Anda di halaman 1dari 95

GELOMBANG X

ANGKATAN 41

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PEGAWAI NEGERI SIPIL
DI KANTOR IMIGRASI KELAS I KHUSUS TPI MEDAN

DISUSUN OLEH :
MOSES ADIMAN TAMBA, S.I.P
PENATA MUDA /IIIa
NIP. 19891203 201712 1 002

KERJA SAMA
KANTOR WILAYAH KEMENTERIAN HUKUM DAN
HAK ASASI MANUSIA SUMATERA UTARA
DAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
PROVINSI SUMATERA UTARA
TAHUN 2018

1
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN AKTUALISASI PELATIHAN DASAR
DI KANTOR IMIGRASI KELAS I KHUSUS TPI MEDAN

Nama : MOSES ADIMAN TAMBA, S.I.P


NIP : 19891203 201712 1 001
Pangkat/Golongan : PENATA MUDA/IIIa
Jabatan : ANALIS KEIMIGRASIAN PERTAMA
Instansi : Kementerian Hukum dan HAM Sumatera Utara
Gelombang/Angkatan : IV/VIII
Kelompok : 3 (TIGA)

Telah diseminarkan pada hari Selasa Tanggal 04 Desember 2018 dihadapan


Penguji, Pembimbing (Coach) dan Mentor di UPT Pelatihan dan Pengembangan
Sumber Daya Manusia Pertanian Provinsi Sumatera Utara.

Penguji, Coach, Mentor,

Tuty Haryati Siregar, S.H. Toms Hamonangan, M.Hum Muhammad Zahraim, S.H.
NIP. 19650331 199303 2 002 NIP. 19750918 200801 1 008 NIP. 19731221 199403 1 001

Mengetahui,
Sekretaris Panitia Pelatihan Dasar CPNS Golongan III
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sumatera Utara
2018

Alex Cosmas Pinem, S.H., M.Si


NIP. 196807011993031001

2
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Aktualisasi Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
Golongan III Angkatan VIII
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia
Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumatera Utara

NAMA : MOSES ADIMAN TAMBA, S.I.P


NIP : 19891203 201712 1 002
JABATAN : ANALIS KEIMIGRASIAN PERTAMA
INSTANSI : KEMENTERIAN HUKUM DAN HAM SUMATERA
UTARA
UNIT KERJA : KANTOR IMIGRASI KELAS 1 KHUSUS TPI MEDAN

Telah diperbaiki sesuai saran dan masukan dalam seminar pada selasa, 04
Desember 2018

Penguji, Coach, Mentor,

Tuty Haryati Siregar, S.H. Toms Hamonangan, M.Hum Muhammad Zahraim, S.H.
NIP. 19650331 199303 2 002 NIP. 19750918 200801 1 008 NIP. 19731221 199403 1 001

Mengetahui,
Sekretaris Panitia Pelatihan Dasar CPNS Golongan III
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sumatera Utara
TA 2018

Alex Cosmas Pinem, S.H., M.Si


NIP. 196807011993031001
DAFTAR ISI

3
Halaman

LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI.................................................................................................................i
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................iii
DAFTAR TABEL.......................................................................................................iv

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang......................................................................................................1
1.1.1 Tujuan........................................................................................................4
1.1.2 Manfaat......................................................................................................4
1.1.3 Ruang Lingkup...........................................................................................5
1.2. Deskripsi Singkat Kantor Wilayah Kemenkumham Sumatera Utara...................5
1.2.1 Profil Organisasi.........................................................................................5
1.2.2 Tupoksi dan Nilai-Nilai Kanwil Kemenkumham Sumut............................6
1.3. Deskripsi Singkat Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan................................10
1.3.1 Sejarah Singkat.........................................................................................10
1.3.2 Profil Organisasi........................................................................................11
1.3.3 Tugas Pokok dan Fungsi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan...........13

BAB II IDENTIFIKASI DAN ANALISIS MASALAH


2.1. Identifikasi Isu....................................................................................................17
2.2. Analisis Isu..........................................................................................................18
2.3. Penetapan Isu......................................................................................................19
2.4. Penetapan Gagasan Kegiatan..............................................................................22

BAB III RANCANGAN AKTUALISASI


3.1. Nilai Dasar ASN.................................................................................................23
3.1.1 Akuntabilitas............................................................................................23
3.1.2 Nasionalisme............................................................................................24
3.1.3 Etika Publik..............................................................................................24

4
3.1.4 Komitmen Mutu.......................................................................................25
3.1.5 Anti Korupsi.............................................................................................26
3.2. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI...........................................................27
3.2.1 Manajemen ASN......................................................................................27
3.2.2 Whole Of Government.............................................................................29
3.2.3 Pelayan Publik.........................................................................................31
3.3. Rancangan Aktualisasi........................................................................................32
3.3.1 Rancangan Aktualisasi Pemecahan Isu....................................................35

BAB IV AKTUALIASAI, HABITUASI, DAN KOMPETENSI BIDANG


4.1. Pelaksanaan Kegiatan Aktualiasai dan Habituasi...............................................51
4.1.1 Capaian Aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan..............52
4.1.2 Masalah dan Cara Mengatasi Selama Aktualisasi...................................66
4.1.3 Analisis Dampak dan Manfaat.................................................................68
3.1.4 Komitmen Mutu.......................................................................................24
3.1.5 Anti Korupsi.............................................................................................25
4.2. Peguatan Kompetensi Bidang.............................................................................79
4.2.1 Orientasi Pada Pelayanan Prima..............................................................80
4.2.2 Tata Kelola Dokumen Permohonan.........................................................81
4.2.3 Akses Informasi dan Kemudahan atas Informasi.....................................82

BAB V PENUTUP
5.1. Simpulan.............................................................................................................84
5.2. Rekomendasi.......................................................................................................85

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................86
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Halaman
1.1 Gambar Gedung Kanwil Kemenkumham Sumatera Utara ....................................8
1.2 Gambar Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan..................................................14
1.3 Gambar Wilayah Kerja Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan.........................16

5
Gambar 1 Kegiatan 1................................................................................................52
Gambar 2 Kegiatan 1................................................................................................52
Gambar 3 Kegiatan 1................................................................................................53
Gambar 4 Kegiatan 2................................................................................................53
Gambar 5 Kegiatan 2................................................................................................54
Gambar 6 Kegiatan 2................................................................................................54
Gambar 7 Kegiatan 2................................................................................................55
Gambar 8 Kegiatan 3................................................................................................55
Gambar 9 Kegiatan 3................................................................................................56
Gambar 10 Kegiatan 3................................................................................................56
Gambar 11 Kegiatan 4................................................................................................57
Gambar 12 Kegiatan 4................................................................................................57
Gambar 13 Kegiatan 4................................................................................................58
Gambar 14 Kegiatan 4................................................................................................58
Gambar 15 Kegiatan 5................................................................................................59
Gambar 16 Kegiatan 5................................................................................................59
Gambar 17 Kegiatan 5................................................................................................60
Gambar 18 Kegiatan 5................................................................................................60
Gambar 19 Kegiatan 6................................................................................................61
Gambar 20 Kegiatan 6................................................................................................61
Gambar 21 Kegiatan 6................................................................................................62
Gambar 22 Kegiatan 7................................................................................................63
Gambar 23 Kegiatan 7................................................................................................63
Gambar 24 Kegiatan 7................................................................................................64
Gambar 25 Kegiatan 7................................................................................................64
Gambar 26 Kegiatan 7................................................................................................65
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Matriks APKL..............................................................................................
18

6
Tabel 2.2 Skala Nilai...................................................................................................
20

Tabel 2.3 Matriks USG................................................................................................


20

Tabel 2.4 Gagasan Kegiatan........................................................................................


22

Tabel 3.1 Rencana Kegiatan dan Nilai dasar yang akan diaktualisasi........................
33

Gagasan Pemecahan Isu Masalah I.............................................................................


35

Gagasan Pemecahan Isu Masalah II............................................................................


39

Gagasan Pemecahan Isu Masalah III...........................................................................


46

Tabel 4.1 Rangkuman Kegiatan Aktualiasai...............................................................


51

Tabel 4.2 Capaian Aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan.................


52

Tabel 4.3 Masalah dan Cara Mengatasi Selama Aktualisasi.......................................


66

Tabel 4.4 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 1.................................................


68

Tabel 4.5 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 2.................................................


70

Tabel 4.6 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 3.................................................


71

7
Tabel 4.7 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 4.................................................
73

Tabel 4.8 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 5.................................................


75

Tabel 4.9 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 6.................................................


76

Tabel 4.10 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 7................................................


77

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Undang-undang Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara telah
memberi amanat kepada setiap instansi pemerintah untuk memberikan Pendidikan
dan Pelatihan yang terkordinasi dan terintegritas kepada setiap Calon Pegawai
Negeri Sipil selam 1 (satu) tahun, dengan mengedepankan penguatan nilai-nilai
dan pembangunan karakter setiap individu yang berkualitas. Undang-Undang ini
mengatur tentang fungsi ASN (Aparatur Sipil Negara) yaitu sebagai: 1) Pelaksana
kebijakan publik, 2) Pelayan Publik, dan 3) Perekat dan pemersatu bangsa yang
harus dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan dapat dipertanggungjawabkan
kepada publik (masyarakat). Untuk mewujudkan fungsi-fungsi ini maka
diperlukan sosok ASN yang profesional, yaitu ASN yang mampu memenuhi
standar kompetensi jabatannya sehingga tugas jabatannya dilaksanakan dengan
efektif dan efisien. Untuk dapat membentuk sosok ASN profesional seperti
tersebut di atas perlu dilaksanakan pembinaan melalui jalur Pelatihan Dasar
(Latsar). Dalam PERLAN No. 25 Tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan
Pelatihan Dasar CPNS Golongan III, ditetapkan bahwa salah satu jenis Diklat

8
yang strategis untuk mewujudkan ASN yang profesional seperti tersebut di atas
adalah Pelatihan Dasar.

Untuk mengikuti Pelatihan Dasar ini, ASN harus sudah ditetapkan sebagai
CPNS (Calon Pegawai Negeri Sipil). Sebelum menjadi PNS, calon PNS harus
mengikuti Pelatihan Dasar yang dilaksanakan dalam rangka membentuk nilai-nilai
dasar profesi PNS. Kompetensi inilah yang kemudian berperan dalam membentuk
karakter PNS yang kuat, yaitu PNS yang mampu bersikap dan bertindak
profesional dalam melayani masyarakat secara berkesinambungan (continuous)
dan menerapkan nilai-nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi). PNS juga dituntut untuk meningkatkan
profesionalitasnya dalam menjalankan tugas dan fungsinya serta bersih dan bebas
dari praktek KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme).
Dewasa ini kualitas dan kuantitas pelayan publik yang diberikan oleh
aparatur pemerintah banyak dipertanyakan kualitasnya, banyak media masa
maupun keluhan langsung dari masyarakat tentang mutu pelayanan publik yang
masih jauh dari kata layak. Banyaknya masalah yang timbul diakibatkan
kurangnya dan turunnya kesadaran dan kepedulian ASN dalam melaksanakan
tugas dan fungsinya. Dan di era globalisasi masyarakat semakin kritis terhadap
segala aspek, termasuk terhadap mutu pelayanan keimigrasian yang berkualitas.
Mobilitas masyarakat di era globalisasi memberikan dampak positif dan
negatif dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Teknologi informasi
memberikan pengaruh yang besar kepada setiap orang untuk melakukan
perjalanan ke berbagai tempat di dunia. Setiap orang berhak untuk melakukan
perjalanan ke daerah lain baik dalam satu negara maupun ke negara lain. Berbagai
macam motifasi seseorang melakukan perjalanan antara lain adalah untuk bekerja,
berwisata, sekolah, tugas negara, dan lainnya. Banyaknya kebutuhan keimigrasian
saat ini Direktorat Jendral Imigrasi terus mingkatkan pelayanan keimigrasian di
seluruh Indonesia.
Keimigrasian yang di tentukan dalam Undang-Undang No. 6 tahun 2011
Bab 1 Pasal 1, Keimigrasian adalah hal ihwal lalu lintas orang yang masuk atau
keluar Wilayah Indonesia serta pengawasannya dalam rangka menjaga tegaknya
kedaulatan negara. Hukum Keimigrasian merupakan bagian dari sistem hukum

9
yang berlaku di Indonesia, bahkan merupakan subsistem dari Hukum Administrasi
Negara. Fungsi keimigrasian merupakan fungsi penyelenggaraan administrasi
negara atau penyelenggaraan administrasi pemerintahan, oleh karena itu sebagai
bagian dari penyelenggaraan kekuasaan eksekutif, yaitu fungsi administrasi
negara dan pemerintahan, maka hukum keimigrasian dapat dikatakan bagian dari
bidang hukum administrasi negara. Untuk menjamin kemanfaatan dan melindungi
berbagai kepentingan nasional, maka Pemerintah Indonesia telah menetapkan
prinsip, tata pelayanan, tata pengawasan atas masuk dan keluar orang ke dan dari
wilayah Indonesia sebagaimana yang ditentukan dalam Undang-Undang Nomor 6
Tahun 2011 tentang Keimigrasian.
Imigrasi termasuk salah satu instansi pemerintah, yang salah satu
kegiatannya memberikan pelayanan terhadap masyarakat. Pelayanan dalam hal
memberikan segala perizinan keimigrasian berupa Visa, Izin masuk, pendaftaran
orang asing, izin masuk kembali, izin keluar tidak kembali, Surat Perjalanan RI,
tanda bertolak, tanda masuk, surat keterangan keimigrasian dan perubahan
keimigrasian. Tempat-tempat pelayanan keimigrasian, meliputi bidang atau sub
bidang imigrasi pada Perwakilan RI di luar negeri, di perjalanan dalam pesawat
udara, maupun kapal laut, tempat pemeriksaana imigrasi, Kantor Imigrasi, Bidang
Imigrasi pada Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM, serta Direktorat
Jenderal Imigrasi.
Lalu lintas dan mobilitas manusia yang semakin meningkat menyebabkan
peran dan fungsi imigrasi menjadi bagian yang penting dan strategis yaitu
meminimalisasi dampak negatif dan mendorong dampak positif yang dapat timbul
akibat kedatangan orang asing sejak masuk, selama berada dan melakukan
kegiatan di Indonesia sampai ia keluar wilayah negara.
Fungsi dan peranan imigrasi yang jelas terurai dalam Tri Fungsi yaitu
sebagai Aparatur Penegak Hukum, Aparatur Sekuriti, dan Aparatur Pelayanan
Masyarakat. Keimigrasian pada dasarnya melaksanakan fungsinya yang berkaitan
dengan keluar masuknya subyek asing maupun domestik dari dan ke wilayah
hukum RI dan keberadaan orang asing dalam wilayah Hukum RI.
Kantor Imigrasi yang merupakan pusat pelayanan Keimigrasian adalah
salah satu dari sekian banyak tempat pelayanan publik yang banyak disoroti

10
kinerjanya. Banyak permasalahan yang timbul diakibatkan kurangnya dan
turunnya kesadaran dan kepedulian petugas dalam melaksanakan kewajiban dan
fungsinya. Permasalahan yang ada berasal dari faktor internal dan eksternal. Pada
Kantor Imigrasi, salah satu permasalahan internal yang ada adalah manajemen
arsip dan berkas dokumen serta pembuatan laporan Berita Acara Pemeriksaan
yang menjadi tugas dan kerja dari Bidang Pengawasan dan Penindakan
Keimigrasian sebagai salah satu bidang di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI
Medan.
Seperti diketahui sebelum menjadi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI
Medan yang berdasarkan Surat Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi
Manusia tahun 2006, Kantor Imigrasi Medan sudah memiliki sejarah panjang
dalam melayani kebutuhan masyarakat terkait dokumen perjalanan. Maka masih
butuh banyak inovasi dan pembenahan dalam manajemen arsip dan berkas
dokumen serta penyusunan berkas pemeriksaan agar kegiatan perkantoran dan
administrasi dapat berjalan semakin baik dan maksimal dengan tujuan adalah
pemberian pelayanan yang maksimal.
Latar belakang penulisan rancangan aktualisasi ini agar peserta Pelatihan
Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III Angkatan 41 Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia Kantor Wilayah Sumatera Utara dapat memahami
nilai-nilai dasar dari ANEKA dan dapat mengaktualisasikan nilai-nilai dasar
tersebut sesuai dengan indikatornya, serta dapat menerapkan nilai-nilai dasar dari
ANEKA di tempat tugas masing-masing.
Dengan disusunnya rancangan kegiatan aktualisasi prinsip-prinsip dasar
profesi yang akan dilaksanakan pada Bidang Pengawasan dan Penindakan
Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan pada 80 hari kerja
kedepan, diharapkan para Calon Aparatur Sipil Negara dapat memahami,
mengaktualisasikan dan mengimplementasikan prinsip-prinsip dasar profesi
Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam pelaksanaan kegiatan-kegiatan di lingkungan
instansi pemerintah terkait sesuai dengan Sasaran Kinerja Pegawai (SKP)
sehingga adanya harapan besar bahwa kedepan nilai-nilai dasar ASN yang sudah
diaktualisasikan bisa menjadi suatu budaya atau pembiasaan (habituasi) dalam
setiap pelaksanaan tugas dan fungsi sebagai abdi Negara.

11
1.1.1 Tujuan
Aktualisasi bertujuan membentuk PNS yang berkarakter didasari oleh
nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, komitmen
Mutu dan Anti Korupsi) serta nilai-nilai agenda tentang Peran dan kedudukan
ASN dalam NKRI, meliputi Manajemen ASN, Whole Of Government, dan
Pelayanan Publik, sehingga mampu melaksanakan tugas dan perannya secara
profesional sebagai pelayanan publik serta dapat mengaktualisasikan nilai nilai
dasar tersebut di unit kerja.

1.1.2 Manfaat
Manfaat yang dicapai dalam rancangan aktualisasi adalah sebagai berikut :
1. Bagi penulis
Memahami nilai-nilai dasar profesi ASN, yaitu ANEKA (Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi), manajemen
ASN, Whole Of Government, dan pelayanan Publik serta
mengaktualisasikannya di unit kerja.
2. Bagi Unit kerja
Sebagai indikator untuk meningkatkan kualitas pelayanan demi tercapainya visi
dan misi organisasi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan.
3. Bagi Masyarakat
Memberikan kepuasasn, kenyamanan, dan informasi yang bermanfaat bagi
masyarakat, khususnya kepada pengunjung dan warga binaan pemasyarakatan
terhadap pelayanan yang diberikan.

1.1.3 Ruang Lingkup


Penulisan ini dibatasi pada kegiatan yang terkait SKP (Sasaran Kinerja
Pegawai), perintah Atasan dan Inisiatif sendiri atas izin atasan di Unit Kerja
Bidang Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian yang mengandung nilai-nilai
dasar profesi PNS yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen
Mutu, dan Anti Korupsi dan nilai dari kedudukan dan peran PNS dalam NKRI
yaitu Pelayanan Publik, Manajemen ASN dan Whole of Governmet pada Kantor
Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan dengan adanya kontribusi pada Visi dan Misi

12
Organisasi dan penguatan nilai-nilai organisasi Kementerian Hukum dan Ham.
Kami PASTI!

1.2 DESKRIPSI SINGKAT KANTOR WILAYAH KEMENKUMHAM


SUMATERA UTARA

Berikut ini deskripsi dan gambaran tentang Kantor Wilayah Kementerian


Hukum dan Hak Asasi Manusia Wilayah Provinsi Sumatera Utara

1.2.1 Profil Organisasi


Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Provinsi
Sumatera Utara terletak di Jalan. Putri Hijau No.4 Medan. Kantor Wilayah
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Provinsi Sumatera Utara sesuai
dengan Permenkumham RI No. 28 tahun 2014 tentang Organisasi dan Tata Kerja
Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia dipimpin oleh
Kepala Kantor Wilayah Drs. Priyadi, Bc.IP., M.Si. yang membawahi 4 Kepala
Divisi yaitu:
1. Kepala Divisi Administrasi : Indah Rahayuningsi, S.H., M.H.
2. Kepala Divisi Pemasyarakatan : Abdul Aris, Bc.IP, S.Sos., M.M.
3. Kepala Divisi Imigrasi : Icon Siregar, S.H.
4. Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan HAM : Ardiansyah, S.H., M.H.
Adapun Visi dari Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumatera Utara
adalah ”Masyarakat Memperoleh Kepastian Hukum”.
Sedangkan Misi dari Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumatera
Utara adalah:
1. Mewujudkan peraturan perundang-undangan yang berkualitas;
2. Mewujudkan pelayanan hukum yang berkualitas;
3. Mewujudkan penegakan hukum yang berkualitas;
4. Mewujudkan penghormatan, pemenuhan, dan perlindungan Hak
Asasi Manusia;
5. Mewujudkan layanan manajemen administrasi Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia; dan

13
6. Mewujudkan aparatur Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia
yang profesional dan berintegritas.

1.2.2 Tupoksi Dan Nilai-Nilai Kanwil Kemenkumham Sumatera Utara


Berikut ini Isi Tugas Pokok dan Fungsi serta Nilai-nilai organisasi Kantor
Wilayah Kementerian Hukum dan Ham Sumatera Utara
Tugas Pokok:
”Kantor Wilayah mempunyai tugas melaksanakan tugas dan fungsi Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia dalam wilayah provinsi berdasarkan kebijakan
Menteri dan ketentuan peraturan perundang-undangan”.
Fungsi:
Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud diatas, Kantor Wilayah
menyelenggarakan fungsi:
1. Pengkoordinasian perencanaan, pengendalian program, dan pelaporan;
2. Pelaksanaan pelayanan di bidang administrasi hukum umum, hak
kekayaan intelektual, dan pemberian informasi hukum;
3. Pelaksanaan fasilitasi perancangan produk hukum daerah,
pengembangan budaya hukum dan penyuluhan hukum, serta
konsultasi dan bantuan hukum;
4. Pengoordinasian pelaksanaan operasional unit pelaksana teknis di
lingkungan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia di bidang
keimigrasian dan bidang pemasyarakatan;
5. Penguatan dan pelayanan hak asasi manusia dalam rangka
mewujudkan penghormatan, pemenuhan, pemajuan, pelindungan, dan
penegakan hak asasi manusia; dan
6. Pelaksanaan urusan administrasi di lingkungan Kantor Wilayah.

Nilai-Nilai Organisasi:
Kementerian Hukum dan HAM menjunjung tinggi tata nilai kami "PASTI"
1. Profesional : Aparatur Kementerian Hukum dan HAM adalah aparat
yang bekerja keras untuk mencapai tujuan organisasi melalui
penguasaan bidang tugasnya, menjunjung tinggi etika dan integritas
profesi;

14
2. Akuntabel : Setiap kegiatan dalam rangka penyelenggaraan
pemerintah dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat sesuai
dengan ketentuan atau peraturan yang berlaku;
3. Sinergi : Komitmen untuk membangun dan memastikan hubungan
kerjasama yang produktif serta kemitraan yang harmonis dengan para
pemangku kepentingan untuk menemukan dan melaksanakan solusi
terbaik, bermanfaat, dan berkualitas;
4. Transparan : Kementerian Hukum dan HAM menjamin akses atau
kebebasan bagi setiap orang untuk memperoleh informasi tentang
penyelenggaraan pemerintahan, yakni informasi tentang kebijakan,
proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yang dicapai;
5. Inovatif : Kementerian Hukum dan HAM mendukung kreatifitas dan
mengembangkan inisiatif untuk selalu melakukan pembaharuan dalam
penyelenggaraan tugas dan fungsinya.

15
Gambar 1.1 Gedung Kanwil Kemenkumham Sumatera

1.3 Deskripsi Singkat Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan


Berikut ini deskripsi dan gambaran tentang Kantor Imigrasi Kelas I Khusus
TPI Medan
1.3.1 Sejarah Organisasi
Setelah terbentuknya Kantor Direktorat Jenderal Imigrasi pada tanggal 26
Januari 1950, maka di seluruh wilayah Indonesia pada tahun tersebut dibentuk
kantor pendaratan yang pada mulanya di sebut “On schepings Kantoor” yang
kemudian tugas Kantor Pendaratan itu berkembang melaksanakan teknis
operasional keimigrasian. Untuk mengatur tugas dan fungsi tersebut maka
dibentuk dalam inspektorat-inspektorat di tingkat propinsi atau lebih. Koordinasi
dan operasional Kantor Imigrasi Daerah Medan (waktu itu) berada di bawah
Kantor Inspektorat Wilayah I Sumatera Utara/Aceh dan bertanggung jawab
kepada Direktorat Jenderal Imigrasi di Jakarta.
Pada mulanya Kantor Inspektorat Wilayah (Kins-piyah) Sumatera
Utara/Aceh tersebut bernama Kantor Inspektorat Imigrasi Sumatra Utara/Aceh
yang berkedudu-kan di Medan, dan Kantor Imigrasi Daerah Medan sebelumnya
bernama Kantor Imigrasi Medan. Perubahan ini didasarkan pada surat Keputusan
Direktorat Jenderal Imigrasi Nomor S.016/III/3 tanggal 12 Oktober 1966. Akan
tetapi berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehakiman RI.No.: J.S/4/5/16
tanggal 14 Juli 1974, nama Kantor Inspektorat Imigrasi Wilayah di ganti menjadi
Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Imigrasi Sumatera Utara, sedangkan Kantor
Imigrasi Medan menjadi Kantor Imigrasi Daerah Medan.
Pada tahun 1979 Kantor Imigrasi Daerah Medan dihapuskan dan dibentuk
Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Imigrasi Sumatera Utara di Medan. Hal ini
juga tidak berjalan lama, karena sesuai dengan Surat Keputusan Menteri
Kehakiman R I Nomor M.01-PR.08.04.1981 tanggal 20 Januari 1981, tentang
pengaktifan kembali Kantor Imigrasi Medan yang diintegrasikan ke dalam Kantor
Wilayah Direktorat Jenderal Imigrasi Sumatera Utara/Aceh, maka terhitung
tanggal 1 Juli 1981 Kantor Imigrasi Medan diaktifkan kembali. Semakin pesatnya
perkembangan pembangunan di Indonesia dengan teknologi canggihnya, maka

16
Departemen Kehakiman pun tidak ketinggalan untuk meningkatkan Struktur Tata
kerja Departemen Kehakiman R.I. No. : M-04.PR.07.10 tahun 1982 tanggal 26
April 1982 Kantor Daerah Direktorat Jenderal Imigrasi Sumatera Utara/Aceh
dihapuskan, dan semua Kantor Wilayah yang berada di bawah naungan
Departemen Kehakiman seperti Kanwil Pemasyarakatan, Pengadilan Negeri,
Balai Harta Peninggalan diintegrasikan dalam satu wadah yang disebut dengan
Kantor Wilayah Departemen Kehakiman Sumatera Utara yang berkedudukan di
Medan.
Kemudian berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehakiman R.I. No : M-
02.PR.07.04 tahun 1983 tanggal 10 Maret 1983 tentang Organisasi dan Tata Kerja
Kantor Imigrasi dan Lingkungan Kantor Wilayah Departemen Kehakiman, Kantor
Imigrasi Medan dikategorikan sebagai Kantor ImigrasiKelas I.
Seiring berjalannya waktu, dalam rangka meningkatkan pengawasan dan
pelayanan keimigrasian kepada masyarakat serta meningkatnya volume kegiatan
dan beban kerja di Kantor Imigrasi Kelas 1 Medan, maka Kantor Imigrasi Kelas 1
Medan berubah status menjadi Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Medan. Hal ini
berdasarkan Surat Keputusan Menteri Hukum danHak Asasi Manusia Republik
Indonesia No. M.01.PR.07.04 Tahun 2006 tentang peningkatan kelas Kantor
Imigrasi dari Kelas 1 menjadi Kelas 1Khusus.
Hingga saat ini Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Medan terus giat dalam
meningkatkan kualitas pelayanan terhadap masyarakat. Hal ini dibuktikan dengan
terus dilakukannya berbagai inovasi pelayanan publik yang lebih fokus, terarah,
mendalam dan berkesinambungan. Selain itu juga terus dilakukan perbaikan
sarana,prasarana dan fasilitas pelayanan publik serta peningkatan kualitas sumber
daya manusia.

1.3.2 Profil Organisasi


Gedung Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan (dahulu Kantor
Imigrasi Medan) diresmikan pada tanggal 06 Maret 1984 oleh Kepala Kantor
Wilayah Hukum dan HAM Sumatra Utara (dahulu Kantor Wilayah Departemen
Kehakiman Sumatra Utara).Lokasi Kantor ImigrasiKelas 1 Khusus Medan sangat
strategis,berada di jalan protokol yaitu tepatnya di Jalan Gatot Subroto Km. 6,2

17
No. 268-A, Sei Sikambing C. II, Medan Helvetia, ,Kota Medan, Sumatera Utara
(20123).
Gedung Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Medan terdiri dari 2 (dua) lantai
dengan luas bangunan 2,706 m2 dan luas tanah 3,498 m2. Lantai 1 dipergunakan
untuk layanan publik, berupa pelayanan bagi WNI dan pelayanan bagi WNA.
Lantai 2 dipergunakan untuk bidang pengawasan dan penindakan keimigrasian,
bidang informasi dan sarana komunikasi keimigrasian serta bagian tata usaha.
Ada pun batasan – batasan wilayah Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI
Medan adalah sebagai berikut:
Utara : Perumahan Penduduk
Selatan : Jalan Gatot Subroto
Barat : Wisma Yayasan Perjalanan Haji.
Timur : Comtech Service Center
Selain Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Medan itu sendiri, Kantor
ImigrasiKelas 1 Khusus Medan juga membawahi Unit Layanan Papor Kualanamu
dan Tempat Pemeriksaan Imigrasi Kualanamu.
Visi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan menetapkan visi yang
diharapkan dapat memberi solusi bagi permasalahan yang dihadapi oleh
organisasi secara khusus dan masyarakat secara umum. Adapun visi yang
ditetapkan adalah sebagai berikut:
”Masyarakat Memperoleh Kepastian Hukum”.
Misi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Misi merupakan usaha, upaya dan cara yang ditetapkan sehingga visi dapat
tercapai. Jadi Misi merupakan pendukung utama keberhasilan visi.
Adapun Misi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Meda adalah sebagai berikut:
”Melindungi Hak Asasi Manusia”.
Motto dan Janji Layanan Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Motto merupakan kalimat motivasi. Motto Kantor Imigrasi Kelas I Khusus
TPI Medan ialah ”Melayani dengan Tulus”.
Janji layanan Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan ialah
1.Kepastian Persyaratan
2.Kepastian Biaya

18
3.Kepastian Waktu Penyelesaian.
Tata Nilai insan Imigrasi Indonesia adalah SMILE, yaitu:
 S= Simpatik
 M= Mumpuni
 I= Integritas
 L= Lugas
 E= Empati

1.3.3 Tugas Pokok dan Fungsi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
1. Tugas Pokok Unit Kerja
Berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor 19 Tahun
2018 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Imigrasi Pasal 2 yang
berbunyi “Kantor Imigrasi mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Direktorat Jenderal Imigrasi di wilayah kerjanya”
2. Fungsi Unit Kerja
Berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor 19 Tahun
2018 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Imigrasi Pasal 3 yang
berbunyi “Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 2, Kantor Imigrasi menyelenggarakan fungsi:
a. Penyusunan rencana dan program di bidang keimigrasian
b. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang pelayanan dokumen
perjalanan
c. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang pemeriksaan
keimigrasian
d. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang pelayanan izin tinggal
dan status keimigrasian
e. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang pengawasan dan
intelijen keimigrasian
f. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang penindakan keimigrasian
g. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang sistem dan teknologi
informasi keimigrasian
h. Pelaksanaan tugas keimigrasian di bidang informasi dan
komunikasi publik keimigrasian
i. Pelaksanaan administrasi kepegawaian, keuangan, persuratan,
barang milik negara, dan rumah tangga, dan
j. Pelaksanaan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan tugas
keimigrasian

3. Ruang Lingkup Kegiatan

19
Uraian tugas pokok Analis Keimigrasian Pertama di Kantor Imigrasi Kelas I
KhususTPI Medan untuk Bidang Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian
sesuai Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) adalah sebagai berikut :
a. Menyiapkan bahan administrasi pengawasan keimigrasian.
b. Menyiapkan bahan peralatan yang diperlukan untuk melancarkan kegiatan
pengawasan, penindakan, dan/atau penyidikan keimigrasian.
c. Mencatat kebutuhan bahan dalam kegiatan pengawasan, penindakan, dan/atau
penyidikan keimigrasian.
d. Mencatat persoalan yang muncul dalam kegiatan pengawasan, penindakan,
dan/atau penyidikan keimigrasian.
e. Mencatat pekerjaan pengawasan, penindakan, dan/atau penyidikan
keimigrasian yang telah selesai dilaksanakan.
f. Mencatat pengaduan dalam pengawasan, penindakan, dan/atau penyidikan
keimigrasian.
g. Menyiapkan bahan pelaksanaan kegiatan Tim Pengawasan Orang Asing
(TIMPORA).
h. Menyiapkan bahan tindakan keimigrasian.
i. Membuat laporan pelaksanaan tugas harian.

20
Gambar 1.2 Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan

21
MOSES ADIMAN TAMBA
ANALIS KEIMIGRASIAN PERTAMA
(PENULIS
Gambar 1.3 Wilayah Kerja Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan

23
BAB II
IDENTIFIKASI DAN ANALISIS MASALAH

2.1 Identifikasi Isu


Rencana kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di Kantor Imigrasi Kelas I
Khusus TPI Medan sesuai dengan pedoman Nilai Dasar Aparatur Sipil Negara
yaitu ANEKA dan berprinsip pada Manajemen ASN, Layanan Publik dan
Whole of Government (WoG). Rancangan kegiatan aktualisasi dan habituasi
dibuat berdasarkan identifikasi isu dengan alat bantu penetapan kriteria isu yang
digunakan untuk menganalisis isu yaitu aktual, kekhalayakan, problematik dan
kelayakan atau yang dikenal dengan APKL dan untuk selanjutnya mengukur
urgensinya (Urgency), tingkat keseriusan masalah (Seriously) dan perkembangan
isu tersebut jika tidak dipecahkan (Growth), atau yang dikenal dengan analisis
USG. Sumber kegiatan berasal dari Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) penulis, surat
tugas pimpinan dan inovasi yang bisa diciptakan penulis.
Dari Isu yang telah terpilih melalui analisa APKL dan USG, maka isu
tersebut akan di breakdown menjadi kegiatan-kegiatan yang bersumber dari
Sasaran Kinerja Pegawai (SKP), Perintah Pimpinan maupun Inovasi yang penulis
ciptakan untuk mendukung pekerjaan yang dilaksanakan guna mendapat hasil
yang maksimal.
Isu-isu aktual yang dapat diidentifikasi oleh penulis berasal dari hasil
observasi dan pengalaman penulis selama 5 bulan melaksanakan tugas. Isu yang
penulis kemukakan diatas diidentifikasikan dengan berdasarkan prinsip ASN yaitu
manajemen ASN, pelayanan publik, Whole of Government (WoG). Langkah
selanjutnya adalah penulis mengkonsultasikan isu yang telah teridentifikasi
kepada rekan CPNS, Atasan, Coach dan Mentor. Dalam laporan ini, ada 3 (tiga)
isu yang diangkat dalam rencana aktualisasi untuk habituasi di Kantor Imigrasi
Kelas I Khusus TPI Medan, yaitu sebagai berikut ;
1. kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan
(BAP);
2. Kurang optimalnya antrian pemohon BAP paspor hilang/rusak;
3. kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat
permohonan paspor hilang/rusak bagi pemohon;

24
4. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor
hilang/rusak; dan
5. Perlunya LED TV/Videotron di depan loket Pelayanan paspor
hilang/rusak.

2.2 Analisis Isu


Dalam penetapan isu terhadap rancangan aktualisasi ini maka diperlukannya
analisis terhadap isu jika tidak diambil penyelesaian masalah (problem solving).
Alat bantu penetapan kriteria isu yang digunakan untuk menganalisis isu yaitu
aktual, kekhalayakan, problematik dan kelayakan. Isu yang memenuhi kriteria
dapat dijelaskan sebagai berikut :
a. Aktual
Benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan;
b. Problematik
Isu yang memiliki dimensi masalah yang kompleks, sehingga perlu
dicarikan segera solusinya;
c. Kekhalayakan
Isu yang menyangkut orang banyak khususnya pada bidang penindakan
keimigrasian dan menyangkut Warga Negara Indonesia sebagai pemohon
paspor hilang/rusak;
d. Layak
Isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk dimunculkan inisiatif
pemecahan masalahnya.

Tabel 2.1 Matriks APKL


Kriteria Isu
No Isu
A P K L

1 Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita


√ √ √ √
Acara Pemeriksaan (BAP)

2 Kurang optimalnya antrian pemohon BAP √ - - √


paspor hilang/rusak.
Kurang optimalnya informasi alur kerja serta
3 syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak √ √ √ √

bagi pemohon
4 Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas √ √ √ √
permohanan paspor hilang/rusak
5 Perlunya LED TV/Videotron di depan loket √ - - -

25
Pelayanan paspor hilang/rusak.

Dari tabel 2.1 diatas terdapat 3 (tiga) isu yang memenuhi kriteria yaitu isu
pertam ketiga dan keempat, dimana ketiga isu diatas memenuhi syarat aktual,
kekhalayakan, problematik dan kelayakan.

2.3 Penetapan Isu


Metode selanjutnya untuk menentukan prioritas isu / masalah adalah dengan
menggunakan Metode USG (Urgency, Seriousness, dan Growth). Metode ini
merupakan salah satu alternatif pemecahan masalah berdasarkan skala prioritas
menggunakan skala nilai 1-5 , sehingga dapat diketahui urutan kepentingan
isu/masalah dengan menggunakan 3 (tiga) komponen/variabel pembanding yaitu
(kotler dkk, 2001) :
Urgency = seberapa mendesak isu tersebut harus dibahas dikaitkan dengan
waktu . Semakin mendesak suatu masalah untuk diselesaikan maka semakin
tinggi urgensi masalah tersebut. Seriousness = seberapa serius isu tersebut perlu
dibahas dikaitkan dengan akibat/dampak jika isu tersebut tidak segera
diselesaikan .semakin besar dampak isu tersebut maka tingkat keseriusan akan
semakin tinggi. Growth = seberapa besar isu tersebut berkembang dikaitkan
dengan kemungkinan isu akan semakin memburuk jika dibiarkan. Suatu masalah
yang dapat menimbulkan masalah lain adalah lebih serius dibandingkan dengan
masalah yang berdiri sendiri. Nilai dari ketiga variabel tersebut akan
dijumlahkan , isu yang mempunyai jumlah nilai tersebsar merupakan prioritas
utama yang hasus diselesaikan. Berikut tabel skala nilai matriks USG

.
Tabel 2.2 Skala Nilai
Nilai Keterangan
5 Sangat Urgent/Serius/Mendesak
4 Urgent/Serius/Mendesak
3 Sedang Urgent/Serius/Mendesak
2 Rendah Urgent/Serius/Mendesak
1 Sangat Rendah Urgent/Serius/Mendesak
Sumber :Likert Scale:www.sumbarprov.go.id.

26
Dengan menggunakan skala nilai pada tabel diatas maka penetapan isu
yang aktual menjadi prioritas bisa dilihat pada tabel dibawah ini

Tabel 2.3 Matriks USG

Kriteria
Area yang
No Total Prioritas
Bermasalah U S G
(Urgen) (Serius) (Mendesak)
1 Kurang optimalnya
penyusunan berkas
Berita Acara 5 5 5 15 I
Pemeriksaan
(BAP)

Kurang optimalnya
antrian pemohon
2 3 2 2 8 IV
BAP paspor
hilang/rusak.
Kurang optimalnya
informasi alur kerja
serta syarat-syarat
3 5 5 4 14 II
permohonan
paspor hilang/rusak
bagi pemohon
Tidak adanya bukti
cek kelengkapan
4 5 4 4 13 III
berkas permohanan
paspor hilang/rusak
Perlunya LED
TV/Videotron di
5 depan loket 3 2 2 7 V
Pelayanan paspor
hilang/rusak.
Sumber : Hasil Analisa

Berdasarkan hasil analisis dapat ditetapkan isu, yaitu :


1. Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP),
isu ini diangkat dikarenakan jika penyusunan berkas Berita Acara
Pemeriksaan (BAP) berantakan maka akan menghambat jalannya
pelayanan pemohonan paspor hilang/rusak karena memakan waktu lama

27
dalam mencari berkas BAP permohonan paspor hilang/rusak serta
membuat pemohon menunggu lama;
2. Kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan
paspor hilang/rusak bagi pemohon, isu ini diangkat dikarenakan jika
informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak
tidak jelas/tidak optimal diterima oleh pemohon maka akan terjadi miss
komunikasi antara petugas dengan pemohon serta menimbulkan keluhan
dari pemohon karena tidak jelasnya informasi; dan
3. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor
hilang/rusak, isu ini diangkat dikarenakan jika tidak ada bukti cek
kelengkapan berkas menimbulkan peluang untuk bekerja tidak
bertanggung jawab serta menimbulkan potensi kehilangan/tercecer nya
berkas permohonan paspor hilang/rusak dan tidak ada yang bertanggung
jawab akan hal tersebut.

2.4 Penetapan Gagasan Kegiatan


Adapun gagasan kegiatan yang bisa dilaksanakan berdasarkan isu yang dipilih
dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 2.4 Gagasan Kegiatan
No ISU GAGASAN KEGIATAN

1 Kurang optimalnya 1. Menyusun berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP)


penyusunan berkas secara rapi dan berurutan sesuai nomor registrasi.
2. Menyiapkan tempat penyimpanan Berita Acara
Berita Acara
Pemeriksaan (BAP).
Pemeriksaan
(BAP)

28
2 Kurang optimalnya 1. Membuat format informasi alur kerja beserta
informasi alur kerja syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak
2. Menyiapkan banner/mini spanduk/poster/stiker
serta syarat-syarat
yang memuat informasi alur kerja serta syarat-syarat
bagi permohonan
permohonan paspor hilang/rusak
paspor hilang/rusak 3. Memberikan informasi secara jelas dan lengkap
bagi pemohon serta langsung kepada pemohon paspor
hilang/rusak yang masih bingung/belum mengerti
mengenai syarat dan alur kerja permohonan
paspor hilang/rusak.

3 Tidak adanya 1. Membuat daftar cek kelengkapan berkas


formulir bukti cek permohonan paspor hilang/rusak
2. Melakukan proses pengisian cek kelengkapan
kelengkapan berkas
berkas permohonan paspor hilang/rusak.
permohanan paspor
hilang/rusak

BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 Nilai Dasar ASN


Penyusunan rancangan aktualisasi disusun berdasarkan nilai-nilai dasar
ASN yang terdiri dari ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, Anti Korupsi). Setiap nilai merupakan landasan utama dalam
bersikap dan melakukan kegiatan yang harus disejalankan dengan visi, misi, dan
tujuan organisasi serta unit dimana ASN berkegiatan. Adapun penjabaran dari
nilai-nilai yang terdapat dalam ANEKA adalah sebagi berikut.

3.1.1 Akuntabilitas

29
Akuntabilitas adalah kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi
untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Amanah seorang
PNS adalah menjamin terwujudnya nilai – nilai publik.Nilai – nilai publik tersebut
antara lain:
1. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik
kepentingan sektor, kelompok dan pribadi
2. Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan
mencegah keterlibatan PNS dalam politik praktis
3. Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik
4. Menunjukkan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat diandalkan
sebagai penyelenggara pemerintahan
Akuntabilitas merupakan sebuah hubungan yang bertanggung jawab antara
kedua pihak, berorientasi pada hasil, membutuhkan adanya laporan, memerlukan
konsekuensi, dan memperbaiki kinerja. Untuk mencapai lingkungan yang
akuntabel, diperlukan sikap-sikap (1) Kepemimpinan, (2) Transparansi, (3)
Integritas, (4) Tanggung Jawab, (5) Keadilan, (6) Kepercayaan, (7)
Keseimbangan, (8) Kejelasan, dan (9) Konsistensi. Hal-hal yang diharapkan dari
PNS untuk mewujudkan lingkungan yang akuntabel yaitu bertindak sesui dengan
kode etik dan peraturan yang berlaku, tidak menggangu, menindas dan
diskriminatif terhadap masyarakat, kebiasan kerja kondusif, memperlakukan
kolega dan masyarakat dengan hormat,jujur, adil, membuat keputusan yang adil
dan tidak memihak dan melayani pemerintah setiap waktu.

3.1.2 Nasionalisme
Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai ASN.
Nasionalisme adalah pondasi bagi Aparatur Sipil Negara untuk
mengaktualisasikan diri dalam menjalankan fungsi dan tugasnya dengan orientasi
mementingkan kepentingan publik, bangsa dan negara, dan tidak lagi memikirkan
kepentingan pribadi dan golongan atau sering juga diartikan sebagai paham
kebangsaan, sebagai pelayan publik serta perekat dan pemersatu bangsa yang
didalamnya terkandung nilai :Gotong royong, persamaan etnis, cinta tanah air,

30
patriotisme, musyawarah/mufakat, keadilan, rela berkorban, tidak diskriminatif,
kerjasama, tenggang rasa, kerja keras
Prinsip nasionalisme bangsa Indonesia dilandasi nilai – nilai Pancasila yang
diarahkan agar bangsa Indonesia senantiasa:
1. Mendapatkan persatuan dan kesatuan, kepentingan dan keselamatan
bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan kelompok
2. Menunjukkan sikap rela berkorban demi kepentingan bangsa dan
negara
3. Bangga sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia serta
tidak merasa rendah diri
4. Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban antara
sesama manusia dan sesama bangsa
5. Menumbuhkan sikap saling mencintai sesama manusia
6. Mengembangkan sikap tenggang rasa

3.1.3 Etika Publik


Etika Publik merupakan refleksi atas standar/norma yang menentukan baik
buruk, benar salah, tindakan, keputusan, perilaku untuk mengarahkan kebijakan
publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik, taat
peraturan, menjalankan semua kode etik sebagai ASN.Ada tiga fokus utama
dalam pelayanan publik, yakni:
1. Pelayanan yang berkualitas dan relevan
2. Sisi dimensi reflektif, etika publik berfungsi sebagai bantuan
dalam menimbang pilihan sarana kebijakan publik dan alat
evaluasi
3. Modalitas etika, menjembatani antara norma moral dan tindakan
faktual.
Adapun nilai dasar etika publik adalah :
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila
b. Setia dan mempertahankan UUD 1945
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian

31
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standard etika luhur
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada
publik
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan program pemerintah
i. Memberikan layanan publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat,
cermat, akurat, berdayaguna, berhasil guna dan santun.
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi
k. Menghargai komunikasi, konsultasi dan kerjasama
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
pegawai
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan
n. Meningkatkan efektifitas sistem pemerintahan yang demokratis
sebagai perangkat sistem karir.

3.1.4 Komitmen Mutu


Komitmen mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik dengan
berorientasi pada kualitas hasil. Komitmen mutu mengedepankan komitmen
terhadap kepuasan dan memberikan layanan yang menyentuh hati untuk menjaga
dan memeliharaserta melakukan inovasi secara efektif dan efisien. Nilai – nilai
yang terkandung dalam komitmen mutu adalah: efektif, efisien, kreatif, inovatif
dan mutu.
a. Komitmen bagi kepuasan masyarakat (berorientasi mutu)
b. Pemberian layanan yang cepat, tepat dan senyum
c. Pemberian layanan menyentuh hati
d. Pemberian layanan yang dapat memberikan perlindungan
kepada publik
e. Upaya perbaikan secara berkelanjutan
f. Kreatif dan inovatif
g. Efektifitas dan efisiensi

3.1.5 Anti Korupsi

32
Anti korupsi adalah sikap dan tindakan yang dilakukan untuk memberantas
segala tingkah laku atau tindakan yang melawan norma – norma dengan tujuan
memperoleh keuntungan pribadi, merugikan negara dan masyarakat.Terdapat 7
kelompok tindak pidana korupsi yaitu: kerugian keuangan negara, suap menyuap,
pemerasan, perbuatan curang, penggelapan dalam jabatan, benturan kepentingan
dalam pengadaan dan gratifikasi. Selanjutnya, korupsi dibagi menjadi tujuh jenis,
yaitu:
a. Korupsi Transaktif. Merupakan korupsi yang menunjukkan
adanya kesepakatan timbal balik antara pemberi dan penerima,
demi keuntungan bersama. Kedua pihak sama – sama aktif
menjalankan perbuatan tersebut
b. Korupsi Ekstroaktif. Merupakan korupsi yang menyertakan
bentuk – bentuk koeral (tekanan) tertentu dimana pihak pemberi
dipaksa untuk menyuap guna mencegah kerugian yang
mengancam diri, kepentingan, orang-orangnya, atau hal yang
dihargai
c. Korupsi Investif. Merupakan korupsi yang melibatkan suatu
penawaran barang atau jasa tanpa adanya pertalian langsung
dengan keuntungan bagi pemberi. Keuntungan diharapkan akan
diperoleh di masa yang akan datang
d. Korupsi Nepotistik. Merupakan korupsi berupa pemberian
perlakuan khusus kepada teman atau yang mempunyai
kedekatan hubungan dalam rangka menduduki jabatan
e. Korupsi Autogenik. Merupakan korupsi yang dilakukan individu
karena mempunyai kesempatan untuk mendapatkan keuntungan
dari pengetahuan dan pemahamannya atas sesuatu yang
diketahui sendiri
f. Korupsi Suportif. Merupakan korupsi yang mengacu kepada
penciptaan suasana yang kondusif untuk melindungi atau
mempertahankan keberadaan tindak pidana korupsi yang lain

33
g. Korupsi Defensif. Merupakan koinkan justru kontraproduktif
atau ‘saling membunuh’. Masing-masing sektor menganggap
bahwa sektornya lebih penting dari yang lainnya.

3.2 Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI


3.2.1 Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan Pegawai
ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi
politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Manajemen ASN lebih
menekankan kepada pengaturan profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu
tersedia sumber daya aparatur sipil negara yang unggul selaras dengan
perkembangan jaman.Berdasarkan jenisnya, Pegawai ASN terdiri dari atas:
1. Pegawai Negeri Sipil (PNS); dan
2. Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).
Peran dari Pegawai ASN adalah sebagai perencana, pelaksana, dan
pengawas penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional
melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari
intervensi politik, serta bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.ASN
berfungsi, bertugas dan berperan untuk melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh
pejabat pembina kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. Untuk itu, ASN harus mengutamakan kepentingan publik dan
masyarakat luas dalam menjalankan fungsi dan tugasnya tersebut.
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk memberikan pelayanan publik
yang profesional dan berkualitas dengan tujuan kepuasan pelanggan.ASN
berfungsi, bertugas dan berperan untuk mempererat persatuan dan kesatuanNegara
Kesatuan Republik Indonesia. ASN senantiasa dan taat sepenuhnya kepada
Pancasila, UUD 1945, Negara dan Pemerintah. ASN senantiasai menjunjung
tinggi martabat ASN serta senantiasa mengutamakan kepentingan Negara
daripada kepentingan diri sendiri.
Hak adalah suatu kewenangan atau kekuasaan yang diberikan oleh hukum,
suatu kepentingan yang dilindungi oleh hukum, baik pribadi maupun umum.
Dapat diartikan bahwa hak adalah sesuatu yang patut atau layak diterima. Agar

34
dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya dengan baik dapat
meningkatkan produktivitas, menjamin kesejahteraan ASN dan akuntabel, maka
setiap ASN diberikan hak. Berdasarkan pasal 70 UU ASN disebutkan bahwa
Setiap Pegawai ASN memiliki hak dan kesempatan untuk mengembangkan
kompetensi. Berdasarkan Pasal 92 UU ASN Pemerintah juga wajib memberikan
perlindungan berupa:
1) Jaminan kesehatan;
2) Jaminan kecelakaan kerja;
3) Jaminan kematian; dan
4) Bantuan hukum.
Sedangkan kewajiban adalah suatu beban atau tanggungan yang bersifat
kontraktual. Dengan kata lain, kewajiban adalah sesuatu yang sepatutnya
diberikan. Kewajiban pegawai ASN yang disebutkan dalam UU ASN adalah:
1) Setia dan taat pada Pancasila, Undang-undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945, Negara Kesatuan Republik
Indonesia, dan pemerintah yang sah;
2) Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa;
3) Melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah
yang berwenang;
4) Menaati ketentuan peraturan perundang-undangan;
5) Melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian,
kejujuran, kesadaran, dan tanggung jawab;
6) Menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku,
ucapan dan tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di
luar kedinasan;
7) Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan
rahasia jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan; dan
8) Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia.

35
Kode etik dan kode perilaku yang di atur dalam UU No. 5 Tahun 2014
tentang Aparatur Sipil Negara menjadi acuan bagi para ASN dalam
penyelenggaraan birokrasi pemerintah. Fungsi kode etik dan kode perilaku ini
sangat penting dalam birokrasi dalam menyelenggarakan pemerintah. Fungsi
tersebut, antara lain:
1) Sebagai pedoman, panduan birokrasi publik/ aparatur sipil negara
dalam menjalankan tugas dan kewenangan agar tindakannya dinilai
baik.
2) Sebagai standar penilaian sifat, perilaku, dan tindakan birokrasi
publik/ aparatur sipil negara dalam menjalankan tugas dan
kewenangannya.

3.2.2 Whole of Government


Whole of Government adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan
pemerintahan yang menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari
keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna
mencapai tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen program dan
pelayanan publik. WoG juga dikenal sebagai pendekatan interagency, yaitu
pendekatan yang melibatkan sejumlah kelembagaan yang terkait dengan urusan-
urusan yang relevan.
Pada dasarnya pendekatan WoG mencoba menjawab pertanyaan klasik
mengenai koordinasi yang sulit terjadi di antara sektor atau kelembagaan sebagai
akibat dari adanya fragmentasi sektor maupun eskalasi regulasi di tingkat sektor,
sehingga WoG sering kali dipandang sebagai perspektif baru dalam menerapkan
dan memahami koordinasi antar sektor.Pendekatan WoG dapat beroperasi dalam
tataran kelembagaan nasional maupun daerah.
Penataan kelembagaan menjadi sebuah keharusan ketika pendekatan ini
diperkenalkan. Faktor-faktor yang mempengaruhi Whole of Government (WoG)
adalah:
1. Faktor Eksternal
Seperti dorongan publik dalam mewujudkan integrasi kebijakan, program
pembangunan dan pelayanan agar tercipta penyelenggaraan pemerintahan yang

36
lebih baik Selain itu, perkembangan teknologi informasi, situasi dan dinamika
kebijakan yang lebih kompleks juga mendorong pentingnya WoG dalam
menyatukan institusi pemerintah sebagai penyelenggara kebijakan dan layanan
publik.
2. Faktor Internal
Adanya fenomena ketimpangan kapastitas sektoral sebagai akibat dari
adanya nuansa kompetensi antar sektor dalam pembangunan. Satu sektor bisa
menjadi sangat superior terhadap sektor lain, atau masing-masing sektor tumbuh
namun tidak berjalan beriringan, melainkan justru kontraproduktif atau ‘saling
membunuh’. Masing-masing sektor menganggap bahwa sektornya lebih penting
dari yang lainnya.
3. Keberagaman
Keberagaman latar belakang, nilai, budaya, adat istiadat, serta bentuk
latar belakang lainnya mendorong adanya potensi disintegrasi bangsa. Pemerintah
sebagai institusi formal berkewajiban untuk mendorong tumbuhnya nilai-nilai
perekat kebangsaan yang akan menjamin bersatunya elemen-elemen kebangsaan
ini dalam satu frame NKRI dalam hal ini WoG menjadi penting, karena
diperlukan sebuah upaya untuk memahami pentingnya kebersamaan dari seluruh
sektor guna mencapai tujuan bersama. Sikap, perilaku, dan nilai yang berorientasi
sektor harus dicairkan dan dibangun dalam fondasi kebangsaan yang lebih
mendasar, yang mendorong adanya semangat persatuan dan kesatuan.

3.2.3 Pelayanan Publik


Pelayanan publik adalah “Sebagai segala bentuk kegiatan pelayanan
umum yang dilaksanakan oleh Instansi Pemerintahan di Pusat dan Daerah, dan
lingkungan BUMN/BUMD dalam bentuk barang dan jasa, baik dalam pemenuhan
kebutuhan masyarakat. (Lembaga Administrasi Negara: 1998).Prinsip pelayanan
publik yang baik untuk mewujudkan pelayanan prima adalah:
1. Partisipatif
2. Transparan
3. Responsif
4. Tidak Diskriminatif

37
5. Mudah dan Murah
6. Efektif dan efisien
7. Aksesibel
8. Akuntabel
9. Berkeadilan
Prinsip-prinsip pelayan prima antara lain:
1. Responsif terhadap pelanggan/ memahami pelanggan.
2. Membangun visi dan misi pelayanan.
3. Menetapkan standar pelayanan dan ukuran kinerja pelayanan, sebagai
dasar pemberian pelayanan.
4. Pemberian pelatihan dan pengembangan pegawai terkait bagaimana
memberikan pelayanan yang baik, serta pemahaman tugas dan fungsi
organisasi.
5. Memberikan apresiasi kepada pegawai yang telah melaksanakan tugas
pelayanannya dengan baik.
Sikap pelayanan dapat digambarkan melalui 7 P sebagai berikut:
1. Pasionate (Sangat bergairah = Bersemangat, Antusias)
2. Progressive (Memakai cara yang terbaik = termaju)
3. Proaktive (Antisipatif, proaktif dan tidak menunggu)
4. Prompt (Positif = tanpa curiga dan kekhawatiran)
5. Patience (Penuh rasa kesabaran)
6. Proporsional (Tidak mengada-ada)
7. Punctional (Tepat waktu)

3.3 Rancangan Aktualisasi


Sesuai dengan nilai dasar ASN serta kedudukan dan peran PNS dalam
NKRI di atas, para peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Gelombang X
Angkatan 41 Tahun 2018 diharapkan dapat membuat rancangan aktualisasi
berdasarkan tupoksinya pada masing-masing UPT, tugas tambahan dari disposisi
atasan/pimpinan dan tugas kreatif yang dibuat. Dalam merancang aktualisasi, ada
beberapa hal yang harus dilakukan, yaitu sebagai berikut :

38
1. Mengidentifikasi, menyusun dan menetapkan isu dan
persmasalahan yang terjadi dan harus dipecahkan
2. Mengajukan gagasan pemecahan isu/masalah dengan menyusunnya
dalam daftar rencana kegiatan, tahapan kegiatan, dan output
kegiatan.
3. Mendeskripsikan keterkaitan antara kegiatan yang diusulkan
dengan substansi mata pelatihan Manajemen ASN, Whole of
Government, dan Pelayanan Publik yang mendasari kegiatan, baik
secara langsung atau tidak langsung.
4. Mendeskripsikan rencana pelaksanaan kegiatan yang didasari
aktualisasi nilai-nilai dasar PNS dan Kontribusi hasil kegiatan.
5. Mendeskripsikan hasil kegiatan yang ditandai oleh substansi mata
pelatiahn terhadap pencapain Visi, Misi, Tujuan Organisasi, dan
Penguatan terhadap Nilai-nilai organisasi
Sesuai dengan landasan teori yang telah dikemukakan pada Bab III,
rancangan aktualisasi pada bab ini merupakan aktualisasi yang berkaitan dengan
isu/permasalahan yang terkait dengan tupoksi dan diajukan gagasan pemecahan
masalah terhadap isu/permasalahan tersebut. Adapun rencana kegiatan aktualisasi
yang akan menjadi habituasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan.
Untuk tahapan kegiatan, dijelaskan pada formulir rancangan aktualisasi.

3.1 Tabel Rencana Kegiatan Aktualisasi

No. Rencana Kegiatan Nilai Dasar yang Akan di


Aktualisasikan

1. Menyusun berkas Berita Acara Akuntabilitas, Komitmen


Pemeriksaan (BAP) secara rapi dan Mutu, Anti Korupsi,
berurutan sesuai nomor registrasi. Manajemen ASN.

2. Menyiapkan tempat penyimpanan Etika Publik, Komitmen


Berita Acara Pemeriksaan (BAP). Mutu, Akuntabilitas, Anti
Korupsi

39
3. Membuat format informasi alur kerja Akuntabilitas, etika publik,
beserta syarat-syarat permohonan Nasionalisme, Komitmen

paspor hilang/rusak Mutu, Anti Korupsi, dan


Manajemen ASN.

4. Menyiapkan banner / mini Etika Publik, Komitmen


spanduk / poster / stiker yang Mutu, Anti Korupsi,
memuat informasi alur kerja serta Akuntabilitas
syarat-syarat permohonan paspor
hilang / rusak

5. Memberikan informasi secara jelas Etika Publik, Komitmen


dan lengkap serta langsung kepada Mutu, Anti Korupsi,

pemohon paspor hilang/rusak yang Akuntabilitas, Manajemen


ASN, Whole of Government
masih bingung/belum mengerti
(WOG)
mengenai syarat dan alur kerja
permohonan paspor hilang/rusak.

6. Membuat daftar cek kelengkapan Komitmen Mutu, Anti


berkas permohonan paspor Korupsi, Akuntabilitas
hilang/rusak

7. Melakukan proses pengisian cek Etika Publik, Akuntabilitas,


kelengkapan berkas permohonan Nasionalisme, Anti Korupsi,
paspor hilang/rusak. Komitmen Mutu, dan
Pelayanan Publik.

40
3.3.1 Rancangan Aktualisasi Pemecahan Isu
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Identifikasi Isu :
1. Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP);
2. Kurang optimalnya antrian pemohon BAP paspor hilang/rusak;
3. Kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak bagi pemohon;
4. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor hilang/rusak: dan
5. Perlunya LED TV/Videotron di depan loket Pelayanan paspor hilang/rusak.

Isu yang diangkat : 1. Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP)

Gagasan Pemecahan Isu :


Kontribusi
Keterkaitan Substansi Mata Terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil
Pelatihan Visi-Misi Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1 Menyusun berkas Berita 1. Meminta arahan Memudahkan Meminta arahan serta Dengan Dengan
Acara Pemeriksaan (BAP) dan persetujuan pencarian BAP ketika persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya

secara rapi dan berurutan kepada Kasi pemohon datang secara sopan dan beretika kegiatan ini, kegiatan ini, maka
Penindakan untuk mengambil hasil BAP Serta Menyusun berkas BAP maka sesuai penguatan nilai
sesuai nomor registrasi.
merapikan serta nya dan tidak dengan rasa tanggung jawab dengan visi organisasi PASTI
menyusun berkas memerlukan waktu dan kehati-hatian, mandiri, dan misi (Profesional,

35
BAP sesuai nomor lama dan pemohon jujur, dan disiplin dengan organisasi Akuntabel,
urut registrasi. tidak terbuang prinsip efektif dan efisien yaitu Sinergi,Transparan,
2. Melakukan waktunya. Masyarakat Inovatif) dapat
pensortiran serta nilai-nilai yang terkandung memperoleh terlaksana dengan
menyusun BAP dalam kegiatan diatas adalah kepastian baik.
sesuai urutan Akuntabilitas, Komitmen hukum dan
nomor registrasi. Mutu, Anti Korupsi, melindungi
3. Memisahkan Manajemen ASN hak asasi
berkas BAP yang manusia.
disetujui
permohonannya
dengan berkas
BAP yang
ditangguhkan,
serta BAP yang
masih dalam
proses
pelengkapan.
2 Menyiapkan tempat 1. Meminta arahan Tersedianya tempat Meminta arahan serta Dengan Dengan
penyimpanan Berita Acara dan persetujuan penyimpanan berkas persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya

Pemeriksaan (BAP). kepada Kasi BAP berupa box file secara sopan dan beretika. kegiatan ini, kegiatan ini, maka
Penindakan untuk sebanyak 5 unit yang Membuat/menyediakan box file maka sesuai penguatan nilai
36
menyiapkan efektif dan efesien yang merupakan bagian dari dengan visi organisasi PASTI
tempat dalam penggunaannya. kreatifitas disertai inovasi dan dan misi (Profesional,
penyimpanan dilakukan dilakukan secara organisasi Akuntabel,
berkas BAP. transparan,bertanggung yaitu Sinergi,Transparan,
2. Menyediakan box jawab, mandiri, jujur, dan Masyarakat Inovatif) dapat
file untuk tempat disiplin memperoleh terlaksana dengan
penyimpanan kepastian baik.
berkas BAP. nilai-nilai yang terkandung hukum dan
3. Menuliskan urutan dalam kegiatan diatas melindungi
nomor registrasi Etika Publik, Komitmen hak asasi
BAP pada tiap- Mutu, Akuntabilitas, Anti manusia.
tiap box file. Korupsi
4. Meletakkan box
file pada tempat
yang mudah
terjangkau dan
mudah dilihat
serta terjaga
keamanannya dari
resiko basah
ataupun rusak.

37
Rancangan Aktualisasi Pemecahan Isu
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Identifikasi Isu :
1. Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP);
2. Kurang optimalnya antrian pemohon BAP paspor hilang/rusak;
38
3. Kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak bagi pemohon;
4. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor hilang/rusak: dan
5. Perlunya LED TV/Videotron di depan loket Pelayanan paspor hilang/rusak.

Isu yang diangkat : 3. Kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak bagi
pemohon
Gagasan Pemecahan Isu :
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi Penguatan Nilai
Pelatihan Terhadap Organisasi
Visi-Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Meminta arahan serta
1. Membuat format 1. Meminta arahan Adanya format / Dengan Dengan
persetujuan Kasi Penindakan
informasi alur kerja dan persetujuan konsep informasi terlaksananya dilaksanakannya
secara sopan dan beretika.
beserta syarat-syarat kepada Kasi dengan bahasa yang kegiatan ini, kegiatan ini, maka
Membuat format/konsep
penindakan untuk sederhana dan mudah maka sesuai penguatan nilai
permohonan paspor informasi alur kerja serta
membuat format dipahami pemohon dengan visi organisasi PASTI
hilang/rusak syarat-syarat permohonan
informasi berkenaan dengan dan misi (Profesional,
paspor hilang/rusak dengan
berkenaan dengan informasi alur kerja organisasi Akuntabel,
menggunakan bahasa
alur kerja serta serta syarat-syarat yaitu Sinergi,Transparan,
persatuan yaitu bahasa
syarat-syarat permohonan paspor Inovatif) dapat
Indonesia yang
mudah Masyarakat
permohonan hilang/rusak terlaksana dengan
dipahami dengan alur yang memperoleh
39
sistematis agar informasi yang
paspor hilang/rusak kepastian baik.
disampaikan efektif dan
bagi pemohon hukum dan
efesien dan semua kegiatan
melindungi
2. Membuat tersebut dilakukan secara
hak asasi
format/konsep alur mandiri, jujur, disiplin,
manusia.
kerja serta syarat- bertanggung jawab,

syarat permohonan transparan, dan terbuka

paspor hilang/rusak secara umum

bagi pemohon
secara sederhana
dengan bahasa nilai-nilai yang terkandung

yang mudah dalam kegiatan diatas

dipahami oleh para Akuntabilitas, etika publik,

pemohon dengan Nasionalisme, Komitmen

mendesainnya Mutu, Anti Korupsi, dan

terlebih dahulu di Manajemen ASN.

komputer.

2. Menyiapkan banner/mini 1. Meminta arahan Adanya banner/mini Meminta arahan serta Dengan Dengan
spanduk / poster / stiker dan persetujuan spanduk / poster / persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya
dari Kasi secara sopan dan beretika. kegiatan ini, kegiatan ini, maka
40
yang memuat informasi Penindakan untuk stiker yang memuat Menyiapkan banner/mini maka sesuai penguatan nilai
alur kerja serta syarat-syarat menyiapkan informasi alur kerja spanduk / poster / stiker yang dengan visi organisasi PASTI
permohonan paspor banner / mini serta syarat - syarat memuat informasi alur kerja dan misi (Profesional,
hilang/rusak spanduk/poster/st permohonan paspor serta syarat-syarat permohonan organisasi Akuntabel, Sinergi,
yaitu Transparan,
iker yang memuat hilang / rusak yang paspor hilang /rusak dengan
informasi alur
lebih optimal, efektif menggunakan bahasa Masyarakat Inovatif) dapat

kerja serta syarat-


dan efesien yang persatuan yaitu bahasa memperoleh terlaksana dengan

syarat permohonan
menjangkau para Indonesia yangmudah kepastian baik.
pemohon paspor dipahami dengan alur yang hukum dan
paspor hilang /
rusak
hilang/rusak sistematis agar informasi yang melindungi

2. Menyiapkan disampaikan efektif dan hak asasi

efesien merupakan bentuk manusia.


banner / mini
kreatifitas dalam berinovasi.
spanduk / poster/
dan semua kegitan tersebut
stiker yang
dilakukan secara mandiri,
memuat
jujur, disiplin,bertanggung
informasi alur jawab,transparan, dan
kerja serta syarat terbuka secara umum
-syarat
permohonan nilai-nilai yang terkandung
paspor hilang/ dalam kegiatan diatas
41
rusak Etika Publik, Komitmen
3. Meletakkan Mutu, Anti Korupsi,
banner / mini Akuntabilitas

spanduk/poster/st
iker tersebut di
ruangan atau di
sekitar loket
wasdakim agar
mudah dibaca dan
dilihat pemohon.
3. Memberikan informasi 1. Meminta arahan Para pemohon paspor Meminta arahan serta Dengan Dengan
secara jelas dan lengkap dan persetujuan hilang / rusak persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya

serta langsung kepada dari Kasi mendapatkan secara sopan dan beretika kegiatan ini, kegiatan ini, maka
penindakan untuk informasi yang terang begitu juga dalam memberikan maka sesuai penguatan nilai
pemohon paspor
Memberikan benderang sehingga informasi kepada pemohon dengan visi organisasi PASTI
hilang/rusak yang masih
informasi secara tidak menimbulkan dilakukan secara ramah, dan misi (Profesional,
bingung/belum mengerti
jelas dan lengkap kebingungan karena senyum,salam, sapa dan tidak organisasi Akuntabel, Sinergi,
mengenai syarat dan alur
serta langsung telah terjalinnya bersikap diskriminatif dan yaitu Transparan, Inovatif)
kerja permohonan paspor kepada pemohon komunikasi dua arah menggunakan bahasa yang Masyarakat dapat terlaksana
hilang/rusak. paspor hilang/ antara pemohon mudah dipahami tidak memperoleh dengan baik.
rusak yang masih dengan petugas bertele-tele agar informasi yang kepastian

42
bingung / belum disampaikan efektif dan hukum dan
mengerti mengenai efesien serta menggunakan melindungi
syarat dan alur teknik komunikasi yang baik. hak asasi
kerja permohonan Semua kegiatan tersebut manusia.
paspor hilang / dilakukan secara mandiri,
rusak. jujur, peduli, disiplin,
2. Menanyakan bertanggung jawab,
kepada pemohon transparan, dan memberikan
hal mana yang informasi secara terbuka bagi
kurang jelas dalam publik
hal alur kerja serta
syarat-syarat nilai-nilai yang terkandung
permohonan dalam kegiatan diatas
paspor Etika Publik, Komitmen
hilang/rusak. Mutu, Anti Korupsi,
3. Memberikan Akuntabilitas, Manajemen
informasi serta ASN, Whole of Government
menerangkan (WOG)
secara jelas dan
lengkap kepada
pemohon paspor

43
hilang / rusak
berkenaan dengan
hal-hal yang
belum dimengerti
mengenai syarat
dan alur kerja
permohonan
paspor hilang/
rusak.
4. Berkoordinasi
dengan Bidang
Insarkom terkait
kelengkapan
`berkas pemohon,
sebagai bidang
yang bertugas
memberikan
informasi kepada
pemohon.

44
Rancangan Aktualisasi Pemecahan Isu
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Identifikasi Isu :
1. Kurang optimalnya penyusunan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP);
2. Kurang optimalnya antrian pemohon BAP paspor hilang/rusak;
3. Kurang optimalnya informasi alur kerja serta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak bagi pemohon;
4. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor hilang/rusak: dan
5. Perlunya LED TV/Videotron di depan loket Pelayanan paspor hilang/rusak.

Isu yang diangkat : 4. Tidak adanya bukti cek kelengkapan berkas permohanan paspor hilang/rusak

45
Gagasan Pemecahan Isu :
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi Penguatan Nilai
Pelatihan Terhadap Organisasi
Visi-Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Membuat daftar cek 1. Meminta arahan Adanya daftar bukti Meminta arahan serta Dengan Dengan
kelengkapan berkas dan persetujuan cek kelengkapan persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya

permohonan paspor kepada Kasi berkas sebagai upaya dilakukan secara sopan dan kegiatan ini, kegiatan ini, maka
penindakan untuk transparansi pelayanan beretika. Membuat format cek maka sesuai penguatan nilai
hilang/rusak
Membuat daftar publik serta tertib daftar kelengkapan berkas dengan visi organisasi PASTI
cek kelengkapan administrasi permohonan paspor dan misi (Profesional,
berkas permohonan hilang/rusak menggunakan organisasi Akuntabel, Sinergi,
paspor hilang / format yang mudah dipahami yaitu Transparan,
rusak. tidak menimbulkan Masyarakat Inovatif) dapat
2. Membuat format
kebingungan dibuat secara memperoleh terlaksana dengan
cek daftar
terstruktur dan sistematis, kepastian baik.
kelengkapan
efektif dan efesien dan hukum dan
berkas permohonan
merupakan bentuk kreatifitas melindungi
paspor hilang /
dalam berinovasi. dalam hak asasi
rusak
melaksanakan kegiatan tersebut manusia.
3. Meletakkan daftar
dilakukan secara mandiri,
cek kelengkapan

46
berkas permohonan jujur, disiplin, bertanggung
paspor hilang/rusak jawab, transparan, dan
ke dalam tiap-tiap terbuka
map berkas BAP
permohonan nilai-nilai yang terkandung
paspor hilang / dalam kegiatan diatas
rusak. Komitmen Mutu, Anti
Korupsi, Akuntabilitas

2. Melakukan proses 1. Meminta arahan Terciptanya bentuk meminta arahan serta Dengan Dengan
pengisian cek dan persetujuan pertanggungjawaban persetujuan Kasi Penindakan terlaksananya dilaksanakannya

kelengkapan berkas kepada Kasi petugas terhadap secara sopan dan beretika. kegiatan ini, kegiatan ini, maka
penindakan untuk berkas permohonan Melakukan pengisian cek daftar maka sesuai penguatan nilai
permohonan paspor
menginformasikan paspor hilang/rusak kelengkapan berkas dengan visi organisasi PASTI
hilang/rusak
proses pengisian yang diterimanya permohonan paspor hilang/ dan misi (Profesional,
cek daftar berdasarkan daftar cek rusak Dengan penuh tanggung organisasi Akuntabel,
kelengkapan berkas kelengkapan berkas jawab dan kehati-hatian serta yaitu Sinergi,Transparan,
permohonan paspor yang telah di isi dan transparan. Dalam Masyarakat Inovatif) dapat
hilang/rusak kepada ditandatangani oleh pemeriksaan berkas yang memperoleh terlaksana dengan
para pegawai pemohon tersebut disesuaikan dengan berkas asli kepastian baik.
bidang penindakan serta mengisi daftar cek hukum dan
khususnya di loket kelengkapan berkas melindungi
47
wasdakim bagian permohonan paspor hilang / hak asasi
penerimaan berkas rusak. dilakukan secara manusia.
2. menginformasikan
mandiri, jujur, disiplin,
proses pengisian
bertanggung jawab dan tidak
cek daftar
bersikap diskriminatif. juga
kelengkapan berkas
secara cepat dan tepat agar
permohonan paspor
tercipta efektifitas dan
hilang/rusak kepada
efisiensi
para pegawai
bidang penindakan
nilai-nilai yang terkandung
khususnya di loket
dalam kegiatan diatas
wasdakim bagian
Etika Publik, Akuntabilitas,
penerimaan berkas.
Nasionalisme, Anti Korupsi,
3. Menerima dan
Komitmen Mutu, dan
melakukan
Pelayanan Publik.
pengecekan berkas
permohonan paspor
hilang/rusak sesuai
dengan berkas asli
atau tidak
4. Mengisi daftar cek
kelengkapan berkas

48
permohonan paspor
hilang / rusak dan
menandatanganinya
sebagai bentuk
pertanggung
jawaban.
5. Memberikan berkas
BAP yang sudah
lengkap dan
memenuhi syarat
beserta daftar cek
kelengkapan berkas
ke petugas BAP.

49
BAB IV
AKTUALISASI, HABITUASI DAN KOMPETENSI BIDANG

4.1 Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi


Kegiatan aktualisasi dilaksanakan di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI
Medan. Dalam pelaksanaannya, kegiatan aktualisasi ini berdasarkan Rancangan
Aktualisasi yang telah disusun dan sebagai pedoman habituasi dalam menjalankan
tugas sesuai dengan tugas dan fungsi pegawai di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus
Medan. Kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar PNS dilaksanakan pada 29 Agustus
2018 sampai dengan 30 November 2018 di Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus
Medan serta dikoordinasikan dan dikomunikasikan dengan coach dan mentor
dalam setiap pelaksanaan masing-masing. Adapun kegiatan aktualisasi yang
dilakukan dapat dilihat pada tabel 4.1.

Tabel 4.1. Rangkuman Kegiatan Aktualisasi


Waktu
No. Kegiatan Keterangan
Pelaksanaan
Menyusun berkas Berita Acara Aktualisasai
29 Agustus 2018 –
1. Pemeriksaan (BAP) secara rapi dan telah
30 November 2018
berurutan sesuai nomor registrasi. dilaksanakan
Aktualisasai
Menyiapkan tempat penyimpanan 06 September 2018 –
2. telah
Berita Acara Pemeriksaan (BAP). 21 September 2018
dilaksanakan
Membuat format informasi alur kerja Aktualisasai
03 September 2018 –
3. beserta syarat-syarat permohonan telah
15 September 2018
paspor hilang/rusak. dilaksanakan
Menyiapkan banner / mini spanduk /
Aktualisasai
poster / stiker yang memuat informasi 17 September 2018 –
4. telah
alur kerja serta syarat-syarat 22 September 2018
dilaksanakan
permohonan paspor hilang / rusak.
Memberikan informasi secara jelas dan
lengkap serta langsung kepada
Aktualisasai
pemohon paspor hilang/rusak yang 03 September 2018 –
5. telah
masih bingung/belum mengerti 30 November 2018
dilaksanakan
mengenai syarat dan alur kerja
permohonan paspor hilang/rusak.
Aktualisasai
Membuat daftar cek kelengkapan 07 September 2018 –
6. telah
berkas permohonan paspor hilang/rusak 30 November 2018
dilaksanakan
7. Melakukan proses pengisian cek 14 September 2018 – Aktualisasai

51
kelengkapan berkas permohonan telah
30 November 2018
paspor hilang/rusak. dilaksanakan
4.1.1 Capaian Aktualiasasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan
Hasil atau output yang ingin dicapai dalam melaksanakan kegiatan
aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Medan dapat dilihat pada Tabel4.2.
Tabel. 4.2 Capaian Aktualisasi di Kantori Imigrasi Kelas I Khusus Medan
No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar
1. Menyusun berkas Berita Acara Memudahkan pencarian  Akuntabilitas
Pemeriksaan (BAP) secara rapi BAP ketika pemohon  Komitmen Mutu
dan berurutan sesuai nomor datang mengambil hasil  Anti Korupsi
registrasi. BAP nya dan tidak  Manajemen ASN
memerlukan waktu lama
dan pemohon tidak
terbuang waktunya.

52
Gambar 1. Tahap pertama yaitu, Meminta arahan dan persetujuan kepada Kasi Penindakan
untuk merapikan serta menyusun berkas BAP sesuai nomor urut registrasi.

Gambar 2. Tahap kedua, Melakukan pensortiran serta menyusun BAP sesuai urutan nomor
registrasi.

53
Gambar 3. Tahap ketiga, Memisahkan berkas BAP yang disetujui permohonannya dengan
berkas BAP yang ditangguhkan, serta BAP yang masih dalam proses pelengkapan.

No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar


2. Menyiapkan tempat Tersedianya tempat  Etika Publik
penyimpanan Berita Acara penyimpanan berkas  Komitmen Mutu
Pemeriksaan (BAP). BAP berupa box file  Akuntabilitas
sebanyak 5 unit yang  Anti Korupsi
efektif dan efesien dalam
penggunaannya.

Gambar 4. Tahap pertama, meminta arahan dan persetujuan kepada Kasi Penindakan
untuk menyiapkan tempat penyimpanan berkas BAP.

54
/

Gambar 6. Menuliskan urutan nomor registrasi BAP pada tiap-tiap box file

55
///

No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar


3. Membuat format informasi Adanya format / konsep  Akuntabilitas
alur kerja beserta syarat-syarat informasi dengan bahasa  etika publik
permohonan paspor hilang / yang sederhana dan mudah  Nasionalisme
rusak.  Komitmen
dipahami pemohon
berkenaan dengan Mutu
informasi alur kerja serta  Anti Korupsi
 Manajemen
syarat-syarat permohonan
ASN
paspor hilang/trusak

//

56
/
////

57
No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar
4. Menyiapkan banner / mini Adanya banner / mini  Etika Publik
spanduk / poster / stiker yang spanduk / poster / stiker  Komitmen
memuat informasi alur kerja yang memuat informasi Mutu
serta syarat-syarat
alur kerja serta syarat -  Anti Korupsi
permohonan paspor hilang /
rusak. syarat permohonan paspor  Akuntabilitas
hilang / rusak yang lebih
optimal, efektif dan efesien
yang menjangkau para
pemohon paspor hilang /
rusak
////

58
/

///

59
No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar
5. Memberikan informasi secara Para pemohon paspor  Etika Publik
jelas dan lengkap serta hilang / rusak mendapatkan  Komitmen Mutu
langsung kepada pemohon informasi yang terang  Anti Korupsi
paspor hilang/rusak yang  Akuntabilitas
benderang sehingga tidak
masih bingung/belum  Manajemen ASN
mengerti mengenai syarat dan menimbulkan kebingungan
karena telah terjalinnya  Whole of
alur kerja permohonan paspor Government
hilang/rusak. komunikasi dua arah antara
(WOG)
pemohon dengan petugas

60
/

///

61
////

62
No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar
6. Membuat daftar cek Adanya daftar bukti cek  Komitmen
kelengkapan berkas kelengkapan berkas sebagai Mutu
permohonan paspor upaya transparansi  Anti Korupsi
hilang/rusak
pelayanan publik serta tertib  Akuntabilitas
administrasi

////

63
/

//

64
No. Kegiatan Capaian/Output Nilai-nilai Dasar
7. Melakukan proses pengisian Terciptanya bentuk  Etika Publik
cek kelengkapan berkas pertanggungjawaban  Akuntabilitas
permohonan paspor petugas terhadap berkas  Nasionalisme
hilang/rusak.  Anti Korupsi
permohonan paspor
hilang/rusak yang  Komitmen
diterimanya berdasarkan Mutu
 Pelayanan
daftar cek kelengkapan
Publik
berkas yang telah di isi dan
ditandatangani oleh
pemohon tersebut
/

// /

65
////

66
//

67
4.1.2 Masalah dan Cara Mengatasi Selama Aktualisasi
Selama melaksanakan kegiatan aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I
Khusus TPI Medan, terdapat kendala atau permasalahan yang dihadapi oleh
penulis, yaitu dapat dilihat rinciannya pada Tabel 7.
Tabel 4.3 Masalah dan Cara Mengatasi Selama Aktualisasi
No. Kegiatan Masalah Solusi
1. Menyusun berkas Berita  Menumpuknya berkas  Melakukan penyortiran
Acara Pemeriksaan BAP yang lama dan yang berkas terlebih dahulu
(BAP) secara rapi dan baru di tempat lemari setiap berkas yang ada
berurutan sesuai nomor di lemari penyimpanan.
penyimpanan.
Tujuannya untuk dapat
registrasi.  Tidak adanya pemisahan
memilah berkas yang
berkas berdasarkan masih bisa dipakai dan
tanggal registrasi / nama berkas yang sudah tidak
pemohon. bisa dipakai.
 Memberikan label di
setiap lemari
penyimpanan yang ada,
serta Mengelompokkan
berkas berdasarkan
bulan dan memasukan
ke lemari penyimpanan.

2. Menyiapkan tempat Pemilihan tempat Melakukan koordinasi


penyimpanan Berita penyimpanan yang sesuai dengan Kepala Seksi
Acara Pemeriksaan dengan berkas BAP dan Penindakan dan pegawai
(BAP). pemilihan tempat untuk terkait tempat berkas BAP
menaruh tempat dan posisi peletakan yang
penyimpanan. bisa digunakan di
ruangan, agar tidak
menggangu pekerjaan
pegawai yang lain.
3. Membuat format Merancang bentuk / design Meminta arahan dari
informasi alur kerja format informasi yang akan Kepala Seksi Penindakan
beserta syarat-syarat dipakai. dan pegawai terkait isi
permohonan paspor dan informasi apa yang
hilang/ rusak akan dicantumkan, agar
tidak ada kesalahan
pemberian informasi
kepada masyarakat dan
juga tetap mengacu pada
peraturan yang berlaku.

68
4. Menyiapkan banner / Penentuan letak banner / mini Berkoordinasi dengan
mini spanduk / poster / spanduk di daerah kantor. Tata Usaha sebagai
stiker yang memuat fasilitator kantor untuk
informasi alur kerja penentuan posisi banner
serta syarat-syarat agar tidak menggangu
permohonan paspor alur kegiatan kantor dan
hilang / rusak juga arus lalu lintas
pemohon. Tujuaannya
mencari posisi yang lebih
strategis baik dari sisi
visualnya ataupun
estetikanya.
5. Memberikan informasi  Kemampuan pemohon Pada kondisi pemohon
secara jelas dan lengkap dalam memahami yang masih belum
serta langsung kepada informasi yang kita mengerti diusahakan tetap
pemohon paspor sampaikan. dijelaskan tetang alur dan
hilang/rusak yang masih  Sikap pemohon yang persyaratan agar tidak ada
bingung/belum mengerti berbeda-beda ketika informasi yang berbeda
mengenai syarat dan diberikan penjelasan yang ujung-ujungnya
alur kerja permohonan tentang alur dan syarat mempersulit pemohon
paspor hilang/rusak. permohonan ketika mengurus
permohonan paspor
hilang atau rusak.
Kesabaran dan kesopanan
petugas menjadi kunci
utama dalam memberi
penjelasan terhadap setiap
pemohon.

6. Membuat daftar cek Merancang bentuk / designBerkoordinasi dan


kelengkapan berkas format informasi yang akan
meminta arahan dari
permohonan paspor dipakai di daftar cek
Kepala Seksi Penindakan
hilang/rusak kelengkapan berkas dan pegawai terkait isi
dan informasi apa yang
akan dicantumkan, agar
tidak ada kesalahan
pemberian informasi
kepada masyarakat dan
juga tetap mengacu pada
peraturan yang berlaku
dan meminta bantuan
kepada seorang yang ahli
design grafis untuk
merancang bentuk banner
yang akan dipasang.
7. Melakukan proses Berkas pemohon yang tidak Pengecekan berkas akan

69
pengisian cek lengkap sehingga maksimal jika pemohon
kelengkapan berkas memperlambat proses membawa berkas yang
permohonan paspor pengisian cek kelengkapan diminta dengan lengkap.
hilang/rusak. berkas Jadi setiap pemohon
terlebih dahulu dijelaskan
alur dan syarat - syarat
permohonan agar
mempermudah dalam
pengecekan berkas. Jika
berkas belum lengkap
setiap pemohon akan
dipersilahakan untuk
melengkapi terlebih
dahulu berkasnya dan
akan diterima ketika
berkas sudah lengkap.

4.1.3 Analisis Dampak dan Manfaat


4.1.3.1 Menyusun berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP) Secara Rapi dan
Berurutan Sesuai Nomor Registrasi
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan menyusun
berkas berita acara pemeriksaan (BAP) secara rapi dan berurutan sesuai nomor
registrasi apabila tidak menerapkan nilai dasar ANEKA serta nilai agenda
kedudukan dan peran PNS dalam NKRI, yaitu Manajemen ASN, Pelayanan
Publik, dan Whole of Government (Tabel 4.4).
Tabel 4.4. Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 1
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Akuntabilitas Jika kegiatan menyusun berkas Adapun manfaat yang
 Semua berkas tertata berita acara pemeriksaan dapat diperoleh dari
rapi sesuai dengan (BAP) secara rapi dan kegiatan ini adalah
hari permohonan, berurutan sesuai nomor tersusunya setiap
registrasi tidak dilaksanakan berkas / dokumen
sehingg dapat dilihat akan ada penumpukan berkas Berita Acara
kapan permohonan yang justru mempersulit dan Pemeriksaan secara
masuk dan kapan memperlama alur pekerjaan di rapi dan berurutan. Ini
bisa diambil. kantor terkusus di seksi tentunya dapat
 Nomor BAP dapat penindakan. Lamanya proses mempermudah setiap
dimasukan ke pemberkasan dan pengambilan pegawai dalam
database dengan hasil BAP si pemohon justru pengambilan berkas
benar akan menurunkan nilai-nilai pemohon yang telah
2. Komitmen Mutu reformasi birokrasi yang

70
Melakukan pengecekan selama ini ingin dicapai oleh selesai atau dalam
berkas sesuai dengan kantor. Jumlah permohonan masa pengerjaan.
identitas pemohon dan yang semakin meningkat harus
tanggal permohonan, juga dibarengi dengan alur keja
yang lebih efisien. Ketika
untuk menghindari data
permohonan lama diproses
yang berbeda yang akan membuat penumpukan
tentunya mempersulit beban kerja di kantor.
proses BAP dan
sipemohon
3. Anti Korupsi
Setiap berkas pemohon
disusun dan dikerjakan
berdasarkan SOP yang
sudah ditetapkan baik,
tanpa menambah
persyaratan ataupun
alur yang sudah ada.
4. Manajemen ASN
Melakukan penataan
ulang berkas BAP
dengan mengecek
kembali berkas lama
dan baru. Memperoleh
data tentang berkas
yang lama dan yang
baru sehingga dapat
diinfentarisir.

Selama pelaksanaan habituasi pada kegiatan ini setiap berkas permohonan


selalu disusun berdasarkan nomor registrasi, ini mempermudah kegiatan atau
tugas yang diberikan kepada petugas. Proses pencarian berkas semakin mudah dan
berdampak pada kepuasan pemohon. Penerapan nilai dasar ASN ini berdampak
positif terhadap keinginan pelayanan. Mengingat manfaat yang didapat dan
terlaksananya kegiatan dengan baik, memotivasi penulis untuk melaksanakan
kegiatan ini dengan sebaik-baiknya. Kegiatan ini diharapkan akan terus berlanjut
dengan tetap mempertahankan nilai dasar ASN untuk perbaikan kinerja
selanjutnya.

71
4.1.3.2 Menyiapkan tempat penyimpanan Berita Acara Pemeriksaan (BAP)
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan menyiapkan
tempat penyimpanan berita acara pemeriksaan (BAP) apabila tidak menerapkan
nilai dasar ANEKA serta nilai agenda kedudukan dan peran PNS dalam NKRI,
yaitu Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of Government (Tabel 4.5).
Tabel 4.5 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 2
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Etika Publik Jika kegiatan menyiapkan Adapun manfaat
Melakukan proses tempat penyimpanan berita dari kegiatan ini
koordinasi terkait acara pemeriksaan (BAP) adalah Kantor
dengan penempatan tidak dilaksanakan, maka Imigrasi memiliki
tempat penyimpanan dampak yang dirasakan sistem pemberkasan
Berita Acara adalah (1) Tidak tersusunnya yang teratur dan
Pemeriksaan (BAP) berkas dengan rapi yang tertata dengan baik.
agar tidak mengganggu akan mempersulit pegawai Pencantuman kode
kegiatan kantor. dan pemohon dalam baik itu dalam
2. Komitmen Mutu memproses berkas, (2) berupa angka atau
Melakukan survey dan Masyarakat dirugikan huruf memudahkan
observasi baik itu dengan semakin lamanya dalam pengecekan
tempat penyimpanan proses permohonan, (3) berkas permohonan
dan posisi dimana akan Kegiatan atau arus kegiatan baik itu yang telah
diletakkan tempat di kantor akan semakin lama selesai atau yang
penyimpanan tersebut. dan berdampak pada beban masih dalam proses
3. Akuntabilitas kegiatan yang semakin pengerjaan, yang
Menempelkan kode menumpuk akibat berkas semuanya adalah
angka atau huruf pada yang tidak tersusun rapi. untuk kepuasan
tempat penyimpanan pemohon.
yang akan disesuaikan
dengan berkas BAP
yang telah selesai atau
dalam proses
pengerjaan.
4. Anti Korupsi
Pencantuman kode di
tempat penyimpanan
harus disesuaikan
dengan berkas asli.
Tidak ada upaya untuk
membedakan antara
tempat penyimpanan
denga berkas
permohonan yang akan
disimpan.

72
Kegiatan dimulai dengan pemilihan tempat penyimpanan dan melakukan
penyortiran berkas sesuai dengan kode yang kita cantumkan. Targetnya adalah
tersusunya berkas sesuai nomor registrasi di tempat penyimpanan dan
mempermudah pekerjaan pegawai dalam pengambilan berkas karena sudah
disusun dengan baik. Mengingat manfaat yang didapat dan terlaksananya kegiatan
dengan baik, memotivasi penulis untuk melaksanakan kegiatan ini dengan sebaik-
baiknya. Kegiatan ini diharapkan akan terus berlanjut dengan tetap
mempertahankan nilai dasar ASN untuk perbaikan kinerja selanjutnya.

4.1.3.3 Membuat Format Informasi Alur Kerja Beserta Syarat-Syarat


Permohonan Paspor Hilang/Rusak
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan membuat
format informasi alur kerja beserta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak
apabila tidak menerapkan nilai dasar ANEKA serta nilai agenda kedudukan dan
peran PNS dalam NKRI, yaitu Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of
Government (Tabel 4.6).
Tabel 4.6 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 3
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Akuntabilitas Jika kegiatan Membuat Manfaat yang bisa
 Alur permohonan format informasi alur kerja diterima dari
dapat diketahui oleh beserta syarat - syarat kegiatan ini adalah
masyarakat secara permohonan paspor hilang/ (1) masyarakat /
mudah. rusak tidak dilaksanakan, pemohon mendapat
 Adanya maka dampak yang kepastian informasi
format/konsep alur dirasakan adalah (1) terkait alur kerja dan
kerja yang mudah Masyarakat tidak dapat persyaratan, dan (2)
dipahami oleh memperoleh kepastian Masyarakat dan
masyarakat. informasi terkait dengan alur petugas sama-sama
Etika publik kerja dan syarat-syarat dimudahkan, karena

73
2.  Mengkoordinasikan permohonan, (2) Masyarakat alur yang menjadi
dengan atasan tidak mengetahui bahwa ada acuan telah dapat
terkait dengan isi peraturan yang mengatur dilihat dan diketahui
yang akan dimuat di tentang alur dan syarat dengan mudah,
alur kerja serta permohonan, (3) minat dan sebagai bentuk
syarat-syaratnya. kepercayaan masyarakat keterbukaan
 Memberikan laporan yang menurun. informasi birokrasi.
kepada atasan jika
format alur dan
syarat-syarat telah
selesai di konsep
agar dapat dicek
kembali.
3. Nasionalisme
Proses kordinasi
dengan atasan
ditujukan untuk
memperoleh format
yang tujuannya adalah
kepuasan masyarakat
dengan mengutamakan
kepentingan
masyarakat.
4. Komitmen Mutu
Penyususan isi format
informasi mengacu
pada Undang-undang /
peraturan sebagai
pengikat agar tidak ada
informasi yang
menyimpang.
5. Anti Korupsi
Format informasi
dibuat/disusun sebagai
acuan masyrakat
melengkapi dokumen
permohonan. Adanya
kepastian informasi
memperkecil / menutup
akses penyelewangan.
Manajemen ASN

74
6. Melakukan kordinasi
dengan atasan untuk
memperoleh informasi
terkait kegiatan apa
yang kita rencanakan.
Pembimbingan
diperlukan bukan
hanya untuk
kepentingan kegiatan
tapi juga transfer ilmu
dan informasi.

Kegiatan ini adalah bentuk tanggung jawab petugas dalam memberi


kepastian informasi kepada masyarakat. Targetnya adalah masyarakat
memperoleh akses informasi dengan mudah baik itu dalam bentuk cetak atau
digital. Mengingat manfaat yang didapat dan terlaksananya kegiatan dengan baik,
diharapkan kegiatan yang mendukung upaya pemerintah dalam membuka akses
informasi ke pulik akan terus berlanjut dengan tetap mempertahankan nilai dasar
ASN untuk perbaikan kinerja selanjutnya.

4.1.3.4 Menyiapkan Banner / Mini Spanduk / Poster / Stiker yang Memuat


Informasi Alur Kerja Serta Syarat-Syarat Permohonan Paspor Hilang
/ Rusak
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan menyiapkan
banner / mini spanduk / poster / stiker yang memuat informasi alur kerja serta
syarat-syarat permohonan paspor hilang / rusak apabila tidak menerapkan nilai
dasar ANEKA serta nilai agenda kedudukan dan peran PNS dalam NKRI, yaitu
Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of Government (Tabel 4.7).
Tabel 4.7 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 4
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Etika Publik

75

Melakukan Jika kegiatan Menyiapkan Manfaat yang bisa
koordinasi dengan Banner / Mini Spanduk / diterima dari
atasan dan pegawai Poster / Stiker yang Memuat kegiatan ini adalah
di kantor untuk Informasi Alur Kerja Serta (1) masyarakat /
memperoleh Syarat-Syarat Permohonan pemohon mendapat
informasi dan Paspor Hilang / Rusak tidak kepastian informasi
masukan terkait isi dilaksanakan, maka dampak terkait alur kerja dan
yang akan dimuat di yang dirasakan adalah (1) persyaratan, dan (2)
banner. masyarakat kesulitan Masyarakat dan
 Selalu memberikan memperoleh informasi petugas sama-sama
laporan terkait terkait proses pelayanan baik dimudahkan, karena
perkembangan itu alur kerja ataupun syarat alur yang menjadi
kegiatan. yang diperlukan, (2) Petugas acuan telah dapat
2. Komitmen Mutu bisa diaanggap menyulitkan dilihat dan diketahui
 Melakukan dan tidak mau tau terhadap dengan mudah,
pengecekan isi dari kebutuhan pemohon dalam sebagai bentuk
informasi yang akan mendapatkan informasi yang keterbukaan
dituliskan di banner. benar sesuai peraturan informasi birokrasi.
 Melakukan
pemilihan jenis
bahan pembuatan,
ukuran, dan bentuk
dari banner yang
akan digunakan

3. Anti Korupsi
Isi dari informasi yang
akan dibuat di banner
disesuaikan dengan
peraturan yang berlaku,
tanpa ada pengurangan
atau penambahan
informasi yang bisa
menimbulkan
kebingunan pemohon.
4. Akuntabilitas

76
 Melaporkan hasil
kegiatan baik pada
saat perancangan
dan sesudah banner
di pasang /
ditempatkan di
kantor.
 Menginformasikan
kepada atasan terkait
perkembangan dari
pemasangan banner
kepada atasan.

Kegiatan ini adalah tahapan lanjutan dari kegiatan membuat format


informasi alur kerja beserta syarat-syarat permohonan paspor hilang/rusak
(kegiatan 3). Pembuatan format alur dan syarat adalah tahapan awal dan
penginformasian kepada masyarakat adalah tahapan selanjutnya. Pencantuman
informasi baik alur kerja dan syarat yang dipilih adalah banner yang akan
ditempatkan di dalam area kantor.

4.1.3.5 Memberikan Informasi Secara Jelas dan Lengkap Serta Langsung


Kepada Pemohon Paspor Hilang/Rusak yang Masih Bingung/Belum
Mengerti Mengenai Syarat dan Alur Kerja Permohonan Paspor
Hilang/Rusak.
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan memberikan
informasi secara jelas dan lengkap serta langsung kepada pemohon paspor
hilang/rusak yang masih bingung/belum mengerti mengenai syarat dan alur kerja
permohonan paspor hilang/rusak apabila tidak menerapkan nilai dasar ANEKA
serta nilai agenda kedudukan dan peran PNS dalam NKRI, yaitu Manajemen
ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of Government (Tabel 4.8).
Tabel 4.8 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 5
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
Etika Publik

77
1.  Meminta saran Jika kegiatan Membuat Manfaat yang bisa
kepada atasan dan format informasi alur kerja diterima dari
senior dalam beserta syarat - syarat kegiatan ini adalah
mencari formula permohonan paspor hilang/ (1) masyarakat /
terbaik cara rusak tidak dilaksanakan, pemohon mendapat
menginformasikan maka dampak yang kepastian informasi
syarat dan alur kerja. dirasakan adalah (1) terkait alur kerja dan
 Berkonsultasi Masyarakat tidak dapat persyaratan, dan (2)
dengan bidang lain memperoleh kepastian Masyarakat dan
terkait aturan-aturan informasi terkait dengan alur petugas sama-sama
yang bisa kerja dan syarat-syarat dimudahkan, karena
disampaikan dan permohonan, (2) Masyarakat alur yang menjadi
tidak tidak mengetahui bahwa ada acuan telah dapat
2. Komitmen Mutu peraturan yang mengatur dilihat dan diketahui
Selalu memberikan tentang alur dan syarat dengan mudah,
informasi yang pasti permohonan, (3) minat dan sebagai bentuk
dan ringkas kepada kepercayaan masyarakat keterbukaan
pemohon, untuk yang menurun. informasi birokrasi
mencegah pemohon
sulit memahami
informasi yang ingin
kita sampaikan.
3. Anti Korupsi
Informasi yang
diberikan harus sesuai
dengan aturan yang
berlaku tanpa ada
upaya untuk menambah
atau mengurangi
informasi.
4. Akuntabilitas
Tugas dilaksanakan
sesuai dengan arahan
yang disampaikan
atasan
Memberikan laporang
terkait perkembangan
layanan kepada atasan
5. Manajemen ASN
Membangun
komunikasi dua arah,
dengan tetap meminta
masukan dan bertanya
kepada pemohon
terkait informasi yang
kita sampaika.
Whole of Government

78
6. Melakukan koordinasi
dengan bidang lain
dalam menyatukan
persepsi tentang cara
memberikan informasi
tentang syarat dan alur
kerja permohonan
paspor hilang/rusak.
Kegiatan ini dilaksanakan setiap hari di depan loket penerimaan paspor
hilang/rusak. Penyampain dilakukan secara langsung kepada masyarkat yang
masih kebingunan atau mendapat informasi yang tidak lengkap terkait alur dan
syarat. Petugas akan langsung memberi informasi secara menyeluruh kepada
pemohon. Kegiatan penginformasian juga tidak terbatas didepan loket, tapi juga
luar loket dengan tujuan membuat petugas lebih responsif dalam melihat keluhan
atau kebutuhan masyarakat.

4.1.3.6 Membuat Daftar Cek Kelengkapan Berkas Permohonan Paspor


Hilang/Rusak
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan membuat
daftar cek kelengkapan berkas permohonan paspor hilang/rusak apabila tidak
menerapkan nilai dasar ANEKA serta nilai agenda kedudukan dan peran PNS
dalam NKRI, yaitu Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of
Government (Tabel 4.9).
Tabel 4.9 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 6
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Komitmen Mutu Jika kegiatan Membuat Manfaat yang bisa
 Memastikan isi dari Daftar Cek Kelengkapan diperoleh secara
cek kelengkapan Berkas Permohonan Paspor langsung dari
berkas adalah Hilang/Rusak tidak penerapan kegiatan
informasi yang dilaksanakan, maka dampak ini adalah
mudah dipahami. yang dirasakan adalah (1) masyarakat
 Memilih Masyarakat tidak dapat diharapkan bisa
penggunaan kata memperoleh kepastian mempunyai
yang umum dan informasi syarat-syarat pegangan informasi
gampang di pahami. permohonan yang harus yang valid dan bisa
2. Anti Korupsi mereka bawa, (2) tidak ada mengetahui secara

79
Memberikan Informasi acuan yang jelas tentang
langsung status
yang sesuai dengan status dokumen yang
dokumen yang
aturan yang berlaku pemohon bawa, (3) tidak
mereka bawa.
baik dari undang- berkembangnya Apakah sudah
undang atau peraturan pengetahuan masyarakat
memenuhi
dibawahnya tanpa ada tentang keimigrasian
persyaratan atau
upaya untuk menambah terkhusus tentang syarat-
tidak. Dokumen
atau mengurangi syarat permohonan paspor
yang pemohon bawa
informasi. baik itu yang baru, atau
juga bisa dicek data-
3. Akuntabilitas penggantian karena
datanya apakah ada
Berkordinasi dengan rusak/hilang. data yang berbeda
atasan untuk atau tidak.
memperoleh informasi Kemudahan
dan sekaligus meminta informasi bisa
saran terkait isi dari cek dirasakan secara
kelengkapan berkas. langsung oleh
masyarakat, karna
proses penigisian
cek kelengkapan
berkas bisa dilihat
secara langsung oleh
pemohon.
Hasil dari kegiatan berupa format yang telah dicetak dalam kertas.
Penetapan format dan isi telah dikordinasikan dengan atasan dan petugas yang
menjaga di loket penerimaan berkas. Ini adalah tahapan awal yang kemudian akan
dilanjut dengan kegiatan tujuh. Kegiatan enam dan tujuh diharap mampu
membantu setiap petugas dan pemohon dalam kegiatan penerimaan dokumen di
loket permohonan.
4.1.3.7 Melakukan Proses Pengisian Cek Kelengkapan Berkas Permohonan
Paspor Hilang/Rusak
Berikut merupakan uraian analisis dampak terhadap kegiatan melakukan
proses pengisian cek kelengkapan berkas permohonan paspor hilang/rusak apabila
tidak menerapkan nilai dasar ANEKA serta nilai agenda kedudukan dan peran
PNS dalam NKRI, yaitu Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan Whole of
Government (Tabel 4.9).
Tabel 4.10 Analisis Dampak dan Manfaat Kegiatan 7
Analisis Dampak Jika
Aktualisasi Nilai
No. Aktualisasi Nilai Dasar Tidak Manfaat Kegiatan
Dasar Dilakukan
1. Etika Publik

80
Berkoordinasi dengan Jika kegiatan Melakukan Manfaat yang bisa
petugas loket yang Proses Pengisian Cek diperoleh secara
bertugas agar bisa Kelengkapan Berkas langsung dari
mensosialisasikan penerapan kegiatan
Permohonan Paspor
penggunaan cek ini adalah
kelengkapan berkas Hilang/Rusak tidak masyarakat bisa
kepada pemohon, dilaksanakan, maka dampak mengetahui secara
dengan meminta izin yang dirasakan adalah (1) langsung status
kepada atasan terlebih Masyarakat tidak dokumen yang
dahulu mengetahui tentang status mereka bawa.
2. Akuntabilitas berkas yang mereka Apakah sudah
Memberikan laporan lampirkan, (2) masyakat memenuhi
kepada atas terkait persyaratan atau
tidak mengetahui tentang tidak. Dokumen
penggunaan cek
kelengkapan berkas, data yang ada di dokumen yang pemohon bawa
baik itu sebelum dan dokumen yang juga bisa dicek data-
penggunaan dan dilampirkan apakah bisa datanya apakah ada
sesudah penggunaan digunakan atau tidak, (3) data yang berbeda
serta dampak yang keraguan masyarakat atau tidak.
ditimbulkan. Kemudahan
terhadap pelayanan yang
3. Nasionalisme informasi bisa
diberikan. dirasakan secara
 Penggunaan bahasa
yang mudah langsung oleh
dimengerti agar bisa masyarakat, karna
dipahami oleh proses penigisian
semua kalangan cek kelengkapan
yang datang ke berkas bisa dilihat
Kantor Imigrasi. secara langsung oleh
 Penyampaian info pemohon.
yang ada didalam
cek kelengkapan
berkas dilakukan
dengan sopan agar
timbul rasa
simpatik.
4. Anti Korupsi
 Informasi di dalam
cek kelengkapan
berkas tidak ada
yang bertentangan
dengan aturan
lainnya.
 Tidak ada upaya
menambah atau
mengurangi
informasi yang
sebenarnya.
5. Komitmen Mutu
81
 Berkordinasi dengan
atasan untuk
memperoleh
informasi dan
sekaligus meminta
saran terkait cara
pengisian.
 Meminta saran dan
masukan dari
pemohon.
6. Pelayanan Publik
Menjelaskan kepada
publik tentang fungsi
dari cek kelengkapan
berkas.
Mempersilahkan
masyarakat bertanya
atau ingin membawa
cek kelengkapan
berkas.
Pengisian cek kelengkapan berkas adalah tahap selanjutnya setelah format
cek kelengkapan berkas telah ditetapkan. Formatnya akan dicetak dalam kertas
dan diperbanyak sesuai kebutuhan harian. Daftar cek akan disediakan disetiap
map permohonan agar setiap petugas bisa langsung mengisi ketika berkas
permohonan telah atau sedang dilengkapi.

4.2 Penguatan Kompetensi Bidang


Pada dasarnya, penguatan kompetensi bidang memiliki 2 (dua) tujuan,
yaitu (1) meningkatkan daya saing peserta pelatihan dasar terhadap tugas yang
dilaksanakan di tempat kerja masing-masing dan (2) menuntut PNS untuk
menjalankan tugas dan perannya secara profesional sebagai pelayan masyarakat
(Peraturan Kepala LAN Nomor 21 Tahun 2016). Penguatan kompetensi bidang
diperoleh dari pendidikan dan pelatihan, maupun bimbingan dari coach atau yang
pakar dan mentor yang menguasai bidang tertentu.
Berdasarkan Peraturan Kepala LAN Nomor 21 Tahun 2016, Kurikulum
penguatan kompetensi teknis bidang tugas, dibagi menjadi 2 (dua), yaitu (1)
kompetensi teknis umum/administrasi dan (2) kompetensi teknis substantif.
Kompetensi teknis umum/administrasi bertujuan untuk meningkatkan
pengetahuan dan keterampilan yang bersifat umum/administratif dan diperlukan

82
untuk mendukung pelaksanaan tugas. Sedangkan kompetensi teknis substantif
bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan yang bersifat
spesifik yang diperlukan untuk mendukung pelaksanaan tugas atau memiliki
pengetahuan dan keterampilan pada pembentukan jabatan fungsional tertentu
sesuai dengan formasi jabatannya. Adapun penguatan kompetensi bidang yang
pernah diikuti penulis adalah sebagai berikut. Untuk dokumen pendukung dapat
dilihat pada Lampiran Penguatan Kompetensi Bidang.

4.2.1 Orientasi Pada Pelayanan Prima


Setiap sistem nilai yang diterapkan di organisasi adalah upaya untuk
mendukung pelayanan yang optimal. Setiap instansi pemerintahan selalu berupaya
membenahi pola kerja yang telah dijalankan, baik yang mengacu pada aturan, alur
kerja, ataupun kebijakan yang diambil oleh pimpinan di setiap instansi. Upaya ini
coba diuapayakan agar menjadi budaya ditengah-tengah organisasi. Budaya itu
sendiri adalah suatu pola hidup menyeluruh. sikap, perilaku setiap pegawai dan
manajemen dari suatu organisasi/institusi, budaya bersifat kompleks, abstrak, dan
luas, dan apek itu yang ingin di masukan ke organiasi.
Pelayanan adalah proses membantu orang lain dengan cara-cara tertentu
dimana sensitivitas dan kemampuan interpersonal dibutuhkan untuk menciptakan
kepuasan dan loyalitas yang ditentukan oleh keakraban, kehangatan, penghargaan,
kedermawanan, dan kejujuran yang dilakukan oleh aparatur pemerintah.
Inti dari pelayanan publik adalah pemberian pelayanan yang prima kepada
masyarakat yg juga merupakan perwujudan kewajiban aparatur pemerintah
sebagai abdi masyarakat. Sedangkan pelayanan prima adalah kemampuan diri kita
atau apaatur pemerintah dalam memberikan pelayanan yang dapat memberikan
kepuasan kepada pelanggan dengan standar yang telah di tetapkan.
Kegiatan yang telah ditetapkan oleh penulis dan mendapat pembimbingan
dari coach dan mentor adalah upaya untuk mendukung terciptakan pelayanan
prima di instansi. Habituasi yang dijalankan untuk membiasakan penulis yang
juga berperan sebagai abdi negara menjalankan fungsi-fungsi administratif dan
substantif dengan implementasi dari kegiatan aktualisasi. Kegiatan satu sampai
tujuh adalah sebuah realitas yang coba diterapkan untuk mendukung kultur kerja

83
yang selama ini berjalan. Tidak dengan perubahan yang menyeluruh karena juga
dibatasi oleh aturan dan fungsi di kantor, tapi secara bertahap dengan melihat
tupoksi di kantor.
Hasil dari penerapan kegiatan ini terbentuknya pola kerja, yang lebih
efisien dan efektif. Menempatkan masyarakat dan kepuasan masyarakat sebagai
prioritas adalah tujuan dari kegiatan ini. Upaya partisipatif masyarakat juga
diharapkan akan muncul dengan semua kegiatan ini. Sikap yang responsif dan
ramah juga diharapkan muncul dari petugas.

4.2.2 Tata Kelola Dokumen Permohonan


Kegiatan yang disusun (kegiatan 1, 2, 6, dan 7) adalah upaya membangun
pengelolaan dokumen yang baik dan rapi. Kehadiran ASN yang baru diharapkan
bisa mendukung upaya pemberian pelayanan prima kepada masyarakat/pemohon
yang datang.
Kerapian dalam menyusun dokumen permohonan terkait paspor
hilang/rusak menjadi salah satu kunci memberi kemudahan kepada pemohon juga
petugas. Berkas yang sudah teregistrasi dan disusun sesuai abjad dan bulan
permohonan akan memudahkan petugas dalam melihat berkas yang sudah selesai
atau masih dalam proses pengerjaan. Pemohon yang datang juga telah
disosialisasikan tentang berapa lama proses penyelesaian permohonan yang akan
diterima dalam bentuk surat keputusan. Petugas akan menyampaikan kapan
berkas yang telah dimasukan selesai dengan menyampaikan kapan tanggal
pengambilan berkas atau hasil keputusannya kembali.
Tahapan permohonan berkait paspor hilang/rusak diawali dengan
pemohonan datang ke kantor imigrasi dengan membawa dokumen yang telah
ditetapkan, yaitu foto kopy paspor (untuk paspor yang hilang)/ papor lama yang
rusak (untuk pemohon paspor rusak), Kartu Tanda Penduduk (KTP), Kartu
Keluarga (KK), akte lahir/ijasah/buku nikah, dan dokumen pendukung lainya.
Petugas kemudian akan mengarahkan untuk mengisi beberapa formulir ketika
berkas permohonan telah lengkap. Kemudian akan dilakukan proses pemeriksaan
yang akan di tuangkan dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) sebagai acuan
untuk memberikan keputsan oleh Kepala Kantor. Setelah itu petugas akan

84
menginformasikan kapan pemohon akan mengambil hasil keputusan disesuaikan
dengan kapan si pemohon datang. Kemudian dokumen si pemohon yang telah
masuk akan disusun sesuai nomor registrasi yang mencantum tanggal sipemohon
datang dan titempatkan dalam tempat penyimpanan yang telah ditentukan oleh
petugas. Petugas sebelumnya juga sudah diarahkan terkait fungsi dari pemberian
nomor registrasi dan penyusunan dokumen sesuai tanggal permohonan dan nama
pemohon.
Hasil dari kegiatan ini adalah memberi kepuasan kepada masyarakat
terkait pelayaan. Kegiatan ini juga diupayakan untuk terus berjalan dan
bekelanjutan. Usulan dan saran akan tetap diupayakan baik itu dari atasan dan
pegawai lainnya untuk membangun pola kerja yang lebih baik di kantor.

4.2.3 Akses Informasi dan Kemudahan atas Informasi


Penguatan kompetensi bidang point kedua dijelaskan bahwa setiap petugas
dituntut untuk menjalankan tugas dan perannya secara profesional sebagai pelayan
masyarakat. Pemahaman atas tugas pokok dan fungsi menjadi penting agar
masyarakat menjadi yakin dengan kemampuan petugas yang melayani mereka.
Pengerjaan dan pengimplementasian kegiatan, hasil dari pelatihan adalah upaya
mendorong dan meningkatkan kemampuan petugas. Kemampuan petugas dalam
menjelaskan dan menginformasikan juga sejalan dengan pengetahuan dan
kapabilitas petugas terkait tugas yang diperoleh di instansi. Karena itu diharapkan
keinginan petugas untuk selalu mengembangkan diri atas dasar profesionalitas.
Kegiatan yang telah ditetapkan juga disusun atas dasar kebutuhan
masyarakat. Pola pikir masyarakat juga harus dipahami oleh petugas. Akses
informasi yang mudah diperoleh dan gampang dimengerti diupayakan dihadirkan
di wilayah kerja kantor. Kegiatan 3, 4 dan 5 juga berorientasi pada keinginan agar
masyarkat memperoleh akses informasi bukan hanya dari media online, cetak, tapi
juga dari petugas.
Masyarakat harus dilibatkan dalam setiap kegiatan, dengan cara mencari
kebutuhan pemohon terkait apakah ada kekurangan dalam hal pelayanan. Sikap
petugas yang selalu bertanya kepada pemohon diharapkan mampu mendorong
masyarakat untuk lebih aktif mencari tahu tentang layanan yang ada. Kegiatan
pembuatan alur kerja dan syarat-syarat permohonan yang di cetak dalam bentuk
85
banner dan sosialisasi terkait alur kerja dan syarat-syarat permohonan diharapkan
mampu meningkatkan kepuasan masyarakat atas pelayanan di kantor imigrasi.
Kemudahan informasi yang diberikan dengan pembuatan banner adalah
bentuk tanggung jawab petugas atas tugas dan fungsinya. Hak masyarakat juga
tetap diberikan atas informasi dengan selalu memberi penjelasan terkait informasi
apa yang ingin ditanyakan oleh setiap pemohon yang datang ke kantor terutama
ke loket permohonan paspor hilang/rusak. Kemampuan petugas dalam
berkomunikasi dan bertutur kata juga selalu diarahkan dan dibimbing oleh atasan.
Setiap keluhan juga dicatat sebagai bahan evaluasi dan membangun organisasi
kearah yang lebih baik. Kemampuan masyarakat dalam mengelola informasi juga
menjadi catatan petugas dalam upaya memberi informasi yang valid. Karena itu
diharapkan petugas selalu menyampaikan dengan baik, hati-hati dan
menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh setiap pemohon.

86
BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan
Adapun simpulan dari aktualisasi yang telah di laksanakan di Kantor
Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan adalah sebagai berikut.
1. Rancangan aktualisasi menjadi dasar/pedoman dalam pelaksanaan aktualisasi
dan habituasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan, yang
pelaksanaanya dilakukan kurang lebih selama tiga bulan.
2. Rancangan aktualisasi didasarkan pada tugas pokok dan fungsi dengan
mengidentikasi isu/permasalahannya. Dari hasil identifikasi isu, ada 7 (tujuh)
kegiatan yang dilaksanakan untuk aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I
Khusus TPI Medan.
3. Nilai-nilai dasar yang diinternalisasi dan dijadikan sebagai pedoman dalam
habituasi adalah nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi) serta nilai tentang agenda
kedudukan dan peran PNS dalam NKRI, yaitu Manajemen ASN, Pelayanan
Publik, dan Whole of Government.
4. Penerapan nilai-nilai yang tersebut dalam simpulan ke- 3 sangat penting
untuk membentuk PNS sebagai pelayan publik yang berkualitas dan
berkarakter kuat serta dapat melaksanakan tugas pokok dan fungsi pegawai
untuk mewujudkan visi dan misi Dinas Perikanan Kota Dumai.
5. Kendala atau permasalahan yang dihadapi selama aktualisasi dapat
diselesaikan dengan cara yang mudah dengan melibatkan setiap unsur di
kantor baik itu atasan, pegawai dan juga masyarakat, dengan tidak ada upaya
untuk mendoktrin, dan tidak mendiskriminasi.
6. Penguatan kompetensi bidang tugas diperoleh dari hasil bimbingan coach
atau pakar yang menguasai bidang tertentu dan arahan dari mentor sebagai
pengawas dan pembimbing kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan di Kantor
Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan.
7. Pelaksanaan kegiatan juga sebagai upaya meningkatkan pemahaman dan
profesionalitas pegawai dalam melayani masyarakat dan sebagai abdi negara.
5.2 Rekomendasi

87
Rekomendasi yang dapat diberikan untuk membantu perbaikan dan
pengembangan pelaksanaan aktualisasi di Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI
Medan adalah sebagai berikut.
1. Perlu dijaganya konsistensi dalam menjalankan kegiatan aktualisasi. Hal ini
dianggap perlu agar tidak munculnya persepsi bahwa kegiatan aktualitasi dan
habituasi hanya simbolik untuk memenuhi penilaian dari serangkaian tahapan
menjadi seorang pegawai.
2. Kegiatan yang sudah dilaksanakan diharapkan akan terus berjalan di Kantor
Imigrasi Kelas I Khusus TPI Medan.
3. Perlunya keseragaman sistematika penulisan laporan sehingga tidak terjadi
perbedaan cara pandang atau persepsi terhadap penyusunan laporan
aktualisasi.
4. Proses aktualisasi di lapangan dalam rangka membentuk nilai-nilai dasar
profesi PNS sebaiknya dilakukan pengawasan yang lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara

88
Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian

Peraturan Pemerintah RI Nomor 31 tahun 2013 tentang Peraturan Pelaksana


Undang-Undang Nomor 6 tahun 2011 tentang Keimigrasian

Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri


Sipil

Permenkumham Nomor 8 Tahun 2014 tentang Paspor Biasas dan Surat Perjalanan
Laksana Paspor

Permenkumham Nomor 19 Tahun 2018 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor
Imigrasi

Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia RI tentang Paspor biasa dan
Surat Perjalanan Laksana Paspor

Surat Edaran Dirjen Imigrasi nomor IMI-GR.01.01-1102 tahun 2013 tentang


Standar Operasional Prosedur Sistem Penerbitan SPRI

Peraturan Lembaga Administrasi Negara Nomor 21 Tahun 2016 tentang Pedoman


Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Akuntabilitas. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Nasionalisme. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Etika Publik. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Komitmen Mutu. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Anti Korupsi. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Manajemen ASN. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Dasar Kader PNS Jakarta: Lembaga Administrasi Negara

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Whole of Government. Modul Pendidikan


dan Pelatihan Dasar Kader PNS. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Pelayanan Publik. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Dasar Kader PNS. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara

89
Gambar
Gambar 13.
Gambar 23.
24.
25.
10.
12.
14.
16.
17.
18.
20.
22.
26.
11.
1915
5..
7.
8.
9.
Gambar
Tahap
Format
Menyiapkan
Tahapan
Suasana 21.
alur
Tahap
pertama,
Meletakkan
keempat
permohonan
banner/mini
pertama,
kedua,
ketiga,
keempat,
kelima,
loket
Meminta
pertama,
daftar cek
Menyediaka
dan
spanduk/pos
Meletakkan
Menanyaka
Meminta
Berkoordina
Membuat
menginform
menerima
Mengisi
Memberikan
sebelumsyarat-
ada
arahan
kelengkapan dan
box
syarat
format/kons
nter/stiker
arahan
informasi
si
format
Meminta
asikan
dan
daftar
berkas
banner
box
banner dengan
kepada
BAP
dan
persetujuandan
cek
file/

90