHAT ASAL MULA DENYUT JANTUNG KATAK, MELIHAT PERDARAN DARAH DAN GERAKAN CILIA KATAK, REFLEKS PADA KATAK DAN PENGARUH MACAM-MACAM PACU

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Denyut jantung berasal dari system konduksi jantung dan menyebar ke seluruh bagian myocardium. Struktur yang membentuk system konduksi adalah nodus sinoatrial, lintasan interoda atrium, nodus atrio ventrikuler. Dalam keadaan normal nodus mengeluarkan impuls paling cepat sehingga merupakan pemacu jantung. (Gnong, 1995). Pengaturan secara intrinsic dari denyut jantung yang dilakukan oleh nodus sinoatrial, serabut his dan serabut purkinje sebenarnya telah mampu untuk mempertahankan denyut jantung secara teratur tanpa pengaturan syaraf dari luar. Akan tetapi pengatur frekuensi diatur oleh simpul dari system syaraf autonom. Frekuensi denyut jantung dan kekuatannya berkontraksi jantung diatur oleh impuls dari system autonom, yaitu: 1. Syaraf parasimpatik Merupakan cardio inhibitor yaitu syaraf yang bekerjanya memperlambat atau menghentikan denyut jantung untuk waktu yang singkat atau pada waktu diastole. 2. Syaraf simpatik Merupakan syaraf accelerator yang bekerjanya berlawanan dengan syaraf inhibitor yaitu mempercepat denyut jantung, rangsangan pada syaraf ini menyebabkan denyut jantung bertambah cepat.

38

Refleks adalah suatu aktifitas jaringan porifer yang tidak disadari sebagai akibat adanya pacuan terhadap reseptor ataupun serabut afferent artus refleks. Hewan yang telah dirusak syarafnya maasih dapat melakukan kegiatankegiatan refleks oleh karena medulla spinalisnya masih utuh. Sistem peredaran darah merupakan sistem yang sangat vital bagi kehidupan hewan termasuk katak. Sistem peredaran darah pada katak terdiri dari darah, organ jantung, dan sistem pembuluh darah pada katak berfungsi untuk media transport bagi banyak substansi seperti zat gizi, oksigen, dan lain-lain. Sistema pembuluh darah pada mammalia mempunyai dua macam sirkualsi, yaitu sirkulasi magna (systemic sirculation) dan sirkulasi parva (pulmonary sirculation). Sirkulasi magna bekerja mengangkut darah dari ventrikel ke seluruh tubuh, terdiri dari saluran arteri (dari jantung) yang kaya O2 dan vena yang kay asisa metabolisme, darah akhirnya masuk ke jantung lewat vena cava arterior ke etrium kanan, kemudia ke ventrikel kanan. Sirkulasi parva dimulai dari ventrikel kanan masuk ke arteri pulmonary menuju paru-paru kanan dan kiri. Setelah mengalami pertukaran O2 dan CO2, darah kembali ke jantung lewat vena pulmonary atrium kiri. Organ tubuh yanga berhubungan dengan lingkungan umumnya mempunyai cilia yang berfungsi untuk membuang benda-benda asing yang masuk ke dalam tubuh dan tidak diharapkan serta tidak berguna bagi tubuh. Tubuh katak mempunyai sistem sirkulasi yang menyangkut jantung, arteri, arteriola, kapiler, vena, dan venula. Jantung sendiri berfungsi untuk memompa darah agar tetap bersirkulasi ke seluruh tubuh karena darah ini mengandung O2 dan sari-sari makanan yang sangat diperlukan tubuh. Refleks dapat dipengaruhi beberapa macam pacuan yaitu decerebrasi, cubitan 1 dan cubitan 2. larutan asam sulfat pekat dan pengaruh perusakan medulla spinalisnya. Refleks adalah suatu respon organ efektor (otot ataupun kelenjar) yang bersifat otomatis atau tanpa sadar, terhadap suatu stimulus

39

tertentu. Refleks dibedakan menjadi dua macam, yaitu Refleks bersyarat dan refleks tidak bersyarat. Refleks bersyarat ada di sistem syaraf bagian otak. Bentuk respon tergantung pada latihan, berbeda pada tiap individu. Refleks tidak bersyarat yaitu respon seragam pada suatu spesies, sistem syaraf bagian bawah, yang termasuk refleks tak bersyarat adalah berkedip, batuk, dan respon intrinsic lain.

B.

Tujuan Mahasiswa diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuannya setelah menempuh praktikum ini. Praktikan mengetahui banyak hal dalam melaksanakan praktikum diantaranya : 1. Menentukan asal mula denyut jantung katak dengan merangsang jantung pada bilik-bilikya. 2. 3. 4. Menghambat rambatan impuls pada centrum automasi. Mengetahui sistem sirkulasi dan cilia katak. Mengetahui sistem reodrasi yang muscusnya dilapisi bulu getar yang berfungsi mendorong keluar yang terhisap masuk. 5. Memahami dan mengerti tentang memberikan pacuan mekanis dan chemis pada reseptor.

C.

Waktu dan Tempat Waktu pelaksanaan praktikum ini pada hari Kamis, 3 Mei 2007 yang bertempat di Laboratorium Fisiologi dan Reproduksi Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto. Praktikum ini berlangsung pada shift kedua yang dimulai pukul 16.00 sampai 18.00 WIB.

40

TINJAUAN PUSTAKA

A.

Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak Bagian jantung pada mammalian mempunyai empat ruang, yaitu terdiri dari dua atrium dan dua ventrikel yang masing-masing terdiri dari dexter dan sinister, keduanya dipisahkan oleh septum. Dinding jantung katak terdiri dari tiga lapisan yang berturut-turut dari luar ke dalamadalh pericardium, inokardium, dan endokardium. (Soetrisno, 1981). Menurut stanius dalam percobaannya, sebuah tali diikatkan pada siniosatrial, ternyata atrium dan ventrikel berhenti sedangkan sinus venosusu tetap berdenyut. Sinus venosus adalah tempat dari sumber jantung. (Dukes, 1955). Denyut jantung bermula di dalam nodus ini, atrialis desebut dengan pacemaker jantung. Ini merupakan kumpulan dari sel-sel jantung yang bersifat khusus yang terletak pada pertautan vena cava dan atriumkanan, impuls yag berasakl dari pertautan NAD SA memencar pada seluruh arteri, sehingga menyebabkan kontraksi. (Frandson, 1986).

B.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak Diafesis merupakan prosese keluarnya sel darah putih (leukosit) dari dinsding kapiler darah. Pada proses depormasi, aliran darah mengalir dengan aliran berlawbnan secara bergantian, deformasi disebabkan oleh perubahan yang tidak searah pada sel darah merah. (Adisuwirjo, 2001). Vena mirip dengan arteri, namun vena lebih elastis daripada arteri. Semakin dekat dengan jantung, diameter vena semakin besar. Aliran vena tidak sederas arteri, karena aliran vena dari percabangan kapiler bergabung menjadi suatu pembualuh menuju jantung. Darah itu berwarna merah tua, karena membawa carbondioksida dan sisa metabolisme. (Frandson, 1986).

41

Menurut Soetrisno (2001), sistem sirkulasi merupakan kesatuan terdiri dari darah jantung dan sistem pembuluh darah. Darah merupakan cairan yang bersirkulasi ke seluruh tubuh. Jantung, organ yang memompa darah. Pembuluh darah merupakan saluran bagi sirkulsi darah.

C.

Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu Refleks adalah suatu respon organ efektor (otot ataupun kelenjar), bersifat otomatis atau tanpa sadar, terhadap suatu stimulus tertentu. Respon melibatkan suatu rantai yang terdiri atas sekurang-kurangnya 2 neuron, membentuk suatu busur refleks (refleks arc). Dua neuron yang penting dalam suatu busur refleks adalah neuron eferen, motoris atau efektor. Satu atau lebih neuron penghubung (interneuron) terletak diantara neuron reseptor atau neuron efektor (Frandson, 1994). Respon pada katak/refleks yang ditimbulkan melibatkan suatu rantai yang terdiri dari sekurang-kurangnya dua neuronyang membentuk suatu busur refleks. (Frandson, 1986). Dua neuron yang penting membentuk suatu busur redleks yaitu neron afferens sensorik (reseptor) dan neuron motorik (fektor). Refleks dibedakan menjadi dua yaitu, refleks bersyarat dan refleks tidak bersyarat. Refleks bersyarat berpusat didalamotak. (Adisuwirjo, 2001). Meskipun refleks dapat melibatkan berbagai bagian otak dan sistem syaraf otonom, refleks yang paling sederhana adalah refleks spinal. Suatu refleks spinal yang khas adalah refleks rentang digambarkan dengan refleks pemukulan ligamentum patella (suatu tendon) sehingga menyebabkan otot lutut terlentang, refleks ini disebut juga kneejerk (Soetrisno, 2002). Reseptor merupakan suatu struktur yang mempu mendeteksi sejenis perubahan tertentu didalam lingkungan dan mengawali suatu isyarat, yaitu impuls, syaraf, pada sel syaraf yang melekat padanya. (Kymbal, 1983).

42

MATERI DAN CARA KERJA


A. Materi Praktikum 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak a. b. c. d. e. f. g. h. i. Alat pembunuh katak Papan operasi katak Larutan Ringer Tabung berujung logam Becker glass dan air panas Becker glass dan air dingin Benang pengikat Gelas arloji Jarum pentul

2.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak a. b. c. d. e. f. g. h. i. Mikroskop Object glass Alat pembunuh katak Papan operasi Jarum pentul Serbuk hitam Kertas filter Larutan Ringer Larutan adrenalin

43

3.

Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu a. b. c. d. e. Gunting Statif Katak Pinset Asam sulfat pekat

B.

Cara Kerja Praktikum 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak a. Percobaan Gaskell Katak dirusak sistem syarafnya (pusat syaraf) kemudian difiksir telentang di atas papan operasi. Jantung diperepasi dan dikeluarkan dari pericardium: 1. 2. Frekuensi denyutan dihitung selama 1 menit. Digunakan ujung logam yang dingin (tabung diisi air es) ventricle disentuh dicatat frekuensinya, dilakukan pada atrium dan sinis venosusnya sehingga akan diketahui hanya salah satu bilik jantung yang terpengaruh terhadap frekuensi seluruh jantung. 3. b. Dilakukan percobaan yang sama dengan ujung logam panas.

Percobaan Staning Jantung katak dibiarkan berdenyut normal, kemudian dilakukan stanning: 1. Ligatur I : Jantung diikat pada batas antara sinus venosus tetapi atrium tampak bahwa sinus venosus tetap berdenyut dengan frekuensi normalnya sedangkan kedua bilik berhenti berdenyut.

44

2. Ligatur II :

Jantung diikat pada batas antara atrium dan ventricle, tampak bahwa atrium dan ventricle, tampak bahwa sinus atrium venus dan ventricle berdenyut dengan frekuensi masing-masing.

3. Ligatur III :

Jantung diikat pada pertengahan ventricle. Basis ventricle akan tetap berdenyut sedang apexnya tetap.

2.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak Sistem sirkulasi: a. b. c. Katak dirusak otaknya. Kulit perut katak digunting. Usus dikeluarkan dan mesentrium direntangkan di atas papan berlubang. d. Penarikan aliran butir-butir darah, bedakan antara arterida dan venula. e. Diperhatikan pula deformasi CDM pada percabangan kapiler serta proses diapedes. f. Ditetesi larutan adrenalin di suatu daerah pembuluh darah diamati yang terjadi. Cilia katak: a. b. c. Mandibula katak yang telah dirusak sistem syarafnya digunting. Katak ditelentangkan dan difiksir. Selaput lender maxilla disebari serbuk hitam, serbuk-serbuk tersebut akan bergerak ke satu arah tertentu, arahnya diperhatikan. d. Selaput lender maxilla dilepaskan, diletakkan pada sebuah object glass, kemudian ditetesi dengan larutan Ringer.

45

e.

Tampak sederetan bangunan putih mengkilat bergerak melambailambai, itulah kino cilia katak, cairan akan bergerak ke suatu arah tertentu.

3.

Refleks pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu a. Melihat pengaruh decerebrasi. 1. Katak dibuka mulutnya, daun gunting yang satu dimasukkan ke dalam mulut dari samping, daun gunting satunya di atas leher, kemudian digunting tengkorak sampai lepas dari tubuhnya. Katak tidak lagi mempunyai otak (decerebrasi). 2. Katak dilepaskan telentang di atas meja, akan tampak bahwa tidak berusaha membalikkan tubuhnya (membetulkan

sikapnya). b. Melihat pengaruh pacuan mekanis. 1. Mandibula dijepit dengan penjepit pada statif sehingga katak bergantung bebas pada kakinya. 2. Ujung kaki dicubit dengan pinset, diperhatikan apa yang terjadi. 3. c. Cubitan diperkeras dan diperhatikan apa yang terjadi.

Melihat pengaruh pacuan chemis 1. 2. Katak masih tergantung bebas. Ujung salah satu kakinya dimasukkan ke dalam larutan asam sulfat pekat, dan diperhatikan apa yang terjadi.

d.

Melihat pengaruh perusakan medulla spinalis. 1. Katak tergantung dengan kaki bebas, tampak bahwa kaki menggantung dengan tonus tertentu. 2. 3. Medulla spinalis dirusak sedalam 1 cm, diamati yang tampak. Saluran medulla spinalis dirusak, diamati yang terjadi.

46

HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil Praktikum 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak a. Percobaan Gaskell Frekuensi denyut jantung katak setelah ujung logam ditambah air dingin ditempelkan pada jantung katak selama 1 menit. b. Percobaan Stanning Frekuensi deyut jantung melalui percobaan Stanning 1. Jantung diikat antara sinus venosus dengan atrium dan yang berdetak adalah sinus venosus. Sebanyak 67 denyutan. 2. Jantung diikat pada batas antara atrium dengan ventricle dan yang masih berdetak adalah sinus venosus dan ventricle. Sebanyak 73 denyutan. 3. Jantung diikat pada pertengahan ventricle dan yang tetap berdenyut adalah ventricle. Sebanyak 77 denyutan.

2.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak

Vena

Arteri

Deformasi

Diapedesis

Gambar 3. Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak

47

Cilia katak: Seharusnya serbuk hitam dengan sendirinya masuk ke arah dalam pada selaput maxilla, tetapi pada percobaan kelompok kami, katak diberi serbuk hitam tidak masuk pada selaput maxilla.

3.

Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu

Tabel 4. Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu


Perlakuan refleks pada katak 1. Mekanik : Dicubit dengan pinset 2, Chemis/kimia : ditetesi H2SO4 pekat 3, Medulla spinalis 1 cm 4, Penusukan medulla spinalis Reaksi katak (+) (+ + + +) (+ +) tidak membalik

++++ : kuat; B.

++

: sedang;

+ : lemah;

: tidak ada

Pembahasan Hasil Praktikum 1. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak Jantung memainkan peranan yang sangat penting dalam

menentukan berapa banyak darah yang akan dipompa dalam satu periode tertentu. Pada waktu istirahat, jantung berdenyut 70 kali setiap menit. Tertanam dalam dinding atrium kanan, terdapat suatu massa jaringan khusus jantung, yang disebut sino-atriol (SA). Simpul SA sering disebut pemacu jantung, karena simpul jantung tersebut menentukan irama dasar denyut jantung. (Kimball, 1983). Kerusakan pada pemacu tidak mengakibatkan gangguan jantung, meskipun tanpa pemacu, ventrikel dapat memelihara denyut, meskipun sangat lambat akan tetapi berbahaya, karena impuls yang timbul dalam ventrikel dapat tak terorganisasi dan acak-acakan.

48

Bagian jantung katak yaitu (1) Sinus venosus dan dindingnya tipis, terletak pada bagian dorsal dari jantung, (2) atrium berdinding tipis dengan septuminteratrium yang lengkap, (3) ventrikel mempunyai satu ruangan, berdinding tebal yang mempunyai banyak trabekulae. (Tatang, 1982). Prinsip kerja dari melihat asal mula denyut jantung katak adalah menentukan asal mula denyut jantung katak denga merangsang denyut jantung pada bilik-biliknya dan menghambatimpuls pada centrum automasi. Jantung katak terdiri dari pericardium, inocardium, dan enocardium. (Soetrisno, 1981). Hasil yang diperoleh pada percobaan ini hanya ditulis hasil dari percobaan stanning saja, hal ini karena terdapat kesalahan

pengamatan/penulisan, penulis dalam memperhatikan denyut katak pada percobaan Gaskell. Hal ini juga terjadi terjadi karena kesalahpahaman praktikan dalam melaksanakan percobaan Gaskell. Adapun hasil yang diperoleh dari percobaan Stanning dibagi menjadi tiga bagian; bagian ligature I untuk mengetahui denyut jantung katak antara sinus venosus dan atrium sebanyak 67 denyutan/menit, pada bagian Ligatur II yaitu jantung antara atrium dan batas ventrikel sebanyak 73 denyutan/menit, Sedangkan pada Ligatur III untuk mengetahui denyut jantung pertengahan ventrikel, hasilnya 72 denyutan/menit. Tercatat bahwa denyutan terbanyak terletak pada bagian Ligatur II. Hasil percobaan tersebut tidak sesuai dengan pernyataan Dukes (1955), yang menyatakan bahwa centrum automasi katak adalah sinus venosus dan frekuensi jantung katak diatur oleh salah satu dari ketiga ganglionnya, yaitu sinus venosus. Sedangkan dari hasil Ligatur II yaitu jantung antara atrium dan batas ventrikel. Kesalahan pada hasil percobaan ini kemungkinan terjadi dari kesalahan praktikan dalam membaca prosedur kerja atau dalam memperlakukan terhadap katak.

49

2.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak Percobaan melihat peredaran darah dan gerakan cilia katak,

peredaran darah yang diamati antara lain vena, arteri, deformasi, diapedesis. Arteri merupakan pembuluh darah yang meninggalkan jantung. Arteri pada umumnya banyak mengandung oksigen sehingga pada pengamatan darah terlihat berwarna merah muda, terkecuali pada arteri yang meninggalkan jantung. (Frandson, 1986). Darah dari aorta mebngalir ke macam-macam artyei-arteri besar yang menuju ke semua bagian-bagian badan. Darah mengalir karena kekuatan yang disebabkan oleh konteksi ventrikel kiri. Sentakan darah yang terjadi pada setiap kontraksi dipindahka melalui dinding otot yang elastis dari seluruh system arteri. (Kimball, 1983). Hal ini disebabkan darah yang diangkut masih segar, yang berisi zat makanan, oksigen. Dari pengamatan aliran darah pada areteri cukup mengalir deras, yaitu mengalir dari suatu pembuluh darah, kemudianbercabangcabang membentuk kapiler. (Soetrisno, 1989). Aliran vena tidak sederas arteri, karena dari pengamatan aliran vena dari percabangan kapiler, bergabung menjadisatu pembuluh menuju ke jantung. Darah itu berwarna merah tua karena membawa karbondioksida dan zat sisa metabolisme (Frandson, 1986). Vena juga mirip dengan arteri tetapi lebih elastis vena, namun tetapi vena mengikuti struktur arteri. (Adisuwirjo, 2001). Pada proses deformasi aliran darah megalir dengan arah bergantian. Deformasi dikarenakan perubahan yang tidak searah pada sel darah merah. Diafedesis merupakan proses keluarnya sel darah putih (Leukosit) dari dinding kapiler darah. (Soetrisno, 1989). Leukosit bergerak aktif dengan garakan amoebord dan menembus dinding kapiler. Percobaan cilia katak mandibula digunting setelah sistem syarafnya dirusak, kemudian seperti biasa katak ditelentangkan difiksir pada selaput lender maxilla disebarkan serbuk hitam setelah beberapa saat serbuh hitam tersebut terlihat bergerak dari pinggir ke

50

tengah. dan maju ke bagian dalam mulut katak. Hal ini karena sifet gerakan cilia yang membawa makanan atau membantu mendorong masuk makanan kedalam organ tubuh. Mendeteksi adanya kino cilia pertama selaput lender maxilla dilepaskan pada object glass dan ditetesi dengan larutan Ringer, maka akan tampak bangunan putih yang melambai-lambai. (Frandson, 1983)

3.

Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu Perusakan otak pada katajk (decerebrasi) pada percobaan ini,

mengakibatkan katak tidak dapat membalikkan badannya pada kondisi normal. Hal ini disebabkan karena katak kehilangan pusat koordinasinya yang berfungsi menontrol aktivitas tubuh. Pemberian pacuan mekanis dan chemis mengakibatkan katak terhentak kakinya (menjedal-jedal). Refleks ini terjadi akibat respon pada katak yang melibatkan sejumlah otot yang bekerja tanpa dipengaruhi kerja otak. Merupakan suatu refleks murni dan memperagakan salah satu ciri utama dari suatu refleks yaitu ketaatan berulang. (Sawungsari, 1988). Percobaan refleks pada katak dan pengaruh macam-macam pacuan setelah maxilla dilepas dari tubuhnya dan katak diletakkan terlentang di atas meja, katak tidak bisa membalikkan tubuhnya. Hal ini membuktikan bahwa refleks pada saat katak membalikkan tubuh, merupakan reflek bersyarat yang melibatkan sistem syaraf bagian atas yaitu oak, sehingga dihilangkannya otak katak tidak bisa merespon untuk membalikkan tubuhnya, karena refleks pembentukan sikap sudah ada dengan hilangnya hubungan diantara venticulus dengan sumsum tulang belakang (Soetrisno, 1989).

51

Berdasarkan hasil praktikum dapat diketahui ataupun dapat dilihat pengaruh berbagai macam pacuan yaitu decerebrasi cubitan, cubitan 2. larutan asam sulfat pekat dan pengaruh perusakan medulla spinalis baik perusakan 1 cm maupun seluruhnya menghasilkan refleks yang berbeda-beda. Besarnya refleks yang dihasilkan dari berbagai pengaruh pacu dapat dilihat pada grafik yang terlampir. (Frandson, 1994) Teknik melihat pacuan mekanis pada katak, mandibula katak dijepit dengan penjepit statif, kemudian ujung kaki dicubit dengan pinset, akan terjadi refleks yang lambat yaitu dapat bergeraknya kaki katak, dan apabila cubitan diperkeras maka refleks juga bertambah cepat, karena pengaruh dua neuron yang membentuk suatu busur refleks (Frandson, 1986). Grafik yang terlampir menunjukkan bahwa pengaruh pacuan asam sulfat pekat

menghasilkan refleks yang besar. Melihat pengaruh chemis, salah satu katak ditetesi dengan larutan H2SO4, maka terjadi refleks yang cepat, karena sanus yang relatif. Hal ini sesuai dengan pendapat Frandson (1986), bahwa setelah pulih dari shock spinal hewan akan menarik sebuah kakinya apabila diberi stimulasi. Medulla spinalis dirusak sedalam 1 cm kaki katak masih menunjukkan refleks namun kecil. Sebaliknya, pengaruh decerebrasi sama sekali tidak menunjukkan adanya refleks, hal ini disebabkan otak yang berfungsi mengontrol gerak dihilangkan. (Adisoerwirjo, 2001)

52

KESIMPULAN
A. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak 1. Centrum automasi katak adalah sinus venosus, yaitu salah satu bilik jantung katak yang paling peka dan berpengaruh terhadap frekuensi denyut jantung. 2. Kerja jantung diperngaruhi oleh temperature dan bagian yang paling peka adalah bagian atrium, karena bagian ini mempunyai dinding relative tipis. 3. B. Denyutan jantung dimulai dari sinus venosus.

Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak 1. 2. Sirkulasi terdiri dari jantung, arteri, arteriola, kapiler, venula dan vena. Pembuluh yang mengedarkan darah jantung (dari jantung) menuju organ lain disebut arteri. 3. 4. Pembuluh yang membawa darah menuju jantung yaitu vena. Pembuluh yang membawa cairan limfa menuju vena-vena disebut pembuluh limfa.

C.

Refleks Pada Katak dan Pengaruh Macam-Macam Pacu 1. Refleks adalah suatu proses yang etrjadi pada organisme sebagai akibat dari respon rangsangan yang diterima reseptor dengan selalu menyertakan system syaraf pusat. 2. Beberapa pacuan yang diberikan pada katak, pengaruh chemis merupakan pacuan yang menyebabkan refleks paling cepat dari pengaruh mekanis lainnya. 3. Terjadinya refleks dan pengaruh chemis dikarenakan jaringan perifernya terstimulus.

53

ACARA PRAKTIKUM KE 4 IV. MEMACU SYARAF OTOT, MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP SUHU TUBUH MANUSIA, MELIHAT PENGARUH LUAR TERHADAP SUHU TUBUH KATAK DAN HAMBATAN ELIMINASI PANAS, UJI KEBUNTINGAN HEWAN MENURUT METODE GALLI MAININI

4.1 PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Selaput sel atau jaringan pada keadaan istirahat mengalami polarisasi. Sebelah luar selaput terdapat ion-ion positif dan di sebelah dalam terdapat ion-ion negative. Depolarisasi terjadi apabila terjadi perusakan ataupun aktivitas jaringan. Depolarisasi sendiri mempunyai arti oleh karena suatu sebab bagian dari membrane menjadi permeable sehingga ion-ion sodium yang tadinya tidak bisa masuk menjadi dapat masuk. Jaringan otot terdiri dari sel-sel yang berbeda dan mengandung protein kontraktil. Struktur biologi dari kontraktil ini membangkitkan tekanan yang dibutuhkan untuk kontraktil seluler, yang menimbulkan gerakan diantara organ dan tubuh sebagai satu kesatuan. Manusia merupakan salah satu jenis makhluk hidup yang dikategorikan sebagai mamalia yang bersifat homoioterm yaitu suhu tubuhnya konstan tidak terpengaruh keadaan sekitar. Terlepas dari hal itu ada factor-faktor yang mempengaruhi pengukuran suhu pada tempat tersebut. Suhu tubuh manusia selalu konstan, tetapi bila terkena pengaruh lokal seperti pemanasan atau pendinginan maka tubuh sedikit banyak akan terpengaruh terhadap tindakan tersebut. Semua makhluk mempunyai temperature tubuh, dimana temperature tubuh berdarah panas.

54

Hewan pada dasarnya dibedakan menjadi dua, yaitu hewan poikiloterm dan homoioterm. Hewan poikiloterm mempunyai suhu tubuh yang sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan. Pusat pengaturan panas tubuh sudah dimiliki, akan tetapi kurang sempurna. Hewan yang suhu tubuhnya konstan dan tidak terpengaruh oleh lingkungan disebut hewan homoioterm. Untuk membuang suhu tubuhnya yang terlalu panas atau terlalu dingin, maka tubuh akan menstabilkan suhunya. Beberapa cara digunakan untuk mengeliminasi panas agar suhu tubuh tetap konstan, usaha ini bisa dipengaruhi oleh beberapa faktor. Hewan poikiloterm mempunyai centrum regulasi thermal yang belum sempurna sehingga untuk mengurangi pengaruh lingkungan yang

signifikan dengan bantuan kelenjar atau alat-alat tertentu. Lendir pada katak berfungsi menghambat hilangnya panas. Hewan bunting, placenta akan menghasilkan hormone Chorionic Gonadothropin yang akan dikeluarkan lewat urine. Keadaan normal urine katak jantan tidak mengandung spermatozoa (terkecuali pada masa amplexus), hal itu mempengaruhi hewan bunting sehingga sel-sel sertoli membengkak dan melepaskan spermatozoa yang melekat kepadanya dan akan dikeluarkan lewat urine. Kebuntingan berarti keadaan dimana anak sedang berkembang di dalam uterus seekor hewan betina, suatu interval waktu yang disebut periode kebuntingan (gestasi), terentang dari saat pembuahan (fertilisasi) ovum sampai lahirnya anak, hal ini mencakup fertilisasi, atau persatuan antara ovum dan sperma; nidasi atau implantasi atau perkembangan membrane fetus dan berlanjut ke pertumbuhan fetus.

55

B.

Tujuan 1 2 Memberi macam-macam pacuan atau rangsangan agar otot berkontraksi; Mengetahui keadaan suhu tubuh manusia terhadap pengaruh lingkungan melalui pengukuran oral dan axiller; 3 Memahami beberapa factor yang mempengaruhi eliminasi panas dalam tubuh; 4 Menyuntik katak jantan dengan urine hewan bunting secara sub cutan agar sel sertoli membengkak dengan menggunakan metode Galli Mainini.

C.

Waktu dan Tempat Waktu dilaksanakan praktikum ini pada hari Kamis, 10 Mei 2007 yang bertempat di Laboratorium Fisiologi dan Reproduksi Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. Praktikum berlangsung pada shift pertama dimulai pukul 14.00 WIB sampai 16.00 WIB.

56

TINJAUAN PUSTAKA

1.

Memacu Syaraf Otot Katak adalah hewan yang dapat hidup di air maupun di darat. (Prawirohartono, 2005). Semua gerakan fisik dari tubuh manusia maupun hewan (termasuk katak) selalau melibatkan aktivitas otot. Menurut Wingerd dan Brude A. (1994), otot merupakan suatu organ atau alat yang memungkinkan tubuh dapat bergerak. Kontraksi adalah fungsi utama serabut-serabut otot, akan tetapi hanya kira-kira seperempat dari energi yang digunakan tersedia untuk kerja dalam arti fisik, yaitu berat dikalikan jarak, yang biasanya diukur dalam foot lbs. energi sisanya dilepaskan dalam bentuk panas,meskipun efisiensi mekanis otot tidak terlalu tinggi, namun dapat dibandingkan dengan berbagai jenis mekanis mesin (Frandson, 1992). Adisuwirjo, 2003, menyatakan bahwa pada saat otot berkontraksi terjadi berbagai maxcam peristiwa, diantaranya yaitu; (1) Peristiwa mekanik; (2) Peristiwa listrik; (3) Peristiwa kimia; (4) Peristiwa teknik. Peristiwa mekanik terjadi oleh karena memendek, sedangkan peristiwa kimia terjadi oleh karena timbul suatu rentetan reaksi kima yang terjadi dalam otot sehingga menimbulkan hasil akhir asam laktat. Rentetan reaksi kimia tersebut kemudian terbebaskan oleh sejumlah panas peristiwa ini termasuk peristiwa teknik.

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Manusia Homoiterm mempunyai mekanisme control bagi kondisi internal termasuk suhu tubuhnya. Pada suhu lingkuganluar yang selalu berubah, suhu homoiterm relative stabil. Kemampuan mengiontrol suhu tubuh pada homoiterm merupakan proses internal yang lain yang sangat tergantung pada stabilitas suhu tubuh. Prinsip control terhadap perubahan suhu tubuh adalah dengan menetapkan keseimbangan panas yaitu:

57

Produksi panas = Kehilangan panas + panas yang tersimpan. (Adisuwiryo, 2001). Suhu tubuh manusia relative konstan/ tetap setelah dilakukan pengukuran dengan berbagai pengaruh, yaitu sekitar 37C. (adisuwiryo, 2003). Menurut Guyton dan Hall (1997) ialah sebagai berikut :

40C Kerja keras 39C Emosi / kerja fisik sedang beberapa orang dewasa normal, anak-anak yang aktiv Rentang normal Dini hari, cuaca dingin Emosi / kerja fisik sedang beberapa orang dewasa normal, anak-anak yang aktiv Rentang normal biasa

38C

37C

36C

Dini hari, cuaca dingin

Gambar 4. Suhu Tubuh Pada Oral dan Rectal Manusia.

58

3.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eliminasi Panas Katak merupakan salah satu hewan poikiloterm yang suhu tubuhnya menyesuaikan lingkungan. (Mohanda, 1984). Species katak

memerlukan tempat yang lembab agar kulitnya yang tipis dan lunak selalu basah. Suhu tubuh katak pada umumnya ialah berkisar 37C hingga 40C kecuali pada ternak unggas yang mempunyai suhu tubuh normal hingga 41C. (Soetrisno, 2001). Adisuwrjo (2001), menjelaskan bahwa pengaturan suhu katak tidak lepas dari system syaraf, system syaraf adalah sebagai penyeimbang antara lingkunagn eksternal dan internal tubuh ternak (homeostasis). Pusat pengaturan panas pada tubuh katak dapat dikatakan sebagai thermosfat dan temperature normal tubuh sebagai setpoint dan sebagai centrum regulation adalah hipotalamus yang kurang sempurna berkembang (Ganong, 1986).

4.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Metode Galli Mainini HCG adalah hormone yang terdapat dalam darah maupun urine wanita hamil muda dan telah diketahui, hormone ini dihasilkan oleh placenta. (Pertodiharjo, 1990). Kebuntingan berarti keadaan dimana anak sedang berkembang di dalam uterus seekor hewan betina. Suatu interval waktu yang disebut periode kebuntingan (gestasi), terentang dari saat pembuahan (fertilisasi) ovum, sampai lahirnya anak, hal ini mencakup implantasi atau perkembangan membrane fetus dan berkembang ke pertumbuhan fetus (Frandson, 1996). Uji Galli maini bergantung pada evakuasi yang mendukung spermatozoa dari testis katak. Urine wanita hamil mengandung HCG yang mekanisme kerjannya serupa dengan gonadotropin sehingga pada konsentrasi pekat / tanpa pengenceran, katak menjadi terangsang untuk melakukan spermatogenesis antara lain : Kandungan HCG, KOndisi fisiologis, Temperatur dan Cahaya. (Hunter, 1996).

59

MATERI DAN CARA KERJA

A.

Materi Praktikum 1. Memacu Syaraf Otot a. b. c. d. e. f. g. Alat pembunuh katak Pinset galvanis Larutan Ringer Kertas filter Gelas arloji Gliserin, NaCl (garam dapur) Asam cuka pekat

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Manusia a. b. c. d. e. f. g. h. Termometer tubuh Termometer ruang Handuk kecil Alkohol Kipas angina Gelas Air es Kapas

3.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eliminasi Panas a. b. c. d. e. Termometer Air es Minyak kelapa Air panas 70 oC dan 40 oC Becker glass

60

f. g.

Kendi dan tali Papan pengikat katak

4.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Metode Galli Mainini a. b. c. d. e. f. g. Pipet biasa Spuit injeksi ukuran 5 cc Object glass dan cover glass Mikroskop Kotak penyimpan katak Urine wanita hamil 3 bulan Akuades

B.

Cara Kerja Praktikum 1. Memacu Syaraf Otot a. Membuat preparat syaraf otot: (1) Katak dirusak sistem syaraf pusatnya, difiksir telungkup pada papan operasi. (2) Dikedua tulang sisi punggung akan kita lihat akar nervous ischidicus yang berwarna putih. (3) Preparat hendaknya selalu dibasahi dengan larutan NaCl fisiologis. b. Memacu syaraf otot: (1) (2) Rangsangan galvanis Kedua kaki pinset galvanis kita tekan kan pada syaraf, maka otot yang berkontraksi dan pada waktu pinset galvanis ditarik, juga terjadi kontraksi. (3) (4) Rangsangan panas Panaskan sebuah jarum yang kemudian kita pakai sebagai perangsang syaraf, otot akan berkontraksi.

61

(5) (6)

Rangsangan osmotis Ujung syaraf dari preparat otot syaraf tersebut kita masukkan ke dalam gliserin, atau sebutir garam dapur (NaCl) kita letakkan di atas preparat syaraf, sesudah beberapa saat (kalau preparat belum rusak) maka otot akan berkontraksi.

(7) (8)

Rangsangan kimiawi Ujung syaraf dan preparat kita masukkan ke dalam asam cuka pekat, akan kita lihat bahwa otot akan berkontraksi.

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Manusia a. Pengaruh Oral (1) Hg pada thermometer diturunkan sampai 35 oC ujungnya dibersihkan degan alkohol atau kapas ke dalam mulut

dengan ujungnya di bawah lidah. Mulut tertutup rapat thermometer dibiarkan 10 menit dan dibaca hasilnya. (2) Hg pada thermometer diturunkan sampai 35 oC diselipkan di bawah lidah kemudian probandus bernafas dengan mulut selam 5 menit, dibaca hasilnya dikembalikan lagi di bawah lidah dan 5 menit kemudian dibaca hasilnya. (3) Probandus berkumur dengan air es selama 5 menit, thermometer dipasang di bawah lidah, dibaca hasilnya setelah 2 kali 5 menit. b. Pengaruh Axiller (1) (2) Probandus duduk, axiller dikeringkan dengan handuk. Hg pada thermometer diturunkan dulu sampai 35 oC, kemudian ujungnya disisipkan pada fessica axillaria dan pangkan lengan dihimpitkan pada tubuh. (3) Setelah 10 menit thermometer diambil dan dibaca.

62

3.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eliminasi Panas a. b. Katak diikat telentang pada papan operasi. Suhu tubuh diukur dengan memasukkan thermometer ke dalam oesophagus selama 5 menit. c. Katak dimasukkan ke dalam air es dengan thermometer tetap dipasang pada oesophagus. d. Katak dimasukkan ke dalam air panas 40 oC selama 5 menit, dibaca suhu tubuhnya. e. Disiapkan dua buah becker glass yang sama bentuk dan volumenya, diisi dengan air pabas 70 oC sama banyaknya. f. Dipasang thermometer dibaca suhu air panas pada masing-masing tabung. g. Ke dalam salah satu becker glass diberi minyak kelapa sampai seluruh permukaan air pans tertutup rapat. h. i. j. Setiap 5 menit dibaca suhu air panas pada kedua tabung (6x). Dibuat grafik perubahan suhu dari kedua tabung. Percobaan serupa dengan percobaan 2, tetapi digunakan dua buah kendi yang bercat dan tidak bercat. Masing-masing kendi diisi air panas 70 oC tanpa minyak.

4.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini b. c. Katak Buffo disediakan sebanyak 2 ekor. Pipet dimasukkan ke dalam kloaka dengan hati-hati untuk mendapat urine. d. Diteteskan urine ke atas object glass kemudian ditutup oleh cover glass.

63

e.

Urine diperiksa di bawah mikroskop, apabila tampak adanya spermatozoa maka dicari katak jantan yang lain. Apabila urine bersih maka katak dapat dipakai.

f.

Spuit yang bersih diisi 2,5 cc urine wanita hamil lalu disuntikkan secara sub cutan pada katak tadi dan disuntikkan 2,5 cc akuades pada katak yang lain.

g.

Katak disimpan dalam kotak selama 1 jam,setelah disimpan selama 1 jam katak diambil urinenya lagi dan diperiksa dibawah mikroskop.

h. i.

Diulangi lagi etengah jam apabila urine tetap bersih. Percobaan dinyatakan negative setelah dua kali ulangan pemeriksaan urine tetap bersih.

64

HASIL DAN PEMBAHASAN

A.

Hasil Praktikum 1. Memacu Syaraf Otot Tabel 5. Memacu syaraf otot pada katak
Perlakuan pada katak 1. Dijepit 2, Logam panas 3, Ditetesi NaCl 4, Ditetesi H2SO4 Pekat Kontraksi (+) (+ + +) (+ + +) (+ +)

Keterangan : +++ : kuat; ++ : sedang; + : lemah; : tidak ada

2.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Manusia Probandus Nama Jenis Kelamin Umur Berat badan Tinggi badan Jam pemeriksaan : : : : : : Didin Purnomo Laki-laki 19 tahun 53 Kg 164 cm 14.43 WIB

65

Hasil pengukuran Tabel 6. Pengukuran suhu tubuh manusia dari oral dan axiller
No 1 Pengaruh Oral a. Dibawah lidah (nafas normal) b. Dibawah lidah (nafas lewat mulut) c. Dibawah lidah (setelah berkumur dengan air es) 10 menit 5 menit 5 menit 37,2 37 37 Perlakuan Lama waktu Suhu C

Pengaruh Axiller Probandus duduk termeometer disisipkan pada fossa axilla 10 menit 36,4

3.

Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eliminasi Panas a. Melihat Pengaruh Luar Terhadap Suhu Tubuh Katak Tabel 7. Pengukuran suhu tubuh katak
No 1 2 Perlakuan Diukur normal Dimasukkan dalam air es Lama waktu 5 menit pertama 5 menit kedua Suhu C 36,2 36,2

b.

Hambatan Eliminasi panas Menggunakan minyak kelapa Tabel 8. Pengukuran suhu air dengan pengaruh minyak kelapa
Waktu mula-mula 5 menit pertama 5 menit kedua 5 menit ketiga Beckerglass A 68C 62C 58C 56C Beckerglass B 65C 61C 56C 53C

66

Keterangan : Beckerglass A = air panas + minyak kelapa Beckerglass B = air panas

Menggunakan kendi Tabel 9. Pengukuran suhu air dengan pengaruh kendi yang dicat dan tidak dicat
Waktu mula-mula 5 menit pertama 5 menit kedua 5 menit ketiga Kendi dicat hitam 59C 56C 53C 50C kendi tidak dicat 56C 54C 51C 48C

4.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini Setelah dilihat pada mikroskop, urine katak tidak

mengandung sperma. Setelah urine wanita hamil disuntikkan pada katak yang tidak mengandung sperma tersebut, dan katak didiamkan 1 jam kemudian urine diamati pada mikroskop, terlihat adanya sperma pada urinnya.

B.

Pembahasan Hasil Praktikum 5. Memacu Syaraf Otot Hasil percobaan memperlihatkan bahwa rangsangan terkuat yaitu dengan merangsang otot dengan menggunakan logam panas dan garam (NaCl) sedang pemberian H2SO4 pekat juga cukup berpengaruh terhadap rangsangan katak, begitu juga dengan penjepitan otot. Namun hal ini tidak sesuai dengan pernyataan Dukes (1995) yang menyuatakan bahwa rangsangan yang paling cepat diterima syaraf otot ialah rangsangan kimia kemudian siikuti rangsangan

67

osmotic, panas, dan galvanis. Ketidaksamaan hasil tersebut dikarenakan kondisi syaraf nervous inchiadicus terputus sehingga rangsangan yang lain tidak diteruskan ke otot selain itu dapat terjadi juga karena kesalahan praktikan dalam melaksanakan prosedur percobaan (kemungkinan besar karena tidak

menggunakan HCl fisiologis setelah melakukan berbagai rangsangan yang dilakukan). Stimulus ada berbagai macam, misalnya elektroda bermuatan negatif, panas, perubahan bentuk mekanis, dan bahan kimia tertentu yang akan meningkatkan permeabilitas membran terhadap in-in natrium an

memungkinkannya untuk berdifusi kembali ke dalam neuron (Kimball, 1983). Otot pada dasarnya disusun oleh serabut-serabut otot-otot yang dapat bergerak sesuai dengan kemampuan, disebut otot sadar, sedangkan otot yang tidak dapat bergerak sesuai kehendak disebut otot tidak sadar (Adisuwirjo, 2001). Prinsip kerja dari percobaan memacu syaraf otot adalah memberi macam pacuan agar otot berkontraksi. Berdasarkan data pengamatan yang diperoleh dapat diketahui bahwa rangsangan NaCl lebih cepat diterima. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Dukes (1955) bahwa rangsangan kimia merupakan rangsangan yang paling cepat diterima oleh syaraf otot diikuti oleh rangsangan osmotic, panas, dan galvanis. Berdasarkan uraian di atas dalam percobaan memacu syaraf otot rangsangan kimiawi lebih cepat diterima daripada rangsangan osmotis. Hal ini mungkin disebabkan kurang telitinya praktikum atau pada waktu melakukan rangsangan kondisi katak yang sudah lemah.

68

6.

Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia Percobaan ini diperoleh hasil pengukuran suhu pada probandus

dengan membedakan pengukuran suhu tubuh pada bagian oral (mulut) melalui berbagai cara bernafas dengan pengukuran suhu pada bagian axilla. Suhu tubuh dalam keadaan normal 37,2C sedangkan pengukuran dengan bernafas melalui mulut 37C. hasil pengukuran ini tetap tidak berbeda meskipun probandus telah berkumur menggunakan air es sekalipun selama lima menit sebelum dilakukan pengukuran, dan hasilnya konstan 37C. sesuai pernyataan Adisuwirjo, 2003, yang menjelaskan dalam karyanya bahwa suhu tubuh manusia relif konstan/tetap setelah dilakukan pengukuran dengan berbagai pengaruh, yaitu tetap 37C. Lain lagi dengan pendapatnya dalam buku ajar FISTER, 2003. ia mengungkapkan adanya factor tempat pengukuran yang berbeda mempengaruhi suhu tubuh yang diukurnya. Pada bagian Axiller diperoleh suhu 36,4C, hasil ini disebabakan oleh karena manusia merupakan homoiterm dimana suhu tubuhnya tetap dan tidak terpengaruh keadaan sekitar nemun factor local / tempat pengukuran juga berperan dalam pengukuran suhu tubuh yang

mempengaruhinya. (Soetrisno,1981). Prinsip kerja percobaan melihat pengaruh luar terhadap suhu tubuh manusia adalah mengukur suhu tubuh pada beberapa tempat dengan berbagai pengaruh luar, yang pada praktikum ini menggunakan dua pengaruh, yaitu pengaruh oral dan axiller. Perbedaan temperatur tubuh berbagai keadaan disebabkan karena produksi panas dalam tubuh berubah-ubah tergantung pada aktivitas yang dilakukan, demikian pula suhu lingkungan selalu berubah-ubah tergantung pada aktivitas yang dilakukan, demikian pula suhu lingkungan selalu berubah-ubah oleh karena faktor (Adisuwirjo, 2001). Percobaan ini juga sesuai dengan pernyataan Gordon (1982) yang menyatakan bahwa temperatur tubuh merupakan akibat dari dua proses, yaitu pengeluaran dan pemasukan panas.

69

Pengamatan percobaan melihat pengaruh luar terhadap suhu tubuh manusia relatif konstan atau tetap setelah dilakukan dengan berbagai pengaruh, yaitu sekitar 37 C. pada percobaan terdapat selisih suhu, hal itu mungkin disebabkan oleh kesalahan teknis, yaitu kurang telitinya praktikan. Suhu tubuh ternak akan lebih rendah pada ternak yang kelaparan, pencukuran bulu dan setelah minum banyak air dingin, karena pada prinsipnya fisiologi ternak dan fisiologi manusia adalah sama, sehingga digunakan suhu tubuh ternak yang dipengaruhi oleh beberapa faktor tersebut yang salah satunya adalah air dingin yang digunakan pada praktikum ini (Adisuwirjo, 2003). Percobaan pengukuran axiller pada percobaan ini sesuai dengan pendapat Adisuwirjo (2001) bahwa suhu tubuh lebih banyak di bagian dalam tubuh, seperti otak organ di bagian perut dan bagian-bagian dari otak, gerak dan pada katak merupakan bagian otak gerak. Produksi panas dalam tubuh manusia dihasilkan dari proses metabolisme dan biasanya diukur dari laju metabolic (Guyton, 1955).

7.

Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas Katak merupakan poikiloterm , artinya katak dapat mengikuti

perubahan suhu lingkungannya dengan toleransi yang cukup besar, praktis tanpa mempunyai mekanisme control fisiologik terhadap perubahan internal. Dari pernyataan tersebut dapat diketahui bahwa suhu tubuh katak mudah terpengaruh suhu lingkungan, sehingga dalam praktikum ini kurang sesuai dengan pernyataan Guyto, (1996) tersebut. Karena suhu yang diperoleh sebelum dan sesudah diperlakukan tetap. Hal ini kemungkinan disebabkan dari kesalahan pembacaan ataupun kesalahan dalam prosedur perhitungan waktu. Hardikarbowo (1982) menyatakan bahwa kulit yang tipis, fleksibel membagi bagian luar tubuh untuk melindungi organisme terhadap penyakit. Berfungsi dalam pernafasan, penyerapan air oleh karena katak tidak pernah

70

mminum dalam jumlah banyak. Hal inilah yang menyebabkan katak mampu menyesuaikan suhu tubuhnya dengan suhu ingkungannya menggunakan kemampuan system fungsi kulitnya. Percobaan kedua yaitu hambatan eliminasi panas, ha ini dibuktikan dengan menggunakan muinyak kelapa pada air panas dan kendi yang dicat dan tidak dicat pada air panas yang akan diukur temperaturnya dalam beberapa menit. Untuk temperature mula-mula pada preparat gelas yang diberi minyak kelapa setelah dibubuhi air panas esbelumnya adalah 68C dan beckerglass tanpa minyak adalah 65C sedangkan suhu air panas yang dimasukkan dalam kendi yang berbeda (dicat dan tidak dicat) dengan ukuran volume yang sama ialah 59C untuk kendi berwarna hitam dan 56C untuk kendi yang tidak dicat. Hasil yang signifikan ini menunjukkan adanya factor yang mempengaruhi perbedaan temperature air yang sama yang diperlakukan secara berbeda. Penambahan minyak dalam hal ini mampu menghambat penguapan air disbanding dengan tanpa dibubuhi minyak, suhu air lebih cepat turun pada waktu dan tempat yang bersamaan. Begitupula pada percobaan kendi, kendi yang dicat juga berpengaruh terhadap penbgeliminasian panas. Terbukti kendi yang dicat hitam mampu mempertahankan temperature air didalamnya daripada yang tanpa dicat. Ini menunjukkan adanya peranan pewarnaan kendi (warna hitam0 yang mempengaruhi penghambatan penguapan panas, sebab pada umumnya warna hitam memiliki sifat menyerap panas sehingga panas dalam kendi mampu bertahan lebih oleh besar. Penambahan kedua zat tersebut (pada percobaan A : minyak dan percobaan B : kendi dicat hitam) berpengaruh pada cepat-lambatnya proses hilangnya panas seperti yang disebutkan Guyton dalam karyanya (1996) bahwa cara hilangnya panas dari ubuh ialah radiasi, konduksi, dan evaporasi.

71

8.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini Kebuntingan adalah suatu proses sebelum terjadi persalinan,

seperti yang dijelaskan Frandson (1992), menyatakan bahwa kebuntingan berarti keadaan dimana anak sedang berkembang di dalam uterus seekor betina dalam suatu interval waktu yang disebut periode kebuntingan (gestasi) terentang dari saat pembuahan (fertilisasi) ovum sampai lahirnya anak. Hal ini mencakup fertilisasi atau persatuan antara ovum dan sperma, hidasi atau implantasi dan berlanjut ke pertumbuhan fetus. Karena di dalam kebuntingan (hamil) wanita menghasilkan HCG, seperti yang dijelaskan Partodiharjo (1990), bahwa HCG terdapat dalam urine atau senear wanita hamil dan berasal dari plasenta. HCG mempunyai mekanisme kerja yang serupa dengan gonadotrophin, sehingga pada konsentrasi pekat atau tanpa pengenceran yang dapat merangsang untuk melakukan spermatogenesis. Faktor-faktor yang mempengaruhi spermatogenesis antara lain: 1. Kandungan HCG 2. Kondisi fisiologi 3. Temperatur 4. Cahaya Percobaan uji kebuntingan dengan metode Galli Mainini digunakan katak sebagai bahan percobaan dengan cara urine yang mengandung estrogen dari wanita hamil disuntikan secara subcutan pada katak jantan yang urinenya tidak mengandung spermatozoa. Oleh karena pengaruh urine wanita hamil, maka sel-sel sertoli membengkak dan melepaskan spermatozoa yang melekat padanya dan akan dikeluarkan lewat urine, kemudian urine ini diperiksa menggunakan mikroskop, apakah urine tetap bersih, maka hasil pemeriksaan negatif., namun apabila urine terlihat ada spermatozoa, maka hasil dapat dikatakan positif. (Ganong, 1983). Pada percobaan ini, praktikan mampu membuktikan adanya spermatozoa dalam urinnya setelah sebelumnya

72

didiamkan selama satu jam lamanya setelah penyuntikan urine wanita hamil, sehingga dapat dikatakan percobaan ini positif. Spermatogenesis adalah pertumbuhan beberapa spermatogenia menjadi sel yang sangat besar yang dinamakan spermatosist membelah dengan proses metosis. Disini tidak ada pembentukan kromosom baru, kromosom hanya pemisahan pasangan kromosom, membentu dua spermatosit masingmasing mengandung 23 kromosom. Spermatosit tidak membelah algi, tetapi menjadi matur selama beberapa minggu untuk menjadi spermatozoa, sehingga spermatogenesis untuk pembentukan spermatozoa. Tetapi pada saat uji kebuntingan katak diperlukan waktu satu jam untuk merangsang

spermatogenesis, tetapi tetap saja hasil yang diperoleh negatif. Uji Galli Mainini bergantung pada evakuasi yang mendukung spermatozoa dari testis katak (Guyton, 1995). Partodiharjo (1990) menerangkan bahwa Urine wanita hamil mengandung HCG, mempunyai potensi H sangat besar, oleh karena itu dalam uji biologiknya untuk dapat melihat potensi FSHnya diperlukan dosis yang besar. HCG mekanisme kerjanya serupa dengan gonadotrophin, sehingga pada konsentrasi pekat atau tanpa pengenceran katak menjadi perangsang untuk melakukan spermatogenesis. Faktor-faktor yang mempengaruhi spermatogenesis antara lain HCG, kodisi fisiologi hewan, temperatur dan cahaya. Brown (1992) menjelaskan bahwa pengamatan menggunakan mikroskop cahaya, spermatozoa memiliki dua bagian utama yakni kepala dan ekor. Bagian ekor difungsikan untuk alat gerak. Tetapi ketika praktikan melihat dalam mikroskop cahaya ternyata spermatozoa terlihat bergerak mundur.

73

4.1 KESIMPULAN

A.

Memacu Syaraf Otot Rangsangan kimia dan osmosis merupakan rangsangan yang paling cepat diterima olehsyaraf otot.

B.

Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia 1. Suhu tubuh manusia selalu konstan meskipun diperlakukan secara berbeda jika pengukuran dilakukan pada tempat yang sama. 2. 3. Suhu tubuh normal laki-laki 37C pada pengukuran bagian oral. Suhu tubuh normal laki-laki 36,4C pada pengukuran bagian axilla.

C.

Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Katak dan Hambatan Eleminasi Panas 1. Katak merupakan hewan poikiloterm karena suhu tubuhnya mudah terpengaruh dengan suhu lingkungannya. 2. Penambahan minyak kelapa dan meletakkan air pada kendi yang dicat warna hitam mampu menghambat penguapan panas. 3. peristiwa hilangnya panas tubuh disebabkan radiasi, konduksi, dan evaporasi.

D.

Uji Kebuntingan Hewan Menurut Galli Mainini Percobaan ini berprinsip pada pemberian rangsang pada katak dengan hormone HCG sehingga katak terangsang untuk melakukan spermatogenesis dan membentuk spermatozoa yang dapat dilihat dengan pengambilan urine katak tersebut kemudian dilihat dengan mikroskop cahaya.

74

DAFTAR PUSTAKA
Adisuwirjo, D. 2001. Dasar Fisiologi Ternak. Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. Adisuwiryo, D., Sutrisno dan S. J. A. Setyowati. 2003. Buku Ajar Dasar Fisiologi Ternak. Purwokerto, Universitas Jenderal Soedirman Fakultas Peternakan. Djuhanda, Tatang. 1982. Anatomi Vertebrata. Armico, Bandung. Djuhanda. 1984. Analisa Struktur Vertebrata. Armico, Bandung. Dukes, H. 1955. The Physiology of Domestics Animal. Comstock Publishing Co., Inc. Haca, New York. Frandson, R. D. 1986. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Frandson, R. D. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Ganong, W. F. 1995. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta. EGC. Gurdon. 1982. Fisiologi Kedokteran. EGC, Surakarta. Guyton, Arthur C.1955. Fisiologi Manusia dan Mekanisme Penyakit. Jakarta. EGC. Guyton, Arthur C.1990. Fisiologi Manusia dan Mekanisme Penyakit. Jakarta. EGC. Hardikastowo. 1982. Zoologi Umum. Alumni ITB, Bandung. Hunter, R. H. F. 1996. Fisiologi dan Teknologi Reproduksi Hewan Betina Domestik. Diterjemahkan oleh I. D. K. Harya Putra ITB. Bandung. Kimball, John W. 1983. Biologi Jilid 2 Edisi Kelima. Erlangga, Jakarta. Soetrisno, Djoko A. dan P. Edi. 1981. Diktat Fisiologi Ternak. Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. Soetrisno. 1986. Diktat Fisiologi Ternak. Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto.

75

LAMPIRAN
Lampiran 1. Menghitung Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih

1. Jumlah sel darah merah dan sel darah putih pada Manusia dan Hewan No Nama Manusia 1 2 Pria Wanita 56 45 5,4 4,8 Eritrosit (juta/mm) Leukosit (ratus/mm)

Hewan 3 4 5 6 7 8 9 Kuda Sapi Domba Kambing Anjing Kucing Babi 7 12 68 10 13 13 14 68 68 6-8 6,9 6,3 8,1 13,9 6,2 7,2 7,4

2. Anemia adalah suatu keadaan, dimana jumlah eritrosit atau kadar Hb turun jauh di bawah nilai normal. Anemia dapat terjadi karena : a. gangguan pembentukan eritrosit, karena kekurangan zat makanan, misalnya : asam amino, Fe, Cu dan Vitamin. Anemia Deficiency, yaitu anemia yang disebabkan karena kekurangan zat makanan Anemia pemiciosa, yaitu anemia yang disebabkan karena lambung tidak mampu membentuk intrinsik faktor yang penting untuk penyerapan ekstrinsik faktor (anti anemia faktor)

76

b. Kehilangan banyak darah akibat adanya hemorrhage (pendarahan) dari luka atau adanya destruksi (penghancuran) eritrosit oleh parasit lambung atau parasit darah Anemia Post homorrhage, yaitu anemia terjadi karena pendarahan yang hebat (akibat luka), sehingga volume darah sangat turun Anemia Hemolitisa, yaitu anemia yang terjadi karena penghancuran eritrosit, misalnya karena parasit darah zat racun atau zat kimia 3. Fungsi Darah : a. Mengangkut zat makanan dari saluran pencernaan ke jaringan tubuh b. Mengangkut oksigen (O2) dari paru-paru ke jaringan c. Mengangkut CO2 dari jaringan ke paru-paru d. Mengangkut produk sisa metabolisme ke organ ekskresi. e. Mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke organ tubuh tertentu. f. Membantu mengatur temperatur tubuh dengan cara mengankut panas dari jaringan keluar tubuh. g. Menjaga keseimbangan konsentrasi air di dalam sel. h. Membantu keseimbangan pH pada jaringan dan cairan tubuh. i. Membantu pertahanan tubuh terhadap serangan mikroorganisme.

4. a. Leukopenia adalah penurunan jumlah leukosit yang terjadi yang terjadi karena infeksi virus, keracunan bakteri septichaemia dan Toxomia. b. Leucaemia adalah meningkatkatnya jumlah leukosit secara berlebihan, pertanda adanya infeksi . Leucaemia disebut juga kanker darah putih.

77

Lampiran 2. Mengukur Pendarahan dan Penjendalan Darah

1. Waktu penjendalan darah adalah waktu yang diperlukan mulai dari darah keluar sampai terjadi penjendalan (terjadi benang-benang Fibril pada tetesan darah).

2. Waktu pendarahan adalah waktu yang diperlukan mulai dari darah keluar sampi pendarahan berhenti.

3. Teori-teori Penjendalan Darah. a. Teori Marawitz Sel tubuh dan trombosit yang rusak membentuk thromboplastin, Ca bereaksi dengan prothrombin. Thrombin kemudian merubah Fibrinogen menjadi Fibrin dan terjadilah penjedalan darah.

b. Teori Howel Ion Ca dapat merubah prothrombin menjadi thrombin, tetapi proses ini mengalami penceghan di dalam pembuluh darah , karena protrombhin dalam keadaan inaktif atau terikat oleh substansil anti prothombin (heparin).

c. Teori Fergusson Ion Ca merupakan faktor tromboplastik yang berfungsi merubah prothombin menjadi thrombin, demikian pola plasma darah juga merupakan faktor tromboplastik. Di dalam aliran darah, terdapat suatu enzim trytase yang aktif pada waktu terjadi pendarahan. Enzim ini kemudian menjadi katalisator dalam reaksi pethrombin + Ca membentuk thrombin yang bebas. Thrombin kemudian bereaksi dengan Fibrinogen menjadi Fibrin.

78

4. Jumlah trombosit normal pada manusia untuk 1 mm3 adalah mengandung 200.000-400.000 /mm3+

5. Faktor-faktor yang mempengaruhi penjendalan darah adalah: a. Meningkatkan hubungan atau kontak dengan permukaan benda. b. Meningkatkan suhu. c. Dalam atau tidaknya luka itu sendiri.

79

Lampiran 3. Mengukur Tekanan Darah

1. Faktor yang memelihara tekanan darah : a. Respiratio b. Posisi badan c. Aktivitas tubuh d. Waktu pengukuran e. Usia f. Emosi

2. Tekanan darah normal pada hewan : a. Kuda 80/50 mmHg b. Sapi 134/88 mmHg c. Domba 114/68 mmHg d. Babi 160/108 mmHg e. Anjing 148/100 mmHg

3. Pulsus normal pada hewan : a. Kuda 32- 34 per menit b. Sapi 60 70 per menit c. Domba 70 80 per menit d. Babi 60 80 per menit e. Anjing 70 120 per menit

80

Lampiran 4. Mengukur Kadar Hb Darah

1. Haemoglobin (Hb) adalah pigmen dari eritrosit yang merupakan senyawa organik yang kompleks dan mengandung zat besi (Fe) heme dan protein globin. Haemoglibon terdapat dalam eritrosit.

2. Haemolisis adalah peristiwa keluarna haemoglobin dari eritrosit, sehingga haemoglobin terdapat bebas di dalam plasma atau medium lain yang mengelilinginya.

3. Cara-cara menimbulkan haemoglobin a. Dengan membekukan dan mencairkan darah secara berganti-gati, sehingga stroma akan pecah dan haemoglobin keluar. b. Menurunkan tekanan osmotic plasma c. Mengocok atau mengaduk darah d. Menaikkan temperatur tanah diatas 50 C e. Menambah substansi yang dapat menurunkan tegangan permukaan.

4. Kadar haemoglobin (Hb) pada beberapa hewan a. Kuda b. Sapi c. Domba : 11,3 gram % : 12,03 gram % : 11,18 gram %

d. Kambing : 10,09 gram % e. Anjing f. Kucing : 13,01 gram % : 10,49 gram %.

81

Lampiran 5. Melihat Pengaruh Luar terhadap Jantung Katak

1. Karena pada waktu systole, jantung tidak dapat menjawab pacuan berapapun besarnya, karena pada waktu itu aliran darah dan tekanan darah pada jantung sudah maksimal, sehingga jantung tidak dapat menjawab respon.

2. Frekuensi denyut jantung bertambah cepat, bila ditetesi larutan ringer, karena larutan ringer mengandung belium chlorida yang mempengaruhi tekanan osmotik jantung, selain itu juga mengandung CaCl2 yang mempengaruhi systole jantung, larutan ringer memacu syaraf simpatik sehingga denyut jantung naik.

3. Perbedaan adrenalin dengan atropin: Adrenalin dapat menaikkan frekuensi dan amplitudonya, antropin hanya menaikkan denyut jantung

4. Extra systole adalah keadaan systole di atas keadaan normal.

5. Terjadinya istirahat compersation adalah pada waktu systole dalam keadaan compersation mempunyai tekanan tertinggi sehingga untuk mencapai normal kembali tidak dapat secara mendadak, melainkan sedikit demi sedikit, hingga mencapai normal pada saat tercapai amplitudo pasca compersation tekanan lebih besar daripada saat normal.

82

Lampiran 6. Melihat Asal Mula Denyut Jantung Katak

1. Centrum Aoutomasi Jantung katak adalah Sinous venosus yang letaknya di dorsal caudal jantung. 2. Skema Jantung Katak Keterangan: a. Arcus Curtis Cuminis b. Arcus Systematicus c. Arcus Arto d. Sinous Venosus e. Conus Arteriosus f. Atrium Sinister g. Atrium Dexter h. Venacava Superior i. Ventrikel

3. Systema Conductrium Cordis adalah tempat atau bagian yang mengalami modifikasi khusus dan berhubungan dengan timbulnya pengaturan serta penghantaran impuls dan mengalami degenerasi khusus membentuk suatu sistem

83

Lampiran 7. Melihat Peredaran Darah dan Gerakan Cilia Katak

1. Proses diapedesis adalah proses keluarnya leukosit dari dinding kapiler 2. Adrenalin dapat meningkatkan frekuensi dan amplitudo denyut jantung, sehingga aliran darah lebih cepat 3. Bagian-bagian tubuh hewan yang mempunyai cilia : a. Selaput lendir mammalia b. Trachea c. Saluran oviducus

84

Lampiran 8. Memacu Syaraf Otot

1. Teori Membran Herostein : a. Depolarisasi : Oleh karena suatu membran terjadi permeabel, sehingga ion-ion sodium dapat masuk dan mengubah muatan endoplasma di dalam menjadi positif dan di luar menjadi negatif b. Polarisasi Proses kembalinya muatan membran serabut syaraf ke keadaan normal

2. M. Gastrosnemous dapat berkontraksi, karena M. Gastrosnemous berasal dari conelylus femor, yakni inresta adalah calconeur dan setiap digit origo, yaitu membengkakkan ujung-ujung kaki.

85

Lampiran 9. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh Manusia

1. a. Konduksi adalah pemindahan panas dari suatu molekul ke molekul lain terjadi pada benda padat, cair dan panas. b. Konveksi adalah kehilangan panas molekul aliran-aliran dari cairan maupun gas oleh karena perbedaan kepadatan. c. Radiasi adalah kehilangan panas dalam bentuk pancaran gelombang. d. Evavorasi adalah kehilangan panas, karena penguapan air dari permukaan tubuh dan respiraterisn dan rongga mulut.

2. a. pada manusia suhu tubuh dapat diukur di dalam mulut dan axiller. c. pada hewan suhu tubuh dapat diukur di anus, restum dan oesopagus

3. Pada saat anjing berlari, ia melakukan kerja berat dan banyak membutuhkan oksigen yang dipakai saat berlari dan diganti pada saat istirahat.

86

Lampiran 10. Melihat Pengaruh Luar terhadap Suhu Tubuh katak dan Hambatan Eliminasi Panas

1. Katak mempunyai centrum regulasi temperatur, tetapi centerum regulasi temperatur pada katak tidak sempurna, sehingga suhu tubuh katak sangat tergantung pada lingkaran.

2. Usaha tubuh dalam membuang kelebihan panas : a. konduksi adalah pemindahan panas dari suatu molekul ke molekul terjadi pada benda padat, cair dan panas. b. konveksi adalah kehilangan panas melalui aliran-aliran dari cairan maupun gas oleh karena perbedaan kepadatan. c. radiasi adalah kehilangan dalam bentuk pancaran gelombang. d. evaporasi adalah kehilangan panas karena penguapan air dari permukaan tubuh dan respiratoris dan rongga mulut.

87

Lampiran 11. Uji Kebuntingan Hewan Menurut Metode Galli Mainini

1. a. Test HI (Hemoglutination Inhibition) b. Metode biologik c. Metode Imogeologik d. Metode Palpasi

2. Ciri khas hormon adalah merangsang kerja sel lain

3. Macam-macam hormone gonadotropin : a. FSH b. CTH c. PMS d. CH e. HCE

4. Fungsi masing-masing hormone gonadotropin : Fungsi FSH Merangsang perkembangan Folikel Fungsi CH Membantu perkembangan folikel, sehingga matang

Fungsi CTH Merawat korpus laterum Fungsi PMS Merangsang terbentuknya sel-sel intestinal Fungsi HCG Merangsang KL untuk segera memproduklsi progesterone cukup besar untuk menunjang terjadinya kehamilan.